daily stuff · marriage life · personal

Kado dan Ulang Tahun.

Saya baru keinget kalo pernah nulis di komennya Kak Noni di salah satu postingannya yang tentang pengalaman ngasi kado untuk orang-orang tersayang yaa hihi. Nah ini dia (halah, jadi inget rubrik ini di satu koran jadulπŸ˜‚) postingannya πŸ™‚ Sebenernya kali ada nyerong-nyerongnya, tapi gapapa lah ya biar panjang postingannya wkwkwk.

Walopun punya suami yang ga begitu peduli sama yang namanya perayaan – baik ulang tahun maupun anniversary – bukan berarti saya begitu juga loh. Saya itu orangnya kalo udah perhatian, beneran perhatian tauk. Kalo kata suami saya kadang saya suka kelewat baek sama orang. Abis gimana dong, saya kan emang begitu orangnya (ecieeeeee).

Dari sekian banyak orang yang saya kasih perhatian, tentu aja yang ada di peringkat teratas adalah keluarga inti saya: suami, anak-anak, orang tua saya dan suami.

Keluarga saya sebenernya juga bukan yang suka merayakan ulang tahun. Seinget saya, sekali-kalinya ulang tahun saya dirayakan dengan ngundang temen-temen tetangga itu pas saya ulang tahun ke-5. Waktu itu pake acara tiup lilin, potong kue, bikin nasi kuning, gitu-gitu deh. Ngundangnya anak-anak tetangga aja, jumlahnya sekitar 20 orang. Buat saya itu udah rame banget! Hampir kebanyakan kado yang saya dapet adalah perlengkapan untuk sekolah macam buku tulis dan tempat pensil beserta isinya, tapi kayanya pas buka kado itu hati bahagia dan deg-degan hahaha, penasaran sama apa yang bakal didapet.

Beda jauh sama pengalaman saya dulu, anak-anak di rumah kami setiap ulang tahun selalu udah punya daftar kado yang dipengenin wkwk. Biasanya beli kadonya pun bareng sama mereka. Jadi hampir ga ada unsur kejutannya lagi lah. Untuk urusan berapa besaran maksimalnya sebelum mereka bikin wish list pun mereka paham berapa yang pantes dan terlalu mahal untuk sebuah kado (walo kadang si sulung ngeyel tapi kemudian maklum kalo kado yang dipilihnya kemahalan hehe). Sisi positifnya adalah mereka (hampir) udah pasti suka sama apa yang mereka dapet, karna mereka milih sendiri kadonya kan ya. Dan sampe sekarang pun setiap waktunya buka kado tiba mereka masih tetep excited sama apa yang mereka dapetin (karna kan kadonya walo udah dibeli jauh hari tetep ga boleh dibuka sebelum hari H).

Trus untuk urusan perpestaan, di sini juga cukup simpel. Biasanya pas hari mereka ulang tahun, mereka akan bawa sesuatu yang spesial untuk dibagikan ke temen-temen di kelasnya. Umumnya si berupa (cup)cake, donat, chips, atau permen. Selain traktatie (traktiran istilahnya lah), mereka juga akan ngadain semacam private party gitu. Mereka akan ngundang temen-temen terdekatnya dan kemudian merayakannya bareng-bareng. Ga tau kalo anak-anak lain, tapi kebetulan kedua anak saya (yang kecil belum bisa ngundang-ngundang cin😜) tiap acara pestanya ngundang sekitar 4 atau 5 orang temen mereka, plus 1 orang teman dari yang ga ulang tahun (buat nemenin main – so sweet ya). Mama papa si seneng-seneng aja, selain ga ribet ngurusnya pun lebih irit kalo ga banyak yang diundang kan wkwkwk. Nah biasanya lagi, setelah kirim undangan, temen-temennya si anak bakal nanya mau dikadoin apa. Jadi walopun belum tentu sesuai, mereka bisa kasi hint kira-kira apa yang dipengenin. Kalo dulu banyak yang kasih kado pernak pernik atau mainan, semakin besar anak-anak semakin sering dapet voucher atau kado uang dari temennya. Walo kadonya ga sebanding sama yang dikeluarin (emak perhitungaaan πŸ˜‚) tapi kami pun hepi karna anak-anak hepi bisa melakukan sesuatu yang seru bareng temen-temennya.

Lain anak, lain pula dengan suami. Dia mah setiap ditanya mau kado apa ga pernah kasih jawaban yang bener hahaha. Maksudnya setiap ditanya dia bilang ga perlu apa-apa jadi ga usah kasi kado apa-apa. Kan kita jadi kezel ya. Namanya sama suami masa kita cuekin aja siii. Mau beli kado yang mahal sekarang ga mampu karna ga punya gaji kan ya (dulu jugaπŸ˜‚). Well, karna ga pernah kasih hint apa-apa, akhirnya saya yang harus sedikit kreatif mikir kira-kira kado apa yang pas untuk dikasih ke dia. Bersyukurnya adalah dia pasti seneng sama apa (aja) yang kita kasih (murahan ya sis hahaha – dia bilang yang penting bukan materinya tapi perhatiannya). Dari pertama kali ketemu ada beberapa kado yang pernah saya kasih ke dia. Kalo pas saya liat penampilan dia perlu di-upgrade sedikit (baca: bajunya udah mulai lepek!), jadilah saya beberapa kali ngadoin dia pakaian: mulai dari kaos kaki, celana panjang, ikat pinggang, kemeja, sampai celana dalam. Tapi saya ga berani kasih kado dia sepatu atau jaket. Udah pasti ga bakal dipake deh! Selain orangnya emang ga suka gonta-ganti, dia udah punya itu dua item yang nyaman buat dia (for daily use, THE WHOLE SEASON). Jadi daripada kuciwa, mending saya mingkem aja.

Pernah satu kali saya kadoin dia tas laptop. Itupun karna tas laptop dia yang lama salah satu kancingnya lepas. Sebelnya laptop dia itu segede gaban dan berat kaya batu bata, jadi susah nyari tas yang pas. Yah, mau ngadoin laptop-nya sekalian saya kan ga mampu (lagian belom tentu cucok kan ciiin, sayang euro-nya! πŸ˜…), makanya beliin tas laptop-nya aja cukuplah. Untung muat walo agak ketat itu tas. Kalo ga yang ada saya mewek deh. Untungnya lagi sekarang dia udah ganti laptopnya sama yang agak ringanan, kalo ngga kasian banget si tas wkwk. Lain waktu saya pernah juga kasih dia kado dompet. Lagi-lagi karna saya liat dompetnya udah buluk bener hahaha. Saya waktu itu pesen di Amazon (Jerman, karna di Belanda ga adaaa), tapi karna bayarnya harus pake kartu kredit dengan terpaksa minta kartunya suami (artinya: sama aja boong hahahha, dia bayar kadonya sendiriπŸ˜‚).

Cerita seru lagi masalah perkadoan suami ini adalah pas dua tahun lalu. Jadi dia kan pas lagi ada kerjaan di California. Saya kepengen bikin surprise buat dia dengan cara beli jam tangan via Amazon US. Dia itu alergi stainless steel dan kalo pake leather straps agak bahaya untuk pekerjaan dia makanya dia cuma bisa pake jam tangan titanium. Awalnya saya cari-cari via website, tapi kemudian sebel karna harganya ngehe banget kalo saya beli dari website eropa. Satu-satunya yang saya pikir masih masuk akal (dan kantong) ya itulah, ditawarin sama Amazon amerika. Kebetulan salah satu sahabat saya kan emang tinggal di sana dan pas banget suami lagi bisnis trip jadinya saya pesen ke suami kalo sempet ketemu ato ga dateng ke rumahnya dia (suami pergi ke Santa Barbara sementara sahabat saya itu tinggalnya di West Covina – sekitar 2 jam nyetir kata dia). Lah namanya kunjungannya buat kerja, yang ada suami akhirnya ga sempet mampir doongg. Niat ngasi kejutan akhirnya saya jadi terkejut sendiri hahahaha. Mana jam tangan udah dibeliii. Awalnya saya bilang ke temen buat balikin aja jamnya ke Amazon, tapi emang ya alhamdulillah masih rejeki (jamnya dan juga tentu punya sahabat yang baik) dia bilang nanti dikirim aja ke Belanda. Sayapun hepi-hepi gimanaa gitu. Walaupun nyampenya lebih lama dan akhirnya ga jadi kejutan lagi, tapi saya seneng karna suami seneng sama jamnya.

Btw ngasih kado untuk orang tua juga gampang-gampang susah ya. Karna biar gimanapun juga orang tua cenderung ga butuh sesuatu yang berbau materi. Mereka sebenernya lebih butuh perhatian dan kasih sayang kita dibanding kado. Walopun begitu saya (juga saudara kandung saya) tetep suka kasih sesuatu ke almarhum bapak dan mama kami. Biasanya kami patungan buat beli kado untuk mereka. Bukan barang-barang mahal si, tapi kami berusaha supaya mereka sedikit hepi dan nunjukin kalo kami masih perhatian sama mereka (hiks jadi pengen mewek).

Beberapa kado yang pernah kami kasih ke almarhum bapak yang masih saya inget adalah peralatan memancing lengkap dan kado jam tangan di ulang tahun terakhir almarhum. Kado yang terakhir bahkan belum sempet dipake sama beliau semasa hidupnya (beneran mewek). Almarhum bapak berpulang ke pangkuan-Nya sebulan setelah hari ulang tahun beliau.

Sementara kalo untuk mama biasanya kami suka kasih beliau kado sesuatu yang ada hubungannya sama rumah tangga, macem tempat nyimpen beras, pisau set, mixer, gitu-gitu lah. Untuk tahun lalu karna kurang koordinasi di antara anak-anaknya akhirnya kami ga jadi kasi kado bareng untuk mama. Karna kebetulan emang pengen beliin mama saya jilbab bergo kesukaan beliau, akhirnya saya utek-utek sendiri dan pesen online beberapa jilbab untuk mama dengan harapan jilbabnya bagus dan mama suka. Alhamdulillah begitu sampe barangnya sesuai keinginan dan mama juga suka dengan jilbabnya.

Pengalaman saya ngasi kado ke mama mertua juga lumayan ribet. Selain karna dia emang udah punya (hampir) semuanya, dia juga bukan orang yang boros dan ga suka gonta ganti barang (berbanding terbalik sama sayaπŸ˜‚). Dari sekian tahun saya kenal beliau, beberapa kado yang pernah saya (dan suami) kasih ke mama mertua antara lain syal (batik sutera dari Indonesia – perasaan ga pernah dia pake wkwkwk), coklat biji kopi + kurma medjoul (kesukaan dia), flip cover untuk hp-nya (beliau hepi banget dikasi ini, karna persis apa yang dia butuhin), dan tahun lalu frame beserta foto beliau. Ada satu lagi kado spesial dari kami yang bikin dia hepi, yaitu si kecil fabian. Kenapa? Karna fabian lahir dua hari setelah Oma ulang tahun. Waktu itu memang dokter minta saya buat masuk rumah sakit untuk mulai proses persalinan pada tanggal 17 Agustus. Cuma saya sengaja minta dokter mundurin dan masuk rumah sakit sehari setelah hari ulang tahun Oma karna saya ga mau lewatin ulang tahunnya beliau. Makanya buat dia kelahiran si kecil adalah kado besar yang ga terhingga nilainya πŸ™‚

Kue ulang tahun untuk Oma, spesial bikinan saya dan suami πŸ™‚

Panjang-panjang nulis tentang kado buat orang lain, trus kalo buat saya gimana? Alhamdulillah saya juga masih dikelilingi dengan orang-orang yang kasih perhatian ke saya. Ada beberapa kado yang berkesan buat saya (karna memang punya arti yang dalem dan dari orang-orang yang saya sayang). Trus biasanya pas ulang tahun saya bakalan dapet karya ciptaan anak-anak. Biasanya berbentuk gambar atau prakarya gitu deh. Walo bentuknya kadang ga jelas, tapi saya hepi banget nerimanya. Apalagi biasanya di pagi pas hari ulang tahun mereka bakal dateng ke kamar, trus ngucapin selamat ulang tahun kemudian kasih peluk sama cium untuk mamanya. Gimana ga meleleh cobaaaa.

Kalo suami gimana? Dia mah ga usah ditanya hahahaha. Kalo liat postingan orang-orang yang suka dapet kiriman bunga ato surprise dari pasangannya, saya cukup nangis aja di pojokan kalo ngarep digituin 😭. Emang begitulah nasip punya suami ga romantis hiks. Tapi gapapa si, karna alhamdulillah walo ga romantis saya masih dapet kado yang keren-keren dari dia hahaha. Dulu pertama kali ulang tahun pas saya udah sama dia, karna pas banget saya baru kehilangan hp (yang umurnya baru sebulan) dia pun kasih saya kado hp baru. Pernah juga sekali pas saya ulang tahun dia spesial bikinin kue ulang tahun buat saya. Trus pas ulang tahun sebelum saya lahiran satu setengah tahun yang lalu dia beliin saya kamera. Umm selain itu saya ga gitu inget si kado apalagi yang lainnya hahaha. Duh maap ya suami, bukannya saya ga berbakti, tapi saya emang lupa. Kebanyakan kalo bentuknya barang emang suami ga nunggu hari spesial, tergantung kebutuhan dan permintaan saya aja. Ada satu tapi yang saya selalu dapet dari dia setiap hari ulang tahun saya tiba: ucapan selamat ulang tahun pas bangun tidur plus satu kecupan dari dia :).

Tapi emang bener kata suami dan para orang tua. Ulang tahun (atau perayaan apapun) sebenernya yang paling esensi adalah kebersamaan dan juga perhatian dari orang-orang di sekitar kita (selain kesehatan tentunya). Hari pun akan jadi terasa lebih spesial. Walau mungkin akan terasa lebih spesial lagi kalo kita juga dapet sesuatu yang pas dengan apa yang kita idam-idamkan ya gaaaak :)))

3 thoughts on “Kado dan Ulang Tahun.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s