Long Haul Flight, Mudik dan Hamil (1).

“Life takes you to unexpected places. Love brings you home.”
~ Melissa McClone.

ps.
Draft ini pertama kali saya buat di sela-sela waktu penerbangan Amsterdam – Doha karna udah matgay alias gatau mo ngapain lagi hehe. Dan saya lanjutin nulisnya (ngetiknya) pas jetlag melanda. Ato pas terserang insomnia dadakan selama di Indonesia. Diselesaikan setelah saya kembali ke rumah di Belanda. Panjang amat sejarahnya ya wkwkwk.

Jadi ceritanya setelah saya dan suami tau kalo saya (alhamdulillah) mengandung, di kepala saya udah kebayang langsung, berarti juli-agustus besok kami ga bakal bisa mudik ke indonesia secara di bulan tersebut saya (Insya Allah) sedang hamil tua. So pasti udah ga bisa terbang jauh dong ya, sementara hati agak sedih kalo taun ini ga pulang ke indonesia.

Selang beberapa waktu (biar ga keliatan banget ngebetnya hahaha) saya konsultasi ke suami, gimana kalo kira-kira kita pulang pas anak-anak libur akhir april – awal mei aja. Memang waktunya ga banyak si, cuma dua minggu, tapi lumayan menurut saya. Selain itu, kalo diitung dari usia kandungan masih memungkinkan juga untuk terbang. Sayangnya ternyata suami ga ikutan libur kaya anak-anak, daaan anak-anak so pasti ga mau ikut kalo cuma sama saya doang ato sama papa aja (penonton kuciwa :((). Mereka prefer tinggal di rumah daripada harus pergi jauh. Saya bilang ke suami kalo saya aja sendiri yang berangkat kira-kira gimana. Alhamdulillah suami ga keberatan, cuma kita harus atur untuk urusan anak-anak terutama dengan oma, karna suami udah pasti ga bisa full taking care mereka terutama selama jam kerja. Saya kan mikirnya kalo libur lebih gampang ya, ternyata oma minta kalo bisa pas anak-anak masih masuk sekolah aja, jadi dia juga cuma perlu jemput mereka dan ga perlu jaga mereka sepanjang waktu.

Akhirnya setelah konsultasi jadwal, ketemu deh tanggal berangkat dan pulang yang kurang lebih pas buat semua. Saya sempet cek beberapa flight yang kira-kira akan paling convenient buat saya. Suami sempet nyaranin ambil direct flight aja biar lebih cepet, tapi saya kok ya jiper juga 13 jam ga keluar dari pesawat. Mungkin juga karna pernah ada pengalaman kurang mengenakkan (udah terbang sampe atas india harus return to base alias balik ke jakarta karna ada salah satu penumpang yang sakit – dan kemudian meninggal hiks). Akhirnya saya putusin buat cari flight yg paling pendek dan masuk akal waktu transitnya. Kalo saya pergi ada temennya si ga masalah deh transit agak lama. Anyway, setelah nyari-nyari di semua website maskapai yang saya inget, akhirnya ketemu formula yang lumayan enak dan waktu transit yg singkat tapi ga grasa grusu: berangkat via Brussels dan pulang via Amsterdam Schiphol. Waktu transit di Doha kalo berangkat dari Brussels setengah jam lebih lama kalo dibandingin berangkat dari Amsterdam Schiphol, sementara jarak dari rumah ke bandara baik ke Schiphol atau Brussels Zaventem ga beda jauh.

Tiket udah di-booking, persiapan penjemputan di Jakarta udah di atur, ndilalah terjadi musibah (suicide) bombing di bandara Zaventem Brussels, beberapa minggu sebelum jadwal terbang yang saya pilih. Awalnya saya tenang-tenang aja, karna saya pikir masih lumayan ada waktu lah untuk mereka buka lagi bandaranya. Hampir setiap hari saya cek via customer service (CS) Qatar Airways kapan kira-kira bandara akan dibuka. Sampai akhirnya saya lihat di airport update status kalo flight saya dibatalkan (dang). Begitu saya telepon ke CS mereka, diinformasikan kalo saya harus ubah jadwal penerbangan. Yang bikin saya agak stress adalah flight dari Amsterdam untuk tanggal yang sama udah fully booked semua. Either saya harus terbang dari Frankfurt atau Paris (dikira jaraknya selemparan batu apa ya, huh!), atau saya pilih terbang di hari lain. dan info ini baru saya dapet 2 hari sebelum berangkat. Kezel! Suami nyaranin kalo saya berangkat sehari kemudian aja, dengan pertimbangan agar saya ga terlalu stress dan keburu-buru untuk packing. Sementara saya lebih prefer sehari lebih awal karna jauh hari sebelumnya saya udah bikin rencana sehari sesudah saya sampai Jakarta. Dilema, tapi akhirnya suami ok buat saya berangkat sehari lebih awal (fiuhh). Jadilah saya berangkat dari Amsterdam sehari lebih awal dari jadwal semula.

Lamanya penerbangan Amsterdam-Doha sekitar 7 jam. Pesawatnya penuhh (saya dapet pesawat jenis Triple 7 alias 777-300ER kalo ga salah), dan selama perjalanan lumayan banyak guncangan alias turbulence (jarang-jarang flight batch ini saya alami banyak turbulence. Biasanya lumayan smooth). Tapi alhamdulillah kehamilan ga mengganggu perjalanan. I tried to take it as easy as I can. Cuma perut sedikit agak tegang aja kalo udah mulai goyang hehe.

O ya, pas berangkat ini umur kehamilan saya adalah 19 minggu (menuju 5 bulan), sebelum keberangkatan saya dan suami kontrol dulu dan dari hasil USG janin alhamdulillah terlihat sehat dan normal. Dari Bidan tempat saya kontrol juga tidak ada masalah dan kehamilan dengan usia kandungan sekian minggu cukup aman untuk melakukan perjalanan jauh. Cuma ya itu, berhubung terbangnya di kelas ekonomi, jadi ya ruang untuk kaki bergerak cukup terbatas. Mungkin lain ceritanya kalo terbang di kelas bisnis. Bisa jadi akan lebih nyaman ya hehe. Anyway, not complaining here!

Sesampai di Doha, saya harus sesegera mungkin pindah pesawat. Waktu transit di Doha cuma sekitar 1 jam, jadi saya harus jalan cepat begitu pintu pesawat dibuka. Di sini kaki saya mulai agak terasa sakit, terutama bagian telapak kaki sebelah kiri. Mungkin karna harus jalan cepet-cepet ya, ditambah posisi duduk saya selama di pesawat, mungkin juga karna terlalu lama ditekuk ya. Begitu saya sampai di gate, boarding sudah berjalan. Untung ga perlu sampe last call baru sampe. Saya bukan tipe orang yang suka dateng di waktu-waktu akhir soalnya, bikin stress!

Di batch kedua (Doha – Jakarta) lama perjalanan adalah sekitar 9 jam. Couple hours longer than the first one. Lebih sedih lagi karna jenis pesawat yang saya dapet adalah Airbus seri A330 kalo ga salah. Space untuk kaki sedikit lebih tight daripada boeing jenis triple 7 (atau boeing Dreamliner ataupun Airbus seri A380) – kaki saya ga bisa dilurusinnn, ditambah di samping saya satu keluarga dengan 3 anak yang salah satunya ga berenti nangis ato ngambek hiks. Beruntung flight kali ini lebih smooth daripada batch sebelumnya. Alhamdulillah saya survived dan selamat sampai Jakarta :p

Sebenernya saya bukan tipe orang yang pengen ngerepotin orang dan suka minta dijemput segala. Dari dulu tiap pulang dari manapun saya biasanya pake damri aja ke tempat terdekat dengan rumah trus naik taksi (ato janjian sama alm. bapak di titik terdekat kita bisa bareng semisal pas hari kerja), ato kalo lagi tajir ya naik taksi dari bandara hahahha. Untuk kali ini, berhubung saya lagi tidak dalam kondisi normal, mintalah saya dijemput sama kakak saya hehe. Saya pun ga berani angkat koper gede dari baggage belt – yang bisa diselesaikan dengan nyewa porter. Buat jemput sebelumnya abang dan kakak saya sudah available jadi saya pikir aman lah ya. Ndilalahnya, berhubung saya sampenya bukan sabtu seperti semula tapi jumat sore (pas jam macret2nya!) si abang saya kejebak macet donggg ga sampe-sampe ke bandara. Saya secara kebetulan landing lebih cepat setengah jam. Begitupun dengan bagasi yang biasanya bisa lebih dari setengah jam nunggu ini paling cuma 5 menit terus nongol tu bagasi. Alhamdulillah kakak saya ternyata udah sampe (bela-belain mau ikut jemput bumil katanya walopun harus naik Damri dari kantornya 😀 lop yu pul sis!). Awalnya kami rencana nunggu si abang sampai, tapi karna liat situasinya yang bikin keki (abang saya itu masih di tol dalam kota dongss zz), akhirnya kami putusin untuk naik taksi aja dari bandara dan biar dia putar balik aja daripada makan waktu lebih lama lagi. Lamanya perjalanan dari bandara ke rumah mama di Pamulang? yukkk 2,5 – 3 jam ajah cin.

Sebelum nyambung ke posting berikutnya, saya mau share beberapa tips buat ibu hamil sebelum memutuskan untuk traveling jarak jauh menggunakan pesawat (long haul flight – penerbangan 6 sampai 12 jam dan ultra long haul flight – penerbangan lebih dari 12 jam):

  • Yang paling utama tentunya pastikan kalo kondisi kita (ibu hamil beserta cabang bayinya) sehat dan tidak ada keluhan khusus. Konsultasikan terlebih dahulu kondisi kesehatan kita dengan dokter atau bidan yang menangani kita selama kehamilan. Jangan lupa minta surat rekomendasi dari dokter atau bidan karena sebagian besar mensyaratkan ini (terutama untuk usia kehamilan tertentu).
  • Cari dan pilih jadwal penerbangan yang paling nyaman (terutama dalam memutuskan apakah akan ambil flight yang direct – dengan konsekuensi kita akan lebih lama berada di dalam pesawat dalam satu kali perjalanan, atau ambil flight dengan transit – dengan resiko seating di flight berikutnya tidak senyaman atau malah lebih nyaman dari flight sebelumnya hehe. Menggunakan direct flight tentu ada untungnya – terutama dari segi durasi secara keseluruhan. Kalo dengan transit durasi perjalanan Amsterdam – Jakarta paling cepat sekitar 15-16 jam, sementara dengan direct flight bisa ditempuh dengan waktu sekitar 13-14 jam. Berdasarkan pengalaman saya, sebaiknya pilih flight dengan transit, jadi kita ada waktu untuk sedikit meluruskan kaki dan bergerak lebih leluasa sebelum kembali ke dalam pesawat. Seandainya memilih jadwal dengan transit usahakan pilih jadwal yang punya waktu transit yang cukup – tidak terlalu lama tapi juga tidak terlalu cepat (sekitar 1,5 jam – 3 jam adalah yang paling ideal). Waktu transit yang mepet akan bikin kita sedikit stress karena takut ketinggalan pesawat berikutnya. Lebih nyaman lagi kalo kita bisa duduk di kelas yang lebih tinggi dari ekonomi si, tapi ya kita harus keluar uang ekstra yang kadang bisa lebih dari dua kali lipat dari harga tiket ekonomi (emak-emak pelit hahak!).
  • Usahakan agar barang bawaan kita (koper dan pernak-perniknya) bisa seefisien mungkin. Ga usah mikirin oleh-oleh buat yang akan dikunjungi, toh mereka juga (Insya Allah) pasti akan ngerti dan ga akan mau ngerepotin ibu hamil ya hehe. Secara umum, bawaan bisa berupa 1 koper ukuran besar (untuk dimasukkan ke bagasi), 1 koper kecil (ukuran kabin, untuk dibawa ke dalam pesawat), dan 1 tas serba guna (lebih baik menggunakan ransel dengan ukuran kecil-medium untuk memudahkan membawanya). Jangan lupa minta bantuan seseorang (bisa petugas atau suami/partner kita) untuk mengangkat koper besar ke timbangan di check-in/desk counter ya. Kalo ada servis porter bisa juga dimanfaatkan (seperti di bandara Soekarno Hatta Cengkareng).
  • Pakai pakaian dan sepatu senyaman mungkin (tapi bukan piyama ya hehe). Untuk sepatu, saya ga punya saran salah satu jenis sepatu tok, karna balik lagi semua tergantung kenyamanan masing-masing orang ya. Yang pasti jangan pake high heels (matik ajalah kalo mau terbang pake high heels cin :p). Sebelum saya hamil, hampir di setiap penerbangan saya selalu pake loafer karna gampang untuk slip on dan slip off. Biasanya selama di pesawat sepatu akan saya lepas dan saya gunakan kaos kaki yang agak tebal. Untuk penerbangan kemarin saya pake sepatu sport/sneakers karna saya pikir mungkin akan lebih nyaman digunakan untuk jalan. Untuk pakaian, kalo ga mau ribet ga usah pake jaket yang super tebel atau yang riweuh banyak pernak-perniknya. Juga untuk celana, saya ga anjurkan buat pake jeans (lebih baik gunakan legging) dan disarankan untuk pake baju yang agak longgar – terutama di bagian perut. Kalo takut dingin selama di pesawat, lebih baik pake baju berlapis atau minta selimut ekstra ke pramugari aja.
  • Kalo maskapainya punya fasilitas online check-in, jangan lupa untuk dipergunakan. Selain menghemat waktu antri di bandara, kita juga bisa memilih seating position yang kita inginkan (terutama kalo kita melakukan online check-in cukup awal). Biasanya maskapai sudah membuka online check-in 48 atau 24 jam sebelum waktu terbang. Jangan lupa pilih seat di lorong/aisle, supaya ruang gerak kita lebih gampang.
  • Selama di pesawat, jangan lupa banyak minum air putih dan banyak jalan/bergerak. Ga usah nunggu haus, kalo liat mbak/mas flight attendant-nya bawa minuman comot aja langsung hehe. Usahakan juga makan ya (ga perlu dihabiskan seluruhnya) walaupun mungkin menunya tidak sesuai selera kita. Untuk jaga-jaga bisa juga kita bawa sedikit cemilan ekstra di tas kita. Untuk berdiri dan meluruskan kaki pun ga perlu nunggu sampai kita mau pipis aja hihi, kalo badan udah terasa pegal sebaiknya segera berdiri atau mondar-mandir aja di lorong. Kalo saya kemarin suka jalan ke pantry, minta minum trus berdiri deh di situ. Paling susah memang kalo kondisi cuaca ga kondusif dan kita diharuskan duduk di tempat aja. Turbulensi juga bikin badan kita jadi lebih tegang dan stress.
  • Kalo ada keluarga, kerabat atau teman yang bisa dimintakan bantuan, jangan sungkan untuk minta tolong jemput di Bandara ya. Mungkin kadang sungkan tapi dengan kondisi kita yang agak khusus boleh lah sesekali ngerepotin orang hehe.

Untuk sementara kurang lebih segitu dulu tipsnya ya. Nanti di batch kedua saya mau sharing cerita mudik seru-serunya dan juga tips lain terkait mudik yah 😉

Welcome to Jakarta ya Nak! =)

share

pardon moi for the blurred image (taken by my lil sis at Taman Kota BSD)

Advertisements

13 thoughts on “Long Haul Flight, Mudik dan Hamil (1).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s