Sleep Training for Baby

“Sleep when your baby sleeps. Everyone knows this classic tip, but I say why stop there? Scream when your baby screams. Take Benadryl when your baby takes Benadryl. And walk around pantless when your baby walks around pantless.” – Tina Fey

Oke, tiba-tiba pengen nulis tema ini karna (selain pas pertama kali bikin draft insomnia saya lagi kambuh😭) saya pengen berbagi pengalaman saya (yang bagai debu di padang pasir – halah) tentang gimana saya ngatur waktu tidur bayi saya sejak baru lahir sampe sekarang si bayi sebentar lagi masuk ke usia 11 bulan.

Semenjak hamil, banyak orang-orang terdekat (dan yang ga gitu dekat wkwk) bilang ke saya buat siap-siap (setelah si bayi lahir) untuk begadang, badan pegel-pegel, tangan mati rasa, mata berkantung, dan lain-lain yang kalo dibayangin berat amat rasanya punya bayi. Saya waktu itu si dengerin aja dan positive thinking. Mudah-mudahan pada waktunya bayi saya akan bisa diajak kerja sama.

Kemudian tibalah waktunya si bayi terlahir ke dunia (tsah). Malam itu juga saya dan bayi langsung pulang dan bermalam di rumah. Kami pulang udah lewat tengah malam dan waktu itu ada suster yang ngecek kebutuhan kami. Malam pertama saya udah ga gitu inget lagi berapa kali bayi saya kebangun, karena yang saya inget malem itu saya kontraksi parah sampe menggigil (di sini udah kaya gitu cuma disuruh minum paracetamol aja sis). Anyway, lima hari pertama ASI saya belum keluar. Sejak kami di rumah sakit begitu si bayi lahir langsung proses inisiasi ASI, jadi walaupun belum keluar dia tetep menyusui tiap 3 jam sekali. Tiga hari pertama mungkin buat fabian ASI saya masih cukup aman buat asupan makanannya, tapi per hari ketiga berat badannya masih tetap turun dan hampir mencapai 10% dari berat badan lahir, makanya suster kraamzorg langsung inisiatif untuk menelepon bidan kami dan kemudian menyarankan untuk sementara dibantu dengan susu formula (cair) disamping menyusui sendiri. ASI saya sendiri sampe hari ke-8 baru bener-bener lancar keluar.

O ya, sejak malam pertama fabian sudah kami coba taro di kamar sendiri, tapi masih pake bassinet, jadi kalo dia nangis kita bisa pindahin ke kamar kami. Di bulan-bulan pertama karena fabian masih harus menyusui tiap 3 jam sekali, maka dia harus saya bangunin beberapa kali di malam hari. Biasanya jam dia mimik pada malam hari adalah sekitar jam 18.30-19.00, kemudian 21.00-21.30, lalu jam 23.30-00, setelah itu jam 03.00-03.30, dan terakhir jam 06.00-07.00. Ini skema yang dikasi sama suster kraamzorg saya, tapi pada kenyataannya kadang agak meleset walo ga jauh-jauh amat. Biar gimana juga karna saya ga menggunakan sufor alias mengandalkan ASI aja, otomatis harus diperhitungkan juga permintaan si bayi alias based on demand.

Buat ibu-ibu baru kaya saya, pemberian ASI pake skema waktu ini sangat menolong, terutama buat mengontrol demand si bayi dan juga untuk menentukan lamanya pemberian ASI yang pada akhirnya berimbas kepada waktu istirahat si ibu (dan anak serta pasangan kita tentunya ya). Skema ini besar kemungkinan bisa berjalan kalo si bayi tidur terpisah dari ibu dan bapak. Emang berat buat kebanyakan ibu-ibu untuk pisah langsung dengan bayinya. Saya juga gitu bu. Rasa kawatir pasti ada. Tapi satu hal yang saya percaya, kalo Allah pasti akan selalu melindungi anak saya, meskipun kami ga tidur bareng dia. Itu yang bikin saya kuat. Selain itu, beruntung saya punya suami yang terus kasih support ke saya, dan terus kasih pengertian kalo hal ini akan baik untuk kami (baik orang tua maupun si anak) terutama untuk ke depannya.

Tidur misah dengan bayi itu agak perjuangan buat saya sebenernya, karena kan lagi enak-enaknya tidur trus tiba-tiba denger ada suara nangis kita kaget kan. Iya kalo langsung bangun, lah kalo ngga, kan kasian bayinya nangis lama. Selain itu, sedihnya kalo full ASI adalah saya ga bisa gantian sama suami saya πŸ˜‚ otomatis saya yang harus bangun buat nyusuin kaaan, walo tetep suami bangun buat gantiin popok (jadi dia harusss bangun juga, biasanya dia pertama gantiin popoknya, kemudian baru saya nyusuin deh).

Oke, kembali ke per-tidur-an. Walau menurut kami fabian terbilang bayi yang gak rewel dan gak rajin nangis (Thank God he’s not a cry baby), pasti ada hari-hari dimana dia juga nangis dan gelisah dalam tidurnya. Biasanya kalo udah kaya gitu kami bawa dia ke kamar kami dan boleh bobo bareng kami. Skema pemberian ASI seperti yang di atas saya jalankan selama kurang lebih 2 sampai 3 bulan, kemudian setelah itu saya mulai membiasakan fabian dengan skema baru dengan menghilangkan beberapa jadwal menyusuinya. Dari beberapa jadwal ASI di atas, yang saya hilangkan adalah menyusui pada jam 21.00 dan 00.00. Untuk yang pertengahan pagi (03.00) lumayan lama baru saya bisa skip (pas 9 bulan kemarin fabian baru bisa memulai long sleep habit).

Pada saat bayi masih berusia 0 sampai 3 atau 4 bulan (bahkan 6 bulan) terdapat kemungkinan terjadinya kram perut pada bayi (buikkraam atau kadang suka disebut kolik). Hal ini normal sebenernya, karna organ bayi dalam hal ini usus dan lambung sedang berkembang dan menyesuaikan asupan yang semakin lama semakin bertambah jumlahnya. Nah biasanya kalo lagi terjadi si bayi akan rewel dan susah tidur (ga usah bayi, orang dewasa kalo lagi sakit perut juga ga bisa tidur yekan). Ga usah panik ya ibu-ibu, sebisa mungkin si bayi kita susuin aja (ato kalo yang biasa pake pacifier alias empeng boleh dikasih). Kalo menurut artikel-artikel yang saya baca di sini, gerakan menyedot itu membantu mengurangi rasa tidak nyaman di perut dan usus mereka. Selain itu, kita bisa juga mengompres bagian perut mereka dengan kruik (botol yang diisi air panas/hangat). Kalo buat orang Indonesia, biasanya suka juga dibalur pake minyak telon atau minyak kayu putih, atau minyak yang dicampur dengan irisan bawang merah.

Ciri-ciri yang cukup jelas menurut kami untuk membedakan apakah si bayi mengalami kram perut (atau rasa sakit lainnya) adalah biasanya si bayi pada saat menangis akan menghentak-hentakkan kakinya (kaya menendang) dan tiap kali dikasih ASI anaknya nangis. At least itu yang kami sadari pada saat fabian ga bisa tidur. Solusinya ya kami biarkan dia bobo bareng kami, sambil terus saya coba kasih mimik aja. Alhamdulillah sakitnya ga bertahan lama, sehingga dia bisa balik lagi ke sleeping habit-nya seperti biasa.

Setelah fabian menginjak umur 4 bulan kalo ga salah, kebiasaan menyusuinya agak bergeser untuk waktunya. Biasanya dia bangun sekitar jam 02.30-3.00, waktu bangun dia bergeser sedikit menjadi ke jam 4.00-5.00. Pergeseran waktu ini lumayan banget buat saya, karna jadi saya bisa punya durasi waktu yang agak lebih lama untuk tidur di malam hari (jam 4 atau 5 masih lumayan lah ya dibanding waktu tidur terpenggal ditengah wkwk).

Ada satu hal juga si yang menjadi guilty pleasure buat saya. Yah namanya juga ibu yaa, pada saat anak nangis pengen deket bareng mamanya pasti ada rasa gimanaaa gitu deh. Plus, kadang rasa males juga muncul hehe. Makanya, kadang setelah menyusui yang pagi itu saya suka biarin aja fabian bobo bareng kami. Jadi pola tidur fabian selama beberapa bulan menjadi pukul 20.00-21.00 mulai bobo di kamar sendiri, trus jam 04.00-05.00 bangun mimik dan lanjut bobo di kamar kami sampe jam 07.00 pagi (ini waktu kami semua memulai aktivitas di rumah). Biasanya begitu semua bangun, fabian juga ikut bangun. Kadang kalo masih tidur saya ga ganggu dan dia tetep di kamar kami, kadang saya pindahin ke kamar dia.

Nah, setelah fabian udah terbiasa bobo di kamar sendiri, timbul tantangan baru buat kami sepulangnya saya dan fabian dari Indonesia. Fabian ga mau tidur terpisah dengan saya dong. Kami berdua ke Indonesia pada saat fabian berumur 7-8 bulan. Selama kami di Indonesia hampir setiap malam fabian bobo bareng saya (awalnya saya mau sewa baby cot tapi akhirnya batal karna ga nemu rental yang pas). Mungkin dia merasa nyaman (namanya juga bayi ya ga) dan di usia-usia sekian memang katanya bayi mulai mengenal orang, terutama orang-orang terdekatnya. Jadilah dia merasa saya satu-satunya yang familiar dan dia merasa aman dengan saya. Begitu kembali ke rumah, di malam pertama dia sama sekali ga mau bobo sendiri di kamarnya loh. Setiap kami bawa ke sana dia langsung kebangun dan nangis kejer sekejer-kejernya. Satu-satunya cara ya dia sementara kami biarkan bobo bareng di kamar kami.

Menurut artikel yang pernah saya baca, bayi yang memasuki usia 8-12 bulan akan mengalami yang namanya separation anxiety, literally means ketakutan/kekawatiran untuk berpisah. Biasanya hal ini terjadi antara bayi dengan mamanya, dimana setiap si mama bergerak menjauh, si bayi langsung nangis karna merasa ketakutan akan ditinggal. Inilah yang terjadi pada fabian sebulan yang lalu. Biasanya pada fase ini bayi akan jadi clingy dan nagging ke mamanya. Selain itu, pada usia segini bayi juga lagi mengalami fase pertumbuhan gigi, yang otomatis semakin memperkeruh suasana kaan hahhaa. Kita sebagai ibu harus kuat ya ibu-ibu. Kesabaran kita diuji banget dan lagi-lagi yang paling penting adalah adanya support dari suami dan orang-orang terdekat. Setiap malam kami coba terus untuk kembali membiasakan fabian bobo di kamarnya sendiri. Selain itu kami juga coba biasakan untuk menghilangkan waktu menyusui tengah malamnya. Salah satu upaya yang kami coba adalah dengan menata ulang letak kasur dan furniture di kamarnya, serta menempatkan beberapa boneka dan mainan kesukaan fabian di kasurnya.

Did it work? Alhamdulillah trik ini lumayan berhasil buat kami. Kurang lebih seminggu setelah kami pulang dari Indonesia, akhirnya fabian mau bobo di kamarnya lagi. Pada awalnya dia masih kejer kalo kebangun tengah malam, tapi alhamdulillah sekarang udah ngga lagi. Bahkan persis ketika dia masuk ke usia 9 bulan jadwal mimik tengah malemnya yang jam 3.00 pagi berhenti dengan sendirinya alias udah ngga lagi (yay to long sleep!). Di hari pertama saya agak kawatir si, takutnya saya dan suami kebablasan dan ga denger kalo dia nangis. Tapi malam berikutnya begitu juga, jadi kami simpulkan kalo memang fabian sudah mulai punya sleeping habit baru.

Ada satu hal lucu yang kami notice akhir-akhir ini. Berhubung waktu subuh di Juni – Juli agak ekstrim, saya dan suami otomatis harus bangun lebih pagi, walau kemudian biasanya kita tidur lagi. Kadang nih ya kalo saya ga bisa tidur lagi, saya suka denger fabian nyoba manggil minta diambil haha. Bukan nangis loh ini, karna dia kaya teriak gitu, tapi abis itu berenti kaya dengerin ada orang yang denger ga nih wkwkwk. Mungkin juga dia ketiduran lagi. Trus nanti pas jam 7 anak-anak kan biasanya bangun dan turun dari kamar mereka tu, nah pas saat itu fabian pasti ikut teriak lagi hahaha. Ga mau ketinggalan lah pokonya. Ini lucu banget lah pokonya. Selama kita ga melongok kamarnya sebenernya dia ga akan nangis, tapi begitu dia liat salah satu dari kita, lihatlah tampangnya yang meringis minta diambil kaya foto di atas πŸ˜† manalah kita tega ga angkat si unyil satu itu yaaa 😊

 

All in all,  dari yang saya alami sampe sekarang, boleh dibilang tidur terpisah dengan anak yang dimulai sejak dini lumayan banyak memberikan manfaat kepada saya dan si bayi (juga suami tentunya). Bukannya mau bilang kalo bayi bobo bareng orang tua ga baik loh, tapi menurut saya dengan tidur terpisah kualitas tidur kami jadi masih lumayan tetep terjaga. Saya tau kalo tiap anak berbeda dan masing-masing ibu punya cara tersendiri untuk ngatur pola tidur anaknya. Intinya sebenarnya kan apa yang terbaik bagi orang tua dan anak ya ga. Jadi, apapun bentuk dan caranya paling penting adalah sang Ibu dan anak (tentu juga anggota keluarga lainnya) menikmati semua proses yang dijalankan bersama πŸ™‚

“Just because a baby cries, I discovered, doesn’t mean there’s always something wrong. Sometimes babies wake up for no real reason. They just want to check if they’re doing it right. “This is Sleeping, right?” “Exactly.” “I just lie here?” “That’s right.” “Okay.” Then back to sleep they go.” – Paul Reiser


Advertisements

14 thoughts on “Sleep Training for Baby

  1. Fabian is soooo cute 😍😍 ganteenngg. Sehat terus yaa. Kalau dilihat dari foto2, ga pakai slaapzak ya Nis? Trus Fabian pakai empeng kah? Soalnya aku selalu nanya ke Ibu2 yg punya bayi apakah anaknya pakai empeng atau nggak. Penasaran sekalian survey hehe

    Like

    • Aamiin, makasi tante Deny, sehat-sehat terus buat tante sama dedeknya juga yaaa πŸ™‚

      Fabian ga pake empeng, ga pake botol, ga dibedong, ga pake slaapzak juga Den ahahaha. Dulu pas awal-awal setiap kali dikasi empeng dia lepeh. Begitu juga dengan botol. Ada bagusnya tapi ada jeleknya juga, bagus karna dia jadi ga ketergantungan sama empeng, jeleknya susah buat mamanya buat keluyuran tanpa bayi kelamaan hehe. Dan jadi susah mau transformasi dari ASI langsung ke pake botol. Sampe sekarang fabian ga pernah mau mimik dari botol, dia lebih suka pake beker (mug), sementara kalo dikasi botol cuma digigit-gigit aja sama dia, ga diisep beneran.

      Nah, buat slaapzak dulu aku sempet bimbang antara mau pake ato ga. Alesannya si ringkes aja: perlu banget ato sebenernya cuma pake selimut aja juga cukup. Enaknya kalo pake slaapzak (katanya) anaknya jadi gak motah kemana-mana. Kalo aku sempet mikir mau make supaya fabian ga garuk2 mukanya melulu (yang bisa diatasi pake sarung tangan). Karna fabian lumayan tenang bobonya (dan dia gerahan kayanya πŸ˜…) jadi dia ga aku pakein slaapzak sampe sekarang (emak pemaleees)

      Like

      • Amiiinnn 😊 wah enak itu ga pakai empeng. Aku tipe orang yang agak risih lihat bayi pakai empeng hahaha nggak tau kenapa. Makanya seneng kalau lihat bayi ga pakai empeng. Goed zo Fabian πŸ‘
        Ohh kupikir slaapzak itu kayak wajib di sini soalnya baca2 di buku kalau masih bayi ga dianjurkan pakai selimut. Berarti tergantung bayi dan kebijaksanaan ortunya ya kalau gitu ttg pemakaian slaapzak. Thanks Nis sudah berbagi.

        Like

      • ngga wajiib Den, balik ke masing-masing ortu si bayi hehe, tapi emang kata orang-orang si slaapzak ini lumayan bantu biar anaknya kalo pas tidur ga lasak.

        Aku pake selimut yang tipis gitu kok, bukan dekbedovertrek – yang ini yang ga dianjurkan. Yang ngajarin si suster kraamzorg-nya πŸ˜€

        Sama-sama Denn, feel free to ask yaa seandainya ada yang lain yang mau ditanya juga, kali aja bisa bantu πŸ˜‰

        Like

    • Ahahaha Astriiid ini postingan udah ada sebelum kita ngobrol tauuuk, baru keinget (dan sempet buat ngedit) jadinya baru diposting sekarang hihihi. Ayo dooong ngobrol lagiii, sambil makan di Bandung enak juga kali hihihi
      Inbakeren apaan si trid? Aku baru denger istilahnya wkwkwk

      Like

      • di bedong mba hahahah.. aku dipinjemin bukunya sama Consultatie Bureau sm dipinjemin bedongan merk ‘pacco’.. yuuukk, omongan ibu2 banget kudu dilanjutin sambil makan mbaaa πŸ˜€ kapan mba bisanya?

        Like

      • ayuuukkk minggu depan yukk, aku jemput yaaa, nanti kita japri-an okeh πŸ˜‰

        enaknya di sini kalo kita ada sesuatu dari biro konsultasi ato bidan gitu suka minjemin yaaa, dulu aku juga dikasi sufor gratis (untuk fabian selama ASI belom keluar) plus dipinjemin timbangan dari bidan wkwk

        Like

  2. Salam kenal mbak. Anakku sejak usia 14 bulan, mulai dah mengalami yg namanya NIGHT TERROR, meski seminggu blm tentu sekali. Jd klo udah night terror, dia bakalan bangun trs lgsg nangis. Tp digendong gak mau, bahkan dipukpuk aja gak mau. Mimik air putih gak mau apalagi ditawari ASI. Jd y udah dibiarin aja nangis kejer sampe sekitar 1-2 menit. Abis itu berhenti sendiri dan mak pluk…. lgsg balik tidur lg, hihihi.

    Like

    • Halo mbak Tika (bener ga panggilannya 😁) salam kenal juga πŸ™‚
      Kali dia bangun nangis itu mimpi ya, dan mimpinya bikin dia ngerasa ga nyaman, tapi karna ngantuk ujung-ujungnya bobo lagi wkwk.
      Fabian kadang kalo pas aku kumat insomnianya suka kedengeran kaya ngerengek gitu, tapi ga lama trus sepi lagi. Beda sama pas pagi, sepanjang belum ada yang dateng dia ga bakal berenti “manggil” deh haha

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s