Cerita Lebaran.

“Eid is the combination of 3 meaningful words: E: Embrace with open heart I: Inspire with impressive attitude, D: Distribute pleasure to all.”

islamic-design-for-eid-mubarak-festival_1017-8724

image via freepik

I know I know, I still own lots of post for my movie challenge, tapi – as my defense – draft ini udah ngendap lama banget di WP saya, ya sejak lebaran idul fitri tahun lalu to be precised :D. Sampe harus edit opening-nya ini secara udah ga relevan lagi sama waktu postingnya wkwk. Anyway, berhubung hari ini juga pas idul fitri (walo tahunnya beda), saya mau lanjutin tulisannya ya. Kilas balik ceritanya hehe.

Seperti yang kita tau, lebaran kalo untuk orang Indonesia identik dengan kumpul bareng keluarga, terutama orang tua dan para sesepuh. Makanya tradisi mudik walau seberat, semumet apapun tetap dijalanin juga bahkan mungkin dinanti-nantikan. Kalo menurut saya, yang paling heboh dan seru untuk urusan mudik itu adalah mereka yang mudik ke daerah Jawa (baik Jawa Barat, Jawa Tengah, Timur, atopun Yogya). Sayang saya termasuk orang yang ga pernah ngerasain “serunya” mudik ini. Almarhum Bapak kampung halamannya di Aceh yang tentu kalo mau mudik ke sana lebih susah dan agak capek kali kalo via darat. Sementara Mama kampung halamannya di Bogor, itu si kedeketan ya buat dibilang mudik hihi. Waktu Kakek Nenek masih ada si kita tiap lebaran pasti ke sana. Saya pernah loh bercita-cita dapet suami orang Jawa biar bisa ikut ngerasain mudik hahaha (cita-cita yang aneh ya😝).

Tahun 2016 lalu pas perayaan Idul Adha di bulan September, mama dan satu keponakan saya (Echa) kebetulan sedang berkunjung ke sini dalam rangka nengokin cucu (dan sepupu) yang baru lahir :). Seneng banget rasanya ada yang nemenin (dan masakin hahaha). Suami sebenernya biasanya ikut ambil day off buat merayakan idul fitri, tapi rasanya tetep beda ya karna biar gimana juga bukan kultur di sini (khususnya untuk orang Belanda) untuk merayakan “suikerfeest” (idul fitri) dan “offerfeest” (idul adha). Saya sebenernya pengen nganter mereka sholat ied, tapi mama bilang ga usah karena kasian si bayi nanti malah ribet. Ya udah deh jadinya kami di rumah aja, makan lontong sayur bikinan sendiri hihi.

Berlebaran jauh dari orang tua dan di tempat dimana umat muslim bukan mayoritas penduduknya itu beda rasanya. Kaya ada sesuatu yang kurang aja. Tahun ini sebenernya bukan lebaran yang pertama saya jauh dari orang tua. Sepanjang hidup saya sampai hari ini, ada beberapa lebaran yang buat saya cukup terkenang di ingatan. Sebagian besar yang paling terkenang adalah pada saat perayaan Idul Fitri. Tapi ada juga beberapa perayaan Idul Adha yang meninggalkan bekas di otak saya.

Idul Fitri tahun 2008 adalah pertama kalinya saya berlebaran jauh dari orang tua, karna beberapa minggu sebelumnya (pas puasa) saya baru aja berangkat ke Belanda untuk lanjut studi. Sedih banget deh rasanya. Udah sendiri (yaa ada temen-temen yang lain juga siii, tapi kan beda dengan ortu yaa), ga ada menu-menu khas lebaran, berasa kaya hari biasa aja lah pokonya. Satu hal yang bikin saya inget lebaran waktu itu juga karna ada kejadian yang agak-agak lucu dan bikin ngenes. Waktu itu persis tanggal 1 Syawal, saya dan beberapa temen udah rencana untuk sholat Ied di Mesjid Maroko yang ga jauh dari tempat kami tinggal. Pagi itu cuacanya agak memble, hujan walau ga deras. Kami ceritanya ke sana naik sepeda. Singkat cerita pergilah kami ke Mesjid, naik sepeda sambil akrobat pegang payung satu tangan haha. Begitu sampai di Mesjidnya, kami agak bingung. Kenapa bingung? karna kami ga liat ada wanita satupun di situ donggg. Usut punya usut ternyata emang di mesjid itu para wanitanya ga ikutan sholat di mesjid wkwk, terutama untuk sholat sunnah kaya sholat Ied gini. Yasudahlah akhirnya kita putar balik dan kembali ke rumah sambil ngikik. Kalo tau kaya gitu kan kita mungkin udah jalan ke Den Haag ya, sholat di sana sekalian halal bihalal juga di kedutaan (atau cari mesjid lain yang ada jemaah wanitanya).

Lebaran lain yang saya inget adalah pada saat perayaan Idul Adha di tahun 2010 sewaktu mama saya sedang di Mekkah untuk berhaji. Otomatis waktu itu mama berlebaran di sana. Yang bikin sedih lagi, kakak saya sehari sebelumnya baru aja operasi pengangkatan rahim. Jadilah di rumah ga ada yang masak masakan khas lebaran (saya mana pernah dulu masak hehe). Tapi karna kepepet akhirnya saya masak loh πŸ˜‚ saya bikin rendang berdasarkan petunjuk dari kakak saya. Pencapaian banget ini bisa bikin rendang waktu itu (sekarang kan udah naik dikit bisanya – bisa bikin soto! wkwkwk). Setelah sholat Ied, instead of keliling komplek untum bersilaturahmi, saya, bapak dan keponakan pergi ke rumah sakit buat nengokin kakak. Yah…alhamdulillah semua tetep berjalan lancar ya.

Salah satu lebaran lain yang buat saya lumayan membekas adalah lebaran idul fitri tahun 2014. Sedih banget rasanya, karena selain pertama kali berlebaran jauh dari keluarga setelah menikah dan pindah, tahun itu juga pertama kali keluarga kami berlebaran tanpa kehadiran Ayah kami. Tentu mama saya adalah salah satu yang paling merasa kehilangan. Di tahun-tahun sebelumnya, biasanya setelah sholat ied kami semua berkumpul di rumah, menunggu bapak pulang dari mesjid Istiqlal, begitu sampai langsung kami minta maaf ke mama dan bapak (juga kakak adik), kemudian menyantap masakan mama deh. Biasanya setelah itu kami langsung berangkat keliling untuk bersilaturahmi dengan tetangga komplek, kemudian berkunjung ke rumah saudara-saudara bapak dan mama. Di tahun 2014 itu, ndilalah saya juga kan sudah pindah for good ke sini. Belum lagi pas banget kakak saya yang perempuan berlebaran di Kalimantan Utara – tempat mertuanya. Supaya mama ga begitu merasa kesepian, kami gantian mencoba menghiburnya. Keluarga abang saya menginap di tempat mama dari malam terakhir Ramadhan, kemudian saya mengatur trip ke Yogya buat mama beserta adik saya yang bontot dan tante saya (adiknya mama). Kebetulan salah satu adik mama yang lain tinggal di Yogya, jadinya sekalian juga silaturrahim. Alhamdulillah mama merasa sedikit terhibur dan agak sibuk jadi waktu untuk bersedih lumayan berkurang.

Di tahun 2016 lalu, pada saat idul fitri satu hal yang saya inget banget adalah saya sholat Ied sendiri di mesjid An Nuur Waalwijk dengan perut besar ha! Eh, itu berarti saya ga sendiri ya ga si, saya berdua dengan bayi saya yang masih di dalam perut! πŸ˜€ Trus ya, walopun perut udah buncit saya masih sempet-sempetin masak masakan khas lebaran loh! Mulai dari rendang, opor ayam, sayur pepaya, sampe si lontongnya juga. Biar bener-bener ngerasain lebaran maksud hati hehe.

Untuk tahun 2017 ini, kebetulan perayaan idul fitri di Belanda jatuh di hari Minggu. Lumayan gampang buat saya karna berarti suami dan anak-anak ada di rumah. Sayang banget tahun ini saya ga bisa ikutan sholat Ied karna bertepatan dengan masa haid saya. Selain itu beberapa hari sebelumnya kondisi saya agak drop karna cuaca yang lumayan panas, jadi saya yang tadinya mau masak ini itu batal hehe. Cuma sempet bikin kue putri salju aja, itu juga sekalian karna ada beberapa pesanan dari temen. 

Beberapa hari sebelumnya anak-anak sudah merencanakan untuk pergi ke kebun binatang di Rhenen (nama zoo-nya Ouwehands), dengan tujuan pengen liat panda yang sekarang ini ada di kebun binatang Ouwehands. Tapi kita mikir lagi, kemungkinan besar suasananya bakal kaya cendol (alias banyak orang dempet-dempetan! BUKAN GUE BANGET), makanya akhirnya kami putar haluan dan memutuskan untuk pergi ke Burger’s Zoo di Arnhem saja. 

Burger’s Zoo ini adalah salah satu favorit tujuan jalan-jalan kami. Beruntung cuaca cukup bersahabat, walau di sini juga rame banget ternyata (cendoool wakaka). Sebelum pulang kami menyempatkan sebentar untuk melihat-lihat Arnhem Centrum dan sekitarnya. Kami tutup hari raya tahun ini dengan makan di restoran indonesia.

Bagaimana dengan lebaran teman-teman? Adakah lebaran yang paling berkesan buat kalian?

I wish you a very happy and peaceful Eid. May Allah accept our good deeds, forgive our transgressions and ease the suffering of all peoples around the Globe!

Advertisements

30 Day Movie Challenge, Day 5.

Day 5: A Favorite Drama Movie.

If you want to go fast, go alone. If you want to go far, go together. – African proverb

Ditanya favorit drama saya blank awalnya. Bingung soalnya banyak yang saya syukaaa. Di challenge sebelumnya saya pernah cerita sedikit tentang film “Little Miss Sunshine” yang bisa dibilang ini salah satu film drama favorit saya. Untuk challenge kali ini khususnya buat tema film drama favorit, entah kenapa begitu liat temanya yang paling awal terlintas adalah film “The Good Lie.” 

Film ini bercerita tentang refugees dari Sudan yang beremigrasi dan menetap di Amerika Serikat setelah sebelumnya berjuang untuk bertahan hidup dari ancaman perang saudara, hewan, juga alam untuk melewati perbatasan Sudan. Mereka berjalan kaki melintasi gurun sahara menuju ke negara terdekatnya, Ethiopia dan Kenya agar bisa terbebas dari perang saudara. Setelah bermigrasi mereka harus beradaptasi dengan kehidupan di Amerika Serikat yang sama sekali berbeda dengan hidup mereka di Afrika. Aktor/aktris utama dari film ini adalah Reese Witherspoon, dan para aktor yang berasal dari Sudan yang juga disebut sebagai “the lost boys of Sudan.” Film ini sedih tapi juga lucu dan mengharukan. Gado-gado lah perasaannya. Menjadikan kita (setidaknya saya) untuk lebih menghargai kedamaian, kebercukupan dalam hidup, dan masih ada dan dekatnya saya dengan keluarga (walau sekarang jauh posisinya hiks).

Btw, kalo boleh milih drakor juga, saya bakal milih “Endless Love: Autumn in My Heart” yang dibintangi Won Bin dan Song Hye Kyo  (saya cuma tau ini dua artis hahahha). Serial ini diproduksi dan ditayangin di Korea pada tahun 2000 dan ditayangin di Indonesia tahun 2002 (yes, sebelum orang-orang heboh sama drakor saya udah duluan suka (juga sama dorama Jepang), tapi begitu demam Korea mulai mewabah di Indonesia saya udah bosen dan ga gitu tertarik lagi hehe). Ceritanya sendiri tentang anak yang tertukar sewaktu bayi, yang satu keluarga kaya sementara yang satunya lagi dari keluarga yang pas-pasan. Duh nonton serial ini saya nangis kejer loh wkwkwk. Sedih bangeeet! Buat yang penyuka drama (terutama drakor) dan belum pernah nonton serial ini coba deh di browse kali aja nemu di youtube (ato di website lain), kemungkinan besar ga akan menyesal nontonnya (halah).

Udah ah sedihnya, see you again on the next day ya =)

30 Day Movie Challenge, Day 4.

Day 4: A Favorite Horror/Suspense Movie

“We were supposed to draw a picture. Anything we wanted. I drew a man. He got hurt in the neck by another man with a screwdriver. Everyone got upset. They had a meeting. Mom started crying. I don’t draw like that anymore. How do you draw now? I draw… people smiling, dogs running, rainbows. They don’t have meetings about rainbows.” – The Sixth Sense

Beberapa tahun yang lalu, saya kejebak nonton “The Conjuring” yang pertama dulu bareng sama adik dan keponakan saya yang hobi banget nonton film horor, pulang-pulang masih kebayang-bayang hahaha. Ga kepikir kalo film ini berasa real (gatau juga kalo ini based on true story dulu). Menurut saya si horornya dapet, bahkan buat orang Indonesia yang horornya beda rasanya ama horor bule.

Tapi yang paling ultimate buat film bergenre ini mungkin “The Sixth Sense” ya. Dibilang favorit banget si ngga, tapi walaupun udah beberapa kali nonton film ini saya masih merinding juga wakaka (saya bukan penyuka film horor, which means ga akan bela-belain ke bioskop buat nonton kecuali terpaksaaaaa banget – sayang kan udah bayar kalo kebanyakan nutup mata pake tangan sambil ngintip-ngintip doang ya kaaan hahhaha).

409820150509-uau-posters-filmes-sexto-sentido-sixth-sense

Image via uauposters.com

Plotnya The Sixth Sense sendiri sangat unpredictable (terutama buat yang pertama kali nonton). Cerita utamanya berkisar pada anak yang punya indera keenam dan dia bisa lihat dan ngobrol dengan yang orang lain ga lihat (arwah orang yang meninggal tapi belum tenang). Pertama kali nonton film ini saya ga berani liat hahahaha. Serem banget! Belum lagi muka innocent campur takutnya Haley Joel Osment yang waktu film ini dibuat masih muda banget.

2016-02-10-feb-ukrkino-styleinsidermag-03

Oke segitu aja yaaa, saya ogah detail-detail hahaha atuuuutttttt (tutup muka). See ya tomorrow!

30 Day Movie Challenge, Day 3.

Day 3: A Favorite Action/Adventure Movie.

“There is nothing noble in being superior to your fellow man; true nobility is being superior to your former self.” – E. Hemingway

Lumayan banyak film bergenre action/adventure yang saya suka (saya sampe browsing loh biar ga salah hahahaha). Untuk postingan kali ini saya akan pilih film “Kingsman: The Secret Service” yang pertama kali beredar di awal 2015.

Berlatar belakang di Inggris, cerita film ini berkisar pada agen rahasia (macam Bond) yang kantor pusatnya berada di toko tukang jahit. Setiap agen memiliki julukan/sebutan nama-nama dari para ksatria meja bundar (macam Lancelot, Arthur, Merlin gitu-gitulah wkwk). Anak dari salah satu agen yang tewas ketika bertugas kemudian ikut serta dalam program rekruitmen untuk menduduki satu spot agen yang masih kosong.

Aktor-aktornya saya suka banget. Aksen Inggrisnya ituloh hahaha. Ada Colin Firth yang membimbing si calon agen anak bekas partnernya yang tewas, kemudian si anak ini (kalo ga salah dia pendatang baru di film ini deh), dan karakter antagonis yang punya logat bicara lucu diperankan oleh Samuel L. Jackson. Plot ceritanya lumayan ringan tapi seru dan kocak, jadi dari awal sampe akhir ga bosen nontonnya. Dan buat yang suka Kalo dari info yang saya lihat, film ini ada sekuelnya yang kemungkinan akan ditayangkan pada tahun ini. Aktornya makin banyakk, ada Channing Tatum, Halle Berry, Jeff Bridges dan Julianne Moore. Buat teaser bisa lihat cuplikan filmnya di bawah ini yaa πŸ™‚

30 Day Movie Challenge, Day 2.

Day 2: A Favorite Fantasy Movie

“Some believe it is only great power that can hold evil in check. But that is not what I have found. I have found that it is the small things, everyday deeds of ordinary folk that keep the darkness at bay. Simple acts of kindness and love.” – J.R.R. Tolkien, The Lord of the Rings: The Trilogy

Umm banyak kayanya ni sist πŸ˜‚ tapi kalo dipikir yang paling saya suka adalah “the Lord of the Ring” trilogy. Mau berapa kali saya tonton masih aja seru. Ditambah anak-anak terutama yang cowo pertama juga suka, jadi makin serulah kalo pas nonton bareng hehe.

Saya sendiri belum pernah baca novelnya si (peer yang tertunda – halah), jadi pas awal nonton ga punya ekspektasi apa-apa. Menurut saya film ini keren banget, terutama untuk karakter-karakternya yang lumayan solid dan believable menurut saya.

Karna film ini juga saya jadi tambah pengen ke New Zealand, buat ngunjungin lokasi syutingnya (colek Inly yang ratunya Jakarta – NZ pp wkwkwk).

30 Day Movie Challenge, Day 1.

β€œWe love films because they makes us feel something. They speak to our desires, which are never small. They allow us to escape and to dream and to gaze into the eyes that are impossibly beautiful and huge. They fill us with longing. But also. they tell us to remember; they remind us of life. Remember, they say, how much it hurts to have your heart broken.” ― Nina LaCour, Everything Leads to You

Per hari ini akhirnya tergiur untuk ikutan juga sama movie challenge-nya Mba Fe, Ka Non dan Inly hahahaha, doakan semoga syukses yaaa =)

Day 1: The last movie you watched

passengers-1

via trilbee.com

Kemarin malem saya baru aja nonton “Passengers”, dibintangi Chris Pratt dan Jennifer Lawrence. Semata-mata karna belom ngantuk aja dan kebetulan film ini dan satu lagi dari koleksi film saya yang belum ditonton (satunya lagi Sleepless, yang mana saya lupa siapa pemainnya wkwkwk). Filmnya bergenre Sci-Fi, ceritanya sendiri berawal dari gagal/rusaknya kapsul si Chris Pratt yang menyebabkan dia kebangun dari hibernasinya dalam perjalanan menuju kota baru di planet baru. Mereka harus dalam kondisi hibernasi karna untuk sampe ke sana masih harus menempuh jangka waktu selama 90 tahun (atau berapalah lupa). Setelah setahun hidup sendiri (well dia bareng 5ribu penumpang lain yang sedang berhibernasi alias ditidurkan sii), akhirnya dia membangunkan salah satu penumpang yang masih dalam kondisi hibernasi dengan merusak kapsul tidurnya (diperankan J-Law). Awalnya J-Law mikir kalo kapsul dia juga mengalami kerusakan, dan mereka jadi semakin dekat seiring waktu (duhh, mereka cuma berdua yang alive gitu loh), tapi di suatu waktu J-Law tau kalo Chris merusak kapsulnya dan jadi marah. Sebenernya pada saat itu ternyata ada masalah pada kapalnya karena ada semacam “meteor” menembus ke pesawat yang kemungkinan besar fatal akibatnya kalo ga segera diperbaiki. Ga lama berselang ternyata ada satu orang lagi yang terbangun dari hibernasinya, yaitu si kapten kapal ini (diperanin Lawrence Fishburn kalo ga salah). Sayang kondisi si kapten lemah dan ga bisa membantu mencari permasalahan yang terjadi pada kapal luar angkasanya ini. Sekarang semua keputusan ada pada kedua orang yang melek ini, apakah bisa menyelamatkan 5ribu penumpang lainnya, atau membiarkannya saja, karna toh mereka ga akan bisa mencapai ke lokasi tujuannya (karna jarak yang mencapai 90 tahun.

Satu hal yang saya highlight dan bikin jealous dari film ini adalah kolam renang dengan pemandangan luar angkasa-nya! Seandainya in real life exist, people would really love to go there I guess πŸ™‚ Btw I am not a big fan of J-Law, tapi di film ini dia cakep banget menurut saya deh hahaha. Link di bawah adalah trailer-nya.

See you tomorrow for the 2nd one!

Inked96a1ec78bf82c2731c7a255815514cb5_LI

Menikmati Masakan Vietnam di Belanda

“The best way to lose weight is to close your mouth – something very difficult for a politician. Or watch your food – just watch it, don’t eat it.”Β – Ed Koch

Ga seperti restoran yang menjual masakan khas Indonesia, India atau Thailand (kalo restoran Cina sih jangan ditanya ya hehe), mencari restoran yang menyajikan masakan Vietnam yang cukup otentik dan enak di Belanda lumayan susah buat saya yang cetek banget pengetahuannya ini (terutama di sekitar tempat tinggal kami).

Walau kemungkinan besar banyak restoran Vietnam di kota-kota besar seperti Amsterdam, Rotterdam atau Den Haag, saya baru pernah makan masakan Vietnam yang enak di Den Haag aja. Ada dua restoran Vietnam yang pernah saya kunjungi. Saya tau restoran yang pertama berdasarkan rekomendasi dari teman saya yang waktu itu masih bertugas di Kedutaan. Kebetulan kata dia ibu Dubes atau pejabat diplomatik lainnya kadang suka ngajak tamu mereka untuk makan di sana. Nama restoran yang pertama adalah “NGON”, kali aja ada temen-temen yang sedang jalan-jalan ke Den Haag dan pengen makan masakan Vietnam boleh coba makan di sana. Dari pengalaman saya, memang masakan Vietnam di resto ini enak. Kalo ga jauh mah mungkin saya bakal lebih sering berkunjung ke sana deh hehe. Biasanya kalo kami makan di sana kami pesen papaya salad, fresh cold (beef) spring roll, dan sudah pasti Pho-nya (saya suka pesen yang Pho Bo Tai atau Beef Pho). Kuah Pho-nya itu enak, jernih dan ga bikin eneg. Porsinya lumayan besar, jadi buat yang makannya ga banyak bisa share sama temen. Dessert-nya juga lumayan enak, terutama yang kaya kolak ubi (namanya Che Koai Mon). Lokasi resto Ngon ini agak ke belakang Den Haag Centrum, kalo ga salah nama daerahnya Groenmarkt.

ngon-vietnamees-restaurant

via city guide

ngon-vietnamees-restaurant1

Papaya Prawn Salad. Image via Tripadvisor

Restoran Vietnam lain yang pernah saya kunjungi di kota yang sama adalah “Little V”. Untuk lokasi Little V lebih di Centrum (kalo dibandingin sama Ngon), bersebelahan dengan rumah makan Indonesia “Si Des”. Kalo menurut saya, untuk makanan di Little V kurang umph, tapi resto ini menang ambience dan minumannya yang jauh lebih variatif dibandingkan Ngon. Buat yang pengen lamaan dan nyaman ngobrolnya, Little V menang deh. The food itself is not that bad, cuma emang kalo dibandingin Ngon sedikit dibawah untuk rasanya. O ya, kalo saya liat Little V ini punya cabang di Rotterdam.

Eksterior dari Little V. Image via delicioustravel

Sebagian interior dari Little V. Image via Travellust.

Menu yang pernah saya pesan di Little V. Foto dokumen pribadi.

Nah, karena tiba-tiba kangen masakan Vietnam (kalo kita bela-belain ke Den Haag cuma buat makan suami malesΒ hihi), minggu lalu saya dan suami browsing buat nyari restoran Vietnam di dekat-dekat tempat tinggal kami (kira-kira yang ga lebih dari 20 KM jaraknya dari rumah kita lah wkwk). Thanks to Google, kebetulan kami nemuin satu restoran yang kalo diliat dari review-nya lumayan bagus (bintang 4 dari 5), nama restorannya “Vin Pearl”. Lokasinya bersahabat banget, karna terletak di Stationplein, bersebelahan dengan stasiun kereta dan terminal bus Den Bosch. Setelah kita liat dan menimbang kalo menunya cukup kids’ friendly (setidaknya buat anak-anak kami), lalu cus-lah kami ke sana. O ya, sebelumnya kami sudah buat reservasi terlebih dahulu buat amannya.

Pintu masuk Vin Pearl. Image via Dailydinner.

Kami reservasi untuk makan malam jam 17.30 (di rumah kami biasa makan malam paling lambat jam 18.00). Sesampainya kami di sana, cuma kami pelanggan yang dine-in di jam yang sama, dan sekitar sejam kemudian baru ada pelanggan lainnya. O ya, restoran ini juga menerima delivery order via thuisbezorg.nl, dan kayanya si yang order untuk delivery ini lumayan banyak karna pas kita di sana pelayannya lumayan sibuk bolak-balik. Untuk ukuran restoran asia, interiornya lumayan bagus dan ga corny (saya cuma ga suka musiknya). Pelayannya cukup sigap, menu-menu yang kami pesan juga lumayan cepat keluar dari dapurnya.

Sebagai appetizer, saya dan suami memesan fresh cold spring roll dan crispy pancake, sementara anak-anak memesan lumpia goreng isi ayam. Rasa dari kedua makanan yang kami pesan bikin fresh dan ga berat, sesuai dengan tujuan makanan pembuka. Untuk main dishes anak-anak pesen mie goreng (kebanyakan tauge kalo kata anak saya yang perempuan), suami pesen rolled minced beef dengan rice noodles, sementara saya pesen beef pho. Kedua main dishes yang suami dan saya pesan dua-duanya tidak mengecewakan. Menurut saya rasa kuah Pho-nya cukup balance – ga keasinan ga flaw juga ga bikin eneg rasanya. Yang lumayan menarik dan belum pernah kami coba adalah menunya suami. Jadi si minced beef-nya itu digulung pake piper leaves, sejenis daun sirih tapi rasanya agak beda dan ga tajam. Sementara si rice noodles-nya ga tau dikasih apa tapi warnanya jadi agak keunguan gitu dan rasanya gurih. Surprisingly good lah.

2017-06-11-11-20-49

Banh Xeo or crispy pancake with beef, beansprout and onion (foto dok. pribadi)

2017-06-11-11-35-00

Goi Cuon Tom or fresh cold spring roll with shrimp and veggies filling (foto dok. pribadi)

2017-06-11-11-39-11

Banh Hoi Bo La Lot, grilled minced beef rolled with piper leaves (foto dok.pribadi)

2017-06-11-11-42-09

Pho Bo Tai atau Beef Pho (foto dok. pribadi)

Sebagai penutup, kami nyoba salah satu menu dessert mereka, yaitu Vin Pearl Matcha Green Tea. Menurut kami rasa green tea-nya terlalu subtle alias ga terasa, yang menonjol adalah rasa susunya. Enak si tapi agak kurang sesuai ekspetasi saya.
All in all, restoran ini menurut saya lumayan otentik dan enak masakannya. Besar kemungkinan ini bukan terakhir kali saya akan makan di sana (dengan catatan restorannya ga tutup atau pailit ya hehe). Lumayan lah sebagai pelepas rindu kalo lagi kangen sama masakan Vietnam πŸ™‚

“Vietnamese food has probably been saved from the mass market because most people never master the sauces and condiments that must be added to the food, at the table, for its glories to become apparent. It’s too much trouble, and a lot of people don’t like asking for help, especially if the interaction involves some linguistic awkwardness.”Β – Tyler Cowen