Kids · personal

Perihal Bahasa.

“Dutch is not so much a language as an ailment of the throat.”
– John Green.

Masalah bahasa ini sebenernya udah saya perkirakan akan jadi salah satu tantangan buat saya begitu memutuskan untuk nikah sama orang Belanda dan kemudian pindah ke sini. Dulu pas kuliah si saya aman-aman aja, wong kelas yang saya ambil adalah kelas internasional, otomatis bahasa yang dipake juga bahasa Inggris. Bahkan mahasiswa Belandanya pun wajib pake bahasa Inggris kalo pas di kelas. Beberapa kolega, kerabat serta kenalan saya banyak yang ngira karna saya kuliah di Belanda so pasti pulang-pulang jago bahasa belanda juga. Begitu balik ya saya tetep bego bahasa Belandanya kali hahaha. Dulu selama di sini entahlah saya ngerasa bahasa Belanda ga gitu dibutuhin. Well, oke saya bisa beberapa kata (dan ngerti sedikit banyak) karna saya sempet ikut kelas bahasa Belanda selama satu semester. Tapi begitu semester selesai saya lupa cin, secara saya juga ga gitu banyak ngobrol pake bahasa Belanda (iya, i’m that person who likes to mingle with fellow Indonesian – though I also have some other foreigners including Dutch as my friends as well ☺). Otak saya keburu sibuk mikirin tesis dan ngejar deadline kuliah wkwk. Menurut saya waktu itu cukuplah saya lancarkan bahasa Inggris saya aja, secara temen-temen saya yang lain pun ngomong bahasa Inggrisnya pada lancar. Ribet kalo harus mikir bahasa lain lagi ah! Nyesel pun dateng belakangan yeees. Begitu pulang sempet terlintas kenapa dulu ga lancarin juga bahasa Belandanya siii. Untung ada temen saya di kantor yang bosen di kantor trus pengen ambil kursus bahasa trus ngajak saya buat kursus bareng (thank you Bella :)). Sempet kepikiran mau ambil kursus bahasa Perancis, tapi karna lokasi dan waktu akhirnya kami pun terjerembab ke dalam bahasa “tengkhorokhan” (tenggorokan pake lafal bahasa BelandaπŸ˜‚). We took the class merely just for fun. Ga ada pikiran bakal kawin sama bule Belanda (pas waktu itu pas break juga sama si mantan yang orang Belgia), juga ga ada pikiran buat lanjut kuliah lagi di sini. Blas kita mikir, yang penting kita punya ilmu baru. Ndilalah ga lama selesai kursus basis, kok saya ketemu si suami dan kemudian berjodoh, kemudian wajib ikut dan harus lulus inburgeringexamen sebelum bisa apply izin tinggal di sini. Ini yang namanya takdir kayanya ya. Bener-bener ga nyangka kalo apa yang saya tanem sedikit banyak tertuai hasilnya (tsahhh). Walo tetep stres ga terkira, alhamdulillah ujian saya lewati dengan sukses, kemudian saya boleh dateng ke sini dan menjemput si kartu ijin tinggal di gemeente tempat saya tinggal sekarang.

Begitu pindah pasti mikir udah aman dong. Saya pikir mungkin dengan bekal bahasa Inggris saya bisa survive lah (walau tentu sambil sedikit-sedikit belajar bahasa Belanda juga). Kenyataannya ngga bisa begitu cin. Saya kan TETEP belum bisa bahasa Belanda ya (secara inburgeringexamen banyakan hafalan), sementara ibu mertua dan anak-anak saya waktu itu cuma bisa ngomong bahasa Belanda zz. Anak-anak sebenernya dulu pas kecil sempet lancar bahasa Indonesia, cuma setelah mamanya wafat mereka jadi ga punya counterpart untuk ngomong lagi dan kebetulan banget pas waktu itu adalah pas mereka baru mulai belajar bener-bener bahasa Belanda. Makanya pas ketemu saya pertama kali pun mereka udah ga bisa ngomong bahasa Indonesia lagi (walau masih mengerti sedikit-sedikit). Jadilah saya yang harus catch up mereka. Ga bakal kekejar kalo saya ga belajar cepat, yang ada komunikasi di rumah bakalan susah. Untungnya bahasa Belanda anak-anak juga masih level awal alias masih banyak salahnya juga (lah mereka waktu itu masih umur 4 sama 5 tahun πŸ˜‚), makanya saya berani-beraniin aja ngomong asal nyeblak wkwkwk. Sebodo deh salah-salah, yang penting mereka ngerti (walo mereka banyak bengongnya karna ga ngerti hahhaha). Kalo udah ga dapet titik temu biasanya kita berdua (saya dan anak-anak) cuma kasih ekspresi ato bilang “nevermind” ato ya udahlah let it go aja wkwkwk. Sama mama mertua juga begitu. Kalo ga ngerti ya udah lupakan saja, ato ga pake bahasa isyarat bergerak trus tunjuk sana sini haha.

Saya kurang tau kenapa, tapi (alhamdulillah) sampe sekarang saya ga dapet surat dari gemeente maupun DUO yang menyebutkan kalo saya di sini harus belajar bahasa Belanda lagi dan lulus ujian (minimal inburgeringexamen lagi dengan tingkatan yang lebih tinggi) di sini. Entah mungkin karna nilai inburgeringexamen saya pas di jakarta sudah mencukupi, atau karna saya dianggap sudah lama tinggal di sini (saya masih menggunakan nomor identitas kependudukan atau BSN yang sama dengan sewaktu kuliah dulu. Jadi BSN saya itu kaya mati suri, karna mereka menganggap kalo keberadaan saya tidak diketahui sampe pas 2014 balik ke sini dan di”hidup”kan lagi :)). Semoga aja gapapa si. Kalo dihitung soalnya batas waktu yang harus saya penuhi udah kadaluarsa soalnya.

Walaupun saya ga dapet surat bukan berarti saya ongkang-ongkang kaki juga tapinya. Memang saya rencana pengen ambil examen untuk bahasa Belanda di sini (walau untuk tingkatannya saya masih ragu). Makanya dua tahun lalu sebelum si kecil hadir saya juga sempet ikut kursus bahasa Belanda di sini. Ga begitu lama si, sekitar 3-4 bulan, tapi kursus yang saya ambil lumayan banget bantu saya jadi lebih mengerti bahasa Belanda. Dulu pas kursus di Jakarta sebenernya saya juga udah dapet beberapa ilmu-ilmunya, cuma karna banyakan becandanya jadi banyak juga yang ternyata kelewat sama saya. Makanya dengan kursus yang di Belanda sini pikiran saya jadi bisa lebih nangkep juga apa yang dijelaskan sama si dosennya. Rencananya si saya mau ambil kursus bahasa Belanda lagi setelah saya rela si kecil udah bisa ditinggal dengan Omanya (atau dititipkan di Day Care/Kinderopvang). Saya pengen mulai nyari kerja lagi, dan kalo saya mau kerja yang decent, mau ga mau saya harus membekali diri saya dengan skill (bahasa Belanda) ini. Satu lagi, beruntung karna saya “terpaksa” harus ngomong bahasa Belanda, alhamdulillah kalo denger komentar orang-orang sekitar (Oma, kerabat dan famili, para orang tua temennya anak-anak, juga temen-temennya Oma (saya GA PUNYA temen orang Belanda yang deket di sini hihi)) mereka bilang kalo saya bisa ngomong bahasa Belanda dengan baik dan jelas (hihiyyyyyy). Senengnyaa dapet reaksi positif kaya gitu. Cuma jeleknya adalah semenjak saya sering menggunakan bahasa Belanda, saya ngerasa kalo bahasa Inggris saya makin ancur ahahaha. Sedih banget rasanya, karna dulu juga sebenernya ya ga bagus-bagus amat juga wkwkwk. Emang si, kalo pas lagi ngebahas sesuatu sama suami trus mentok ato ga ngerti apa yang dia jelasin, saya langsung minta dia switch ke bahasa Inggris aja. Selain itu saya juga coba akalin, supaya bahasa Inggris tetep nempel di otak kadang saya nulis postingan di sini dalam bahasa Inggris. Makanya maapin ya temen-temen kalo postingan bahasa Inggrisnya kadang acak-adut juga hahaha.

Trus gimana sekarang dengan anak-anak?

Dua anak saya yang dulunya pernah bisa bahasa Indonesia sekarang sama sekali udah ga bisa ngomong bahasa Indonesia. Ada si beberapa kata yang masih mereka inget, tapi ini pun harus dipancing dulu baru ngeh artinya apa. Sempet di awal-awal pas saya baru pindah ke sini kita setiap weekend belajar bahasa Indonesia. Tapi ya itu, karna mereka juga mulai sibuk dengan bahasa Belanda, akhirnya saya putuskan untuk stop sementara belajar bahasa Indonesianya. Pelajaran bahasa Belanda yang mereka dapet di sekolah cukup intensif menurut saya. Saya kalo ngomong bahasa Belanda suka dikoreksi sama mereka sekarang hahaha. Buat saya dapet koreksi dari anak-anak ga masalah. Bahkan kadang saya suka tanya sama mereka hehe. Simbiosis mutualisme!

Selain bahasa Belanda, sekarang di sekolah mereka juga mulai sibuk dengan pelajaran bahasa Inggris yang sudah mulai sejak mereka duduk di grup 5 (setara dengan kelas 3 SD). Ini juga yang menjadi salah satu alasan saya untuk sementara biar mereka fokus dulu ke dua bahasa ini. Lagian kalo mereka bahasa Inggris kemungkinan besar mereka juga akan bisa komunikasi dengan keluarga di Jakarta ya.

Sebenernya si saya yakin mereka mampu buat belajar kesemuanya, cuma saya kan bukan emak ambisius makanya saya ga gitu dorong banget kalo memang bukan satu keharusan (apa sebenernya males ya? wakakaka). Alesan saya? Karna sebagian besar waktu dan hidup mereka (hampir pasti) akan dihabiskan di Belanda. Okelah mereka mungkin akan liburan atau berkunjung ke kerabat dan famili di Indonesia, tapi saya pikir yang namanya anak-anak kalo emang mau komunikasi pasti akan nemuin jalan deh. Salah satu caranya? Google translet dong ah wkwkwk. Walo terjemahannya ga akurat tapi setidaknya si translet ini lumayan ngebantu kok.

Saya juga banyak nerima pertanyaan dari temen atau kerabat perihal bahasa yang dipake sama saya dan keluarga. Sebenernya kalo cuma nanya sebatas nanya tanpa menekankan ke satu hal si saya fine-fine aja. Saya juga bukan tipe orang yang gampang irritant sama pertanyaan kepo kok. Karna saya juga jawabnya kadang sekenanya aja hahaha (males juga ngeladenin pertanyaan yang sifatnya personal kan). Cuma saya kadang suka kesel kalo ada orang yang ngomongnya kaya ngajarin gitu. “Anak-anak harus bisa bahasa Indonesia Nis, karna kan mereka setengah Indonesia.”, begitu contohnya kira-kira. Apalagi pas anak saya yang ketiga lahir. Wuih, tekanan makin gencar dong ya. Ayoo, ajarin si kecil bahasa Indonesia biar nanti kalo mudik bisa ngobrol sama nenek sama tante dan om. Lucunya, tekanan dateng bukan dari keluarga inti saya hehe. Tapi ya itu, saya mah ga ambil pusing. Kasih senyum aja trus bilang “Iya dong pastinya” πŸ˜€ Eh, tapi menurut saya lebih lucu lagi dengan fenomena yang ada di Indonesia. Bisa dibilang masih wajarlah ya kalo anak saya ga bisa bahasa Indonesia karna mereka memang ga hidup dan tinggal di Indonesia. Yang bikin bingung itu anak-anak Indonesia yang hidup dan tinggal di kota-kota besar di Indonesia. Dari yang saya tau, makin ke sini semakin banyak anak-anak Indonesia (bahkan yang masih piyik banget) mulai lebih memilih untuk ngomong dalam bahasa Inggris dalam percakapan sehari-harinya. Boleh disurvei kali ya, berapa banyak anak-anak dan remaja di Indonesia yang ngerti bahasa Indonesia dengan baik dan benar. Trus yang bikin saya agak kurang suka, sekarang malah mereka make istilah bahasa Inggris dan menggabungkannya ke dalam istilah bahasa Indonesia (kids jaman NOW – oh no, tepok jidat ajalah saya) atau dengan sengaja pake ejaan bahasa Inggris atau ejaan yang suka ditemuin dalam bahasa orang-orang Skandinavia ke dalam bahasa Indonesia (ebook (maksudnya ibuk), tercyduk (terciduk), lyfe (life) atau mylk (milk alias susu)). Bener-bener deh, kayanya orang Indonesia udah kebanyakan micin makanya jadi demen segala sesuatu yang hiperbolis (kemudian diseruduk berjamaah – ampuuuuuuun!)

Anyway, saya sendiri mencoba untuk ga gitu ngoyo untuk urusan per-bahasaan ini. Bukannya apa-apa, menurut saya masih banyak urusan lain yang lebih penting untuk dipikirkan. Anak saya sekarang (termasuk si kecil) menggunakan bahasa Belanda dalam kehidupan sehari-harinya. Saya juga kadang berbicara dengan si kecil dalam bahasa Indonesia. Apakah si kecil mengerti? mungkin, karna kalo saya liat dia pun bereaksi kalo saya ngomong sesuatu dalam bahasa Indonesia. Cuma saya perhatiin kalo saya (atau papa dan kakak-kakaknya) berbicara dalam bahasa Belanda, dia bereaksi lebih cepat atau lebih tanggap. Apakah saya kecewa? Duh ngga lah. Buat saya apapun itu yang paling penting adalah si anak bisa tumbuh dan berkembang dengan baik (juga cerdas emosional dan intelektual). Nanti pada saatnya insya allah saya akan coba ajarkan si kecil juga kakak-kakaknya (dan bapaknya) untuk ngomong bahasa Indonesia.

Buat yang lagi berjuang dan belajar bahasa lain selain bahasa ibu kalian, semangat ya, kamu pasti bisa! There’s no such thing as wasting your time in learning (new) things. And don’t forget, kalo udah mepet biasanya kemampuan kita bakal jadi berlipat ganda kok wkwk, the power of kepaksa!

“Economics is like the Dutch language – I’m told it makes sense, but I have my doubts.”

– John Oliver

7 thoughts on “Perihal Bahasa.

  1. Semangat Anis belajar bahasa Belanda ke tingkat yang lebih tinggi! Aku justru mau belajar bahasa Inggris lagi πŸ˜… karena semakin acakadut ini (dari yang dulu biasa2 saja). Aku dulu rajin ngobrol sama suami pake bahasa Belanda, demi lulus ujian. Setelah lulus jadi kendor trus ngobrolnya campur2. Apa yg nyantol aja di kepala. Tapi kalo keluar rumah ttp pake bahasa Belanda. Sok tegar, padahal puyeng πŸ˜…

    Like

  2. Belajar bahasa asyik tapi harus satu satu kalau tdk mau belibet. Aku sudah merasakan belajar 4 bahasa semakin usia bertambah daya serap makin berkurang tapi biasanya di kelas semangat belajar yg sudah dewasa lebih stabil sementara yg muda berguguran…semoga berhasil πŸ˜€

    Like

  3. Semangattt Nis.. gua disini yah ngomongnya Inggris, kalau chatting ma temen2 di Jakarta pake bahasa indonesia, telp nyokap ngobrol pake bahasa hokkien campur indonesia. Yg sudah gak pernah kepake tuh bahasa mandarin. Pdhl kalau lagi ngider2 gitu, sering lho denger org2 chinese ngomong mandarin. Nguping aja gua mah, sembari mereka reka mereka lagi ngomong apa hahaha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s