Day 4 Writing Challenge: Favorite Childhood Memory.

One of the luckiest things that can happen to you in life is, I think, to have a happy childhood.

~ A. Christie

Buat yang ini biar lebih pol saya mau cerita pake bahasa ibu saya aja yaaa hehe.
Memori yang menyenangkan sewaktu saya kecil kalo dipikir-pikir lumayan banyak (walo mungkin pada waktu itu kerasa biasa aja). Ngga istimewa-istimewa banget si, tapi buat saya cukup menyenangkan, apalagi kalo diinget-inget sekarang. 

Seperti masa-masa di bulan Ramadhan dan Idul Fitri. Saya dan temen-temen komplek pasti heboh deh. Tiap subuh ke musholla deket rumah kita, biasanya abis ngaji bareng sebentar trus kita jalan-jalan keliling komplek. Kadang kalo pas wiken kita juga suka main bola boy (itulohh, yang main pake bola tenis dan pecahan genteng yang ditumpuk) ato kasti. Ini parah si karna biasanya abis main kita kehausan, padahal puasa baru juga mulai hahahha. Sepanjang Ramadhan juga kita wajib mengisi semacam laporan kegiatan ibadah kita, dan kita harus minta tanda tangan si penceramah atau imam sebagai buktinya. Dulu kalo ikut taraweh kayanya banyak ngobrolnya deh daripada ibadahnya๐Ÿ˜œ biasanya cuma ikut bagian pertama, trus di tengah-tengah ga jelas ngobrol, mondar-mandir, bahkan jajan ato apalah, baru deh pas imam mulai sholat witir (sholat penutup) kita ikutan. Dasar anak-anak ya. Pas malam takbiran saya juga sempat beberapa kali ikutan keliling bawa obor. Dan pas idul fitri tentu selain seneng karna pake baju baru dan makan makanan yang enak-enak (namanya juga anak kecil yagaaa), juga karna kita yg kecil-kecil panen angpau hahaha. 

Waktu kecil dulu saya juga paling suka ikut main sama abang saya yang persis di atas saya (kami beda 5 tahun) bareng temen-temennya. Setelah abang saya mulai remaja baru deh saya lebih intens main bareng temen-temen di komplek yang sepantaran (well, ga semuanya seumuran tapi bedanya ga jauh dari saya).

Mainnya apa aja? Macem-macem! Saya punya foto pas saya dan abang saya lagi main busa kocok di gelas hahaha. Kalo bareng temen-temennya, biasanya saya cuma dianggap anak bawang alias ga ikut beneran (walo tetep ga dicuekin). Kadang main galasin, petak umpet, gatrik/tak kadal (tebak mainnya kaya gimana hayo ๐Ÿ˜„), atau benteng, kadang juga cuma sepedaan keliling komplek. Pernah mereka bikin semacam labirin/lorong di semak-semak yang kemudian dijadiin markas buat mereka. Buat saya itu keren banget! Tapi karna takut ada binatang yang berbahaya terutama ular, akhirnya si labirin itu dirusak dan dibakar sama orang-orang tua di komplek. 

Kalo main bareng temen-temen saya yang sepantaran khususnya yang cewek-cewek, biasanya kami main lompat karet, dampu, congklak, bola bekel, trus main orang-orangan (boneka kertas yang bisa dicantelin baju itu loh hahaha), main ibu-ibuan, ato ga main masak-masakan. Masaknya biasanya bikin kue dari tanah yg dikasih air trus dicetak dan dikeringin gitu hahaha, trus biasanya bikin minyaknya dari daun kembang sepatu, sayurnya dari daun teh-tehan, ngirisnya pake silet๐Ÿ˜‚. Pernah temen saya bibirnya bengkak gara-gara kena getah si kembang ini karna dia alergi kayanya wkwkwk. 

Oh satu lagi. Komplek tempat saya tinggal itu kan berbatasan dengan tempat tinggal orang-orang asli yang udah lama tinggal di sana. Lingkungan di sekitar kami waktu itu juga masih banyak yang kosong dan cuma ada pohon buah-buahan (macam pohon rambutan dan kecapi – ayooo ada yang tau gaaa buahnya kaya gimana hihi) milik warga asli. Kalo udah lagi musimnya biasanya saya sama temen-temen saya sengaja ke lokasi trus nyari-nyari deh buahnya yang udah jatuh ke tanah. Senangnya bukan main kalo kita nemuin rambutan atau kecapi yang masih utuh dan udah siap untuk disantap.

Ada satu lagi memori yang cukup menyenangkan buat saya. Jadi semasa awal-awal SD saya biasanya dikasih uang jajan sama mama 100 rupiah. Dengan 100 rupiah ini saya udah bisa beli jajanan mewah pas istirahat: lontong isi plus bakwan sayur dan bihun goreng disiram sambal kacang dan es teh di warung paling favorit se-SD! Untuk dapetin si bakwan ini biasanya kita harus antri bahkan nunggu sampe si bakwannya mateng. Kadang itu bakwan belom juga garing udah diangkat aja saking banyak peminatnya. Adik saya yang juga sekolah di SD yang sama dengan saya paling suka kalo bakwannya itu dikasih sambal kacang kering yang belum dikasih air. Emang si menurut saya sambalnya ini yang bikin si lontong plus bakwan dan bihunnya juara rasanya ๐Ÿ˜‰.

Kayanya kalo cerita masa kecil ga akan ada abisnya nih. Terlalu banyak dan buat saya semua menyenangkan dan ga bisa cuma milih salah satu sebagai favorit saya. Yang paling utama, saya bersyukur banget walau masa kecil saya gak mewah tapi berkesan buat saya.

It is true what some people say, you never forget the neighborhood kids you grew up with ๐Ÿ™‚ 

Thanks for sharing your time with me !

*image via pinterest.

Advertisements

3 thoughts on “Day 4 Writing Challenge: Favorite Childhood Memory.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s