personal · Random Thought

Beberes Email.

e-mail-3239670_1920
image via pixabay.com

“There comes a time in your life when you have to choose to turn the page, write another book or simply close it.”
― Shannon L. Alder

Kemarin malam saya dapat notifikasi dari google kalo kapasitas penyimpanan saya sudah lewat 80% alias hampir penuh. Memang si saya cuma pake yang gratis (15GB), tapi kayanya dengan kapasitas segitu harusnya udah bisa meng-cover kebutuhan saya. Setelah saya cek ternyata email saya yang paling banyak kapasitasnya – sampe 8GB lebih *tepokjidat. Akhirnya saya pun nyoba menyortir isi emailnya, kira-kira mana yang masih layak simpan, mana yang bisa dibuang. Email yang ada di kotak masuk saya itu kalo ga salah udah lebih dari 30,000an yang masuk (sekitar 20,000an ga kebaca wkwkwk). Kebanyakan iklan dan spam sih, tapi dari sekian email itu banyak juga bekas email yang bersangkutan dengan pekerjaan saya (maklum, Kementerian di Indonesia – setidaknya (mantan) kantor saya – hampir belom bisa memaksimalkan teknologi dengan baik dan benar). Dulu saya termasuk salah satu yang nyoba membiasakan untuk menggunakan email kantor, tapi karna fasilitas dan kebutuhan ga ketemu, akhirnya ya saya pun nyerah dan buka email di google. Makanya nama akun saya pun ga aneh-aneh di situ hehe (akun di yahoo sama msn mah namanya cuih banget lah wkwkwk).

Sebenernya ini udah kesekian kalinya saya beberes email. Makanya email yang ada di kotak masuk pun yang paling lama dari tahun 2006. Pengennya si semua email dihapus aja (apalagi kalo liat jumlahnya), cuma saya orangnya melankolis, suka bener nyimpen sesuatu yang ada kenangannya hahhaha. Hal ini juga berlaku buat email. Beberapa email masih saya simpan karna (walo ga dibaca lagi juga) mengingatkan saya akan apa yang pernah saya alami dalam hidup (ihh dalem wkwkwk).

Dari sekian banyak email yang masih saya simpen, ada email yang berhubungan sama sewaktu saya dapet beasiswa dan kuliah di sini. Semua korespondensi yang saya buat dengan pihak universitas, dengan pihak Kominfo dan NESO (walau ga semuanya), dan segala email yang berhubungan sama perkuliahan saya masih saya simpan dengan manisnya di kotak ini. Saya masih simpen semua email ini karna mungkin aja suatu waktu nanti saya butuh atau temen juga butuh, makanya saya ga buang semuanya.

Email lain yang masih saya simpen adalah email yang berhubungan dengan pelatihan dan kursus yang pernah saya ikuti. Jumlah email ini walaupun ga gitu banyak tapi ternyata lumayan juga makan kapasitas di storage saya. Banyak email yang saya hapus, tapi ada beberapa email kaya formulir pendaftaran dan beberapa informasi praktis gak saya buang.

Hampir sebagian besar email yang berhubungan sama kantor saya hapus. Well, ga semua si. Saya masih nyimpen beberapa email yang ada hubungannya sama status kepegawaian saya. Ga gitu banyak tapi lumayan signifikan juga hehe. Beberapa email lain yang ngga saya buang adalah yang melampirkan foto-foto. Saya masih harus menyortir untuk jenis email ini, menyimpan foto-fotonya di media lain kemudian menghapus si emailnya.

Dan terakhir, beberapa email yang masih saya simpan adalah email-email dari para mantan dan juga dari suami dulu sebelum kawin hahhaha. Nyimpan email dari mantan bukannya saya belom move on lohh. Anggap aja biar saya ga lupa sama mereka hehe. Walo ga semuanya manis, tapi mereka tetap pernah jadi bagian hidup saya. Yang bikin lucu sebenernya malah kalo baca email dari suami. Ngakak sendiri jadinya, ga nyangka dia bisa juga gombal-gombal gitu wkwkwk.

Ada salah satu email dia ceritanya nebak kenapa nickname salah satu email saya “cheezke1k”. Dari situ saya ngeh kalo memang dia dari dulu memang orangnya suka mikir sesuatu dengan cara yang “rumit” hihi. Sementara saya adalah orang yang simpel, walo dari luar terlihat rumit haha. Jadi dia bilang kalo nickname saya itu artinya “smile for the first time“, sementara maksud saya cheezke1k itu cheese cake – iya si kue keju. Sesimpel itu, tapi sama dia dibikin rumit hahaha.

Hari ini akhirnya selesai juga acara bebersih emailnya. Fiuhh lega rasanya akhirnya bisa beberes begini. Well, untuk sementara ini setidaknya. Walau jumlahnya masih ada sekitar 3 ribuan di inbox (iyaaa, masih banyak inboxnya🤣), sekarang udah ga ada lagi email yang belum terbuka. Total email yang saya hapus ada sekitar 25 ribuan. Untuk edisi beberes berikutnya saya mau sortir lagi sisa email ini biar nanti jumlahnya makin berkurang.

Btw sedikit oot, dalam dua hari bisa posting di sini juga salah satu hasil dari beberes draft di blog saya nih hihi. Masih ada beberapa yang perlu antri karna masih belum bener-bener selesai, semoga aja dari beberapa draft ini ada lagi yang bisa tayang sebelum tahun berganti 🙂

4 thoughts on “Beberes Email.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s