Resep Spekkoek (Lapis Legit)

Spekkoek atau biasa disebut Lapis Legit (Spekuk) adalah salah satu kue favorit keluarga kami. Resep yang saya share di sini resep andalan suami kalo pas bikin kue ini hehe, saya sendiri ga pernah bikin spekkoek atau lapis legit sendiri. Yang saya suka dari resep ini adalah kuenya ga begitu manis, rasa rempahnya berasa tapi ga begitu kenceng, dan lembut banget.

Buat mbak Irny yang sempet nanya di IG (dan kali aja ada temen lain yang mau nyoba juga) monggo diliat resepnya di bawah ini yaaa =)

SPEKKOEK
Untuk 2 kg (2 loyang)

Bahan:
350gr kuning telur (+ 20 butir)
7 butir telur (@50 gr per butir)
650gr mentega (bisa juga 325gr mentega – 325gr margarin, atau diganti margarin seluruhnya)
370gr gula pasir halus
1/2 sdt garam
40gr susu cair (UHT tawar)
200gr tepung terigu

Bumbu spekkoek:
10gr kayu manis bubuk
3gr pala bubuk
3gr cardamom (kapulaga) bubuk
3gr cengkeh halus ( bubuk cengkeh)

Buat variasi bisa juga di tambahkan 60 gr almond yg sudah di gerus halus (atau tepung almond siap pakai)

Cara membuat:

Panaskan oven di suhu sekitar 180°C. Siapkan 2 loyang bulat ukuran diameter 24 cm, bagian bawahnya dialasi dengan kertas roti kemudian olesi dengan mentega/margarin secara tipis dan merata.

Kocok telur dan gula halus sampai kaku dan lembut, tambahkan susu cair sambil dikocok sampai rata. Ayak tepung terigu dan bumbu spekkoek beserta garam di atas adonan telur sambil diaduk rata.

Dalam wadah terpisah, kocok mentega sampai lembut. Kemudian tuang adonan telur ke dalam kocokan mentega sedikit-sedikit sambil diaduk perlahan.

Tuang sekitar 2 sendok makan adonan ke dalam loyang (tergantung besar kecilnya loyang) ratakan dan masukkan ke dalam oven dg api atas selama kurang lebih 5 menit (sampai berwarna kecoklatan). Tiap kali adonan sudah terlihat coklat tambahkan lagi 1 atau 2 sendok makan adonan di atas adonan yg sudah berwarna coklat. Kemudian masukkan lagi ke dalam oven dan tunggu sampai adonan berwarna kecoklatan. Lakukan terus sampai adonan habis (tiap lapisan perlu waktu kurang lebih 5 menit untuk mendapatkan warna kecoklatan).

Catatan:
Spekkoek harus dipanggang dalam oven dengan api atas saja agar nantinya terbentuk lapisan-lapisan tipis (kalo pake oven gas/listrik, untuk lapisan kedua dan seterusnya oven di-set pada posisi grill 5).
Membuat spekkoek perlu kesabaran saat memanggangnya dan harus selalu dicek setiap lima menit apakah sudah berwarna coklat atau belum. Kalo kita mau buat lapisan terlihat lebih tebal, pada saat penambahan adonan di tiap lapisannya bisa ditambahkan agak banyak (mungkin sekitar 3-5 sendok makan) dan waktu pemanggangan tiap lapisan otomatis jadi agak lebih lama dari 5 menit.

Selamat mencoba yaa!

Advertisements

Sleep Training for Baby

“Sleep when your baby sleeps. Everyone knows this classic tip, but I say why stop there? Scream when your baby screams. Take Benadryl when your baby takes Benadryl. And walk around pantless when your baby walks around pantless.” – Tina Fey

Oke, tiba-tiba pengen nulis tema ini karna (selain pas pertama kali bikin draft insomnia saya lagi kambuh😭) saya pengen berbagi pengalaman saya (yang bagai debu di padang pasir – halah) tentang gimana saya ngatur waktu tidur bayi saya sejak baru lahir sampe sekarang si bayi sebentar lagi masuk ke usia 11 bulan.

Semenjak hamil, banyak orang-orang terdekat (dan yang ga gitu dekat wkwk) bilang ke saya buat siap-siap (setelah si bayi lahir) untuk begadang, badan pegel-pegel, tangan mati rasa, mata berkantung, dan lain-lain yang kalo dibayangin berat amat rasanya punya bayi. Saya waktu itu si dengerin aja dan positive thinking. Mudah-mudahan pada waktunya bayi saya akan bisa diajak kerja sama.

Kemudian tibalah waktunya si bayi terlahir ke dunia (tsah). Malam itu juga saya dan bayi langsung pulang dan bermalam di rumah. Kami pulang udah lewat tengah malam dan waktu itu ada suster yang ngecek kebutuhan kami. Malam pertama saya udah ga gitu inget lagi berapa kali bayi saya kebangun, karena yang saya inget malem itu saya kontraksi parah sampe menggigil (di sini udah kaya gitu cuma disuruh minum paracetamol aja sis). Anyway, lima hari pertama ASI saya belum keluar. Sejak kami di rumah sakit begitu si bayi lahir langsung proses inisiasi ASI, jadi walaupun belum keluar dia tetep menyusui tiap 3 jam sekali. Tiga hari pertama mungkin buat fabian ASI saya masih cukup aman buat asupan makanannya, tapi per hari ketiga berat badannya masih tetap turun dan hampir mencapai 10% dari berat badan lahir, makanya suster kraamzorg langsung inisiatif untuk menelepon bidan kami dan kemudian menyarankan untuk sementara dibantu dengan susu formula (cair) disamping menyusui sendiri. ASI saya sendiri sampe hari ke-8 baru bener-bener lancar keluar.

O ya, sejak malam pertama fabian sudah kami coba taro di kamar sendiri, tapi masih pake bassinet, jadi kalo dia nangis kita bisa pindahin ke kamar kami. Di bulan-bulan pertama karena fabian masih harus menyusui tiap 3 jam sekali, maka dia harus saya bangunin beberapa kali di malam hari. Biasanya jam dia mimik pada malam hari adalah sekitar jam 18.30-19.00, kemudian 21.00-21.30, lalu jam 23.30-00, setelah itu jam 03.00-03.30, dan terakhir jam 06.00-07.00. Ini skema yang dikasi sama suster kraamzorg saya, tapi pada kenyataannya kadang agak meleset walo ga jauh-jauh amat. Biar gimana juga karna saya ga menggunakan sufor alias mengandalkan ASI aja, otomatis harus diperhitungkan juga permintaan si bayi alias based on demand.

Buat ibu-ibu baru kaya saya, pemberian ASI pake skema waktu ini sangat menolong, terutama buat mengontrol demand si bayi dan juga untuk menentukan lamanya pemberian ASI yang pada akhirnya berimbas kepada waktu istirahat si ibu (dan anak serta pasangan kita tentunya ya). Skema ini besar kemungkinan bisa berjalan kalo si bayi tidur terpisah dari ibu dan bapak. Emang berat buat kebanyakan ibu-ibu untuk pisah langsung dengan bayinya. Saya juga gitu bu. Rasa kawatir pasti ada. Tapi satu hal yang saya percaya, kalo Allah pasti akan selalu melindungi anak saya, meskipun kami ga tidur bareng dia. Itu yang bikin saya kuat. Selain itu, beruntung saya punya suami yang terus kasih support ke saya, dan terus kasih pengertian kalo hal ini akan baik untuk kami (baik orang tua maupun si anak) terutama untuk ke depannya.

Tidur misah dengan bayi itu agak perjuangan buat saya sebenernya, karena kan lagi enak-enaknya tidur trus tiba-tiba denger ada suara nangis kita kaget kan. Iya kalo langsung bangun, lah kalo ngga, kan kasian bayinya nangis lama. Selain itu, sedihnya kalo full ASI adalah saya ga bisa gantian sama suami saya 😂 otomatis saya yang harus bangun buat nyusuin kaaan, walo tetep suami bangun buat gantiin popok (jadi dia harusss bangun juga, biasanya dia pertama gantiin popoknya, kemudian baru saya nyusuin deh).

Oke, kembali ke per-tidur-an. Walau menurut kami fabian terbilang bayi yang gak rewel dan gak rajin nangis (Thank God he’s not a cry baby), pasti ada hari-hari dimana dia juga nangis dan gelisah dalam tidurnya. Biasanya kalo udah kaya gitu kami bawa dia ke kamar kami dan boleh bobo bareng kami. Skema pemberian ASI seperti yang di atas saya jalankan selama kurang lebih 2 sampai 3 bulan, kemudian setelah itu saya mulai membiasakan fabian dengan skema baru dengan menghilangkan beberapa jadwal menyusuinya. Dari beberapa jadwal ASI di atas, yang saya hilangkan adalah menyusui pada jam 21.00 dan 00.00. Untuk yang pertengahan pagi (03.00) lumayan lama baru saya bisa skip (pas 9 bulan kemarin fabian baru bisa memulai long sleep habit).

Pada saat bayi masih berusia 0 sampai 3 atau 4 bulan (bahkan 6 bulan) terdapat kemungkinan terjadinya kram perut pada bayi (buikkraam atau kadang suka disebut kolik). Hal ini normal sebenernya, karna organ bayi dalam hal ini usus dan lambung sedang berkembang dan menyesuaikan asupan yang semakin lama semakin bertambah jumlahnya. Nah biasanya kalo lagi terjadi si bayi akan rewel dan susah tidur (ga usah bayi, orang dewasa kalo lagi sakit perut juga ga bisa tidur yekan). Ga usah panik ya ibu-ibu, sebisa mungkin si bayi kita susuin aja (ato kalo yang biasa pake pacifier alias empeng boleh dikasih). Kalo menurut artikel-artikel yang saya baca di sini, gerakan menyedot itu membantu mengurangi rasa tidak nyaman di perut dan usus mereka. Selain itu, kita bisa juga mengompres bagian perut mereka dengan kruik (botol yang diisi air panas/hangat). Kalo buat orang Indonesia, biasanya suka juga dibalur pake minyak telon atau minyak kayu putih, atau minyak yang dicampur dengan irisan bawang merah.

Ciri-ciri yang cukup jelas menurut kami untuk membedakan apakah si bayi mengalami kram perut (atau rasa sakit lainnya) adalah biasanya si bayi pada saat menangis akan menghentak-hentakkan kakinya (kaya menendang) dan tiap kali dikasih ASI anaknya nangis. At least itu yang kami sadari pada saat fabian ga bisa tidur. Solusinya ya kami biarkan dia bobo bareng kami, sambil terus saya coba kasih mimik aja. Alhamdulillah sakitnya ga bertahan lama, sehingga dia bisa balik lagi ke sleeping habit-nya seperti biasa.

Setelah fabian menginjak umur 4 bulan kalo ga salah, kebiasaan menyusuinya agak bergeser untuk waktunya. Biasanya dia bangun sekitar jam 02.30-3.00, waktu bangun dia bergeser sedikit menjadi ke jam 4.00-5.00. Pergeseran waktu ini lumayan banget buat saya, karna jadi saya bisa punya durasi waktu yang agak lebih lama untuk tidur di malam hari (jam 4 atau 5 masih lumayan lah ya dibanding waktu tidur terpenggal ditengah wkwk).

Ada satu hal juga si yang menjadi guilty pleasure buat saya. Yah namanya juga ibu yaa, pada saat anak nangis pengen deket bareng mamanya pasti ada rasa gimanaaa gitu deh. Plus, kadang rasa males juga muncul hehe. Makanya, kadang setelah menyusui yang pagi itu saya suka biarin aja fabian bobo bareng kami. Jadi pola tidur fabian selama beberapa bulan menjadi pukul 20.00-21.00 mulai bobo di kamar sendiri, trus jam 04.00-05.00 bangun mimik dan lanjut bobo di kamar kami sampe jam 07.00 pagi (ini waktu kami semua memulai aktivitas di rumah). Biasanya begitu semua bangun, fabian juga ikut bangun. Kadang kalo masih tidur saya ga ganggu dan dia tetep di kamar kami, kadang saya pindahin ke kamar dia.

Nah, setelah fabian udah terbiasa bobo di kamar sendiri, timbul tantangan baru buat kami sepulangnya saya dan fabian dari Indonesia. Fabian ga mau tidur terpisah dengan saya dong. Kami berdua ke Indonesia pada saat fabian berumur 7-8 bulan. Selama kami di Indonesia hampir setiap malam fabian bobo bareng saya (awalnya saya mau sewa baby cot tapi akhirnya batal karna ga nemu rental yang pas). Mungkin dia merasa nyaman (namanya juga bayi ya ga) dan di usia-usia sekian memang katanya bayi mulai mengenal orang, terutama orang-orang terdekatnya. Jadilah dia merasa saya satu-satunya yang familiar dan dia merasa aman dengan saya. Begitu kembali ke rumah, di malam pertama dia sama sekali ga mau bobo sendiri di kamarnya loh. Setiap kami bawa ke sana dia langsung kebangun dan nangis kejer sekejer-kejernya. Satu-satunya cara ya dia sementara kami biarkan bobo bareng di kamar kami.

Menurut artikel yang pernah saya baca, bayi yang memasuki usia 8-12 bulan akan mengalami yang namanya separation anxiety, literally means ketakutan/kekawatiran untuk berpisah. Biasanya hal ini terjadi antara bayi dengan mamanya, dimana setiap si mama bergerak menjauh, si bayi langsung nangis karna merasa ketakutan akan ditinggal. Inilah yang terjadi pada fabian sebulan yang lalu. Biasanya pada fase ini bayi akan jadi clingy dan nagging ke mamanya. Selain itu, pada usia segini bayi juga lagi mengalami fase pertumbuhan gigi, yang otomatis semakin memperkeruh suasana kaan hahhaa. Kita sebagai ibu harus kuat ya ibu-ibu. Kesabaran kita diuji banget dan lagi-lagi yang paling penting adalah adanya support dari suami dan orang-orang terdekat. Setiap malam kami coba terus untuk kembali membiasakan fabian bobo di kamarnya sendiri. Selain itu kami juga coba biasakan untuk menghilangkan waktu menyusui tengah malamnya. Salah satu upaya yang kami coba adalah dengan menata ulang letak kasur dan furniture di kamarnya, serta menempatkan beberapa boneka dan mainan kesukaan fabian di kasurnya.

Did it work? Alhamdulillah trik ini lumayan berhasil buat kami. Kurang lebih seminggu setelah kami pulang dari Indonesia, akhirnya fabian mau bobo di kamarnya lagi. Pada awalnya dia masih kejer kalo kebangun tengah malam, tapi alhamdulillah sekarang udah ngga lagi. Bahkan persis ketika dia masuk ke usia 9 bulan jadwal mimik tengah malemnya yang jam 3.00 pagi berhenti dengan sendirinya alias udah ngga lagi (yay to long sleep!). Di hari pertama saya agak kawatir si, takutnya saya dan suami kebablasan dan ga denger kalo dia nangis. Tapi malam berikutnya begitu juga, jadi kami simpulkan kalo memang fabian sudah mulai punya sleeping habit baru.

Ada satu hal lucu yang kami notice akhir-akhir ini. Berhubung waktu subuh di Juni – Juli agak ekstrim, saya dan suami otomatis harus bangun lebih pagi, walau kemudian biasanya kita tidur lagi. Kadang nih ya kalo saya ga bisa tidur lagi, saya suka denger fabian nyoba manggil minta diambil haha. Bukan nangis loh ini, karna dia kaya teriak gitu, tapi abis itu berenti kaya dengerin ada orang yang denger ga nih wkwkwk. Mungkin juga dia ketiduran lagi. Trus nanti pas jam 7 anak-anak kan biasanya bangun dan turun dari kamar mereka tu, nah pas saat itu fabian pasti ikut teriak lagi hahaha. Ga mau ketinggalan lah pokonya. Ini lucu banget lah pokonya. Selama kita ga melongok kamarnya sebenernya dia ga akan nangis, tapi begitu dia liat salah satu dari kita, lihatlah tampangnya yang meringis minta diambil kaya foto di atas 😆 manalah kita tega ga angkat si unyil satu itu yaaa 😊

 

All in all,  dari yang saya alami sampe sekarang, boleh dibilang tidur terpisah dengan anak yang dimulai sejak dini lumayan banyak memberikan manfaat kepada saya dan si bayi (juga suami tentunya). Bukannya mau bilang kalo bayi bobo bareng orang tua ga baik loh, tapi menurut saya dengan tidur terpisah kualitas tidur kami jadi masih lumayan tetep terjaga. Saya tau kalo tiap anak berbeda dan masing-masing ibu punya cara tersendiri untuk ngatur pola tidur anaknya. Intinya sebenarnya kan apa yang terbaik bagi orang tua dan anak ya ga. Jadi, apapun bentuk dan caranya paling penting adalah sang Ibu dan anak (tentu juga anggota keluarga lainnya) menikmati semua proses yang dijalankan bersama 🙂

“Just because a baby cries, I discovered, doesn’t mean there’s always something wrong. Sometimes babies wake up for no real reason. They just want to check if they’re doing it right. “This is Sleeping, right?” “Exactly.” “I just lie here?” “That’s right.” “Okay.” Then back to sleep they go.” – Paul Reiser


30 Day Movie Challenge, Day 8.

Day 8: A Movie that makes You Sad

“Prayers should never depend upon the place or the people. It should depend only on your belief” 
– My Name is Khan

Kebanyakan film India yang saya tonton sukses bikin saya termehek-mehek loh hahaha (walo endingnya biasanya hepi).

my_name_is_khan_xlg

German version of the poster. Image via impawards.com


Salah satu yang lumayan masih saya inget dan bikin sedih adalah “My Name is Khan.” Dibintangi Shahrukh Khan dan Kajool, ceritanya sendiri tentang seorang pria autis dan penderita asperger syndrom yang menikah dengan seorang janda beranak satu. Awalnya kehidupan pernikahan mereka baik-baik aja sampai setelah kejadian 9/11 keluarga mereka di bully dan sang suami yang seorang muslim dianggap sebagai teroris. Anak mereka di sekolah di bully sampe akhirnya di satu kejadian meninggal. Setelah kejadian itu kehidupan rumah tangga mereka jadi berantakan. Merasa kalo kematian anaknya adalah salah dia, si suami bertekad buat ketemu presiden Amerika Serikat Barrack Obama untuk bilang kalo dia bukan teroris.

Plot pas mengejar presiden ini kadang menurut saya mirip kaya forest gump dan agak lebay (yah namanya juga film india yegaaa 😂). Selebihnya filmnya bikin sedih lah. Untung endingnya bahagia – kaya film-film india lainnya haha (walo ga perfect happy endingnya).

Okeh, besok lanjut lagi ke tema berikutnya, cus!

30 Day Movie Challenge, Day 7

Day 7: A Movie that Makes You Happy.

“You know when I said I knew little about love? Well that wasn’t true. I know a lot about love. I’ve seen it. I’ve seen centuries and centuries of it. And it was the only thing that made watching your world bearable. All those wars. Pain and lies. Hate. Made me want to turn away and never look down again. But to see the way that mankind loves. I mean, you can search the furthest reaches of the universe and never find anything more beautiful. So, yes, I know that love is unconditional. But I also know that it can also be unpredictable, unexpected, uncontrollable, unbearable and, well, strangely easy to mistaken for loathing.” – Yvaine

Film yang bisa bikin saya hepi sebenernya banyak si, yang jelas selama ending filmnya ga sedih ya saya juga jadi happy biasanya ahahaha.

Sebelum milih satu film buat tema kali ini, saya browsing dulu buat cari inspirasi nih wkwk, dan akhirnya pilihan saya jatuh kepada film “Stardust”. Salah satu film favorit saya nih!

Image via impawards

Ceritanya (lagi-lagi) ringan, bergenre fantasi tentang dua dunia yang berbeda (dunia “normal” dan dunia “lain”), pemuda (yang ternyata cucunya raja di dunia lain), para putra raja yang semuanya jadi arwah gentayangan karna saling bunuh (dan ga bisa pergi dengan tenang kalo ga ada yang jadi raja), bintang jatuh (yang berbentuk seorang wanita), tiga penyihir bersaudara, dan seorang kapten kapal penangkap kilat (yang ternyata suka dandan jadi drag queen). Setting filmnya keren (saya baca kalo mereka syuting di Inggris dan Iceland), pemainnya unyu-unyu (Charlie Cox si pemeran utama prianya, Claire Danes yang jadi bintang jatuh, Sienna Miller si cewek yang disukai sang cucu mahkota, Michelle Pfeiffer sebagai salah satu penyihir, Robert de Niro si drag queen, dan banyak lagi deh), plus soundtrack-nya juga saya suka (terutama yang dinyanyiin take that hehe).

Sebagai penutup postingan kali ini, boleh lah ya saya sertakan video dari soundtrack yang saya maksud, semoga suka 🙂 (sengaja saya pilih video yang ini supaya bisa liat sedikit cuplikannya juga hehe).

30 Day Movie Challenge, Day 6.

Day 6: A Favorite Comedy Movie

Maaf yaa udah mulai ngaret nih postingnya. Di sini udah beberapa hari cuaca lagi ga menentu, makanya saya lagi agak drop kondisinya, kemudian kemarin juga sibuk sama lebaran kan (halah, alesan wkwkwk). Anyway, buat film komedi favorit, lagi-lagi pilihan saya jatuh kepada film yang bertemakan agen rahasia nihh hahaha. Agak susah buat milih sebenernya karna lumayan banyak film bergenre komedi yang saya suka, tapi buat kali ini pilihan saya jatuhkan kepada film “Spy”. Drop lah nonton film ini, saya ga brenti ngakak, apalagi sama karakter Nancy (Miranda Hart) sahabatnya si karakter utamanya – Sarah Cooper (Melissa McCarthy). Belum lagi karakter Rick Ford (Jason Statham) yang hiperbolis parah sama apa-apa yang udah pernah dia lakuin selama jadi agen. Coba deh baca sedikit dari omongannya si Rick di bawah ini

“I once used defibrillators on myself. I put shards of glass in my fuckin’ eye. I’ve jumped from a high-rise building using only a raincoat as a parachute and broke both legs upon landing; I still had to pretend I was in a fucking Cirque du Soleil show! I’ve swallowed enough microchips and shit them back out again to make a computer. This arm has been ripped off completely and re-attached with *this* fuckin’ arm.

Parah kan ya hehe. Kalo belom nonton film ini boleh deh nonton, kali aja yanh lagi mellow jadi agak terhibur 🙂

Cerita Lebaran.

“Eid is the combination of 3 meaningful words: E: Embrace with open heart I: Inspire with impressive attitude, D: Distribute pleasure to all.”

islamic-design-for-eid-mubarak-festival_1017-8724

image via freepik

I know I know, I still own lots of post for my movie challenge, tapi – as my defense – draft ini udah ngendap lama banget di WP saya, ya sejak lebaran idul fitri tahun lalu to be precised :D. Sampe harus edit opening-nya ini secara udah ga relevan lagi sama waktu postingnya wkwk. Anyway, berhubung hari ini juga pas idul fitri (walo tahunnya beda), saya mau lanjutin tulisannya ya. Kilas balik ceritanya hehe.

Seperti yang kita tau, lebaran kalo untuk orang Indonesia identik dengan kumpul bareng keluarga, terutama orang tua dan para sesepuh. Makanya tradisi mudik walau seberat, semumet apapun tetap dijalanin juga bahkan mungkin dinanti-nantikan. Kalo menurut saya, yang paling heboh dan seru untuk urusan mudik itu adalah mereka yang mudik ke daerah Jawa (baik Jawa Barat, Jawa Tengah, Timur, atopun Yogya). Sayang saya termasuk orang yang ga pernah ngerasain “serunya” mudik ini. Almarhum Bapak kampung halamannya di Aceh yang tentu kalo mau mudik ke sana lebih susah dan agak capek kali kalo via darat. Sementara Mama kampung halamannya di Bogor, itu si kedeketan ya buat dibilang mudik hihi. Waktu Kakek Nenek masih ada si kita tiap lebaran pasti ke sana. Saya pernah loh bercita-cita dapet suami orang Jawa biar bisa ikut ngerasain mudik hahaha (cita-cita yang aneh ya😝).

Tahun 2016 lalu pas perayaan Idul Adha di bulan September, mama dan satu keponakan saya (Echa) kebetulan sedang berkunjung ke sini dalam rangka nengokin cucu (dan sepupu) yang baru lahir :). Seneng banget rasanya ada yang nemenin (dan masakin hahaha). Suami sebenernya biasanya ikut ambil day off buat merayakan idul fitri, tapi rasanya tetep beda ya karna biar gimana juga bukan kultur di sini (khususnya untuk orang Belanda) untuk merayakan “suikerfeest” (idul fitri) dan “offerfeest” (idul adha). Saya sebenernya pengen nganter mereka sholat ied, tapi mama bilang ga usah karena kasian si bayi nanti malah ribet. Ya udah deh jadinya kami di rumah aja, makan lontong sayur bikinan sendiri hihi.

Berlebaran jauh dari orang tua dan di tempat dimana umat muslim bukan mayoritas penduduknya itu beda rasanya. Kaya ada sesuatu yang kurang aja. Tahun ini sebenernya bukan lebaran yang pertama saya jauh dari orang tua. Sepanjang hidup saya sampai hari ini, ada beberapa lebaran yang buat saya cukup terkenang di ingatan. Sebagian besar yang paling terkenang adalah pada saat perayaan Idul Fitri. Tapi ada juga beberapa perayaan Idul Adha yang meninggalkan bekas di otak saya.

Idul Fitri tahun 2008 adalah pertama kalinya saya berlebaran jauh dari orang tua, karna beberapa minggu sebelumnya (pas puasa) saya baru aja berangkat ke Belanda untuk lanjut studi. Sedih banget deh rasanya. Udah sendiri (yaa ada temen-temen yang lain juga siii, tapi kan beda dengan ortu yaa), ga ada menu-menu khas lebaran, berasa kaya hari biasa aja lah pokonya. Satu hal yang bikin saya inget lebaran waktu itu juga karna ada kejadian yang agak-agak lucu dan bikin ngenes. Waktu itu persis tanggal 1 Syawal, saya dan beberapa temen udah rencana untuk sholat Ied di Mesjid Maroko yang ga jauh dari tempat kami tinggal. Pagi itu cuacanya agak memble, hujan walau ga deras. Kami ceritanya ke sana naik sepeda. Singkat cerita pergilah kami ke Mesjid, naik sepeda sambil akrobat pegang payung satu tangan haha. Begitu sampai di Mesjidnya, kami agak bingung. Kenapa bingung? karna kami ga liat ada wanita satupun di situ donggg. Usut punya usut ternyata emang di mesjid itu para wanitanya ga ikutan sholat di mesjid wkwk, terutama untuk sholat sunnah kaya sholat Ied gini. Yasudahlah akhirnya kita putar balik dan kembali ke rumah sambil ngikik. Kalo tau kaya gitu kan kita mungkin udah jalan ke Den Haag ya, sholat di sana sekalian halal bihalal juga di kedutaan (atau cari mesjid lain yang ada jemaah wanitanya).

Lebaran lain yang saya inget adalah pada saat perayaan Idul Adha di tahun 2010 sewaktu mama saya sedang di Mekkah untuk berhaji. Otomatis waktu itu mama berlebaran di sana. Yang bikin sedih lagi, kakak saya sehari sebelumnya baru aja operasi pengangkatan rahim. Jadilah di rumah ga ada yang masak masakan khas lebaran (saya mana pernah dulu masak hehe). Tapi karna kepepet akhirnya saya masak loh 😂 saya bikin rendang berdasarkan petunjuk dari kakak saya. Pencapaian banget ini bisa bikin rendang waktu itu (sekarang kan udah naik dikit bisanya – bisa bikin soto! wkwkwk). Setelah sholat Ied, instead of keliling komplek untum bersilaturahmi, saya, bapak dan keponakan pergi ke rumah sakit buat nengokin kakak. Yah…alhamdulillah semua tetep berjalan lancar ya.

Salah satu lebaran lain yang buat saya lumayan membekas adalah lebaran idul fitri tahun 2014. Sedih banget rasanya, karena selain pertama kali berlebaran jauh dari keluarga setelah menikah dan pindah, tahun itu juga pertama kali keluarga kami berlebaran tanpa kehadiran Ayah kami. Tentu mama saya adalah salah satu yang paling merasa kehilangan. Di tahun-tahun sebelumnya, biasanya setelah sholat ied kami semua berkumpul di rumah, menunggu bapak pulang dari mesjid Istiqlal, begitu sampai langsung kami minta maaf ke mama dan bapak (juga kakak adik), kemudian menyantap masakan mama deh. Biasanya setelah itu kami langsung berangkat keliling untuk bersilaturahmi dengan tetangga komplek, kemudian berkunjung ke rumah saudara-saudara bapak dan mama. Di tahun 2014 itu, ndilalah saya juga kan sudah pindah for good ke sini. Belum lagi pas banget kakak saya yang perempuan berlebaran di Kalimantan Utara – tempat mertuanya. Supaya mama ga begitu merasa kesepian, kami gantian mencoba menghiburnya. Keluarga abang saya menginap di tempat mama dari malam terakhir Ramadhan, kemudian saya mengatur trip ke Yogya buat mama beserta adik saya yang bontot dan tante saya (adiknya mama). Kebetulan salah satu adik mama yang lain tinggal di Yogya, jadinya sekalian juga silaturrahim. Alhamdulillah mama merasa sedikit terhibur dan agak sibuk jadi waktu untuk bersedih lumayan berkurang.

Di tahun 2016 lalu, pada saat idul fitri satu hal yang saya inget banget adalah saya sholat Ied sendiri di mesjid An Nuur Waalwijk dengan perut besar ha! Eh, itu berarti saya ga sendiri ya ga si, saya berdua dengan bayi saya yang masih di dalam perut! 😀 Trus ya, walopun perut udah buncit saya masih sempet-sempetin masak masakan khas lebaran loh! Mulai dari rendang, opor ayam, sayur pepaya, sampe si lontongnya juga. Biar bener-bener ngerasain lebaran maksud hati hehe.

Untuk tahun 2017 ini, kebetulan perayaan idul fitri di Belanda jatuh di hari Minggu. Lumayan gampang buat saya karna berarti suami dan anak-anak ada di rumah. Sayang banget tahun ini saya ga bisa ikutan sholat Ied karna bertepatan dengan masa haid saya. Selain itu beberapa hari sebelumnya kondisi saya agak drop karna cuaca yang lumayan panas, jadi saya yang tadinya mau masak ini itu batal hehe. Cuma sempet bikin kue putri salju aja, itu juga sekalian karna ada beberapa pesanan dari temen. 

Beberapa hari sebelumnya anak-anak sudah merencanakan untuk pergi ke kebun binatang di Rhenen (nama zoo-nya Ouwehands), dengan tujuan pengen liat panda yang sekarang ini ada di kebun binatang Ouwehands. Tapi kita mikir lagi, kemungkinan besar suasananya bakal kaya cendol (alias banyak orang dempet-dempetan! BUKAN GUE BANGET), makanya akhirnya kami putar haluan dan memutuskan untuk pergi ke Burger’s Zoo di Arnhem saja. 

Burger’s Zoo ini adalah salah satu favorit tujuan jalan-jalan kami. Beruntung cuaca cukup bersahabat, walau di sini juga rame banget ternyata (cendoool wakaka). Sebelum pulang kami menyempatkan sebentar untuk melihat-lihat Arnhem Centrum dan sekitarnya. Kami tutup hari raya tahun ini dengan makan di restoran indonesia.

Bagaimana dengan lebaran teman-teman? Adakah lebaran yang paling berkesan buat kalian?

I wish you a very happy and peaceful Eid. May Allah accept our good deeds, forgive our transgressions and ease the suffering of all peoples around the Globe!

30 Day Movie Challenge, Day 5.

Day 5: A Favorite Drama Movie.

If you want to go fast, go alone. If you want to go far, go together. – African proverb

Ditanya favorit drama saya blank awalnya. Bingung soalnya banyak yang saya syukaaa. Di challenge sebelumnya saya pernah cerita sedikit tentang film “Little Miss Sunshine” yang bisa dibilang ini salah satu film drama favorit saya. Untuk challenge kali ini khususnya buat tema film drama favorit, entah kenapa begitu liat temanya yang paling awal terlintas adalah film “The Good Lie.” 

Film ini bercerita tentang refugees dari Sudan yang beremigrasi dan menetap di Amerika Serikat setelah sebelumnya berjuang untuk bertahan hidup dari ancaman perang saudara, hewan, juga alam untuk melewati perbatasan Sudan. Mereka berjalan kaki melintasi gurun sahara menuju ke negara terdekatnya, Ethiopia dan Kenya agar bisa terbebas dari perang saudara. Setelah bermigrasi mereka harus beradaptasi dengan kehidupan di Amerika Serikat yang sama sekali berbeda dengan hidup mereka di Afrika. Aktor/aktris utama dari film ini adalah Reese Witherspoon, dan para aktor yang berasal dari Sudan yang juga disebut sebagai “the lost boys of Sudan.” Film ini sedih tapi juga lucu dan mengharukan. Gado-gado lah perasaannya. Menjadikan kita (setidaknya saya) untuk lebih menghargai kedamaian, kebercukupan dalam hidup, dan masih ada dan dekatnya saya dengan keluarga (walau sekarang jauh posisinya hiks).

Btw, kalo boleh milih drakor juga, saya bakal milih “Endless Love: Autumn in My Heart” yang dibintangi Won Bin dan Song Hye Kyo  (saya cuma tau ini dua artis hahahha). Serial ini diproduksi dan ditayangin di Korea pada tahun 2000 dan ditayangin di Indonesia tahun 2002 (yes, sebelum orang-orang heboh sama drakor saya udah duluan suka (juga sama dorama Jepang), tapi begitu demam Korea mulai mewabah di Indonesia saya udah bosen dan ga gitu tertarik lagi hehe). Ceritanya sendiri tentang anak yang tertukar sewaktu bayi, yang satu keluarga kaya sementara yang satunya lagi dari keluarga yang pas-pasan. Duh nonton serial ini saya nangis kejer loh wkwkwk. Sedih bangeeet! Buat yang penyuka drama (terutama drakor) dan belum pernah nonton serial ini coba deh di browse kali aja nemu di youtube (ato di website lain), kemungkinan besar ga akan menyesal nontonnya (halah).

Udah ah sedihnya, see you again on the next day ya =)