life · personal

Cerita Satu Dekade: 2012-2013.

Lanjut yaa kisah satu dekadenya πŸ˜‚. Buat yang mau baca dua tahun sebelumnya, boleh klik tautan ini.

2012: a Year full of Drama.

Kalo dipikir-pikir, 2012 itu hidup saya udah kaya rollercoaster deh. Banyak drama yang nguras airmata! Dari urusan pekerjaan sampe urusan percintaan. Walau ga semuanya sedih tentunya.

Setelah mulai renggang sama Y di awal tahun, mantan saya semasa kuliah dulu ndilalah kembali kontak saya lagi. Dengan itikad baik (dan rasa yang pernah ada wkwkwk), kami pun mulai ngobrol lagi walau tanpa niat balik lagi ato gimana.

Untuk urusan pekerjaan, di awal tahun saya mengusulkan proyek kerja sama dengan ICITAP untuk pelaksanaan Studi Banding Undang-Undang Hak Cipta ke Inggris. Dari sini drama pun dimulai. Pihak-pihak yang sebelumnya “pasif” dan ga berkepentingan (tapi dekat dengan pimpinan) bermunculan dan mulai dimasukkan namanya ke dalam list yang akan berangkat. Saya yang dari awal terlibat tentu aja dicoret karna dianggap ga berkepentingan (padahal yang pertama ngasih usulan saya, bikin proposal, bikin budgeting, bikin agenda, kontak para narasumber ya salah satunya saya πŸ˜…). Bos besar lebih milih berangkatin ajudannya daripada saya 😁.

Waktu itu hampir ga ada orang di kantor yang (berani) belain saya. Mental saya drop banget karna bahkan ada beberapa direktur yang terang-terangan ga dukung kalo saya ikut berangkat. Saya sedih bukan karna pengen banget berangkat sebenernya, tapi lebih kepada sedih karna kerjaan saya kaya ga dihargai. Orang tua saya cuma bilang ke saya supaya sabar. Udah cape dengan situasi yang ada, saya pun ikhlas kalo memang ga akan pergi.

Tapi balik lagi, rejeki dan kehendak Tuhan siapa yang tau. Partner kerja saya di ICITAP (yang bareng-bareng ngerjain proposal dll-nya dari awal) belain saya mati-matian untuk ikut berangkat, sampai mengancam kalo saya ga masuk dalam list maka kegiatan akan dibatalkan πŸ˜‚. Alhamdulillah walopun ga didukung di kantor sendiri, ada orang lain yang mau belain saya sampe segitunya ya. Akhirnya setelah ribut berkepanjangan ini saya diberangkatkan juga – daripada kegiatan batal kan πŸ˜‚ (walo di kantor ada yang kzl kayanya😝). Saya ya jadi berangkat alhamdulillah, bisa sekalian ketemuan sama temen yang lagi kuliah di Cambridge juga haha.

Middle Temple, London, 2012.
London, 2012.
tempat para pangeran Inggris kuliah nih, Cambridge, 2012.
sama temen Thai saya dan pacarnya waktu itu πŸ™‚
Perginya sama siapa? Si otong satu ini lagi dong hahaha

Selesai studi banding saya sempatkan ambil cuti 3 hari untuk mampir ke Belanda (saya ternyata cinta banget sama Belanda dari dulu ya hahaha). Di sela-sela itu saya janjian ketemuan sama si mantan dan menghabiskan waktu bareng. Entah seserius apa dia, tapi abis dari ketemuan ini beberapa bulan kemudian dia ke Indonesia buat liburan bareng saya. Bukan cuma sekali, tapi dua (ato tiga) kali dalam setahun itu lah. Duh gimana saya ga klepek-klepek lagi ya, tiga bulan sekali didatengin hahaha. Tapi di hati kecil saya tau, hubungan kami ga akan bisa bertahan lama. Masalah yang dulu bikin kita udahan juga masih ada dan tetap ga berubah. Mantan saya ini masih belum siap untuk komitmen (sebelum sama saya dia pacaran selama belasan tahun terus mantannya selingkuh), selain itu masalah agama dan lokasi juga mempengaruhi hubungan kami.

To make it short, deep down inside I know that our relationship will go nowhere (nyanyi bareng yok: mau dibawa kemana hubungan kita 🀣).

Satu hal yang kadang bikin saya jadi ngikik sendiri adalah keputusan untuk ambil kursus Bahasa Belanda di Erasmus Taalcentrum Jakarta. Lah ga ada angin ga ada hujan, tiba-tiba saya dan temen mutusin buat ikut kursus bahasa Belanda. Mana lokasi kantor waktu itu masih di Daan Mogot Tangerang, trus saya dan dia harus pergi ke Kuningan yang terkenal macetnya itu (untung dia anak sugih, jadi saya bisa nebeng dari kantor pas perginya hahaha). Semacam ada firasat kalo saya tahun berikutnya bakal kawin sama wong Londo ajaπŸ˜‚.

2013: the Year of Commitment.

Bener apa kata orang (siapa yang ngomong?) ya, kita ga pernah tau kemana hidup akan membawa kita melangkah. Tahun baru 2013 saya masih habiskan bareng si mantan di Bali, bulan September saya kawin sama suami saya – orang Belanda yang dari dulu paling anti buat saya pacarinπŸ˜‚.

Jadi ya, setelah menghabiskan tahun baru sama si mantan, saya kemudian kembali tertampar dan mikir, mau sampai kapan jalanin hubungan byar pet terus. Saya nangis tiap habis sholat minta ditunjukkan sama Allah, kalo emang dia bukan jodoh saya segera jauhkan dia dari saya. Awal-awal tahun 2013 pokonya menguras jiwa pikiran saya banget lah. Dia sempat ngomong akan dateng lagi ke Indonesia bulan Juni, tapi saya udah lelah. Akhirnya saya pun ambil jarak dan konsentrasi ke pekerjaan yang memang lagi sibuk-sibuknya.

Di tahun ini juga ada dua orang sahabat saya yang menikah, satu di bulan April – dimana saya jadi salah satu maid of honor-nya, dan satu lagi di bulan September – karna cowonya WN Amerika jadi diselenggarakan di California. Sahabat-sahabat saya (termasuk saya juga sih wkwkwk) ga bakalan nyangka kalo saya juga ikutan nikah tahun ini hahaha. Satu waktu pas sahabat saya mau fitting gaun pengantin, saya pun disuruh ikut nyoba, trus mama sahabat saya itu komen “biasanya nanti bakal ketularan loh kalo nyoba gaun pengantin gini”. Lah ternyata apa yang dibilang si mami benar πŸ˜€

With the bride, 2013.

Cerita pertemuan saya sama suami saya agak unik sebenarnya. Dulu sewaktu saya kuliah, saya sempat tinggal sebulan dengan seorang tante dari Indonesia. Semasa itu saya sering diajak entah ke pengajian, main ke rumah keluarga Indo lain, ato kumpul-kumpul bareng orang Indonesia lainnya. Nah, di salah satu gathering itu saya pernah ketemu sama suami saya bareng (almarhumah) istrinya. Waktu itu saya dikenalkan dan cuma say hi tanpa kesan apa-apa.

Trus ingat kan kalo saya pernah bikin akun di OKC tahun 2009 lalu? Akun ini ga pernah saya update (πŸ˜…) dan lokasi saya yang masih tercantum adalah kota tempat saya tinggal dulu. Nah, di tahun 2013, saya terima pesan email dari akun OKC saya. Isinya kurang lebih: “kayanya saya pernah ketemu kamu ya. Apa kamu kenal tante N yang tinggal di deket situ? Saya kenal dia karna almarhumah istri saya juga orang Indonesia.” Sayapun jadi terpicu untuk bales emailnya. Penasaran sis! Hahaha

Dari situ dia kemudian bercerita perihal penyakit almarhumah yang sudah berlangsung selama tiga tahun sebelum akhirnya menyerah kalah (almarhumah terkena Non-Hodgkins disease yang kemudian memicu kanker kelenjar getah bening), bagaimana dia mendampingi dan mengurus istri yang sakit sekaligus mengurus sendiri dua anaknya yang masih kecil (sewaktu almarhumah meninggal, usia anak-anak 4 dan 6 tahun), serta pandangan dan cara hidupnya yang dijalankan secara islam. Dari situ rasa hormat dan kagum saya ke suami perlahan tumbuh.

Bulan-bulan pertama kenal kami ga serta-merta langsung declare untuk serius berhubungan. Sebelum melangkah lebih serius, kami sepakat untuk bertanya ke anak-anak terlebih dahulu. Buat kami berdua perasaan mereka jauh lebih penting daripada kami. Apalagi jarak mereka kehilangan dan kami yang akan memulai hubungan lumayan dekat (walo sudah lewat dari masa tunggu). Setelah dapet lampu hijau dari mereka, kamipun ketemu di Jakarta. Selain liburan, mereka memang rencana mau nengok keluarga almarhumah mamanya di sini.

Percaya atau ga, suami saya itu satu-satunya cowo yang saya kenalin ke orang tua secara serius loh. Dulu sebelum suami, saya hampir ga pernah bener-bener cerita masalah pacar atau seseorang yang lagi deket sama saya ke keluarga. Sama yg mantan byar pet saya sempet cerita sekilas, tapi ga pernah yang bener-bener ngomongin. Bapak saya galak bok hahaha. Aceh gitu loh 😁. Pernah sekali dulu banget pas SMP ada cowo main, lah dipelototin πŸ˜‚ abis itu saya takut dan kapok ngajak cowo ke rumah. Selain itu, saya agak insecure, apalagi kalo hubungan saya naga-naganya ga bakal serius (iya, I can sense this). Lain dengan suami, dari awal hati saya yakin dan saya juga memang niat ngenalin dia ke keluarga. Makanya saya usaha banget supaya ga akan ada ledakan bom dari Bapak.

Walau awalnya Bapak saya marah besar (karna pacar anaknya udah bule, duda beranak dua pulaπŸ˜…), setelah ketemu langsung (dan liat kalo suami telaten sama anak-anaknya), Bapak saya pun luluh hatinya. Beliau jatuh cinta sama anak-anak juga 😊. Di pertemuan berikutnya antara suami dan keluarga, Bapak saya nembak langsung ke suami mau dibawa kemana hubungan kami hahaha. Suami jawab mantap kalo dia serius dan ga akan ada bedanya mau kapanpun kami nikah. Lah saya dong yang deg-degan dan kaget (tapi seneng karna dia tegas dan beneran serius sama saya). Akhirnya setelah cek tanggal dan jadwal, kami akhirnya sepakat untuk menikah di awal September. Total waktu saya nyiapin pernikahan itu cuma dua bulan doang wkwk.

Liburan pertama bareng krucils, 2013.

Rencana awal kami di bulan September itu cuma akan ijab kabul aja, karna kami akan nikah secara resmi di Belanda. Setelah resmi, baru di tahun depannya kita adakan resepsi kecil-kecilan di Jakarta sekaligus perpisahan untuk perpindahan saya. Tapi, entah firasat atau apa, Bapak saya akhirnya bilang ga usah dua kali acara, kalo memang mau biar sekalian aja September mengundang beberapa orang deket aja. Jadilah kami mengadakan ijab kabul dan resepsi kecil-kecilan di Indonesia, kemudian prosesi secara resmi di Belanda.

Prosesi Ijab Kabul, Serpong, 2013.
Belanda, 2013.

Setelah nikah saya ga bisa langsung pindah. Selain urusan pekerjaan, proses pengurusan ijin tinggal pun ga segampang balikin telapak tangan. Yang paling repot itu adalah ikut dan lulus inburgeringsexamen sebelum boleh mengajukan ijin tinggal. Walau saya pernah kuliah di Belanda ga serta merta saya bisa dapet pengecualian, karna bahasa pengantar yang dipergunakan dulu adalah bahasa Inggris. Makanya diploma saya ga bisa jadi dasar pengecualian.

Di penghujung 2013 saya bersyukur bisa ikut ujiannya dan alhamdulillah lulus dengan nilai memuaskan (thanks to my impulsive idea of taking Dutch Course! 🀣).

8 thoughts on “Cerita Satu Dekade: 2012-2013.

  1. Nyebelin banget tuh kantor, matiin ide orang! Kesel bacanya, macam aji mumpung aja. Makin ngga heran orang orang pinter Indo milih berkarir di luar 😦 ya gimana kebenaran sering kali kalah sama pembebaran. Tsaaaah…..
    Btw, kakak kakaknya Fab itu lebih mirip sama anis dibanding papanya 🀣🀣

    Like

    1. Hahaha iya mba Kiky, apalagi kerja di birokrat, mau dibilang udah reformasi tapi tetep aja mentalnya masih kaya dulu 😁 mudah-mudahan sekarang udah makin baik.

      Mereka jadi mirip aku mungkin karna tiap hari banyakan sama aku daripada papanya kali ya 🀣

      Like

  2. Wahh makin seruuu ini ceritanya dari tahun ke tahun 😁 speaking of mengenalkan ke ortu, suamikupun lelaki pertama yg kuperkenalkan secara serius. Para lelaki Sebelum2nya cuma sekilas info. Begitu ada yg dikenalkan secara serius, eh ditolak hahaha. Apes. Ya itu cerita hampir 6 tahun lalu. Lihatlah kami sekarang, menggembul bersama πŸ˜…
    Anak pertama beda banget ya Nis kecilnya sama yg sekarang. Kecilnya bulenya kelihatan banget. Adiknya tetep sama tarikan senyumnya.

    Like

    1. Hahaha iya Den, dari semua anak-anaknya yang berani bawa cowo ke rumah itu cuma adikku doang πŸ˜† kakak-kakakku juga sama kaya aku, cuma yang mau dikawinin yang dikenalin ke orang tua🀭.
      Iyaaa si abang emang bule banget dulu pas bayi, lama-kelamaan makin gelapπŸ˜…

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s