What to Expect when You’re Expecting in Holland: My Pregnancy Experience

“Going into a pregnancy is a really challenging time for a woman, because it’s forever-changing, both mentally and physically.”
~Brooke Burke

DSC_2589 (2)

Perasaan it’s been a while since the last time I posted my thing here on wordpress ya hihi. Maafkaaann…moodnya lagi agak waw belakangan ini soalnya. Selain renovasi rumah masih belom beres, ada aja susuatu yang bikin saya males nuntasin draft-draft saya yang udah lumayan lama mendekam dan numpuk di sini (termasuk yang ini nih hihi). Tapi kali ini saya mau berbagi sedikit pengalaman pribadi tentang seputar kehamilan di Belanda – mulai dari pertama check up sampai usia kehamilan sekarang, mumpung moodnya lagi “agak” asik :p.

Sabtu kemarin usia kehamilan saya memasuki usia 29 minggu (kurang lebih 7 bulan 1 minggu). Alhamdulillah sejauh ini kehamilan cukup lancar. Kebetulan ada teman saya di Indonesia yang juga hamil hampir di waktu yang bersamaan. Usia kehamilan kami hanya berbeda beberapa hari, jadi kami suka sharing pengalaman selama hamil ini (shout out to Retno ;)).

Oke, back to the topic. Mungkin ga banyak orang yang tau kalo penanganan ibu hamil di Belanda dan ibu hamil di Indonesia lumayan beda. Well, yang saya maksud lebih ke sistem yang ada ya. Kalo kata suami, Belanda memang merupakan salah satu negara yang masih menganut sistem konvensional dalam urusan kehamilan dan melahirkan.

Secara umum kalo di Indonesia, hampir sebagian besar ibu hamil biasanya akan konsultasi langsung ke dokter spesialis kandungan (istilah kerennya Obgyn). Mereka (kebanyakan) agak kurang percaya dengan kemampuan bidan untuk penanganan kehamilan. Intinya kalo hamil ya pergi ke obgyn. At least itu yang saya lihat dari orang-orang sekitar saya. Hampir ga pernah saya temui teman saya yang sedang hamil ditangani oleh bidan.

Lain halnya dengan di Belanda. Kalo di sini, selama kehamilan dianggap tidak ada masalah penanganannya akan di-handle oleh bidan sampai nanti melahirkan.

Cek Kehamilan dan Konsultasi
Dari pengalaman saya, pertama kali sebelum tes USG (setelah cek pake test pack tentunya), saya harus konsultasi ke huisart (dokter umum, general practitioner) dulu. Dari beliau kita akan dapat semacam rekomendasi untuk diperiksa lebih lanjut (biasanya melalui USG/echo) – apakah perlu ke spesialis kandungan (obgyn) atau cukup ke laboratorium aja. Dulu pas sebelum ketauan ada molar di rahim saya, dari huisart pertama dirujuk ke lab (semacam Prodia atau Pramita gitu kali ya kalo di Indonesia). Dari hasil USG gumpalannya keliatan lain, makanya dari sana saya dirujuk ke RS untuk diperiksa lebih lanjut oleh Obgyn. Sementara untuk kehamilan saya kali ini, karena ada history molar saya langsung dirujuk ke spesialis yang dulu nanganin saya. Jadi saya ga di-echo di lab tapi di rumah sakit. Setelah didiagnosa dan karena dilihat hasilnya normal, obgyn langsung suggest untuk penanganan selanjutnya di-handle oleh bidan yang deket dengan rumah kita aja. Jadilah semenjak itu kehamilan saya ditangani oleh bidan (mau tau bidan saya kaya apa? Silahkan cek link ini ya ;)). Salah satu keuntungan kalo kehamilan kita ditangani oleh bidan adalah semua biaya (well, at least biaya konsultasi dan check up ya) akan di-cover oleh asuransi (biaya melahirkan di rumah sakit ga ditanggung huhuuuu).

Usia kehamilan saya waktu pertama kali cek adalah sekitar 8 minggu. Selesai konsultasi dan USG dengan obgyn saya ga langsung bikin janji sama bidan. Si obgyn juga ga nge-push kita untuk segera ketemu jadi ya kita juga cukup santai. Jarak dari konsultasi dengan si obgyn dan pertama kali bikin appointment sama bidan lumayan lama – sekitar 2-3 minggu kalo ga salah. Pertama kami harus daftar dulu di situs sang bidan(-bidan) via internet, kemudian dari pihak praktek bidan menghubungi kami dan ditentukanlah kapan jadwal konsultasi dan check up akan dilaksanakan.

Pertama ketemu dengan bidannya, lumayan hehe. Mereka masih muda-muda bangett, tapi kalo dilihat si cukup pengalaman. Agak jauh dengan stereotype bidan yang ada di pikiran saya😁. Mereka cukup proaktif dan informatif. Memang kadang dapet bidan (atau dokter kandungan) itu untung-untungan juga si ya, bisa juga kita dapet yang galak or ashem, tapi enaknya ya privilege ada di kita. Kita selalu bisa milih mau konsul sama siapa, karna 9 bulan lebih itu kan ga sebentar. Macam mana lah kalo dari awal udah ga nyaman, yang ada pas waktunya melahirkan udah capek duluan ya.

Waktu itu usia kehamilan saya udah masuk ke minggu ke-11. Selain data pribadi, tante bidan juga menanyakan mengenai history keluarga kami (saya dan suami). Ini penting untuk melihat apakah ada sesuatu yang penting dan perlu dilakukan penanganan lebih lanjut. Saya rasa di Indonesia dokter kandungan juga akan menanyakan ini ya (share dong kawan =)). Karena saya ada history diabetes dari kedua orang tua (mereka mengidap diabetes tipe 2) bidan menyarankan untuk dilakukan tes darah (dan urine). Pada saat usia kehamilan masuk minggu ke-27 saya harus tes gula lengkap untuk dilihat sejauh mana toleransi tubuh saya terhadap jumlah gula yang tinggi (glucose tolerance test). Tes ini penting karna ibu hamil ada kecenderungan untuk mengidap yang namanya gestational diabetes/GDM. Untuk penjelasan lengkapnya nanti baca di bawah ya.

Walau masih awal banget tapi bidan juga menanyakan mengenai rencana nanti melahirkan maunya kita gimana. Seperti yang suami saya bilang sebelumnya, Belanda masih menganut sistem konvensional. Jadi di sini banyak ibu-ibu hamil yang melahirkan di rumah sendiri. Saya pertama kali dengernya setres hahaha. Ga kebayang deh gimana nyiapin segala-galanya (dan setelahnya walaupun bukan saya yang harus beresin ya hehe). Makanya saya langsung opt-in untuk melahirkan di rumah sakit. Mungkin juga karna saya udah biasa dengan kebiasaan di Indonesia ya makanya saya agak susah untuk nerima konsep melahirkan di rumah. Masih agak khawatir hehe.

Oh ya, ada satu tes yang juga cukup penting menurut saya untuk di-share di sini. Waktu itu bidan juga menyarankan agar kami melakukan screening test untuk down syndrome. Setau saya tes ini masih agak kurang dikenal di Indonesia. Bahkan sejauh yang saya inget hampir semua orang-orang di sekeliling saya yang (pernah) hamil ga ada yang ambil tes ini. Kalo tes tokso malah sering ya. Tapi bisa jadi tes ini udah sering dilakukan di sana, cuma aja namanya yang saya kurang familiar hehe. Jadi tes dilakukan dalam 2 bagian: tes darah dan echo (khusus untuk mengukur nekplooi, disebut nekplooimeting – maaf banget saya ga tau bahasa Indonesianya apa hiks, tapi kalo saya terjemahkan di google translate dalam bahasa inggris disebut nuchal translucency). Nekplooimeting ini cuma bisa dilakukan pada usia kehamilan 11 – 13 minggu saja (karena si nekplooi ini semakin lama semakin samar dan menghilang kalo ga salah) makanya kalo usia kehamilan kita udah lewat dari 13 minggu ya ga bisa dilaksanakan lagi tes-nya.

Setelah konsultasi pertama selesai, sebelum pulang ke rumah saya dikasih koper kecil woezel & pip (dimasukin ke dalam tas) berisi pernak pernik dari Bidan hehe. Isinya? lumayan banyak lah. Ada brosur tentang kehamilan, majalah-majalah ibu hamil dan menyusui, agenda untuk ibu hamil, informasi tentang kraamzorg, bib untuk si bayi, pulpen dan post-it, baby cream, voucher dan lain-lain lah. Seneng walopun sebagian besar ga kepake juga hahaha (namanya juga gratisan cin).

13183291_178714689191580_452559308_n

ini contoh koper yang saya dapet. not that bad ya hehe. image via http://pictigar.com

Jadwal konsultasi dan check up selama trimester pertama adalah sekali setiap bulannya. Memasuki trimester kedua frekuensi saya ketemu bidan jadi setiap 3 minggu sekali. Frekuensi berubah menjadi 2 minggu sekali pada saat kehamilan saya masuk trimester ketiga. Trus apa aja yang dikerjain setiap kali konsultasi dan check up? Biasanya si bidan akan nanya gimana keadaan kita, ada keluhan ato ga, apa ada yang mau ditanya terkait dengan kehamilan kita, kemudian mereka akan ngukur tekanan darah kita, dan detak jantung si janin dicek dan estimasi lokasi di rahim dan besarnya juga diukur. Alhamdulillah selama konsultasi dan check up tekanan darah saya cukup stabil dan normal. Detak jantung dan besar janin juga alhamdulillah normal.

Selama trimester pertama saya ngalamin maboook deh. Bukan morning sickness tapi malemnya. Saya ga bisa makan banyak, dan tiap abis makan saya mual dan kadang sampai muntah. Untung ga parah banget dan berat badan saya ga berkurang. Berat badan saya malah naik 2 kg dalam waktu tiga bulan pertama. Ngomong-ngomong soal ngidam, entah memang ada yang namanya ngidam atau ini cuma perasaan si ibunya aja ya, tapi menurut saya kok kalo ada (calon) ibu yang minta macem-macem itu cuma ibunya aja yang mau, bukan bayinya :p. Anyway, Alhamdulillah saya ga ngalamin yang kaya gitu, terutama yang sampe ekstrim. Masuk trimester kedua mabok saya lumayan jauh berkurang dan nafsu makan agak makin meningkat. Saya kan sempet mudik ke Indonesia ya, duh pulang dari sana pola makan saya jadi agak berantakan dan berat badan juga lumayan banyak naik. Kalo tadinya lumayan keatur, begitu balik dari Indonesia berat saya naik lagi 4 kilo (gubrak). Perut saya yang sebelumnya ga keliatan langsung cling mulai nonjol keluar deh hahaha.

Sepanjang kehamilan suami juga banyak kasih support buat saya. Bukan dalam bentuk dimanjain berlebihan tapinya yaaa. Mana ada dalam kamus dia karna saya hamil jadi saya ga perlu sering-sering naik-turun tangga, ato jadi banyak istirahat aja ga usah banyak aktivitas. Yang ada saya malah didorong untuk lebih banyak bergerak, jangan kebanyakan leyeh-leyehnya biar stamina saya tetep terjaga. Termasuk juga dengan pola makan saya. Dia selalu bilang, walaupun hamil bukan berarti saya harus makan untuk porsi dua orang. Dia bilang ga usah konsumsi yang aneh-aneh atau spesifik harus ini dan itu, cukup makan normal seperti biasa aja itu juga udah cukup. Cuma memang selama hamil ini saya ekstra konsumsi asam folat di 12 minggu pertama dan setelah itu multivitamin khusus untuk ibu hamil  (Insya Allah sampai waktunya melahirkan nanti). Concern utamanya adalah supaya saya tidak kekurangan kalsium dan tulang mengalami pengeroposan dini ke depannya.

Sejak awal kehamilan suami juga wanti-wanti supaya saya rajin mengolesi perut dan bagian tubuh sekitarnya (termasuk payudara) dengan Bio Oil (maaf ya jadi nyebut merek ini), untuk meminimalisasi kerusakan jaringan kulit pasca melahirkan (selulit ya?). Jadi ritual saya setiap hari sepanjang hamil itu, selain konsumsi vitamin, setiap habis mandi pagi oles-oles perut deh (kadang suami bantu olesin hehe). Satu lagi, saya juga bersyukur karna suami bisa mijat, jadi setiap badan ngilu ato kaki sakit saya suka minta pijatin dia. Berasa punya tukang pijat pribadi deh pokonya hihihi. Belakangan kadang saya juga pake oil dari kneipp yang kalo di labelnya si dibilang efektif untuk mengencangkan kulit. We will see lah yaaa hehe.

DSC_2598 (2)

bersama suami sholeh sayang istri (aamiin! :p)

Oh ya, saya kurang tau seberapa sering echo/USG di Indonesia dilakukan (mungkin setiap kali check up ya?), tapi kalo di sini ga setiap kali kontrol juga dilakukan echo/USG. Perasaan sepanjang kehamilan saya sampai sekarang saya baru 3 kali USG deh wakaka. Pertama pas minggu ke-8 (pertama kali echo di obgyn), kemudian pas minggu ke-11 di bidan dan di Lab untuk screening test, setelah itu pas minggu ke-15 persis sebelum saya berangkat ke Indonesia.

Kraamzorg
Apa itu Kraamzorg? Di Indonesia kayanya untuk konsep ini ga gitu dikenal ya, tapi kalo di Belanda Kraamzorg itu salah satu elemen yang cukup penting dalam proses setelah melahirkan (dan kadang juga dalam proses melahirkan). Literaly means “perawatan bersalin”, kraamzorg ini dimaksudkan untuk memudahkan dan membantu para ibu-ibu yang baru melahirkan dalam beradaptasi dengan perubahan kondisi mereka. Istilahnya dari ga pernah ngurus bayi jadi harus ngurus bayi. Biasanya kraamzorg dengan paket standar sudah di-cover oleh asuransi (atau kalo belum di-cover kita juga bisa mengaturnya sendiri). Jangka waktunya biasanya mulai pada saat si ibu balik ke rumah (setelah melahirkan) sampai 8 hari ke depan (atau lebih apabila masih dibutuhkan – dengan biaya tambahan tentunya). Intinya si akan ada seseorang (semacam suster) yang akan bantu kita untuk ngurus si bayi yang baru lahir dan menjaga kita yang hampir sudah pasti ga bisa apa-apa selama beberapa hari ke depan setelah melahirkan. Mereka juga akan ngajarin kita gimana dan apa aja yang terkait dengan si bayi (termasuk proses menyusui). Secara garis besar mereka akan ada di rumah kita selama jam kerja (jam 8-9 pagi sampai jam 4 sore). Selebihnya ya kita tetep harus urus dedek bayi sendiri ya, ga boleh manja hehe.

Kraamzorg ini nolong banget buat kita di sini, terutama karna kondisi di Belanda jauh beda dengan kondisi di Indonesia. Di sini apa-apa kan harus dikerjain sendiri yaaa. Ga punya asisten atau babysitter yang bisa bantu-bantu (kecuali kalo kita kaya raya), keluarga pun ga akan terlibat banyak (kecuali tentu suami sendiri yang syukur-syukur bisa bantu walau pasti ga bisa maksimal secara dia juga tetap harus cari nafkah ya kan). Saya kurang tau juga harus seberapa dini pengaturan untuk kraamzorg ini, tapi kayanya di sini udah jadi kebiasaan untuk mempersiapkan segala sesuatu sejak awal kehamilan ya. Begitu usia kehamilan saya memasuki 6 bulan kalo ga salah, bidan sudah mulai mengingatkan kami untuk segera mengatur mengenai kraamzorg ini. Buat saya dan suami sebenernya agak heeehhh, karna kalo menurut kita masih ada lumayan waktu buat ngaturnya. Tapi dong ya, setelah kita coba kontak salah satu kraamzorg yang ada di paket brosur yang kita terima, mereka udah fully book dong. Jadilah kita harus kontak kraamzorg yang lain yang mungkin available. Alhamdulillah sekarang untuk urusan ini udah beres (saya pake thebe kraamzorg), tinggal kontak mereka begitu saya mules-mules dan mulai proses persalinannya nanti :).

Gestational Diabetes atau GDM
Di atas saya sempat nyebut tentang ini. Sekarang saya mau sedikit cerita tentang apa itu GDM. Kalo yang saya baca dari situs ini, GDM biasanya mulai muncul pada saat usia kehamilan memasuki minggu ke-24 sampai dengan minggu ke-28 dimana badan si ibu hamil tidak bisa memproduksi insulin yang cukup untuk meng-handle kadar glukosa (atau gula) yang meningkat di darah mereka. Walaupun kedengerennya serem, ternyata lumayan banyak ibu-ibu hamil yang terdeteksi mengalami GDM ini (rasionya 1 berbanding 10). Walaupun potensi komplikasi dari GDM yang tidak tertangani dengan baik cukup serius, kondisi ini sebenernya cukup mudah ditangani, dan selama diagnosa dan tidak lanjutnya dilakukan lebih cepat dan terkontrol dengan baik, Insya Allah ga akan membahayakan buat si ibu hamil dan bayinya.

Apa yang jadi penyebab GDM? Pada beberapa wanita (ga semua wanita yahh), hormon yang berasal dari plasenta bisa menghambat produksi insulin (hormon pengatur lemak dan karbohidrat dan pengubah glukosa/gula menjadi energi) secara tepat sehingga mengakibatkan tingkat glukosa di darah menjadi tinggi. Trus siapa aja sebenernya yang berpotensi/beresiko tinggi terkena GDM?

  • Kalo overweight.
  • Usia/Umur pada saat kehamilan.
  • Memiliki history diabetes dalam keluarga.
  • Wanita Afro-Amerika, Hispanic, Asia atau Native American juga secara statistik lebih banyak terdiagnosa GDM.
  • Pernah mengidap GDM pada kehamilan sebelumnya.
  • Kalo sebelum hamil terdiagnosa tingkat gula darah kita sedikit meningkat.
  • Pernah bed rest.
  • Pada kehamilan sebelumnya berat badan bayi yang lahir mencapai lebih dari 4 kg (4000 gram) (at least di Belanda, ga tau kalo di negara lain ya).

Kalo kondisi kita termasuk salah satu di atas dan dianggap beresiko terkena GDM, bidan atau dokter kandungan kita akan menyarankan kita untuk melakukan tes yang disebut Glucose Tolerance Test (GTT). Jadi ga semua ibu hamil akan diminta untuk melakukan tes ini. Secara garis besar, tes dilakukan dengan mengambil sampel darah kita setelah puasa selama kurang lebih 8 jam (kurang lebih mulai jam 23.00 sampai jam 7.00 – 8.00 pagi). Setelah itu kita diminta untuk minum cairan glukosa sebanyak kurang lebih 200 ml (rasanya manis banget sampe bikin enek!). Setelah minum cairan ini (dan ga boleh melakukan aktivitas berat seperti sepedaan, lari ato banyak jalan), dua jam kemudian darah kita diambil lagi. Dari sini akan dilihat apakah badan kita bisa mentolerir kadar glukosa (gula) yang meningkat drastis dan bisa memproduksi insulin yang cukup atau tidak.

Saya termasuk salah satu yang wajib ambil tes ini karna ada history diabetes di keluarga. Dulu sewaktu pertama kali tes darah biasa tanpa puasa dan minum cairan glukosa (di minggu ke 11-12 kehamilan) hasil tes saya adalah normal. Sedihnya sodara-sodara, setelah saya menjalani tes toleransi glukosa komplit 2 minggu yang lalu, dari hasilnya saya terdiagnosa memiliki GDM (hiks).

Walaupun awalnya sempet agak kaget dan sedih (saya ngerasa pola makan saya cukup aman dan berat badan tidak dalam kondisi yang ekstrim), tapi ya tetep harus dihadapi. Satu minggu setelah saya tes, saya dihubungi oleh rumah sakit tempat saya melakukan tes. Saya dibuatkan janji untuk ketemu dengan Dietist (pakar diet) dan diabetesverpleegkundig (suster yang khusus menangani pasien dengan diabetes). O ya, karna dengan kondisi ini kehamilan saya ga bisa dibilang sebagai kehamilan normal tanpa resiko lagi, dan bidan saya juga langsung mengatur janji buat saya untuk konsultasi ke obgyn. Jadi kemungkinan sekarang kehamilan saya sampai melahirkan nanti akan ditangani oleh obgyn.

Dari hasil konsultasi saya dengan dietist sebenernya bisa dibilang kalo pola makan saya ga ada masalah, cuma satu yang beliau suggest: saya harus kurangin konsumsi jus buah (saya suka banget sama jus buah dan ini kandungan gulanya lumayan tinggi). Sementara dari pertemuan dengan suster khusus diabetes saya diberikan alat pengukur gula darah dan selama sisa kehamilan diwajibkan mengukur kadar gula darah saya sebanyak 2 kali dalam seminggu, dengan frekuensi sebanyak 4 kali setiap harinya (kadar gula pagi hari sebelum makan, 2 jam setelah sarapan, 2 jam setelah makan siang, dan 2 jam setelah makan malam). Nanti di akhir bulan ini dietist akan kontak saya via telepon dan akan dilihat apa diperlukan untuk mengambil tindakan lebih lanjut atau diet aja sudah cukup.

Kalo saya liat dari hasil tes yang udah saya lakukan selama kurang lebih satu minggu ini, alhamdulillah hasilnya cukup bagus dan masih dalam batas normal (menurut saya si haha, kan belom ditanya lagi sama si ibu dietist dan obgyn). Ada satu-dua kali kadar gula darah saya sedikit lebih tinggi dari batas maksimal (yang ditulis mba suster di buku kontrol saya). Yang saya ngeh, kalo saya banyak gerak kadar gula saya akan sedikit lebih rendah (bahkan dari kadar sewaktu puasa). Mungkin ini pertanda kalo saya kurang olahraga ya wkwk. Harus lebih sering naik-turun tangga kalo gitu nih supaya lebih fit 😀

Maaf kalo tulisannya agak panjang ya (dan agak mellow di ujungnya), banyak juga yang dicurhatin ternyata haha. Doain saya ya kawan, semoga di sisa kehamilan ini semuanya berjalan normal dan lancar, begitu juga dengan proses kelahiran nanti (aamiin).

Selanjutnya nanti saya mau share sesuatu yang lebih menarik dan (kali aja) bikin hepi deh – hunting barang gratisan untuk ibu hamil dan belanja perlengkapan untuk si calon baby =)

Advertisements

8 thoughts on “What to Expect when You’re Expecting in Holland: My Pregnancy Experience

  1. Anis, Selamat ya . Untung semua lancar.

    FYI Garis-garis di perut atau di paha atas/bokong setelah melahirkan itu namanya striae, lain dengan selulit. Selulit penyebabnya lemak sementara striae penyebabnya streching kulit karena kandungan membesar. Bisa dikurangi dengan minyak tapi ini sepertinya genetis juga. Ada temen yang punya anak 3 dia ngga ada striae sama sekali, ada yang satu anaknya dan banyak striae.

    Liked by 1 person

    • Makasih mba Yo 🙂
      Nahhh kaaan jadi dapet info baru nih mba Yo, aku belum pernah denger istilah striae sebelumnya, ngehnya cuma selulit aja 😛. Iya ya kalo untuk kondisi kulit balik lagi faktor genetik pengaruh juga. Mbak Yo tau ga kapan striae ini mulai keliatan, apa baru ada setelah melahirkan atau dari sebelumnya (pas hamil)?

      Like

      • Ada yang selagi hamil udah ada striae, ada yang setelah hamil. Aku dulu setelah oles minyak itu, gosok perut dan paha atas dengan handuk kasar untuk merangsang peredaran darah menurut advis verloskunde dulu.

        Liked by 1 person

      • Well noted mbak, Thank God so far perut masih aman si, tapi nanti kalo udah mulai keliatan gejala-gejalanya si striae (mudah-mudahan ga ada) aku mau ikut caranya mbak Yo itu 😀

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s