indonesia · Kuliner · personal · travel

Mudik Lebaran 2018: Rumah Mama, seputar Tangsel dan Jakarta.

Kami tiba di Jakarta persis sehari sebelum lebaran. Agak gambling juga si sebenernya karna pas booking tiket, hari raya idul fitrinya masih belum ditentuin secara pasti hahaha. Yah, saya si pasrah aja, kalo emang idul fitri jatuh pas saya sampe ya gapapa juga.

Berharap bisa ikut sholat Ied di lapangan bola dekat rumah bareng mama dan keponakan, apalah daya si kecil ga bisa diajak kompromi. Selain jetlag juga dia masih harus menyesuaikan dengan kondisi sekitar. Saya pun akhirnya ga ikut sholat ied karna ga keburu. Selesai sholat kami kumpul bersama di rumah. Adik saya yang paling kecil pergi ke Bandung bareng suaminya untuk sholat Ied di sana. Kakak saya yang tinggal di Bogor dari pagi buta udah di rumah mama dong haha. Sementara abang saya selepas sholat Ied datang ke rumah mama. Walaupun ga lengkap, kami sempatkan untuk berfoto bersama. Selepas sholat jumat, kerabat keluarga dari mama dan almarhum bapak mulai berdatangan. Anak saya yang ga biasa dengan kondisi serame ini (plus jetlag) agak cranky jadinya. Sepanjang kami di Indonesia si kecil juga ga bisa jauh dari saya. Baru pas minggu terakhir kami di sana dia mulai dekat sama nenek dan tante-tantenya.

Sepanjang mudik kemarin kalo lagi ga ada janji atau perlu beli susu (dan kebutuhan lain) kami jadi rajin ke mall hahaha. Selain nyari adem, juga supaya si kecil ga gitu bosen di rumah (mamanya kalii πŸ˜†). Kalo dulu mal favorit alias yang paling sering saya kunjungi adalah mal pondok indah, mudik kemarin saya lebih sering ke AEON mall di BSD dan Bintaro Xchange. Alasan utamanya si karna saya agak skeptis buat ke daerah Jakarta, takut macet! Sempet juga si main ke Plaza Senayan dan Kuningan City (plus ITC Kuningan buat urus sesuatu), alhamdulillah perjalanan kami pulang pergi termasuk bebas macet (walau sedikit tersendat di beberapa titik).

Salah satu hal yang harus saya urus terkait dengan (mantan) kantor pas kemarin pun alhamdulillah sudah terselesaikan. Nah, pas saya kunjungan ke kantor itu ga disangka-sangka saya ketemu sama neng Bijo donggg! Saya pas lagi di lobby kantor bareng si kecil dan temen-temen, tiba-tiba ada yang manggil saya trus entah kenapa kok saya berasa familiar ajaaa hahaha. Bijo ngeh kalo itu saya karna ngenalin Fabian. Sayang ketemunya cuma sebentar ya bijo (barengan di lift doangg wkwkwk). Mudah-mudahan lain waktu kamu bisa kunjungan ke rumah kami di sini ya πŸ˜‰

Saya juga sempet ikut arisan keluarga mama saya yang sengaja dilaksanakan lebih awal di rumah om di Cibinong. Namanya kumpul keluarga mah seru ya, dari yang ngobrol ngalor ngidul, sampe bungkus-bungkus makanan juga rame πŸ˜†.

Ngomong-ngomong soal makanan, mungkin karna saya bareng anak kicik ya jadi saya ga gitu ngoyo dan banyak kepengenan selama saya di Indonesia. Selain pesen ga usah repot bikin masakan khas lebaran, saya udah jauh-jauh hari ngomong ke mama kalo nanti kita sediain bakso aja untuk keluarga dan kerabat yang dateng. Selain ga gitu repot, pun seger buat mereka yang mungkin udah eneg liat ketupat beserta kawannya itu. Alhamdulillah juga kan jadinya dua pulau terlampaui hahaha. Saya ikut menikmati bakso (plus bakso tahu dan kawannya), yang dateng ke rumah kami pun ikut hepi πŸ˜„. Kakak-kakak dan adik saya pun perhatian banget. Apa yang saya tanya mereka langsung cari dan beliin buat saya. Alhamdulillah bersyukur banget punya keluarga perhatian. Alhamdulillahnya lagi, setiap kumpul dan ketemu sahabat mereka juga hampir selalu mikirin saya lagi kangen atau maunya makan apa. Jadi ga usah repot cari-cari kannn. Maka nikmat mana lagi yang kau dustakan πŸ™‚

Ngomongin teman dan sahabat, memang ada beberapa “geng” dari tiap fase kehidupan saya (tsah) yang hampir ga absen untuk kumpul dan ketemuan tiap saya pulang ke Indonesia. Mulai dari geng jaman SMP (a.k.a. geng zombies πŸ˜‚), geng SMA (a.k.a. TR alias Tim Rumpi πŸ˜‚), geng jaman kuliah (G13 omdo karna hobinya kumpul tapi omdo alias ga jadi mulu kalo ga ada saya hahaha dan geng sistas minus satu orang yang udah pindah ke Amerika), sampe geng di kantor (temen seangkatan dan temen seperjuangan😁).

This slideshow requires JavaScript.

Saya bersyukur banget dengan adanya taksi online di Jabotabek deh. Memudahkan mobilitas saya banget. Apalagi dengan anak kecil, agak susah kan ya buat naik ojek ato angkot berdua aja. Bawaannya itu lohhh. Eh tapi saya dan anak sempet naik kereta loh pas ke kantor di kuningan hahaha. Ga berdua aja si, tapi bareng dengan abang saya. Kayanya kalo cuma berdua doang saya bisa ga sampe ke kuningan deh, cukup sekian aja dan terima kasih πŸ˜‚

Makanya I cannot wait for the upcoming MRT nih, kali aja bener-bener bisa bikin Jakarta tambah nyaman yaaa πŸ˜‰

9 thoughts on “Mudik Lebaran 2018: Rumah Mama, seputar Tangsel dan Jakarta.

    1. Seratuss buat mbamem, tekwan bahan dasarnya ikan, dia lebih kaya sop kimlo klo menurut aku si, temennya lobak sama jamur kuping kannn.

      Emang kayanya karna hampir semua masakan lebaran bersantan jadi begitu ketemu yang bening jadi seger dan ngeces kali ya (kaya abis liat cewe yg butek trus ada yg bening lewat umpamanya *jahaaaaaaapπŸ˜‚)

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s