Sayur Godog Pepaya ala Mama

Setiap lebaran idul fitri, biasanya mama di rumah suka masak besar. Besar karena kayanya hampir semua dimasak hehe. Bahkan ketupatnya kita bikin dari nol, kulitnya nganyam sendiri (tapi semenjak alm. bapak ga ada kita beli kulit ketupat jadi). Menu lebaran di rumah kami yang pasti ada adalah ketupat (tentunya), rendang daging dengan kacang merah, opor ayam, semur daging, sayur godog pepaya, dan sayur buncis udang.

Salah satu menu yang saya suka kangenin adalah sayur godog pepaya buatan mama. Lebaran tahun lalu saking pengennya saya akhirnya minta resepnya sama mama dan alhamdulillah hasilnya lumayan ngilangin rasa kangen saya (plus suami suka banget jadi bikin tambah hepi hehe).

Selain untuk contekan saya, kali aja ada temen-temen yang mau nyoba bikin buat lebaran nanti πŸ˜‰ ga gitu susah kok bikinnya. Buat resepnya boleh diintip di sini yaa πŸ™‚

Sayur Godog Pepaya

Bahan-bahan:

  1. Pepaya muda/yang masih hijau, parut/iris halus, campurkan garam sambil dibejek-bejek, kemudian bilas beberapa kali sambil diperas sampai airnya berkurang.
  2. Kacang panjang, iris kecil-kecil (tergantung selera, bisa sepanjang 1 – 3 cm)
  3. Tahu putih, potong kotak-kotak kecil kemudian digoreng
  4. Santan kental +500 ml (atau lebih, tergantung selera)
  5. Air putih secukupnya
  6. Daun bawang, iris halus (boleh di skip)
  7. Lengkuas/Laos + satu ruas ibu jari (+ 3 cm), geprek
  8. Daun salam 2 atau 3 lembar, disobek supaya aromanya lebih keluar
  9. Garam secukupnya
  10. Gula pasir secukupnya
  11. Minyak goreng untuk menumis secukupnya

Bumbu (haluskan):

  • Cabe merah besar 8 pcs (kalo ga tahan pedes jangan lupa buang biji dan bagian tengahnya)
  • Bawang merah ukuran besar 4 pcs (kalo medium boleh 6 pcs)
  • Bawang putih 3 pcs
  • Sedikit lada (hitam) bubuk
  • Ebi/Udang kering sekitar 5 pcs

Cara membuat:

Panaskan minyak dalam wajan dengan api besar. Masukkan bumbu yang sudah dihaluskan beserta lengkuas/laos dan daun salam ke dalam wajan. Tumis hingga bumbu matang (ciri dari bumbu yang sudah matang adalah bumbu dan minyak akan terpisah). Setelah bumbu matang (boleh dipindahkan ke panci atau tetap lanjut menggunakan wajan yang sama), masukkan irisan pepaya dan kacang panjang, aduk hingga tercampur rata. Tambahkan air sedikit (untuk memudahkan mengaduknya). Setelah bumbu dan sayuran tercampur rata, masukkan santan ke dalam wajan/panci, jangan lupa aduk sesekali supaya santan tidak pecah. Setelah santan mendidih, masukkan potongan tahu yang sudah digoreng dan irisan daun bawang ke dalam wajan/panci. Tambahkan garam dan gula sampai rasanya seimbang dan pas sesuai selera (jangan lupa dicicipi). Kecilkan api, kemudian masak sayur sampai matang (biasanya aroma dari si pepaya dan kacang panjang menghilang dan tekstur sayur menjadi agak lembut). Sayur pepaya siap untuk disajikan.

Btw si pepaya bisa juga diganti dengan labu siam ya, prosesnya sama aja cuma si labu siam ini ga perlu ditaburi dan dibejek dengan garam (saya bingung bahasa bakunya bejek apaan hahaha). Kalo suka dengan aromanya, bisa juga ditambahkan petai ke dalam sayur.

Dari si bumbu sampe sayurnya jadi (agak surem karna asap hihi)

Kalo lagi pas males bikin lontong atau ketupat (atau pas mau beli keabisan), sayur ini juga enak kok dimakan pake nasi putih hangat. Biasanya saya suka tambah rendang (kalo pas lagi punya), atau ayam goreng, atau tempe goreng atau telor ceplok buat temen makannya. Makin lengkap kalo pake kerupuk atau emping. Aduh saya jadi lapar kan sekarang πŸ˜‚

Lontong sayur tambah rendang dan kerupuk kampung, super yumm!

Advertisements

Menu Andalan di Rumah.

“Food tastes better when you eat it with your family.”

Anak-anak saya itu bisa dibilang termasuk yang gampang-gampang susah makannya. Beruntung walaupun lahir di Belanda lidah mereka cukup biasa dengan masakan dengan bumbu yang lumayan kuat. Semakin besar mereka pun makin tahan dengan pedas. Kalo suami si jangan ditanya hehe. Bahkan dia lebih tahan pedes daripada saya loh. Masakan favoritnya suami? tumis kangkung dan tempe goreng (tepung) sist hahaha.

Walaupun berani nyoba sesuatu yang baru, ada beberapa masakan yang sering jadi menu makan malam kami (pagi dan siang hampir selalu roti yang jadi menu kami). Kalo saya bikin masakan ini hampir bisa dipastikan anak-anak akan lahap makannya. Kalo liat anak dan suami makan lahap kan kitanya jadi hepi ya gak hehe. Berasa ga sia-sia gituu masakinnya. Biasanya setiap kali makan pasti akan ditemenin sama sayuran, entah itu simple salad (ketimun, daun selada, tomat dan paprika) atau sauteed veggies (brokoli, wortel, champignon, buncis dan bawang bombay). Anak-anak juga hobi makan bakwan haha. Si bakwan menjadi salah satu trik supaya anak kami yang pertama makan sayur selain brokoli, ketimun dan daun selada.

Nasi Goreng.

Anak-anak seneng banget kalo saya bikin nasi goreng. Biasanya saya bikin nasi goreng kalo kebetulan ada sisa nasi (walau sering juga khusus masak nasi untuk bikin nasi goreng). Bumbunya gampang dan semuanya cukup diiris aja. Selain kadang saya masukkan potongan wortel, saya juga suka masukkan potongan sosis atau salami. Trik utamanya adalah penggunaan mentega yang bikin si nasi goreng jadi lebih gurih. Biasanya kami makan si nasi goreng bareng dengan bakwan goreng. Cocok lah ini! 😁

dsc_17411415929717.jpg

kalo nasi goreng ini bumbunya pake sisa sambal di rumah hahaha :))

Soto Ayam dan Soto Betawi.

Kalo untuk kedua soto ini anak-anak paling suka sama kuahnya. Beberapa tahun lalu mana mau mereka makan soto (mulut mereka masih cukup standar dan ga mau banget nyoba sesuatu yang baru), tapi saya bersyukur semakin ke sini mereka pun jadi semakin terbiasa dan bilang kalo soto itu enak hehe. Kalo buat saya dan suami isi si soto kan lengkap ya, kalo buat anak-anak biasanya saya cuma masukin daging dan irisan kol (untuk soto ayam) atau kentang (untuk soto betawi).

Sate Ayam.

Bikin sate ayam versi saya gampang aja bumbunya hihi. Setelah dipotong kecil-kecil, biasanya saya marinade si daging dengan bumbu kacang khusus untuk sate yang siap pakai (merek belanda yang paling lumayan rasanya untuk bumbu sate adalah wijko) dicampur dengan sedikit minyak zaitun, kecap manis, garam dan perasan jeruk nipis/lemon. Setelah itu tusuk-tusuk trus masukin oven deh. Biasanya saya mulai di posisi biasa kemudian setelah agak kering saya ganti ke posisi grill. Panggang sampe si daging matang agak kecoklatan, abis itu santap deh.

Ikan Salmon.

Satu kali pas kami lagi pergi ke IKEA, saya iseng beli saus instan campuran lemon dan dill (citroen en dill) untuk dipasangkan dengan ikan salmon. Cara memasaknya sendiri juga tertulis di bungkusnya. Gampangnya hampir kebangetan sebenernya hahaha. Cukup beli ikan salmon filet yang sudah dipotong per porsi (dengan atau tanpa kulit), letakkan di dalam wadah tahan panas, kemudian tuang si saus ke atas si ikan, sebisa mungkin seluruh ikan terlumuri saus. Biasanya sebelum saus dituang saya suka taburi si ikan dengan garam dan bubuk lada hitam. Setelah itu diamkan si ikan yang sudah berlumuran saus selama kurang lebih setengah jam (kalo mepet juga gapapa sebenernya tanpa didiamkan dan langsung dimasak). Panaskan oven 180oC, masukkan ikan ke dalam oven, masak selama 20-25 menit, kemudian keluarkan dari oven (ini penting supaya si ikan ga overcooked. Abis itu disantap deh si ikan. Anak-anak kalo udah tau saya bakal masak ini langsung excited banget dan mereka hampir pasti akan minta lebih dari porsi biasa mereka πŸ˜€ Makanya sekarang kami pun siap saus ini selalu di rumah.

dsc_00381111194072.jpg

ikan salmon ini saya pan seared pake minyak zaitun, sementara sausnya adalah lemon butter dan dill. Setelah ketemu saus siap pakai dari IKEA saya udah lama ga bikin ini lagi :))

Steak dan Pasta.

Masak steak dan pasta versi saya ga ribet bikinnya hahaha. Selain saya suka pake saus pasta siap pakai (versi yang fresh tapi), si steak pun ga aneh-aneh marinade-nya: cukup ditaburi garam, lada hitam dan minyak zaitun aja (kalo kebetulan lagi inget kadang suka saya olesin rosemary sedikit buat aroma). Abis itu si steak dipanggang di grilled pan sampe tingkat kematangan sesuai keinginan (sambil masak si pasta di api lain). Semua beres tinggal hap sampe ludes deh haha.

dsc_4646114790850.jpg

bagian dari sapi yang paling sering kami konsumsi adalah entrecote/sirloin dan round (kogelbiefstuk).

Spaghetti Bolognaise/Meatball.

Kalo dulu saya masih rajin bikin saus tomatnya sendiri, makin ke sini saya jadi makin males dan lebih sering pake basis saus pasta siap pakai wkwkwk. Tapi si saus ini biasanya saya sesuaikan rasanya dengan menambah sedikit garam atau gula. Kalo lagi pengen saus bolognaise, biasanya saya masak daging cincangnya dulu (dicampur garam, gula pasir, sedikit penyedap dan pala bubuk) kemudian dicampur dengan basis saus tomat yang siap pakai. Kalo lagi sedikit rajin, saya akan bikin si bola-bola daging sebagai temen makan pastanya hehe.

dsc_00411372120651.jpg

Semur Daging (dan Kentang).

Semur daging akhir-akhir ini juga menjadi salah satu masakan favoritnya anak-anak. Cuma memang kalo mau si daging sampe empuk banget saya harus masak agak lebih awal (atau pake panci tekan/pressure cooker). Biasanya saya suka campur kentang juga ke dalam si semur. Bumbunya bisa dibilang gampang-gampang susah. Gampang karna semua tinggal diblender trus ditumis sampe harum. Susahnya karna lumayan banyak campurannya. Kalo mau tau resep semur daging versi saya, bumbu-bumbunya adalah bawang merah, bawang putih, kemiri, jahe, sedikit ketumbar, sedikit bubuk lada hitam, sejumput bubuk pala, sejumput bubuk cengkeh, dan cabe merah 1 buah dibuang bijinya. Jangan lupa kecap manis (cap bango andalan saya hehe) dan garam tentunya. Setelah bumbu ditumis hingga harum dan matang, langsung masukkan potongan daging ke dalam bumbu, tuang kecap manis ke dalam wajan kemudian aduk rata. Tambahkan air secukupnya, masak dengan api kecil hingga daging empuk dan kuah mengental. Kalo mau pake kentang, biasanya saya suka goreng terlebih dahulu, kemudian sesaat sebelum api dimatikan masukkan kentang ke dalam semur. Biasanya kami makan semur dengan nasi putih hangat dan sayuran yang sudah direbus/dikukus.

Sayur Kembang Kol.

Sayur kembang kol ini adalah salah satu sayur favorit saya dan almarhum bapak saya. Biasanya makannya bareng ayam goreng ato sambel goreng teri. Duh sedap banget deh. Suatu kali saya dan suami mempersilakan anak-anak untuk nyoba. Saya sendiri pesimis mereka bakal suka, tapi ternyata pada suka dongg. Saya jadi hepi karna nambah lagi repertoir masakan kami wkwkwk. Buat yang mau nyoba masak sayur kembang kol ini gampang kok masaknya. Semua bumbu cukup diiris (bawang merah 1 pc, bawang putih 1-2 pcs, cabe merah (tanpa biji kalo ga mau pedes) 1-2 pcs, kemudian batang sereh 1-2 pcs. Kadang saya tambahkan daun salam selembar, tapi di skip pun ga apa apa. Sebagai bahan campuran boleh ditambah tahu yang sudah dipotong dadu dan digoreng, dan kentang yang juga sudah dipotong dadu dan digoreng. Semua bumbu ditumis sampe harum, trus masukin si kembang kol, tambah garam dan gula sedikit, kemudian tuang + 250ml santan, masukin campuran sayur lainnya, trus masak sampe kembang kol empuk. Setelah empuk si sayur siap disantap deh 😊.

Chicken Schnitzel.

Bikin chicken schitzel sebenernya gampang-gampang ribet. Paling bete itu pas proses coating-nya plus udahannya (piring kotor bekas coating plus minyaknya itu loh!). Selebihnya si ga gitu susah ya. Setelah si ayam filet dipukul-pukul sampe gepeng, taburkan garam dan lada di dua sisi. Kalo ga suka amis boleh juga dilumuri jeruk nipis/jeruk lemon sedikit. Setelah itu diamkan selama kurang lebih satu jam. Untuk lapisan luarnya, biasanya saya pake tepung panir/roti. Lapisan pertama saya pake tepung terigu yang sudah diberi garam dan lada sedikit. Kemudian si ayam dicelupkan ke kocokan telur yang sudah dicampur dengan susu cair sedikit, kemudian potongan ayamnya digulingkan ke tepung panir/roti yang sebelumnya sudah dicampur dengan sedikit parutan keju parmesan, garam, gula pasir, lada dan oregano. Kalo ga pede dengan sekali coating, boleh sekali lagi dicelup ke dalam kocokan telur dan kemudian digulingkan lagi di tepung panir. Setelah itu goreng sampe kecoklatan deh. Hasilnya (hampir) pasti bikin anak-anak (dan bapaknya) hepi hehe.

Martabak Telor.

Nah kalo untuk yang ini agak ribet prosesnya. Tapi karna saya suka martabak, makanya buat saya sesekali bikin ini ga masalah. Walau jauh dari martabak telor abang-abang, tapi untuk urusan rasa alhamdulillah lumayan lah hehe. Dulu awalnya karna saya mau ngakalin anak saya yang pertama yang ga suka wortel sama sekali. Makanya biasanya adonan martabak telornya saya campur dengan wortel yang dipotong kecil-kecil. Selain wortel, campuran lain yang saya masukkan ke dalam adonan martabak ini adalah daun bawang yang sudah dipotong-potong, daging cincang campur bawang bombay yang sudah dimasak sebelumnya, telur orak-arik yang sudah dimasak setengah matang, dan dua atau tiga butir telur mentah. Kemudian adonan ini dikocok sampe tercampur rata. Untuk bumbunya saya cuma tambahkan garam, gula pasir dan lada hitam (juga sedikit penyedap/maggi block kalo pas lagi inget wkwk). Untuk kulitnya saya cukup pake kulit pangsit/spring roll siap pakai (frozen). Karena saya ga pake kulit yang selebar tampah kaya tukang martabak, alhasil saya harus melipat si martabak satu persatu. Kenapa saya bilang ribet ya inilah. Tapi kalo dikerjain si ya selesai juga. Apalagi kalo pas liat yang makan pada semangat, worth it deh prakarya melipat ini jadinya.

This slideshow requires JavaScript.

Mungkin ada masakan lain yang terlupa sama saya, tapi kalo saya masak masakan di atas ini hampir ga pernah mengecewakan lah hasilnya.

Masakan-masakan di atas ada di meja makan kami kalo pas saya lagi rajin ato ada waktu buat masak. Kalo pas lagi males ato ga sempet masak ya kami makan di luar aja haha, ato ga pesen online via thuisbezorg wkwkwk.

Resep Pepes Ikan Mackerel Asap

Dari sekian macam makanan yang saya suka, pepes ikan mas adalah salah satu masakan sunda favorit saya. Sayangnya selama saya tinggal di sini, ga pernah saya ketemu ikan mas segar dijual pasar ataupun toko/supermarket. Suatu hari (dua tahun yang lalu!) pas saya diundang makan di rumah temen, dia nyediain pepes di meja. Pas saya tanya dia bilang itu pepes ikan mackerel asap. Saya sebenernya kurang begitu suka sama ikan mackerel, tapi bentuk si pepes ini menggoda iman banget hahaha. Jadilah saya nyicip si pepes. Abis nyicip eh saya jadi suka. Ternyata rasanya pas buat saya! πŸ˜€ Sayapun minta resepnya ke temen saya. Ternyata kalo mau bikin ini ga susah-susah banget, apalagi karna ikan yang dipake adalah ikan asap yang sebenernya sudah setengah siap untuk dihidangkan.

Satu waktu saya pun bikin si pepes dan syukses hihi. Suami pun suka sama si pepes. Foto hasil eksekusi saya posting di Path dan kebetulan ada temen yang nanya resepnya jadi saya sekalian posting resepnya di sana. Setiap saya mau bikin, saya jadi suka nyontek di sana haha (saya ga hafal-hafal sama resepnya!). Saya ga gitu sering bikin si pepes ini karna selain agak males sama sampahnya daun pisangnya juga ga selalu ada di rumah. Lumayan lama ga bikin-bikin lagi sampai hari ini timbul kangennya sama si pepes hehe. Karna malu kalo nanya lagi sama si temen (plus dia-nya sekarang lagi liburan ke Indonesia), jadilah saya browsing si resep di Path. Karna udah lama banget kan postingannya, ampun deh saya musti scroll lumayan jauh. Saya pernah satu kali screenshot si resep ini cuma karna ganti hp saya ga tau itu screenshot ada di mana wkwkwk. Setelah ketemu resepnya, cepet-cepet deh saya screenshot lagi (pemalas 😜). Nah, biar ke depannya lebih gampang (nyontek/ nyari si resep ini – sekalian juga share kali aja ada yang mau coba bikin – saya putusin buat diposting aja di sini.

Buat yang mau coba, silakan diintip resepnya di screenshot yang saya taut di bawah ini yaa πŸ™‚

Pepes Ikan Mackerel Asap

screenshot_20171126-1442361404514521.png

Mau liat hasilnya saya? Sok atuh ditengok πŸ˜„. Tau gak, anak saya yang masih umur 15 bulan ikutan ma’em si pepes ini juga loh, dan dia doyan (plus gak kepedesan hahaha).

Selamat mencoba ya gaes!

Resep Spekkoek (Lapis Legit)

Spekkoek atau biasa disebut Lapis Legit (Spekuk) adalah salah satu kue favorit keluarga kami. Resep yang saya share di sini resep andalan suami kalo pas bikin kue ini hehe, saya sendiri ga pernah bikin spekkoek atau lapis legit sendiri. Yang saya suka dari resep ini adalah kuenya ga begitu manis, rasa rempahnya berasa tapi ga begitu kenceng, dan lembut banget.

Buat mbak Irny yang sempet nanya di IG (dan kali aja ada temen lain yang mau nyoba juga) monggo diliat resepnya di bawah ini yaaa =)

SPEKKOEK
Untuk 2 kg (2 loyang)

Bahan:
350gr kuning telur (+ 20 butir)
7 butir telur (@50 gr per butir)
650gr mentega (bisa juga 325gr mentega – 325gr margarin, atau diganti margarin seluruhnya)
370gr gula pasir halus
1/2 sdt garam
40gr susu cair (UHT tawar)
200gr tepung terigu

Bumbu spekkoek:
10gr kayu manis bubuk
3gr pala bubuk
3gr cardamom (kapulaga) bubuk
3gr cengkeh halus ( bubuk cengkeh)

Buat variasi bisa juga di tambahkan 60 gr almond yg sudah di gerus halus (atau tepung almond siap pakai)

Cara membuat:

Panaskan oven di suhu sekitar 180Β°C. Siapkan 2 loyang bulat ukuran diameter 24 cm, bagian bawahnya dialasi dengan kertas roti kemudian olesi dengan mentega/margarin secara tipis dan merata.

Kocok telur dan gula halus sampai kaku dan lembut, tambahkan susu cair sambil dikocok sampai rata. Ayak tepung terigu dan bumbu spekkoek beserta garam di atas adonan telur sambil diaduk rata.

Dalam wadah terpisah, kocok mentega sampai lembut. Kemudian tuang adonan telur ke dalam kocokan mentega sedikit-sedikit sambil diaduk perlahan.

Tuang sekitar 2 sendok makan adonan ke dalam loyang (tergantung besar kecilnya loyang) ratakan dan masukkan ke dalam oven dg api atas selama kurang lebih 5 menit (sampai berwarna kecoklatan). Tiap kali adonan sudah terlihat coklat tambahkan lagi 1 atau 2 sendok makan adonan di atas adonan yg sudah berwarna coklat. Kemudian masukkan lagi ke dalam oven dan tunggu sampai adonan berwarna kecoklatan. Lakukan terus sampai adonan habis (tiap lapisan perlu waktu kurang lebih 5 menit untuk mendapatkan warna kecoklatan).

Catatan:
Spekkoek harus dipanggang dalam oven dengan api atas saja agar nantinya terbentuk lapisan-lapisan tipis (kalo pake oven gas/listrik, untuk lapisan kedua dan seterusnya oven di-set pada posisi grill 5).
Membuat spekkoek perlu kesabaran saat memanggangnya dan harus selalu dicek setiap lima menit apakah sudah berwarna coklat atau belum. Kalo kita mau buat lapisan terlihat lebih tebal, pada saat penambahan adonan di tiap lapisannya bisa ditambahkan agak banyak (mungkin sekitar 3-5 sendok makan) dan waktu pemanggangan tiap lapisan otomatis jadi agak lebih lama dari 5 menit.

Selamat mencoba yaa!

Resep Lontong Isi/Arem-arem a la Mama dan Bakwan Sayur Goreng

IMG_20170529_101437_453

Beberapa waktu yang lalu, out of nowhere, tiba-tiba saya mimpiin lontong isi-nya mama saya. Mimpinya aneh banget ya hihi. Tapi lontong mama saya itu memang ga ada duanya deh (buat saya dan kakak-kakak-adik saya at least hehe).

Lontongnya itu gurih, karena biasanya mama pakai santan. Kali disebutnya arem-arem ya karena pake santan hehe (sampe sekarang saya ga tau bedanya arem-arem sama lontong sebenernya si hihi, kami nyebutnya selalu lontong isi aja). Trus isinya suka dikasih ranjau – cabe rawit. Kalo kegigit cabe rawitnya, buat orang yang ga kuat pedes kaya saya ini bisa langsung kelojotan trus kelabakan cari minum deh haha.

Mumpung saya lagi mood dan juga karena sekarang lagi bulan Ramadhan (khas banget kan lontong pake bakwan goreng untuk menu berbuka puasa haha), jadilah akhirnya dua hari yang lalu saya putuskan (ciee) buat bikin lontong isi. Untuk resepnya saya langsung kontak mama buat bikin contekan haha. Bersyukur mama sekarang udah lebih jago nge-type di whatsapp dan line, jadi saya bisa cepet dapet resepnya πŸ˜‰

Supaya ga hilang resepnya (dan ga perlu ganggu mama lagi), saya mau tulis resepnya di sini hehe. Yang agak krusial sebenernya bumbu untuk isinya, karena untuk ini agak susah untuk dapetin rasa yang pas dan cocok kalo udah nyoba lontongnya mama.

Buat temen-temen, siapa tau abis liat postingan ini ada yang terinspirasi dan mau coba bikin buat menu tajil hari ini (ato beli juga boleh hahaha).

Yuk monggo diliat resepnya πŸ™‚

Bahan-bahan:

Untuk lontongnya:
– 350gr beras putih
– 300ml air putih
– 100ml santan
– Daun pisang secukupnya (cukup untuk sekitar 12 – 15 lontong)
– Garam secukupnya (kurang lebih 1 sdt)

Cara membuat:
campur semua bahan ke dalam panci, masak hingga mendidih, kemudian kecilkan apinya. Setelah airnya mulai surut, aduk nasi sambil diketruk (saya bingung bahasa indonesianya apa hahaha, maksudnya supaya si nasi ini jadi lebih rapet, nyatu dan tidak mencar). Matikan api, tapi sesekali tetap diaduk dan diketruk nasinya.

Untuk isinya:
– 1 buah kentang ukuran besar, kupas dan potong dadu kecil
– 2 buah wortel ukuran sedang, kupas dan potong dadu kecil
– 250 gr fillet ayam (boleh bagian dada atau paha)
– Daun seledri dan daun bawang masing-masing satu batang (atau sesuai selera)
– Gula pasir secukupnya (+ 1 sdm atau sesuai selera)
– Bubuk penyedap secukupnya (maggi block atau royco)
– Garam secukupnya
– Lada hitam secukupnya
– Minyak goreng untuk menumis bumbu

Bumbu untuk isinya (haluskan):
– 3 butir bawang putih
– 1 butir kemiri
– 1/2 sdt bubuk kunyit (atau 1 cm kunyit segar, bakar sebentar)
– 1 sdt garam
– 1/2 sdt lada putih bubuk

Cara membuat:
Pertama rebus fillet ayam dengan 1500ml air, 1 sdt garam, 1/2 sdt lada, 1/4 biji pala bubuk, 2 cm jahe. Rebus hingga daging matang, kemudian potong dadu. Panaskan minyak goreng, tumis bumbu halus sampai wangi, kemudian masukkan potongan kentang dan wortel, aduk rata, kemudian tambahkan ayam yang sudah dipotong dadu tadi. Tambahkan bumbu-bumbu lainnya (gula, garam kalo masih diperlukan, bumbu penyedap (kalo pake) dan lada hitam bubuk). Terakhir masukkan daun seledri dan daun bawang, kemudian kecilkan apinya. Cicipi dan tambahkan garam atau gula hingga rasanya sesuai selera. Masak hingga kentang dan wortel matang. Isi siap dipergunakan (bisa juga dipake untuk isi risol kampung, cuma tinggal ditambah bihun :)).

Untuk membuat lontongnya, siapkan daun pisang (jangan terlalu kecil, tapi jangan terlalu besar juga ya), kemudian ambil kira-kira satu sendok makan munjung adonan lontong, pipihkan merata di daun. ambil kurang lebih satu sendok teh munjung adonan isi, kalo suka pedes bisa ditambahkan cabe rawit di tengah isi ini, kemudian gulung lontong (usahakan supaya isinya tidak terlihat dan ada di tengah-tengah), tekuk kedua sisi daun. Lakukan hingga semua adonan lontong habis.

Siapkan panci untuk mengukus lontong. Setelah air di dalam panci mendidih, letakkan lontong yang sudah kita buat tadi ke dalam panci kukusan. Kukus lontong selama kurang lebih 30 – 45 menit (atau 1 jam kalo ngerasa belum yakin mateng, cuma pastiin air kukusan ga habis sama sekali ya 😝). 

Lontong siap disajikaaan.

O ya, di sini saya juga tambahin bonus resep bakwan goreng ala Anis ya hihi, secara ini bakwan goreng gampang banget (tinggal aduk trus goreng dehh).

Resepnya yang utama yaitu tepung terigu dan sayur iris siap masak (kalo di sini saya suka pake bami/nasi pakket yang banyak dijual di supermarket. Kalo ga ada yang siap pakai, boleh sayurnya dipilih sesuai selera – kalo saya minimal ada wortel, tauge, kol dan daun bawang – seledri). Kemudian untuk bumbu-bumbunya: 1 sdt kunyit bubuk, 1 sdt garam (atau lebih, sesuai selera), 1 sdt gula, 1/2 sdt bubuk penyedap rasa (saya biasanya pake maggi block), 1 sdt bawang putih bubuk, 1 sdt ketumbar bubuk, dan 1/2 sdt lada halus. Aduk semua jadi satu, trus goreng deh sesuai selera sampai adonannya habis.

Makin lengkap kalo makan lontong dan bakwannya disiram pake sambel kacang!

Resep Rainbow Cake

Draft tulisan ini sebenernya udah lama banget ngendap di blog saya. Setahun yang lalu, anak kami yang perempuan request dibuatkan rainbow cake untuk ulang tahunnya dan kami mengiyakan permintaannya. Selain penasaran, kami juga memang suka eksperimen dengan baking walaupun ga sering-sering amat hehe. Di Belanda juga Rainbow Cake ga gitu tenar dan sampe sekarang pun saya belum nemuin toko yang jual rainbow cake ready to eat di sini. Mungkin ada ya kalo kita order khusus, tapi biasanya kalo order harganya mahal dan belum tentu rasanya sesuai dengan selera kami (belagu ya :D). Anyway, akhirnya saya mutusin buat browsing resepnya aja di internet.

Saya nemu resep rainbow cake di internet cukup banyak, tapi hampir sebagian besar resep yang saya temuin measurement-nya pake US system (pake ukuran cup, bukan metric/gram). Selain itu kalo saya liat dari perbandingannya kadang agak gimana gitu (biasanya sebelum nyoba satu resep saya liat dulu apakah resepnya masuk akal, mudah diikuti dan ingredients nya ga aneh-aneh hehe). Saya akhirnya nemu satu resep yang buat saya (dan suami) cukup make sense, kelihatannya mudah diikuti dan ukurannya pake metric system. Alhamdulillah setelah pertama nyoba bikin satu resep dan cukup oke hasilnya, pas bikin si kue komplit pada hari ulang tahun si eneng kuenya berhasil dibuat dengan sukses. Makanya saya mau share resepnya di sini, kali aja ada temen-temen yang mau coba juga (sekalian buat contekan saya juga kalo pas mau bikin lagi hihi).

Saya coba untuk menuliskan resepnya di sini dalam bahasa Indonesia. Kalo ada yang mau lihat resep aslinya yang dalam bahasa Inggris boleh klik linknya di sini ya. Selamat Mencoba =)

Rainbow Cake

Ps. Untuk membuat Rainbow Cake enam lapis (enam warna) resep cake dibawah ini dibuat sebanyak dua kali ya.

Bahan-bahan (untuk Cake):

225gr mentega, simpan dalam suhu kamar
225gr gula pasir halus
1 sendok teh (5ml) ekstrak vanila
4 butir telur ukuran L, dalam suhu kamar
225gr tepung terigu, ayak
Pewarna makanan (Food colouring) – merah, orange, kuning, hijau, biru dan ungu. Kami menggunakan Wilton Gel Food Colouring.

Bahan Icing (Cream Cheese Frosting):

100gr mentega, lembutkan (simpan dalam suhu kamar)
1 sendok teh ekstrak vanila
Kira-kira 125gr gula halus, ayak (dan sedikit ekstra bila diperlukan)
4 x 250gr cream cheese (saya cuma pake 3 x 250gr aja, karena anak-anak lebih prefer basic/vanilla butter cream daripada cream cheese frosting).

Cara Membuat Cake:

  1. Panaskan oven sampai 180 derajat celsius
  2. Siapkan loyang bulat (tipis) ukuran 20 cm, alasi dengan kertas kue (baked paper) dan olesi dengan mentega/margarin.
  3. Kocok mentega (yang sudah lembut teksturnya – karna disimpan di suhu kamar) dan gula pasir menggunakan mixer sampai rata dan halus serta warnanya berubah menjadi sedikit putih (pucat). Lama pengocokan kurang lebih 5-10 menit.
  4. Masukkan ekstrak vanilla dan telur satu per satu (pastikan telur tercampur rata sebelum yang berikutnya ditambahkan ke adonan). Matikan mixer.
  5. Tambahkan tepung terigu menggunakan spatula dan dengan menggunakan teknik folding (diaduk dari bawah ke atas) sedikit demi sedikit sampai habis.
  6. Bagi rata adonan menjadi tiga bagian (pastikan beratnya terbagi dengan rata ya). Tambahkan pewarna makanan pada masing-masing adonan. Sebaiknya pewarna ditambahkan sedikit demi sedikit sampai adonan mencapai warna yang diinginkan. Biasanya (berdasarkan pengalaman saya) pada saat matang kue akan berwarna lebih terang dari adonan yang belum dipanggang.
  7. Tuang adonan ke dalam loyang yang sudah disiapkan sebelumnya, panggang di oven selama kurang lebih 15-20 menit. Gunakan tusuk gigi untuk mengecek apakah kue sudah matang sepenuhnya atau belum.
  8. Setelah matang, keluarkan kue dari oven, dinginkan selama beberapa menit untuk memudahkan proses pemindahan dari loyang.

Ulangi kembali resep ini untuk membuat cake dengan tiga warna lainnya.

Cara membuat Cream Cheese Icing/Frosting:

Kocok mentega dan ekstrak vanila sampai mentega berwarna pucat dan tekstur menjadi halus. Tambahkan gula halus, aduk/kocok sampai rata. Kemudian tambahkan cream cheese dan aduk sampai tercampur rata dan tekstur icing menjadi halus. Cicipi adonan icing dan apabila terasa kurang manis bisa ditambahkan gula halus lagi (sebaiknya sedikit-sedikit) sampai rasa manisnya sesuai selera.

*untuk vanilla butter cream resep bisa nyontek dari link ini πŸ˜‰

Kalo untuk menyusun adonannya temen-temen pasti udah pada tau ya hehe. Biasanya untuk Rainbow Cake susunan warnanya dari tumpukan paling bawah sampai ke atas adalah: ungu, biru, hijau, kuning, orange, merah. Boleh juga ditumpuk dengan susunan warna lain sesuai selera kok. Untuk Rainbow Cake yang classic biasanya bagian luarnya hanya dengan olesan cream cheese icing atau vanilla butter cream saja, tapi kalo mau dibuat lebih menarik bisa juga dilapisi dengan fondant/marzipan, atau diberi sedikit sugar sprinkles, atau bisa juga ditutup dengan M&Ms. Untuk tahun lalu saya kerajinan (dan kebetulan belum ada bayi jadi masih lumayan ada waktu senggang) jadinya Rainbow Cake-nya saya tutup pake M&Ms. Hasilnya keren si, tapi ngerjainnya itu loh, perlu kesabaran dan kitanya kudu telaten, plus susah motongnya! :D. Belajar dari tahun lalu akhirnya untuk tahun ini kami cuma kasih M&Ms di bagian atas cake nya aja, sementara untuk sekelilingnya kami pake marzipan. Lumayan lah kalo buat cake anak-anak hehe. Kalo buat dewasa sih prefer kasih sugar sprinkles aja dehhh biar kesannya rustic gitu (asik).

Anyway, semoga yang mau nyoba bikin sukses ya, saya sertakan sedikit foto cake-nya dari hasil karya saya tahun lalu  dan tahun ini, mudah-mudahan memicu temen-temen buat nyoba. Goodluck!

mtf_peokr_1251

the cake from our first attempt, using one recipe

dsc_2896-001

and this is the cake we made this year =)

Burger (patty) a la Jamie Oliver

mtf_MIzxw_823.jpg

This version of homemade burger is one of our little family’s favorites. I got the recipe from Jamie Oliver’s website. So far I got no complain from my husband and the kids, thus its a good sign and quite a proof that this patty is kid’s friendly πŸ™‚

For those who want to make it at home as well, you can check directly on the website (click here), or check my own (simpler) version of the recipe here below.

Burger Patty a la Jamie Oliver

Ingredients:

  • 300-400 gr minced beef
  • half of large/medium size onion (or red onion) or one piece of onion if it’s not that big, peeled, chopped and then sauted with a bit of olive oil until softened and fragranced, cool it down
  • 1 pc egg (preferably size L)
  • 3-4 handful of breadcrumbs
  • 1 handful of (freshly) grated parmesan cheese
  • 1 teaspoon of salt
  • 1 heaped teaspoon of ground black pepper (we put the pepper quite a lot since both of the kids really like pepper taste :))

To serve the burger:

  • Italian buns if available (or regular large burger buns)
  • Salad leaves
  • Sliced cheese (cheddar or any other cheese you like)
  • Gherkin/Pickled cucumber
  • Cucumber
  • Tomato
  • Mayonaise
  • Ketchup
  • Chilli sauce

Method:

Mix all the burger patty ingredients (including the cooled down sauted onion) in a bowl. Mixed them really well with your hands. If you think the burger mix is still too wet (or soft), you can add a bit more of breadcrumbs (don’t add too much, otherwise the patty will become too dry). Then divide the mixture into approximately 6-8 equal balls for burgers.

Wet your hands and roll the balls into burger-shaped patties about 2 cm thick (or any size you like :)). Place your burgers on the oiled baking tray and pat with a little olive oil. Cover them with cling film and put the tray into the fridge for at least an hour, or until the patties firm up (I usually just leave them for a while – around half an hour is also ok). If you want to cook the patty on a grill or oven, don’t forget to preheat them first (when you start doing the mix).

If using a frying pan (or griddle pan), put it on a high heat now and let it get really hot. Add a bit of olive oil and then throw the burger patty into the pan. According to Jamie, however you decide to cook your burgers, they’ll want around 3 or 4 minutes per side – you may have to cook them in batches if your pan isn’t big enough. When the burgers are cooked to your liking and it’s all looking really good, take them out from the pan.

In between the time, if you are using the half-baked (italian) buns like we do here (it’s much nicer than the ready-to-eat buns btw :p), while you cook the patty you can start to bake the buns in the oven (in accordance to the instruction on its package – usually will take around 8-10 minutes).

After the buns are nicely baked, halve them and then add all the complimentary items as many as you like. Don’t forget to put your burger patty, and now your homemade burger is ready to serve πŸ˜‰