Bingkisan Gratis untuk Para Calon Ibu di Belanda

DSC_2769

Kalo di Indonesia banyak yang lagi hepi dengan parcel-parcel lebarannya (plus THRnya juga ;)), saya di sini juga lagi (agak) hepi karna barang gratisan di atas hehe (penghiburan dikala THR ga ada yang mampir kemari😂).

Jadi di Belanda (dan mungkin di Belgia juga), kalo berminat para wanita yang sedang hamil (atau baru aja melahirkan) bisa dapat bingkisan-bingkisan gratis yang isinya lumayan menarik. Ga gitu ribet kok buat dapetinnya. Cuma isi semacam kolom registrasi/info trus kita akan dapet email balik dari mereka. Kemudian kita ambil deh si box-box ini di tempat yang udah ditentukan. Emang si selama beberapa waktu email kita nanti kita terkena spam (email-email promo gitu kebanyakan, ada juga semacam tips untuk para wanita hamil dan menyusui), tapi kita bisa selalu milih untuk opt-out kok.

Oke, buat para ibu (atau calon ibu nantinya) yang kebetulan tinggal di Belanda (atau Belgia) kalo berminat juga buat dapet bingkisan tersebut bisa cek list di bawah ini ya (feel free buat teman-teman untuk menambahkan, kali aja punya info gratisan lainnya).

Kruidvat Jouw Baby & Mama Voordeel
Untuk bingkisan dari Kruidvat (semacam drugstore kaya Guardian ato Century kalo di Indonesia kali ya) kita harus jadi member dulu di sana (pendaftarannya gratis). Nama membershipnya JOUW (means “you”). Apa aja isi bingkisannya? Ada disposable diapers (merek kruidvat sendiri) size newborn isi 22 pcs, baby schuimbad (baby soap, own brand juga – tapi wanginya mirip zwitsal hehe), koelbijtring (mainan untuk stimulan gusi/gigi bayi), dan tas belanja.

De Blije Doos
Kalo de blije doos – yang berarti “the happy box” – diambilnya di toko khusus untuk ibu hamil dan bayi namanya Prenatal. Isinya lumayan banget. Ada disposable diapers merek Pampers 22 pcs plus beberapa voucher untuk pembelian produk pampers, botol susu merek Philips Avent untuk newborn, fopspeen (empeng kalo kata orang indo mah hihi, ato pacifier bahasa enggrisnya), voucher Prenatal sebesar €2,5 plus kaus kaki untuk newborn, voucher €10 dari wehkamp.nl, sikat gigi untuk bayi, voucher/potongan harga untuk pemesanan geboortekaartjes, sudocream ukuran mini, minuman kaleng merek Bavaria raddler, sample-sample khusus untuk ibu hamil (vitamin, cream khusus untuk perawatan kulit), dan majalah WIJ (majalah khusus ibu hamil, doi sponsor utama si pemberi giftbox ini hehe). Buat yang berminat boleh klik link ini ya.

Ouders van Nu Zwanger Box (dan Ouders van Nu Baby Box)
Yang ini sponsor utamanya adalah majalah Ouders van Nu. Mereka kerja sama dengan Etos yang jadi lokasi pengambilan si box-nya (Etos ini hampir sama kaya kruidvat, semacam drugstore juga). Selain bisa diambil di toko Etos terdekat, box bisa juga dikirimkan via pos, jangka waktunya kurang lebih sekitar 15 hari. Kita bakal dapet dua box: Zwanger Box dan Baby Box. Untuk Zwanger Box cuma akan dikasih kalo usia kehamilan kita masih dibawah 7 bulan. Seandainya udah lewat cuma akan dapet yang Baby Box aja. Isinya ga sebanyak de blije doos tapi masih lumayan juga lah. Ada Romper (bodysuit buat bayi) ukuran newborn dari C&A plus voucher €10, fopspeen (empeng), voucher dan disposable diapers 2 pcs dari Pampers, voucher-voucher (lupa dari mana aja), cream khusus untuk perawatan striae di perut ibu hamil, minuman merek Jill’s rasa apple cider dan majalah-majalah dari Ouders van Nu. Untuk dapet Zwanger box dan Baby box boleh di klik link yang ini ya.

Baby Dump Cadeaupakket
Kalo paketnya si Baby Dump ini kita harus dateng ke toko mereka (kebetulan toko terdekat mereka dengan rumah kami lokasinya di Eindhoven). Jadi mereka pertama akan kirim semacam ad bundle (semacam majalah tapi isinya produk-produk yang dijual di baby dump) ke alamat rumah kita, di ad itu ada semacam kartu khusus untuk kita tukarkan di toko. Isi dari paketnya ada baby romper ukuran newborn, hydrofiel washandje (waslap bahasa indonya klo ga salah), kaos kaki untuk newborn, perlengkapan makan untuk bayi (ada tempat minum dan sendok kalo ga salah), muts (topi untuk bayi) dan beberapa pernak pernik lain. Buat yang minat boleh dicek link ini 🙂

Kiekeboebox PLUS
Bingkisan ini belum bisa saya ambil, berhubung kalo saya liat dari persyaratannya harus menunjukkan geboortekaart (birthday card) si bayi. Batas maksimal pengambilan bingkisan kalo ga salah sekitar 2 bulan setelah bayi lahir deh, dan bingkisan bisa diambil di supermarket PLUS terdekat.
Untuk lebih jelasnya bisa diliat di link ini.

Pampers Gratis Fotoboek Lux (from photobox.nl)
Photobook ini juga belum bisa saya tukarkan (walaupun saya udah dapet kode vouchernya hehe) secara yang mau di print belum lahir yekaaan :D. Kalo saya liat dari emailnya si album fotonya lumayan bagus, dan harganya kalo kita print tanpa promosi sekitar €29,9. Lumayan kan yaa. Kalo mau liat promo-nya boleh cek link ini 😉

Sementara ini segitu dulu list-nya ya. Nanti kalo saya nemu yang gratisan lagi Insya Allah akan saya update list nya 😊

ps.
Saya kurang tau apakah di Indonesia (atau di negara lain) ada juga bingkisan-bingkisan gratis kaya gini. Kalo ada yang pernah punya pengalaman atau tau mungkin boleh share juga, lumayan kan ya, kali aja bisa bikin hepi temen-temen lainnya;)

The Return of Setan Sale :D

5223755

“Sale Price – What something costs when it is priced only slightly above what it is worth; also what something is priced at the day after we bought it at a higher price.”
~Richard E. Turner (1937–2011), The Grammar Curmudgeon, a.k.a. “The Mudge,” from “The Curmudgeon’s Short Dictionary of Modern Phrases,” c.2009

Bukan cuma setannya Conjuring aja yang balik lagi muncul di sinema beberapa waktu yang lalu. Mulai minggu kemarin setan Sale juga udah mulai muncul dimana-mana nih wkwkwkwk. Paling deg-degan kalo brand-brand favorit udah mulai buka lapak deh. Gawat buat dompet! Untung aja sekarang saya lagi hamil, jadi kalo mau belanja mikirnya lamaaa bener. Mau beli baju hamil banyak-banyak kan sayang ya, sebentar lagi juga ga akan kepake. Sementara kalo beli baju biasa belom bisa dipake juga sekarang secara perut masih melendung dan abis melahirkan belom tau bakalan pake baju size berapa (hikhik). Tapiii…ga berarti saya terlepas dari godaan nih, soalnya saya juga suka liat baju untuk anak-anak, ditambah sekarang memang pas waktunya nyiapin clothing untuk si calon bayi.

Semenjak saya pindah ke sini perasaan semakin sering saya berburu baju via internet (kalo dibandingin frekuensi bener-bener keluar masuk toko ya). Kenapa? kadang buat saya ini lebih efisien. Selain bisa sambil selonjoran (haha), saya bisa balikin barang yang udah saya order ke toko tersebut (biasanya barang bisa dibalikin paling lama sekitar 14 hari sampai 100 hari). Paling untuk return beberapa brand kita perlu bayar ongkos pos nya aja (kebanyakan gratis si). Bahkan kalo saya belanja di H&M website saya bisa bayar belakangan wakaka. Trus buat barang yang saya mau balikin cuma perlu tambahin 1 Euro aja dong, dengan gratis ongkos kirim hihi.

Balik lagi ke sale, beberapa situs yang udah mulai sale minggu lalu antara lain Esprit, Mango, H&M, Pull and Bear, Stradivarius, River Island (saya terlalu abege ya seleranya :p) dan Outlet-outlet di Roermond (huaaa belom sempet ke sana :(). Dan kemarin saya baru aja buka situsnya Zara, ternyata mereka udah mulai sale juga dong. Duh, mau garuk tanah liat babies clothingnya, lucu-lucu banget!!! Sempet buka juga situsnya Kiko Milano (cosmetic brand dari Milan) mereka juga sale. Harganya waw banget lah. Diskonnya bisa sampe 70% loh. Begitupun Bodyshop. Body butter nya rata-rata setengah harga, trus ada beberapa produk mereka yang didiskon sampe 70% juga. Cuma ya itu, harus buru-buru belii, kalo ga ya gigit jari deh ujung-ujungnya.

Kayanya di Jakarta juga sekarang lagi rame sale ya. Apalagi udah mau deket lebaran gini (plus THR baru pada cair kayanya :p), ga kebayang deh tanah abang, ITC-ITC, department store dan mall-mall pasti ramai banget udah kaya cendol ngumpul di gelas hihi.

O iya, seinget saya ada beberapa online store yang bisa dikirim ke seluruh negara dan kadang mereka bebas ongkos kirim loh. Misalnya aja Gerard Cosmetics. Mereka free delivery cost ke seluruh negara (untuk standard delivery nya). Gerard Cosmetics ini saya suka banget sama lipstik-lipstiknya. Bagus, murah, dan rajin kasih diskon haha (tapi kayanya sekarang harganya udah agak naik, walau kalo dibanding MAC masih jauh lebih murah deh). Warna-warna lipstiknya lumayan lucu dan bagus di bibir. Saya saranin buat nyoba deh. Untuk potongan harganya mereka biasanya suka kasih kode khusus via facebook page mereka. Untuk yang sekarang berlaku setau saya kode “Gerard35” yang bakal kasih diskon 35% untuk produk dengan harga reguler (bukan sale price).

Anyway, selamat shopping ya temans. Sekian dulu nulis-nulisnya, mau lanjut browsing yang lucu-lucu dulu hihi.

What to Expect when You’re Expecting in Holland: My Pregnancy Experience

“Going into a pregnancy is a really challenging time for a woman, because it’s forever-changing, both mentally and physically.”
~Brooke Burke

DSC_2589 (2)

Perasaan it’s been a while since the last time I posted my thing here on wordpress ya hihi. Maafkaaann…moodnya lagi agak waw belakangan ini soalnya. Selain renovasi rumah masih belom beres, ada aja susuatu yang bikin saya males nuntasin draft-draft saya yang udah lumayan lama mendekam dan numpuk di sini (termasuk yang ini nih hihi). Tapi kali ini saya mau berbagi sedikit pengalaman pribadi tentang seputar kehamilan di Belanda – mulai dari pertama check up sampai usia kehamilan sekarang, mumpung moodnya lagi “agak” asik :p.

Sabtu kemarin usia kehamilan saya memasuki usia 29 minggu (kurang lebih 7 bulan 1 minggu). Alhamdulillah sejauh ini kehamilan cukup lancar. Kebetulan ada teman saya di Indonesia yang juga hamil hampir di waktu yang bersamaan. Usia kehamilan kami hanya berbeda beberapa hari, jadi kami suka sharing pengalaman selama hamil ini (shout out to Retno ;)).

Oke, back to the topic. Mungkin ga banyak orang yang tau kalo penanganan ibu hamil di Belanda dan ibu hamil di Indonesia lumayan beda. Well, yang saya maksud lebih ke sistem yang ada ya. Kalo kata suami, Belanda memang merupakan salah satu negara yang masih menganut sistem konvensional dalam urusan kehamilan dan melahirkan.

Secara umum kalo di Indonesia, hampir sebagian besar ibu hamil biasanya akan konsultasi langsung ke dokter spesialis kandungan (istilah kerennya Obgyn). Mereka (kebanyakan) agak kurang percaya dengan kemampuan bidan untuk penanganan kehamilan. Intinya kalo hamil ya pergi ke obgyn. At least itu yang saya lihat dari orang-orang sekitar saya. Hampir ga pernah saya temui teman saya yang sedang hamil ditangani oleh bidan.

Lain halnya dengan di Belanda. Kalo di sini, selama kehamilan dianggap tidak ada masalah penanganannya akan di-handle oleh bidan sampai nanti melahirkan.

Cek Kehamilan dan Konsultasi
Dari pengalaman saya, pertama kali sebelum tes USG (setelah cek pake test pack tentunya), saya harus konsultasi ke huisart (dokter umum, general practitioner) dulu. Dari beliau kita akan dapat semacam rekomendasi untuk diperiksa lebih lanjut (biasanya melalui USG/echo) – apakah perlu ke spesialis kandungan (obgyn) atau cukup ke laboratorium aja. Dulu pas sebelum ketauan ada molar di rahim saya, dari huisart pertama dirujuk ke lab (semacam Prodia atau Pramita gitu kali ya kalo di Indonesia). Dari hasil USG gumpalannya keliatan lain, makanya dari sana saya dirujuk ke RS untuk diperiksa lebih lanjut oleh Obgyn. Sementara untuk kehamilan saya kali ini, karena ada history molar saya langsung dirujuk ke spesialis yang dulu nanganin saya. Jadi saya ga di-echo di lab tapi di rumah sakit. Setelah didiagnosa dan karena dilihat hasilnya normal, obgyn langsung suggest untuk penanganan selanjutnya di-handle oleh bidan yang deket dengan rumah kita aja. Jadilah semenjak itu kehamilan saya ditangani oleh bidan (mau tau bidan saya kaya apa? Silahkan cek link ini ya ;)). Salah satu keuntungan kalo kehamilan kita ditangani oleh bidan adalah semua biaya (well, at least biaya konsultasi dan check up ya) akan di-cover oleh asuransi (biaya melahirkan di rumah sakit ga ditanggung huhuuuu).

Usia kehamilan saya waktu pertama kali cek adalah sekitar 8 minggu. Selesai konsultasi dan USG dengan obgyn saya ga langsung bikin janji sama bidan. Si obgyn juga ga nge-push kita untuk segera ketemu jadi ya kita juga cukup santai. Jarak dari konsultasi dengan si obgyn dan pertama kali bikin appointment sama bidan lumayan lama – sekitar 2-3 minggu kalo ga salah. Pertama kami harus daftar dulu di situs sang bidan(-bidan) via internet, kemudian dari pihak praktek bidan menghubungi kami dan ditentukanlah kapan jadwal konsultasi dan check up akan dilaksanakan.

Pertama ketemu dengan bidannya, lumayan hehe. Mereka masih muda-muda bangett, tapi kalo dilihat si cukup pengalaman. Agak jauh dengan stereotype bidan yang ada di pikiran saya😁. Mereka cukup proaktif dan informatif. Memang kadang dapet bidan (atau dokter kandungan) itu untung-untungan juga si ya, bisa juga kita dapet yang galak or ashem, tapi enaknya ya privilege ada di kita. Kita selalu bisa milih mau konsul sama siapa, karna 9 bulan lebih itu kan ga sebentar. Macam mana lah kalo dari awal udah ga nyaman, yang ada pas waktunya melahirkan udah capek duluan ya.

Waktu itu usia kehamilan saya udah masuk ke minggu ke-11. Selain data pribadi, tante bidan juga menanyakan mengenai history keluarga kami (saya dan suami). Ini penting untuk melihat apakah ada sesuatu yang penting dan perlu dilakukan penanganan lebih lanjut. Saya rasa di Indonesia dokter kandungan juga akan menanyakan ini ya (share dong kawan =)). Karena saya ada history diabetes dari kedua orang tua (mereka mengidap diabetes tipe 2) bidan menyarankan untuk dilakukan tes darah (dan urine). Pada saat usia kehamilan masuk minggu ke-27 saya harus tes gula lengkap untuk dilihat sejauh mana toleransi tubuh saya terhadap jumlah gula yang tinggi (glucose tolerance test). Tes ini penting karna ibu hamil ada kecenderungan untuk mengidap yang namanya gestational diabetes/GDM. Untuk penjelasan lengkapnya nanti baca di bawah ya.

Walau masih awal banget tapi bidan juga menanyakan mengenai rencana nanti melahirkan maunya kita gimana. Seperti yang suami saya bilang sebelumnya, Belanda masih menganut sistem konvensional. Jadi di sini banyak ibu-ibu hamil yang melahirkan di rumah sendiri. Saya pertama kali dengernya setres hahaha. Ga kebayang deh gimana nyiapin segala-galanya (dan setelahnya walaupun bukan saya yang harus beresin ya hehe). Makanya saya langsung opt-in untuk melahirkan di rumah sakit. Mungkin juga karna saya udah biasa dengan kebiasaan di Indonesia ya makanya saya agak susah untuk nerima konsep melahirkan di rumah. Masih agak khawatir hehe.

Oh ya, ada satu tes yang juga cukup penting menurut saya untuk di-share di sini. Waktu itu bidan juga menyarankan agar kami melakukan screening test untuk down syndrome. Setau saya tes ini masih agak kurang dikenal di Indonesia. Bahkan sejauh yang saya inget hampir semua orang-orang di sekeliling saya yang (pernah) hamil ga ada yang ambil tes ini. Kalo tes tokso malah sering ya. Tapi bisa jadi tes ini udah sering dilakukan di sana, cuma aja namanya yang saya kurang familiar hehe. Jadi tes dilakukan dalam 2 bagian: tes darah dan echo (khusus untuk mengukur nekplooi, disebut nekplooimeting – maaf banget saya ga tau bahasa Indonesianya apa hiks, tapi kalo saya terjemahkan di google translate dalam bahasa inggris disebut nuchal translucency). Nekplooimeting ini cuma bisa dilakukan pada usia kehamilan 11 – 13 minggu saja (karena si nekplooi ini semakin lama semakin samar dan menghilang kalo ga salah) makanya kalo usia kehamilan kita udah lewat dari 13 minggu ya ga bisa dilaksanakan lagi tes-nya.

Setelah konsultasi pertama selesai, sebelum pulang ke rumah saya dikasih koper kecil woezel & pip (dimasukin ke dalam tas) berisi pernak pernik dari Bidan hehe. Isinya? lumayan banyak lah. Ada brosur tentang kehamilan, majalah-majalah ibu hamil dan menyusui, agenda untuk ibu hamil, informasi tentang kraamzorg, bib untuk si bayi, pulpen dan post-it, baby cream, voucher dan lain-lain lah. Seneng walopun sebagian besar ga kepake juga hahaha (namanya juga gratisan cin).

13183291_178714689191580_452559308_n

ini contoh koper yang saya dapet. not that bad ya hehe. image via http://pictigar.com

Jadwal konsultasi dan check up selama trimester pertama adalah sekali setiap bulannya. Memasuki trimester kedua frekuensi saya ketemu bidan jadi setiap 3 minggu sekali. Frekuensi berubah menjadi 2 minggu sekali pada saat kehamilan saya masuk trimester ketiga. Trus apa aja yang dikerjain setiap kali konsultasi dan check up? Biasanya si bidan akan nanya gimana keadaan kita, ada keluhan ato ga, apa ada yang mau ditanya terkait dengan kehamilan kita, kemudian mereka akan ngukur tekanan darah kita, dan detak jantung si janin dicek dan estimasi lokasi di rahim dan besarnya juga diukur. Alhamdulillah selama konsultasi dan check up tekanan darah saya cukup stabil dan normal. Detak jantung dan besar janin juga alhamdulillah normal.

Selama trimester pertama saya ngalamin maboook deh. Bukan morning sickness tapi malemnya. Saya ga bisa makan banyak, dan tiap abis makan saya mual dan kadang sampai muntah. Untung ga parah banget dan berat badan saya ga berkurang. Berat badan saya malah naik 2 kg dalam waktu tiga bulan pertama. Ngomong-ngomong soal ngidam, entah memang ada yang namanya ngidam atau ini cuma perasaan si ibunya aja ya, tapi menurut saya kok kalo ada (calon) ibu yang minta macem-macem itu cuma ibunya aja yang mau, bukan bayinya :p. Anyway, Alhamdulillah saya ga ngalamin yang kaya gitu, terutama yang sampe ekstrim. Masuk trimester kedua mabok saya lumayan jauh berkurang dan nafsu makan agak makin meningkat. Saya kan sempet mudik ke Indonesia ya, duh pulang dari sana pola makan saya jadi agak berantakan dan berat badan juga lumayan banyak naik. Kalo tadinya lumayan keatur, begitu balik dari Indonesia berat saya naik lagi 4 kilo (gubrak). Perut saya yang sebelumnya ga keliatan langsung cling mulai nonjol keluar deh hahaha.

Sepanjang kehamilan suami juga banyak kasih support buat saya. Bukan dalam bentuk dimanjain berlebihan tapinya yaaa. Mana ada dalam kamus dia karna saya hamil jadi saya ga perlu sering-sering naik-turun tangga, ato jadi banyak istirahat aja ga usah banyak aktivitas. Yang ada saya malah didorong untuk lebih banyak bergerak, jangan kebanyakan leyeh-leyehnya biar stamina saya tetep terjaga. Termasuk juga dengan pola makan saya. Dia selalu bilang, walaupun hamil bukan berarti saya harus makan untuk porsi dua orang. Dia bilang ga usah konsumsi yang aneh-aneh atau spesifik harus ini dan itu, cukup makan normal seperti biasa aja itu juga udah cukup. Cuma memang selama hamil ini saya ekstra konsumsi asam folat di 12 minggu pertama dan setelah itu multivitamin khusus untuk ibu hamil  (Insya Allah sampai waktunya melahirkan nanti). Concern utamanya adalah supaya saya tidak kekurangan kalsium dan tulang mengalami pengeroposan dini ke depannya.

Sejak awal kehamilan suami juga wanti-wanti supaya saya rajin mengolesi perut dan bagian tubuh sekitarnya (termasuk payudara) dengan Bio Oil (maaf ya jadi nyebut merek ini), untuk meminimalisasi kerusakan jaringan kulit pasca melahirkan (selulit ya?). Jadi ritual saya setiap hari sepanjang hamil itu, selain konsumsi vitamin, setiap habis mandi pagi oles-oles perut deh (kadang suami bantu olesin hehe). Satu lagi, saya juga bersyukur karna suami bisa mijat, jadi setiap badan ngilu ato kaki sakit saya suka minta pijatin dia. Berasa punya tukang pijat pribadi deh pokonya hihihi. Belakangan kadang saya juga pake oil dari kneipp yang kalo di labelnya si dibilang efektif untuk mengencangkan kulit. We will see lah yaaa hehe.

DSC_2598 (2)

bersama suami sholeh sayang istri (aamiin! :p)

Oh ya, saya kurang tau seberapa sering echo/USG di Indonesia dilakukan (mungkin setiap kali check up ya?), tapi kalo di sini ga setiap kali kontrol juga dilakukan echo/USG. Perasaan sepanjang kehamilan saya sampai sekarang saya baru 3 kali USG deh wakaka. Pertama pas minggu ke-8 (pertama kali echo di obgyn), kemudian pas minggu ke-11 di bidan dan di Lab untuk screening test, setelah itu pas minggu ke-15 persis sebelum saya berangkat ke Indonesia.

Kraamzorg
Apa itu Kraamzorg? Di Indonesia kayanya untuk konsep ini ga gitu dikenal ya, tapi kalo di Belanda Kraamzorg itu salah satu elemen yang cukup penting dalam proses setelah melahirkan (dan kadang juga dalam proses melahirkan). Literaly means “perawatan bersalin”, kraamzorg ini dimaksudkan untuk memudahkan dan membantu para ibu-ibu yang baru melahirkan dalam beradaptasi dengan perubahan kondisi mereka. Istilahnya dari ga pernah ngurus bayi jadi harus ngurus bayi. Biasanya kraamzorg dengan paket standar sudah di-cover oleh asuransi (atau kalo belum di-cover kita juga bisa mengaturnya sendiri). Jangka waktunya biasanya mulai pada saat si ibu balik ke rumah (setelah melahirkan) sampai 8 hari ke depan (atau lebih apabila masih dibutuhkan – dengan biaya tambahan tentunya). Intinya si akan ada seseorang (semacam suster) yang akan bantu kita untuk ngurus si bayi yang baru lahir dan menjaga kita yang hampir sudah pasti ga bisa apa-apa selama beberapa hari ke depan setelah melahirkan. Mereka juga akan ngajarin kita gimana dan apa aja yang terkait dengan si bayi (termasuk proses menyusui). Secara garis besar mereka akan ada di rumah kita selama jam kerja (jam 8-9 pagi sampai jam 4 sore). Selebihnya ya kita tetep harus urus dedek bayi sendiri ya, ga boleh manja hehe.

Kraamzorg ini nolong banget buat kita di sini, terutama karna kondisi di Belanda jauh beda dengan kondisi di Indonesia. Di sini apa-apa kan harus dikerjain sendiri yaaa. Ga punya asisten atau babysitter yang bisa bantu-bantu (kecuali kalo kita kaya raya), keluarga pun ga akan terlibat banyak (kecuali tentu suami sendiri yang syukur-syukur bisa bantu walau pasti ga bisa maksimal secara dia juga tetap harus cari nafkah ya kan). Saya kurang tau juga harus seberapa dini pengaturan untuk kraamzorg ini, tapi kayanya di sini udah jadi kebiasaan untuk mempersiapkan segala sesuatu sejak awal kehamilan ya. Begitu usia kehamilan saya memasuki 6 bulan kalo ga salah, bidan sudah mulai mengingatkan kami untuk segera mengatur mengenai kraamzorg ini. Buat saya dan suami sebenernya agak heeehhh, karna kalo menurut kita masih ada lumayan waktu buat ngaturnya. Tapi dong ya, setelah kita coba kontak salah satu kraamzorg yang ada di paket brosur yang kita terima, mereka udah fully book dong. Jadilah kita harus kontak kraamzorg yang lain yang mungkin available. Alhamdulillah sekarang untuk urusan ini udah beres (saya pake thebe kraamzorg), tinggal kontak mereka begitu saya mules-mules dan mulai proses persalinannya nanti :).

Gestational Diabetes atau GDM
Di atas saya sempat nyebut tentang ini. Sekarang saya mau sedikit cerita tentang apa itu GDM. Kalo yang saya baca dari situs ini, GDM biasanya mulai muncul pada saat usia kehamilan memasuki minggu ke-24 sampai dengan minggu ke-28 dimana badan si ibu hamil tidak bisa memproduksi insulin yang cukup untuk meng-handle kadar glukosa (atau gula) yang meningkat di darah mereka. Walaupun kedengerennya serem, ternyata lumayan banyak ibu-ibu hamil yang terdeteksi mengalami GDM ini (rasionya 1 berbanding 10). Walaupun potensi komplikasi dari GDM yang tidak tertangani dengan baik cukup serius, kondisi ini sebenernya cukup mudah ditangani, dan selama diagnosa dan tidak lanjutnya dilakukan lebih cepat dan terkontrol dengan baik, Insya Allah ga akan membahayakan buat si ibu hamil dan bayinya.

Apa yang jadi penyebab GDM? Pada beberapa wanita (ga semua wanita yahh), hormon yang berasal dari plasenta bisa menghambat produksi insulin (hormon pengatur lemak dan karbohidrat dan pengubah glukosa/gula menjadi energi) secara tepat sehingga mengakibatkan tingkat glukosa di darah menjadi tinggi. Trus siapa aja sebenernya yang berpotensi/beresiko tinggi terkena GDM?

  • Kalo overweight.
  • Usia/Umur pada saat kehamilan.
  • Memiliki history diabetes dalam keluarga.
  • Wanita Afro-Amerika, Hispanic, Asia atau Native American juga secara statistik lebih banyak terdiagnosa GDM.
  • Pernah mengidap GDM pada kehamilan sebelumnya.
  • Kalo sebelum hamil terdiagnosa tingkat gula darah kita sedikit meningkat.
  • Pernah bed rest.
  • Pada kehamilan sebelumnya berat badan bayi yang lahir mencapai lebih dari 4 kg (4000 gram) (at least di Belanda, ga tau kalo di negara lain ya).

Kalo kondisi kita termasuk salah satu di atas dan dianggap beresiko terkena GDM, bidan atau dokter kandungan kita akan menyarankan kita untuk melakukan tes yang disebut Glucose Tolerance Test (GTT). Jadi ga semua ibu hamil akan diminta untuk melakukan tes ini. Secara garis besar, tes dilakukan dengan mengambil sampel darah kita setelah puasa selama kurang lebih 8 jam (kurang lebih mulai jam 23.00 sampai jam 7.00 – 8.00 pagi). Setelah itu kita diminta untuk minum cairan glukosa sebanyak kurang lebih 200 ml (rasanya manis banget sampe bikin enek!). Setelah minum cairan ini (dan ga boleh melakukan aktivitas berat seperti sepedaan, lari ato banyak jalan), dua jam kemudian darah kita diambil lagi. Dari sini akan dilihat apakah badan kita bisa mentolerir kadar glukosa (gula) yang meningkat drastis dan bisa memproduksi insulin yang cukup atau tidak.

Saya termasuk salah satu yang wajib ambil tes ini karna ada history diabetes di keluarga. Dulu sewaktu pertama kali tes darah biasa tanpa puasa dan minum cairan glukosa (di minggu ke 11-12 kehamilan) hasil tes saya adalah normal. Sedihnya sodara-sodara, setelah saya menjalani tes toleransi glukosa komplit 2 minggu yang lalu, dari hasilnya saya terdiagnosa memiliki GDM (hiks).

Walaupun awalnya sempet agak kaget dan sedih (saya ngerasa pola makan saya cukup aman dan berat badan tidak dalam kondisi yang ekstrim), tapi ya tetep harus dihadapi. Satu minggu setelah saya tes, saya dihubungi oleh rumah sakit tempat saya melakukan tes. Saya dibuatkan janji untuk ketemu dengan Dietist (pakar diet) dan diabetesverpleegkundig (suster yang khusus menangani pasien dengan diabetes). O ya, karna dengan kondisi ini kehamilan saya ga bisa dibilang sebagai kehamilan normal tanpa resiko lagi, dan bidan saya juga langsung mengatur janji buat saya untuk konsultasi ke obgyn. Jadi kemungkinan sekarang kehamilan saya sampai melahirkan nanti akan ditangani oleh obgyn.

Dari hasil konsultasi saya dengan dietist sebenernya bisa dibilang kalo pola makan saya ga ada masalah, cuma satu yang beliau suggest: saya harus kurangin konsumsi jus buah (saya suka banget sama jus buah dan ini kandungan gulanya lumayan tinggi). Sementara dari pertemuan dengan suster khusus diabetes saya diberikan alat pengukur gula darah dan selama sisa kehamilan diwajibkan mengukur kadar gula darah saya sebanyak 2 kali dalam seminggu, dengan frekuensi sebanyak 4 kali setiap harinya (kadar gula pagi hari sebelum makan, 2 jam setelah sarapan, 2 jam setelah makan siang, dan 2 jam setelah makan malam). Nanti di akhir bulan ini dietist akan kontak saya via telepon dan akan dilihat apa diperlukan untuk mengambil tindakan lebih lanjut atau diet aja sudah cukup.

Kalo saya liat dari hasil tes yang udah saya lakukan selama kurang lebih satu minggu ini, alhamdulillah hasilnya cukup bagus dan masih dalam batas normal (menurut saya si haha, kan belom ditanya lagi sama si ibu dietist dan obgyn). Ada satu-dua kali kadar gula darah saya sedikit lebih tinggi dari batas maksimal (yang ditulis mba suster di buku kontrol saya). Yang saya ngeh, kalo saya banyak gerak kadar gula saya akan sedikit lebih rendah (bahkan dari kadar sewaktu puasa). Mungkin ini pertanda kalo saya kurang olahraga ya wkwk. Harus lebih sering naik-turun tangga kalo gitu nih supaya lebih fit 😀

Maaf kalo tulisannya agak panjang ya (dan agak mellow di ujungnya), banyak juga yang dicurhatin ternyata haha. Doain saya ya kawan, semoga di sisa kehamilan ini semuanya berjalan normal dan lancar, begitu juga dengan proses kelahiran nanti (aamiin).

Selanjutnya nanti saya mau share sesuatu yang lebih menarik dan (kali aja) bikin hepi deh – hunting barang gratisan untuk ibu hamil dan belanja perlengkapan untuk si calon baby =)