Baby stuff · Kids · personal

Mencari Mainan (Edukatif) untuk Anak Usia 1 s/d 3 Tahun.

“Toys have taken over my family room. I watch Mary Poppins, and no matter how many spoonfuls of sugar I eat, action figures won’t march into a bin with the snap of my fingers.”
― Barbara Brooke

*disclaimer: tulisan ini saya buat berdasarkan pengalaman pribadi saja, maaf kalo ada kekurangan yaa.

Sewaktu anak saya yang nomor tiga hampir memasuki usia 1 tahun, saya sempat agak bingung mau kasih mainan apa yang pas untuk dia. Pengennya mainan yang saya kasih itu selain aman juga menstimulasi motorik dan perkembangan otaknya. Setelah beberapa kali browsing dan tanya-tanya, ada beberapa mainan yang jadi rekomendasi untuk anak-anak seusia dia.

Yang saya perhatiin, memang si kecil ini musikalnya cukup jalan. Selain itu daya konsentrasinya lumayan kuat. Berdasarkan pengamatan saya ini makanya saya membelikan (dan dikasih hehe) beberapa mainan yang alhamdulillah lumayan sering dimainkan sampe sekarang. Lumayan banyak juga variannya loh ternyata, dan mainan-mainan ini juga sebenernya masih bisa terus dimainkan sampai si kecil agak besar (sampai kira-kira umur 5 tahun kali ya).

incollage_20171218_1341543181898759236.jpg
Hadiah si kecil di ultahnya yang ke-1

Jenis yang pertama, mainan susun/tumpuk.

Anak saya seneng banget main ini. Kebetulan dulu pas lahiran dia dapet kado mainan ini, jadi begitu mulai ngerti langsung kita kasih ke dia. Selain itu di kamar mandi juga ada mainan serupa punya kakak-kakaknya yang biasanya masih mereka pake kalo mereka lagi di bathtub. Awalnya kami bantu menyusun si bekers (cups) ini sampe tinggi, kemudian biasanya dia yang ngerombak. Lama-lama dia mulai bisa bangun tower sendiri (dengan sedikit bantuan dari mama atau papa), atau bahkan ikut bantu beresin si bekers dengan susunan sesuka hati dia haha.

Mainan ini kalo ga salah harganya sekitar €10 atau kurang lebih IDR 150.000. Anak saya kebetulan dapet gratis, hadiah dari tetangga hehe.

Sewaktu si kecil ulang tahun yang pertama kemarin, dia dapet hadiah Lego Duplo dari Oom dan tantenya. Kami sendiri memang ga ada niat untuk beliin dia Duplo secara yang bekas kakak-kakaknya masih ada banyak bangettt (mama pelit wkwk). Walaupun masih belum bisa tapi dia keliatan tertarik dengan si Duplo pieces ini. Lama-kelamaan dia kadang mulai bisa menggabungkan satu blok dengan blok lainnya (sekarang anak saya berumur 1 tahun 5 bulan). Satu hal yang pasti si, dia suka banget numpahin si blok dari kardusnya kemudian satu-satu dimasukin lagi ke kardus hahaha. Kalo ini mamanya sebenernya yang ngajarin, biar ga berceceran di mana-mana Duplo bloknya.

Jenis mainan lain yang Fabian suka adalah puzzle dan sorting blocks (balok-balok berbentuk yang dicemplungin ke lubang sesuai bentuknya – saya ga tau bahasa Indonesianya apa).

Berawal dari Oma yang membawakan puzzle kayu simpel (4pcs) ke rumah kami untuk dimainkan oleh si kecil. Awalnya dia cuma liat-liat aja trus tiap piece-nya diisep (dan digigit) sama dia. Sekarang dia paling suka naro bagian puzzle terakhir ke tempatnya (walau masih harus diarahin tp mamanya bangga banget deh anak seusia dia bisa main ginian hehe). Sementara kalo untuk yang balok-balok bentuk awalnya susah banget untuk dia masukin ke lubang yang sesuai bentuknya. Biarpun kita udah bilangin yang mana yang sesuai dia seringnya ga peduli dan terus nyoba di satu lubang yang dia coba. Kadang dia terlalu persisten sampe kesel karna baloknya ga masuk-masuk wkwk. Senangnya sekarang si anak udah mulai ngerti dan udah bisa masukin si baloknya ini ke lubang yang sesuai dengan bentuknya (walau kadang masih perlu kita kasih tau yang mana yang sesuai dengan bentuk baloknya).

Kemudian mainan lain yang juga disukai anak saya adalah hammering block (palu dan paku).

Mainan ini saya beli di Ikea seharga €6.99 atau sekitar 100 ribuan. Lumayan kan hehe. (Image via Ikea)

Mainan ini bagus untuk perkembangan motorik anak dan juga untuk ketepatan atau presisi. Awalnya anak saya ini bisanya cuma asal pukul aja, tapi sekarang dia bisa mukul si paku-pakuannya dengan palu sampai rata loh 😊. Setelah baris selesai, dia akan putar balik blok-nya kemudian mulai memukul si paku lagi – begitu terus sampe bosen wakakaka. Kakak-kakak dan temen mereka pun masih suka sama mainan ini, kadang kalo pas main di rumah kami mereka ikutan main 😄

Selanjutnya, buku interaktif dengan bunyi-bunyian/musik dan bentuk-bentuk tertentu.

Buku ini lucu banget! Hadiah dari tantenya, ada bagian yg bisa ditarik trus nanti gerak-gerak kaya dansa 😁

Sejak usia dini (6 bulan) fabian sudah kami coba kenalkan kepada buku (atau setidaknya lembaran bergambar yang berbentuk seperti buku :)). Buku bacaan kakak-kakaknya yang lama pun lumayan banyak jadi sempat juga suami saya beberapa kali mendongeng untuk dia (beserta kakak-kakak). Kadang juga kakaknya yang membacakan. Ada satu aktivitas yang dia suka lakukan dengan buku yaitu membolak-balikkan lembaran bukunya haha. Kalo dulu cuma bolak balikin aja, akhir-akhir ini sambil kaya orang lagi baca (dengan bahasa dia sendiri 😅). Satu hal yang bikin saya cukup bangga sama dia adalah walopun si buku dibolak-balik, sampe sekarang belum ada satu buku pun yang dia robek halamannya 🙂

Jenis berikutnya adalah alat musik (Mini Piano, Suling dan Xylophone)

Alasan utama dulu saya membelikan alat musik adalah karna saya suka musik dan saya pengen punya anak yang bisa mainin setidaknya satu alat musik (klise amat ya hahaha). Kalo awalnya si kecil cuma asal pencet ato pukul, sekarang dia akan ikutan joget ato bergaya kaya komposer gitu tangannya sambil mondar mandir ke kakak-kakaknya hahaha. Dia juga sekarang mulai memilah musik mana yang dia suka dan konstan yang dimainkan lagu itu-itu aja. Dan mau tau lagu apa yang selalu dia pilih? Pachelbel – Canon in D ciin 😂 (cuma short version si, tapi kan yaaa kaya yang udah ngerti aja, yang dipencet itu lagi itu lagi :p)

Terakhir saya dapet masukan dari temen saya yang juga punya toddler adalah alat musik tiup alias suling. Dia bilang meniup suling ini bagus untuk melatih otot dan pita suaranya, yang ujungnya tentu bagus untuk si anak latihan bicara.

Selain itu anak saya juga suka bermain dengan Bola (dalam ukuran apapun).

1183998
bola pertamanya si kecil sewaktu berumur 6 bulan =)

Kayanya hampir semua anak-anak suka dengan bola deh. Begitupun dengan anak saya yang satu ini. Dia suka banget main dengan bola (walau akhir-akhir ini sedikit berkurang), apalagi kalo mainnya juga dengan kakak-kakaknya. Sambil teriak-teriak trus nyomot si bola trus dilempar ke mana aja sesuka dia. Beberapa kali dia juga udah mulai bisa menggiring bola sepak dengan kakinya loh! Apakah ini pertanda dia akan menjadi pesepakbola? Hahaha mama puciiing deh.

Bath Toys

Semenjak anak saya udah mulai mandi di bathtub dewasa (ngga di bak mandi dia lagi), saya mulailah mengeluarkan simpanan mainan temen mandi dia yang dibelikan neneknya satu setengah tahun lalu pas dia baru lahir. Waktu kami sedang ke toko baju anak, si nenek liat ada bebek-bebekan karet dan bebek yang kaya gambar di atas. Si nenek trus bilang “beli ini buat fabian nanti ya kalo udah agak gedean bisa buat temen main pas mandi”. Saya mah mana kepikiran (namanya juga baru lahiran ya gak haha), tapi ternyata sekarang si bebek jadi salah satu temen setia dia kalo lagi mandi. Si bebek ini kalo kepalanya diisi air sendok/kincir yang ada di depannya akan berputar. Jadi lumayan interaktif lah.

Dan terakhir adalah toddler wagon/activity walker.

mula-toddle-truck-green-birch__0352919_pe547783_s51908638154.jpg
toddler wagon dari IKEA ini dijual seharga EUR 24,99 atau sekitar 400 ribu rupiah (image via IKEA)

Toddler wagon ini berguna banget buat si anak belajar jalan. Sewaktu anak saya pas berusia satu tahun dia belum bisa jalan. Bahkan melangkah pun baru sedikit-sedikit. Toddler wagon dari IKEA yang kami belikan untuk dia ini lumayan untuk dia melatih keberanian dan latihan otot kakinya. Selain pegangan dan rodanya bisa disetel sesuai kebutuhan, si wagon ini pun bisa menjadi wadah mainan dia untuk dibawa kemana-mana. Karena kami biasakan untuk tetep nyoba akhirnya dia berani juga untuk dorong si wagon ini. Kadang tanpa dia sadari dia jalan tanpa menopang si wagon (wong keretanya sama dia diangkat karna ga sabaran anaknya wkwkwk) dan akhirnya lama-kelamaan dia berani jalan sendiri tanpa pegangan lagi 🙂

Kebetulan sebelum saya membelikan dia toddler wagon di rumah Oma sudah ada activity walker dari Chicco (ga tau punya siapa dulunya, yang pasti ga baru). Anak saya suka banget main dengan ini, karna dia bisa masukin bola-bola kecil ke dalam lubangnya trus keluar suara gitu. Selain itu juga di bagian sampingnya kalo ditarik akan keluar musik. Dengan activity walker ini juga dia pertama kali berani berdiri 🙂

full1354089418.jpg
Chicco activity walker versi masih gres 🙂

Banyak juga ternyata ya jenis mainan yang bisa mendukung perkembangan motorik dan otak anak! Mungkin masih banyak lagi mainan (atau mungkin alat apapun itu) yang bisa menstimulasi otak dan otot motorik , tapi menurut saya yang paling penting adalah mendorong anak kita dan juga membiarkan si anak untuk mencoba sesuatu yang baru (dengan pengawasan kita tentunya).

Satu hal yang pasti, selain hobi main di luar (outdoor), si kecil kalo saya perhatiin cenderung sosial, makanya dia paling hepi kalo kakak-kakaknya juga ikutan main dengan dia.

Tapi perlu diinget juga, no matter how many toys your children have, the most important thing for them is your attention and love. Semua mainan ini mungkin bisa mendukung anak untuk belajar sesuatu yang baru, tapi balik lagi sumber paling utama pembelajaran (dan kebahagiaan) mereka adalah orang tua, kakak dan orang-orang di sekitarnya 🙂

“Toys can be anything; children can play all morning with a stone and a plastic bucket. It is about how imaginative conductive and how many applicative possibilities toys offer.”
― Iben Dissing Sandahl,

4 thoughts on “Mencari Mainan (Edukatif) untuk Anak Usia 1 s/d 3 Tahun.

  1. Si Bear punya mainan yang kedua (puzzle dan sorting blocks), persis seperti yang ada di gambar.. Beli pas lagi sale, harganya 9 dolar (90 ribu rupiah)..heheheh.. Mainan palu itu punya juga.. Dan berkarung-karung Lego blocks hasil garage sale orang..(kerjaan bapaknya ini mah)..

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s