5 Things that (unfortunately) I don’t Miss from Indonesia (Jakarta dan sekitarnya to be precised :))

Baru aja selesai browsing dan baca-baca blog di dunia maya yang keren-keren dan inspiratif (bermula dari nemu blog link http://www.mamarantau.com kemudian loncat ke blog nya mbak Lorraine yang udah puluhan tahun emigrasi dari Indonesia ke Belanda, sampai berlanjut melompat ke blog-blog lainnya secara sekilas), jadi terinspirasi deh buat nulis topik ini.

Anggap aja buat nyenengin diri sendiri ya hehe.
Bukannya saya ga cinta Indonesia (terutama Jakarta (dan sekitarnya), tempat dimana saya menghabiskan sebagian besar hidup saya sebelum pindah kesini), tapi harus juga diakui ada beberapa hal yang bikin kita kadang jadi males sama ini kota(kota). Mungkin hubungan saya dengan mereka bisa dibilang “love and hate relationship” ya =)

Note: list ini bisa jadi cuma berlaku buat saya, tapi mungkin yang lain juga setuju dengan beberapa yang saya tulis. Bahkan bisa jadi list-nya malah kurang hehe.

1. Macet

Saya bersyukur banget sekarang udah terlepas sama masalah ini (setidaknya most of the time the roads here are less hassle than in Indonesia). Sebelum Kantor saya pindah ke Kuningan (Ditjen HKI dulunya berlokasi di Tangerang), perjalanan masih lumayan, meskipun kalo udah lewat jam tertentu bisa terjebak di satu titik (perlintasan kereta) dan kalo udah gitu ya udah terima aja nasibnya πŸ˜€ Tapiii, seterjebak-terjebaknya paling lama perjalanan akan makan waktu sekitar 2 – 2,5 jam. Kalo normal biasanya akan makan waktu sekitar 1-1,5 jam. Still reasonably ok lah (hihi, kayanya karna udah terbiasa jadi ok ok aja ya).
Kebetulan lagi saya sempat beberapa bulan ikut jemputan, tapi karna waktu pulang jemputan yang kurang bisa fleksibel – ada beberapa pegawai yang bahkan sebelum waktu pulang udah duduk manis di jemputan (dan saya adalah pegawai yang dedikatif yang kadang kalo kerjaan belum tuntas pengennya ya diselesaikan dulu meski harus terlambat pulang beberapa menit – mencoba self promoting nih hihi), akhirnya saya putuskan untuk ngangkot aja. Tapi sebenernya naik angkot jurusan ini memang agak risky si karna banyak gerombolan begal/copet yang suka ikut naik trus pura2 apalah supaya (calon) korbannya jadi hilang konsentrasi dan gampang dicopet. Anyway, beruntung selama beberapa kali naik dan kayanya seangkot sama copet-copet itu saya masih dilindungi Allah dan lolos dari terkaman maut mereka hehehe.

Semenjak kantor pindah ke Kuningan – Jakarta, perjalanan menuju kantor dan pulang ke rumah (orang tua) jadi agak nyiksa. Rumah orang tua saya berlokasi di Pamulang, Tangerang Selatan. Perjalanan ke arah-arah ini memang terkenal banget dengan macetnya, jadi kebayang kan tiap hari harus menempuh waktu berapa lama. Tiap hari (kerja) saya harus bangun jam 4 pagi, trus siap-siap dan kalo ga mau telat masuk (dan dipotong remunerasinya) saya harus berangkat paling lambat jam 5.30. Bersyukur saya waktu itu masih bisa bareng alm. Bapak yang kebangetan sayang sama anak(anak)nya sampe beliau rela muter supaya bisa ngelewatin kantor saya (dan adik saya). Kalo saya berangkat bareng alm. bapak biasanya saya aman, sebelum jam 8 sudah sampe kantor, kecuali kalo keluar dari rumah udah telat. Herannya itu telat 5 menit aja akibatnya bisa jadi berlipat-lipat deh! Ga ada itu teorinya telat berangkat 5 menit trus sampe kantornya telat 5 menit juga. Biasanya kalo udah telat keluar 5 menit pasti sampe kantornya jadi telat at least setengah jam. Heraaannn, coba uang yang kaya gitu ya, nabung seribu nanti pas mau diambil jadi sepuluh ribu (hihihi ngarep).

Biasanya saya juga suka naik kopaja kalo saya ga bareng alm.bapak (atau naik taksi – kalo tiap hari naik taksi saya bisa bangkrut cin, secara sekali jalan bisa lebih dari 100rb argonya). And you know kaaan, kopaja itu kalo belum penuh (baca: desek2an kaya ikan teri pepes) ga bakalan beranjak dari tempat mereka ngetem. Duh belum lagi harus siap diinjek, disikut, ato apalah yang mengurangi rasa nyaman di perjalanan. Kalo lagi beruntung biasanya saya bisa sampe juga di kantor di menit-menit terakhir. Tapi kebanyakan si lewat hahaha. Oh ya, kalo pagi berangkat on time biasanya waktu tempuh sekitar 1,5 jam, dan kalo telat dan kondisi traffic lagi ga biasa waktu tempuh bisa membengkak jadi 2,5 sampai 3 jam. Kalo waktu pulang? Hampir bisa dipastikan waktu tempuh rata-rata adalah 2-3 jam saja zz. Ga peduli mau naik apa ini hampir setiap hari sama. Sedap ya. Makanya suka sedih kalo liat alm. Bapak yang harus ngalamin perjalanan kaya gitu setiap hari (bahkan sampai dua hari sebelum beliau meninggal). Akh..Alhamdulillaah sekarang beliau ga perlu ngerasain lagi yang kaya gini πŸ™‚

Beberapa bulan sebelum saya pindah for good ke Belanda, akhirnya saya mutusin untuk ngekost aja di daerah kuningan-setiabudi. Biar saya punya sedikit waktu lebih untuk istirahat dan ga stress mikirin takut telat melulu.

Konon kabarnya sekarang jalanan di sekitar Sudirman Thamrin Kuningan semakin parah macetnya. Karna sekarang kan lagi ada pembangunan MRT dan juga monorail (kalo ga salah ya) makanya jalanan disana jadi makin semrawut. Terakhir saya di Jakarta Agustus lalu sempet juga si ngerasain macetnya, tapi menurut saya masih sama-sama aja dengan terakhir sebelum saya pindah (ato mungkin sayanya kurang peka ya? 😝)

Mudah-mudahan saja dalam waktu dekat kondisi jalan di sana akan jadi lebih baik dan semakin berkurang macetnya.

2. Non-friendly environment for Pedestrians

Beberapa tahun yang lalu (ga lama-lama banget si sebenernya) buat gedung-gedung di kawasan sudirman dan thamrin ada kewajiban untuk memangkas lahan mereka untuk dibuat jadi trotoar yang luasnya cukup nyaman untuk para pejalan kaki.

Awalnya si berjalan lancar, makin banyak pekerja yang kantornya berlokasi di sekitar kawasan ini memilih jalan kaki kalo mau lunch atau ada keperluan di daerah sekitar. Tapi entah kenapa lama-lama fungsi trotoar berubah jadi tempat parkir atau tempat lalu lalang sepeda motor, terutama kalo waktu sudah mendekati jam pulang kantor. Belum lagi sekarang. Semenjak ada pembangunan MRT di kawasan ini, saya sedih ngeliat kondisi sekitar. Banyak pohon-pohon besar yang ditebang, dan trotoar sekarang dialihfungsikan dan dibongkar untuk kepentingan jalanan kendaraan (hiks).

Nevertheless, kondisi di sekitar perkantoran itu (Sudirman Thamrin dan Kuningan) masih cukup lumayan lah ya. Pernah nyoba jalan di pasar tradisional ga? Mulai dari yang ekstrim macam pasar ciputat (ini pasar terdekat dari rumah), sampe pasar tradisional yang udah agak modern macam pasar mayestik. DUH! Udah dijamin bakalan susah melangkah deh. Mulai dari jalanannya yang seringan becek dan kotornya daripada amannya, bau yang semriwing dari tumpukan sampah di sekitar, sampe ikutan ngantri juga sama kendaraan yang lagi mau nyari dan keluar dari parkiran. Amazing yaa.

Di Drunen untuk fresh market macam pasar tradisional di Indonesia biasanya cuma ada setiap hari jumat pagi sampai siang. Kondisinya? Sekotor-kotornya pasar disini ga akan lah bisa ngalahin becek dan kotornya pasar tradisional indonesia. Hehehe.

3. Littering/Menyampah

Nah, yang ini lagi deh. masih sering kan liat di jalanan, mobilnya kereeen banget, trus begitu tu mobil buka kaca tiba-tiba bertebaranlah segala bungkusan (dan mungkin yang lainnya juga) dari jendela tu mobil. mobilnya lebih keren daripada mental yang punya yah. KASIAN.
Belum lagi sampah yang berserakan di jalan-jalan. orang-orang asik aja buang sampah sambil lalu (maleees banget nyari atau jalan dikit ke tempat sampah). herannya, kalo orang-orang indonesia ini lagi traveling ke Singapura bisa patuh loh. ga ngerti mentalnya mereka gimana diajarinnya -_-

Di Belanda sebenernya dibilang bersih banget kaya Singapura ya ga juga si (apalagi kalo udah musim gugur kaya sekarang ini *sambil nengok keluar liat tumpukan dedaunan di trotoar*). tapi at least selama sama tinggal di sini (yang masih itungan 3 kali umur jagung ajah) saya ga pernah liat ada mobil yang penumpangnya buang sampah di jalan!
atau mungkin kebiasaan itu cuma ada di Indonesia ya? hmmm..

4. Para pemotor (atau Laler? atau juga Nyamuk 😁)

kenapa hayooo saya manggilnya laler ato nyamuk? soalnya biasanya kalo di depan lampu merah mereka itu kumpul udah kaya laler atau nyamuk yang senengnya berkerumun dan berisikkkk. suara gerungannya. bener mirip kan? hehehe maksaaa.

saya sebenernya ga anti sama sekali dengan motor. bahkan angkutan favorit saya (terutama kalo lagi dikejar waktu) ya ojek. tapi ini ga berarti saya ga sebel juga sama para pengendara motor. kebanyakan warga di indonesia itu nekat loh. nekat ga pake perlengkapan (pakaian) yang aman selama mengendarai motor, belum tentu juga mereka semua punya SIM (yang berlaku). ditambah lagi moso’ anak-anak yang masih di bawah umur yang suka dibolehin aja bawa motor sama orang tuanya (masih seumuran anak smp gituuu – ya kecuali itu anak ga naik bertahun-tahun yak wkwk). apa mereka ga kawatir ya kalo nantinya terjadi apa-apa sama anaknya? aku aja kayanya kadang (masih) ga rela ngebiarin anak-anak naik sepeda keliling komplek sini (emak posesip :p)

kalo pemotornya toleransi dengan pengguna jalan lainnya (mobil, pejalan kaki) si mungkin keluhan ini ga akan keluar. tapi kebanyakan pemotor kelakuannya itu lohhh..asal terobos jalan lewat trotoar, belum lagi suka jalan melawan arah (contra flow), trus ga sabaran, senengnya nyempil-nyempil di jalan sampe-sampe para mobil kesenggol (kadang spion, kadang, bumper hhhrrrrhhhh, udah gitu kalo abis nyenggol cuma bhayyy aja sambil trus melaju). intinya kalo papasan sama pejalan kaki, pejalan kakinya yang salah, kalo sama mobil ya mobilnya yang salah lah!

menjamurnya motor jenis yang banyak beredar di Indonesia (120-125 cc) di-trigger juga dengan serangan impor sepeda motor murah dari China dan juga mudahnya mereka ambil kredit untuk motor. cuma tinggal setor 500 ribu aja udah bisa bawa pulang ke rumah. untuk cicilan per bulan yaa liat nanti aja lah, kalo ga bisa bayar ya ambil aja lagi tu motor. anggap aja cuma sewa ya cin πŸ˜€
kalo udah kaya gini pemerintah mungkin udah sepatutnya membatasi kepemilikan motor untuk satu keluarga. atau disusahin sedikit laaah untuk proses kreditnya. atau lagi ya dinaikkan aja harga jual dan pajak motor nya =)

5. Hyperbolic TV Shows

siapa yang kemarin ikutan mantengin perkawinan Anang – Ashanty, atau Raffi – Nagita di TV? atau ngikutin sinetron tersanjung berseri-seri atau cinta fitri atau tukang bubur naik haji atau sinetron apalah yang ga selesai-selesai ceritanya? hayo ngakuuu hahhaaha
mau tanya deh. sebenernya manfaat dari nonton acara-acara kaya gitu apa ya? menghiburkah buat para penontonnya? acara-acara hiburan (lokal) yang ditayangin TV nasional itu kebanyakan cuma menjual mimpi yang cenderung ga masuk akal, merendahkan dan menyetereotipekan kelompok tertentu dengan sesuatu (misal kalo petani hidupnya di kampung, trus senengnya makan singkong, dan biasanya hidupnya sangat sederhana), mengajarkan orang untuk bertindak ekstrim (bahkan untuk marah mata HARUS melotot hihi), mengajarkan rasa dengki, iri, sirik hati, beberapa hidupnya selalu tertindas (ini kalo orangnya cakep atau aslinya kaya biasanya hahaha) dan lainnya lagi yang buat saya si keseringan ga masuk di akal.

Oh ya, belum lagi bagaimana vulgar (dan subjektif)nya para redaktur TV dalam mengemas berita. DUH. tanpa sungkan mereka menayangkan muka korban pembunuhan, atau pelaku nya, atau bahkan korban kecelakaan (dan bencana). apa mereka ga punya hati ya, saya suka sedih kalo melihat berita yang terlalu obnoxious kaya gini. mungkin mereka harus ngerasain jadi keluarga orang yang terlibat dalam berita itu kali ya. mungkin baru hati nurani mereka terketuk dan kemudian mengurangi intensitas visual yang ditayangkan dan menjadi lebih “human” friendly. saya juga ga ngerti deh, apa mereka melakukan check and balance sebelum menayangkan berita. kayanya sekarang-sekarang ini di Indonesia semakin kontroversial itu berita, akan semakin banyak yang nonton (oh no sedihnya..:()

untuk masalah subyektif, ini jelas banget karna pengaruh kepentingan pemilik stasiun TV masing-masing. intinya, mereka hanya akan menayangkan sesuatu yang tendensinya mendukung si pemilik stasiun, bukan kepada kebenaran isi berita. ampunnn banget ini kan ya, stasiun TV juga diikutsertakan untuk membangun image mereka demi kepentingan politik semata. makanya juga jangan salahkan kalo orang indonesia yang nonton acara lokal jadi makin berkurang.

masih ada lagi komen saya untuk acara yang ditayangkan di tv lokal/nasional. tengtereeeng…komennya saya tujukan untuk acara-acara religius.
kalo untuk acara yang penyampaiannya normal-normal aja saya sangat ga masalah (bahkan bisa jadi bahan referensi kita untuk tahu hal-hal yang kita ga tahu), tapi kok buat saya ga pantes ya kalo tausiyah (ceramah) yang diberikan itu dimain-mainin, supaya jadi lucu, atau kalo doa lebhaaaayyy banget sampe sok-sok terisak-isak (tapi abis itu ketawa lagi. LAH mana bisa ik percaya kalo doanya dia panjatkan dengan bener2 kalo perubahannya cepet begitu ya?). ada juga di acara religius lain yang kalo baca doa sampe berapi-api, atau ditunjukkanlah kalo si ini bisa menyembuhkan orang (or something related with mukjizat gitu lah). kalo kata temen saya, para ustad/ustadjah (atau mereka-mereka yang ngaku ustad) yang udah tampil di tv dan tenar itu biar gimana juga jadi ga murni niatnya. mereka bukannya qona’ah dan ikhlas memberikan syiar tapi mungkin yang diliat lebih dulu ya berapa bayarannya. eh, tapi saya ga mau suudzon ah hehe..bisa juga mereka ikhlas kok :).

Anyway.

ada juga si acara-acara lokal yang cukup bagus, tapi kalo dibandingin yang ga mutu yah…ga usah dibandingin aja deh ya malu ngomongnya :p
sebenernya acara asing juga ga bagus-bagus amat si, tapi setidaknya mereka lebih bervariasi dan memberikan pilihan yang cukup luas buat penontonnya.
mudah-mudahan lagi ke depannya acara tv di indonesia bisa jadi lebih variatif supaya penontonnya makin seneng dan makin betah nonton acara lokal di rumah sendiri aamiin!

sekian list saya kali ini. sebenernya masih ada satu lagi si yang ga gitu saya kangenin dari Indonesia. tau ga apa? koneksi INTERNET!
hihi..ini juga semoga bisa jadi lebih stabil deh ke depannya, supaya komunikasi saya dengan keluarga di sana bisa makin lancar aamiin.

nah kan…setelah nulis ini, sekarang saya jadi terinspirasi deh untuk nulis hal-hal kecil apa saja yang ga pernah saya temuin di Indonesia dan baru nemu disini.
hmmm…siput tanpa rumah, honden toilet, akh nanti ya di posting berikutnya!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s