Mudik Lebaran 2018: Yogyakarta.

“Pergi ke Jogja adalah caraku menertawakan kesibukan orang-orang Jakarta.”

– Sudjiwo Tejo

Maaf ya men-temen, walo mungkin udah agak basi tapi postingan saya kali ini masih berkisar tentang mudik lebaran saya kemaren. Cerita ini adalah bagian terakhir dan melengkapi cerita sebelumnya (tsaaah hahaha). Kali ini saya mau cerita tentang perjalanan saya bersama keluarga ke Yogyakarta.

Udah lama sebenernya saya pengen liburan ke Yogya bareng-bareng dengan keluarga besar (dengan mama, kakak-kakak dan adik beserta keluarganya masing-masing), cuma kebetulan selain tiap pulang sok sibuk dan banyak urusan lainnya makanya belum sempet terwujud. Alhamdulillah pas mudik kemarin akhirnya rencana ini terlaksana. Walau awalnya cuma saya dan mama beserta kakak saya, akhirnya pas diujung waktu semua bisa berangkat. Karna saya udah eneg sama pesawat, saya minta ke kakak saya buat booking tiket kereta api saja. Kami pergi ke Yogya di minggu kedua setelah lebaran, dengan pertimbangan rombongan yang mudik sudah banyak yang kembali ke rumahnya masing-masing (dan tuslah tiket kereta api udah ga ada – peliiit hahaha). Kami berangkat naik kereta api eksekutif Argo Dwipangga dengan stasiun keberangkatan di Gambir, sementara pulang menggunakan kereta api ekonomi premium Jayakarta dengan stasiun pemberhentian terakhir di Pasar Senen (selain waktunya menurut kami paling pas, saya juga pengen coba kereta api baru dari PT. KAI ini yang katanya lumayan jauh kalo dibandingkan dengan kereta bisnis fajar/senja utama).

Untuk perginya alhamdulillah semua berjalan lancar. Selain kereta api kelas eksekutif memang cukup oke pelayanan dan kondisi stasiun gambir yang lumayan bagus dan lengkap jadi segala sesuatunya aman-aman aja. Lain urusannya dengan pas kami pulang dari Yogya ke Jakarta. Selain suasana di dalem keretanya yang agak berbeda, juga kondisi stasiun Pasar Senen yang kurang “greng” lah menurut saya. Ga kebayang deh mereka yang udah tua atau para penyandang disabilitas harus bolak balik naik turun tangga (di sana saya ga liat ada eskalator ataupun lift, mungkin sayanya yang agak oon ya). Belom lagi harus geret-geret koper tas atau barang bawaan lainnya.

Kereta api Jayakarta Premium ini kalo dilihat dari harganya sebenernya ga beda jauh dengan harga tiket kereta api eksekutif di kelas beli J (kalo ga salah). Jayakarta Premium rute Yogyakarta – St. Pasar Senen per orangnya dibandrol seharga Rp 275,000, sementara pas berangkat harga tiket kereta api eksekutif Argo Dwipangga yang saya tumpangi waktu itu saya beli seharga Rp 285,000. Bedanya ga banyak kann. Cuma memang buat kereta eksekutif seharga ini biasanya cepet banget abisnya. Untung-untungan lah istilahnya. Kalo untuk Jayakarta Premium sendiri juga ga selalu ada, karna katanya memang si kereta api ini hanya dipakai sebagai kereta api jadwal tambahan.

Kami menginap di Hotel Harper jalan Mangkubumi Yogya. Dengan harga yang lumayan murah dan lokasi yang di pusat kota, hotel ini boleh lah jadi tempat sementara keluarga kami berkumpul. Abang saya yang biasanya suka susah karna jadwalnya yang super ketat untuk trip kali ini sampe sempet-sempetnya bikin itinerary dan booklet gitu loh hahahhaa. Kami juga udah atur untuk transportasi selama di sana menyewa mobil minibus yang muat untuk 15 orang. Jadi seru dan bisa bareng terus selama di Yogya. Karna jadwal kerja yang ga klop dengan hari terakhir kami di Yogya, adik saya beserta suaminya berangkat dari rumah menggunakan mobil pribadi dan pulang sedikit lebih dulu.

Di hari pertama kami cuma jalan dan cari makan di sepanjang jalan di sekitar hotel kami. Karna sampenya juga udah sore juga si hehe. Ada satu makanan yang adik saya incar waktu itu, yaitu sate taichan Sumoo. Lokasinya ga jauh dari hotel Grand Zuri yang juga ada di jalan yang sama dengan hotel kami. Jadilah kami malam itu ke sana. Jadi tempat makan di sini adalah kumpulan para pedagang dan ada lokasi tempat makannya di tengah-tengah. Selain nyicipin si sate ayam taichan, adik saya juga nyicip kerang apa gitu saya lupa yang juga dijual di situ. Kami juga nyicip beberapa jenis dari abang aneka ketan yang juga mangkal di sana. Di tempat ini juga ada warung angkringan yang menawarkan nasi kucing beserta teman-temannya, dan beberapa jenis makanan lainnya. Si sate ayam taichan ini ya Allah sambelnya itu loh, udah kaya setan pedesnya hahahha. Saya ga kuat! Satenya sendiri si enakk, jadi waktu itu saya makan si sate aja. Selain sate saya juga pesen nasi ayam kriuk. Enak dan murah si Sumoo ini kok, dan buat selingan selain masakan Jogja yang terkenal seperti gudeg dan mie godog boleh lah dicoba.

Gambar di atas adalah menu kerang yang dipesen sama adik saya. Gila tampilannya ya hahaha.

View this post on Instagram

HQQπŸ‘Œβ€

A post shared by Sate Taichan Sumoo Jogja (@taichansumoo) on

Ayam krispy pake lontong (maaf fotonya kurang kece ya secara ini cuma foto via whatsapp hehe)

Ketan susu nangka.

Berhubung rombongan kami bawa anak kecil dan nenek-nenek, akhirnya rencana semula yang tadinya kepengen ke Alun-alun buat naik becak lampu batal karna mereka pada tepar hahaha. Malam itu akhirnya beberapa dari kami (termasuk saya) mutusin untuk ikut nyobain Kopi Joss pak Hendrix yang udah lama pengen dicoba sama adik ipar saya. Jadi kopi joss ini adalah kopi yang didalamnya dicemplungin arang panas. Ada dua jenis kopi joss, yaitu kopi item joss dan kopi susu joss. Saya nyobain si kopi susu joss (karna takut kepaitan wkwkwk). Rasanya lumayan kok dan ternyata ga gitu pahit karna memang si kopi (susu) juga dikasih gula ya.

Besoknya setelah sarapan, kami memulai tur dengan mengunjungi museum Ulen Sentalu. Museum ini bertemakan sejarah kekeratonan dengan konsep yang lumayan menarik. Cukup recommended menurut saya, karna selain menarik untuk diikuti (terutama buat mereka yang mau tau sejarah kesultanan di sekitaran Solo dan Yogyakarta), tempatnya juga indah.

Museum Ulen Sentalu

Selepas sholat Jum’at, kami pun pergi menuju tempat makan incaran yang sebelumnya memang udah direncanakan. Tempat makan ini namanya Kopi Klotok, lokasinya bukan di kota dan ga gitu jauh dari museum Ulen Sentalu. Kopi Klotok ini lagi hits di kalangan wisatawan lokal dan para pesohor di Indonesia kayanya. Padahal kalo diliat cuma rumah makan biasa aja loh. Selain lokasinya yang agak ke dalem, menunya juga cuma menu masakan rumah aneka sayur lodeh beserta kawan-kawan lauknya aja. Salah satu cemilan favoritnya mereka adalah pisang goreng. Tapi yaaa, yang dateng itu dari mana-mana dan kebanyakan ya bawa mobil (sampe susah cari tempat parkir kalo pas jam makan siang). Kami sendiri pas ke sana lumayan beruntung karna masih dapet tempat parkir walo begitu masuk ke dalam buat cari tempat duduk dan ambil makanan harus antri lumayan panjang.

Beberapa pesohor yang kasih komen di kopi klotok.

Antrian di Kopi Klotok.

View this post on Instagram

Yang lagi happening di #jogja – buat dapetin ini harus antri panjang mak! Warung kopi klotok yang lokasinya lumayan jauh dari kota menawarkan konsep masakan rumahan dengan dua macam nasi (putih dan sego megono), aneka ragam sayur lodeh (ada lodeh terong, lodeh kluwih, dan lodeh tempe kalo gak salah), lauk-pauk seperti tempe, tahu (bacem), ikan asin goreng, dan yang laris banget yaitu telur dadar crispy. Selain itu tentu ada si kopi dan temen minum kopi yang juga laris banget di sini – si pisang goreng. Kesan setelah makan di sini: enak dan home-y, si lodeh dan telur dadarnya mengingatkan kami dengan masakan mama di rumah😁 . . . #latepost #wisatakuliner #holiday #kopiklotok #yogyakarta #instatravel #nofilters

A post shared by anis ketels (@anis.ketels) on

Simpel tapi nikmat!

Selesai makan siang kami pun lanjut untuk ikut tur merapi menggunakan jeep. Sempet ada isu ada yang jatuh dari jeep, karna diyakini kalo itu cuma hoax (atau bukan dari travel yang sama) kami tetep pergi. Cuma mama dan kakak ipar saya ga ikutan karna takut ga kuat kondisinya dan akhirnya mereka menunggu di tempat start/finish tur. Awalnya saya agak ragu karna takut anak saya ga dibolehin ikut (masih piyik kaaan). Tapi alhamdulillah boleh jadinya saya juga bisa ikutan deh (dan anaknya malah tidur pas di jalan hahaha).

Ada tiga pilihan durasi yang bisa kami pilih, 1 jam, 2 jam atau 3 jam. Harganya kalo ga salah bervariasi dari 350 ribu (untuk yang 1 jam) sampai 450 ribu rupiah (durasi 3 jam). Kalo yang 3 jam kita juga akan melewati sungai (yang ternyata pada waktu kami ke sana sedang kering atau tidak bisa dilewati). Kami memilih yang durasi 2 jam dan menggunakan 3 jeep (1 mobil maksimal boleh 4 orang – 1 di depan 3 di belakang). Sepanjang tur ada beberapa tempat pemberhentian; yang pertama di tengah-tengah tebing – spot untuk berfoto, pemberhentian kedua adalah museum peninggalan korban merapi. Kemudian pemberhentian selanjutnya adalah lokasi batu alien (batu besar yang karena letusan gunung merapi jadi berpindah tempat) dan tebing apa gitu saya lupa namanya wkwkwk. Pemberhentian berikutnya adalah bunker tempat berlindung seandainya terjadi erupsi lagi. Pemberhentian terakhir adalah rumah almarhum mbah Maridjan, kuncen terakhir gunung merapi yang pada erupsi terakhir ikut jadi korban.

Selesai Tur Merapi kami langsung menuju ke rumah makan Raminten. Rumah makan ini lumayan terkenal karna selain termasuk murah dan enak, juga para pelayannya berkostum lain dari yang lain (yang punya laki-laki berdandan kaya perempuan, terakhir saya ke sana para pelayannya yang wanita memakai kemben sementara yang laki-laki pake jarik dan blangkon). Satu yang saya kurang suka adalah bau kemenyan yang ngecrong banget di sana. Sebelumnya kami sudah reservasi tempat karna kalo ngga reservasi lebih dulu harus nunggu lama buat dapet tempat duduk (ngantrinya udah kaya lagi ngantri ke dokter, nunggu panggilan cin!). Sayangnya kalo reservasi kita udah harus ambil paket makanan yang udah ditentuin jadi kita ga bisa pilih menu lain selain yang udah kita pesen (padahal kalo pesen di tempat lebih banyak macemnya). Rasanya si ya oke ya, cuma kalo dibilang istimewa ya ngga juga.

Keesokan paginya selesai sarapan kami langsung check out dari hotel dan lanjut ke alun-alun, keraton dan sekitarnya. Saya yang udah beberapa kali ikut turnya mutusin untuk ga ikut dan berjalan-jalan di sekitar keraton aja (baca: jajan hahaha). Sempet beli siomay dan cendol, kami yang tadinya mau ke taman sari akhirnya membatalkan rencana untuk pergi ke sana karna sudah terlanjur ada janji untuk bikin foto bersama di foto studio bertemakan vintage costume. Adik saya dan suaminya yang punya jadwal kerja keesokan harinya tidak ikut ke keraton dan setelah check out langsung pulang ke Jakarta (pake mobil).

iseng-iseng ambil foto abang becak yang lagi tugas hehe. Btw sekarang udah banyak juga loh becak yang pake motor buat ngejalaninnya – bukan dikayuh lagi.

Tadinya kami pengen foto keluarga ala jadul di studio Sinten (lagi hits nih katanya), tapi berhubung mereka masih belum buka (karna masih dalam suasana lebaran zz) akhirnya kami foto di studio yang lainnya, yaitu kencana studio. Kami liat dari harga di brosur mereka lumayan menarik dan jarang-jarang kami bisa kumpul berfoto bareng makanya kami sempetin buat foto bareng di sana. Sayangnya ternyata begitu sampe ke foto studio, kenyataan kurang berbanding dengan apa yang diharapkan. Selain prop mereka yang ala kadarnya (ga lengkap), ternyata perhitungan biaya yang ada di brosur juga kurang jelas dan transparan. Karena ada salah pengertian akhirnya kami cuma ambil dua pose foto bareng dari sebelumnya yang seharusnya tiga.

Selesai foto bareng kami pun pergi sowan ke rumah adiknya mama atau tante dan om kami yang tinggal di daerah Piyungan/arah Wonosari. Walaupun ga bisa lama tapi alhamdulillah masih sempat silaturahmi sebentar dan rame-rame makan siang bareng (yang kesorean) di sana.

Sebelum kami diantar ke stasiun kereta api, kami sempat mampir ke satu tempat lagi yang juga katanya lagi hits di Yogya, yaitu Tempo Gelato. Saya si udah denger-denger selentingan kalo es krim mereka enak dan lumayan variatif rasanya. Begitu sampe di sana waduh bener aja kalo tempatnya ternyata rame. Akhirnya karna waktu yang agak mepet dengan jadwal keberangkatan kereta (plus tempat yang rame), kami pun akhirnya beli untuk dibawa dan dimakan di jalan aja. Rasa es krim/sorbet di tempat ini kalo menurut saya bolehlah dibandingkan sama es krim di Italia haha. Enak kok! Udah gitu murah dan si mbak/masnya ga pelit nyendokin. Untuk satu cone boleh dua rasa dan harganya cuma 20 ribu rupiah saja. Cucok kannn hahaha. Kalo pake cup pun boleh dua rasa, trus di atasnya dikasih crispy crepe gitu.

Mejeng dulu di depan toko πŸ˜† btw, es krim sebanyak itu (yang saya pegang) harganya cuma 20 ribu rupiah loh!

Ini bukan di gelateria di Itali sodara-sodara, tapi di Yogya!

Selesai makan es krim (dan beli oleh-oleh kilat di Mirota), kami langsung menuju ke stasiun Yogya. Liburan yang cukup singkat tapi buat kami cukup berkesan. Saya seneng banget bisa terlaksana setelah sekian kali rencana hehe. Memang si ga gitu banyak tempat yang bisa kami kunjungi, tapi yang paling penting kami sempet refreshing dan juga bisa bareng-bareng (walau ga lengkap semuanya). Dan utamanya adalah (mudah-mudahan) mama kami happy πŸ™‚ Semoga di lain kesempatan kami masih bisa kumpul (lengkap semuanya) dan liburan senang bareng-bareng lagiiii (aamiin).

Advertisements

Mudik Lebaran 2018: Bogor.

Hampir setiap tahun kalo saya ke Indonesia selalu saya sempatkan untuk berkunjung (dan menginap) di Bogor. Selain kakak saya yang kebetulan tinggal di sana, ada salah satu sahabat saya yang sejak lahir tinggal di sana, Erina. Kami pertama kali kenal di kampus ketika sama-sama mengambil program kekhususan yang sama. Selain dengan dia, ada tiga cewek lagi yang dekat dengan kami. Trus karena latar belakang kami yang berbeda-beda (setengah Jepang-Batak, Cina Bangka, NTT-Jawa dengan orang tua beda agama, Padang-Gorontalo, dan saya sendiri Aceh-Sunda) kami suka nyebut persahabatan kami dengan sebutan benetton sistas hahaha. Kalo dihitung dalam tahun, persahabatan kami alhamdulillah sudah berjalan hampir 20 tahun. Sekarang salah satu dari kami menetap di California, sementara saya sendiri udah pindah juga, satu di Bogor dan dua di Jakarta. Walo makin susah untuk ketemu, saya masih bersyukur karna kami masih saling kontak dan ketemu setiap ada kesempatan untuk berkumpul. Cuma sedihnya saya masih belum ketemu waktu mudik yang bareng dengan yang di California nih hiks, mudah-mudahan di tahun mendatang kami semua bisa kumpul bareng lengkap lagi (kumplit dengan krucils dan pasangan) aamiin.

Tahun lalu kami sempat kumpul bareng di Pesona Alam Resort yang berlokasi di Puncak (recommended btw), sementara tahun ini kami menginap satu malam di rumah Erina dan suami, dan satu malam menginap di hotel deket rumah dia (pake voucher member, on weekdays pula wkwk, ngirit!).

Sayang hari pertama di Bogor agak meleset dari rencana. Karena berganti jadwal ketemu dengan geng kuliah lainnya (seharusnya hari lain, tapi karna satu dan lain hal akhirnya bergeser ke hari yang sama dengan rencana ke Bogor) plus cuaca dan kondisi jalanan yang diluar dugaan, saya dan di kecil sampe di rumah Erina pas malam hari. Semula kami berencana untuk makan malam di cafe yang ada di komplek perumahan (Lotus namanya kalo ga salah), tapi karna badan saya mulai berasa greges-greges akhirnya kami pesan makanan dari sana untuk dikirim ke rumah. Berhubung udah ga semangat untuk makan, saya pun akhirnya cuma pesen mango salad aja. Teman saya pesen nasi kastrol (nasi liwet yang dimasak di panci kastrol – sebel ga sempet nyobain) beserta lauk pauknya dan pasta untuk Erina dan anaknya. Selain itu kami juga pesan martabak blackforest isi keju dari martabak pecenongan (cabang Bogor πŸ˜‚). Sayang karna masih masa lebaran si tukang martabak cuma jual yang manis aja karna pegawainya takut kewalahan, dan yang bikin kurang puas adalah martabak manisnya ga pake wijsman huhu. Walau tetep enak tapi rasanya ga seenak yang pertama kali saya cicipin tahun lalu jadinya.

Nasi kastrol (foto courtesy of Erina).

Besok paginya kami pergi ke Kebun Raya Bogor, ceritanya sekalian olahraga (halah). Tuan rumah udah menyiapkan sarapan buat kita untuk dibawa dan makan bareng di sana (piknik ceritanya 😁). Ada lontong sayur, nasi uduk, roti, sampe jambu air Semarang pun siap untuk disantap. Cuma sayang karna sedikit gerimis (dan juga dari sisa hujan malamnya) kami ga bisa gelar tikar di rumput. Untung aja ada pondokan yang bisa jadi markas kita.

Menu sarapan di Kebun Raya Bogor. Rame! 😁 (foto courtesy of Erina).

Selesai sarapan, karna ada yang perlu dibeli kamipun mampir ke Botani Square. Di sana sempet nyicipin minuman avocado blended dengan topping nangka dan kelapa muda (my fave!). Setelah itu kami pergi ke restoran Kluwih untuk makan siang di sana. Restoran yang lumayan lagi hits ini menyajikan masakan tradisional sunda dengan konsep “cucurak” atau “ngaliwet” (ga tau mana yang bener istilahnya, maaf ya saya sunda boongan hahaha) alias makan dengan alas daun pisang, dengan segala lauk pauk ditaro ditengah dan dimakan bareng-bareng. Kalo dari segi rasa masakannya lumayan enak, walo menurut saya masakan di rumah makan warung ngariung (restoran sunda langganan kami tiap kali ke Bogor) jauh lebih enak daripada di sini. Anyway, dari segi suasana dan interior yang kalo kata orang sana “instagrammable” mereka dapet lah, makanya restoran ini lumayan ramai pengunjung. Saya juga ga nolak kok kalo diajak ke sana lagi hihi.

Menu makan siang kami di Kluwih

Karedok.

Minumnya cukup teh tawar. Nikmat!

Setelah beres makan siang, kami pun pergi ke hotel untuk check in. Walopun udah agak sore, rombongan anak-anak tetep maksa buat berenang (termasuk anak saya!). Akhirnya mau ga mau saya juga ikutan nyemplung ke air (karna si kecil ga mau dipegang sama yang lain huhuu). Sempet ga mau diajak keluar dari air, akhirnya dengan sedikit bujuk rayu akhirnya saya sukses mengajak si kecil untuk kembali ke kamar (dan mandi). Setelah mandi kami beristirahat sebentar di kamar, lalu keluar untuk cari makan malam. Awalnya kami berencana buat makan di restoran yang ada di hotel, tapi berhubung salah satu keluarga udah kekenyangan dan masih jetlag (mereka baru pulang mudik dari Gorontalo sehari sebelumnya) akhirnya kami putusin buat cari tempat makan lainnya. Pilihan pun jatuh ke masakan India. Out of the blue si ini sebenernya, cuma karna pas lewat di deketnya pas temen saya bilang masakan India di tempat makan itu enak, kami pun akhirnya menepi dan makan di sana. Walo ga seenak restoran India di Hamburg (masih paling pas buat lidah saya), tapi rasa masakan india di rumah makan ini lumayan lah. Dari segi bumbu cukup ringan menurut saya (kecuali kambingnya yang bau kambing banget wkwkwk – saya bukan pecinta kambing makanya sensitif jadinya).

Untuk sarapan keesokan harinya kami pilih untuk makan di restoran hotel aja. Selain banyak pilihan, juga dari segi kepraktisan. Buat saya hotel ini termasuk salah satu yang menyediakan menu sarapan bervariatif dan enak. Sewaktu kami sarapan di sana kebetulan salah satu menu spesialnya adalah mie ayam dong. Pagi-pagi disuguhin mie ayam, berat sis! πŸ˜‚

Selesai sarapan anak-anak liat-liat kelinci dan (beserta para bapak) main bola, setelah itu kami pun check out dari hotel dan lanjut makan siang.

Kali ini kami makan siang di Shabu Hachi. Ini restoran shabu-shabu dan yakiniku dengan konsep all you can eat dan masak sendiri. Walopun salah satu dari kami tidak makan binatang berkaki empat dan harga per pax-nya lumayan mahal, tapi restoran ini termasuk salah satu favorit kami. Selain dari segi rasa yang enak, mereka juga nyediain makanan tradisional sebagai menu pelengkap seperti rujak dan bubur kacang hijau beserta ketan hitam (enak banget menurut saya).

Shabu Hachi Bogor.

Selesai makan siang saya pun kemudian pesen taksi online dan kembali ke rumah mama dengan perut kenyang hahaha.

Mudik Lebaran 2018: Rumah Mama, seputar Tangsel dan Jakarta.

Kami tiba di Jakarta persis sehari sebelum lebaran. Agak gambling juga si sebenernya karna pas booking tiket, hari raya idul fitrinya masih belum ditentuin secara pasti hahaha. Yah, saya si pasrah aja, kalo emang idul fitri jatuh pas saya sampe ya gapapa juga.

Berharap bisa ikut sholat Ied di lapangan bola dekat rumah bareng mama dan keponakan, apalah daya si kecil ga bisa diajak kompromi. Selain jetlag juga dia masih harus menyesuaikan dengan kondisi sekitar. Saya pun akhirnya ga ikut sholat ied karna ga keburu. Selesai sholat kami kumpul bersama di rumah. Adik saya yang paling kecil pergi ke Bandung bareng suaminya untuk sholat Ied di sana. Kakak saya yang tinggal di Bogor dari pagi buta udah di rumah mama dong haha. Sementara abang saya selepas sholat Ied datang ke rumah mama. Walaupun ga lengkap, kami sempatkan untuk berfoto bersama. Selepas sholat jumat, kerabat keluarga dari mama dan almarhum bapak mulai berdatangan. Anak saya yang ga biasa dengan kondisi serame ini (plus jetlag) agak cranky jadinya. Sepanjang kami di Indonesia si kecil juga ga bisa jauh dari saya. Baru pas minggu terakhir kami di sana dia mulai dekat sama nenek dan tante-tantenya.

Sepanjang mudik kemarin kalo lagi ga ada janji atau perlu beli susu (dan kebutuhan lain) kami jadi rajin ke mall hahaha. Selain nyari adem, juga supaya si kecil ga gitu bosen di rumah (mamanya kalii πŸ˜†). Kalo dulu mal favorit alias yang paling sering saya kunjungi adalah mal pondok indah, mudik kemarin saya lebih sering ke AEON mall di BSD dan Bintaro Xchange. Alasan utamanya si karna saya agak skeptis buat ke daerah Jakarta, takut macet! Sempet juga si main ke Plaza Senayan dan Kuningan City (plus ITC Kuningan buat urus sesuatu), alhamdulillah perjalanan kami pulang pergi termasuk bebas macet (walau sedikit tersendat di beberapa titik).

Salah satu hal yang harus saya urus terkait dengan (mantan) kantor pas kemarin pun alhamdulillah sudah terselesaikan. Nah, pas saya kunjungan ke kantor itu ga disangka-sangka saya ketemu sama neng Bijo donggg! Saya pas lagi di lobby kantor bareng si kecil dan temen-temen, tiba-tiba ada yang manggil saya trus entah kenapa kok saya berasa familiar ajaaa hahaha. Bijo ngeh kalo itu saya karna ngenalin Fabian. Sayang ketemunya cuma sebentar ya bijo (barengan di lift doangg wkwkwk). Mudah-mudahan lain waktu kamu bisa kunjungan ke rumah kami di sini ya πŸ˜‰

Saya juga sempet ikut arisan keluarga mama saya yang sengaja dilaksanakan lebih awal di rumah om di Cibinong. Namanya kumpul keluarga mah seru ya, dari yang ngobrol ngalor ngidul, sampe bungkus-bungkus makanan juga rame πŸ˜†.

Ngomong-ngomong soal makanan, mungkin karna saya bareng anak kicik ya jadi saya ga gitu ngoyo dan banyak kepengenan selama saya di Indonesia. Selain pesen ga usah repot bikin masakan khas lebaran, saya udah jauh-jauh hari ngomong ke mama kalo nanti kita sediain bakso aja untuk keluarga dan kerabat yang dateng. Selain ga gitu repot, pun seger buat mereka yang mungkin udah eneg liat ketupat beserta kawannya itu. Alhamdulillah juga kan jadinya dua pulau terlampaui hahaha. Saya ikut menikmati bakso (plus bakso tahu dan kawannya), yang dateng ke rumah kami pun ikut hepi πŸ˜„. Kakak-kakak dan adik saya pun perhatian banget. Apa yang saya tanya mereka langsung cari dan beliin buat saya. Alhamdulillah bersyukur banget punya keluarga perhatian. Alhamdulillahnya lagi, setiap kumpul dan ketemu sahabat mereka juga hampir selalu mikirin saya lagi kangen atau maunya makan apa. Jadi ga usah repot cari-cari kannn. Maka nikmat mana lagi yang kau dustakan πŸ™‚

Ngomongin teman dan sahabat, memang ada beberapa “geng” dari tiap fase kehidupan saya (tsah) yang hampir ga absen untuk kumpul dan ketemuan tiap saya pulang ke Indonesia. Mulai dari geng jaman SMP (a.k.a. geng zombies πŸ˜‚), geng SMA (a.k.a. TR alias Tim Rumpi πŸ˜‚), geng jaman kuliah (G13 omdo karna hobinya kumpul tapi omdo alias ga jadi mulu kalo ga ada saya hahaha dan geng sistas minus satu orang yang udah pindah ke Amerika), sampe geng di kantor (temen seangkatan dan temen seperjuangan😁).

This slideshow requires JavaScript.

Saya bersyukur banget dengan adanya taksi online di Jabotabek deh. Memudahkan mobilitas saya banget. Apalagi dengan anak kecil, agak susah kan ya buat naik ojek ato angkot berdua aja. Bawaannya itu lohhh. Eh tapi saya dan anak sempet naik kereta loh pas ke kantor di kuningan hahaha. Ga berdua aja si, tapi bareng dengan abang saya. Kayanya kalo cuma berdua doang saya bisa ga sampe ke kuningan deh, cukup sekian aja dan terima kasih πŸ˜‚

Makanya I cannot wait for the upcoming MRT nih, kali aja bener-bener bisa bikin Jakarta tambah nyaman yaaa πŸ˜‰

Mudik Lebaran 2018: Cerita di Perjalanan.

Setelah empat tahun berturut-turut merasakan “indah”nya idul fitri di tempat rantau, alhamdulillah untuk tahun ini saya dikasih kesempatan untuk merayakan idul fitri bersama mama dan keluarga di Indonesia.

Bisa dibilang mendadak mudik sih, karna memang rencana awal adalah pulang sekeluarga ke Indonesia di bulan Juli. Bermula dari saya yang suka iseng cek ombak (🀣) dan mengaktifkan notifikasi untuk tracking harga tiket pesawat Amsterdam-Jakarta di internet. Satu waktu saya lihat ada notifikasi kalo harga tiket pesawat untuk rute tersebut ada yang ga sampe €300-an untuk pulang pergi donggg, dari Singapore Airlines pula! Saya langsung sumringah tapi deg-degan mau ngomong sama suami hahahaha, secara kan berarti kita harus ubah rencana lagi (macam tahun lalu dan tahun sebelumnya). Dasar saya impulsif banget ya! Beruntung setelah saya kasih berbagai macam pertimbangan, suami pun mengizinkan saya untuk mudik pas lebaran idul fitri aja hehe. Tentu berdua dengan si kecil ya.

Setelah mengantongi izin suami, saya pun mulai serius nyari tiketnya. Beruntung harga tiket dengan jadwal yang paling memungkinkan harganya masih di kisaran €400-an aja. Lumayan amazed sebenernya, mengingat Singapore Airlines (SQ) udah terkenal dengan harganya yang biasanya lebih mahal dari maskapai lain. Semula saya mau beli seat buat si kecil, cuma karna dia belum 2 tahun saya harus kontak ke layanan customer service setempat untuk mengubah infant seat alias bassinet menjadi child seat. Setelah beberapa kali korespondensi (yang lumayan bikin saya kesel dan bete), akhirnya saya putusin untuk tetep pake infant ticket i.e. menggunakan bassinet aja. Alhamduliah ternyata keputusan ini menjadi blessing in disguise buat saya. Di barisan tempat kami duduk ini, di setiap flight yang kami ambil bangku di sebelahnya kosong dong. SEMUA FLIGHT loh (total 4 kali pesawat). Malah pas pulang sebaris pol ga ada orangnya haha. Tapi pas flight Singapura-Amsterdam satu penumpang yang duduk di baris belakang kami pindah ke depan. Kayanya si alesan utama kenapa seat ini kosong karna ada charge tambahan (lumayan mahal ini) kalo penumpang mau duduk di barisan depan ini (kecuali penumpang dengan infant yang memang harus duduk di depan karna bassinet).

Jadi saya mau kasih tips buat yang mau traveling dengan bayi menggunakan SQ. Pilih row/baris tengah deh, jangan baris pinggir kanan atau kiri (untuk seri A350 kalo ga 41D atau 41F, buat seri A330-300 pilih 31D), karna selain space lebih luas, kemungkinan besar orang ga mau bayar ekstra trus duduk deket-deket bayi; makanya seat yang tengah pun biasanya akan kosong hehe.

Satu tips lagi, kalo memang kebetulan cuma bisa pergi berdua dengan si bayi (alias ga ada yang bisa nemenin), jangan ragu untuk minta bantuan atau asistensi ke maskapai. Kebetulan banget pas saya perlu kejelasan mengenai meal untuk si kecil selama di pesawat, pihak maskapai (customer service) noticed kalo saya pergi cuma berdua dengan bayi dan mereka kemudian nawarin apa saya perlu bantuan sewaktu transit dan sampai di tempat tujuan. Saya ditawarin begitu ya oke aja dong. Lumayan banget terutama pas transit di Singapura, karna jarak antara gate arrival sampe dengan gate untuk flight berikutnya lumayan jauh.

Salah satu nilai minus dari SQ adalah jadwal terbangnya yang berangkat di pagi/siang hari dari Schiphol. Awalnya saya pikir ga akan masalah buat anak saya. Tapi ternyata tetooot dong. Si kecil selama di pesawat hampir on terus alias ga ngantuk (karna memang bukan waktunya dia tidur kan). Begitu sampai Singapura untuk transit, dia pun udah mulai mabok alias ngantuk. Main pun udah sempoyongan dan maunya digendong aja (sama mamanya). Alhasil mulai dari sebelum boarding di Singapura sampai mendarat di Jakarta saya harus gendong si kecil. Oh sama satu lagi pengalaman yang kurang ngenakin, saya agak kesel sama ground officers di Schiphol. Mereka bisa dibilang kurang kooperatif dan kaku. Mereka juga yang bikin saya buggyless selama transit di Singapura (karna buggy-nya anak saya dikirim direct ke Jakarta zz).

Jadwal pesawat sampe di Jakarta adalah pagi hari dan karena saya sampe sehari sebelum lebaran, berbahagialah saya karna ga ketemu macet hihihi. Waktu tempuh ke rumah mama pun kurang lebih cuma satu jam aja. Selama mudik pun saya lumayan beruntung karna waktu cuti bersama yang panjang dan masa liburan anak-anak sekolah jadi jalanan masih relatif bebas macet hehe.

Sesaat sebelum turbulence dan saya harus mengangkat si kecil dari bassinet.

Kalo waktu berangkat banyak drama, alhamdulillah pas kembali ke Belanda perjalanan kami cukup lancar. Anak saya hampir sepanjang perjalanan tidur (karna kebetulan jadwal terbangnya di malam hari juga). Walau bassinet udah kekecilan buat dia, tapi masih lumayan lah untuk dia tidur (dan lengan saya istirahat 🀣). Fyi, ukuran bassinet dari SQ panjangnya sekitar 77 cm dan maksimal berat si infant adalah 14 kg. Beberapa kali sempat harus diangkat dari bassinet karna turbulence, selain main atau makan (ngemil) bareng saya, selebihnya si kecil tidur dengan suksesnya. Saya pun juga sempat tidur (walau dengan posisi yang kurang nyaman). Perjalanan pulang kami ternyata juga lebih cepat setengah jam dari jadwal. Saya jadinya keluar lebih cepat dibanding suami dan anak-anak yang sempet kena macet juga di jalan haha.

Bahkan dengan lampu menyala anak ini tetep pules dong 😁

He wants to do everything by himself, including fasting the seatbelt.

All in all, saya cuma mo bilang kalo mudik berdua dengan anak usia satu setengah-dua tahun kaya yang saya lakukan kemarin jauh lebih banyak tantangannya dibanding sewaktu si kecil masih bayi tahun lalu. Selain karna pas bayi juga gampang untuk urusan perbekalan (ASI masih jadi asupan utama), juga karna keinginan si anak untuk eksplorasi dan beraktivitas selama di pesawat juga masih belum sekuat umur sekarang. Kalo tahun lalu saya kuat-kuat aja gendong si kecil, sekarang dengan berat 12kg saya encok sis kalo kelamaan gendongπŸ˜‚. Oh well, alhamdulillah tantangan demi tantangan itu terlewati dengan baik (walo juga melelahkan haha) sehingga saya bisa lebaran bersama mama dan keluarga besar di Jakarta. Its worth to be done every year as long you still have your parent(s), family and friends to meet after the long journey.

Cerita Tempe(h)

“Tempeh is sort of like the sexy, more-exotic-with-less-baggage hippie cousin of tofu who shows up at a family party and totally rocks your world. It’s crunchy texture is unique and while it’s not as prevalent as tofu, it’s very versatile and, due to its fermentation, is considered to be less health-controversial.”(source: Vegucated)

sliced_tempeh

image taken from http://www.wikimedia.org

Catatan: pembahasan tentang sejarah tempe (atau juga disebut tempeh) ini sebagian besar saya sadur dari publikasi yang dikeluarkan oleh Soy Info Center, Historical Bibliographies & Sourcebooks on Soy, Part C : Soyfoods – History of Tempeh and Tempeh Products (1815-2011) yang dikompilasi oleh William Shurtleff & Akiko Aoyagi. Untuk publikasi lengkapnya (dalam Bahasa Inggris) silahkan klik link ini.

Beberapa waktu lalu ada teman saya di facebook yang posting resep-resep dengan bahan olahan utama tempe. Postingannya itu juga disertai dengan komentar kira-kira seperti ini “Tempe adalah makanan asli Indonesia, tapi sayang Indonesia bukan pemiliknya (paten).”

Saya paham banget kalo masyarakat Indonesia, bahkan yang pinter sekalipun tapi ga pernah berhubungan langsung dengan Hak Kekayaan Intelektual (HKI), masih banyak yang belum mengerti benar apa itu yang namanya Paten.Mungkin kalo saya ga kerja di kantor HKI juga saya ga paham si. Tapi dari postingan dan komen teman saya tersebut saya jadi pengen tau gimana sejarahnya dan juga paten yang terkait dengan si tempe.

Sebelum saya coba nyari-nyari info di internet, saya sebenarnya juga cuma tau sekelebat tentang kisah paten tempe yang didaftarkan di negara lain (dari teman-teman kantor yang lebih berpengalaman banyak yang menyebutkan Jepang). Jelas awal mula isu ini muncul beberapa tahun lalu adalah karena Malaysia yang (agak) besar mulut dan mengklaim (mungkin juga ngga, tapi orang Indonesia-nya aja yang terpancing ya) kalo beberapa produk dan kebudayaan asli Indonesia (seperti batik, reog ponorogo, termasuk tempe) berasal dari Malaysia.

Saking penasaran, akhirnya saya nyoba cari dokumen paten terkait dengan tempe via google patent search engine. Saya agak surprised dengan hasilnya, tapi bisa juga karena google patent search engine ini sumber dokumennya adalah yang sudah dipublikasi oleh USPTO (kantor paten dan mereknya Amerika Serikat). Paten yang nyangkut di hasil pencarian adalah paten tempe dengan pemegang hak patennya berasal dari Amerika Serikat. Inti klaimnya adalah mengenai cara memproduksi tempe. Patennya sendiri pertama kali didaftarkan di USPTO pada tahun 1962 dan diberikan pada tahun 1966. Nah, kenapa walaupun tempe sudah lama diproduksi sejak jaman dahulu kala di Indonesia tapi patennya tetap diberi?

Untuk suatu permohonan agar dapat diberi hak paten, harus memenuhi tiga syarat utama, yaitu kebaruan (novelty), langkah inventif (inventive step) dan dapat diterapkan di industri (industrial applicable).

Paten yang diajukan oleh dua peneliti dari Amerika Serikat ini ternyata memenuhi ketiga syarat tersebut dan memang lumayan berbeda dengan tempe yang diproduksi secara tradisional di Indonesia. Intinya si proses pembuatan tempe versi Paten ini lebih cepat dan lebih higienis, serta dalam hal produksi juga lebih efektif dan efisien. Kalo produksi tempe di Indonesia pada jaman dahulu kala dibuat dengan menggunakan daun pisang sebagai pembungkusnya, sementara pada paten ini yang menjadi bahan pembungkus si tempe adalah plastik. Kalian tahu tempe yang menggunakan plastik (yang diberi lubang-lubang halus) – bukan daun pisang – yang sekarang ini lebih banyak dijual di pasaran? nah itu juga merupakan salah satu klaim yang dimohonkan oleh mereka.

Perlindungan paten sendiri berlangsung selama 20 tahun, dan setelah masa perlindungan berakhir maka paten menjadi kadaluarsa dan publik/masyarakat umum boleh menggunakan formula atau proses yang sebelumnya hanya ekslusif milik si pemegang paten. Kalo dihitung sejak Paten terkait tempe ini diberikan tahun 1966, berarti pada tahun 1986 masa perlindungannya sudah berakhir dan paten boleh digunakan oleh publik. Saya sendiri ga ngeh kapan pertama kali tempe dengan bungkus plastik mulai beredar di Indonesia hehe. Bisa jadi pada tahun-tahun tersebut ya.

Tapi, kenapa bisa sampe seorang (dua orang) Amerika ini kepikiran tentang tempe sampai sejauh ini? saya baru tahu juga setelah baca sejarah tempe dari soy info center ini kenapa si tempe bisa sampai mendunia begini hehe.

Sedikit mengenai sejarah Tempe, dalam beberapa referensi disebutkan bahwa tempe adalah produk kedelai yang berasal dari Indonesia, kemungkinan besar Jawa Tengah atau Jawa Timur, dan sudah ada sejak sekitar 1800-an. Tempe termasuk unik karena mungkin satu-satunya produk kedelai yang bukan berasal dari Cina atau Jepang, seperti kebanyakan produk kedelai lainnya.

Referensi pertama yang menyebutkan istilah tempeh ditemukan dalam manuskrip Serat Centini, yang ber-setting pada masa Sultan Agung berkuasa di tahun 1600-an. Dalam Serat Centini tersebut tertulis satu kalimat yang menyebutkan “bawang dan tΓ©mpΓ© mentah.” Jadi, besar kemungkinan kalo tempe ini sudah ada bahkan di tahun 1600-an. Sedangkan referensi untuk tempe yang dibuat oleh orang Eropa (Belanda) pertama kali diketemukan pada tahun 1875 dalam the Javaansch-Nederduitsch Handwoordenboek, ditulis oleh J.F.C. Gericke dan T. Roorda. Dalam Bahasa Inggris dan Bahasa Eropa lainnya, penulisan “tempe” ditambah dengan huruf “h” pada akhir kata (menjadi tempeh), untuk menghindari salah pengucapan.

Di tahun 1900, seorang warga negara Belanda yang tinggal di pulau Jawa bernama Dr. P.A. Boorsma menerbitkan artikel dalam bahasa Belanda sebanyak 13 halaman yang membahas tentang (kacang) kedelai secara khusus dimana di salah satu bagiannya juga membahas tentang cara membuat “tempe kedeleh.” Boorsma menjelaskan bahwa kedelai dimasak setengah matang, kemudian direndam di dalam air selama 2-3 hari, kemudian dikeringkan dan dikukus, setelah itu disebar ke dalam satu wadah yang terbuat dari bambu dengan ketebalan setinggi kurang lebih 2 cm, dan kemudian ditutup seluruhnya dengan daun pisang. Si calon tempe ini kemudian diinokulasi dengan residu yang mengandung suatu “jamur” (ragi) yang diperoleh dari proses sebelumnya dan selanjutnya ditutup kembali dengan daun pisang. Dalam jangka waktu kurang lebih 2 hari terbentuklah si tempe yang kemudian dipotong-potong untuk kemudian dijual di pasaran.

Tulisan mengenai tempe yang ditulis pertama kali dalam bahasa Inggris pertama kali terbit pada tahun 1931 dalam buku karya J. J. Ochse “Vegetables of the Dutch East Indies” yang diterbitkan di Buitenzorg alias Bogor, Jawa Barat – Indonesia. Ochse yang juga (ternyata) berkewarganegaraan Belanda menjelaskan tentang proses pembuatan tempeh secara detail dan menyebutkan bahwa jamur yang dipergunakan adalah Rhizopus oryzae yang diperoleh dari tempe (yang dibuat) sebelumnya. Literatur berbahasa Inggris lain yang juga membahas tentang tempeh kembali muncul di tahun 1935 dalam karya tulisan I.H. Burkill berjudul A Dictionary of the Economic Products of the Malay Peninsula.

Satu hal yang cukup menarik, walaupun tempe sudah lama eksis dan dianggap penting dalam kuliner Indonesia, (hampir) seluruh studi/penelitian ilmiah atas tempe dari tahun 1895 sampai tahun 1960 dilakukan oleh orang-orang Non-Indonesia (dalam hal ini Eropa) yang tinggal di Indonesia. Ada beberapa alasan kenapa hal ini terjadi.

Pertama, pada jaman penjajahan Belanda dulu, sangat sedikit orang (asli) indonesia yang bisa mengenyam pendidikan tinggi sampai ke universitas dan dapat melakukan riset ilmiah atau kegiatan penelitian dalam bentuk apapun. Para ilmuwan dan ahli mikrobiologi yang jumlahnya sedikit ini pun tidak didorong untuk melakukan penelitian atas makanan/produk asli dari Indonesia.

Yang kedua, pada jaman pemerintahan kolonial Belanda, masyarakat yang dipengaruhi oleh Warga Belanda (yang tinggal di Indonesia) lebih memandang tinggi nilai-nilai dan gaya hidup dari barat dan memandang rendah nilai-nilai dan gaya hidup asli setempat. Makanan seperti tempeh – yang tidak dikenal di dunia barat dan merupakan makanan murah meriah para masyarakat biasa – dipandang sebagai sesuatu yang inferior, kelas rendah walaupun (tempeh) dikonsumsi oleh berbagai lapisan masyarakat. Tidak ada ilmuwan Indonesia yang menganggap bahwa tempeh adalah sesuatu hal yang patut mendapatkan perhatian dan menjadi subyek penelitian bagi mereka.

Sayangnya lagi, sikap ini terus berjalan bahkan setelah kita merdeka. Bapak Presiden Republik Indonesia yang ke-1, Sukarno, dalam pidatonya kadang menyebutkan “jangan jadi bangsa tempeh” atau “jangan jadi ilmuwan tempeh”. Perkataan-perkataan ini mengkiaskan bahwa tempeh adalah sesuatu yang inferior (rendah) dan hanya dianggap sebagai (produk) kelas dua. Baru pada pertengahan 1960an pemikiran ini mulai berubah (maka dari itu mulai juga bermunculan para ilmuwan dari Indonesia yang melakukan riset (sebagian besar di luar negeri) atas tempeh). Dan yang menjadi alasan ketiga adalah kurangnya minat di luar Indonesia atas tempeh yang dapat menstimulasi ketertarikan di dalam negeri sendiri (di Indonesia).

Tempeh sendiri mulai diproduksi secara komersil di Eropa pada kisaran tahun 1946-1959. Perusahaan tempeh yang pertama dan yang terbesar di Eropa keduanya berlokasi di Belanda. Walaupun dua perusahaan yang berbeda, kedua perusahaan ini dikembangkan oleh mereka yang masih memiliki hubungan dengan Indonesia (baik sebagai imigran dari Indonesia, atau salah satu orang tuanya memiliki darah Indonesia).

Sementara di Amerika Serikat produksi tempeh secara komersil mulai berjalan pada tahun 1961 juga oleh para imigran dari Indonesia (dan kemudian di tahun 1975 oleh warga kulit putih). Penelitian lebih menyeluruh atas tempeh sendiri mulai berlangsung di tahun 1960-an di Cornell University (dibawah pengawasan Dr. Steinkraus) dan di USDA Northern Regional Research Center (di bawah pengawasan Dr. C.W. Hesseltine and Dr. H.L. Wang).

Berawal dari tahun 1958 ketika seorang wanita Indonesia yang juga aktif di bidang nutrisi bernama YAP Bwee Hwa memulai penelitian mengenai tempeh di New York. Beliau adalah warga Indonesia pertama yang melakukan penelitian atas tempeh di Amerika. Dengan membawa sampel dari Indonesia, Yap melakukan eksperimen dan studinya di the Graduate School of Nutrition, Cornell University, dan juga melakukan penelitian lebih lanjut atas pembuatan/produksi tempeh di Department of Food Science and Technology at the New York State Agricultural Experiment Station di bawah pengawasan Dr. Steinkraus.

Kemudian di tahun 1960 penelitian kedua atas tempeh di Amerika Serikat mulai dilaksanakan di the USDA Northern Regional Research Center (NRRC) dibawah pengawasan Dr. Clifford W. Hesseltine. Penelitian dipicu dari kedatangan seorang mahasiswa dari Insititut Teknologi Bandung bernama KO Swan Djien untuk belajar mengenai industri fermentasi. Hesseltine menyarankan beliau untuk mempelajari tempeh. Ko kemudian memperlihatkan kepada Hesseltine beserta anggota grup peneliti yang lain bagaimana proses pembuatan tempeh. Sejak saat itu tim peneliti yang tergabung dalam grup tersebut mulai mempelajari dan mengembangkan varian baru dari tempeh, juga teknik pemrosesannya.

Di tahun 1964 Hesseltine bersama-sama dengan Dr. Martinelli (seorang peneliti dari Brazil yang juga melakukan penelitian atas tempeh di NRRC) mengembangkan suatu metode baru untuk proses inkubasi tempeh di kantong plastik berlubang (yang kemudian didaftarkan (dan diberi) paten). Metode inilah yang akhirnya banyak digunakan oleh para produsen tempeh secara komersil, baik di Indonesia maupun di negara lain (seperti di AS dan Belanda).

Untuk temen-temen yang mau cek dokumen paten tentang metode pembuatan tempeh selengkapnya boleh klik link ini ya πŸ™‚

Resep Pepes Ikan Mackerel Asap

Dari sekian macam makanan yang saya suka, pepes ikan mas adalah salah satu masakan sunda favorit saya. Sayangnya selama saya tinggal di sini, ga pernah saya ketemu ikan mas segar dijual pasar ataupun toko/supermarket. Suatu hari (dua tahun yang lalu!) pas saya diundang makan di rumah temen, dia nyediain pepes di meja. Pas saya tanya dia bilang itu pepes ikan mackerel asap. Saya sebenernya kurang begitu suka sama ikan mackerel, tapi bentuk si pepes ini menggoda iman banget hahaha. Jadilah saya nyicip si pepes. Abis nyicip eh saya jadi suka. Ternyata rasanya pas buat saya! πŸ˜€ Sayapun minta resepnya ke temen saya. Ternyata kalo mau bikin ini ga susah-susah banget, apalagi karna ikan yang dipake adalah ikan asap yang sebenernya sudah setengah siap untuk dihidangkan.

Satu waktu saya pun bikin si pepes dan syukses hihi. Suami pun suka sama si pepes. Foto hasil eksekusi saya posting di Path dan kebetulan ada temen yang nanya resepnya jadi saya sekalian posting resepnya di sana. Setiap saya mau bikin, saya jadi suka nyontek di sana haha (saya ga hafal-hafal sama resepnya!). Saya ga gitu sering bikin si pepes ini karna selain agak males sama sampahnya daun pisangnya juga ga selalu ada di rumah. Lumayan lama ga bikin-bikin lagi sampai hari ini timbul kangennya sama si pepes hehe. Karna malu kalo nanya lagi sama si temen (plus dia-nya sekarang lagi liburan ke Indonesia), jadilah saya browsing si resep di Path. Karna udah lama banget kan postingannya, ampun deh saya musti scroll lumayan jauh. Saya pernah satu kali screenshot si resep ini cuma karna ganti hp saya ga tau itu screenshot ada di mana wkwkwk. Setelah ketemu resepnya, cepet-cepet deh saya screenshot lagi (pemalas 😜). Nah, biar ke depannya lebih gampang (nyontek/ nyari si resep ini – sekalian juga share kali aja ada yang mau coba bikin – saya putusin buat diposting aja di sini.

Buat yang mau coba, silakan diintip resepnya di screenshot yang saya taut di bawah ini yaa πŸ™‚

Pepes Ikan Mackerel Asap

screenshot_20171126-1442361404514521.png

Mau liat hasilnya saya? Sok atuh ditengok πŸ˜„. Tau gak, anak saya yang masih umur 15 bulan ikutan ma’em si pepes ini juga loh, dan dia doyan (plus gak kepedesan hahaha).

Selamat mencoba ya gaes!

Resep Spekkoek (Lapis Legit)

Spekkoek atau biasa disebut Lapis Legit (Spekuk) adalah salah satu kue favorit keluarga kami. Resep yang saya share di sini resep andalan suami kalo pas bikin kue ini hehe, saya sendiri ga pernah bikin spekkoek atau lapis legit sendiri. Yang saya suka dari resep ini adalah kuenya ga begitu manis, rasa rempahnya berasa tapi ga begitu kenceng, dan lembut banget.

Buat mbak Irny yang sempet nanya di IG (dan kali aja ada temen lain yang mau nyoba juga) monggo diliat resepnya di bawah ini yaaa =)

SPEKKOEK
Untuk 2 kg (2 loyang)

Bahan:
350gr kuning telur (+ 20 butir)
7 butir telur (@50 gr per butir)
650gr mentega (bisa juga 325gr mentega – 325gr margarin, atau diganti margarin seluruhnya)
370gr gula pasir halus
1/2 sdt garam
40gr susu cair (UHT tawar)
200gr tepung terigu

Bumbu spekkoek:
10gr kayu manis bubuk
3gr pala bubuk
3gr cardamom (kapulaga) bubuk
3gr cengkeh halus ( bubuk cengkeh)

Buat variasi bisa juga di tambahkan 60 gr almond yg sudah di gerus halus (atau tepung almond siap pakai)

Cara membuat:

Panaskan oven di suhu sekitar 180Β°C. Siapkan 2 loyang bulat ukuran diameter 24 cm, bagian bawahnya dialasi dengan kertas roti kemudian olesi dengan mentega/margarin secara tipis dan merata.

Kocok telur dan gula halus sampai kaku dan lembut, tambahkan susu cair sambil dikocok sampai rata. Ayak tepung terigu dan bumbu spekkoek beserta garam di atas adonan telur sambil diaduk rata.

Dalam wadah terpisah, kocok mentega sampai lembut. Kemudian tuang adonan telur ke dalam kocokan mentega sedikit-sedikit sambil diaduk perlahan.

Tuang sekitar 2 sendok makan adonan ke dalam loyang (tergantung besar kecilnya loyang) ratakan dan masukkan ke dalam oven dg api atas selama kurang lebih 5 menit (sampai berwarna kecoklatan). Tiap kali adonan sudah terlihat coklat tambahkan lagi 1 atau 2 sendok makan adonan di atas adonan yg sudah berwarna coklat. Kemudian masukkan lagi ke dalam oven dan tunggu sampai adonan berwarna kecoklatan. Lakukan terus sampai adonan habis (tiap lapisan perlu waktu kurang lebih 5 menit untuk mendapatkan warna kecoklatan).

Catatan:
Spekkoek harus dipanggang dalam oven dengan api atas saja agar nantinya terbentuk lapisan-lapisan tipis (kalo pake oven gas/listrik, untuk lapisan kedua dan seterusnya oven di-set pada posisi grill 5).
Membuat spekkoek perlu kesabaran saat memanggangnya dan harus selalu dicek setiap lima menit apakah sudah berwarna coklat atau belum. Kalo kita mau buat lapisan terlihat lebih tebal, pada saat penambahan adonan di tiap lapisannya bisa ditambahkan agak banyak (mungkin sekitar 3-5 sendok makan) dan waktu pemanggangan tiap lapisan otomatis jadi agak lebih lama dari 5 menit.

Selamat mencoba yaa!