Cerita Lebaran.

“Eid is the combination of 3 meaningful words: E: Embrace with open heart I: Inspire with impressive attitude, D: Distribute pleasure to all.”

islamic-design-for-eid-mubarak-festival_1017-8724

image via freepik

I know I know, I still own lots of post for my movie challenge, tapi – as my defense – draft ini udah ngendap lama banget di WP saya, ya sejak lebaran idul fitri tahun lalu to be precised :D. Sampe harus edit opening-nya ini secara udah ga relevan lagi sama waktu postingnya wkwk. Anyway, berhubung hari ini juga pas idul fitri (walo tahunnya beda), saya mau lanjutin tulisannya ya. Kilas balik ceritanya hehe.

Seperti yang kita tau, lebaran kalo untuk orang Indonesia identik dengan kumpul bareng keluarga, terutama orang tua dan para sesepuh. Makanya tradisi mudik walau seberat, semumet apapun tetap dijalanin juga bahkan mungkin dinanti-nantikan. Kalo menurut saya, yang paling heboh dan seru untuk urusan mudik itu adalah mereka yang mudik ke daerah Jawa (baik Jawa Barat, Jawa Tengah, Timur, atopun Yogya). Sayang saya termasuk orang yang ga pernah ngerasain “serunya” mudik ini. Almarhum Bapak kampung halamannya di Aceh yang tentu kalo mau mudik ke sana lebih susah dan agak capek kali kalo via darat. Sementara Mama kampung halamannya di Bogor, itu si kedeketan ya buat dibilang mudik hihi. Waktu Kakek Nenek masih ada si kita tiap lebaran pasti ke sana. Saya pernah loh bercita-cita dapet suami orang Jawa biar bisa ikut ngerasain mudik hahaha (cita-cita yang aneh ya😝).

Tahun 2016 lalu pas perayaan Idul Adha di bulan September, mama dan satu keponakan saya (Echa) kebetulan sedang berkunjung ke sini dalam rangka nengokin cucu (dan sepupu) yang baru lahir :). Seneng banget rasanya ada yang nemenin (dan masakin hahaha). Suami sebenernya biasanya ikut ambil day off buat merayakan idul fitri, tapi rasanya tetep beda ya karna biar gimana juga bukan kultur di sini (khususnya untuk orang Belanda) untuk merayakan “suikerfeest” (idul fitri) dan “offerfeest” (idul adha). Saya sebenernya pengen nganter mereka sholat ied, tapi mama bilang ga usah karena kasian si bayi nanti malah ribet. Ya udah deh jadinya kami di rumah aja, makan lontong sayur bikinan sendiri hihi.

Berlebaran jauh dari orang tua dan di tempat dimana umat muslim bukan mayoritas penduduknya itu beda rasanya. Kaya ada sesuatu yang kurang aja. Tahun ini sebenernya bukan lebaran yang pertama saya jauh dari orang tua. Sepanjang hidup saya sampai hari ini, ada beberapa lebaran yang buat saya cukup terkenang di ingatan. Sebagian besar yang paling terkenang adalah pada saat perayaan Idul Fitri. Tapi ada juga beberapa perayaan Idul Adha yang meninggalkan bekas di otak saya.

Idul Fitri tahun 2008 adalah pertama kalinya saya berlebaran jauh dari orang tua, karna beberapa minggu sebelumnya (pas puasa) saya baru aja berangkat ke Belanda untuk lanjut studi. Sedih banget deh rasanya. Udah sendiri (yaa ada temen-temen yang lain juga siii, tapi kan beda dengan ortu yaa), ga ada menu-menu khas lebaran, berasa kaya hari biasa aja lah pokonya. Satu hal yang bikin saya inget lebaran waktu itu juga karna ada kejadian yang agak-agak lucu dan bikin ngenes. Waktu itu persis tanggal 1 Syawal, saya dan beberapa temen udah rencana untuk sholat Ied di Mesjid Maroko yang ga jauh dari tempat kami tinggal. Pagi itu cuacanya agak memble, hujan walau ga deras. Kami ceritanya ke sana naik sepeda. Singkat cerita pergilah kami ke Mesjid, naik sepeda sambil akrobat pegang payung satu tangan haha. Begitu sampai di Mesjidnya, kami agak bingung. Kenapa bingung? karna kami ga liat ada wanita satupun di situ donggg. Usut punya usut ternyata emang di mesjid itu para wanitanya ga ikutan sholat di mesjid wkwk, terutama untuk sholat sunnah kaya sholat Ied gini. Yasudahlah akhirnya kita putar balik dan kembali ke rumah sambil ngikik. Kalo tau kaya gitu kan kita mungkin udah jalan ke Den Haag ya, sholat di sana sekalian halal bihalal juga di kedutaan (atau cari mesjid lain yang ada jemaah wanitanya).

Lebaran lain yang saya inget adalah pada saat perayaan Idul Adha di tahun 2010 sewaktu mama saya sedang di Mekkah untuk berhaji. Otomatis waktu itu mama berlebaran di sana. Yang bikin sedih lagi, kakak saya sehari sebelumnya baru aja operasi pengangkatan rahim. Jadilah di rumah ga ada yang masak masakan khas lebaran (saya mana pernah dulu masak hehe). Tapi karna kepepet akhirnya saya masak loh πŸ˜‚ saya bikin rendang berdasarkan petunjuk dari kakak saya. Pencapaian banget ini bisa bikin rendang waktu itu (sekarang kan udah naik dikit bisanya – bisa bikin soto! wkwkwk). Setelah sholat Ied, instead of keliling komplek untum bersilaturahmi, saya, bapak dan keponakan pergi ke rumah sakit buat nengokin kakak. Yah…alhamdulillah semua tetep berjalan lancar ya.

Salah satu lebaran lain yang buat saya lumayan membekas adalah lebaran idul fitri tahun 2014. Sedih banget rasanya, karena selain pertama kali berlebaran jauh dari keluarga setelah menikah dan pindah, tahun itu juga pertama kali keluarga kami berlebaran tanpa kehadiran Ayah kami. Tentu mama saya adalah salah satu yang paling merasa kehilangan. Di tahun-tahun sebelumnya, biasanya setelah sholat ied kami semua berkumpul di rumah, menunggu bapak pulang dari mesjid Istiqlal, begitu sampai langsung kami minta maaf ke mama dan bapak (juga kakak adik), kemudian menyantap masakan mama deh. Biasanya setelah itu kami langsung berangkat keliling untuk bersilaturahmi dengan tetangga komplek, kemudian berkunjung ke rumah saudara-saudara bapak dan mama. Di tahun 2014 itu, ndilalah saya juga kan sudah pindah for good ke sini. Belum lagi pas banget kakak saya yang perempuan berlebaran di Kalimantan Utara – tempat mertuanya. Supaya mama ga begitu merasa kesepian, kami gantian mencoba menghiburnya. Keluarga abang saya menginap di tempat mama dari malam terakhir Ramadhan, kemudian saya mengatur trip ke Yogya buat mama beserta adik saya yang bontot dan tante saya (adiknya mama). Kebetulan salah satu adik mama yang lain tinggal di Yogya, jadinya sekalian juga silaturrahim. Alhamdulillah mama merasa sedikit terhibur dan agak sibuk jadi waktu untuk bersedih lumayan berkurang.

Di tahun 2016 lalu, pada saat idul fitri satu hal yang saya inget banget adalah saya sholat Ied sendiri di mesjid An Nuur Waalwijk dengan perut besar ha! Eh, itu berarti saya ga sendiri ya ga si, saya berdua dengan bayi saya yang masih di dalam perut! πŸ˜€ Trus ya, walopun perut udah buncit saya masih sempet-sempetin masak masakan khas lebaran loh! Mulai dari rendang, opor ayam, sayur pepaya, sampe si lontongnya juga. Biar bener-bener ngerasain lebaran maksud hati hehe.

Untuk tahun 2017 ini, kebetulan perayaan idul fitri di Belanda jatuh di hari Minggu. Lumayan gampang buat saya karna berarti suami dan anak-anak ada di rumah. Sayang banget tahun ini saya ga bisa ikutan sholat Ied karna bertepatan dengan masa haid saya. Selain itu beberapa hari sebelumnya kondisi saya agak drop karna cuaca yang lumayan panas, jadi saya yang tadinya mau masak ini itu batal hehe. Cuma sempet bikin kue putri salju aja, itu juga sekalian karna ada beberapa pesanan dari temen. 

Beberapa hari sebelumnya anak-anak sudah merencanakan untuk pergi ke kebun binatang di Rhenen (nama zoo-nya Ouwehands), dengan tujuan pengen liat panda yang sekarang ini ada di kebun binatang Ouwehands. Tapi kita mikir lagi, kemungkinan besar suasananya bakal kaya cendol (alias banyak orang dempet-dempetan! BUKAN GUE BANGET), makanya akhirnya kami putar haluan dan memutuskan untuk pergi ke Burger’s Zoo di Arnhem saja. 

Burger’s Zoo ini adalah salah satu favorit tujuan jalan-jalan kami. Beruntung cuaca cukup bersahabat, walau di sini juga rame banget ternyata (cendoool wakaka). Sebelum pulang kami menyempatkan sebentar untuk melihat-lihat Arnhem Centrum dan sekitarnya. Kami tutup hari raya tahun ini dengan makan di restoran indonesia.

Bagaimana dengan lebaran teman-teman? Adakah lebaran yang paling berkesan buat kalian?

I wish you a very happy and peaceful Eid. May Allah accept our good deeds, forgive our transgressions and ease the suffering of all peoples around the Globe!

Advertisements

3 thoughts on “Cerita Lebaran.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s