holiday · indonesia · Kids · personal · travel

Mudik Lebaran 2018: Cerita di Perjalanan.

Setelah empat tahun berturut-turut merasakan “indah”nya idul fitri di tempat rantau, alhamdulillah untuk tahun ini saya dikasih kesempatan untuk merayakan idul fitri bersama mama dan keluarga di Indonesia.

Bisa dibilang mendadak mudik sih, karna memang rencana awal adalah pulang sekeluarga ke Indonesia di bulan Juli. Bermula dari saya yang suka iseng cek ombak (🀣) dan mengaktifkan notifikasi untuk tracking harga tiket pesawat Amsterdam-Jakarta di internet. Satu waktu saya lihat ada notifikasi kalo harga tiket pesawat untuk rute tersebut ada yang ga sampe €300-an untuk pulang pergi donggg, dari Singapore Airlines pula! Saya langsung sumringah tapi deg-degan mau ngomong sama suami hahahaha, secara kan berarti kita harus ubah rencana lagi (macam tahun lalu dan tahun sebelumnya). Dasar saya impulsif banget ya! Beruntung setelah saya kasih berbagai macam pertimbangan, suami pun mengizinkan saya untuk mudik pas lebaran idul fitri aja hehe. Tentu berdua dengan si kecil ya.

Setelah mengantongi izin suami, saya pun mulai serius nyari tiketnya. Beruntung harga tiket dengan jadwal yang paling memungkinkan harganya masih di kisaran €400-an aja. Lumayan amazed sebenernya, mengingat Singapore Airlines (SQ) udah terkenal dengan harganya yang biasanya lebih mahal dari maskapai lain. Semula saya mau beli seat buat si kecil, cuma karna dia belum 2 tahun saya harus kontak ke layanan customer service setempat untuk mengubah infant seat alias bassinet menjadi child seat. Setelah beberapa kali korespondensi (yang lumayan bikin saya kesel dan bete), akhirnya saya putusin untuk tetep pake infant ticket i.e. menggunakan bassinet aja. Alhamduliah ternyata keputusan ini menjadi blessing in disguise buat saya. Di barisan tempat kami duduk ini, di setiap flight yang kami ambil bangku di sebelahnya kosong dong. SEMUA FLIGHT loh (total 4 kali pesawat). Malah pas pulang sebaris pol ga ada orangnya haha. Tapi pas flight Singapura-Amsterdam satu penumpang yang duduk di baris belakang kami pindah ke depan. Kayanya si alesan utama kenapa seat ini kosong karna ada charge tambahan (lumayan mahal ini) kalo penumpang mau duduk di barisan depan ini (kecuali penumpang dengan infant yang memang harus duduk di depan karna bassinet).

Jadi saya mau kasih tips buat yang mau traveling dengan bayi menggunakan SQ. Pilih row/baris tengah deh, jangan baris pinggir kanan atau kiri (untuk seri A350 kalo ga 41D atau 41F, buat seri A330-300 pilih 31D), karna selain space lebih luas, kemungkinan besar orang ga mau bayar ekstra trus duduk deket-deket bayi; makanya seat yang tengah pun biasanya akan kosong hehe.

Satu tips lagi, kalo memang kebetulan cuma bisa pergi berdua dengan si bayi (alias ga ada yang bisa nemenin), jangan ragu untuk minta bantuan atau asistensi ke maskapai. Kebetulan banget pas saya perlu kejelasan mengenai meal untuk si kecil selama di pesawat, pihak maskapai (customer service) noticed kalo saya pergi cuma berdua dengan bayi dan mereka kemudian nawarin apa saya perlu bantuan sewaktu transit dan sampai di tempat tujuan. Saya ditawarin begitu ya oke aja dong. Lumayan banget terutama pas transit di Singapura, karna jarak antara gate arrival sampe dengan gate untuk flight berikutnya lumayan jauh.

Salah satu nilai minus dari SQ adalah jadwal terbangnya yang berangkat di pagi/siang hari dari Schiphol. Awalnya saya pikir ga akan masalah buat anak saya. Tapi ternyata tetooot dong. Si kecil selama di pesawat hampir on terus alias ga ngantuk (karna memang bukan waktunya dia tidur kan). Begitu sampai Singapura untuk transit, dia pun udah mulai mabok alias ngantuk. Main pun udah sempoyongan dan maunya digendong aja (sama mamanya). Alhasil mulai dari sebelum boarding di Singapura sampai mendarat di Jakarta saya harus gendong si kecil. Oh sama satu lagi pengalaman yang kurang ngenakin, saya agak kesel sama ground officers di Schiphol. Mereka bisa dibilang kurang kooperatif dan kaku. Mereka juga yang bikin saya buggyless selama transit di Singapura (karna buggy-nya anak saya dikirim direct ke Jakarta zz).

Jadwal pesawat sampe di Jakarta adalah pagi hari dan karena saya sampe sehari sebelum lebaran, berbahagialah saya karna ga ketemu macet hihihi. Waktu tempuh ke rumah mama pun kurang lebih cuma satu jam aja. Selama mudik pun saya lumayan beruntung karna waktu cuti bersama yang panjang dan masa liburan anak-anak sekolah jadi jalanan masih relatif bebas macet hehe.

Sesaat sebelum turbulence dan saya harus mengangkat si kecil dari bassinet.

Kalo waktu berangkat banyak drama, alhamdulillah pas kembali ke Belanda perjalanan kami cukup lancar. Anak saya hampir sepanjang perjalanan tidur (karna kebetulan jadwal terbangnya di malam hari juga). Walau bassinet udah kekecilan buat dia, tapi masih lumayan lah untuk dia tidur (dan lengan saya istirahat 🀣). Fyi, ukuran bassinet dari SQ panjangnya sekitar 77 cm dan maksimal berat si infant adalah 14 kg. Beberapa kali sempat harus diangkat dari bassinet karna turbulence, selain main atau makan (ngemil) bareng saya, selebihnya si kecil tidur dengan suksesnya. Saya pun juga sempat tidur (walau dengan posisi yang kurang nyaman). Perjalanan pulang kami ternyata juga lebih cepat setengah jam dari jadwal. Saya jadinya keluar lebih cepat dibanding suami dan anak-anak yang sempet kena macet juga di jalan haha.

Bahkan dengan lampu menyala anak ini tetep pules dong 😁
He wants to do everything by himself, including fasting the seatbelt.

All in all, saya cuma mo bilang kalo mudik berdua dengan anak usia satu setengah-dua tahun kaya yang saya lakukan kemarin jauh lebih banyak tantangannya dibanding sewaktu si kecil masih bayi tahun lalu. Selain karna pas bayi juga gampang untuk urusan perbekalan (ASI masih jadi asupan utama), juga karna keinginan si anak untuk eksplorasi dan beraktivitas selama di pesawat juga masih belum sekuat umur sekarang. Kalo tahun lalu saya kuat-kuat aja gendong si kecil, sekarang dengan berat 12kg saya encok sis kalo kelamaan gendongπŸ˜‚. Oh well, alhamdulillah tantangan demi tantangan itu terlewati dengan baik (walo juga melelahkan haha) sehingga saya bisa lebaran bersama mama dan keluarga besar di Jakarta. Its worth to be done every year as long you still have your parent(s), family and friends to meet after the long journey.

13 thoughts on “Mudik Lebaran 2018: Cerita di Perjalanan.

  1. duh kebayang repotnya berangkat sendiri bawa anak usia segitu, sewaktu kejakarta kemaren anak saya usia setahun lebih dan saya udah parno dluan takut bNyak drama dgn si anak pdhal berangkat udah bawa suami plus bawa mama juga buat jaga2 takut anaknya rewel jadi bisa gantian gendong,hehe emak lebay banget

    Like

    1. Hahaha iya mbaa, untuk mudik kali ini aku agak kewalahan pas berangkat, karna dari pengalaman tahun lalu baik-baik aja jadi pede kan. Gataunya pergi sama anak umur segini jauh lebih berat daripada pas bawa bayi wkwkwk, alhamdulillahnya pas pulang aman jd mamanya pun bisa enjoy😁

      Like

  2. mudik berdua sama anak kecil
    hebatttttt
    istri saya mah gak berani
    ya saya juga gak ngijinin juga sik
    hehehe

    Like

    1. Demi mudik maas haha, alhamdulillah dikasi kekuatan sama Allah, dan tentunya ijin dari suami (dia ngerti kalo istrinya mau kumpul bareng mamanya selagi ada umur dan kesempatan :))

      Like

  3. Memang senang banget yah kalau kumpul2 keluarga apalagi di hari yang fitri.. btw, kok gua yang sesek nafas yah liat Fabian tidurnya mepet bener di bassinet? πŸ˜‚

    Like

    1. Bangett Inly, walo mungkin lebih capek tapi senenggg πŸ™‚

      Wakakakaa iyaa In, bassinetnya emang udh ga muat sbnrnya cuma karna masih masuk limit berat badannya gw maksa pake itu, kesempatan terakhir kan taun depan harus di seat πŸ˜‚

      Like

  4. senangnya mudik kalau dapet tiket ramah di kantong yah Nis, bahagianya double2. Tahun ini kita bakal mudik pas Agustus, karena ada acara kawinan yang harus didatengin, biasanya kagak pernah, nyesek tiket di sekitaran 1000€ per org dari Brussels ke Jakarta dan ga ada tanda2 turun lagi huhuhu

    ah ya bener juga kalian nyampe Jakarta pas udah musim libur ya, konon jalanan sepi banget kan tuh di Jakarta πŸ™‚ bawa pulang banyak bekal gak dari Indonesia? hahaha

    Like

    1. Hahaha bener banget mba Fe, sakit hati rasanya ya kalo harus bayar tiket yg ga masuk akal harganya.

      Kayanya kalo kembali ke sini ga sampe maksimal berat kopernya rugii mba Fe, sampe jambu kristal aja aku bawa kemarin hahahahah

      Like

      1. Jambu klutuk (jambu batu/jambu bangkok) mba Fee tapi gada bijinya 😁 besok mudik wajib coba, banyak di supermarket kok! yang ga lembek lebih endes 🀣

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s