Screen Time buat Anak.

The fear of ‘screen time’ is so deeply ingrained in our collective imagination that an irrational opposition between outdoor play and media consumption is taken for granted.”*

Mama and the kids during the previous summer holiday☺

Semenjak menikah dan harus ngurus dua orang anak (sekarang tiga), pertanyaan “am I being a good mom” lumayan sering menggelitik di otak saya. Bukannya apa-apa, saya yang sebelumnya ga punya buntut begitu menikah (alhamdulillah) dikasih kepercayaan (oleh Allah) bareng dengan suami membesarkan dua anak yang masih piyik sekaligus. Waktu itu sebelum mantap untuk say yes to get married kadang terlintas dalam pikiran, apa saya mampu, apa mereka akan bahagia dengan kehadiran saya, is everything going to be ok, dan lain lain yang intinya saya meragukan kemampuan saya sendiri. Bersyukur saya dapet full support dari suami (masih calon waktu itu mah) dan keluarga, dan dukungan terpenting datang dari kedua anak yang nantinya akan sekarang manggil saya mama.

Perkara meragukan diri sendiri ini juga muncul kalo saya abis baca postingan atau artikel orang tentang sesuatu yang berhubungan dengan bagaimana membesarkan anak yang baik, masalah orang tua yang terlalu sering sharing tentang anak-anaknya di dunia maya atau apa yang sebaiknya ga dilakukan oleh para orang tua, yah yang macem begitulah. Seperti masalah anak-anak dan akses ke TV dan internet (termasuk penggunaan gadget) yang suka juga disebut “screen time”. Banyak yang saya baca (juga yang cerita) kalo mereka yang punya anak kecil kebanyakan ga ngebolehin anak-anaknya nonton TV dan melarang penggunaan PC, tablet atau smartphone karna khawatir dengan konten yang ada. Sementara saya beserta suami? Di rumah ini saya dan suami termasuk yang lumayan longgar untuk hal ini.

Sejak saya hadir di rumah, selain rutinitas yang sudah berjalan, anak-anak setiap harinya kami biasakan untuk disiplin khususnya dengan waktu (well, dari sebelumnya juga udah si, cuma emang pas saya hadir sayanya yang paling cerewet hehe).

Jadi begini gambaran sehari-hari mereka. Untuk bangun pagi, setiap harinya (kecuali hari libur) anak-anak bangun jam 7 pagi. Setelah sikat gigi dan cuci muka, mereka kemudian sarapan, nyiapin bekal sekolah sendiri, main PC/tablet sambil nunggu waktu berangkat sekolah jam 8.15 (mereka ke sekolah jalan kaki). Sekolah dimulai jam 8.30 pagi dan selesai jam 14.30 siang. Sepulang dari sekolah mereka saya haruskan untuk istirahat sebentar. Jam 15.00 sore mereka baru boleh main dengan komputer atau tablet (karna sebelumnya sempet ribut gara-gara siapa yang boleh pake apa, jadi saya atur aja pemakaian PC dan tablet tiap sehari sekali gantian. Misal hari ini yang satu pake PC, besok dia harus pake tablet, begitu seterusnya). Biasanya kami makan malam sekitar jam 17.30 sore. Kalo udah waktunya makan malam, maka waktu main mereka pun berhenti. Setelah makan malam biasanya kalo cuaca pas bagus (dan langit masih terang) mereka akan keluar main sebentar. Kalo ngga, mereka akan nonton TV (mereka ga mau banget lewatin jeugdjournaal!). Kemudian jam 19.15 mereka naik ke atas untuk siap-siap mandi (kecuali kalo pas besoknya libur, mereka boleh stay sampe jam 19.30). Kalo pas mereka mandi di bathtub, kami batesin maksimal jam 20.15 udah di kamar mama papa. Kalo dulu sebelum tidur papanya suka bacain cerita, sekarang biasanya kalo ga nonton tv ya ngobrol atau main dan becanda sebentar. Kalo besoknya hari sekolah, mereka harus ke kamar masing-masing pas jam 20.30. Sementara kalo pas weekend, mereka boleh stay sampai jam 21.00. Begitu seterusnya rutinitas mereka.

Mengenai aksesibilitas mereka cukup kami bebaskan dan beri kepercayaan. Kebebasan di sini tentu aja bukan asal blas ya, karna sebelum kami memberikan kepercayaan kepada mereka, kami juga kasih tau mengenai segala konsekuensi, mana yang menurut kami baik atau buruk buat mereka, bahaya apa saja yang bisa mereka temuin (khususnya di dunia maya), intinya si sebelum dilempar ke “medan perang” kami cukupi dulu ransumnya mereka hehe.

Aturan mengenai screen time anak-anak ini ga plek saya dan suami doang yang bikin loh ya. Sebelum kami terapkan kami juga ajak anak-anak untuk diskusi bareng dan tanya apakah mereka keberatan atau tidak. Jadi yang kami jalani sekarang juga berdasarkan kesepakatan dengan anak-anak).

Sementara untuk weekend aturan main ini jadi agak sedikit berbeda. Untuk sabtu mereka boleh main sampai jam 12 siang, setelah itu stop dan hari minggu adalah hari gadget free dimana mereka ga boleh main sama sekali baik dengan PC, tablet, ataupun dengan game console. Mereka masih boleh nonton TV si, tapi tetep dengan catatan ga sepanjang hari manteng terus juga.

Despite a gadget freak, luckily both are also a bookworm 🙂

Walopun masih jauh dari ideal, setidaknya saya lihat kalo mereka masih cukup seimbang aktivitas indoor dan outdoor-nya. Kalopun disuruh stop atau dimintakan tolong mereka akan dengerin dan nurut kok (walo mungkin pas disuruh nanya “waroom” alias kenapa trus bisa jadi setelahnya ada yang kecewa trus menitikkan air mata wkwk).

Lalu bagaimana dengan si bungsu?

Untuk si kecil aturan mainnya jelas berbeda. Yah gimana juga usia-nya beda jauh ya. Ada satu momen yang bikin kebiasaan si kecil berubah cukup signifikan untuk hal ini, yaitu pada saat kami berdua mudik lebaran idul fitri Juni yang lalu. Kalo sebelumnya di rumah dia paling cuma sebentar nonton kids programa di TV lokal Belanda (atau via youtube) dengan durasi yang ga gitu lama, begitu di Indonesia dia jadi suka nonton (youtube) lewat handphone zz. Saya ga bisa salahin dia juga si, karna mungkin pada saat itu nonton video atau mendengar sesuatu yang dia kenal bikin stress-nya dia berkurang. Cuma jadinya begitu kembali ke Belanda saya jadi extra effort harus langsung koreksi kebiasaan dia ini. Trus berhasilkah jadi gak sama sekali pegang Hp? Sayangnya ngga sodara-sodara, tapi saya bersyukur karna kontrol masih tetap kami (saya dan suami) yang pegang. Anak ini btw untuk jam tidurnya sama kaka kakak-kakaknya ya, cuma dia ga ikut mandi bareng hehe, sempit kata kakak-kakaknya 😁

Biasanya di malam hari sebelum dia minum susu dan gosok gigi, saya bolehin dia nonton video selama 10-15 menit maksimal. Saya tentuin sampe angka berapa di jam, jadi begitu memang waktunya si kecil ngerti dan langsung matiin layar Hp-nya. Begitu juga dengan nonton TV/video. Tiap mau nonton saya kasih tau sampe kapan, kalo udah waktunya TV harus mati. Kadang dia ga terima si (trus ngambek menjurus tantrum wkwk), tapi dia ngerti aturan yang saya buat dan lama-kelamaan diterima juga dan lebih sering diturutin daripada ngganya hehe.

Terlalu kiyut untuk ga difoto (dasar emak!😂), walo setelahnya saya marahin karna nontonnya ga dalam posisi duduk.

Sepanjang liburan kemarin walo bawa gadget mereka ga bisa tiap hari akses. Begitu dapet akses dan dibolehin sama mama-papa, langsung deh tiga-tiganya sibuk sendiri.

Ada beberapa aturan tentang screen time ini yang juga kami terapkan dalam keluarga kami.

Setiap waktu makan, di meja makan no gadget and TV (walo kadang suka kelupaan matiin TV jadi blas tetep ketonton).

Kalo pergi ke restoran, kami hampir ga pernah kasih/bawa hp atau tablet supaya mereka sibuk. Walo sering dapet muka bosen ato pertanyaan redundan (wanneer gaan we naar huis alias kapan pulang?😂), tapi mereka biasanya suka cari kesibukan sendiri. Kalo dulu buat antisipasi si bungsu tantrum ato gelisah ga betah saya suka bawa puzzle atau buku kecil buat dia main. Ini lumayan ampuh buat dia. Terakhir karna si anak makin “complicated” saya jadinya suka “bribe” dia dengan toetje/dessert kesukaan dia (coklat atau es krim). Bersyukur juga si selama ini pengalaman kami makan di luar bareng anak-anak terbilang aman dari “kejutan yang mencekam” 😆.

Jadi begitulah cara kami mengatur screen time-nya anak-anak. Walau mungkin jauh dari ideal, setidaknya aturan ini berjalan dengan baik di rumah kami. Saya juga ngerti dan paham banget ga akan mungkin mengurangi waktu interaksi mereka dengan gadget dan TV secara drastis, wong bapaknya tiap hari pasti di depan laptop atau Hp-nya juga (saya juga lumayan lengket sama hp sis, walo ga gitu sering nempel sama TV dan laptop hehe). Makanya membekali mereka dengan pengetahuan dan self defense di dunia maya jadi kunci gimana juga mereka nantinya akan bersikap atau menanggapi segala sesuatu yang ada di di dunia Internet.

ps. maaf kalo jadinya kepanjangan ya 😁

*Jordan Shapiro, Research Says Screen Time Can Be Good for your Kids, published on Forbes website, 17 July 2013. Full article can be read via this link.

Advertisements

12 thoughts on “Screen Time buat Anak.

  1. Wkwkwkw.. Kejutan yang mencekam.. Gua disini juga, kalau lagi makan, gak boleh pegang HP, kalau sama Iyan doang, yah dia kadang makan di meja makan, tapi tetap sembari nonton tv dan ngobrol ma gua.. Tapi kalau dirumah sodara, mau sebagus apapun acara TV nya, tetap kalau dinner gitu, gak boleh nyalain TV, sampe selesai makan dessert.. Yah udah habisin waktunya dengan ngobrol aja..

    Like

    • Hahahah bahasa lo Inlyyy, mencekam gimanaa gitu yak harus puasa gadget di meja 😁
      Kalo sama keluarga sendiri sih aman karna pasti ada aja yang diobrolin ya, paling pusing kalo sama orang ga gitu deket trus ga tau mo ngobrol apa, yang ada mati gayaaa hihihi

      Like

      • Hahaha.. bener banget tuh.. kalau gua kadang sih sama keluarga Iyan, gua jadi pendengar aja haha.. nyeletuknya dikit2 aja.. soalnya mau ngebanyol, jokenya masih beda.. takut garing haha..

        Like

  2. Saya belum beristri dan punya anak :’

    Tapi, eh, saya kok bisa sedikit mempelajari cara Mba Anis mendidik anak dan membagi-bagi waktu main dan lain-lain ya 😀 sedikit-sedikit belajar parenting ah saya 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s