Harapan vs Kenyataan

Idealnya:
Tiap malem saya bisa istirahat tidur nyenyak tanpa ada gangguan apapun sampe pagi alarm berbunyi.
Yang terjadi:
Ada aja gangguan menghampiri. Satu waktu anak yang paling besar ga bisa tidur karna denger suara nyamuk non-stop, di waktu lain tiba-tiba tengah malam dateng si anak gadis laporan kalo dia mimpi buruk sampe sedikit ngompol. Nah yang akhir-akhir ini lagi sering-seringnya adalah si bungsu turun dari kasur sendiri, gelap gulita jam 3 pagi ngucluk ke kamar kami. Anak ini kan ga breastfeed lagi trus dia minta tidur di kasur besar ya, jadi mudah-mudahan cuma penyesuaian aja. Kadang pake drama nangis kalo ga bisa buka pintu kamar kami trus ujung-ujungnya minta temenin di kamarnya, kadang tau-tau udah di samping saya aja berdiri sambil manggil-manggil mama (ini horor banget ya hahahaha).

Harapan saya:
Semua anak-anak kami – terutama si bungsu – pemakan segala alias ga pilih-pilih. Apa yang kita kasih/masak dia ikut makan. Masakan Belanda oke, masakan Indonesia juga ga masalah. Sayuran suka, daging, ikan, ayam oke, tiap waktunya makan piringnya bersih alias habis makannya.
Kenyataannya:
Selain yang gadis, anak laki saya dua-duanya super selektip makannya 😭. Yang udah gede ga banyak varian sayuran yang dia suka. Dia cuma doyan brokoli (jadi hampir tiap hari masak brokoli sis wkwkwk). Lain lagi sama si kecil. Sekarang apa-apa semua mau sendiri yang ngerjain. Dese baru 2 tahun padahal, kebayang kan gimana rempongnya si mama (saya!) yang amatir tapi sok protektif ini wakakaka.

Perkara makan, sebenernya dia ga susah-susah amat. Roti tawar gandum dan pizza adalah favoritnya dia. Dimakannya kadang pake mentega/margarin dan meses atau choco flakes, kadang pake mentega dan gula pasir, kadang pake keju lembaran. Harus utuh loh ya rotinya, ga perlu dipotong kecil-kecil, kalo iya yang ada dia ngambek trus marah dan ga mau dimakan si roti. Akhir-akhir ini dia lagi hobi-hobinya moles mentega sendiri. Kadang si pisaunya dijilat-jilat bahkan sebelum bersentuhan dengan margarinnya hahaha. Oh iya, dia juga suka makan roti dicelup ke kuah steamboat bikinan mamanya🀣.

Selain roti ada juga si beberapa makanan yang dia suka. Salmon asap, mackerel asap, seaweed (wakame), kentang goreng, lumpia, ketimun, salami dan champignon adalah beberapa yang dia juga doyan. Sisanya? Entahlah, udah beberapa kali nyoba masih dapet reaksi negatif jadi saya ga maksa juga.

Satu hal yang pasti si, alhamdulillah si kecil hobi makan buah (walau ga semuanya). Favoritnya dia adalah jeruk, mangga, strawberry dan raspberry.

Harapan saya:
Mau makan seberapa banyak, badan tetep kaya dulu pas di masa penghujung 20an awal 30, berat badan dan timbangan tetep stabil (HAHAHA diketawain pasti ini).
Kenyataannya:
Badanku sekarang tak begitu hiks. Berasa banget metabolisme tubuh semakin berkurang kecepatannya. Kalo dulu mau makan apa aja ga jadi lemak, sekarang perasaan baru juga liat masakan enak begitu nimbang udah nambah setengah kilo ajaπŸ˜….

Idealnya:
At least seminggu tiga kali olah raga, either jogging/jalan keliling komplek, ikut yoga atau fitness atau apalah, sepedaan kemana-mana.
Yang terjadi:
Boro-boro tiga kali seminggu, sekali-sekali aja juga bisa diitung deh buat joggingnya wkwkwk. Yoga ga suka, mau fitness juga kadang udah ga kebagian waktunya karna ada si kecil (ngeleees 😜). Sepedaan? Jujur saya males ngeluarin si sepeda dari gudang, makanya mending jalan deh, ato ga naik mobil hahaha (padahal saya ga suka nyetir). HARUS diubah kebiasaannya nih.

Kepengennya:
Kalo pas ulang tahun dikasih kejutan, anak-anak dan suami suami berubah romantis dikit, nyediain breakfast in bed (norak ya 😁), dikasih bunga, hari rileks buat mama.
Kenyataannya:
Tetep spesial si, walo yang saya harapkan ga terjadi hahaha. Setidaknya ada perhatian lebih dari suami dan anak-anak, walo ga ada kejutan samsek. Terima nasib ajaahhh 😁.

Kepengennya:
Suami bisa tag team buat urusan nyetrika, aktivitas rumah tangga yang paling saya ga suka.
Aslinya:
Dia mah mending pake baju kusut daripada harus nyetrika πŸ˜‚. Pernah ni ya pas saya lagi di Indonesia, mertua dateng dong spesial buat bantuin dia untuk urusan ini hahaha. Pa tu de rah.

Idealnya:
Anak-anak ga suka main gadget, si bungsu ga nonton yupup (youtube maksudnya πŸ˜†).
Yang terjadi adalah:
Mereka masih hobi dengan per-gadget-an dan kawan-kawan. Beruntungnya mereka ga masalah saya kasih batasan waktu dan sehari tanpa internet (kecuali si kecil yang kadang masih suka nggerutu). Lagian ngarepinnya berlebihan ya jahaha, ortunya juga demen sama gadget πŸ˜‹.

Pengennya:
Setiap ada ide nulis trus langsung bisa menumpahkannya ke tulisan di blog yang beberapa saat kemudian (at least dalam waktu sehari) langsung bisa di-publish.
Kenyataannya:
Banyak banget postingan yang mentok di tengah jalan trus mandek di draft doang hahahha. Seperti yang ini contohnya, pengennya satu hari beres trus publish. Ujung-ujungnya udah lewat seminggu belom diturunin juga wkwkwk.

Ah ngomongin harapan mah mungkin ga akan abis-abis ya. Tapi terlepas dari harapan-harapan saya itu, alhamdulillah pada kenyataannya Allah masih kasih berkah banyak banget buat saya. Hidup kalo terlalu ngoyo kurang nikmat juga kan ya hehe. Jadiii syukurilah apa yang kita punyaaaa :))

Ekspektasi saya atas Monterosso al Mare, Cinque Terre, Italy (image via youtube)

Kenyataan. CENDOL gan! πŸ˜‚ (image dok.pribadi)

Jadiii, ada yang mau sharing pengalaman tentang harapan dan kenyataan dengan saya?

Advertisements

Mudik Lebaran 2018: Cerita di Perjalanan.

Setelah empat tahun berturut-turut merasakan “indah”nya idul fitri di tempat rantau, alhamdulillah untuk tahun ini saya dikasih kesempatan untuk merayakan idul fitri bersama mama dan keluarga di Indonesia.

Bisa dibilang mendadak mudik sih, karna memang rencana awal adalah pulang sekeluarga ke Indonesia di bulan Juli. Bermula dari saya yang suka iseng cek ombak (🀣) dan mengaktifkan notifikasi untuk tracking harga tiket pesawat Amsterdam-Jakarta di internet. Satu waktu saya lihat ada notifikasi kalo harga tiket pesawat untuk rute tersebut ada yang ga sampe €300-an untuk pulang pergi donggg, dari Singapore Airlines pula! Saya langsung sumringah tapi deg-degan mau ngomong sama suami hahahaha, secara kan berarti kita harus ubah rencana lagi (macam tahun lalu dan tahun sebelumnya). Dasar saya impulsif banget ya! Beruntung setelah saya kasih berbagai macam pertimbangan, suami pun mengizinkan saya untuk mudik pas lebaran idul fitri aja hehe. Tentu berdua dengan si kecil ya.

Setelah mengantongi izin suami, saya pun mulai serius nyari tiketnya. Beruntung harga tiket dengan jadwal yang paling memungkinkan harganya masih di kisaran €400-an aja. Lumayan amazed sebenernya, mengingat Singapore Airlines (SQ) udah terkenal dengan harganya yang biasanya lebih mahal dari maskapai lain. Semula saya mau beli seat buat si kecil, cuma karna dia belum 2 tahun saya harus kontak ke layanan customer service setempat untuk mengubah infant seat alias bassinet menjadi child seat. Setelah beberapa kali korespondensi (yang lumayan bikin saya kesel dan bete), akhirnya saya putusin untuk tetep pake infant ticket i.e. menggunakan bassinet aja. Alhamduliah ternyata keputusan ini menjadi blessing in disguise buat saya. Di barisan tempat kami duduk ini, di setiap flight yang kami ambil bangku di sebelahnya kosong dong. SEMUA FLIGHT loh (total 4 kali pesawat). Malah pas pulang sebaris pol ga ada orangnya haha. Tapi pas flight Singapura-Amsterdam satu penumpang yang duduk di baris belakang kami pindah ke depan. Kayanya si alesan utama kenapa seat ini kosong karna ada charge tambahan (lumayan mahal ini) kalo penumpang mau duduk di barisan depan ini (kecuali penumpang dengan infant yang memang harus duduk di depan karna bassinet).

Jadi saya mau kasih tips buat yang mau traveling dengan bayi menggunakan SQ. Pilih row/baris tengah deh, jangan baris pinggir kanan atau kiri (untuk seri A350 kalo ga 41D atau 41F, buat seri A330-300 pilih 31D), karna selain space lebih luas, kemungkinan besar orang ga mau bayar ekstra trus duduk deket-deket bayi; makanya seat yang tengah pun biasanya akan kosong hehe.

Satu tips lagi, kalo memang kebetulan cuma bisa pergi berdua dengan si bayi (alias ga ada yang bisa nemenin), jangan ragu untuk minta bantuan atau asistensi ke maskapai. Kebetulan banget pas saya perlu kejelasan mengenai meal untuk si kecil selama di pesawat, pihak maskapai (customer service) noticed kalo saya pergi cuma berdua dengan bayi dan mereka kemudian nawarin apa saya perlu bantuan sewaktu transit dan sampai di tempat tujuan. Saya ditawarin begitu ya oke aja dong. Lumayan banget terutama pas transit di Singapura, karna jarak antara gate arrival sampe dengan gate untuk flight berikutnya lumayan jauh.

Salah satu nilai minus dari SQ adalah jadwal terbangnya yang berangkat di pagi/siang hari dari Schiphol. Awalnya saya pikir ga akan masalah buat anak saya. Tapi ternyata tetooot dong. Si kecil selama di pesawat hampir on terus alias ga ngantuk (karna memang bukan waktunya dia tidur kan). Begitu sampai Singapura untuk transit, dia pun udah mulai mabok alias ngantuk. Main pun udah sempoyongan dan maunya digendong aja (sama mamanya). Alhasil mulai dari sebelum boarding di Singapura sampai mendarat di Jakarta saya harus gendong si kecil. Oh sama satu lagi pengalaman yang kurang ngenakin, saya agak kesel sama ground officers di Schiphol. Mereka bisa dibilang kurang kooperatif dan kaku. Mereka juga yang bikin saya buggyless selama transit di Singapura (karna buggy-nya anak saya dikirim direct ke Jakarta zz).

Jadwal pesawat sampe di Jakarta adalah pagi hari dan karena saya sampe sehari sebelum lebaran, berbahagialah saya karna ga ketemu macet hihihi. Waktu tempuh ke rumah mama pun kurang lebih cuma satu jam aja. Selama mudik pun saya lumayan beruntung karna waktu cuti bersama yang panjang dan masa liburan anak-anak sekolah jadi jalanan masih relatif bebas macet hehe.

Sesaat sebelum turbulence dan saya harus mengangkat si kecil dari bassinet.

Kalo waktu berangkat banyak drama, alhamdulillah pas kembali ke Belanda perjalanan kami cukup lancar. Anak saya hampir sepanjang perjalanan tidur (karna kebetulan jadwal terbangnya di malam hari juga). Walau bassinet udah kekecilan buat dia, tapi masih lumayan lah untuk dia tidur (dan lengan saya istirahat 🀣). Fyi, ukuran bassinet dari SQ panjangnya sekitar 77 cm dan maksimal berat si infant adalah 14 kg. Beberapa kali sempat harus diangkat dari bassinet karna turbulence, selain main atau makan (ngemil) bareng saya, selebihnya si kecil tidur dengan suksesnya. Saya pun juga sempat tidur (walau dengan posisi yang kurang nyaman). Perjalanan pulang kami ternyata juga lebih cepat setengah jam dari jadwal. Saya jadinya keluar lebih cepat dibanding suami dan anak-anak yang sempet kena macet juga di jalan haha.

Bahkan dengan lampu menyala anak ini tetep pules dong 😁

He wants to do everything by himself, including fasting the seatbelt.

All in all, saya cuma mo bilang kalo mudik berdua dengan anak usia satu setengah-dua tahun kaya yang saya lakukan kemarin jauh lebih banyak tantangannya dibanding sewaktu si kecil masih bayi tahun lalu. Selain karna pas bayi juga gampang untuk urusan perbekalan (ASI masih jadi asupan utama), juga karna keinginan si anak untuk eksplorasi dan beraktivitas selama di pesawat juga masih belum sekuat umur sekarang. Kalo tahun lalu saya kuat-kuat aja gendong si kecil, sekarang dengan berat 12kg saya encok sis kalo kelamaan gendongπŸ˜‚. Oh well, alhamdulillah tantangan demi tantangan itu terlewati dengan baik (walo juga melelahkan haha) sehingga saya bisa lebaran bersama mama dan keluarga besar di Jakarta. Its worth to be done every year as long you still have your parent(s), family and friends to meet after the long journey.

Summer besok mau kemana?

Image via Pixabay

I don’t want to go to Peru.”
How do you know? You’ve never been there.”
I’ve never been to hell either and I’m pretty sure I don’t want to go there.
~ Richard Paul Evans, the Sunflower.

Azek gaya yang tinggalnya di negara empat musim hakakka. Maaap ya bukan mau gegayaan, tapi harap maklum berhubung dua buntut dan satu kepala punya waktu terbatas liburnya, jadilah saya sebagai satu ekor perlu memikirkan kira-kira gimana bisa memaksimalkan waktu libur mereka juga bikin cerita yang setidaknya bisa nambah cerita dalam lembaran hidup mereka (halah).

Tahun ini kembali kami putuskan untuk ga bedol desa mudik ke Indonesia. Salah satu pertimbangan kami ya karna waktu liburan yang ga bisa milih selain pas peak season dimana kalo kami pergi semua bikin hati (dan dompet suami) kembang kempes wkwkwk. Insya allah saya jadinya rencana mudik sama si kecil aja pas lebaran nanti, kangen sama suasana dan paling pasti kumpul keluarga.

Kembali ke topik semula. Sebagai pengganti mudik di kala summer, kamipun bikin rencana buat keliling di sekitar sini aja. Kalo tahun lalu kami udah ngerasain road trip pake mobil, kali ini saya pengen nyoba kita keliling pake kereta hahaha. Saya penasaran bagaimana nanti di perjalanan! Walo belom bener-bener final, saya udah kasih “presentasi” (literallyπŸ˜‚) ke suami dan anak-anak, dan sepertinya mereka cukup tertarik hehe. Saya sendiri udah sibuk nyari-nyari (dan booking) para hotel dan apartemen dong hahaha. Ga mau sampe shock liat harga kalo bookingnya deket-deket ah!

Jadi rencana perjalanan kami akan makan waktu kurang lebih 13 hari. Kemana aja destinasinya dan gimana transportasinya? Walo masih rencana boleh dong ya mau berbagi juga, kali aja dapet masukan yang lebih bagus kannn:))

Pertama yang saya pikirkan adalah starting point dari rumah menuju stasiun yang punya akses ke negara tetangga. Ada dua kota yang jadi pertimbangan saya, yaitu via Utrecht atau Nijmegen. Saya pilih Nijmegen dengan beberapa pertimbangan. Selain lumayan deket sama tempat kami tinggal, biaya parkir di situ masih lebih murah dibanding kalo kami start dari Utrecht (emak cheapskateπŸ˜‚).

Dari Nijmegen kita akan naik kereta menuju Berlin. Waktu tempuhnya adalah kurang lebih 6 jam (kalo kita start dari Utrecht pun kurang lebih sama). Tinggal di Berlin 3 hari, kemudian kita akan lanjut ke Praha. Jarak tempuh kereta dari Berlin ke Praha ini kalo saya baca di internet sekitar 3 jam. Rencananya kami juga akan tinggal di sana selama 3 hari. Dari Praha kami akan lanjut ke Vienna, juga pake kereta. Waktu tempuhnya kurang lebih 4 jam. Setelah itu kami akan lanjut ke Italia – tepatnya Roma – dengan menggunakan coach/night train. Waktu tempuhnya kurang lebih sekitar 12 jam lah. Dari Roma kami (well, saya si sebenernya) pengen mampir juga ke Cinque Terre dan stay di salah satu kota di sana selama 2 atau 3 hari. Cuma satu si kendalanya, harga kamar di sana yang masum kriteria saya mahal-mahal banget! Ini belom nyoba cari air bnb gitu si, tapi saya agak pesimis juga karna selain saya bawa anak piyik, jadwal pergi kami bisa dibilang masih pas musim liburan jadi pasti peminatnya banyak ya kan.

Salah satu desa di Cinque Terre yang fotonya ikut mejeng di wallpaper laptop saya hehe. Image via pixabay.

Oke balik lagi ke rencana. Setelah Cinque Terre, kami akan cus ke Milan, atau Bergamo tepatnya. Alesannya jelas, biar deket sama bandara hehehe. Berhubung ada tiket murah dari bandara di situ menuju bandara deket Nijmegen, makanya menurut saya ga ada salahnya untuk nginep di sana semalam. Kali aja malah menemukan hidden gem ya kan.

Dari bandara Orio apa gitu namanya di Bergamo, kami akan terbang menuju bandara Weeze di Jerman (deket Dusseldorf, tapi ini bandara khusus untuk LCC aja kayanya). Dari Weeze udah ga gitu jauh ke Nijmegen dan dari Nijmegen kembali ke rumah naik mobil deh.

Udah sih gitu aja :)))

Dua (apa tiga ya?) hal yang bikin deg-degan dari rencana ini adalah harga tiket transportasi dan akomodasi yang makin menjerit, mood si kecil dan suhu/temperatur di Itali yang konon katanya kalo pas summer panas tak terkira😩. Semoga aja kalo bener jadi perjalanan ini bikin si kecil seneng dan ga bosen trus cranky. Mudah-mudahan juga dese ga lempar tantrum sepanjang waktu liburan yes, biar semua hepi πŸ˜‰

Nah kalo plan di atas ga feasible, mungkin kami akan lari ke utara, gatau tapi mau ke mana hahahaha (bikin satu rencana gini aja udah ribed, apalagi kalo harus bikin cadangannya. Mamah tepok jidat ajalah *sambil kirim email cancellation ke tempat yang mau dituju hiks*)

Temen-temen udah ada yang punya rencana belom buat musim liburan mendatang? Semoga aja terlaksana dan berjalan lancar dan menyenangkan yaa!

Menu Andalan di Rumah.

“Food tastes better when you eat it with your family.”

Anak-anak saya itu bisa dibilang termasuk yang gampang-gampang susah makannya. Beruntung walaupun lahir di Belanda lidah mereka cukup biasa dengan masakan dengan bumbu yang lumayan kuat. Semakin besar mereka pun makin tahan dengan pedas. Kalo suami si jangan ditanya hehe. Bahkan dia lebih tahan pedes daripada saya loh. Masakan favoritnya suami? tumis kangkung dan tempe goreng (tepung) sist hahaha.

Walaupun berani nyoba sesuatu yang baru, ada beberapa masakan yang sering jadi menu makan malam kami (pagi dan siang hampir selalu roti yang jadi menu kami). Kalo saya bikin masakan ini hampir bisa dipastikan anak-anak akan lahap makannya. Kalo liat anak dan suami makan lahap kan kitanya jadi hepi ya gak hehe. Berasa ga sia-sia gituu masakinnya. Biasanya setiap kali makan pasti akan ditemenin sama sayuran, entah itu simple salad (ketimun, daun selada, tomat dan paprika) atau sauteed veggies (brokoli, wortel, champignon, buncis dan bawang bombay). Anak-anak juga hobi makan bakwan haha. Si bakwan menjadi salah satu trik supaya anak kami yang pertama makan sayur selain brokoli, ketimun dan daun selada.

Nasi Goreng.

Anak-anak seneng banget kalo saya bikin nasi goreng. Biasanya saya bikin nasi goreng kalo kebetulan ada sisa nasi (walau sering juga khusus masak nasi untuk bikin nasi goreng). Bumbunya gampang dan semuanya cukup diiris aja. Selain kadang saya masukkan potongan wortel, saya juga suka masukkan potongan sosis atau salami. Trik utamanya adalah penggunaan mentega yang bikin si nasi goreng jadi lebih gurih. Biasanya kami makan si nasi goreng bareng dengan bakwan goreng. Cocok lah ini! 😁

dsc_17411415929717.jpg

kalo nasi goreng ini bumbunya pake sisa sambal di rumah hahaha :))

Soto Ayam dan Soto Betawi.

Kalo untuk kedua soto ini anak-anak paling suka sama kuahnya. Beberapa tahun lalu mana mau mereka makan soto (mulut mereka masih cukup standar dan ga mau banget nyoba sesuatu yang baru), tapi saya bersyukur semakin ke sini mereka pun jadi semakin terbiasa dan bilang kalo soto itu enak hehe. Kalo buat saya dan suami isi si soto kan lengkap ya, kalo buat anak-anak biasanya saya cuma masukin daging dan irisan kol (untuk soto ayam) atau kentang (untuk soto betawi).

Sate Ayam.

Bikin sate ayam versi saya gampang aja bumbunya hihi. Setelah dipotong kecil-kecil, biasanya saya marinade si daging dengan bumbu kacang khusus untuk sate yang siap pakai (merek belanda yang paling lumayan rasanya untuk bumbu sate adalah wijko) dicampur dengan sedikit minyak zaitun, kecap manis, garam dan perasan jeruk nipis/lemon. Setelah itu tusuk-tusuk trus masukin oven deh. Biasanya saya mulai di posisi biasa kemudian setelah agak kering saya ganti ke posisi grill. Panggang sampe si daging matang agak kecoklatan, abis itu santap deh.

Ikan Salmon.

Satu kali pas kami lagi pergi ke IKEA, saya iseng beli saus instan campuran lemon dan dill (citroen en dill) untuk dipasangkan dengan ikan salmon. Cara memasaknya sendiri juga tertulis di bungkusnya. Gampangnya hampir kebangetan sebenernya hahaha. Cukup beli ikan salmon filet yang sudah dipotong per porsi (dengan atau tanpa kulit), letakkan di dalam wadah tahan panas, kemudian tuang si saus ke atas si ikan, sebisa mungkin seluruh ikan terlumuri saus. Biasanya sebelum saus dituang saya suka taburi si ikan dengan garam dan bubuk lada hitam. Setelah itu diamkan si ikan yang sudah berlumuran saus selama kurang lebih setengah jam (kalo mepet juga gapapa sebenernya tanpa didiamkan dan langsung dimasak). Panaskan oven 180oC, masukkan ikan ke dalam oven, masak selama 20-25 menit, kemudian keluarkan dari oven (ini penting supaya si ikan ga overcooked. Abis itu disantap deh si ikan. Anak-anak kalo udah tau saya bakal masak ini langsung excited banget dan mereka hampir pasti akan minta lebih dari porsi biasa mereka πŸ˜€ Makanya sekarang kami pun siap saus ini selalu di rumah.

dsc_00381111194072.jpg

ikan salmon ini saya pan seared pake minyak zaitun, sementara sausnya adalah lemon butter dan dill. Setelah ketemu saus siap pakai dari IKEA saya udah lama ga bikin ini lagi :))

Steak dan Pasta.

Masak steak dan pasta versi saya ga ribet bikinnya hahaha. Selain saya suka pake saus pasta siap pakai (versi yang fresh tapi), si steak pun ga aneh-aneh marinade-nya: cukup ditaburi garam, lada hitam dan minyak zaitun aja (kalo kebetulan lagi inget kadang suka saya olesin rosemary sedikit buat aroma). Abis itu si steak dipanggang di grilled pan sampe tingkat kematangan sesuai keinginan (sambil masak si pasta di api lain). Semua beres tinggal hap sampe ludes deh haha.

dsc_4646114790850.jpg

bagian dari sapi yang paling sering kami konsumsi adalah entrecote/sirloin dan round (kogelbiefstuk).

Spaghetti Bolognaise/Meatball.

Kalo dulu saya masih rajin bikin saus tomatnya sendiri, makin ke sini saya jadi makin males dan lebih sering pake basis saus pasta siap pakai wkwkwk. Tapi si saus ini biasanya saya sesuaikan rasanya dengan menambah sedikit garam atau gula. Kalo lagi pengen saus bolognaise, biasanya saya masak daging cincangnya dulu (dicampur garam, gula pasir, sedikit penyedap dan pala bubuk) kemudian dicampur dengan basis saus tomat yang siap pakai. Kalo lagi sedikit rajin, saya akan bikin si bola-bola daging sebagai temen makan pastanya hehe.

dsc_00411372120651.jpg

Semur Daging (dan Kentang).

Semur daging akhir-akhir ini juga menjadi salah satu masakan favoritnya anak-anak. Cuma memang kalo mau si daging sampe empuk banget saya harus masak agak lebih awal (atau pake panci tekan/pressure cooker). Biasanya saya suka campur kentang juga ke dalam si semur. Bumbunya bisa dibilang gampang-gampang susah. Gampang karna semua tinggal diblender trus ditumis sampe harum. Susahnya karna lumayan banyak campurannya. Kalo mau tau resep semur daging versi saya, bumbu-bumbunya adalah bawang merah, bawang putih, kemiri, jahe, sedikit ketumbar, sedikit bubuk lada hitam, sejumput bubuk pala, sejumput bubuk cengkeh, dan cabe merah 1 buah dibuang bijinya. Jangan lupa kecap manis (cap bango andalan saya hehe) dan garam tentunya. Setelah bumbu ditumis hingga harum dan matang, langsung masukkan potongan daging ke dalam bumbu, tuang kecap manis ke dalam wajan kemudian aduk rata. Tambahkan air secukupnya, masak dengan api kecil hingga daging empuk dan kuah mengental. Kalo mau pake kentang, biasanya saya suka goreng terlebih dahulu, kemudian sesaat sebelum api dimatikan masukkan kentang ke dalam semur. Biasanya kami makan semur dengan nasi putih hangat dan sayuran yang sudah direbus/dikukus.

Sayur Kembang Kol.

Sayur kembang kol ini adalah salah satu sayur favorit saya dan almarhum bapak saya. Biasanya makannya bareng ayam goreng ato sambel goreng teri. Duh sedap banget deh. Suatu kali saya dan suami mempersilakan anak-anak untuk nyoba. Saya sendiri pesimis mereka bakal suka, tapi ternyata pada suka dongg. Saya jadi hepi karna nambah lagi repertoir masakan kami wkwkwk. Buat yang mau nyoba masak sayur kembang kol ini gampang kok masaknya. Semua bumbu cukup diiris (bawang merah 1 pc, bawang putih 1-2 pcs, cabe merah (tanpa biji kalo ga mau pedes) 1-2 pcs, kemudian batang sereh 1-2 pcs. Kadang saya tambahkan daun salam selembar, tapi di skip pun ga apa apa. Sebagai bahan campuran boleh ditambah tahu yang sudah dipotong dadu dan digoreng, dan kentang yang juga sudah dipotong dadu dan digoreng. Semua bumbu ditumis sampe harum, trus masukin si kembang kol, tambah garam dan gula sedikit, kemudian tuang + 250ml santan, masukin campuran sayur lainnya, trus masak sampe kembang kol empuk. Setelah empuk si sayur siap disantap deh 😊.

Chicken Schnitzel.

Bikin chicken schitzel sebenernya gampang-gampang ribet. Paling bete itu pas proses coating-nya plus udahannya (piring kotor bekas coating plus minyaknya itu loh!). Selebihnya si ga gitu susah ya. Setelah si ayam filet dipukul-pukul sampe gepeng, taburkan garam dan lada di dua sisi. Kalo ga suka amis boleh juga dilumuri jeruk nipis/jeruk lemon sedikit. Setelah itu diamkan selama kurang lebih satu jam. Untuk lapisan luarnya, biasanya saya pake tepung panir/roti. Lapisan pertama saya pake tepung terigu yang sudah diberi garam dan lada sedikit. Kemudian si ayam dicelupkan ke kocokan telur yang sudah dicampur dengan susu cair sedikit, kemudian potongan ayamnya digulingkan ke tepung panir/roti yang sebelumnya sudah dicampur dengan sedikit parutan keju parmesan, garam, gula pasir, lada dan oregano. Kalo ga pede dengan sekali coating, boleh sekali lagi dicelup ke dalam kocokan telur dan kemudian digulingkan lagi di tepung panir. Setelah itu goreng sampe kecoklatan deh. Hasilnya (hampir) pasti bikin anak-anak (dan bapaknya) hepi hehe.

Martabak Telor.

Nah kalo untuk yang ini agak ribet prosesnya. Tapi karna saya suka martabak, makanya buat saya sesekali bikin ini ga masalah. Walau jauh dari martabak telor abang-abang, tapi untuk urusan rasa alhamdulillah lumayan lah hehe. Dulu awalnya karna saya mau ngakalin anak saya yang pertama yang ga suka wortel sama sekali. Makanya biasanya adonan martabak telornya saya campur dengan wortel yang dipotong kecil-kecil. Selain wortel, campuran lain yang saya masukkan ke dalam adonan martabak ini adalah daun bawang yang sudah dipotong-potong, daging cincang campur bawang bombay yang sudah dimasak sebelumnya, telur orak-arik yang sudah dimasak setengah matang, dan dua atau tiga butir telur mentah. Kemudian adonan ini dikocok sampe tercampur rata. Untuk bumbunya saya cuma tambahkan garam, gula pasir dan lada hitam (juga sedikit penyedap/maggi block kalo pas lagi inget wkwk). Untuk kulitnya saya cukup pake kulit pangsit/spring roll siap pakai (frozen). Karena saya ga pake kulit yang selebar tampah kaya tukang martabak, alhasil saya harus melipat si martabak satu persatu. Kenapa saya bilang ribet ya inilah. Tapi kalo dikerjain si ya selesai juga. Apalagi kalo pas liat yang makan pada semangat, worth it deh prakarya melipat ini jadinya.

This slideshow requires JavaScript.

Mungkin ada masakan lain yang terlupa sama saya, tapi kalo saya masak masakan di atas ini hampir ga pernah mengecewakan lah hasilnya.

Masakan-masakan di atas ada di meja makan kami kalo pas saya lagi rajin ato ada waktu buat masak. Kalo pas lagi males ato ga sempet masak ya kami makan di luar aja haha, ato ga pesen online via thuisbezorg wkwkwk.

Perihal Bahasa.

“Dutch is not so much a language as an ailment of the throat.”
– John Green.

Masalah bahasa ini sebenernya udah saya perkirakan akan jadi salah satu tantangan buat saya begitu memutuskan untuk nikah sama orang Belanda dan kemudian pindah ke sini. Dulu pas kuliah si saya aman-aman aja, wong kelas yang saya ambil adalah kelas internasional, otomatis bahasa yang dipake juga bahasa Inggris. Bahkan mahasiswa Belandanya pun wajib pake bahasa Inggris kalo pas di kelas. Beberapa kolega, kerabat serta kenalan saya banyak yang ngira karna saya kuliah di Belanda so pasti pulang-pulang jago bahasa belanda juga. Begitu balik ya saya tetep bego bahasa Belandanya kali hahaha. Dulu selama di sini entahlah saya ngerasa bahasa Belanda ga gitu dibutuhin. Well, oke saya bisa beberapa kata (dan ngerti sedikit banyak) karna saya sempet ikut kelas bahasa Belanda selama satu semester. Tapi begitu semester selesai saya lupa cin, secara saya juga ga gitu banyak ngobrol pake bahasa Belanda (iya, i’m that person who likes to mingle with fellow Indonesian – though I also have some other foreigners including Dutch as my friends as well ☺). Otak saya keburu sibuk mikirin tesis dan ngejar deadline kuliah wkwk. Menurut saya waktu itu cukuplah saya lancarkan bahasa Inggris saya aja, secara temen-temen saya yang lain pun ngomong bahasa Inggrisnya pada lancar. Ribet kalo harus mikir bahasa lain lagi ah! Nyesel pun dateng belakangan yeees. Begitu pulang sempet terlintas kenapa dulu ga lancarin juga bahasa Belandanya siii. Untung ada temen saya di kantor yang bosen di kantor trus pengen ambil kursus bahasa trus ngajak saya buat kursus bareng (thank you Bella :)). Sempet kepikiran mau ambil kursus bahasa Perancis, tapi karna lokasi dan waktu akhirnya kami pun terjerembab ke dalam bahasa “tengkhorokhan” (tenggorokan pake lafal bahasa BelandaπŸ˜‚). We took the class merely just for fun. Ga ada pikiran bakal kawin sama bule Belanda (pas waktu itu pas break juga sama si mantan yang orang Belgia), juga ga ada pikiran buat lanjut kuliah lagi di sini. Blas kita mikir, yang penting kita punya ilmu baru. Ndilalah ga lama selesai kursus basis, kok saya ketemu si suami dan kemudian berjodoh, kemudian wajib ikut dan harus lulus inburgeringexamen sebelum bisa apply izin tinggal di sini. Ini yang namanya takdir kayanya ya. Bener-bener ga nyangka kalo apa yang saya tanem sedikit banyak tertuai hasilnya (tsahhh). Walo tetep stres ga terkira, alhamdulillah ujian saya lewati dengan sukses, kemudian saya boleh dateng ke sini dan menjemput si kartu ijin tinggal di gemeente tempat saya tinggal sekarang.

Begitu pindah pasti mikir udah aman dong. Saya pikir mungkin dengan bekal bahasa Inggris saya bisa survive lah (walau tentu sambil sedikit-sedikit belajar bahasa Belanda juga). Kenyataannya ngga bisa begitu cin. Saya kan TETEP belum bisa bahasa Belanda ya (secara inburgeringexamen banyakan hafalan), sementara ibu mertua dan anak-anak saya waktu itu cuma bisa ngomong bahasa Belanda zz. Anak-anak sebenernya dulu pas kecil sempet lancar bahasa Indonesia, cuma setelah mamanya wafat mereka jadi ga punya counterpart untuk ngomong lagi dan kebetulan banget pas waktu itu adalah pas mereka baru mulai belajar bener-bener bahasa Belanda. Makanya pas ketemu saya pertama kali pun mereka udah ga bisa ngomong bahasa Indonesia lagi (walau masih mengerti sedikit-sedikit). Jadilah saya yang harus catch up mereka. Ga bakal kekejar kalo saya ga belajar cepat, yang ada komunikasi di rumah bakalan susah. Untungnya bahasa Belanda anak-anak juga masih level awal alias masih banyak salahnya juga (lah mereka waktu itu masih umur 4 sama 5 tahun πŸ˜‚), makanya saya berani-beraniin aja ngomong asal nyeblak wkwkwk. Sebodo deh salah-salah, yang penting mereka ngerti (walo mereka banyak bengongnya karna ga ngerti hahhaha). Kalo udah ga dapet titik temu biasanya kita berdua (saya dan anak-anak) cuma kasih ekspresi ato bilang “nevermind” ato ya udahlah let it go aja wkwkwk. Sama mama mertua juga begitu. Kalo ga ngerti ya udah lupakan saja, ato ga pake bahasa isyarat bergerak trus tunjuk sana sini haha.

Saya kurang tau kenapa, tapi (alhamdulillah) sampe sekarang saya ga dapet surat dari gemeente maupun DUO yang menyebutkan kalo saya di sini harus belajar bahasa Belanda lagi dan lulus ujian (minimal inburgeringexamen lagi dengan tingkatan yang lebih tinggi) di sini. Entah mungkin karna nilai inburgeringexamen saya pas di jakarta sudah mencukupi, atau karna saya dianggap sudah lama tinggal di sini (saya masih menggunakan nomor identitas kependudukan atau BSN yang sama dengan sewaktu kuliah dulu. Jadi BSN saya itu kaya mati suri, karna mereka menganggap kalo keberadaan saya tidak diketahui sampe pas 2014 balik ke sini dan di”hidup”kan lagi :)). Semoga aja gapapa si. Kalo dihitung soalnya batas waktu yang harus saya penuhi udah kadaluarsa soalnya.

Walaupun saya ga dapet surat bukan berarti saya ongkang-ongkang kaki juga tapinya. Memang saya rencana pengen ambil examen untuk bahasa Belanda di sini (walau untuk tingkatannya saya masih ragu). Makanya dua tahun lalu sebelum si kecil hadir saya juga sempet ikut kursus bahasa Belanda di sini. Ga begitu lama si, sekitar 3-4 bulan, tapi kursus yang saya ambil lumayan banget bantu saya jadi lebih mengerti bahasa Belanda. Dulu pas kursus di Jakarta sebenernya saya juga udah dapet beberapa ilmu-ilmunya, cuma karna banyakan becandanya jadi banyak juga yang ternyata kelewat sama saya. Makanya dengan kursus yang di Belanda sini pikiran saya jadi bisa lebih nangkep juga apa yang dijelaskan sama si dosennya. Rencananya si saya mau ambil kursus bahasa Belanda lagi setelah saya rela si kecil udah bisa ditinggal dengan Omanya (atau dititipkan di Day Care/Kinderopvang). Saya pengen mulai nyari kerja lagi, dan kalo saya mau kerja yang decent, mau ga mau saya harus membekali diri saya dengan skill (bahasa Belanda) ini. Satu lagi, beruntung karna saya “terpaksa” harus ngomong bahasa Belanda, alhamdulillah kalo denger komentar orang-orang sekitar (Oma, kerabat dan famili, para orang tua temennya anak-anak, juga temen-temennya Oma (saya GA PUNYA temen orang Belanda yang deket di sini hihi)) mereka bilang kalo saya bisa ngomong bahasa Belanda dengan baik dan jelas (hihiyyyyyy). Senengnyaa dapet reaksi positif kaya gitu. Cuma jeleknya adalah semenjak saya sering menggunakan bahasa Belanda, saya ngerasa kalo bahasa Inggris saya makin ancur ahahaha. Sedih banget rasanya, karna dulu juga sebenernya ya ga bagus-bagus amat juga wkwkwk. Emang si, kalo pas lagi ngebahas sesuatu sama suami trus mentok ato ga ngerti apa yang dia jelasin, saya langsung minta dia switch ke bahasa Inggris aja. Selain itu saya juga coba akalin, supaya bahasa Inggris tetep nempel di otak kadang saya nulis postingan di sini dalam bahasa Inggris. Makanya maapin ya temen-temen kalo postingan bahasa Inggrisnya kadang acak-adut juga hahaha.

Trus gimana sekarang dengan anak-anak?

Dua anak saya yang dulunya pernah bisa bahasa Indonesia sekarang sama sekali udah ga bisa ngomong bahasa Indonesia. Ada si beberapa kata yang masih mereka inget, tapi ini pun harus dipancing dulu baru ngeh artinya apa. Sempet di awal-awal pas saya baru pindah ke sini kita setiap weekend belajar bahasa Indonesia. Tapi ya itu, karna mereka juga mulai sibuk dengan bahasa Belanda, akhirnya saya putuskan untuk stop sementara belajar bahasa Indonesianya. Pelajaran bahasa Belanda yang mereka dapet di sekolah cukup intensif menurut saya. Saya kalo ngomong bahasa Belanda suka dikoreksi sama mereka sekarang hahaha. Buat saya dapet koreksi dari anak-anak ga masalah. Bahkan kadang saya suka tanya sama mereka hehe. Simbiosis mutualisme!

Selain bahasa Belanda, sekarang di sekolah mereka juga mulai sibuk dengan pelajaran bahasa Inggris yang sudah mulai sejak mereka duduk di grup 5 (setara dengan kelas 3 SD). Ini juga yang menjadi salah satu alasan saya untuk sementara biar mereka fokus dulu ke dua bahasa ini. Lagian kalo mereka bahasa Inggris kemungkinan besar mereka juga akan bisa komunikasi dengan keluarga di Jakarta ya.

Sebenernya si saya yakin mereka mampu buat belajar kesemuanya, cuma saya kan bukan emak ambisius makanya saya ga gitu dorong banget kalo memang bukan satu keharusan (apa sebenernya males ya? wakakaka). Alesan saya? Karna sebagian besar waktu dan hidup mereka (hampir pasti) akan dihabiskan di Belanda. Okelah mereka mungkin akan liburan atau berkunjung ke kerabat dan famili di Indonesia, tapi saya pikir yang namanya anak-anak kalo emang mau komunikasi pasti akan nemuin jalan deh. Salah satu caranya? Google translet dong ah wkwkwk. Walo terjemahannya ga akurat tapi setidaknya si translet ini lumayan ngebantu kok.

Saya juga banyak nerima pertanyaan dari temen atau kerabat perihal bahasa yang dipake sama saya dan keluarga. Sebenernya kalo cuma nanya sebatas nanya tanpa menekankan ke satu hal si saya fine-fine aja. Saya juga bukan tipe orang yang gampang irritant sama pertanyaan kepo kok. Karna saya juga jawabnya kadang sekenanya aja hahaha (males juga ngeladenin pertanyaan yang sifatnya personal kan). Cuma saya kadang suka kesel kalo ada orang yang ngomongnya kaya ngajarin gitu. “Anak-anak harus bisa bahasa Indonesia Nis, karna kan mereka setengah Indonesia.”, begitu contohnya kira-kira. Apalagi pas anak saya yang ketiga lahir. Wuih, tekanan makin gencar dong ya. Ayoo, ajarin si kecil bahasa Indonesia biar nanti kalo mudik bisa ngobrol sama nenek sama tante dan om. Lucunya, tekanan dateng bukan dari keluarga inti saya hehe. Tapi ya itu, saya mah ga ambil pusing. Kasih senyum aja trus bilang “Iya dong pastinya” πŸ˜€ Eh, tapi menurut saya lebih lucu lagi dengan fenomena yang ada di Indonesia. Bisa dibilang masih wajarlah ya kalo anak saya ga bisa bahasa Indonesia karna mereka memang ga hidup dan tinggal di Indonesia. Yang bikin bingung itu anak-anak Indonesia yang hidup dan tinggal di kota-kota besar di Indonesia. Dari yang saya tau, makin ke sini semakin banyak anak-anak Indonesia (bahkan yang masih piyik banget) mulai lebih memilih untuk ngomong dalam bahasa Inggris dalam percakapan sehari-harinya. Boleh disurvei kali ya, berapa banyak anak-anak dan remaja di Indonesia yang ngerti bahasa Indonesia dengan baik dan benar. Trus yang bikin saya agak kurang suka, sekarang malah mereka make istilah bahasa Inggris dan menggabungkannya ke dalam istilah bahasa Indonesia (kids jaman NOW – oh no, tepok jidat ajalah saya) atau dengan sengaja pake ejaan bahasa Inggris atau ejaan yang suka ditemuin dalam bahasa orang-orang Skandinavia ke dalam bahasa Indonesia (ebook (maksudnya ibuk), tercyduk (terciduk), lyfe (life) atau mylk (milk alias susu)). Bener-bener deh, kayanya orang Indonesia udah kebanyakan micin makanya jadi demen segala sesuatu yang hiperbolis (kemudian diseruduk berjamaah – ampuuuuuuun!)

Anyway, saya sendiri mencoba untuk ga gitu ngoyo untuk urusan per-bahasaan ini. Bukannya apa-apa, menurut saya masih banyak urusan lain yang lebih penting untuk dipikirkan. Anak saya sekarang (termasuk si kecil) menggunakan bahasa Belanda dalam kehidupan sehari-harinya. Saya juga kadang berbicara dengan si kecil dalam bahasa Indonesia. Apakah si kecil mengerti? mungkin, karna kalo saya liat dia pun bereaksi kalo saya ngomong sesuatu dalam bahasa Indonesia. Cuma saya perhatiin kalo saya (atau papa dan kakak-kakaknya) berbicara dalam bahasa Belanda, dia bereaksi lebih cepat atau lebih tanggap. Apakah saya kecewa? Duh ngga lah. Buat saya apapun itu yang paling penting adalah si anak bisa tumbuh dan berkembang dengan baik (juga cerdas emosional dan intelektual). Nanti pada saatnya insya allah saya akan coba ajarkan si kecil juga kakak-kakaknya (dan bapaknya) untuk ngomong bahasa Indonesia.

Buat yang lagi berjuang dan belajar bahasa lain selain bahasa ibu kalian, semangat ya, kamu pasti bisa! There’s no such thing as wasting your time in learning (new) things. And don’t forget, kalo udah mepet biasanya kemampuan kita bakal jadi berlipat ganda kok wkwk, the power of kepaksa!

“Economics is like the Dutch language – I’m told it makes sense, but I have my doubts.”

– John Oliver

Saya (Ibu) Sharent?

“Sharent: A parent who regularly uses social media to communicate a lot of detailed information about their child.”

Macmillandictionary.com

I admit, dalam urusan persosmed-an saya termasuk yang lumayan aktif. Facebook saya punya (dari Oktober 2007 coba!), Instagram saya ada (walau paling telat gabung – baru punya pas tahun 2014 kalo ga salah, itupun lupa password dan akhirnya 2015 bikin akun baru lagi πŸ˜… – yang saya tautkan di blog ini), Path pun walau akhir-akhir ini makin jarang tapi sempet lumayan sering juga saya share aktivitas anak-anak saya di sana. Suami saya sendiri kebalikan dari saya. Dia ga punya akun medsos apapun (pake WA aja gara-gara kenal saya hehe).

Setelah beberapa kali baca mengenai sharent atau sharing parent di beberapa artikel dan tulisan di blog, saya kadang jadi mikir, apa anak-anak saya ga masalah kalo saya posting kegiatan atau foto mereka di medsos saya.

b5d47d0dcca0b2e3ffa28b9f0d986679

Saya kayanya termasuk tipe Curator nih. Kalo suami jelas Anonymous πŸ™‚

Satu waktu saya pernah tanya ke mereka, apa mereka keberatan kalo saya posting foto-foto mereka di sosmed saya ( yang paling kecil mah ya belom bisa jawab ya hahaha). Yang paling besar langsung jawab “ngga kok mama, it’s ok. Toh mama juga posting fotonya bukan yang aneh-aneh. Lagian kan aku juga jadi dikenal orang (diem-diem narsis πŸ˜…).” Sementara yang nomor dua apa kata yang pertama dia setuju aja wkwkwk. Yang nomor tiga belum bisa protes jadi ya terima aja (maafin mama ya nak kalo kamu ga suka mama posting fotonya kamu πŸ€—). Setelah denger jawaban mereka seketika hati saya jadi lega. At least ga ada pertentangan antara saya dan anak-anak. Suami sendiri menyerahkan pertimbangan masalah beginian sepenuhnya ke saya, karna sebagai orang dewasa sudah sepatutnya saya tau segala konsekuensi dan tanggung jawab dibalik perpostingan saya dimanapun (termasuk di blog ini).

Sebenernya alesan saya posting anak-anak cukup sederhana si, lebih karena banyak kerabat dan sahabat suka nanya gimana keadaan anak-anak. Klise ya hehe. Kalo keluarga inti si ga perlu liat medsos deh, tiap hari saya kirimin foto mereka haha (bosen-bosen dehhh).

Tujuan saya membuat akun di sosmed sendiri bukan untuk merahasiakan pribadi saya. Maksudnya gini. Kalo kalian ketemu saya aslinya dengan apa yang saya posting atau bilang di profil di medsos ya sama aja. Tapi bukan berarti saya obral data pribadi saya, ini lebih kepada kepribadian saya sendiri. Lagian nama legal saya bukan yang saya pake buat ID juga.

Begitu juga dengan lokasi. Kecuali pas lagi di luar negeri baru deh saya mau sharing lokasi saya huahahaha (norak bin belagu, padahal alesannya kalo share loc rumah sendiri takut ketauan kalo tinggalnya di kampung! hihihi). Kadang pas posting foto di instagram suka juga saya tautkan lokasinya. Cuma biasanya kalo saya posting foto dengan lokasi itu bukan real time alias postingnya suka belakangan. Sharing location menurut saya agak riskan (terutama kalo kita punya akun medsos yang bisa diakses sama siapa aja). Gini-gini saya kan masih penakut dan parno-an hehe.

Kembali ke sharent dan non sharent. Saya si salut sama mereka yang tahan untuk mencoba tidak berbagi informasi mengenai anak atau keluarganya. Saya sendiri ga tau ke depannya masih akan cerita mengenai anak-anak atau ngga. Mungkin aja suatu waktu nanti anak-anak datang ke saya dan bilang “mama, jangan posting foto aku lagi di sini” atau “jangan tulis segala sesuatu tentang aku di blog ya ma”. Atau kalo dateng keluhan dari suami, maka saya pun akan manut sama kemauan mereka πŸ™‚ Toh apa yang saya lakuin sekarang bukan sesuatu yang wajib hukumnya. Kalo saya ga sharing ya ga mati juga wkwkwk. Untuk sementara, selama belom ada komplen dari pihak mana pun terutama keluarga inti, saya akan nikmati privilege ini dan mencoba untuk ga melewati batas kewajaran biar mata yang ngeliat (atau membaca) juga ga sakit-sakit amat dan perut ga mules sampe pengen muntah ya :)))

*featured image, credit: michiganradio.org

Tantrum.

“Tantrums are not bad behavior. Tantrums are an expression of emotion that became too much for the child to bear. No punishment is required. What your child needs is compassion and safe, loving arms to unload in.”

– Rebecca Eanes.

Our little one is now sleeping quietly in his room. Well, this condition is totally the opposite with what we have before. During dinner time he just threw a tantrum to us. Although I think he has done it before, but this time was the hardest one we needed to go through (up to now πŸ˜‚). We didn’t know what the main reason why it happened. It took around 1,5 hours before it really stopped.

The issue that triggered the tantrum was actually quite simple: I asked him to eat his bread. He woke up from his nap a bit late and he asked for a bread for dinner. After I made the bread for him, he then refused to eat it and started to pull the safety belt on his chair and screaming at once. My husband and I didn’t agree with this kind of behaviour. We then asked him again to eat his bread. But then the drama began 😁. He cried, whined, yelled, screamed at us and yet still refused to eat his bread. If I were the only one there, I don’t think I would be able to handle it by myself and just gave up to the situation I guess. Luckily my husband was also there. He said that it’s a perfect timing (and condition) to teach him that this kind of behaviour is not acceptable (in this house). There is a fine line between being persistent and listening to your parents. In this matter, the situation that we as parents asked him to do is something that is good for him, thus he needed to listen to us. On the other hand, I guess he wanted to show it to us that he also has power to decide what he wanted to do and what not.

He sat on his chair at that time, so the action was not involving laying on the floor, kicking, hitting or rolling over on somethingπŸ˜†. However it was still quite something. One thing that amazed me was that although he cried and screamed loudly, he didn’t throw the bread away to the floor (or to the air). He only tried to give the bread to us (many times lol) – which didn’t work. My husband said that he knew that if he throw the bread away then he would also loose his power to his will. What we did during the tantrum were just sitting by his side, watching what he’s doing and make sure that he knew that we disagree with his action. We didn’t do any physical action to him, no screaming or yelling back, no other activities in between (such as busy with the mobile phone or whatever), we just focused on him. There were sometimes a doubt on me that what we did to him wouldn’t work. 1,5 hour is not a short time when you have to hear a little creature crying and screaming! In my mind I wanted to just say “ok we’re done, just let him be hungry tonight as long as the screaming stops”. But my husband said that we just need to be patience and also show our persistence to him. Eventually he would feel tired and realized that the only solution to his issue is to do what we asked.

Apparently what my husband said was right. Not long after the last pause (which he took several times – crying and screaming took lots of energies you know! 🀣), at one time he started to listen to us. At first he was like giving answer to what we have said to him, and then slowly started to pick up the bread, and then started to bite it. The first time he did that, I was amazed. Persistence did work. Although in the end he didn’t finish the bread, at least he knew that when it comes to mama and papa – don’t play around. After the drama was done, we then gave him a big hug and a kiss – an important gesture to show him that despite what has happened, we still care and love him. And also we’re proud that he stands to his own will :).

He’s 18 months old btw. Too early to throw a tantrum to us kiddo! Well, good thing is that I hope it will end earlier as well. Otherwise it will be a looong and rocky journey for mama (and papa and brother and sister πŸ˜‚).