Menu Andalan di Rumah.

“Food tastes better when you eat it with your family.”

Anak-anak saya itu bisa dibilang termasuk yang gampang-gampang susah makannya. Beruntung walaupun lahir di Belanda lidah mereka cukup biasa dengan masakan dengan bumbu yang lumayan kuat. Semakin besar mereka pun makin tahan dengan pedas. Kalo suami si jangan ditanya hehe. Bahkan dia lebih tahan pedes daripada saya loh. Masakan favoritnya suami? tumis kangkung dan tempe goreng (tepung) sist hahaha.

Walaupun berani nyoba sesuatu yang baru, ada beberapa masakan yang sering jadi menu makan malam kami (pagi dan siang hampir selalu roti yang jadi menu kami). Kalo saya bikin masakan ini hampir bisa dipastikan anak-anak akan lahap makannya. Kalo liat anak dan suami makan lahap kan kitanya jadi hepi ya gak hehe. Berasa ga sia-sia gituu masakinnya. Biasanya setiap kali makan pasti akan ditemenin sama sayuran, entah itu simple salad (ketimun, daun selada, tomat dan paprika) atau sauteed veggies (brokoli, wortel, champignon, buncis dan bawang bombay). Anak-anak juga hobi makan bakwan haha. Si bakwan menjadi salah satu trik supaya anak kami yang pertama makan sayur selain brokoli, ketimun dan daun selada.

Nasi Goreng.

Anak-anak seneng banget kalo saya bikin nasi goreng. Biasanya saya bikin nasi goreng kalo kebetulan ada sisa nasi (walau sering juga khusus masak nasi untuk bikin nasi goreng). Bumbunya gampang dan semuanya cukup diiris aja. Selain kadang saya masukkan potongan wortel, saya juga suka masukkan potongan sosis atau salami. Trik utamanya adalah penggunaan mentega yang bikin si nasi goreng jadi lebih gurih. Biasanya kami makan si nasi goreng bareng dengan bakwan goreng. Cocok lah ini! 😁

dsc_17411415929717.jpg

kalo nasi goreng ini bumbunya pake sisa sambal di rumah hahaha :))

Soto Ayam dan Soto Betawi.

Kalo untuk kedua soto ini anak-anak paling suka sama kuahnya. Beberapa tahun lalu mana mau mereka makan soto (mulut mereka masih cukup standar dan ga mau banget nyoba sesuatu yang baru), tapi saya bersyukur semakin ke sini mereka pun jadi semakin terbiasa dan bilang kalo soto itu enak hehe. Kalo buat saya dan suami isi si soto kan lengkap ya, kalo buat anak-anak biasanya saya cuma masukin daging dan irisan kol (untuk soto ayam) atau kentang (untuk soto betawi).

Sate Ayam.

Bikin sate ayam versi saya gampang aja bumbunya hihi. Setelah dipotong kecil-kecil, biasanya saya marinade si daging dengan bumbu kacang khusus untuk sate yang siap pakai (merek belanda yang paling lumayan rasanya untuk bumbu sate adalah wijko) dicampur dengan sedikit minyak zaitun, kecap manis, garam dan perasan jeruk nipis/lemon. Setelah itu tusuk-tusuk trus masukin oven deh. Biasanya saya mulai di posisi biasa kemudian setelah agak kering saya ganti ke posisi grill. Panggang sampe si daging matang agak kecoklatan, abis itu santap deh.

Ikan Salmon.

Satu kali pas kami lagi pergi ke IKEA, saya iseng beli saus instan campuran lemon dan dill (citroen en dill) untuk dipasangkan dengan ikan salmon. Cara memasaknya sendiri juga tertulis di bungkusnya. Gampangnya hampir kebangetan sebenernya hahaha. Cukup beli ikan salmon filet yang sudah dipotong per porsi (dengan atau tanpa kulit), letakkan di dalam wadah tahan panas, kemudian tuang si saus ke atas si ikan, sebisa mungkin seluruh ikan terlumuri saus. Biasanya sebelum saus dituang saya suka taburi si ikan dengan garam dan bubuk lada hitam. Setelah itu diamkan si ikan yang sudah berlumuran saus selama kurang lebih setengah jam (kalo mepet juga gapapa sebenernya tanpa didiamkan dan langsung dimasak). Panaskan oven 180oC, masukkan ikan ke dalam oven, masak selama 20-25 menit, kemudian keluarkan dari oven (ini penting supaya si ikan ga overcooked. Abis itu disantap deh si ikan. Anak-anak kalo udah tau saya bakal masak ini langsung excited banget dan mereka hampir pasti akan minta lebih dari porsi biasa mereka 😀 Makanya sekarang kami pun siap saus ini selalu di rumah.

dsc_00381111194072.jpg

ikan salmon ini saya pan seared pake minyak zaitun, sementara sausnya adalah lemon butter dan dill. Setelah ketemu saus siap pakai dari IKEA saya udah lama ga bikin ini lagi :))

Steak dan Pasta.

Masak steak dan pasta versi saya ga ribet bikinnya hahaha. Selain saya suka pake saus pasta siap pakai (versi yang fresh tapi), si steak pun ga aneh-aneh marinade-nya: cukup ditaburi garam, lada hitam dan minyak zaitun aja (kalo kebetulan lagi inget kadang suka saya olesin rosemary sedikit buat aroma). Abis itu si steak dipanggang di grilled pan sampe tingkat kematangan sesuai keinginan (sambil masak si pasta di api lain). Semua beres tinggal hap sampe ludes deh haha.

dsc_4646114790850.jpg

bagian dari sapi yang paling sering kami konsumsi adalah entrecote/sirloin dan round (kogelbiefstuk).

Spaghetti Bolognaise/Meatball.

Kalo dulu saya masih rajin bikin saus tomatnya sendiri, makin ke sini saya jadi makin males dan lebih sering pake basis saus pasta siap pakai wkwkwk. Tapi si saus ini biasanya saya sesuaikan rasanya dengan menambah sedikit garam atau gula. Kalo lagi pengen saus bolognaise, biasanya saya masak daging cincangnya dulu (dicampur garam, gula pasir, sedikit penyedap dan pala bubuk) kemudian dicampur dengan basis saus tomat yang siap pakai. Kalo lagi sedikit rajin, saya akan bikin si bola-bola daging sebagai temen makan pastanya hehe.

dsc_00411372120651.jpg

Semur Daging (dan Kentang).

Semur daging akhir-akhir ini juga menjadi salah satu masakan favoritnya anak-anak. Cuma memang kalo mau si daging sampe empuk banget saya harus masak agak lebih awal (atau pake panci tekan/pressure cooker). Biasanya saya suka campur kentang juga ke dalam si semur. Bumbunya bisa dibilang gampang-gampang susah. Gampang karna semua tinggal diblender trus ditumis sampe harum. Susahnya karna lumayan banyak campurannya. Kalo mau tau resep semur daging versi saya, bumbu-bumbunya adalah bawang merah, bawang putih, kemiri, jahe, sedikit ketumbar, sedikit bubuk lada hitam, sejumput bubuk pala, sejumput bubuk cengkeh, dan cabe merah 1 buah dibuang bijinya. Jangan lupa kecap manis (cap bango andalan saya hehe) dan garam tentunya. Setelah bumbu ditumis hingga harum dan matang, langsung masukkan potongan daging ke dalam bumbu, tuang kecap manis ke dalam wajan kemudian aduk rata. Tambahkan air secukupnya, masak dengan api kecil hingga daging empuk dan kuah mengental. Kalo mau pake kentang, biasanya saya suka goreng terlebih dahulu, kemudian sesaat sebelum api dimatikan masukkan kentang ke dalam semur. Biasanya kami makan semur dengan nasi putih hangat dan sayuran yang sudah direbus/dikukus.

Sayur Kembang Kol.

Sayur kembang kol ini adalah salah satu sayur favorit saya dan almarhum bapak saya. Biasanya makannya bareng ayam goreng ato sambel goreng teri. Duh sedap banget deh. Suatu kali saya dan suami mempersilakan anak-anak untuk nyoba. Saya sendiri pesimis mereka bakal suka, tapi ternyata pada suka dongg. Saya jadi hepi karna nambah lagi repertoir masakan kami wkwkwk. Buat yang mau nyoba masak sayur kembang kol ini gampang kok masaknya. Semua bumbu cukup diiris (bawang merah 1 pc, bawang putih 1-2 pcs, cabe merah (tanpa biji kalo ga mau pedes) 1-2 pcs, kemudian batang sereh 1-2 pcs. Kadang saya tambahkan daun salam selembar, tapi di skip pun ga apa apa. Sebagai bahan campuran boleh ditambah tahu yang sudah dipotong dadu dan digoreng, dan kentang yang juga sudah dipotong dadu dan digoreng. Semua bumbu ditumis sampe harum, trus masukin si kembang kol, tambah garam dan gula sedikit, kemudian tuang + 250ml santan, masukin campuran sayur lainnya, trus masak sampe kembang kol empuk. Setelah empuk si sayur siap disantap deh 😊.

Chicken Schnitzel.

Bikin chicken schitzel sebenernya gampang-gampang ribet. Paling bete itu pas proses coating-nya plus udahannya (piring kotor bekas coating plus minyaknya itu loh!). Selebihnya si ga gitu susah ya. Setelah si ayam filet dipukul-pukul sampe gepeng, taburkan garam dan lada di dua sisi. Kalo ga suka amis boleh juga dilumuri jeruk nipis/jeruk lemon sedikit. Setelah itu diamkan selama kurang lebih satu jam. Untuk lapisan luarnya, biasanya saya pake tepung panir/roti. Lapisan pertama saya pake tepung terigu yang sudah diberi garam dan lada sedikit. Kemudian si ayam dicelupkan ke kocokan telur yang sudah dicampur dengan susu cair sedikit, kemudian potongan ayamnya digulingkan ke tepung panir/roti yang sebelumnya sudah dicampur dengan sedikit parutan keju parmesan, garam, gula pasir, lada dan oregano. Kalo ga pede dengan sekali coating, boleh sekali lagi dicelup ke dalam kocokan telur dan kemudian digulingkan lagi di tepung panir. Setelah itu goreng sampe kecoklatan deh. Hasilnya (hampir) pasti bikin anak-anak (dan bapaknya) hepi hehe.

Martabak Telor.

Nah kalo untuk yang ini agak ribet prosesnya. Tapi karna saya suka martabak, makanya buat saya sesekali bikin ini ga masalah. Walau jauh dari martabak telor abang-abang, tapi untuk urusan rasa alhamdulillah lumayan lah hehe. Dulu awalnya karna saya mau ngakalin anak saya yang pertama yang ga suka wortel sama sekali. Makanya biasanya adonan martabak telornya saya campur dengan wortel yang dipotong kecil-kecil. Selain wortel, campuran lain yang saya masukkan ke dalam adonan martabak ini adalah daun bawang yang sudah dipotong-potong, daging cincang campur bawang bombay yang sudah dimasak sebelumnya, telur orak-arik yang sudah dimasak setengah matang, dan dua atau tiga butir telur mentah. Kemudian adonan ini dikocok sampe tercampur rata. Untuk bumbunya saya cuma tambahkan garam, gula pasir dan lada hitam (juga sedikit penyedap/maggi block kalo pas lagi inget wkwk). Untuk kulitnya saya cukup pake kulit pangsit/spring roll siap pakai (frozen). Karena saya ga pake kulit yang selebar tampah kaya tukang martabak, alhasil saya harus melipat si martabak satu persatu. Kenapa saya bilang ribet ya inilah. Tapi kalo dikerjain si ya selesai juga. Apalagi kalo pas liat yang makan pada semangat, worth it deh prakarya melipat ini jadinya.

This slideshow requires JavaScript.

Mungkin ada masakan lain yang terlupa sama saya, tapi kalo saya masak masakan di atas ini hampir ga pernah mengecewakan lah hasilnya.

Masakan-masakan di atas ada di meja makan kami kalo pas saya lagi rajin ato ada waktu buat masak. Kalo pas lagi males ato ga sempet masak ya kami makan di luar aja haha, ato ga pesen online via thuisbezorg wkwkwk.

Advertisements

17 thoughts on “Menu Andalan di Rumah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s