indonesia · life · personal · travel

Cerita Satu Dekade: 2014-2015.

Setelah sempet kepotong liburan (ditambah cerita tahun berikutnya agak berat buat saya), mon maap baru sempet saya lanjutkan cerita satu dekade versinya saya sekarang ya. So now here we go 🙂

2014: the Year of Letting Go.

Di tahun ini saya belajar banyak untuk ikhlas. Ada beberapa hal yang harus saya relakan pergi di tahun ini, baik kehilangan yang terencana maupun yang tidak. Selain berhenti kerja (secara de facto) karna kepindahan saya ke Belanda, saya harus merelakan kepergian Bapak untuk selama-lamanya. Kemudian di penghujung 2014 rekor saya selama ini yang ga pernah masuk ruang operasi pecah, karena proses curretage kehamilan molar saya.

Kurang lebih tiga bulan setelah diajukan, akhirnya di awal bulan April ijin tinggal saya disetujui. Dengan diberikannya ijin tinggal ini, saya dikasih waktu paling lambat 3 bulan setelah ijin diterbitkan untuk berangkat ke Belanda. Dengan pertimbangan ada beberapa pekerjaan yang masih harus diselesaikan, saya memutuskan untuk berangkat bulan Juni, setelah semua kerjaan selesai.

Saya lupa cerita kalo akhir tahun 2013 kantor saya pindah lokasi dari Daan Mogot ke Rasuna Said, Kuningan. Walaupun secara kilometer lebih dekat, rute yang saya tempuh dari rumah orang tua ke lokasi yang baru adalah juaranya macet dan kalo telat sedikit perjalanan bisa memakan waktu lebih dari 3 jam. Memang si, saya kadang juga bisa berangkat bareng sama Bapak saya, tapi saya ga tega karna beliau harus muter buat ngelewatin kantor saya. Akhirnya saya nyerah dan mutusin buat ngekos aja di deket kantor selama beberapa bulan sampai saya berangkat ke Belanda nanti. Saya di tempat kos cuma di hari kerja aja, sementara weekend saya balik ke rumah orang tua.

Dulu salah satu yang bikin Bapak saya berat saya kawin sama orang asing adalah karna saya harus tinggal jauh dari keluarga dan juga harus melepas pekerjaan saya. Beliau ga mau anaknya nelangsa di negeri orang. Selain itu, beliau ga mau sampe anaknya ga punya pegangan apa-apa dan cuma jadi ibu rumah tangga. Saya bersyukur Bapak sempat berkunjung ke rumah dan lingkungan tempat tinggal kami di sini. Semenjak itu Bapak jadi sedikit agak tenang. Di bulan-bulan terakhir masa hidupnya, setiap ada kesempatan beliau selalu ngomong ke saya kalo beliau ikhlas kalo saya harus melepas pekerjaan dan pindah supaya bisa hidup bareng suami. Beliau ga tega kalo kami hidup berjauhan.

Kalo dipikir lagi sekarang, harusnya saya paham kalo apa yang Bapak ucapkan di masa-masa terakhir hidupnya adalah pertanda. Di pertengahan bulan April Bapak pergi untuk selama-lamanya. Semua mendadak dan serba cepat, sesuai keinginan beliau. Minggu sewaktu saya mau balik ke kos dan pamit, beliau minta maaf ke saya karna ga bisa anter saya ke kos. Waktu itu badannya agak panas memang, tapi kondisinya biasa aja, bahkan Senin dan Selasa beliau masih pergi kerja. Rabu tengah malam saya dapat pesan dan missed call beberapa kali dari adik dan kakak saya. Beliau bilang kalo Bapak dibawa ke RS karna ga sadarkan diri. Karna tengah malam dan kondisi jalan depan kos diportal, saya bimbang apa harus langsung pergi ato nunggu sampe pagi. Kakak dan adik saya khawatir kalo saya pergi tengah malam sendirian dan bilang kalo saya tunggu sampai pagi aja. Sepanjang malam itu saya ga tenang rasanya, semacam ada firasat. Saya kabarkan ke suami dan beliau bilang kalo bisa sesegera mungkin ke RS.

Akhirnya setelah adzan subuh saya pun langsung order taksi. Karna jalan masih diportal, saya harus jalan sedikit ke arah taksi, dan karna panik saya jatuh. Ditengah paniknya saya, sempet-sempetnya pak supir komentar perihal jatuhnya saya. Dia bilang “wah kalo kaya gitu bakal ada berita ga bagus kayanya bu”. Mau nangis aja rasanya waktu itu, tapi saya harus tetap tahan emosi dan mencoba untuk ga panik. Sepanjang jalan saya coba kontak semua RS karna bapak saya harus segera dimasukkan ke ruang ICU dan semua ICU di RS yang saya hubungi penuh. Sampai di RS jam 6 pagi, saya langsung menuju Emergency Room (karna kamar ICU di situ penuh). Waktu saya datang Bapak sedang dalam posisi tenang, saya ga kuat liat kondisi bapak :(. Saya peluk Bapak dan mulai membisikkan doa-doa ke telinga beliau, minta untuk dimaafkan kesalahan saya dan juga bilang kalo saya udah memaafkan beliau.

Setelah menghubungi hampir semua RS terdekat, kami akhirnya dapat info kalo ada kamar ICU yang kosong di RS Siloam Simatupang, dan kami harus mengantur perpindahan Bapak ke sana dengan ambulans. Sewaktu kami membereskan proses administrasi, tiba-tiba Bapak dapat serangan lagi, jantungnya yang sebelumnya terdeteksi normal berhenti bekerja. Dokter jaga langsung bertindak dan jantung Bapak sempat kembali normal, tapi ga lama kemudian Bapak terkena serangan lagi, dan kami tau kalo saat itu memang sudah waktunya untuk Bapak pergi.

Bapak wafat sekitar jam 7 pagi, abang saya yang nomor satu ga sempat ketemu karna beliau baru dapat penerbangan dari Aceh siang hari. Kami yang ada di tempat memutuskan untuk jenazah segera dimandikan di RS, dan sesegera mungkin untuk dimakamkan. Tepat jam 10 pagi di hari itu kami mengantarkan Bapak ke tempat peristirahatan terakhirnya. Semua seperti mimpi rasanya. Minggu itu saya masih ketemu Bapak, beberapa hari kemudian beliau sudah ga ada.

Sepeninggal Bapak, ada satu orang yang paling saya khawatirkan, yaitu mama saya. Di tahun 2014 ini pernikahan kedua orang tua saya memasuki tahun ke-44 dan sebagian besar hidup mereka selalu dihabiskan bersama. Setelah Bapak ga ada, saya memutuskan untuk berhenti kos dan tinggal di rumah buat nemenin mama. Ga kebayang gimana rasanya buat mama, harus jauh dari dua orang terdekat dalam hidupnya (Bapak dan saya yang harus berangkat dalam waktu beberapa bulan lagi) dalam jangka waktu yang ga begitu lama. Mau sesiap apapun pasti sedih ya. Bersyukur waktu itu adik saya yang paling kecil dan satu keponakan masih tinggal bareng mama.

Dua bulan setelah Bapak meninggal, saya berangkat ke Belanda, meninggalkan keluarga, pekerjaan, sahabat, semuanya. Di satu sisi saya sedih, tapi di sisi lain saya bahagia, karna akan bersatu dengan keluarga kecil saya. Satu hal yang bikin saya ga akan lupa hari perpindahan ini. Saya beserta penumpang lainnya harus kembali ke Soekarno Hatta setelah terbang selama 3 jam lebih karena ada salah satu penumpang yang terkena serangan (jantung) yang akhirnya ga bisa diselamatkan. Bersyukur Garuda meng-handle kejadian ini dengan baik dan kami para penumpang tidak sampai merasa ditelantarkan, walau tetap kehilangan waktu ekstra satu hari di perjalanan.

Setelah pindah, alhamdulillah semua urusan dilancarkan, begitu juga adaptasi dengan anak-anak. Di bulan Oktober saya sempat mual parah dan begitu cek kehamilan saya positif. Sayangnya ternyata yang saya alami bukan hamil normal melainkan molar pregnancy (kalo kata orang Indonesia “hamil anggur). Kehamilan ini segera ditindaklanjuti dan gumpalan daging yang berkembang di janjin saya harus dikuret. Setelah proses curretage, saya wajib kontrol diambil darahnya setiap minggu (yang kemudian berkurang frekuensinya jadi 2 minggu sekali) selama sekitar enam bulan. Di masa itu saya juga ga diperbolehkan untuk hamil, untuk mencegah resiko terjadinya molar pregnancy ini lagi.

Walaupun banyak sedihnya, sebenarnya tahun 2014 ga jelek-jelek amat buat saya. Di tahun ini saya sempat jalan-jalan ke Singapura bareng rekan kantor, semacam jalan-jalan perpisahan buat saya kalo kata mereka. Selain itu saya bersama suami dan anak-anak juga sempat liburan ke Disneyland Paris (ga rekomen untuk pergi di waktu liburan musim panas karna rame banget dan waktu habis cuma untuk antri aja). Di bulan Oktober saya dan suami juga sempet liburan berdua ke Milan dan Como – semacam merayakan anniversary kami yang tertunda lah hehe.

Varenna, Italy (2014)

2015: the Year of Adjustment

Agak domplang dari tahun sebelumnya, di tahun 2015 ini kejadian dalam hidup yang bisa saya kasih highlight ga banyak-banyak amat, mungkin yang paling menonjol adalah perubahan peran saya yang sebelumnya pekerja kantoran sekarang menjadi stay at home mom alias ibu rumah tangga. Di awal tahun ini saya sempat ikut kursus Bahasa Belanda, kemudian di pertengahan tahun lulus ujian menyetir di Belanda dan sewaktu liburan musim panas kami sekeluarga pulang kampung ke Indonesia.

Untuk cerita gimana perjuangan saya untuk mendapatkan SIM di sini, bisa dibaca di postingan saya terdahulu di sini.

Di bulan Agustus kami sekeluarga akhirnya berkesempatan untuk mudik bareng. Saya seneng karna anak-anak di tahun sebelumnya ga sempat mudik ke Indonesia (waktu dan kondisi yang kurang memungkinkan). Selain menengok keluarga besar dari saya, kami juga sempat berkunjung ke Kajen, Pekalongan untuk sowan dan ketemu keluarga besar almarhumah mamanya anak-anak. Selain itu kami juga menyempatkan untuk “benar-benar” liburan ke Bali dan Bandung selama beberapa hari.

Di penghujung 2015 kami pergi liburan ke London. Pergi ke London ini buat saya gampang-gampang susah. Gampang karna jaraknya dekat, susah karna saya harus apply visa UK dulu (walaupun gratis) buat masuk ke Inggris.

O ya, di pertengahan tahun akhirnya saya selesai kontrol hormon akibat molar sebelumnya. Saya dinyatakan “bebas dari molar” dan diperbolehkan untuk hamil (kalo memang mau punya anak). Sewaktu kami pergi ke London ini sebenernya sebelum kami berangkat saya udah telat beberapa minggu. Tapi karena saya memang biasa telat datang bulannya, kami juga ga gitu ambil pusing. Begitu di London ada beberapa kali saya berasa mual dan pusing, tapi saya ga mau ambil pusing secara kami lagi liburan kan. Tapi supaya lebih tenang, kami putuskan begitu kembali ke Rumah kami akan cek pake test pack dan juga ke dokter.