Hari Pertama si Kecil ke Peuterspeelzal (Playgroup).

My little one’s first masterpiece 😁

Udah dari beberapa bulan yang lalu, tepatnya setelah anak saya yang paling kecil genap berusia 2 tahun, saya mulai sibuk cari-cari tempat untuk dia bersekolah. Walau mungkin di beberapa kota sedikit beda, tapi pada umumnya anak-anak di Belanda sudah boleh mulai sekolah setelah berusia 2 tahun. Mereka bisa ikut gabung di “Peuterspeelzal“. Peuterspeelzal ini bisa disamakan tingkatannya dengan playgroup. Jadi bukan sekolah beneran yang serius banget gitu hehe.

Kebetulan di lingkungan saya ini ada beberapa peuterspeelzal yang bisa saya pilih. Ada dua yang jaraknya kurang lebih 400 meter dari rumah kami, yang satu bergabung dengan Kinderopvang/Child Care (namanya De Carousel) dan salah satunya gabung dengan sekolah anak-anak saya lainnya (nama tempatnya De Vennerakkers). Kalo dari pengalaman temen-temen saya yang anaknya udah lebih dulu sekolah, biasanya kita (orang tua) harus daftar cepet-cepet (minimal setahun sebelumnya) supaya bisa masuk dalam waiting list-nya si sekolah. Bahkan ada orang tua yang udah daftarin anaknya sebelum tu anak lahir loh. Lah saya jadi agak jiper dong karna saya ga ikut-ikut daftarin si kecil dari jauh hari. Saya pikir ya liat aja dulu gimana kira-kira nanti perkembangannya.

Singkat kata saya pikir perlu lah dia ikut sekolah, pertimbangan saya yang utama adalah untuk mengembangkan kemampuan dia dalam bersosialisasi dan berbagi. Perkara dia ga bisa mulai langsung saya pikir pun ga masalah, karna anaknya toh juga baru 2 tahun (walo banyak juga yang nanya di sini kapan Fabian mulai sekolah).

Dari dua tempat yang terdekat dengan rumah, saya putusin untuk nyoba daftar di de Carousel. Pertimbangannya adalah takut yang satunya udah penuh (secara lokasinya gabung dengan sekolah dasar dan kebetulan juga waktu saya nyari info gimana daftar di situ ga nemu-nemu). Setelah sempet ga dapet kabar di satu waktu mereka telepon kami dan kasi info kalo untuk hari yang kami pilih ga bisa dan kalo kami setuju dipindah ke hari lain bisa tapi itupun belum tau kapan mulainya. Intinya kami harus nunggu kabar dari mereka.

Karna ga ada kepastian sayapun langsung coba browsing lagi kali aja ada pilihan tempat lain, dan ndilalah saya ketemu juga si website-nya Peuterspeelzal yang satunya lagi. Saya pun langsung coba daftar aja, mikir ya udah kalo mereka masih ada spot kosong alhamdulillah, kalo harus masuk waiting list pun kami gapapa.

Btw kalo di Belanda untuk biaya Peuterspeelzal ini ada beberapa cara yang intinya tergantung dengan kondisi kita/orang tua si anak. Kalo kedua orang tua si anak bekerja (dan memenuhi syarat-syarat lainnya), untuk iurannya dapet subsidi atau “toeslag” dari Pemerintah pusat Belanda (perhitungan biaya per jam-nya jadi lebih murah). Sementara kalo orang tuanya cuma salah satu yang kerja, maka biayanya ditanggung oleh orang tua. Si orang tua ini bisa juga dapet pengurangan biaya dan sebagian biayanya akan ditanggung oleh Gemeente (pemerintah lokal setingkat Kecamatan (kayanya 😁)). Tapi besaran biaya yang ditanggung ini juga bisa beda-beda per orang tua. Saya juga kurang tau gimana perhitungannya tapi intinya semakin besar pendapatan pertahun si orang tua, makin besar juga biaya yang harus dibayarkan pribadi. Untuk selisihnya Gemeente akan menanggungnya (kayanya dengan sistem reimbursement atau langsung dikurangi per bulan).

Untuk kondisinya kami, karna saya ga kerja otomatis kami ga masuk kualifikasi penerima subsidi/toeslag maka kami pun (mau ga mau) harus pilih biaya tanpa subsidi dari Pemerintah pusat. Untuk dapet bantuan dari Gemeente setempat kami harus menyerahkan pernyataan bahwa kami tidak memenuhi kualifikasi penerima subsidi (karna salah satu atau kedua orang tua ga kerja) dan harus melampirkan laporan pendapatan tahun sebelumnya.

Nah balik lagi ke cerita anak saya. Singkat kata ternyata emang udah jalannya juga kali ya. Dua hari setelah daftar di de Vennerakkers, saya dapet telepon kalo anak saya bisa mulai sekolah per tanggal yang saya isi di registrasi. Jadi persis seminggu setelah daftar (ini cepet banget loh itungannya!) anak saya udah bisa sekolah. Di hari rabu-nya kedua juf/guru yang in charge di kelas yang anak saya nantinya gabung dateng ke rumah kami sekalian untuk kasih beberapa info tentang Peuterspeelzal ini kepada kami, plus beberapa hal yang harus disiapkan untuk fabian di hari pertamanya. Begitu tau kalo udah definitif si bungsu minggu berikutnya mulai sekolah, saya-nya jadi deg-degan dong hahaha. Seneng campur deg-deg nyes lebih tepatnya. Maklum, pengalaman pertama sis hehe.

Sebelum masuk ke hari H-nya, hampir tiap hari saya coba ngobrol ke si kecil kalo dia Senin besok akan mulai sekolah, dan saya jelaskan juga kondisinya nanti kaya gimana, kalo nanti mama akan pergi sebentar, trus nanti dia sama ibu guru dan temen-temen lain, dan nanti mama akan dateng lagi jemput dia. Kalo pas diajak ngobrol anaknya itu kaya mikir beneran, makanya saya jadi rajin ngomongin segala kondisi yang kira-kira akan terjadi di depan, dan supaya dia jadi lebih siap.

Pas hari H kemarin tiba, suami saya juga ikut nemenin berangkat bareng (walau kemudian cuma sebentar di sana kemudian cus buat kerja). Anak saya seneng banget (jarang-jarang kan ya bisa sama Papa pergi ke sekolah). Begitu di ruang kelas, anaknya langsung ngibrit sendiri menuju ke tumpukan mobil-mobilan dong. Gak pake takut ato apalah, langsung main sendiri hahaha. Oke, first impression lulus ya. Impresi berikutnya adalah pas perpisahan dengan mama/papa. Jadi sebelum pisah, ibu guru akan memutar lagu perpisahan dan anak-anak diminta dansa bareng dalam bentuk lingkaran. Kemudian satu-satu mereka diminta untuk say goodbye (kasih peluk atau cium atau wave/melambai) ke mama/papa. Di bagian ini lumayan banyak anak-anak yang ga kuat trus nangis karna harus pisah sama mama/papanya. Trus anak saya? Dengan pede-nya say goodbye trus dadah-dadah aja gitu sama saya, kemudian sibuk sendiri lagi. Karna takut mungkin dia belum sadar kalo saya pergi, jadilah saya coba intip dari jendela. Pas saya intip itu ternyata anak saya aman alias ga keliatan takut atau kawatir ato lagi nangis dong. Duh hati saya lega liatnya, walo tetep kawatir akan dapet telepon dari sekolah karna tau-tau si fabian nangis atau apalah.

Perasaan tuh nunggu sampai waktunya jemput lamaaa banget. Padahal mah cuma tiga jam ajaaah. Di sela-sela waktu itu ternyata gurunya fabian sempet kirim foto ke suami saya. Di foto keliatan kalo dia lagi sibuk konsentrasi sama satu mainan. Dalam hati saya, alhamdulillah anaknya so far masih keliatan anteng. Aman dan kemudian saya berdoa semoga berlanjut sampe waktunya dijemput nanti hehe.

Pas waktu saya jemput, anaknya pun ga nangis dong! HoreeeπŸ˜„ trus dapet kabar dari gurunya kalo fabian untuk hari pertamanya did good! Ga nangis, buah yang dibawa dimakan sampe habis, cuma minumnya ga banyak, dan karna fabian pup di sekolah, ibu guru harus gantiin popoknya (udah diwanti-wanti sama saya tapi apa daya, anaknya belum dapet feel buat potty training-nya kayanya). Not bad for a 2-year-3-month-old-kid eh! Bahkan sepanjang jalan menuju rumah pun dia masih terlihat happy dan seperti biasa, menyebutkan nomor tiap rumah yang kami lewati sepanjang jalanπŸ˜…

I’m super proud of you boy. Hoping that you have more of happy and joyful days at school to come!

Our little brave one 😊

Advertisements

12 thoughts on “Hari Pertama si Kecil ke Peuterspeelzal (Playgroup).

    • Hahaha kedengerannya aja keren tapi kalo diartikan secara harfiah biasa aja kok.
      Peuter = anak-anak
      Speel = bermain
      Zal = ruangan/area

      Jadi peuterspeelzal itu artinya area bermain anak-anak 😁

      Like

    • Aamiin trima kasih tante Tyka!

      Sebenernya pertimbangan utama kenapa yang dua-dua orang tuanya bekerja dapet kerja adalah karna dianggap si anak ga ada yg urus/jaga selama kedua ortunya bekerja dan pemerintah ga mau si anak “terlantar” (secara anak-anak ga bisa ngurus dirinya sendiri kan). Plus mungkin juga anggepannya adalah dengan 2 ortu kerja otomatis pajak yang dibayar lebih besar, dan salah satu pemanfaatan uang pajak itu melalui toeslag ini *kali lohh eke blm gitu paham buat yg ini hihi.
      Orang tua yang cuma salah satunya kerja kan juga bisa dapet bantuan, walopun asal, bentuk dan besarannya beda sama si toeslag itu hehe.

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s