Mudik Lebaran 2018: Rumah Mama, seputar Tangsel dan Jakarta.

Kami tiba di Jakarta persis sehari sebelum lebaran. Agak gambling juga si sebenernya karna pas booking tiket, hari raya idul fitrinya masih belum ditentuin secara pasti hahaha. Yah, saya si pasrah aja, kalo emang idul fitri jatuh pas saya sampe ya gapapa juga.

Berharap bisa ikut sholat Ied di lapangan bola dekat rumah bareng mama dan keponakan, apalah daya si kecil ga bisa diajak kompromi. Selain jetlag juga dia masih harus menyesuaikan dengan kondisi sekitar. Saya pun akhirnya ga ikut sholat ied karna ga keburu. Selesai sholat kami kumpul bersama di rumah. Adik saya yang paling kecil pergi ke Bandung bareng suaminya untuk sholat Ied di sana. Kakak saya yang tinggal di Bogor dari pagi buta udah di rumah mama dong haha. Sementara abang saya selepas sholat Ied datang ke rumah mama. Walaupun ga lengkap, kami sempatkan untuk berfoto bersama. Selepas sholat jumat, kerabat keluarga dari mama dan almarhum bapak mulai berdatangan. Anak saya yang ga biasa dengan kondisi serame ini (plus jetlag) agak cranky jadinya. Sepanjang kami di Indonesia si kecil juga ga bisa jauh dari saya. Baru pas minggu terakhir kami di sana dia mulai dekat sama nenek dan tante-tantenya.

Sepanjang mudik kemarin kalo lagi ga ada janji atau perlu beli susu (dan kebutuhan lain) kami jadi rajin ke mall hahaha. Selain nyari adem, juga supaya si kecil ga gitu bosen di rumah (mamanya kalii πŸ˜†). Kalo dulu mal favorit alias yang paling sering saya kunjungi adalah mal pondok indah, mudik kemarin saya lebih sering ke AEON mall di BSD dan Bintaro Xchange. Alasan utamanya si karna saya agak skeptis buat ke daerah Jakarta, takut macet! Sempet juga si main ke Plaza Senayan dan Kuningan City (plus ITC Kuningan buat urus sesuatu), alhamdulillah perjalanan kami pulang pergi termasuk bebas macet (walau sedikit tersendat di beberapa titik).

Salah satu hal yang harus saya urus terkait dengan (mantan) kantor pas kemarin pun alhamdulillah sudah terselesaikan. Nah, pas saya kunjungan ke kantor itu ga disangka-sangka saya ketemu sama neng Bijo donggg! Saya pas lagi di lobby kantor bareng si kecil dan temen-temen, tiba-tiba ada yang manggil saya trus entah kenapa kok saya berasa familiar ajaaa hahaha. Bijo ngeh kalo itu saya karna ngenalin Fabian. Sayang ketemunya cuma sebentar ya bijo (barengan di lift doangg wkwkwk). Mudah-mudahan lain waktu kamu bisa kunjungan ke rumah kami di sini ya πŸ˜‰

Saya juga sempet ikut arisan keluarga mama saya yang sengaja dilaksanakan lebih awal di rumah om di Cibinong. Namanya kumpul keluarga mah seru ya, dari yang ngobrol ngalor ngidul, sampe bungkus-bungkus makanan juga rame πŸ˜†.

Ngomong-ngomong soal makanan, mungkin karna saya bareng anak kicik ya jadi saya ga gitu ngoyo dan banyak kepengenan selama saya di Indonesia. Selain pesen ga usah repot bikin masakan khas lebaran, saya udah jauh-jauh hari ngomong ke mama kalo nanti kita sediain bakso aja untuk keluarga dan kerabat yang dateng. Selain ga gitu repot, pun seger buat mereka yang mungkin udah eneg liat ketupat beserta kawannya itu. Alhamdulillah juga kan jadinya dua pulau terlampaui hahaha. Saya ikut menikmati bakso (plus bakso tahu dan kawannya), yang dateng ke rumah kami pun ikut hepi πŸ˜„. Kakak-kakak dan adik saya pun perhatian banget. Apa yang saya tanya mereka langsung cari dan beliin buat saya. Alhamdulillah bersyukur banget punya keluarga perhatian. Alhamdulillahnya lagi, setiap kumpul dan ketemu sahabat mereka juga hampir selalu mikirin saya lagi kangen atau maunya makan apa. Jadi ga usah repot cari-cari kannn. Maka nikmat mana lagi yang kau dustakan πŸ™‚

Ngomongin teman dan sahabat, memang ada beberapa “geng” dari tiap fase kehidupan saya (tsah) yang hampir ga absen untuk kumpul dan ketemuan tiap saya pulang ke Indonesia. Mulai dari geng jaman SMP (a.k.a. geng zombies πŸ˜‚), geng SMA (a.k.a. TR alias Tim Rumpi πŸ˜‚), geng jaman kuliah (G13 omdo karna hobinya kumpul tapi omdo alias ga jadi mulu kalo ga ada saya hahaha dan geng sistas minus satu orang yang udah pindah ke Amerika), sampe geng di kantor (temen seangkatan dan temen seperjuangan😁).

This slideshow requires JavaScript.

Saya bersyukur banget dengan adanya taksi online di Jabotabek deh. Memudahkan mobilitas saya banget. Apalagi dengan anak kecil, agak susah kan ya buat naik ojek ato angkot berdua aja. Bawaannya itu lohhh. Eh tapi saya dan anak sempet naik kereta loh pas ke kantor di kuningan hahaha. Ga berdua aja si, tapi bareng dengan abang saya. Kayanya kalo cuma berdua doang saya bisa ga sampe ke kuningan deh, cukup sekian aja dan terima kasih πŸ˜‚

Makanya I cannot wait for the upcoming MRT nih, kali aja bener-bener bisa bikin Jakarta tambah nyaman yaaa πŸ˜‰

Advertisements

Sayur Godog Pepaya ala Mama

Setiap lebaran idul fitri, biasanya mama di rumah suka masak besar. Besar karena kayanya hampir semua dimasak hehe. Bahkan ketupatnya kita bikin dari nol, kulitnya nganyam sendiri (tapi semenjak alm. bapak ga ada kita beli kulit ketupat jadi). Menu lebaran di rumah kami yang pasti ada adalah ketupat (tentunya), rendang daging dengan kacang merah, opor ayam, semur daging, sayur godog pepaya, dan sayur buncis udang.

Salah satu menu yang saya suka kangenin adalah sayur godog pepaya buatan mama. Lebaran tahun lalu saking pengennya saya akhirnya minta resepnya sama mama dan alhamdulillah hasilnya lumayan ngilangin rasa kangen saya (plus suami suka banget jadi bikin tambah hepi hehe).

Selain untuk contekan saya, kali aja ada temen-temen yang mau nyoba bikin buat lebaran nanti πŸ˜‰ ga gitu susah kok bikinnya. Buat resepnya boleh diintip di sini yaa πŸ™‚

Sayur Godog Pepaya

Bahan-bahan:

  1. Pepaya muda/yang masih hijau, parut/iris halus, campurkan garam sambil dibejek-bejek, kemudian bilas beberapa kali sambil diperas sampai airnya berkurang.
  2. Kacang panjang, iris kecil-kecil (tergantung selera, bisa sepanjang 1 – 3 cm)
  3. Tahu putih, potong kotak-kotak kecil kemudian digoreng
  4. Santan kental +500 ml (atau lebih, tergantung selera)
  5. Air putih secukupnya
  6. Daun bawang, iris halus (boleh di skip)
  7. Lengkuas/Laos + satu ruas ibu jari (+ 3 cm), geprek
  8. Daun salam 2 atau 3 lembar, disobek supaya aromanya lebih keluar
  9. Garam secukupnya
  10. Gula pasir secukupnya
  11. Minyak goreng untuk menumis secukupnya

Bumbu (haluskan):

  • Cabe merah besar 8 pcs (kalo ga tahan pedes jangan lupa buang biji dan bagian tengahnya)
  • Bawang merah ukuran besar 4 pcs (kalo medium boleh 6 pcs)
  • Bawang putih 3 pcs
  • Sedikit lada (hitam) bubuk
  • Ebi/Udang kering sekitar 5 pcs

Cara membuat:

Panaskan minyak dalam wajan dengan api besar. Masukkan bumbu yang sudah dihaluskan beserta lengkuas/laos dan daun salam ke dalam wajan. Tumis hingga bumbu matang (ciri dari bumbu yang sudah matang adalah bumbu dan minyak akan terpisah). Setelah bumbu matang (boleh dipindahkan ke panci atau tetap lanjut menggunakan wajan yang sama), masukkan irisan pepaya dan kacang panjang, aduk hingga tercampur rata. Tambahkan air sedikit (untuk memudahkan mengaduknya). Setelah bumbu dan sayuran tercampur rata, masukkan santan ke dalam wajan/panci, jangan lupa aduk sesekali supaya santan tidak pecah. Setelah santan mendidih, masukkan potongan tahu yang sudah digoreng dan irisan daun bawang ke dalam wajan/panci. Tambahkan garam dan gula sampai rasanya seimbang dan pas sesuai selera (jangan lupa dicicipi). Kecilkan api, kemudian masak sayur sampai matang (biasanya aroma dari si pepaya dan kacang panjang menghilang dan tekstur sayur menjadi agak lembut). Sayur pepaya siap untuk disajikan.

Btw si pepaya bisa juga diganti dengan labu siam ya, prosesnya sama aja cuma si labu siam ini ga perlu ditaburi dan dibejek dengan garam (saya bingung bahasa bakunya bejek apaan hahaha). Kalo suka dengan aromanya, bisa juga ditambahkan petai ke dalam sayur.

Dari si bumbu sampe sayurnya jadi (agak surem karna asap hihi)

Kalo lagi pas males bikin lontong atau ketupat (atau pas mau beli keabisan), sayur ini juga enak kok dimakan pake nasi putih hangat. Biasanya saya suka tambah rendang (kalo pas lagi punya), atau ayam goreng, atau tempe goreng atau telor ceplok buat temen makannya. Makin lengkap kalo pake kerupuk atau emping. Aduh saya jadi lapar kan sekarang πŸ˜‚

Lontong sayur tambah rendang dan kerupuk kampung, super yumm!

Resep Spekkoek (Lapis Legit)

Spekkoek atau biasa disebut Lapis Legit (Spekuk) adalah salah satu kue favorit keluarga kami. Resep yang saya share di sini resep andalan suami kalo pas bikin kue ini hehe, saya sendiri ga pernah bikin spekkoek atau lapis legit sendiri. Yang saya suka dari resep ini adalah kuenya ga begitu manis, rasa rempahnya berasa tapi ga begitu kenceng, dan lembut banget.

Buat mbak Irny yang sempet nanya di IG (dan kali aja ada temen lain yang mau nyoba juga) monggo diliat resepnya di bawah ini yaaa =)

SPEKKOEK
Untuk 2 kg (2 loyang)

Bahan:
350gr kuning telur (+ 20 butir)
7 butir telur (@50 gr per butir)
650gr mentega (bisa juga 325gr mentega – 325gr margarin, atau diganti margarin seluruhnya)
370gr gula pasir halus
1/2 sdt garam
40gr susu cair (UHT tawar)
200gr tepung terigu

Bumbu spekkoek:
10gr kayu manis bubuk
3gr pala bubuk
3gr cardamom (kapulaga) bubuk
3gr cengkeh halus ( bubuk cengkeh)

Buat variasi bisa juga di tambahkan 60 gr almond yg sudah di gerus halus (atau tepung almond siap pakai)

Cara membuat:

Panaskan oven di suhu sekitar 180Β°C. Siapkan 2 loyang bulat ukuran diameter 24 cm, bagian bawahnya dialasi dengan kertas roti kemudian olesi dengan mentega/margarin secara tipis dan merata.

Kocok telur dan gula halus sampai kaku dan lembut, tambahkan susu cair sambil dikocok sampai rata. Ayak tepung terigu dan bumbu spekkoek beserta garam di atas adonan telur sambil diaduk rata.

Dalam wadah terpisah, kocok mentega sampai lembut. Kemudian tuang adonan telur ke dalam kocokan mentega sedikit-sedikit sambil diaduk perlahan.

Tuang sekitar 2 sendok makan adonan ke dalam loyang (tergantung besar kecilnya loyang) ratakan dan masukkan ke dalam oven dg api atas selama kurang lebih 5 menit (sampai berwarna kecoklatan). Tiap kali adonan sudah terlihat coklat tambahkan lagi 1 atau 2 sendok makan adonan di atas adonan yg sudah berwarna coklat. Kemudian masukkan lagi ke dalam oven dan tunggu sampai adonan berwarna kecoklatan. Lakukan terus sampai adonan habis (tiap lapisan perlu waktu kurang lebih 5 menit untuk mendapatkan warna kecoklatan).

Catatan:
Spekkoek harus dipanggang dalam oven dengan api atas saja agar nantinya terbentuk lapisan-lapisan tipis (kalo pake oven gas/listrik, untuk lapisan kedua dan seterusnya oven di-set pada posisi grill 5).
Membuat spekkoek perlu kesabaran saat memanggangnya dan harus selalu dicek setiap lima menit apakah sudah berwarna coklat atau belum. Kalo kita mau buat lapisan terlihat lebih tebal, pada saat penambahan adonan di tiap lapisannya bisa ditambahkan agak banyak (mungkin sekitar 3-5 sendok makan) dan waktu pemanggangan tiap lapisan otomatis jadi agak lebih lama dari 5 menit.

Selamat mencoba yaa!

Menikmati Masakan Vietnam di Belanda

“The best way to lose weight is to close your mouth – something very difficult for a politician. Or watch your food – just watch it, don’t eat it.”Β – Ed Koch

Ga seperti restoran yang menjual masakan khas Indonesia, India atau Thailand (kalo restoran Cina sih jangan ditanya ya hehe), mencari restoran yang menyajikan masakan Vietnam yang cukup otentik dan enak di Belanda lumayan susah buat saya yang cetek banget pengetahuannya ini (terutama di sekitar tempat tinggal kami).

Walau kemungkinan besar banyak restoran Vietnam di kota-kota besar seperti Amsterdam, Rotterdam atau Den Haag, saya baru pernah makan masakan Vietnam yang enak di Den Haag aja. Ada dua restoran Vietnam yang pernah saya kunjungi. Saya tau restoran yang pertama berdasarkan rekomendasi dari teman saya yang waktu itu masih bertugas di Kedutaan. Kebetulan kata dia ibu Dubes atau pejabat diplomatik lainnya kadang suka ngajak tamu mereka untuk makan di sana. Nama restoran yang pertama adalah “NGON”, kali aja ada temen-temen yang sedang jalan-jalan ke Den Haag dan pengen makan masakan Vietnam boleh coba makan di sana. Dari pengalaman saya, memang masakan Vietnam di resto ini enak. Kalo ga jauh mah mungkin saya bakal lebih sering berkunjung ke sana deh hehe. Biasanya kalo kami makan di sana kami pesen papaya salad, fresh cold (beef) spring roll, dan sudah pasti Pho-nya (saya suka pesen yang Pho Bo Tai atau Beef Pho). Kuah Pho-nya itu enak, jernih dan ga bikin eneg. Porsinya lumayan besar, jadi buat yang makannya ga banyak bisa share sama temen. Dessert-nya juga lumayan enak, terutama yang kaya kolak ubi (namanya Che Koai Mon). Lokasi resto Ngon ini agak ke belakang Den Haag Centrum, kalo ga salah nama daerahnya Groenmarkt.

ngon-vietnamees-restaurant

via city guide

ngon-vietnamees-restaurant1

Papaya Prawn Salad. Image via Tripadvisor

Restoran Vietnam lain yang pernah saya kunjungi di kota yang sama adalah “Little V”. Untuk lokasi Little V lebih di Centrum (kalo dibandingin sama Ngon), bersebelahan dengan rumah makan Indonesia “Si Des”. Kalo menurut saya, untuk makanan di Little V kurang umph, tapi resto ini menang ambience dan minumannya yang jauh lebih variatif dibandingkan Ngon. Buat yang pengen lamaan dan nyaman ngobrolnya, Little V menang deh. The food itself is not that bad, cuma emang kalo dibandingin Ngon sedikit dibawah untuk rasanya. O ya, kalo saya liat Little V ini punya cabang di Rotterdam.

Eksterior dari Little V. Image via delicioustravel

Sebagian interior dari Little V. Image via Travellust.

Menu yang pernah saya pesan di Little V. Foto dokumen pribadi.

Nah, karena tiba-tiba kangen masakan Vietnam (kalo kita bela-belain ke Den Haag cuma buat makan suami malesΒ hihi), minggu lalu saya dan suami browsing buat nyari restoran Vietnam di dekat-dekat tempat tinggal kami (kira-kira yang ga lebih dari 20 KM jaraknya dari rumah kita lah wkwk). Thanks to Google, kebetulan kami nemuin satu restoran yang kalo diliat dari review-nya lumayan bagus (bintang 4 dari 5), nama restorannya “Vin Pearl”. Lokasinya bersahabat banget, karna terletak di Stationplein, bersebelahan dengan stasiun kereta dan terminal bus Den Bosch. Setelah kita liat dan menimbang kalo menunya cukup kids’ friendly (setidaknya buat anak-anak kami), lalu cus-lah kami ke sana. O ya, sebelumnya kami sudah buat reservasi terlebih dahulu buat amannya.

Pintu masuk Vin Pearl. Image via Dailydinner.

Kami reservasi untuk makan malam jam 17.30 (di rumah kami biasa makan malam paling lambat jam 18.00). Sesampainya kami di sana, cuma kami pelanggan yang dine-in di jam yang sama, dan sekitar sejam kemudian baru ada pelanggan lainnya. O ya, restoran ini juga menerima delivery order via thuisbezorg.nl, dan kayanya si yang order untuk delivery ini lumayan banyak karna pas kita di sana pelayannya lumayan sibuk bolak-balik. Untuk ukuran restoran asia, interiornya lumayan bagus dan ga corny (saya cuma ga suka musiknya). Pelayannya cukup sigap, menu-menu yang kami pesan juga lumayan cepat keluar dari dapurnya.

Sebagai appetizer, saya dan suami memesan fresh cold spring roll dan crispy pancake, sementara anak-anak memesan lumpia goreng isi ayam. Rasa dari kedua makanan yang kami pesan bikin fresh dan ga berat, sesuai dengan tujuan makanan pembuka. Untuk main dishes anak-anak pesen mie goreng (kebanyakan tauge kalo kata anak saya yang perempuan), suami pesen rolled minced beef dengan rice noodles, sementara saya pesen beef pho. Kedua main dishes yang suami dan saya pesan dua-duanya tidak mengecewakan. Menurut saya rasa kuah Pho-nya cukup balance – ga keasinan ga flaw juga ga bikin eneg rasanya. Yang lumayan menarik dan belum pernah kami coba adalah menunya suami. Jadi si minced beef-nya itu digulung pake piper leaves, sejenis daun sirih tapi rasanya agak beda dan ga tajam. Sementara si rice noodles-nya ga tau dikasih apa tapi warnanya jadi agak keunguan gitu dan rasanya gurih. Surprisingly good lah.

2017-06-11-11-20-49

Banh Xeo or crispy pancake with beef, beansprout and onion (foto dok. pribadi)

2017-06-11-11-35-00

Goi Cuon Tom or fresh cold spring roll with shrimp and veggies filling (foto dok. pribadi)

2017-06-11-11-39-11

Banh Hoi Bo La Lot, grilled minced beef rolled with piper leaves (foto dok.pribadi)

2017-06-11-11-42-09

Pho Bo Tai atau Beef Pho (foto dok. pribadi)

Sebagai penutup, kami nyoba salah satu menu dessert mereka, yaitu Vin Pearl Matcha Green Tea. Menurut kami rasa green tea-nya terlalu subtle alias ga terasa, yang menonjol adalah rasa susunya. Enak si tapi agak kurang sesuai ekspetasi saya.
All in all, restoran ini menurut saya lumayan otentik dan enak masakannya. Besar kemungkinan ini bukan terakhir kali saya akan makan di sana (dengan catatan restorannya ga tutup atau pailit ya hehe). Lumayan lah sebagai pelepas rindu kalo lagi kangen sama masakan Vietnam πŸ™‚

“Vietnamese food has probably been saved from the mass market because most people never master the sauces and condiments that must be added to the food, at the table, for its glories to become apparent. It’s too much trouble, and a lot of people don’t like asking for help, especially if the interaction involves some linguistic awkwardness.”Β – Tyler Cowen