Five down, Forever to go.

True love is spending one day getting married and the rest of your life feeling glad you did.

Ga berasa, tanggal 7 September kemarin perkawinan saya dengan suami genap berusia 5 tahun. Sebenernya kalo ditanya kapan beneran nikahnya saya agak bingung si wkwk, karna kan memang tanggal 7 September itu kami menikah secara agama di Indonesia, kemudian tanggal 27 Septembernya baru deh menikah secara formal alias resmi di sini. Biar adil saya biasanya celebrate di kedua tanggal itu (ngarep dapet kado spesial dua kali hahaha).

Anyway, perasaan baru kemarin si suami berijab kabul di hadapan alm. bapak saya, tau-tau sekarang kami udah berlima aja. Sepanjang lima tahun berjalan ini, banyak hal dan kebiasaan suami yang masih harus saya mengerti dan maklumi (dan vice versa tentunya). Yah namanya juga kami ga pacaran lama ye kan. Beberapa bulan pedekate langsung jebret lamaran, ijab kabul alias nikah secara agama, trus officially married di sini, jadi pasutri long distance beberapa bulan, kemudian saya pindah for good ke sini. Panjang tapi kalo dipikir ya ga panjang juga ya.

Lima tahun bareng ga berarti kami selalu akur tiap hari loh. Yah namanya juga dua manusia dengan latar belakang dan keluarga yang berbeda, pasti ada aja kebiasaan atau sesuatu hal yang bikin kita beda pendapat. Alhamdulillahnya, ga pernah sampe lempar piring sih wkwkwk. Malu sama anak-anak sis kalo sampe kaya gitu.

Kalo ditanya enakan udah nikah ato pas masih single, saya akan jawab enakan nikah lah. Walo tanggung jawab makin besar, tapi ada seseorang yang juga jalan bareng sama kita buat ikut urun menopang tanggung jawab itu. Lah trus enaknya apa? Selain ada yang bisa dipeluk tiap bobo (hihiyyy) – kecuali kalo orangnya pas keluar kota – , kita jadi punya tempat curhat pribadi yang hampir bisa dipastikan ga ember cin. Ada sandaran untuk berkeluh kesah, berbagi kebahagiaan – apapun itu bentuknya, dan juga bisa bikin kita semakin bersyukur. Ih saya ngomongnya berat ya hahaha. Eh tapi ini pemikiran saya yang memang dalam beberapa prinsip termasuk cewe kuno loh hehe.

Dulu jauh sebelum saya kebayang bakal nikah sama siapa, saya pernah berucap kalo saya ga mau punya suami yang keras dan sukanya pake baju kemeja melulu. Traits dan kebiasaan ini adalah dua hal yang saya kurang demen dari almarhum bapak saya. Alesannya sih simpel (khususnya yang say no to kemeja). Saya ga mau nyetrika baju kemeja karna susah dan ribet hahahha. Kalo untuk urusan keras, walo memang kadang ada bagusnya tapi saya suka sebel dulu kalo udah berhadapan dengan kerasnya bapak saya.

Dan kemudian apa yang terjadi? Alhamdulillah Allah memberikan kedua hal ini kepada suami saya wkwkwkk. Dia keras (dalam arti strict to his own opinion and principle) dan hobinya adalah TIAP HARI PAKE KEMEJA 😂. Makjan banget ya sis hahaha. Apakah kemudian saya menyesal? Alhamdulillah ngga dong. Mungkin Allah kirim dia ke saya supaya saya bisa meningkatkan skill menyetrika kemeja saya (positive thinking🤣), dan alhamdulillah walo sekeras apapun dia, dalam beberapa hal dia sangat fleksibel, bisa diajak kerja bareng dan untuk urusan tertentu dia pun mendengar saya.

Ada beberapa hal yang berubah dari kami kalo dibandingin dengan pas tahun pertama menikah. Kalo dulu saya suka mewek-mewek sedih karna kadang nelongso sama perubahan status pekerja kantoran menjadi ibu rumah tangga (baca: dari tiap bulan dapet transferan gaji menjadi menunggu kesadaran suami untuk mentrasfer biaya buat beli berlian ke tabungan saya wkwkwkwk), alhamdulillah sekarang udah mulai terbiasa dengan kondisi sekarang (dan sedikit ga malu lagi buat minta ke suami kalo pas saldo tabungan udah tipis hahahah).

Dulu di awal nikah suami masih sering masak untuk kami, sekarang hampir tiap hari saya yang masak huhuhu (kecuali wiken kadang-kadang). Ya gapapa si, untungnya dia (dan anak-anak) ga pernah protes mau dimasakin apa juga (indomie rebus aja dia happy hehe) dan kadang kami juga suka order atau makan di luar.

Dengan kehadiran si kecil dua tahun lalu, ritme perkawinan kami juga kurang lebih ikut berubah. Kalo di awal-awal nikah kami masih bisa weekend trip pergi berdua keluar kota atau setidaknya nonton film dan makan malem berdua, semenjak dese lahir duhhh boro-boro keluar kota deh, mo nonton film bareng aja ga bisaaa. Well, memang resiko si ya kalo punya bayi begitu, apalagi kalo si bayinya ASI. Alhamdulillah masa-masa ini kan kurang lebih udah terlewati, si kecil selain udah ga ASI lagi pun juga udah lebih gampang ditinggal dengan Oma-nya. Mudah-mudahan di waktu ke depan kami bisa curi-curi waktu lagi untuk hanimun ala-ala berdua aja hehe.

All in all, harus saya akui banyak banget hal positif yang saya dapet dari pernikahan saya ini dengan pak suami. Saya banyak nambah skill baru dan pengalaman di sini. Mungkin kalo saya ga nikah sama dia, saya selamanya ga akan bisa nyetir mobil, ga bisa masak macem-macem kecuali indomie dan telor ceplok, ga bisa bahasa Belanda (walo sekarang juga masih ngepas hihi), ga bakal mau bercocok tanam atau bebersih kebun, ga pede ngurus anak dan ga bakal berani ngelahirin normal. Semua ini semata adalah karena the power of kepaksa 😂. I may lose one, but I receive thousands. Itulah nikmat Tuhan yang ga bisa saya dustakan 🙂

Semoga dalam setiap langkah kami selalu bersyukur atas nikmat yang diberikan Allah, semoga juga Allah memberikan berkah kesehatan, kebahagiaan, a content life, bersama-sama selalu sampai tua dan maut memisahkan kami, serta semoga di tahun-tahun mendatang kami bisa semakin dewasa dan mengerti satu sama lainnya, juga makin bertambah iman islam kami, aamiin.

7 September 2013.

Advertisements

Kado dan Ulang Tahun.

Saya baru keinget kalo pernah nulis di komennya Kak Noni di salah satu postingannya yang tentang pengalaman ngasi kado untuk orang-orang tersayang yaa hihi. Nah ini dia (halah, jadi inget rubrik ini di satu koran jadul😂) postingannya 🙂 Sebenernya kali ada nyerong-nyerongnya, tapi gapapa lah ya biar panjang postingannya wkwkwk.

Walopun punya suami yang ga begitu peduli sama yang namanya perayaan – baik ulang tahun maupun anniversary – bukan berarti saya begitu juga loh. Saya itu orangnya kalo udah perhatian, beneran perhatian tauk. Kalo kata suami saya kadang saya suka kelewat baek sama orang. Abis gimana dong, saya kan emang begitu orangnya (ecieeeeee).

Dari sekian banyak orang yang saya kasih perhatian, tentu aja yang ada di peringkat teratas adalah keluarga inti saya: suami, anak-anak, orang tua saya dan suami.

Keluarga saya sebenernya juga bukan yang suka merayakan ulang tahun. Seinget saya, sekali-kalinya ulang tahun saya dirayakan dengan ngundang temen-temen tetangga itu pas saya ulang tahun ke-5. Waktu itu pake acara tiup lilin, potong kue, bikin nasi kuning, gitu-gitu deh. Ngundangnya anak-anak tetangga aja, jumlahnya sekitar 20 orang. Buat saya itu udah rame banget! Hampir kebanyakan kado yang saya dapet adalah perlengkapan untuk sekolah macam buku tulis dan tempat pensil beserta isinya, tapi kayanya pas buka kado itu hati bahagia dan deg-degan hahaha, penasaran sama apa yang bakal didapet.

Beda jauh sama pengalaman saya dulu, anak-anak di rumah kami setiap ulang tahun selalu udah punya daftar kado yang dipengenin wkwk. Biasanya beli kadonya pun bareng sama mereka. Jadi hampir ga ada unsur kejutannya lagi lah. Untuk urusan berapa besaran maksimalnya sebelum mereka bikin wish list pun mereka paham berapa yang pantes dan terlalu mahal untuk sebuah kado (walo kadang si sulung ngeyel tapi kemudian maklum kalo kado yang dipilihnya kemahalan hehe). Sisi positifnya adalah mereka (hampir) udah pasti suka sama apa yang mereka dapet, karna mereka milih sendiri kadonya kan ya. Dan sampe sekarang pun setiap waktunya buka kado tiba mereka masih tetep excited sama apa yang mereka dapetin (karna kan kadonya walo udah dibeli jauh hari tetep ga boleh dibuka sebelum hari H).

Trus untuk urusan perpestaan, di sini juga cukup simpel. Biasanya pas hari mereka ulang tahun, mereka akan bawa sesuatu yang spesial untuk dibagikan ke temen-temen di kelasnya. Umumnya si berupa (cup)cake, donat, chips, atau permen. Selain traktatie (traktiran istilahnya lah), mereka juga akan ngadain semacam private party gitu. Mereka akan ngundang temen-temen terdekatnya dan kemudian merayakannya bareng-bareng. Ga tau kalo anak-anak lain, tapi kebetulan kedua anak saya (yang kecil belum bisa ngundang-ngundang cin😜) tiap acara pestanya ngundang sekitar 4 atau 5 orang temen mereka, plus 1 orang teman dari yang ga ulang tahun (buat nemenin main – so sweet ya). Mama papa si seneng-seneng aja, selain ga ribet ngurusnya pun lebih irit kalo ga banyak yang diundang kan wkwkwk. Nah biasanya lagi, setelah kirim undangan, temen-temennya si anak bakal nanya mau dikadoin apa. Jadi walopun belum tentu sesuai, mereka bisa kasi hint kira-kira apa yang dipengenin. Kalo dulu banyak yang kasih kado pernak pernik atau mainan, semakin besar anak-anak semakin sering dapet voucher atau kado uang dari temennya. Walo kadonya ga sebanding sama yang dikeluarin (emak perhitungaaan 😂) tapi kami pun hepi karna anak-anak hepi bisa melakukan sesuatu yang seru bareng temen-temennya.

Lain anak, lain pula dengan suami. Dia mah setiap ditanya mau kado apa ga pernah kasih jawaban yang bener hahaha. Maksudnya setiap ditanya dia bilang ga perlu apa-apa jadi ga usah kasi kado apa-apa. Kan kita jadi kezel ya. Namanya sama suami masa kita cuekin aja siii. Mau beli kado yang mahal sekarang ga mampu karna ga punya gaji kan ya (dulu juga😂). Well, karna ga pernah kasih hint apa-apa, akhirnya saya yang harus sedikit kreatif mikir kira-kira kado apa yang pas untuk dikasih ke dia. Bersyukurnya adalah dia pasti seneng sama apa (aja) yang kita kasih (murahan ya sis hahaha – dia bilang yang penting bukan materinya tapi perhatiannya). Dari pertama kali ketemu ada beberapa kado yang pernah saya kasih ke dia. Kalo pas saya liat penampilan dia perlu di-upgrade sedikit (baca: bajunya udah mulai lepek!), jadilah saya beberapa kali ngadoin dia pakaian: mulai dari kaos kaki, celana panjang, ikat pinggang, kemeja, sampai celana dalam. Tapi saya ga berani kasih kado dia sepatu atau jaket. Udah pasti ga bakal dipake deh! Selain orangnya emang ga suka gonta-ganti, dia udah punya itu dua item yang nyaman buat dia (for daily use, THE WHOLE SEASON). Jadi daripada kuciwa, mending saya mingkem aja.

Pernah satu kali saya kadoin dia tas laptop. Itupun karna tas laptop dia yang lama salah satu kancingnya lepas. Sebelnya laptop dia itu segede gaban dan berat kaya batu bata, jadi susah nyari tas yang pas. Yah, mau ngadoin laptop-nya sekalian saya kan ga mampu (lagian belom tentu cucok kan ciiin, sayang euro-nya! 😅), makanya beliin tas laptop-nya aja cukuplah. Untung muat walo agak ketat itu tas. Kalo ga yang ada saya mewek deh. Untungnya lagi sekarang dia udah ganti laptopnya sama yang agak ringanan, kalo ngga kasian banget si tas wkwk. Lain waktu saya pernah juga kasih dia kado dompet. Lagi-lagi karna saya liat dompetnya udah buluk bener hahaha. Saya waktu itu pesen di Amazon (Jerman, karna di Belanda ga adaaa), tapi karna bayarnya harus pake kartu kredit dengan terpaksa minta kartunya suami (artinya: sama aja boong hahahha, dia bayar kadonya sendiri😂).

Cerita seru lagi masalah perkadoan suami ini adalah pas dua tahun lalu. Jadi dia kan pas lagi ada kerjaan di California. Saya kepengen bikin surprise buat dia dengan cara beli jam tangan via Amazon US. Dia itu alergi stainless steel dan kalo pake leather straps agak bahaya untuk pekerjaan dia makanya dia cuma bisa pake jam tangan titanium. Awalnya saya cari-cari via website, tapi kemudian sebel karna harganya ngehe banget kalo saya beli dari website eropa. Satu-satunya yang saya pikir masih masuk akal (dan kantong) ya itulah, ditawarin sama Amazon amerika. Kebetulan salah satu sahabat saya kan emang tinggal di sana dan pas banget suami lagi bisnis trip jadinya saya pesen ke suami kalo sempet ketemu ato ga dateng ke rumahnya dia (suami pergi ke Santa Barbara sementara sahabat saya itu tinggalnya di West Covina – sekitar 2 jam nyetir kata dia). Lah namanya kunjungannya buat kerja, yang ada suami akhirnya ga sempet mampir doongg. Niat ngasi kejutan akhirnya saya jadi terkejut sendiri hahahaha. Mana jam tangan udah dibeliii. Awalnya saya bilang ke temen buat balikin aja jamnya ke Amazon, tapi emang ya alhamdulillah masih rejeki (jamnya dan juga tentu punya sahabat yang baik) dia bilang nanti dikirim aja ke Belanda. Sayapun hepi-hepi gimanaa gitu. Walaupun nyampenya lebih lama dan akhirnya ga jadi kejutan lagi, tapi saya seneng karna suami seneng sama jamnya.

Btw ngasih kado untuk orang tua juga gampang-gampang susah ya. Karna biar gimanapun juga orang tua cenderung ga butuh sesuatu yang berbau materi. Mereka sebenernya lebih butuh perhatian dan kasih sayang kita dibanding kado. Walopun begitu saya (juga saudara kandung saya) tetep suka kasih sesuatu ke almarhum bapak dan mama kami. Biasanya kami patungan buat beli kado untuk mereka. Bukan barang-barang mahal si, tapi kami berusaha supaya mereka sedikit hepi dan nunjukin kalo kami masih perhatian sama mereka (hiks jadi pengen mewek).

Beberapa kado yang pernah kami kasih ke almarhum bapak yang masih saya inget adalah peralatan memancing lengkap dan kado jam tangan di ulang tahun terakhir almarhum. Kado yang terakhir bahkan belum sempet dipake sama beliau semasa hidupnya (beneran mewek). Almarhum bapak berpulang ke pangkuan-Nya sebulan setelah hari ulang tahun beliau.

Sementara kalo untuk mama biasanya kami suka kasih beliau kado sesuatu yang ada hubungannya sama rumah tangga, macem tempat nyimpen beras, pisau set, mixer, gitu-gitu lah. Untuk tahun lalu karna kurang koordinasi di antara anak-anaknya akhirnya kami ga jadi kasi kado bareng untuk mama. Karna kebetulan emang pengen beliin mama saya jilbab bergo kesukaan beliau, akhirnya saya utek-utek sendiri dan pesen online beberapa jilbab untuk mama dengan harapan jilbabnya bagus dan mama suka. Alhamdulillah begitu sampe barangnya sesuai keinginan dan mama juga suka dengan jilbabnya.

Pengalaman saya ngasi kado ke mama mertua juga lumayan ribet. Selain karna dia emang udah punya (hampir) semuanya, dia juga bukan orang yang boros dan ga suka gonta ganti barang (berbanding terbalik sama saya😂). Dari sekian tahun saya kenal beliau, beberapa kado yang pernah saya (dan suami) kasih ke mama mertua antara lain syal (batik sutera dari Indonesia – perasaan ga pernah dia pake wkwkwk), coklat biji kopi + kurma medjoul (kesukaan dia), flip cover untuk hp-nya (beliau hepi banget dikasi ini, karna persis apa yang dia butuhin), dan tahun lalu frame beserta foto beliau. Ada satu lagi kado spesial dari kami yang bikin dia hepi, yaitu si kecil fabian. Kenapa? Karna fabian lahir dua hari setelah Oma ulang tahun. Waktu itu memang dokter minta saya buat masuk rumah sakit untuk mulai proses persalinan pada tanggal 17 Agustus. Cuma saya sengaja minta dokter mundurin dan masuk rumah sakit sehari setelah hari ulang tahun Oma karna saya ga mau lewatin ulang tahunnya beliau. Makanya buat dia kelahiran si kecil adalah kado besar yang ga terhingga nilainya 🙂

Kue ulang tahun untuk Oma, spesial bikinan saya dan suami 🙂

Panjang-panjang nulis tentang kado buat orang lain, trus kalo buat saya gimana? Alhamdulillah saya juga masih dikelilingi dengan orang-orang yang kasih perhatian ke saya. Ada beberapa kado yang berkesan buat saya (karna memang punya arti yang dalem dan dari orang-orang yang saya sayang). Trus biasanya pas ulang tahun saya bakalan dapet karya ciptaan anak-anak. Biasanya berbentuk gambar atau prakarya gitu deh. Walo bentuknya kadang ga jelas, tapi saya hepi banget nerimanya. Apalagi biasanya di pagi pas hari ulang tahun mereka bakal dateng ke kamar, trus ngucapin selamat ulang tahun kemudian kasih peluk sama cium untuk mamanya. Gimana ga meleleh cobaaaa.

Kalo suami gimana? Dia mah ga usah ditanya hahahaha. Kalo liat postingan orang-orang yang suka dapet kiriman bunga ato surprise dari pasangannya, saya cukup nangis aja di pojokan kalo ngarep digituin 😭. Emang begitulah nasip punya suami ga romantis hiks. Tapi gapapa si, karna alhamdulillah walo ga romantis saya masih dapet kado yang keren-keren dari dia hahaha. Dulu pertama kali ulang tahun pas saya udah sama dia, karna pas banget saya baru kehilangan hp (yang umurnya baru sebulan) dia pun kasih saya kado hp baru. Pernah juga sekali pas saya ulang tahun dia spesial bikinin kue ulang tahun buat saya. Trus pas ulang tahun sebelum saya lahiran satu setengah tahun yang lalu dia beliin saya kamera. Umm selain itu saya ga gitu inget si kado apalagi yang lainnya hahaha. Duh maap ya suami, bukannya saya ga berbakti, tapi saya emang lupa. Kebanyakan kalo bentuknya barang emang suami ga nunggu hari spesial, tergantung kebutuhan dan permintaan saya aja. Ada satu tapi yang saya selalu dapet dari dia setiap hari ulang tahun saya tiba: ucapan selamat ulang tahun pas bangun tidur plus satu kecupan dari dia :).

Tapi emang bener kata suami dan para orang tua. Ulang tahun (atau perayaan apapun) sebenernya yang paling esensi adalah kebersamaan dan juga perhatian dari orang-orang di sekitar kita (selain kesehatan tentunya). Hari pun akan jadi terasa lebih spesial. Walau mungkin akan terasa lebih spesial lagi kalo kita juga dapet sesuatu yang pas dengan apa yang kita idam-idamkan ya gaaaak :)))

How Old is Your Partner? (The Half Your Age Plus Seven Rule)

chart

“..This rules states that by dividing your own age by two and then adding seven you can find the socially-acceptable minimum age of anyone you want to date. The (lesser-applied) other side of the rule defines a maximum age boundary: Take your age, subtract 7, and double it. With some quick math, the rule provides a minimum and maximum partner age based on your actual age that, if you choose to follow it, you can use to guide your dating decisions.”

Ada yang pernah denger ga tentang aturan ini? Mungkin kalo dibandingkan, yang udah pernah denger lebih sedikit jumlahnya daripada yang belum pernah denger ya hehe. Sebelum nulis draft ini pun saya termasuk grup yang ga tau sama yang namanya the half your age plus seven rule ini.

Aturan ini adalah semacam aturan sosial yang bisa jadi patokan buat mereka yang baru mau mulai menjalin hubungan dengan seseorang (cowo ataupun cewe) tapi ragu apa jarak usia mereka kejauhan ato ga (kalo dilihat dari kepantasannya). Jadi menurut aturan ini, rumus untuk menentukan batas minimum usia pasangan adalah umur kita dibagi dua, kemudian ditambah 7. Sementara, untuk menentukan batas maksimum, rumus yang digunakan adalah umur kita dikurangi 7, kemudian dikali 2. Sebagai contoh, umur saya adalah 30 tahun. Umur pasangan saya 41 tahun. Apa pasangan saya termasuk dalam kategori socially acceptable atau ngga kalo diliat dari jarak usia kita?

kalo diliat dari sisi saya, karena pasangan saya lebih tua maka rumus yang dipake adalah yang kedua, maka usia maksimal pasangan saya adalah (30-7) x 2 = 46 tahun. Ini berarti pasangan saya masih masuk dalam kategori aman. Sementara kalo diliat dari sisi pasangan saya, maka usia minimum yang dianggap oke untuk dijadikan pasangan dia adalah (41:2) + 7 = 27,5 tahun (anggep aja 28 tahun). artinya saya juga masih masuk dalam kategori amannya dia.

Sebenernya postingan ini sendiri berawal dari keingintahuan saya, terutama ketika melihat akhir-akhir ini banyak pasangan yang kalo dari kasat mata keliatan jauh jarak usianya. Selain itu juga banyaknya reaksi dan jawaban orang-orang yang punya pasangan terutama orang asing (pasangan lokal juga walo mungkin ga gitu banyak) kalo dapet pertanyaan “beda berapa tahun dengan pasangannya”. Tau sendiri kan kalo di Indonesia orang-orangnya keponya parah banget, trus kalo pertanyaannya ini dijawab reaksinya biasanya suka judgmental. Makanya kebanyakan kalo saya liat dari jawaban atau reaksi dari orang-orang yang punya pasangan orang asing (well, sebagian besar perempuan tentunya), yang ditanya jadi bete karena orang menstereotipekan kalo cewe indonesia (asia) punya pasangan cowo orang asing pasti tu orang asingnya udah tua (bukan yang seumuranlah). Mereka mungkin ga sudi dibilang lakunya cuma sama yang tua juga ya hehe. Anyway.

Nah, dari sinilah saya jadi penasaran sampai seberapa jauh sebenernya jarak umur pasangan kita yang masih dianggap wajar atau normal (di mata masyarakat), dan mana yang dianggap ngga (kemudaan atau ketuaan gitu lah). Selain itu, tentu juga saya pengen tau apakah jarak umur antara saya dan suami masih termasuk “pantes” ato ga hehe. Btw sebelum ada yang nanya (ha!), suami saya umurnya 11 tahun lebih tua dari saya. Gapapa kok kalo mau komen ato mikir macem-macem hehe – whether it’s a good one or not 🙂

Sebelum ketemu sama suami, saya ga pernah punya pacar yang lumayan jauh jarak umurnya dari saya. Saya ga punya mantan berderet kok, tapi kebetulan beberapa mantan temen deket saya (tsah, sok laku hahahak) umurnya memang berjarak ga jauh-jauh dari umur saya. Satu mantan dari negara tetangganya Belanda yang kerjaannya bolak-balik putus sambung jaraknya itu 3 tahun dari saya. Satu mantan lainnya malah cuma beda 4 bulan aja sama saya. Dan yang dari Afsel bedanya 2 tahun di atas saya. Eh…ini kok jadi kaya defense saya ya hahahaha, kalo saya juga laku sama yang muda😂.

Dulu pas temen saya Titi nikah sama Aksan, saya dan temen-temen yang lain cukup kaget dan amazed, karena kita ngerasa jarak usia mereka kan cukup jauh (11 tahun – sama kaya yang saya alami sekarang hkhk). Mungkin juga karena waktu itu kami masih (lumayan) muda jadi begitu denger age gap sebesar itu langsung ngerasa waw (kalo ga salah pas mereka nikah Titi di usia 25-30an, sementara Aksan udah di usia 36-40an).

Lain dengan sahabat saya satunya lagi. Kebetulan kali ini sahabat saya usianya 6-7 tahun lebih tua dari suaminya. Seperti biasa ada aja orang yang iseng komentar, bilang kalo udah kaya tante-tante kawin sama keponakan aja. Gila ya komennya, tapi emang menurut saya mulutnya orang-orang indonesia kadang kelewat peres (cunihil, maaf saya ga tau bahasa bakunya apa :D) – yang ga penting dan bikin sakit hati orang tetep aja diomong.

Bicara mengenai usia kita sendiri, mungkin hal ini juga mempengaruhi pandangan kita sendiri terhadap age gap dengan pasangan. Sebelum usia saya masuk ke angka 30, having a relationship with someone over six years of gap from my age is really beyond my mind and I wouldn’t thought that it could happen to myself. Tapi pandangan ini berubah seiring usia bertambah. Pemikiran saya mungkin juga agak lebih mateng dan saya jadi lebih banyak berpikir tentang bagaimana suatu hubungan bisa berhasil dari berbagai aspek, bukan hanya dilihat dari jarak usia aja. Juga kalo menurut saya karena pilihan untuk memilih pasangan jadi semakin mengerucut kali ya (halah). Memiliki pasangan yang usianya sudah memasuki angka 40 pun pada saat kita udah masuk usia 30-an jadi ga gitu terasa aneh lagi (walau tetap ga menutup kemungkinan untuk punya pasangan yang lebih muda). Saya sendiri bersyukur memiliki keluarga yang ga pernah nge-push saya untuk segera menikah jadi sayanya juga ga gitu grasa grusu ngebet berat mau nikah. Biasa..kan kalo buat orang indonesia cewe diatas umur 30 belum nikah itu (hampir) masuk kategori perawan tua hehe.

Saya bukannya mau ngomong kalo punya suami lebih tua itu lebih baik dari yang seumuran atau lebih muda loh. Sebenernya yang harus digarisbawahi sebelum kita memulai suatu hubungan adalah sejauh mana orang itu mau berkomitmen dengan kita – terlepas dari apakah dia lebih muda, seumuran atau lebih tua. Ada orang yang umurnya sudah jauh dari cukup untuk punya hubungan serius, tapi ternyata berat bagi dia untuk berkomitmen ke satu orang. Banyak juga cowo yang usianya udah di angka 40-an (bahkan 50) tapi tetep ga siap untuk komit dan punya satu hubungan yang serius. Entah apa yang bikin mereka berat, mungkin memang belom ada yang sreg aja kali ya. Ada juga orang yang masih muda dan mungkin belum mapan tapi berani untuk berkomitmen dan siap untuk menanggung apa yang sebelumnya bukan tanggung jawab menjadi tanggung jawabnya dia (berkaca dari sahabat saya yang usia suaminya jauh lebih muda).

Balik lagi ke aturan half year your age plus seven rule, saya termasuk yang pro dengan aturan ini. Kalo menurut saya, sebebas apapun hak kita untuk memilih pasangan, jangan sampe kita melupakan logika kita sendiri. Mau dibilang semua hubungan didasari cinta terlepas dari jarak umur, tapi mbok ya sebelum memulai hubungan dilihat juga kepantasannya, dan menurut saya kalo kita pake rumus ini batasan age gap-nya masih terasa masuk akal. Saya ga nutup mata juga kalo pasti ada hubungan dengan beda usia yang sangat jauh yang dilandaskan pada cinta, tapi mungkin yang bener-bener tulus kaya gini tanpa embel-embel jumlahnya ga banyak (menurut saya loh).

Menurut saya yang namanya jodoh adalah rahasia Yang Di Atas. Mungkin orang berpikir kalo punya pasangan yang lebih tua akan lebih sebentar waktu untuk bersamanya, tapi mau berapapun usia pasangan kita, balik lagi berapa lama kita hidup di dunia juga Tuhan yang menentukan. Hubungan dengan yang lebih tua, seumuran, atau lebih muda, masing-masing pasti ada tantangannya. Selama komitmen yang kita bangun didasari dengan sesuatu yang baik, pasti ke depannya juga akan berjalan dengan baik, dan apa yang baik menurut kita belum tentu cukup baik menurut yang lain. Ah, intinya sih apapun pilihan seseorang kita harus menghargai pilihan orang itu.

So, bagaimana dengan kamu? no matter how much the gap between you and your partner is, I wish you (and your partner) to have a long and prosperous – happily ever after relationship ya =)

‘t Kwekkeltje Rosmalen

Back then when the kids were still in group 2, they had a school trip to a public founded playground called ‘t Kwekkeltje. It is located in Rosmalen, a city close by to our place (around 15-20 KM). They really enjoyed it they asked me if we can go there by ourselves during their autumn break.
Finally on the last day of their holiday we managed to go there. It was my first time visiting the place. The entrance to the playground is completely free. It has quite big space and you can play with many things (sand, water, climbing, what kids not to like huh). My husband said that usually this place is completely packed, especially when the weather is nice. But luckily on that day we had quite reasonable crowd: not too full, although not that empty either. The weather was just like typical autumn weather: a bit gloomy and cold. Other than that, everything was just fine. Our youngest one also didn’t complain much although it was quite cold for someone at his age. We only put double layers of clothes and an extra blanket to cover him while sitting at maxi cosi car seat (we didn’t bring his bassinet).

The kids were reaaally enjoyed it! The minute we arrived they went directly to the tree house and just disappeared from our sight. After that, they went to the sling where they can sit on and then let it run from one side to the other. Afterwards they started to make a stream for water in the zandbak (sandbox). We forgot to ask them to just wear their boots instead of daily shoes (and old clothes instead of netjes one). I don’t really care actually as long as they’re having fun. But still..looking at them I couldn’t stop but think “sniff..must double time washing for their clothes. And not to forget to ask kids to clean up their shoes before going inside.

Now, back to the playground topic. So, as I mentioned above, this playground is completely free. Its a self-funding park – so to say. Some people gave donation to build some of its attractions. Other than that, they also have a kind of spaarpot (piggybank) not so far from the entrance/exit door where all the visitors can put in a bit of their money (or a lot if you are a coin collector for example :p). The place has several public WC (two if i’m not mistake), and one special for handicap and baby changing room. There is also a small room next to the entrance, for the volunteer(s) to get some warm when the day is cold (I guess). The playground can also be booked for special occasion like birthday party or school trip, by advanced reservation. They only will charged €1,5 per child for those kind of occasion (for maintenance cost I think). I find this place is quite good, considering the fact that its a self funding park. They took care of it quite well. Only kids said that the restroom was quite smelly. Oh ya, they didn’t provide any toilet paper or whatsoever there, so in case someone wanna go there it would be handier if they also bring their own toilet paper (and wet tissue when necessary). Also there are no food stall or cafe that sells consignment around, so it is better to bring at least a bottle of water and some snacks if you bring your kid(s) there.

If you wanna know more about this playground, you can check their personal website on this web address.

For the rest I will leave you with some photos of the playground which I took by my phone.
See ya on my next post!

the entrance (and exit)

list of the sponsors and donors of the playground.

bicycle parking space.

the restroom.

special restroom and baby changing room.

a part of the tree house.

a special bridge that can be used as a seesaw.

the other side of the tree house

climbing stuff.

the sling (I dunno how its called hehe)

water parkour

rabbit hole.

sandbox

the kids were busy with the digging

waterpump.

the spaarpot where you can put in some coins inside.

Melahirkan di Belanda (Inleiden Bevalling/Labor Induction)

tumblr_m7neoyyeas1r1s7izo1_1280

“The power and intensity of your contractions cannot be stronger than you, because it is you.”
~ Unknown

Ga berasa (well, berasa si actually :p), it’s been almost two months after I gave birth to a child to this world. Pada tanggal 20 Agustus pukul 16.11, saya diberikan kekuatan untuk menjalani proses melahirkan secara normal (atau yang juga disebut “vaginal delivery”) dengan bantuan induksi dan dengan selamat serta sehat walafiat mengantarkan seorang bayi kecil laki-laki untuk melihat dunia pertama kalinya. Proses persalinan melalui proses induksi di Belanda dikenal dengan istilah “inleiden bevalling”.

Belanda yang merupakan negara pro proses persalinan senormal mungkin (cenderung pro vaginal delivery) dan sebisa mungkin tidak melalui proses C-Section membuat saya harus melalui proses persalinan normal walaupun dengan bantuan induksi. Makanya dari mulai pembukaan sampai saya melahirkan memakan waktu cukup lama. Prosesnya sendiri sudah dimulai sejak 19 Agustus malam. Kenapa dokter memutuskan kalo saya harus melahirkan dengan bantuan induksi?

Di postingan saya sebelumnya saya pernah cerita kalo di usia kehamilan 28 minggu saya didiagnosa diabetes semasa hamil (Gestational Diabetes). Dengan adanya diabetes ini berarti ada kemungkinan bayi dalam kandungan saya pada saat lahir akan jauh lebih besar dari ukuran bayi rata-rata (lebih dari 4 kg) dan tentu aja akan lebih sulit buat saya untuk melahirkan secara normal. Pada saat saya kontrol ke dokter di minggu ke-33 kehamilan, saya sudah diinfokan bahwa ada kemungkinan proses kelahiran/persalinan akan dipercepat dan dilaksanakan di minggu ke-38 apabila ada indikasi kalo si baby beratnya bertendensi melebihi berat rata-rata bayi dengan usia kehamilan yang sama.

Selama beberapa bulan terakhir kehamilan (sejak ketauan ada diabetes semasa hamil itu tentunya hehe) saya menjalani diet untuk mengontrol asupan gula pada tubuh. Selain itu, saya juga diharuskan untuk mengecek tingkat gula darah dua hari setiap minggunya dan dalam satu hari sebanyak 4 kali (kadar gula sebelum makan/puasa, dua jam setelah sarapan, setelah makan siang dan setelah makan malam). Walaupun pas kontrol di minggu ke-33 berat badan si bayi aman, ternyata pas kontrol terakhir di minggu ke-37, dari hasil USG diperkirakan sang baby beratnya udah mencapai 3,8 kg. Memang sii, ukuran lingkar kepala, panjang bayi, ukuran tulang dan lainnya masih sesuai dengan berat badan bayi rata-rata, tapi perutnya katanya agak overweight alias diatas rata-rata wkwk. Singkat kata, berdasarkan hasil USG ini si dokter merujuk saya untuk melahirkan secepatnya. Dokter kemudian menyodorkan brosur tentang inleiden kepada saya dan suami, dengan maksud supaya kami paham apa yang akan saya jalani nanti. Sebelum disodori brosur inleiden saya sempet mikir, ini mereka mau mempercepat proses persalinan saya pake cara apa ya, sempet kepikiran si bakalan di induksi (walau mikirnya cuma disuntik aja hihi). Sempet juga mikir mungkin melalui c-section, tapi sampai terakhir kontrol dokter ga pernah mention tindakan lewat operasi.

Inleiden secara harfiah sebenernya berarti “memulai” (atau dalam bahasa inggrisnya “initiate”). Ada beberapa macam induksi yang bisa dijalankan untuk membantu persalinan: Foley Balloon Catheter Induction, Amniotomy/Rupturing the membrane (breaking the water – memecahkan kantung ketuban), dan melalui Intravenous (IV) Medication (by using a synthetic version of Oxytocin Hormone called Pitocin). Untuk proses persalinan saya kebetulan saya merasakan ketiga-tiganya hehe. Sedap ya :p

Pada waktu kontrol tersebut sang dokter menjelaskan kalo untuk proses persalinan saya nantinya akan dilakukan dalam beberapa tahap. Pertama, untuk memicu pembukaan (ontsluiting – dilation) – sampai bukaan tiga (3 cm) – akan dipasangkan balon ke dalam serviks (mulut rahim). Lamanya proses ini (mulai dari balon dimasukkan hingga mencapai bukaan 3) bisa memakan waktu 8 – 24 jam dan ada kemungkinan kalo pemasangan balon tidak berhasil memicu pembukaan. Kemudian apabila bukaan sesuai rencana, kantung ketuban saya akan dipecahkan, kemudian akan dilihat apakah saya akan mengalami kontraksi alami atau tidak. Kalo tidak ada tanda-tanda, baru akan dilakukan induksi dengan pitocin/oxytocin secara in-vitro melalui infus. Kalo ga sukses juga? mereka kayanya cukup confident kalo tindakan ini akan berjalan sesuai rencana sampai sang bayi lahir walaupun pada saat kontrol itu saya ga ada tanda-tanda mau lahiran hehe.

Oh iya, pada saat saya denger kalo saya harus jalanin proses ballooning, saya langsung inget cerita temen saya di Indonesia yang punya pengalaman kurang menyenangkan dengan proses ballooning wkwk. Awalnya saya ga ngerti kan ya inleiden itu apaan. Begitu tau saya akan dipasang balon saya agak kawatir juga kalo prosesnya akan sakit. Tapi dokter menjelaskan kalo pemasangan balon ini ga sakit (at least berdasarkan pengalaman dia dengan sebagian besar pasiennya yang juga menjalankan proses ballooning). Si dokter juga nunjukin alat apa yang nanti akan dipergunakan buat masukin si balon. Setelah melihat alatnya dan mendengar penjelasan dokter saya pun agak berkurang kawatirnya hehe.

Dokter kemudian menentukan jadwal persalinan sesegera mungkin. Mereka ga mau ambil resiko sang bayi akan semakin besar dan akan semakin mempersulit saya untuk melahirkan secara normal kayanya. Awalnya si dokter mau menjadwalkan agar pemasangan balon dilaksanakan pada tanggal 17 Agustus malam (which was the next day after the control – or one day after I found out that I need to give birth (for real) with induction). Saya bargain ke si dokter karna tanggal 18 Agustusnya Oma (ibu mertua) ulang tahun ke-75. Adik suami beserta keluarganya sedang pergi liburan, kan ga lucu kalo kita juga ga ada di tempat untuk celebrate the day with her. Akhirnya kami sepakat untuk memulai proses persalinan pada tanggal 19 Agustus malam.

Rumah sakit tempat saya akan melakukan proses persalinan namanya Jeroen Bosch Ziekenhuis (JBZ). Tanggal 19 Agustus sore kami disuruh telepon dulu ke rumah sakit untuk konfirmasi kalo semua sudah siap. Malamnya kami (saya dan suami) berangkat ke JBZ. Jarak tempuh dari rumah ke rumah sakit sekitar 15 menit. Sesampai di JBZ saya langsung diarahkan ke kamar inap untuk bersalin. Mereka menyebutnya kraamsuite. Saya cukup beruntung karena di rumah sakit ini untuk bagian persalinan ini kamar inapnya masing-masing alias satu kamar hanya dihuni oleh satu orang. Fasilitasnya juga lengkap, selain perlengkapan medis di kamar tersedia coffee machine, microwave, kulkas, bahkan ada juga sofa bed untuk suami atau orang yang akan nemenin (walau tingkat kenyamanannya kata suami so so lah). Proses persalinan juga dilaksanakan di kamar (kecuali kalo diperlukan tindakan operasi), tapi kondisi si pasien sendiri tetap dikontrol dari ruang jaga suster. Sepanjang proses persalinan saya di-handle (dengan sangat baik) oleh bidan (verlooskundige) dan para suster (verpleegkundige). Saya sempet mikir kalo persalinan saya akan dibantu oleh ginekolog. Ternyata di sini (lagi-lagi) kalo persalinan normal yang akan menangani adalah para bidan, sementara ginekolog lebih kepada penanganan kasus yang lebih kompleks. Tapi setiap waktu selalu ada ginekolog yang standby dan visit ke pasien. Mereka tetap ready seandainya diperlukan tindakan khusus (seperti c-section misalnya) atau ada kejadian luar biasa pada pasien dimana bidan tidak punya kapasitas untuk bertindak.

Kraamsuite di JBZ

 

Bidan yang menangani saya adalah bidan in-house yang sedang jaga pada waktu itu, bukan bidan dari Rond (tempat saya kontrol kehamilan sebelum akhirnya dioper ke rumah sakit). Kebetulan pas di hari saya (akan) melahirkan ada dua orang bidan yang standby, salah satunya sedang proses belajar tapi sudah tinggal koas (?) istilahnya kali ya.

Malam hari sekitar pukul 10 malam akhirnya balon dipasangkan ke mulut rahim saya. Ternyata pada saat dicek, sebelum pemasangan balon kondisi saya waktu itu sudah bukaan 1,5 (cm). Trus bagaimanakah rasanya dipasang balon? Alhamdulillah prosesnya berjalan lancar dan ga semenakutkan yang dibayangkan. Jauh malah. Mungkin juga karna saya cukup rileks pada saat pemasangan, jadinya yang orang bilang sakit saya ga rasakan. Cuma sedikit kurang nyaman aja, tapi menurut saya ini wajar ya secara ada sesuatu benda asing masuk ke tubuh kita. Oh iya, pada saat saya masuk kamar detak jantung bayi dan ritme kontraksi langsung dimonitor. Trus pada saat balon (beserta kateter) sudah masuk, selang kateter ditempelkan di paha saya. Selesai dipasang bidan bilang tinggal tunggu aja. Kalo serviks mencapai bukaan 3 balon akan lepas sendiri. Waktu itu saya udah mulai merasakan kontraksi (walo saya baru tau kalo kontraksi awal-awal mah ga ada apa-apanya dibanding nanti pas waktunya dorong😝). Bidan bilang seandainya diperlukan saya boleh minum paracetamol 1000mg (dan pil tidur kalo ga salah seandainya kita mau dan merasa perlu) untuk mengurangi rasa sakit (kontraksi) supaya saya bisa istirahat dan tidur. Saya mutusin untuk minum paracetamol aja dan kemudian nyoba untuk istirahat (baca: tidur) sebisa mungkin. Sepanjang malam itu saya sebenernya ga bisa tidur nyenyak-nyenyak banget (karna kontraksi). Tapi lumayanlah untuk menabung tenaga buat pas waktunya melahirkan nanti.

p1000052

alat-alat (“cocor bebek” dan “tang”), kateter beserta balon yang dipake untuk membantu proses persalinan

Keesokan harinya (20 Agustus) sekitar jam 8 pagi, bidan jaga beserta suster dateng untuk mengecek si balon dan pembukaan. Alhamdulillah semua berjalan sesuai ekspektasi. Mulut rahim sudah mencapai bukaan 3 cm. Setelah balon beserta kateter dilepas, masuklah kita ke tahap berikutnya: amniotomy alias breaking the water. Sang bidan minta ijin buat mecahin kantung ketuban saya, biar saya ga kaget. Mecahinnya itu pake alat semacam tongkat dengan hook diujungnya. Pas kantung ketuban pecah rasanya hangat-hangat gimanaa gitu. Air ketuban saya ternyata lumayan banyak jadi sedikit lama sampe si air berhenti keluar (at least ga keluar banyak lagi). Setelah kantung ketuban dipecahkan biasanya kontraksi akan semakin kenceng. Makanya dari tim diputuskan untuk dilihat dulu apakah kontraksi saya polanya makin kenceng ato ga. Satu jam kemudian, karna kontraksi dan pembukaan tidak bertambah akhirnya diputuskan untuk dilakukan induksi hormon pitocyn/oxitocyn melalui infus (pemberiannya dicampur dengan cairan infus). Tingkat pemberian hormon pitocyn/oxitocyn dimulai dari paling rendah dan kemudian tiap 30 menit – 1 jam ditambah tingkat kekuatannya. Mungkin juga kalo menurut saya selain untuk mengurangi tingkat penggunaan obat, pemberian secara bertahap ini juga bertujuan supaya si pasien (ibu yang akan melahirkan) tidak kaget/shock dengan kontraksi yang harus dihadapi kali ya. Oh iya, pas air ketuban dipecahkan detak jantung bayi dimonitor tidak lagi lewat perut saya tapi langsung lewat alat yang ditempelkan ke kepalanya.

Bidan sempet nanya ke saya apakah nanti pada waktunya harus melahirkan (pas proses pushing) saya mau bantuan obat penghilang rasa sakit (epidural) atau ga perlu. Saya tanya ke suami, dia nyerahin opsi ini ke saya, tapi dia bilang keuntungan kalo saya melahirkan tanpa penghilang (well, pengurang) rasa sakit adalah saya setidaknya masih pegang kontrol atas badan saya (dan juga rasa sakitnya heee). Saya sendiri juga memang ga pernah kepikiran mau minta suntik epidural, secara buat nyuntik si epi ini juga kan sakit ya ga si 😁. Jadi saya ga pake epidural untuk menghilangkan rasa sakit selama proses persalinan ini.
Kembali ke induksi, dari pertama induksi via infus diberikan intensitas kontraksi yang saya rasakan sebenernya makin kenceng. Tapi jarak antar kontraksinya sendiri dibilang masih belum cukup untuk memicu pembukaan di jalan lahir (dalam jangka waktu 10 menit minimal 4 kali kontraksi). Makanya dari pertama diberikan hormon pukul 9-an sampe setelah makan siang sekitar jam 2 siang pembukaan saya masih stuck di bukaan 5-6. Ehhh tapi disela-sela kontraksi itu saya masih bisa pake kuteks sendiri, becanda sama suami dan ngobrol via whatsapp sama temen dan keluarga di Indonesia donggg hahaha. Agak amazed juga sebenernya :p. Setelah makan siang bidan kembali mengecek perkembangan. Pada saat itu bidan agak ragu apakah perlu ditambah level hormonnya atau tetap menunggu (waktu itu jarak kontraksi saya 3 kali dalam 10 menit). Akhirnya diputuskan untuk ditingkatkan sekali lagi untuk kemudian dilihat lagi perkembangannya.

p1000057

Setelah ditambah yang terakhir ini, o owww saya langsung ga berkutik deh: kontraksinya udah kaya ga ada jedanya sama sekaliii. Perasaan nih ya, baru selesai gelombang kontraksi satu, ga lama kemudian dateng gelombang baru. Rasanya wuih banget deh. Saya cuma bisa istighfar, mengucap nama Allah sambil pegangan sama suami. Tangan suami sampe biru saking kencengnya saya teken (untuk ga pake kuku hihi). Saya pikir ini udah paling pol sakitnya, tapi begitu bilang ke suami dia bilang saya belum sampe ke level paling atas, karna pada saat itu saya masih belum ngerasain dorongan (pushing/persen). Saya sempet bingung mau sakit kaya gimana lagi, sampe pada satu waktu ada semacam dorongan kaya mau BAB (tapi aneh rasanya. Kalo kata temen cowo saya yang orang belanda – rasanya kaya mau BAB segede pepaya – which in a way bener juga hahaha). Saya kasih tau ke suami pas saya ngerasain dorongan ini, dan minta untuk dipanggilkan bidan atau suster supaya saya dicek lagi. Begitu bidan dateng saya sempet-sempetnya dong ke kamar mandi dulu buat pipis. Ga tahan abisnya, dan saya ga mau pipis di tempat haha.

Pada saat dicek pertama bidan (yang koas) sempet agak ragu dengan bukaan saya, apakah udah komplit dan bisa mulai pushing atau ga, tapi setelah dicek lagi akhirnya keduanya yakin dan langsung bilang: yak, bukaan udah komplit, kamu boleh dorong kalo kontraksi dateng. Pada saat percobaan pertama kali saya untuk mendorong, suami bilang dia sempet liat kepala si bayi. Tapi karna saya kurang kuat dorongnya, kepala bayi masuk lagi. Pada percobaan yang ketiga kalo ga salah akhirnya kepala sang bayi keluar. Saya masih harus mendorong sekali lagi untuk bahunya, setelah itu saya denger suara bayi nangis. Bidan kemudian langsung menaruh bayi ke dada saya, sambil nyuruh saya untuk push lagi untuk mengeluarkan plasenta (beserta kantungnya). Setelah plasenta keluar baru plong rasanya, dan perut terasa lumayan kosong hehe. Alhamdulillah semua berjalan dengan baik. Saya tidak kehilangan darah secara berlebihan dan juga tidak mengalami robek dalam – hanya sedikit rupture di bagian labia kanan dan bawah. Bidan menjahit sedikit supaya bentuknya kembali seperti semula, dan benang jahitannya akan lepas dengan sendirinya.

All in all, saya bersyukur diberikan pengalaman indah oleh Allah dalam menjalani proses dari hamil sampai melahirkan ini. Buat saya, mengalami yang namanya diabetes semasa hamil bener-bener menjadi a kind of blessing in disguise. Selalu ada hikmah dibalik satu kejadian. Kalo saya ga tau saya ada GDM, berat badan saya pada saat hamil mungkin akan bertambah lebih banyak (dan pastinya saya akan lebih susah untuk mengembalikannya ke berat badan semula). Selain itu, saya juga ga akan menjalani proses persalinan dengan persiapan seperti yang saya alami kemarin. Walaupun orang bilang melahirkan/kontraksi tanpa induksi jauh lebih ringan sakitnya daripada melahirkan/kontraksi dengan induksi, there was no regret at all dan sekali lagi bersyukur dengan apa yang sudah saya jalani. Alhamdulillah bayi saya lahir dengan selamat, sehat dan normal tidak kurang suatu apapun.

Sesuai dengan aturan di sini, setelah kondisi saya dan bayi dicek oleh ginekolog dan bidan dan dianggap oke alias ga perlu tindakan khusus, saya bisa langsung pulang malam itu juga (setelah saya udah pipis tapi). Sedih amat ya wakakka, berasa diusir gitu. But a rule is a rule, kami juga harus ikut aturan ini. Suhu badan saya sempet sedikit agak tinggi dari suhu normal, makanya kami diminta untuk tinggal beberapa jam lebih lama untuk kemudian dicek lagi suhu badan saya. Setelah dianggap normal, kamipun diperbolehkan untuk pulang.

Maaf kalo ceritanya agak panjang ya. Untuk sementara sampai di sini dulu, cerita pra dan pasca melahirkan nanti akan saya share di postingan lainnya, dan saya akhiri postingan kali ini dengan foto pertama saya bersama si bujang 😉

 The first moment with my boy after he came to this world :’)

Tentang Motherhood.

Biology is the least of what makes someone a mother.
~Oprah Winfrey

DSC_0013

Sejak dulu bahkan sebelum menikah saya selalu suka dengan anak-anak. Mungkin karena saya dibesarkan di keluarga besar makanya udah lumayan biasa kalo dikelilingi anak-anak ya. Saya punya banyak keponakan (4 dari abang saya yang pertama, 3 dari kakak kedua, dan 2 dari abang ketiga) dan sepupu (ini sih ga usah disebut deh, banyak aja pokoknya :p). Salah satu keponakan saya pun sejak bayi sudah tinggal bareng kami, jauh dari orang tuanya. Saya udah anggap dia seperti anak saya sendiri deh pokonya. Orang lain juga kadang suka ngomong kalo keponakan ini si anaknya saya :p. Kalo yang lain bilang dia itu cucu kesayangannya kakek. Ya gimana ga sayang ya..secara udah tinggal bareng dari usia 3 bulan :). Dia terlihat sangat kehilangan sewaktu almarhum bapak saya berpulang.

Sampe saya pindah ke sini pun yang agak memberatkan buat saya adalah jauh dari mama dan keponakan saya yang satu ini. Jiwa keibuan saya ke dia terlalu kuat kayanya hehe.

Begitu menikah, Alhamdulillah saya langsung dikaruniai dua orang anak, satu sebentar lagi bujang dan satu sebentar lagi gadis =). Dulu ga pernah terlintas di pikiran kalo saya akan diberi tanggung jawab (bersama dengan suami tentunya) untuk merawat dan membesarkan dua orang anak sekaligus secara instan. Beruntungnya saya, kedua anak ini punya dasar didikan yang baik dari suami saya dan almarhumah istrinya.

Saya mulai masuk ke kehidupan anak-anak sejak mereka berumur 5 dan 4 tahun. Gimana saya ga jatuh hati (bukan cuma sama papanya, sama anak-anak juga), mereka termasuk anak-anak yang ga neko-neko lah. Anak-anak ini harus kehilangan mamanya di usia yang sangat muda (di umur 4 dan 3 tahun), makanya tingkah laku mereka terlihat sedikit dewasa (mungkin dari pengalaman mereka yang harus berhadapan dengan mamanya yang sakit (berat) cukup lama jadi mau ga mau di usia yang sangat muda mereka harus belajar untuk hidup sedikit lebih mandiri). Tapi attitude mereka tetap sopan dan manis.

Saya juga bersyukur kami cukup diberikan kemudahan dalam beradaptasi satu sama lainnya, dalam waktu yang lumayan singkat. Memang perubahan ini ga mudah sama sekali buat saya, tapi sudah pasti juga gak mudah buat anak-anak. Seseorang yang sebelumnya ga pernah hadir dalam hidup mereka tiba-tiba menjadi ibu buat mereka.

Sejak awal kami ga pernah memaksakan keadaan ke anak-anak, juga dalam hal panggilan mereka buat saya. Dulu pertama kali ketemu, mereka manggil saya Anis. Begitu menikah, sang abang berinisiatif untuk memanggil saya mama Anis. Saya udah cukup bahagia dengan panggilan ini, dan lebih bahagia lagi karna ga lama kemudian anak-anak tanpa diminta manggil saya cukup dengan “mama” saja 🙂

Satu hal yang saya selalu coba pegang teguh dalam berinteraksi dengan anak-anak (juga dengan orang lain tentunya) adalah untuk selalu menjadi diri sendiri. Percaya deh, anak-anak itu paling sensitif dengan namanya kepura-puraan dan kasih sayang palsu. Kalo kita ga tulus ke mereka, jangan harap kita akan dapat feedback seperti yang kita inginkan.

Saya juga ga pernah mau menempatkan diri saya sebagai pengganti almarhumah mama mereka. Walau kami sama-sama berdarah Indonesia (almarhumah juga dari Indonesia :)), kami adalah dua identitas yang berbeda. Tapi hal ini bukan berarti saya ga bisa menjadi mama mereka. Intinya, mereka punya dua mama: mama yang melahirkan mereka (mereka membahasakannya sebagai “oude mama“), dan mama yang mengurus mereka sekarang (saya). Supaya mereka selalu ingat mama yang melahirkan mereka, setiap tahunnya saya mencoba mengingatkan anak-anak (dan suami) untuk sesekali berkunjung ke makam almarhumah. Mungkin kalo untuk ke suami kadang berat ya (egonya wanita nih..hiks), tapi kalo untuk anak-anak Insyaallah saya ikhlas.

Tapi benar apa yang dikatakan Oprah dengan kutipannya di atas. Saya sedikit paham, karna walaupun saya tidak melahirkan mereka hal ini ga menghentikan saya untuk menjadi seorang mama. Buat saya mereka juga anak-anak saya sekarang. Mereka sakit, saya ikut merasakan sakit mereka. Pada saat mereka bahagia, sayapun ikut bahagia. Begitu mereka cerita dengan bangganya tentang achievement mereka, sayapun ikut bangga. Intinya, saya sedang menikmati indahnya menjadi ibu dan ikut merasakan susah senangnya dalam mengurus anak-anak (yang sudah bukan balita lagi :p).

Tapi ada satu hal yang bikin saya agak sedih. Papanya cerita kalo dulu anak-anak cukup fasih berbahasa Indonesia. Almarhumah selalu mencoba berbicara dengan mereka menggunakan bahasa ibu mereka – bahasa Indonesia, sementara dengan papa mereka berbicara menggunakan bahasa Belanda. Tapi setelah mamanya ga ada, mereka kehilangan counter part mereka untuk berbicara dalam bahasa Indonesia, ditambah lagi mereka sudah mulai bersekolah yang otomatis mengharuskan mereka untuk berbicara dalam bahasa Belanda. Lingkungan mereka juga semua berbahasa Belanda, dan anak-anak biar bagaimanapun juga masih sangat gampang untuk lupa sesuatu yang tidak dipraktekkan setiap hari. Jadilah mereka lupa sama sekali dengan bahasanya. Pada saat pertama kali ketemu saya itu kayanya mereka masih sedikit paham (walau ngomong udah agak susah dan cenderung ga bisa), tapi begitu ketemu selanjutnya mereka benar-benar blas lupa dong. Saya sempat beberapa kali mencoba untuk mengajarkan mereka lagi. Tapi saya pikir, mereka sekarang ini pun sedang belajar dasar-dasar dari bahasa Belanda dan saya takut kalo saya paksa mereka untuk belajar bahasa Indonesia juga bisa jadi malah akan membingungkan mereka. Mungkin akan lebih baik kalo mereka sudah agak besar dan bisa handle things lebih banyak saya akan mulai mengajarkan mereka lagi. Kalo kata orang si, kalo dulunya pernah bisa Insyaallah akan lebih gampang untuk belajar kembali. Semoga ya 🙂

Saya juga mau sedikit sharing di sini, Insyaallah dalam waktu beberapa bulan ke depan, keluarga kecil kami akan bertambah anggotanya. Suami saya ngerti banget kalo sebagai wanita normal memang saya berkeinginan juga merasakan apa yang dirasakan wanita lainnya. Memang menambah momongan mungkin bukan prioritas utama kami (terutama untuk suami, kalo saya mah emang pengen hehe), tapi kami tetap berharap akan diberikan kepercayaan kembali dari Allah, dan alhamdulillah Allah memberikan berkah-Nya kepada kami (Insyaallah). Alhamdulillah juga anak-anak kali ini terlihat lebih siap dan excited (dibandingkan pada saat saya hamil molar dulu dan sempat memberitahukan mereka kalo mamanya hamil – padahal ternyata ngga :S).

Mungkin masih terlalu dini untuk disebutkan di sini, tapi saya berharap semoga selalu diberikan karunia kesehatan, normal dan kelancaran sampai nanti waktunya (aamiin). Doakan saya ya teman-teman 🙂