Cerita Lebaran.

“Eid is the combination of 3 meaningful words: E: Embrace with open heart I: Inspire with impressive attitude, D: Distribute pleasure to all.”

islamic-design-for-eid-mubarak-festival_1017-8724

image via freepik

I know I know, I still own lots of post for my movie challenge, tapi – as my defense – draft ini udah ngendap lama banget di WP saya, ya sejak lebaran idul fitri tahun lalu to be precised :D. Sampe harus edit opening-nya ini secara udah ga relevan lagi sama waktu postingnya wkwk. Anyway, berhubung hari ini juga pas idul fitri (walo tahunnya beda), saya mau lanjutin tulisannya ya. Kilas balik ceritanya hehe.

Seperti yang kita tau, lebaran kalo untuk orang Indonesia identik dengan kumpul bareng keluarga, terutama orang tua dan para sesepuh. Makanya tradisi mudik walau seberat, semumet apapun tetap dijalanin juga bahkan mungkin dinanti-nantikan. Kalo menurut saya, yang paling heboh dan seru untuk urusan mudik itu adalah mereka yang mudik ke daerah Jawa (baik Jawa Barat, Jawa Tengah, Timur, atopun Yogya). Sayang saya termasuk orang yang ga pernah ngerasain “serunya” mudik ini. Almarhum Bapak kampung halamannya di Aceh yang tentu kalo mau mudik ke sana lebih susah dan agak capek kali kalo via darat. Sementara Mama kampung halamannya di Bogor, itu si kedeketan ya buat dibilang mudik hihi. Waktu Kakek Nenek masih ada si kita tiap lebaran pasti ke sana. Saya pernah loh bercita-cita dapet suami orang Jawa biar bisa ikut ngerasain mudik hahaha (cita-cita yang aneh ya😝).

Tahun 2016 lalu pas perayaan Idul Adha di bulan September, mama dan satu keponakan saya (Echa) kebetulan sedang berkunjung ke sini dalam rangka nengokin cucu (dan sepupu) yang baru lahir :). Seneng banget rasanya ada yang nemenin (dan masakin hahaha). Suami sebenernya biasanya ikut ambil day off buat merayakan idul fitri, tapi rasanya tetep beda ya karna biar gimana juga bukan kultur di sini (khususnya untuk orang Belanda) untuk merayakan “suikerfeest” (idul fitri) dan “offerfeest” (idul adha). Saya sebenernya pengen nganter mereka sholat ied, tapi mama bilang ga usah karena kasian si bayi nanti malah ribet. Ya udah deh jadinya kami di rumah aja, makan lontong sayur bikinan sendiri hihi.

Berlebaran jauh dari orang tua dan di tempat dimana umat muslim bukan mayoritas penduduknya itu beda rasanya. Kaya ada sesuatu yang kurang aja. Tahun ini sebenernya bukan lebaran yang pertama saya jauh dari orang tua. Sepanjang hidup saya sampai hari ini, ada beberapa lebaran yang buat saya cukup terkenang di ingatan. Sebagian besar yang paling terkenang adalah pada saat perayaan Idul Fitri. Tapi ada juga beberapa perayaan Idul Adha yang meninggalkan bekas di otak saya.

Idul Fitri tahun 2008 adalah pertama kalinya saya berlebaran jauh dari orang tua, karna beberapa minggu sebelumnya (pas puasa) saya baru aja berangkat ke Belanda untuk lanjut studi. Sedih banget deh rasanya. Udah sendiri (yaa ada temen-temen yang lain juga siii, tapi kan beda dengan ortu yaa), ga ada menu-menu khas lebaran, berasa kaya hari biasa aja lah pokonya. Satu hal yang bikin saya inget lebaran waktu itu juga karna ada kejadian yang agak-agak lucu dan bikin ngenes. Waktu itu persis tanggal 1 Syawal, saya dan beberapa temen udah rencana untuk sholat Ied di Mesjid Maroko yang ga jauh dari tempat kami tinggal. Pagi itu cuacanya agak memble, hujan walau ga deras. Kami ceritanya ke sana naik sepeda. Singkat cerita pergilah kami ke Mesjid, naik sepeda sambil akrobat pegang payung satu tangan haha. Begitu sampai di Mesjidnya, kami agak bingung. Kenapa bingung? karna kami ga liat ada wanita satupun di situ donggg. Usut punya usut ternyata emang di mesjid itu para wanitanya ga ikutan sholat di mesjid wkwk, terutama untuk sholat sunnah kaya sholat Ied gini. Yasudahlah akhirnya kita putar balik dan kembali ke rumah sambil ngikik. Kalo tau kaya gitu kan kita mungkin udah jalan ke Den Haag ya, sholat di sana sekalian halal bihalal juga di kedutaan (atau cari mesjid lain yang ada jemaah wanitanya).

Lebaran lain yang saya inget adalah pada saat perayaan Idul Adha di tahun 2010 sewaktu mama saya sedang di Mekkah untuk berhaji. Otomatis waktu itu mama berlebaran di sana. Yang bikin sedih lagi, kakak saya sehari sebelumnya baru aja operasi pengangkatan rahim. Jadilah di rumah ga ada yang masak masakan khas lebaran (saya mana pernah dulu masak hehe). Tapi karna kepepet akhirnya saya masak loh 😂 saya bikin rendang berdasarkan petunjuk dari kakak saya. Pencapaian banget ini bisa bikin rendang waktu itu (sekarang kan udah naik dikit bisanya – bisa bikin soto! wkwkwk). Setelah sholat Ied, instead of keliling komplek untum bersilaturahmi, saya, bapak dan keponakan pergi ke rumah sakit buat nengokin kakak. Yah…alhamdulillah semua tetep berjalan lancar ya.

Salah satu lebaran lain yang buat saya lumayan membekas adalah lebaran idul fitri tahun 2014. Sedih banget rasanya, karena selain pertama kali berlebaran jauh dari keluarga setelah menikah dan pindah, tahun itu juga pertama kali keluarga kami berlebaran tanpa kehadiran Ayah kami. Tentu mama saya adalah salah satu yang paling merasa kehilangan. Di tahun-tahun sebelumnya, biasanya setelah sholat ied kami semua berkumpul di rumah, menunggu bapak pulang dari mesjid Istiqlal, begitu sampai langsung kami minta maaf ke mama dan bapak (juga kakak adik), kemudian menyantap masakan mama deh. Biasanya setelah itu kami langsung berangkat keliling untuk bersilaturahmi dengan tetangga komplek, kemudian berkunjung ke rumah saudara-saudara bapak dan mama. Di tahun 2014 itu, ndilalah saya juga kan sudah pindah for good ke sini. Belum lagi pas banget kakak saya yang perempuan berlebaran di Kalimantan Utara – tempat mertuanya. Supaya mama ga begitu merasa kesepian, kami gantian mencoba menghiburnya. Keluarga abang saya menginap di tempat mama dari malam terakhir Ramadhan, kemudian saya mengatur trip ke Yogya buat mama beserta adik saya yang bontot dan tante saya (adiknya mama). Kebetulan salah satu adik mama yang lain tinggal di Yogya, jadinya sekalian juga silaturrahim. Alhamdulillah mama merasa sedikit terhibur dan agak sibuk jadi waktu untuk bersedih lumayan berkurang.

Di tahun 2016 lalu, pada saat idul fitri satu hal yang saya inget banget adalah saya sholat Ied sendiri di mesjid An Nuur Waalwijk dengan perut besar ha! Eh, itu berarti saya ga sendiri ya ga si, saya berdua dengan bayi saya yang masih di dalam perut! 😀 Trus ya, walopun perut udah buncit saya masih sempet-sempetin masak masakan khas lebaran loh! Mulai dari rendang, opor ayam, sayur pepaya, sampe si lontongnya juga. Biar bener-bener ngerasain lebaran maksud hati hehe.

Untuk tahun 2017 ini, kebetulan perayaan idul fitri di Belanda jatuh di hari Minggu. Lumayan gampang buat saya karna berarti suami dan anak-anak ada di rumah. Sayang banget tahun ini saya ga bisa ikutan sholat Ied karna bertepatan dengan masa haid saya. Selain itu beberapa hari sebelumnya kondisi saya agak drop karna cuaca yang lumayan panas, jadi saya yang tadinya mau masak ini itu batal hehe. Cuma sempet bikin kue putri salju aja, itu juga sekalian karna ada beberapa pesanan dari temen. 

Beberapa hari sebelumnya anak-anak sudah merencanakan untuk pergi ke kebun binatang di Rhenen (nama zoo-nya Ouwehands), dengan tujuan pengen liat panda yang sekarang ini ada di kebun binatang Ouwehands. Tapi kita mikir lagi, kemungkinan besar suasananya bakal kaya cendol (alias banyak orang dempet-dempetan! BUKAN GUE BANGET), makanya akhirnya kami putar haluan dan memutuskan untuk pergi ke Burger’s Zoo di Arnhem saja. 

Burger’s Zoo ini adalah salah satu favorit tujuan jalan-jalan kami. Beruntung cuaca cukup bersahabat, walau di sini juga rame banget ternyata (cendoool wakaka). Sebelum pulang kami menyempatkan sebentar untuk melihat-lihat Arnhem Centrum dan sekitarnya. Kami tutup hari raya tahun ini dengan makan di restoran indonesia.

Bagaimana dengan lebaran teman-teman? Adakah lebaran yang paling berkesan buat kalian?

I wish you a very happy and peaceful Eid. May Allah accept our good deeds, forgive our transgressions and ease the suffering of all peoples around the Globe!

Advertisements

How Old is Your Partner? (The Half Your Age Plus Seven Rule)

chart

“..This rules states that by dividing your own age by two and then adding seven you can find the socially-acceptable minimum age of anyone you want to date. The (lesser-applied) other side of the rule defines a maximum age boundary: Take your age, subtract 7, and double it. With some quick math, the rule provides a minimum and maximum partner age based on your actual age that, if you choose to follow it, you can use to guide your dating decisions.”

Ada yang pernah denger ga tentang aturan ini? Mungkin kalo dibandingkan, yang udah pernah denger lebih sedikit jumlahnya daripada yang belum pernah denger ya hehe. Sebelum nulis draft ini pun saya termasuk grup yang ga tau sama yang namanya the half your age plus seven rule ini.

Aturan ini adalah semacam aturan sosial yang bisa jadi patokan buat mereka yang baru mau mulai menjalin hubungan dengan seseorang (cowo ataupun cewe) tapi ragu apa jarak usia mereka kejauhan ato ga (kalo dilihat dari kepantasannya). Jadi menurut aturan ini, rumus untuk menentukan batas minimum usia pasangan adalah umur kita dibagi dua, kemudian ditambah 7. Sementara, untuk menentukan batas maksimum, rumus yang digunakan adalah umur kita dikurangi 7, kemudian dikali 2. Sebagai contoh, umur saya adalah 30 tahun. Umur pasangan saya 41 tahun. Apa pasangan saya termasuk dalam kategori socially acceptable atau ngga kalo diliat dari jarak usia kita?

kalo diliat dari sisi saya, karena pasangan saya lebih tua maka rumus yang dipake adalah yang kedua, maka usia maksimal pasangan saya adalah (30-7) x 2 = 46 tahun. Ini berarti pasangan saya masih masuk dalam kategori aman. Sementara kalo diliat dari sisi pasangan saya, maka usia minimum yang dianggap oke untuk dijadikan pasangan dia adalah (41:2) + 7 = 27,5 tahun (anggep aja 28 tahun). artinya saya juga masih masuk dalam kategori amannya dia.

Sebenernya postingan ini sendiri berawal dari keingintahuan saya, terutama ketika melihat akhir-akhir ini banyak pasangan yang kalo dari kasat mata keliatan jauh jarak usianya. Selain itu juga banyaknya reaksi dan jawaban orang-orang yang punya pasangan terutama orang asing (pasangan lokal juga walo mungkin ga gitu banyak) kalo dapet pertanyaan “beda berapa tahun dengan pasangannya”. Tau sendiri kan kalo di Indonesia orang-orangnya keponya parah banget, trus kalo pertanyaannya ini dijawab reaksinya biasanya suka judgmental. Makanya kebanyakan kalo saya liat dari jawaban atau reaksi dari orang-orang yang punya pasangan orang asing (well, sebagian besar perempuan tentunya), yang ditanya jadi bete karena orang menstereotipekan kalo cewe indonesia (asia) punya pasangan cowo orang asing pasti tu orang asingnya udah tua (bukan yang seumuranlah). Mereka mungkin ga sudi dibilang lakunya cuma sama yang tua juga ya hehe. Anyway.

Nah, dari sinilah saya jadi penasaran sampai seberapa jauh sebenernya jarak umur pasangan kita yang masih dianggap wajar atau normal (di mata masyarakat), dan mana yang dianggap ngga (kemudaan atau ketuaan gitu lah). Selain itu, tentu juga saya pengen tau apakah jarak umur antara saya dan suami masih termasuk “pantes” ato ga hehe. Btw sebelum ada yang nanya (ha!), suami saya umurnya 11 tahun lebih tua dari saya. Gapapa kok kalo mau komen ato mikir macem-macem hehe – whether it’s a good one or not 🙂

Sebelum ketemu sama suami, saya ga pernah punya pacar yang lumayan jauh jarak umurnya dari saya. Saya ga punya mantan berderet kok, tapi kebetulan beberapa mantan temen deket saya (tsah, sok laku hahahak) umurnya memang berjarak ga jauh-jauh dari umur saya. Satu mantan dari negara tetangganya Belanda yang kerjaannya bolak-balik putus sambung jaraknya itu 3 tahun dari saya. Satu mantan lainnya malah cuma beda 4 bulan aja sama saya. Dan yang dari Afsel bedanya 2 tahun di atas saya. Eh…ini kok jadi kaya defense saya ya hahahaha, kalo saya juga laku sama yang muda😂.

Dulu pas temen saya Titi nikah sama Aksan, saya dan temen-temen yang lain cukup kaget dan amazed, karena kita ngerasa jarak usia mereka kan cukup jauh (11 tahun – sama kaya yang saya alami sekarang hkhk). Mungkin juga karena waktu itu kami masih (lumayan) muda jadi begitu denger age gap sebesar itu langsung ngerasa waw (kalo ga salah pas mereka nikah Titi di usia 25-30an, sementara Aksan udah di usia 36-40an).

Lain dengan sahabat saya satunya lagi. Kebetulan kali ini sahabat saya usianya 6-7 tahun lebih tua dari suaminya. Seperti biasa ada aja orang yang iseng komentar, bilang kalo udah kaya tante-tante kawin sama keponakan aja. Gila ya komennya, tapi emang menurut saya mulutnya orang-orang indonesia kadang kelewat peres (cunihil, maaf saya ga tau bahasa bakunya apa :D) – yang ga penting dan bikin sakit hati orang tetep aja diomong.

Bicara mengenai usia kita sendiri, mungkin hal ini juga mempengaruhi pandangan kita sendiri terhadap age gap dengan pasangan. Sebelum usia saya masuk ke angka 30, having a relationship with someone over six years of gap from my age is really beyond my mind and I wouldn’t thought that it could happen to myself. Tapi pandangan ini berubah seiring usia bertambah. Pemikiran saya mungkin juga agak lebih mateng dan saya jadi lebih banyak berpikir tentang bagaimana suatu hubungan bisa berhasil dari berbagai aspek, bukan hanya dilihat dari jarak usia aja. Juga kalo menurut saya karena pilihan untuk memilih pasangan jadi semakin mengerucut kali ya (halah). Memiliki pasangan yang usianya sudah memasuki angka 40 pun pada saat kita udah masuk usia 30-an jadi ga gitu terasa aneh lagi (walau tetap ga menutup kemungkinan untuk punya pasangan yang lebih muda). Saya sendiri bersyukur memiliki keluarga yang ga pernah nge-push saya untuk segera menikah jadi sayanya juga ga gitu grasa grusu ngebet berat mau nikah. Biasa..kan kalo buat orang indonesia cewe diatas umur 30 belum nikah itu (hampir) masuk kategori perawan tua hehe.

Saya bukannya mau ngomong kalo punya suami lebih tua itu lebih baik dari yang seumuran atau lebih muda loh. Sebenernya yang harus digarisbawahi sebelum kita memulai suatu hubungan adalah sejauh mana orang itu mau berkomitmen dengan kita – terlepas dari apakah dia lebih muda, seumuran atau lebih tua. Ada orang yang umurnya sudah jauh dari cukup untuk punya hubungan serius, tapi ternyata berat bagi dia untuk berkomitmen ke satu orang. Banyak juga cowo yang usianya udah di angka 40-an (bahkan 50) tapi tetep ga siap untuk komit dan punya satu hubungan yang serius. Entah apa yang bikin mereka berat, mungkin memang belom ada yang sreg aja kali ya. Ada juga orang yang masih muda dan mungkin belum mapan tapi berani untuk berkomitmen dan siap untuk menanggung apa yang sebelumnya bukan tanggung jawab menjadi tanggung jawabnya dia (berkaca dari sahabat saya yang usia suaminya jauh lebih muda).

Balik lagi ke aturan half year your age plus seven rule, saya termasuk yang pro dengan aturan ini. Kalo menurut saya, sebebas apapun hak kita untuk memilih pasangan, jangan sampe kita melupakan logika kita sendiri. Mau dibilang semua hubungan didasari cinta terlepas dari jarak umur, tapi mbok ya sebelum memulai hubungan dilihat juga kepantasannya, dan menurut saya kalo kita pake rumus ini batasan age gap-nya masih terasa masuk akal. Saya ga nutup mata juga kalo pasti ada hubungan dengan beda usia yang sangat jauh yang dilandaskan pada cinta, tapi mungkin yang bener-bener tulus kaya gini tanpa embel-embel jumlahnya ga banyak (menurut saya loh).

Menurut saya yang namanya jodoh adalah rahasia Yang Di Atas. Mungkin orang berpikir kalo punya pasangan yang lebih tua akan lebih sebentar waktu untuk bersamanya, tapi mau berapapun usia pasangan kita, balik lagi berapa lama kita hidup di dunia juga Tuhan yang menentukan. Hubungan dengan yang lebih tua, seumuran, atau lebih muda, masing-masing pasti ada tantangannya. Selama komitmen yang kita bangun didasari dengan sesuatu yang baik, pasti ke depannya juga akan berjalan dengan baik, dan apa yang baik menurut kita belum tentu cukup baik menurut yang lain. Ah, intinya sih apapun pilihan seseorang kita harus menghargai pilihan orang itu.

So, bagaimana dengan kamu? no matter how much the gap between you and your partner is, I wish you (and your partner) to have a long and prosperous – happily ever after relationship ya =)

Thank you 2016, Welcome 2017!

“Year’s end is neither an end nor a beginning but a going on, with all the wisdom that experience can instill in us.”
Hal Borland

Beberapa saat lagi di tempat kami tahun akan berganti.
Tahun 2016 banyak cerita yang udah kita lalui. Kalau mau dihitung ga tau deh berapa banyak berkah yang udah Allah kasih kepada kami. Ga ada hentinya kami bersyukur kepada Allah SWT untuk segala yang terjadi. Semoga kami selalu ingat untuk bersyukur, atas nikmat dan segala yang sudah dilimpahkan kepada kami.

Dari dulu walaupun ga bener-bener strict dan bikin target, saya suka bikin semacam mental list di kepala saya apa aja yang udah saya capai selama setahun, yang saya mau capai untuk setahun ke depan. Selain bagus sebagai pengingat, hal ini juga bisa menjadi semacam dorongan buat saya dan apa yang saya kerjain ke depan jadi bisa lebih terarah.

Saya mau share sedikit beberapa highlight buat saya di tahun 2016 ini. Banyakan yang indah-indah si hehe, saya ga suka (dan ga mau) begitu mendayu-dayu dengan sesuatu yang bikin saya sedih atau kecewa. intinya bersyukur dan move on, ya ga? 😀

  • Yang paling utama tentunya kehadiran anggota baru di keluarga kami. Alhamdulillah walaupun sedikit berjuang di akhir-akhir masa kehamilan, semua dilalui dengan lancar. Lahiran lancar (health system dan penanganan yang superb buat saya dan suami – bener-bener pengalaman yang bikin kami puas dan grateful deh pokonya), bayi sehat sempurna, masa recovery yang cukup sebentar, anak-anak dan suami juga oma di sini sayang dan ga henti-hentinya memberikan support, bener-bener Alhamdulillah lah pokonya (big time).
  • Seneng bisa pulang ke Indonesia di tengah masa kehamilan, didoain sama semuanya, ketemu mama, abang, kakak, adik dan keponakan, juga sempet ketemu sama temen-temen kesayangan.
  • Alhamdulillah mama dan echa juga bisa nengokin kami di sini selama sebulan ga lama setelah saya melahirkan, jadi bisa sharing cerita, dapet bala bantuan dan bikin rumah jadi makin rame.
  • Seneng denger temen-temen deket saya juga di tahun ini barengan hamil (dan nyusul hamil! hihi). Ada Neneng Mbem yang lebih dulu melahirkan dan akhirnya jadi sering berbagi info buat saya perihal macem-macem yang berhubungan dengan persiapan melahirkan dan anything about baby, jeung R yang cuma beda 5 hari aja waktu bersalinnya sama saya, mbak I yang awal Januari kemarin akhirnya officially menikah dan kemudian November kemarin melahirkan baby boy juga, my sistas Inge dan Lia yang sekarang expecting dan masih berjuang sampai waktunya nanti bersalin (sehat terus ya ayang-ayang!), Mami F di Berkel-Enschot yang semua orang bilang agak gak mungkin pun sekarang lagi expecting! juga temen-temen lain yang saya kenal di sekeliling saya yang mungkin saya lupa atau ga kesebut di sini, saya ikut seneng deh pokonya.
  • Beberapa temen deket saya mampir ke Belanda dan kita sempet jalan bareng. This is priceless for me. Yang pertama, saya ketemuan dengan sahabat saya semasa SMA di sini. Kebetulan emang dia tiap tahunnya bolak-balik Jakarta – Madrid karena suaminya kerja di Madrid. Dia liburan ke sini bareng suami dan dua anaknya, dan alhamdulillah saya sempet nemenin mereka buat jalan-jalan ke Volendam dan Zaanse Schans (waktu itu saya bela-belain nyetir dengan perut besar demi ketemu lah haha). Yang kedua, saya beserta baby F dan bareng sahabat saya semasa SMP yang kebetulan ada business trip ke Roma punya kesempatan buat liburan singkat ke Paris (thanks to hubby yang pengertian ;)), dan kemudian dia nginep di tempat kami. Really glad we can make it happen.
  • Beberapa temen saya yang udah saya kenal lama dan tinggal di Belanda harus kembali ke tanah air, satu karna Phd-nya udah selesai, dan yang satunya lagi karna masa tugasnya di kedutaan sudah selesai. Yang Phd dulu kami kuliah bareng S2 di sini (dia lulus cum laude, saya CUMa lulus aja wkwkwk), sementara yang diplomat kami kuliah bareng S1 di FHUI dulu. Sedih tapi senang si sebetulnya hehe, karna dua-duanya pulang karena sesuatu yang positif, bukan negatif. Semoga kita masih dikasih kesempatan (kesehatan dan juga rejeki) untuk ketemu lagi ya temen-temen.
  • Renovasi rumah yang walaupun berjalan lama tapi sedikit-sedikit menuju ke arah yang lebih baik. Terutama sebelum Fabian lahir, kami harus ngebut bikin kamar buat anak-anak (sekalian juga merapikan tempat cuci dan setrika) di atas. Thank God it was finished on time, karena ternyata persis seminggu setelah kamar Fabian selesai, saya dijadwalkan untuk lahiran wkwk. Saya bersyukur juga rumah mama di Indonesia bisa ikutan direnovasi (dan dicat ulang!). Walau mungkin masih banyak yang harus dibetulin (maklum rumah tua) tapi setidaknya sudah ada perubahan ke arah yang lebih baik lagi hehe.
  • On sosmed point of view (halah), seneng punya temen baru (dan bacaan dikala senggang) lewat blog ini =) terima kasih sudah mengisi waktu-waktu saya dengan cerita serunya yaa (maapin tapi kadang abis baca trus mau komen udah nulis tapi abis itu suka lupa mencet send hahahaha). Begitupun dengan instagram. Saya jadi semangat untuk posting di situ hehe. Saya pun kembali aktif posting di facebook (via path atau instagram), walaupun ya ga seberapa.
  • Banyak berita heboh yang dateng dari Indonesia, dari kopi sianida, pilkada DKI, cerita-cerita lama berbau SARA, mewabahnya sinetron india (apa turki ya? lupa :p), sistem kurikulum yang katanya mau berubah, masalah dwi kewarganegaraan dan menteri instan, dan terakhir heboh pilot mabuk. Sedih juga dengan banyaknya musibah yang terjadi (khususnya yang dibuat oleh manusia) yang dimulai dari bombing di mana-mana, juga perang di Syria.
  • masih banyak lagi yang maunya ditulis di sini, tapi nanti kepanjangan tau-tau tahun barunya lewat lagi hahaha. sementara udah sampe sini aja lah highlightnya ya guys. udah banyak juga ini buat setahun!

Harapan di tahun ke depan, semoga saya bisa mengelola waktu dengan lebih baik lagi, lebih rajin ibadahnya, semakin sabar dan bisa handle segala urusan rumah tangga dan juga anak-anak serta suami. Semoga juga di waktu ke depan saya bisa lebih baik lagi bahasa belandanya, saya pengen ikut (dan lulus) NT2 examen supaya bisa dapet kerja yang sesuai dengan pendidikan saya dan mungkin jadi lebih gampang ke depannya (aamiin). Semoga suami dan anak-anak beserta keluarga besar saya dan suami selalu diberikan berkah sehat, kebahagiaan, kesuksesan di dunia (dan akhirat). Semoga kami semua menjadi pribadi yang lebih baik lagi dari sebelumnya, pribadi yang tidak lupa bersyukur, rendah hati (bukan rendah diri), dan ramah serta menyenangkan (at least ga bikin kesel orang hehe).

Satu lagi, semoga adik saya diberikan kemudahan untuk mewujudkan keinginannya untuk menikah dengan pria pilihannya. semoga juga tahun depan kami bisa berkumpul semuanya di Jakarta. AAMIIN =)

Sekali lagi, selamat tahun baru semuanya! I leave with another one nice quote taken from brainyquote.com:
Let our New Year’s resolution be this: we will be there for one another as fellow members of humanity, in the finest sense of the word. ~ Goran Persson

Blogging Hari ini dan 10 Tahun yang Lalu.

She logged in and read a few of her old posts, smiling at the issues she had raged about and shaking her head at how some of the rants now seemed pretentious and judgmental. She had grown so much without even realizing she had.

Shweta Ganesh Kumar, A Newlywed’s Adventures in Married Land

Beberapa saat yang lalu saya baru aja dapat notifikasi dari team WP kalo tepat hari ini dua tahun yang lalu adalah pertama kalinya saya membuat blog ini. Bukannya mau sentimentil, tapi hal ini juga jadi ngingetin saya akan blog yang (pernah) saya buat sepuluh tahun yang lalu.

Iyes sodara-sodara, ga nyangka juga ternyata saya udah lumayan lama ngeblog (walopun ga aktif-aktif banget hehehe). Blog saya itu lokasinya bukan di WP melainkan di blogger.com (karna saya ga suka template-nya WP yang terlalu standar dan ga bisa dimacem-macemin – halah). Akhirnya saya kunjungi kembali blog tersebut, dan walaupun kadang ngerasa isinya kenapa bisa konyol gitu ya, ternyata ada beberapa post yang menurut saya masih cukup relevan dan berbobot (hasek).

Kalo saya liat, postingan pertama saya di blog tersebut adalah di bulan Agustus 2006 dan postingan terakhir yang saya bikin adalah di bulan Februari tahun 2012. Saya inget kalo settingan itu blog saya ganti jadi private dan invisible karna isinya udah mulai mellow dan keakuan bener wakakakaa. Malu cin kalo ada yang tau betapa cupunya saya waktu itu hihi. Tapi ada satu yang saya sadar. Semakin bertambah umur, konten yang saya tulis pun mengalami perubahan. Kalo dulu isinya kaya diary, intinya aku lah (yah namanya juga blog ya cin) sekarang sebisa mungkin kalo nulis ada sharing info buat orang lain juga. Bener apa yang dibilang di quote yang saya cantumkan di atas. Dulu mungkin cara penulisan saya cenderung lebih emosional. Sekarang juga si kadang, tapi jelas beda lah sama yang dulu hehe.

Dari semua postingan yang ada di blog itu, ada beberapa yang saya suka terutama yang quote of the day (iya, saya suka sama topik ini hehe). Makanya di lain waktu beberapa postingan tersebut akan saya share kembali di sini, tapi jangan harap saya kasih link ke blog itu deh hahaha, maluuuuu (geer kaya ada yang mau liat aja :p).

Kembali ke masa kini, saya akan mencoba untuk komit, nulis topik yang informatif dan menarik serta mem-publish hasil ketak-ketik saya lebih rutin lagi. Suka kagum kalo ngeliat orang bisa posting rutin dengan topik yang oke-oke deh. Emang dasar kali ya saya ga punya sense of writing makanya tulisannya amburadul juga. Bahkan reader pun ga banyak hahhaha. That’s not my first priority anyway, as long as I can take out some of the blurry shadows from my head hehe. I consider this blog as my pensieve to Dumbledore 😉

Sebagai pembuka re-post saya, berhubung tulisan-tulisan dari Agustus 2006 sampe akhir Desember 2006 ga mutu semua (wkwkwk iyaaa saya ngaku!), monggo dibaca re-sharing saya dari sepenggal kisahnya Hamlet (W. Shakespeare). Cukup relevan lah dengan apa yang terjadi hari ini dan bikin heboh masyarakat sedunia (dunia mereka at least ya hihi) – Donald Trump terpilih sebagai Presiden Amerika Serikat yang ke -45. Let’s pray to God and wishing all the best for everyone.

To be or not to be, that is the question.
Whether ’tis nobler in the mind to suffer,
The slings and arrows of outrageous fortune
Or to take arms against a sea of troubles,
And by opposing, end them.
To die, to sleep..
No more, and by a sleep to say we end,
The heartache and the thousand natural shocks,
That flesh is heir to, ’tis a consummation..
Devoutly to be wished.

‘t Kwekkeltje Rosmalen

Back then when the kids were still in group 2, they had a school trip to a public founded playground called ‘t Kwekkeltje. It is located in Rosmalen, a city close by to our place (around 15-20 KM). They really enjoyed it they asked me if we can go there by ourselves during their autumn break.
Finally on the last day of their holiday we managed to go there. It was my first time visiting the place. The entrance to the playground is completely free. It has quite big space and you can play with many things (sand, water, climbing, what kids not to like huh). My husband said that usually this place is completely packed, especially when the weather is nice. But luckily on that day we had quite reasonable crowd: not too full, although not that empty either. The weather was just like typical autumn weather: a bit gloomy and cold. Other than that, everything was just fine. Our youngest one also didn’t complain much although it was quite cold for someone at his age. We only put double layers of clothes and an extra blanket to cover him while sitting at maxi cosi car seat (we didn’t bring his bassinet).

The kids were reaaally enjoyed it! The minute we arrived they went directly to the tree house and just disappeared from our sight. After that, they went to the sling where they can sit on and then let it run from one side to the other. Afterwards they started to make a stream for water in the zandbak (sandbox). We forgot to ask them to just wear their boots instead of daily shoes (and old clothes instead of netjes one). I don’t really care actually as long as they’re having fun. But still..looking at them I couldn’t stop but think “sniff..must double time washing for their clothes. And not to forget to ask kids to clean up their shoes before going inside.

Now, back to the playground topic. So, as I mentioned above, this playground is completely free. Its a self-funding park – so to say. Some people gave donation to build some of its attractions. Other than that, they also have a kind of spaarpot (piggybank) not so far from the entrance/exit door where all the visitors can put in a bit of their money (or a lot if you are a coin collector for example :p). The place has several public WC (two if i’m not mistake), and one special for handicap and baby changing room. There is also a small room next to the entrance, for the volunteer(s) to get some warm when the day is cold (I guess). The playground can also be booked for special occasion like birthday party or school trip, by advanced reservation. They only will charged €1,5 per child for those kind of occasion (for maintenance cost I think). I find this place is quite good, considering the fact that its a self funding park. They took care of it quite well. Only kids said that the restroom was quite smelly. Oh ya, they didn’t provide any toilet paper or whatsoever there, so in case someone wanna go there it would be handier if they also bring their own toilet paper (and wet tissue when necessary). Also there are no food stall or cafe that sells consignment around, so it is better to bring at least a bottle of water and some snacks if you bring your kid(s) there.

If you wanna know more about this playground, you can check their personal website on this web address.

For the rest I will leave you with some photos of the playground which I took by my phone.
See ya on my next post!

the entrance (and exit)

list of the sponsors and donors of the playground.

bicycle parking space.

the restroom.

special restroom and baby changing room.

a part of the tree house.

a special bridge that can be used as a seesaw.

the other side of the tree house

climbing stuff.

the sling (I dunno how its called hehe)

water parkour

rabbit hole.

sandbox

the kids were busy with the digging

waterpump.

the spaarpot where you can put in some coins inside.

Melahirkan di Belanda (Inleiden Bevalling/Labor Induction)

tumblr_m7neoyyeas1r1s7izo1_1280

“The power and intensity of your contractions cannot be stronger than you, because it is you.”
~ Unknown

Ga berasa (well, berasa si actually :p), it’s been almost two months after I gave birth to a child to this world. Pada tanggal 20 Agustus pukul 16.11, saya diberikan kekuatan untuk menjalani proses melahirkan secara normal (atau yang juga disebut “vaginal delivery”) dengan bantuan induksi dan dengan selamat serta sehat walafiat mengantarkan seorang bayi kecil laki-laki untuk melihat dunia pertama kalinya. Proses persalinan melalui proses induksi di Belanda dikenal dengan istilah “inleiden bevalling”.

Belanda yang merupakan negara pro proses persalinan senormal mungkin (cenderung pro vaginal delivery) dan sebisa mungkin tidak melalui proses C-Section membuat saya harus melalui proses persalinan normal walaupun dengan bantuan induksi. Makanya dari mulai pembukaan sampai saya melahirkan memakan waktu cukup lama. Prosesnya sendiri sudah dimulai sejak 19 Agustus malam. Kenapa dokter memutuskan kalo saya harus melahirkan dengan bantuan induksi?

Di postingan saya sebelumnya saya pernah cerita kalo di usia kehamilan 28 minggu saya didiagnosa diabetes semasa hamil (Gestational Diabetes). Dengan adanya diabetes ini berarti ada kemungkinan bayi dalam kandungan saya pada saat lahir akan jauh lebih besar dari ukuran bayi rata-rata (lebih dari 4 kg) dan tentu aja akan lebih sulit buat saya untuk melahirkan secara normal. Pada saat saya kontrol ke dokter di minggu ke-33 kehamilan, saya sudah diinfokan bahwa ada kemungkinan proses kelahiran/persalinan akan dipercepat dan dilaksanakan di minggu ke-38 apabila ada indikasi kalo si baby beratnya bertendensi melebihi berat rata-rata bayi dengan usia kehamilan yang sama.

Selama beberapa bulan terakhir kehamilan (sejak ketauan ada diabetes semasa hamil itu tentunya hehe) saya menjalani diet untuk mengontrol asupan gula pada tubuh. Selain itu, saya juga diharuskan untuk mengecek tingkat gula darah dua hari setiap minggunya dan dalam satu hari sebanyak 4 kali (kadar gula sebelum makan/puasa, dua jam setelah sarapan, setelah makan siang dan setelah makan malam). Walaupun pas kontrol di minggu ke-33 berat badan si bayi aman, ternyata pas kontrol terakhir di minggu ke-37, dari hasil USG diperkirakan sang baby beratnya udah mencapai 3,8 kg. Memang sii, ukuran lingkar kepala, panjang bayi, ukuran tulang dan lainnya masih sesuai dengan berat badan bayi rata-rata, tapi perutnya katanya agak overweight alias diatas rata-rata wkwk. Singkat kata, berdasarkan hasil USG ini si dokter merujuk saya untuk melahirkan secepatnya. Dokter kemudian menyodorkan brosur tentang inleiden kepada saya dan suami, dengan maksud supaya kami paham apa yang akan saya jalani nanti. Sebelum disodori brosur inleiden saya sempet mikir, ini mereka mau mempercepat proses persalinan saya pake cara apa ya, sempet kepikiran si bakalan di induksi (walau mikirnya cuma disuntik aja hihi). Sempet juga mikir mungkin melalui c-section, tapi sampai terakhir kontrol dokter ga pernah mention tindakan lewat operasi.

Inleiden secara harfiah sebenernya berarti “memulai” (atau dalam bahasa inggrisnya “initiate”). Ada beberapa macam induksi yang bisa dijalankan untuk membantu persalinan: Foley Balloon Catheter Induction, Amniotomy/Rupturing the membrane (breaking the water – memecahkan kantung ketuban), dan melalui Intravenous (IV) Medication (by using a synthetic version of Oxytocin Hormone called Pitocin). Untuk proses persalinan saya kebetulan saya merasakan ketiga-tiganya hehe. Sedap ya :p

Pada waktu kontrol tersebut sang dokter menjelaskan kalo untuk proses persalinan saya nantinya akan dilakukan dalam beberapa tahap. Pertama, untuk memicu pembukaan (ontsluiting – dilation) – sampai bukaan tiga (3 cm) – akan dipasangkan balon ke dalam serviks (mulut rahim). Lamanya proses ini (mulai dari balon dimasukkan hingga mencapai bukaan 3) bisa memakan waktu 8 – 24 jam dan ada kemungkinan kalo pemasangan balon tidak berhasil memicu pembukaan. Kemudian apabila bukaan sesuai rencana, kantung ketuban saya akan dipecahkan, kemudian akan dilihat apakah saya akan mengalami kontraksi alami atau tidak. Kalo tidak ada tanda-tanda, baru akan dilakukan induksi dengan pitocin/oxytocin secara in-vitro melalui infus. Kalo ga sukses juga? mereka kayanya cukup confident kalo tindakan ini akan berjalan sesuai rencana sampai sang bayi lahir walaupun pada saat kontrol itu saya ga ada tanda-tanda mau lahiran hehe.

Oh iya, pada saat saya denger kalo saya harus jalanin proses ballooning, saya langsung inget cerita temen saya di Indonesia yang punya pengalaman kurang menyenangkan dengan proses ballooning wkwk. Awalnya saya ga ngerti kan ya inleiden itu apaan. Begitu tau saya akan dipasang balon saya agak kawatir juga kalo prosesnya akan sakit. Tapi dokter menjelaskan kalo pemasangan balon ini ga sakit (at least berdasarkan pengalaman dia dengan sebagian besar pasiennya yang juga menjalankan proses ballooning). Si dokter juga nunjukin alat apa yang nanti akan dipergunakan buat masukin si balon. Setelah melihat alatnya dan mendengar penjelasan dokter saya pun agak berkurang kawatirnya hehe.

Dokter kemudian menentukan jadwal persalinan sesegera mungkin. Mereka ga mau ambil resiko sang bayi akan semakin besar dan akan semakin mempersulit saya untuk melahirkan secara normal kayanya. Awalnya si dokter mau menjadwalkan agar pemasangan balon dilaksanakan pada tanggal 17 Agustus malam (which was the next day after the control – or one day after I found out that I need to give birth (for real) with induction). Saya bargain ke si dokter karna tanggal 18 Agustusnya Oma (ibu mertua) ulang tahun ke-75. Adik suami beserta keluarganya sedang pergi liburan, kan ga lucu kalo kita juga ga ada di tempat untuk celebrate the day with her. Akhirnya kami sepakat untuk memulai proses persalinan pada tanggal 19 Agustus malam.

Rumah sakit tempat saya akan melakukan proses persalinan namanya Jeroen Bosch Ziekenhuis (JBZ). Tanggal 19 Agustus sore kami disuruh telepon dulu ke rumah sakit untuk konfirmasi kalo semua sudah siap. Malamnya kami (saya dan suami) berangkat ke JBZ. Jarak tempuh dari rumah ke rumah sakit sekitar 15 menit. Sesampai di JBZ saya langsung diarahkan ke kamar inap untuk bersalin. Mereka menyebutnya kraamsuite. Saya cukup beruntung karena di rumah sakit ini untuk bagian persalinan ini kamar inapnya masing-masing alias satu kamar hanya dihuni oleh satu orang. Fasilitasnya juga lengkap, selain perlengkapan medis di kamar tersedia coffee machine, microwave, kulkas, bahkan ada juga sofa bed untuk suami atau orang yang akan nemenin (walau tingkat kenyamanannya kata suami so so lah). Proses persalinan juga dilaksanakan di kamar (kecuali kalo diperlukan tindakan operasi), tapi kondisi si pasien sendiri tetap dikontrol dari ruang jaga suster. Sepanjang proses persalinan saya di-handle (dengan sangat baik) oleh bidan (verlooskundige) dan para suster (verpleegkundige). Saya sempet mikir kalo persalinan saya akan dibantu oleh ginekolog. Ternyata di sini (lagi-lagi) kalo persalinan normal yang akan menangani adalah para bidan, sementara ginekolog lebih kepada penanganan kasus yang lebih kompleks. Tapi setiap waktu selalu ada ginekolog yang standby dan visit ke pasien. Mereka tetap ready seandainya diperlukan tindakan khusus (seperti c-section misalnya) atau ada kejadian luar biasa pada pasien dimana bidan tidak punya kapasitas untuk bertindak.

Kraamsuite di JBZ

 

Bidan yang menangani saya adalah bidan in-house yang sedang jaga pada waktu itu, bukan bidan dari Rond (tempat saya kontrol kehamilan sebelum akhirnya dioper ke rumah sakit). Kebetulan pas di hari saya (akan) melahirkan ada dua orang bidan yang standby, salah satunya sedang proses belajar tapi sudah tinggal koas (?) istilahnya kali ya.

Malam hari sekitar pukul 10 malam akhirnya balon dipasangkan ke mulut rahim saya. Ternyata pada saat dicek, sebelum pemasangan balon kondisi saya waktu itu sudah bukaan 1,5 (cm). Trus bagaimanakah rasanya dipasang balon? Alhamdulillah prosesnya berjalan lancar dan ga semenakutkan yang dibayangkan. Jauh malah. Mungkin juga karna saya cukup rileks pada saat pemasangan, jadinya yang orang bilang sakit saya ga rasakan. Cuma sedikit kurang nyaman aja, tapi menurut saya ini wajar ya secara ada sesuatu benda asing masuk ke tubuh kita. Oh iya, pada saat saya masuk kamar detak jantung bayi dan ritme kontraksi langsung dimonitor. Trus pada saat balon (beserta kateter) sudah masuk, selang kateter ditempelkan di paha saya. Selesai dipasang bidan bilang tinggal tunggu aja. Kalo serviks mencapai bukaan 3 balon akan lepas sendiri. Waktu itu saya udah mulai merasakan kontraksi (walo saya baru tau kalo kontraksi awal-awal mah ga ada apa-apanya dibanding nanti pas waktunya dorong😝). Bidan bilang seandainya diperlukan saya boleh minum paracetamol 1000mg (dan pil tidur kalo ga salah seandainya kita mau dan merasa perlu) untuk mengurangi rasa sakit (kontraksi) supaya saya bisa istirahat dan tidur. Saya mutusin untuk minum paracetamol aja dan kemudian nyoba untuk istirahat (baca: tidur) sebisa mungkin. Sepanjang malam itu saya sebenernya ga bisa tidur nyenyak-nyenyak banget (karna kontraksi). Tapi lumayanlah untuk menabung tenaga buat pas waktunya melahirkan nanti.

p1000052

alat-alat (“cocor bebek” dan “tang”), kateter beserta balon yang dipake untuk membantu proses persalinan

Keesokan harinya (20 Agustus) sekitar jam 8 pagi, bidan jaga beserta suster dateng untuk mengecek si balon dan pembukaan. Alhamdulillah semua berjalan sesuai ekspektasi. Mulut rahim sudah mencapai bukaan 3 cm. Setelah balon beserta kateter dilepas, masuklah kita ke tahap berikutnya: amniotomy alias breaking the water. Sang bidan minta ijin buat mecahin kantung ketuban saya, biar saya ga kaget. Mecahinnya itu pake alat semacam tongkat dengan hook diujungnya. Pas kantung ketuban pecah rasanya hangat-hangat gimanaa gitu. Air ketuban saya ternyata lumayan banyak jadi sedikit lama sampe si air berhenti keluar (at least ga keluar banyak lagi). Setelah kantung ketuban dipecahkan biasanya kontraksi akan semakin kenceng. Makanya dari tim diputuskan untuk dilihat dulu apakah kontraksi saya polanya makin kenceng ato ga. Satu jam kemudian, karna kontraksi dan pembukaan tidak bertambah akhirnya diputuskan untuk dilakukan induksi hormon pitocyn/oxitocyn melalui infus (pemberiannya dicampur dengan cairan infus). Tingkat pemberian hormon pitocyn/oxitocyn dimulai dari paling rendah dan kemudian tiap 30 menit – 1 jam ditambah tingkat kekuatannya. Mungkin juga kalo menurut saya selain untuk mengurangi tingkat penggunaan obat, pemberian secara bertahap ini juga bertujuan supaya si pasien (ibu yang akan melahirkan) tidak kaget/shock dengan kontraksi yang harus dihadapi kali ya. Oh iya, pas air ketuban dipecahkan detak jantung bayi dimonitor tidak lagi lewat perut saya tapi langsung lewat alat yang ditempelkan ke kepalanya.

Bidan sempet nanya ke saya apakah nanti pada waktunya harus melahirkan (pas proses pushing) saya mau bantuan obat penghilang rasa sakit (epidural) atau ga perlu. Saya tanya ke suami, dia nyerahin opsi ini ke saya, tapi dia bilang keuntungan kalo saya melahirkan tanpa penghilang (well, pengurang) rasa sakit adalah saya setidaknya masih pegang kontrol atas badan saya (dan juga rasa sakitnya heee). Saya sendiri juga memang ga pernah kepikiran mau minta suntik epidural, secara buat nyuntik si epi ini juga kan sakit ya ga si 😁. Jadi saya ga pake epidural untuk menghilangkan rasa sakit selama proses persalinan ini.
Kembali ke induksi, dari pertama induksi via infus diberikan intensitas kontraksi yang saya rasakan sebenernya makin kenceng. Tapi jarak antar kontraksinya sendiri dibilang masih belum cukup untuk memicu pembukaan di jalan lahir (dalam jangka waktu 10 menit minimal 4 kali kontraksi). Makanya dari pertama diberikan hormon pukul 9-an sampe setelah makan siang sekitar jam 2 siang pembukaan saya masih stuck di bukaan 5-6. Ehhh tapi disela-sela kontraksi itu saya masih bisa pake kuteks sendiri, becanda sama suami dan ngobrol via whatsapp sama temen dan keluarga di Indonesia donggg hahaha. Agak amazed juga sebenernya :p. Setelah makan siang bidan kembali mengecek perkembangan. Pada saat itu bidan agak ragu apakah perlu ditambah level hormonnya atau tetap menunggu (waktu itu jarak kontraksi saya 3 kali dalam 10 menit). Akhirnya diputuskan untuk ditingkatkan sekali lagi untuk kemudian dilihat lagi perkembangannya.

p1000057

Setelah ditambah yang terakhir ini, o owww saya langsung ga berkutik deh: kontraksinya udah kaya ga ada jedanya sama sekaliii. Perasaan nih ya, baru selesai gelombang kontraksi satu, ga lama kemudian dateng gelombang baru. Rasanya wuih banget deh. Saya cuma bisa istighfar, mengucap nama Allah sambil pegangan sama suami. Tangan suami sampe biru saking kencengnya saya teken (untuk ga pake kuku hihi). Saya pikir ini udah paling pol sakitnya, tapi begitu bilang ke suami dia bilang saya belum sampe ke level paling atas, karna pada saat itu saya masih belum ngerasain dorongan (pushing/persen). Saya sempet bingung mau sakit kaya gimana lagi, sampe pada satu waktu ada semacam dorongan kaya mau BAB (tapi aneh rasanya. Kalo kata temen cowo saya yang orang belanda – rasanya kaya mau BAB segede pepaya – which in a way bener juga hahaha). Saya kasih tau ke suami pas saya ngerasain dorongan ini, dan minta untuk dipanggilkan bidan atau suster supaya saya dicek lagi. Begitu bidan dateng saya sempet-sempetnya dong ke kamar mandi dulu buat pipis. Ga tahan abisnya, dan saya ga mau pipis di tempat haha.

Pada saat dicek pertama bidan (yang koas) sempet agak ragu dengan bukaan saya, apakah udah komplit dan bisa mulai pushing atau ga, tapi setelah dicek lagi akhirnya keduanya yakin dan langsung bilang: yak, bukaan udah komplit, kamu boleh dorong kalo kontraksi dateng. Pada saat percobaan pertama kali saya untuk mendorong, suami bilang dia sempet liat kepala si bayi. Tapi karna saya kurang kuat dorongnya, kepala bayi masuk lagi. Pada percobaan yang ketiga kalo ga salah akhirnya kepala sang bayi keluar. Saya masih harus mendorong sekali lagi untuk bahunya, setelah itu saya denger suara bayi nangis. Bidan kemudian langsung menaruh bayi ke dada saya, sambil nyuruh saya untuk push lagi untuk mengeluarkan plasenta (beserta kantungnya). Setelah plasenta keluar baru plong rasanya, dan perut terasa lumayan kosong hehe. Alhamdulillah semua berjalan dengan baik. Saya tidak kehilangan darah secara berlebihan dan juga tidak mengalami robek dalam – hanya sedikit rupture di bagian labia kanan dan bawah. Bidan menjahit sedikit supaya bentuknya kembali seperti semula, dan benang jahitannya akan lepas dengan sendirinya.

All in all, saya bersyukur diberikan pengalaman indah oleh Allah dalam menjalani proses dari hamil sampai melahirkan ini. Buat saya, mengalami yang namanya diabetes semasa hamil bener-bener menjadi a kind of blessing in disguise. Selalu ada hikmah dibalik satu kejadian. Kalo saya ga tau saya ada GDM, berat badan saya pada saat hamil mungkin akan bertambah lebih banyak (dan pastinya saya akan lebih susah untuk mengembalikannya ke berat badan semula). Selain itu, saya juga ga akan menjalani proses persalinan dengan persiapan seperti yang saya alami kemarin. Walaupun orang bilang melahirkan/kontraksi tanpa induksi jauh lebih ringan sakitnya daripada melahirkan/kontraksi dengan induksi, there was no regret at all dan sekali lagi bersyukur dengan apa yang sudah saya jalani. Alhamdulillah bayi saya lahir dengan selamat, sehat dan normal tidak kurang suatu apapun.

Sesuai dengan aturan di sini, setelah kondisi saya dan bayi dicek oleh ginekolog dan bidan dan dianggap oke alias ga perlu tindakan khusus, saya bisa langsung pulang malam itu juga (setelah saya udah pipis tapi). Sedih amat ya wakakka, berasa diusir gitu. But a rule is a rule, kami juga harus ikut aturan ini. Suhu badan saya sempet sedikit agak tinggi dari suhu normal, makanya kami diminta untuk tinggal beberapa jam lebih lama untuk kemudian dicek lagi suhu badan saya. Setelah dianggap normal, kamipun diperbolehkan untuk pulang.

Maaf kalo ceritanya agak panjang ya. Untuk sementara sampai di sini dulu, cerita pra dan pasca melahirkan nanti akan saya share di postingan lainnya, dan saya akhiri postingan kali ini dengan foto pertama saya bersama si bujang 😉

 The first moment with my boy after he came to this world :’)

Sibok Kitak Nangis (Don’t You Cry)

Oh sayang (Oh darling)
Siboh kitak nangis (Don’t you cry)
Mulut urang (People say)
Nang kadang-kadang jaik (hurtful things sometimes)

Oh sayang (Oh darling)
Jangan ambik ati (Don’t take it to heart)
Tok kelak akan pegi (Soon, it will all pass)
Sik lamak lagik (It won’t be long)

Sik kesah (It doesn’t matter)
Ribut kah, guntur kah, kilat kah (If there’s a storm, thunder and lightning)
Kamek akan disebelah kitak (I’ll be by your side)
Mun kitak perlu kamek (If you need me)

Oh sayang (Oh darling)
Udah gik kitak nangis (Don’t you cry no more)
Kamek sik suka nangga (I hate seeing…)
Kitak patah ati (…you brokenhearted)

Oh sik hal sayang (Oh don’t worry dear)
Dunia tok memang adel (The world is a fair place)
Asalkan kitak jangan lupak dirik (As long as you don’t forget who you are)

Sik kesah (It doesn’t matter)
Ribut kah, guntur kah, kilat kah (If there’s a storm, thunder and lightning)
Kamek akan disebelah kitak (I’ll be by your side)
Mun kitak perlu kamek (If you need me)
Mun kitak perlu kamek (If you need me)

Note:
Sesekali boleh ya saya posting lagu di sini hehe. Sedikit info yang saya tau, artis yang menyanyikan lagu ini (Zee Avi) berasal dari Sarawak, Malaysia (Negara bagian Malaysia yang posisinya ada di pulau Kalimantan) dan menggunakan bahasa lokal (bahasa Melayu Serawak) – makanya sedikit terdengar agak asing ya hehe.

Dulu pertama kali denger ini lagu tahun 2013 pas lagi di taksi di Singapura, lagi ujan-ujan, pertama kali liburan bareng sama (calon) suami dan anak-anak, menuju ke Sentosa Island (tsahhh masih inget lohhh guee hahaha). Sejak itu selalu penasaran sama ini lagu tapi ga pernah denger lagi. Tiba-tiba di kantor temen seruangan muter lagunya Zee Avi yang lain via Youtube (Ada yang tau? itulohh, lagu yang judulnya Kantoi – saya juga suka sama lagu yang ini, it’s so catchy!) daaan di playlist itu lagu berikutnya adalah yang saya denger di taksi dulu donggg. Wuihh saya hepi begitu tau judulnya karna kan jadinya bisa cari track-nya dan dengerin berulang-ulang yahhh ahahaha.

Saya share lagu ini beserta liriknya (plus dalam versi bahasa inggrisnya) karna kebetulan kayanya pas sama situasi seorang sahabat saya yang jauh di sana.

I hope she will listen to this song, and let all bad words she heard go. Just like what the lyric says: people say hurtful things sometimes, but don’t take it to heart because soon it all will pass by.