Winter Break 2015 Ideas

image derived from http://rwldesign.com/

Ga terasa sekarang kita udah melewati tengah tahun dan sampai pada kuartal terakhir tahun 2015. Seperti biasa, di sini pada akhir tahun akan ada winter holiday. Walaupun ga selama summer holiday (yang biasanya kurang lebih selama 6 minggu), tapi cukup panjang untuk kita pergi ke tempat liburan yang agak jauh.

Autumn Break kemarin kami tidak pergi kemana-mana dan hanya keliling sekitar tempat kami saja. Selain waktunya yang cuma seminggu, suami juga ga ada jadwal liburnya. Lain halnya dengan winter nanti. Dia juga biasanya ikutan libur, sama seperti anak-anak.

Saya itu cinta banget sama yang namanya jalan-jalan. Dulu pas kerja juga saya lumayan sering dinas ke luar (keluar kota dan alhamdulillaah juga beberapa kali ke luar negara). Makanya kalo kelamaan ga jalan-jalan biasanya suka uring-uringan. Suami juga tau banget sama kesukaan saya yang satu ini dan dia ga pengen ngilangin ini dari saya, makanya dia ngusahain agar sebisa mungkin punya waktu sama-sama berdua aja untuk pergi ke satu tempat (ceritanya repeated hanimun lah hihi). Tahun pertama kami pergi berdua saja ke Cologne, Jerman pada saat Christmas Market, sementara tahun lalu kami pergi ke Milan – Lake Como, Italia. Nah, untuk tahun ini kami agak susah mutusin mau kemana. Selain itu juga mungkin karena Agustus kemarin kami sudah liburan ke Indonesia – dengan anak-anak tentunya.

Ditengah-tengah kebingungan gara-gara banyaknya pilihan, tiba-tiba suami dapet undangan untuk berkunjung ke California. Sebenarnya begitu dia terima undangan ini, otomatis yang ada di pikiran dia adalah ngajak saya ke sana. Saya sempat excited – tapi langsung ciut mikirin ribetnya ngurus visa US. Belum lagi waktu yang mepet (suami pengennya berangkat ke sana bulan November, sementara undangan di terima di akhir Oktober ). Saya sempat juga mau maksa urus karena salah satu teman dekat saya memang tinggal di sana juga. Tapi saya baru inget kalo teman saya ini 2 minggu bakalan pergi ke Jepang. Akhirnya saya mundur teratur deh – ga jadi ikut. Saya si ga nyesel-nyesel banget ga jadi ikut. Entah kenapa memang kalo sama US saya ga gitu “thrilled” (kecuali sama NY deng hehe).

Suami akhirnya berangkat sendiri senin kemarin. Tapi sebelum berangkat saya bargain supaya dia ga lama-lama stay-nya dia di sana. Dia setuju dan akhirnya waktu kunjungannya dikurangi sehari (wkwkwk egois banget ya saya – ini juga yang jadi alasan kenapa beberapa hari terakhir saya jadi produktif di WP ahahaha).

Anyway, kembali ke rencana winter break. Ada beberapa tempat yang mau banget saya kunjungi untuk liburan besok. Memang masih di sekitar Eropa aja. Selain karna waktunya yang ga seleluasa waktu summer, anak-anak saya itu bukan tipe traveler seperti saya. Brabant banget lah pokonya 😜. Untung masih mau kalo diajak mudik ke Indonesia. Tapi saya masih dilema. Rencananya saya mau liburan bareng anak-anak dan liburan berdua aja.

Untuk liburan bareng anak-anak, pilihan saya antara UK (London) dan Denmark (Billund). Sementara untuk liburan berdua pilihannya bejibun: antara Normandy, Nice, Salah satu kota di Spanyol (saya pengen banget kunjungan ke daerah Andalusia, especially Granada), Cinque Terre, Porto atau Lisbon – Portugal, Norway (musim dingin ke sana bukan ide yang bagus kayanya ya 😂), atau kota di sekitar Jerman dan Belgia. Tadi baru aja baca postingannya mbak Lorraine tentang Turin tiba-tiba jadi kepengen juga pergi ke sana (kabitaeuuun kalo kata orang Sunda teh).

Saya pengen banget ajak anak-anak ke London – UK. Sedikit terobsesi sebenarnya. Di sana banyak museum keren yang bisa dikunjungi secara gratis macam British Museum, National History Museum, Natural History Museum dan Science Museum (my son would definitely love them!). Selain itu, mama-nya pengen juga kunjungan ke Warner Bros Studio Harry Potter hahaha. Tapiii, berhubung paspor saya hijau, saya harus urus entry permit dulu. Memang bagi pemegang schengen residence permit ga perlu visa, tapi si entry permit ini kalo saya lihat dari website mereka sama aja ribet nya! Saya udah ngisi formulir nya setengah jalan tapi jadi maleees..moso semuanya ditanyain deh. Bikin sedih dan jadi males ngurusnya.

Makanya saya jadi kepikiran mungkin better kita jalan ke Denmark – tepatnya Billund – aja, pake mobil 😁. Udah tau dong ya kenapa saya milih Billund – karena Legoland pertama ada di sana. Oh darn..saya baru inget kalo selama winter mereka tutup😬
Yahhh mau tulis panjang lebar jadi batal deeehhh.

Any other ideas untuk tempat yang kids-friendly ga ya..saya bener-bener keabisan ide nih.

Ke Disneyland Paris udah pernah (mereka suka tapi mama papanya ngga – too bloody pricey!), Legoland Jerman juga udah (we liked it but again, legoland is not open during winter zz), Efteling mamanya bosaaaaaannnnn hahaha (entah udah berapa kali kesana, even on the first day of 2015 we spent our time there! Yes…it was cold, snowy, and wet).

Nah, kalo untuk yang liburan berdua ini sebenarnya saya lebih excited. Karna kita bisa explore tempat yang akan kita kunjungi tanpa harus denger complain dari anak-anak dan pertanyaan “kapan kita balik ke hotel?” berulang-ulang tiap 5 menit sekali 😂.

Saya berulang-ulang coba browsing di internet tentang yang mana yang lebih recommended untuk dikunjungi pada saat winter, tapi masih belum dapat hasil yang cukup memuaskan hati. Mudah-mudahan saja dalam waktu singkat sebelum liburannya tiba saya bisa putuskan mau pergi kemana.

Atau pergi ke Indonesia aja lagi ya? sendiri aja tapi 😝😝 (hubby would say no i think – suami posesip! hihihi)

Advertisements

2 thoughts on “Winter Break 2015 Ideas

  1. Wah sudah mikir tentang holiday nich, Nis? Aku belum sempat mikir-mikir, paling juga ke rumah nenek suami kalau pas Xmas (tradisi). Kalau anak sudah segede anakmu sudah mudah di ajak traveling, nggak repot 🙂

    Liked by 1 person

    • Iya hahaha udah gatel pengen liburan Sas 😛 kenapa udah mikir dari sekarang karna kan kalo beneran pengen ke UK aku harus beresin entry permit nya dari jauh-jauh hari.

      Iya ya kalo pas christmas memang waktunya kumpul bareng keluarga 🙂 nenek suami tinggal di mana emang Sas?

      anak-anak sekarang semakin ngerti dan makin gampang si, tapi tetep aja masih belum begitu bisa menikmati kalo perjalanan jauh. Makanya kalo bareng mereka harus cari tempat yang buat mereka menarik. Baru deh mereka anteng hehe.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s