indonesia · Random Thought · travel

Traveling untuk apa?

“Travel does not exist without home….If we never return to the place we started, we would just be wandering, lost. Home is a reflecting surface, a place to measure our growth and enrich us after being infused with the outside world.”

– Josh Gates

Saya kadang suka bertanya-tanya sendiri, apa makna sebenarnya kita traveling. Bukannya apa-apa, kalo saya perhatiin sekarang-sekarang ini kayanya traveling skala prioritasnya berubah di mata orang-orang (terutama di Indonesia). Traveling jadi suatu gengsi tersendiri, dimana kalo ga dijalani hidup kamu bakal merana. Seperti katak dalam tempurung yang ga pernah liat dunia luar selain tempat tinggalnya.

Dari saya kecil, cita-cita saya udah cukup mateng sebenernya: pengen melihat dunia. Walau profesi yang dipengenin berubah-ubah (dari pramugari, kemudian nyebrang mo jadi diplomat, sampe akhirnya walo ga jadi alhamdulillah tetep masih bisa melihat “dunia”), tapi kalo ditarik garis besarnya kurang lebih punya satu tujuan yang sama. Jujur saya itu dari kecil orangnya penakut loh. Mana cengeng juga wkwk, kumplit banget ya. Pas mau masuk SMP saya pernah kesel sampe nangis karna kakak-kakak saya maksa supaya saya masuk ke sekolah yang agak jauh dari rumah. Mereka bilang, kalo sekolahnya belom lewatin lampu merah belom jauh kata mereka. Lah saya mewek dong, sambil bilang emangnya mau nanggung kalo nanti saya ga bisa pulang (lebay ya wkwk). Akhirnya saya masuk ke sekolah yang ga gitu jauh dari rumah (walau tetep harus naik angkot). Tapi begitu kelas 2 saya nyesel kenapa ga ikut saran kakak-kakak saya hahaha (waktu itu udah mulai berani soalnya).

Jaman alm. bapak saya masih aktif kerja dulu, beliau lumayan sering tugas keluar kota. Kalo ga salah lengkap 27 propinsi (versi jaman dulu) sudah beliau datangi. Beliau juga beruntung mendapatkan kesempatan untuk berhaji sambil bertugas sebelum kemudian masuk ke masa pensiunnya. Berkah, karna kalo mikir gimana kami hidup, pergi naik haji dengan biaya sendiri yang punya angka fantastis (bagi kami) bukan prioritas bagi alm. bapak saya. Prioritas utama beliau adalah pendidikan untuk anak-anaknya. Makanya yang namanya pergi jalan-jalan atau liburan pun juga lumayan jarang kami lakukan. Trus apakah kami jadi kurang bahagia? Alhamdulillah ngga 🙂 kami juga ga pernah muluk-muluk pengen diajak ke Singapura misalnya. Boro-boro mikir keluar negeri deh. Ga mimpi lah pokonya. Maklum, kami keluarga yang cukup sederhana 🙂 Makanya bapak sama mama saya bangganya ga terkira begitu saya dapet beasiswa di Belanda, ato tiap kali saya ada dines ke luar kota atau keluar negeri.

Berawal dari sini (tsaaahhh 🤣) (Tokyo – Jepang, September 2007)
Kemudian ke sini 🙂 (Tilburg – NL, Aug 2008)

Mama saya hampir sama dengan saya. Mana pernah beliau kepikiran kalo bisa pergi jauh-jauh bahkan sampe ke benua Eropa. Lain dengan alm. bapak saya yang rajin keluar kota, mama saya adalah orang rumahan (selain karna memang kurang ada kesempatan – maklum, ga ada alokasi dananya hehe). Walau sempet beberapa kali nengok kakak saya yang tinggal di Aceh dan kakak satu lagi pas dia tinggal di Balikpapan, tapi pertama kali mama pergi sendiri yang jauh banget tanpa alm. bapak adalah pas mama saya pergi untuk berhaji. Beliau berangkat sendiri waktu itu. Kali kedua adalah pas saya menikah di sini. Beliau pergi bareng alm. bapak saya, om dan tante serta dua orang sepupu saya. Mama saya berkunjung kembali ke sini sewaktu saya melahirkan Agustus 2016 yang lalu. Karna kami ga tega kalo mama dateng sendiri, saya minta bantuan khusus dari keponakan untuk nemenin mama ke sini. Kalo dipikir-pikir, mama saya sebenernya hebat loh. Dengan kondisi beliau yang ga begitu bisa diajak jalan jauh (kakinya cepet capek), demi liat cucu dan anaknya beliau kuat melakukan perjalanan panjang dan jauh untuk sampe kemari.

Lain lagi dengan mama mertua saya. Kalo kata orang sini, dia ini asli orang Brabant lah. Ga suka banget jalan-jalan jauh. Jangankan ke Indonesia, ke Amsterdam aja kayanya dia belom pernah 😁. Dulu pernah satu kali dia liburan bareng temennya ke Kanada, pengalamannya ini malah bikin dia makin ga suka buat traveling apalagi ke tempat yang jauh. Selain ga suka karna harus terbang selama kurang lebih 9 jam, temen seperjalanannnya juga kena musibah serangan sewaktu mereka di sana. Kalo kata si Oma, jauh-jauh cuma buat liat pohon, yang kaya gitu juga ada di Belanda hahaha. Tapi dia ga jalan-jalan ga berarti sempit pemikirannya. Pun dengan keterampilannya. Saya mah kalah lah sama dia kalo udah urusan keterampilan. Jadwal hari-harinya aja jauh lebih sibuk daripada saya haha.

Bahagia itu ketika bisa nengokin sahabat SMA yang lagi stay di tempat kakaknya (Lourdes – Perancis, Dec.2008)
Ga pernah kebayang kalo saya bisa sampe ke sini! Allah is great 🙂 (Durban – SA, Oct 2011)

Anak-anak pernah satu kali cerita kalo di sekolah mereka adalah salah satu (murid) yang paling sering keluar negeri dan satu-satunya (ato salah satu dari sedikit) yang pernah ke Indonesia. Ya iyalaaah secara mereka setengah Indonesia gituuu hahaha. Mereka termasuk yang beruntung (ato biasa aja?) karna mama papanya suka traveling jadi mereka juga jadi lebih banyak kesempatan untuk pergi keluar negeri. Alhamdulillah juga kami masih dikasi rejeki yang cukup untuk bisa liburan dan jalan-jalan ke tempat yang agak jauh. Tapi kalo memang kondisi ga memungkinkan kami pun mungkin akan baik-baik aja.

Trus saya sendiri gimana? Sebenernya saya traveling untuk apa? Saya masih inget, pertama kali saya pergi keluar kota pake pesawat itu pas nengok kakak saya yang baru melahirkan di Balikpapan sekitar tahun 2002-2003. Berarti itu sekitar masa-masa saya kuliah. Setelah itu baru ngerasain naik pesawat lagi pas saya dinas ke Yogyakarta tahun 2007. Di tahun 2007 juga saya dapet kesempatan buat ikut training di Tokyo, Jepang selama 3 minggu. Ini pertama kalinya saya pergi ke luar negeri bo! Hahaha masya allah banget deh rasanya, plus bego dan lugu gitu (sekarang juga masih😂). Orang kantor ada beberapa yang agak keki karna buat mereka saya masih anak kemarin sore (iya juga si, waktu itu saya baru beberapa bulan resmi jadi PNS). Selama 9 tahun masa kerja saya sebagai PNS, alhamdulillah banget saya jadi bisa nyicipin enaknya pengkang Pontianak, pulang kampung ke Aceh, jatuh cinta dengan Toraja, berkunjung ke Sulu Village di Durban, ngerasain first class treatment karna mewakili Dirjen di Bangkok 😂, ketemu sama Sri Sultan Hamengkubuwono X, makan malam di Gedung Sate Bandung, bolak-balik Bali (karna Bali adalah tujuan dinas yang “seksi” buat kantor kami 😅) dan lain sebagainya yang saya ga bisa sebutin lagi (karna lupa-lupa inget sis haha). Dengan modal dinas juga saya pernah ngerasain duduk di business class (karna double reserved seat sebenernya ini) walo cuma sejam lebih dikit wkwkwk. Maap ya saya agak norak, tapi ini semata untuk menunjukkan betapa saya bersyukur atas kesempatan yang dikasi oleh Allah SWT sehingga saya bisa ngerasain dan menginjakkan kaki di tempat-tempat itu. Itulah kebesaran Beliau. Kalo saya nungguin duit sendiri buat traveling, kali saya bakalan mentok di satu atau dua tempat aja.

Kerbau bule yang semakin bule semakin mahal harganya di Toraja.
Pemandangan indah di Toraja.
Pengkang Pontianak.
Sewaktu pindahan dari kantor di Tangerang ke Rasuna Said – Kuningan.
Hari terakhir di kantor sebelum pindah for good ke Belanda. Mata saya bengkak karna mewek 😂

Lain cerita dengan sekarang. Yang menjadi salah satu alasan utama traveling saya saat ini adalah buat nengok mama, saudara dan sahabat saya yang ada di Indonesia. Nasib jadi orang rantau hehe. Mungkin dengan bertambah usia (dan tanggung jawab) saya, berubah juga kadar prioritas dalam hidup saya. Bukannya mau sok tua atau bilang kalo saya ga suka traveling, tapi kalo disuruh milih mau pergi ke NY atau nengokin mama, without a doubt I would choose the last one 🙂 (walo ga akan nolak kalo dikasi dua-duanya 😂)

Bersama Mama ❤

4 thoughts on “Traveling untuk apa?

  1. wah seru ya pengalaman hidupnya…tapi berkesan karena tahu sulitnya
    btw anak-anak kecil di belanda jarang diajak traveling kah..di sini malah ada anak2 kecil yang sampai bikin genk, kalau belum ke disneyland ga boleh jadi member! lol…

    Liked by 2 people

    1. Anak-anak di sini juga suka traveling kok, tapi kebanyakan ke negara-negara tetangga aja, camping, hiking, ato skiing gitu.

      Duh iya mba, kayanya hidup jadi anak-anak di jakarta (dan mungkin kota besar lainnya di Indonesia) semakin berat ya, masa buat bisa main bareng pake syarat 😥

      Liked by 1 person

  2. Seru bangetn cerita business tripnya.
    Sy juga sampe Anambas Natuna gara gara business trip sih.
    Konon orang orang sekarang juga dalam perangkap You only live once ato investasi sih deki masa depan hahahahah.
    Buat saya travelling tetep kebutuhan mesti tak utama. Naik kereta Jkt – bandung juga udah jalan jalan buat ku

    Liked by 2 people

    1. Iya mba Kiky, salah satu yang bikin kangen kerja selain temen-temenku juga itu – business tripnya.
      Perjalanan ke Toraja berkesan buatku karna kami harus naik mobil 8 jam dari Makassar. Selain pas bareng sama orang-orang yang asik, sepanjang perjalanan ini saya juga disuguhi pemandangan indah dan makanan yang enak-enak 😄

      Buatku traveling juga satu kebutuhan mba, tapi bukan jadi maksain harus pergi kalo emang kondisi ga memungkinkan.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s