Kado dan Ulang Tahun.

Saya baru keinget kalo pernah nulis di komennya Kak Noni di salah satu postingannya yang tentang pengalaman ngasi kado untuk orang-orang tersayang yaa hihi. Nah ini dia (halah, jadi inget rubrik ini di satu koran jadul😂) postingannya 🙂 Sebenernya kali ada nyerong-nyerongnya, tapi gapapa lah ya biar panjang postingannya wkwkwk.

Walopun punya suami yang ga begitu peduli sama yang namanya perayaan – baik ulang tahun maupun anniversary – bukan berarti saya begitu juga loh. Saya itu orangnya kalo udah perhatian, beneran perhatian tauk. Kalo kata suami saya kadang saya suka kelewat baek sama orang. Abis gimana dong, saya kan emang begitu orangnya (ecieeeeee).

Dari sekian banyak orang yang saya kasih perhatian, tentu aja yang ada di peringkat teratas adalah keluarga inti saya: suami, anak-anak, orang tua saya dan suami.

Keluarga saya sebenernya juga bukan yang suka merayakan ulang tahun. Seinget saya, sekali-kalinya ulang tahun saya dirayakan dengan ngundang temen-temen tetangga itu pas saya ulang tahun ke-5. Waktu itu pake acara tiup lilin, potong kue, bikin nasi kuning, gitu-gitu deh. Ngundangnya anak-anak tetangga aja, jumlahnya sekitar 20 orang. Buat saya itu udah rame banget! Hampir kebanyakan kado yang saya dapet adalah perlengkapan untuk sekolah macam buku tulis dan tempat pensil beserta isinya, tapi kayanya pas buka kado itu hati bahagia dan deg-degan hahaha, penasaran sama apa yang bakal didapet.

Beda jauh sama pengalaman saya dulu, anak-anak di rumah kami setiap ulang tahun selalu udah punya daftar kado yang dipengenin wkwk. Biasanya beli kadonya pun bareng sama mereka. Jadi hampir ga ada unsur kejutannya lagi lah. Untuk urusan berapa besaran maksimalnya sebelum mereka bikin wish list pun mereka paham berapa yang pantes dan terlalu mahal untuk sebuah kado (walo kadang si sulung ngeyel tapi kemudian maklum kalo kado yang dipilihnya kemahalan hehe). Sisi positifnya adalah mereka (hampir) udah pasti suka sama apa yang mereka dapet, karna mereka milih sendiri kadonya kan ya. Dan sampe sekarang pun setiap waktunya buka kado tiba mereka masih tetep excited sama apa yang mereka dapetin (karna kan kadonya walo udah dibeli jauh hari tetep ga boleh dibuka sebelum hari H).

Trus untuk urusan perpestaan, di sini juga cukup simpel. Biasanya pas hari mereka ulang tahun, mereka akan bawa sesuatu yang spesial untuk dibagikan ke temen-temen di kelasnya. Umumnya si berupa (cup)cake, donat, chips, atau permen. Selain traktatie (traktiran istilahnya lah), mereka juga akan ngadain semacam private party gitu. Mereka akan ngundang temen-temen terdekatnya dan kemudian merayakannya bareng-bareng. Ga tau kalo anak-anak lain, tapi kebetulan kedua anak saya (yang kecil belum bisa ngundang-ngundang cin😜) tiap acara pestanya ngundang sekitar 4 atau 5 orang temen mereka, plus 1 orang teman dari yang ga ulang tahun (buat nemenin main – so sweet ya). Mama papa si seneng-seneng aja, selain ga ribet ngurusnya pun lebih irit kalo ga banyak yang diundang kan wkwkwk. Nah biasanya lagi, setelah kirim undangan, temen-temennya si anak bakal nanya mau dikadoin apa. Jadi walopun belum tentu sesuai, mereka bisa kasi hint kira-kira apa yang dipengenin. Kalo dulu banyak yang kasih kado pernak pernik atau mainan, semakin besar anak-anak semakin sering dapet voucher atau kado uang dari temennya. Walo kadonya ga sebanding sama yang dikeluarin (emak perhitungaaan 😂) tapi kami pun hepi karna anak-anak hepi bisa melakukan sesuatu yang seru bareng temen-temennya.

Lain anak, lain pula dengan suami. Dia mah setiap ditanya mau kado apa ga pernah kasih jawaban yang bener hahaha. Maksudnya setiap ditanya dia bilang ga perlu apa-apa jadi ga usah kasi kado apa-apa. Kan kita jadi kezel ya. Namanya sama suami masa kita cuekin aja siii. Mau beli kado yang mahal sekarang ga mampu karna ga punya gaji kan ya (dulu juga😂). Well, karna ga pernah kasih hint apa-apa, akhirnya saya yang harus sedikit kreatif mikir kira-kira kado apa yang pas untuk dikasih ke dia. Bersyukurnya adalah dia pasti seneng sama apa (aja) yang kita kasih (murahan ya sis hahaha – dia bilang yang penting bukan materinya tapi perhatiannya). Dari pertama kali ketemu ada beberapa kado yang pernah saya kasih ke dia. Kalo pas saya liat penampilan dia perlu di-upgrade sedikit (baca: bajunya udah mulai lepek!), jadilah saya beberapa kali ngadoin dia pakaian: mulai dari kaos kaki, celana panjang, ikat pinggang, kemeja, sampai celana dalam. Tapi saya ga berani kasih kado dia sepatu atau jaket. Udah pasti ga bakal dipake deh! Selain orangnya emang ga suka gonta-ganti, dia udah punya itu dua item yang nyaman buat dia (for daily use, THE WHOLE SEASON). Jadi daripada kuciwa, mending saya mingkem aja.

Pernah satu kali saya kadoin dia tas laptop. Itupun karna tas laptop dia yang lama salah satu kancingnya lepas. Sebelnya laptop dia itu segede gaban dan berat kaya batu bata, jadi susah nyari tas yang pas. Yah, mau ngadoin laptop-nya sekalian saya kan ga mampu (lagian belom tentu cucok kan ciiin, sayang euro-nya! 😅), makanya beliin tas laptop-nya aja cukuplah. Untung muat walo agak ketat itu tas. Kalo ga yang ada saya mewek deh. Untungnya lagi sekarang dia udah ganti laptopnya sama yang agak ringanan, kalo ngga kasian banget si tas wkwk. Lain waktu saya pernah juga kasih dia kado dompet. Lagi-lagi karna saya liat dompetnya udah buluk bener hahaha. Saya waktu itu pesen di Amazon (Jerman, karna di Belanda ga adaaa), tapi karna bayarnya harus pake kartu kredit dengan terpaksa minta kartunya suami (artinya: sama aja boong hahahha, dia bayar kadonya sendiri😂).

Cerita seru lagi masalah perkadoan suami ini adalah pas dua tahun lalu. Jadi dia kan pas lagi ada kerjaan di California. Saya kepengen bikin surprise buat dia dengan cara beli jam tangan via Amazon US. Dia itu alergi stainless steel dan kalo pake leather straps agak bahaya untuk pekerjaan dia makanya dia cuma bisa pake jam tangan titanium. Awalnya saya cari-cari via website, tapi kemudian sebel karna harganya ngehe banget kalo saya beli dari website eropa. Satu-satunya yang saya pikir masih masuk akal (dan kantong) ya itulah, ditawarin sama Amazon amerika. Kebetulan salah satu sahabat saya kan emang tinggal di sana dan pas banget suami lagi bisnis trip jadinya saya pesen ke suami kalo sempet ketemu ato ga dateng ke rumahnya dia (suami pergi ke Santa Barbara sementara sahabat saya itu tinggalnya di West Covina – sekitar 2 jam nyetir kata dia). Lah namanya kunjungannya buat kerja, yang ada suami akhirnya ga sempet mampir doongg. Niat ngasi kejutan akhirnya saya jadi terkejut sendiri hahahaha. Mana jam tangan udah dibeliii. Awalnya saya bilang ke temen buat balikin aja jamnya ke Amazon, tapi emang ya alhamdulillah masih rejeki (jamnya dan juga tentu punya sahabat yang baik) dia bilang nanti dikirim aja ke Belanda. Sayapun hepi-hepi gimanaa gitu. Walaupun nyampenya lebih lama dan akhirnya ga jadi kejutan lagi, tapi saya seneng karna suami seneng sama jamnya.

Btw ngasih kado untuk orang tua juga gampang-gampang susah ya. Karna biar gimanapun juga orang tua cenderung ga butuh sesuatu yang berbau materi. Mereka sebenernya lebih butuh perhatian dan kasih sayang kita dibanding kado. Walopun begitu saya (juga saudara kandung saya) tetep suka kasih sesuatu ke almarhum bapak dan mama kami. Biasanya kami patungan buat beli kado untuk mereka. Bukan barang-barang mahal si, tapi kami berusaha supaya mereka sedikit hepi dan nunjukin kalo kami masih perhatian sama mereka (hiks jadi pengen mewek).

Beberapa kado yang pernah kami kasih ke almarhum bapak yang masih saya inget adalah peralatan memancing lengkap dan kado jam tangan di ulang tahun terakhir almarhum. Kado yang terakhir bahkan belum sempet dipake sama beliau semasa hidupnya (beneran mewek). Almarhum bapak berpulang ke pangkuan-Nya sebulan setelah hari ulang tahun beliau.

Sementara kalo untuk mama biasanya kami suka kasih beliau kado sesuatu yang ada hubungannya sama rumah tangga, macem tempat nyimpen beras, pisau set, mixer, gitu-gitu lah. Untuk tahun lalu karna kurang koordinasi di antara anak-anaknya akhirnya kami ga jadi kasi kado bareng untuk mama. Karna kebetulan emang pengen beliin mama saya jilbab bergo kesukaan beliau, akhirnya saya utek-utek sendiri dan pesen online beberapa jilbab untuk mama dengan harapan jilbabnya bagus dan mama suka. Alhamdulillah begitu sampe barangnya sesuai keinginan dan mama juga suka dengan jilbabnya.

Pengalaman saya ngasi kado ke mama mertua juga lumayan ribet. Selain karna dia emang udah punya (hampir) semuanya, dia juga bukan orang yang boros dan ga suka gonta ganti barang (berbanding terbalik sama saya😂). Dari sekian tahun saya kenal beliau, beberapa kado yang pernah saya (dan suami) kasih ke mama mertua antara lain syal (batik sutera dari Indonesia – perasaan ga pernah dia pake wkwkwk), coklat biji kopi + kurma medjoul (kesukaan dia), flip cover untuk hp-nya (beliau hepi banget dikasi ini, karna persis apa yang dia butuhin), dan tahun lalu frame beserta foto beliau. Ada satu lagi kado spesial dari kami yang bikin dia hepi, yaitu si kecil fabian. Kenapa? Karna fabian lahir dua hari setelah Oma ulang tahun. Waktu itu memang dokter minta saya buat masuk rumah sakit untuk mulai proses persalinan pada tanggal 17 Agustus. Cuma saya sengaja minta dokter mundurin dan masuk rumah sakit sehari setelah hari ulang tahun Oma karna saya ga mau lewatin ulang tahunnya beliau. Makanya buat dia kelahiran si kecil adalah kado besar yang ga terhingga nilainya 🙂

Kue ulang tahun untuk Oma, spesial bikinan saya dan suami 🙂

Panjang-panjang nulis tentang kado buat orang lain, trus kalo buat saya gimana? Alhamdulillah saya juga masih dikelilingi dengan orang-orang yang kasih perhatian ke saya. Ada beberapa kado yang berkesan buat saya (karna memang punya arti yang dalem dan dari orang-orang yang saya sayang). Trus biasanya pas ulang tahun saya bakalan dapet karya ciptaan anak-anak. Biasanya berbentuk gambar atau prakarya gitu deh. Walo bentuknya kadang ga jelas, tapi saya hepi banget nerimanya. Apalagi biasanya di pagi pas hari ulang tahun mereka bakal dateng ke kamar, trus ngucapin selamat ulang tahun kemudian kasih peluk sama cium untuk mamanya. Gimana ga meleleh cobaaaa.

Kalo suami gimana? Dia mah ga usah ditanya hahahaha. Kalo liat postingan orang-orang yang suka dapet kiriman bunga ato surprise dari pasangannya, saya cukup nangis aja di pojokan kalo ngarep digituin 😭. Emang begitulah nasip punya suami ga romantis hiks. Tapi gapapa si, karna alhamdulillah walo ga romantis saya masih dapet kado yang keren-keren dari dia hahaha. Dulu pertama kali ulang tahun pas saya udah sama dia, karna pas banget saya baru kehilangan hp (yang umurnya baru sebulan) dia pun kasih saya kado hp baru. Pernah juga sekali pas saya ulang tahun dia spesial bikinin kue ulang tahun buat saya. Trus pas ulang tahun sebelum saya lahiran satu setengah tahun yang lalu dia beliin saya kamera. Umm selain itu saya ga gitu inget si kado apalagi yang lainnya hahaha. Duh maap ya suami, bukannya saya ga berbakti, tapi saya emang lupa. Kebanyakan kalo bentuknya barang emang suami ga nunggu hari spesial, tergantung kebutuhan dan permintaan saya aja. Ada satu tapi yang saya selalu dapet dari dia setiap hari ulang tahun saya tiba: ucapan selamat ulang tahun pas bangun tidur plus satu kecupan dari dia :).

Tapi emang bener kata suami dan para orang tua. Ulang tahun (atau perayaan apapun) sebenernya yang paling esensi adalah kebersamaan dan juga perhatian dari orang-orang di sekitar kita (selain kesehatan tentunya). Hari pun akan jadi terasa lebih spesial. Walau mungkin akan terasa lebih spesial lagi kalo kita juga dapet sesuatu yang pas dengan apa yang kita idam-idamkan ya gaaaak :)))

Advertisements

Cerita Tempe(h)

“Tempeh is sort of like the sexy, more-exotic-with-less-baggage hippie cousin of tofu who shows up at a family party and totally rocks your world. It’s crunchy texture is unique and while it’s not as prevalent as tofu, it’s very versatile and, due to its fermentation, is considered to be less health-controversial.”(source: Vegucated)

sliced_tempeh

image taken from http://www.wikimedia.org

Catatan: pembahasan tentang sejarah tempe (atau juga disebut tempeh) ini sebagian besar saya sadur dari publikasi yang dikeluarkan oleh Soy Info Center, Historical Bibliographies & Sourcebooks on Soy, Part C : Soyfoods – History of Tempeh and Tempeh Products (1815-2011) yang dikompilasi oleh William Shurtleff & Akiko Aoyagi. Untuk publikasi lengkapnya (dalam Bahasa Inggris) silahkan klik link ini.

Beberapa waktu lalu ada teman saya di facebook yang posting resep-resep dengan bahan olahan utama tempe. Postingannya itu juga disertai dengan komentar kira-kira seperti ini “Tempe adalah makanan asli Indonesia, tapi sayang Indonesia bukan pemiliknya (paten).”

Saya paham banget kalo masyarakat Indonesia, bahkan yang pinter sekalipun tapi ga pernah berhubungan langsung dengan Hak Kekayaan Intelektual (HKI), masih banyak yang belum mengerti benar apa itu yang namanya Paten.Mungkin kalo saya ga kerja di kantor HKI juga saya ga paham si. Tapi dari postingan dan komen teman saya tersebut saya jadi pengen tau gimana sejarahnya dan juga paten yang terkait dengan si tempe.

Sebelum saya coba nyari-nyari info di internet, saya sebenarnya juga cuma tau sekelebat tentang kisah paten tempe yang didaftarkan di negara lain (dari teman-teman kantor yang lebih berpengalaman banyak yang menyebutkan Jepang). Jelas awal mula isu ini muncul beberapa tahun lalu adalah karena Malaysia yang (agak) besar mulut dan mengklaim (mungkin juga ngga, tapi orang Indonesia-nya aja yang terpancing ya) kalo beberapa produk dan kebudayaan asli Indonesia (seperti batik, reog ponorogo, termasuk tempe) berasal dari Malaysia.

Saking penasaran, akhirnya saya nyoba cari dokumen paten terkait dengan tempe via google patent search engine. Saya agak surprised dengan hasilnya, tapi bisa juga karena google patent search engine ini sumber dokumennya adalah yang sudah dipublikasi oleh USPTO (kantor paten dan mereknya Amerika Serikat). Paten yang nyangkut di hasil pencarian adalah paten tempe dengan pemegang hak patennya berasal dari Amerika Serikat. Inti klaimnya adalah mengenai cara memproduksi tempe. Patennya sendiri pertama kali didaftarkan di USPTO pada tahun 1962 dan diberikan pada tahun 1966. Nah, kenapa walaupun tempe sudah lama diproduksi sejak jaman dahulu kala di Indonesia tapi patennya tetap diberi?

Untuk suatu permohonan agar dapat diberi hak paten, harus memenuhi tiga syarat utama, yaitu kebaruan (novelty), langkah inventif (inventive step) dan dapat diterapkan di industri (industrial applicable).

Paten yang diajukan oleh dua peneliti dari Amerika Serikat ini ternyata memenuhi ketiga syarat tersebut dan memang lumayan berbeda dengan tempe yang diproduksi secara tradisional di Indonesia. Intinya si proses pembuatan tempe versi Paten ini lebih cepat dan lebih higienis, serta dalam hal produksi juga lebih efektif dan efisien. Kalo produksi tempe di Indonesia pada jaman dahulu kala dibuat dengan menggunakan daun pisang sebagai pembungkusnya, sementara pada paten ini yang menjadi bahan pembungkus si tempe adalah plastik. Kalian tahu tempe yang menggunakan plastik (yang diberi lubang-lubang halus) – bukan daun pisang – yang sekarang ini lebih banyak dijual di pasaran? nah itu juga merupakan salah satu klaim yang dimohonkan oleh mereka.

Perlindungan paten sendiri berlangsung selama 20 tahun, dan setelah masa perlindungan berakhir maka paten menjadi kadaluarsa dan publik/masyarakat umum boleh menggunakan formula atau proses yang sebelumnya hanya ekslusif milik si pemegang paten. Kalo dihitung sejak Paten terkait tempe ini diberikan tahun 1966, berarti pada tahun 1986 masa perlindungannya sudah berakhir dan paten boleh digunakan oleh publik. Saya sendiri ga ngeh kapan pertama kali tempe dengan bungkus plastik mulai beredar di Indonesia hehe. Bisa jadi pada tahun-tahun tersebut ya.

Tapi, kenapa bisa sampe seorang (dua orang) Amerika ini kepikiran tentang tempe sampai sejauh ini? saya baru tahu juga setelah baca sejarah tempe dari soy info center ini kenapa si tempe bisa sampai mendunia begini hehe.

Sedikit mengenai sejarah Tempe, dalam beberapa referensi disebutkan bahwa tempe adalah produk kedelai yang berasal dari Indonesia, kemungkinan besar Jawa Tengah atau Jawa Timur, dan sudah ada sejak sekitar 1800-an. Tempe termasuk unik karena mungkin satu-satunya produk kedelai yang bukan berasal dari Cina atau Jepang, seperti kebanyakan produk kedelai lainnya.

Referensi pertama yang menyebutkan istilah tempeh ditemukan dalam manuskrip Serat Centini, yang ber-setting pada masa Sultan Agung berkuasa di tahun 1600-an. Dalam Serat Centini tersebut tertulis satu kalimat yang menyebutkan “bawang dan témpé mentah.” Jadi, besar kemungkinan kalo tempe ini sudah ada bahkan di tahun 1600-an. Sedangkan referensi untuk tempe yang dibuat oleh orang Eropa (Belanda) pertama kali diketemukan pada tahun 1875 dalam the Javaansch-Nederduitsch Handwoordenboek, ditulis oleh J.F.C. Gericke dan T. Roorda. Dalam Bahasa Inggris dan Bahasa Eropa lainnya, penulisan “tempe” ditambah dengan huruf “h” pada akhir kata (menjadi tempeh), untuk menghindari salah pengucapan.

Di tahun 1900, seorang warga negara Belanda yang tinggal di pulau Jawa bernama Dr. P.A. Boorsma menerbitkan artikel dalam bahasa Belanda sebanyak 13 halaman yang membahas tentang (kacang) kedelai secara khusus dimana di salah satu bagiannya juga membahas tentang cara membuat “tempe kedeleh.” Boorsma menjelaskan bahwa kedelai dimasak setengah matang, kemudian direndam di dalam air selama 2-3 hari, kemudian dikeringkan dan dikukus, setelah itu disebar ke dalam satu wadah yang terbuat dari bambu dengan ketebalan setinggi kurang lebih 2 cm, dan kemudian ditutup seluruhnya dengan daun pisang. Si calon tempe ini kemudian diinokulasi dengan residu yang mengandung suatu “jamur” (ragi) yang diperoleh dari proses sebelumnya dan selanjutnya ditutup kembali dengan daun pisang. Dalam jangka waktu kurang lebih 2 hari terbentuklah si tempe yang kemudian dipotong-potong untuk kemudian dijual di pasaran.

Tulisan mengenai tempe yang ditulis pertama kali dalam bahasa Inggris pertama kali terbit pada tahun 1931 dalam buku karya J. J. Ochse “Vegetables of the Dutch East Indies” yang diterbitkan di Buitenzorg alias Bogor, Jawa Barat – Indonesia. Ochse yang juga (ternyata) berkewarganegaraan Belanda menjelaskan tentang proses pembuatan tempeh secara detail dan menyebutkan bahwa jamur yang dipergunakan adalah Rhizopus oryzae yang diperoleh dari tempe (yang dibuat) sebelumnya. Literatur berbahasa Inggris lain yang juga membahas tentang tempeh kembali muncul di tahun 1935 dalam karya tulisan I.H. Burkill berjudul A Dictionary of the Economic Products of the Malay Peninsula.

Satu hal yang cukup menarik, walaupun tempe sudah lama eksis dan dianggap penting dalam kuliner Indonesia, (hampir) seluruh studi/penelitian ilmiah atas tempe dari tahun 1895 sampai tahun 1960 dilakukan oleh orang-orang Non-Indonesia (dalam hal ini Eropa) yang tinggal di Indonesia. Ada beberapa alasan kenapa hal ini terjadi.

Pertama, pada jaman penjajahan Belanda dulu, sangat sedikit orang (asli) indonesia yang bisa mengenyam pendidikan tinggi sampai ke universitas dan dapat melakukan riset ilmiah atau kegiatan penelitian dalam bentuk apapun. Para ilmuwan dan ahli mikrobiologi yang jumlahnya sedikit ini pun tidak didorong untuk melakukan penelitian atas makanan/produk asli dari Indonesia.

Yang kedua, pada jaman pemerintahan kolonial Belanda, masyarakat yang dipengaruhi oleh Warga Belanda (yang tinggal di Indonesia) lebih memandang tinggi nilai-nilai dan gaya hidup dari barat dan memandang rendah nilai-nilai dan gaya hidup asli setempat. Makanan seperti tempeh – yang tidak dikenal di dunia barat dan merupakan makanan murah meriah para masyarakat biasa – dipandang sebagai sesuatu yang inferior, kelas rendah walaupun (tempeh) dikonsumsi oleh berbagai lapisan masyarakat. Tidak ada ilmuwan Indonesia yang menganggap bahwa tempeh adalah sesuatu hal yang patut mendapatkan perhatian dan menjadi subyek penelitian bagi mereka.

Sayangnya lagi, sikap ini terus berjalan bahkan setelah kita merdeka. Bapak Presiden Republik Indonesia yang ke-1, Sukarno, dalam pidatonya kadang menyebutkan “jangan jadi bangsa tempeh” atau “jangan jadi ilmuwan tempeh”. Perkataan-perkataan ini mengkiaskan bahwa tempeh adalah sesuatu yang inferior (rendah) dan hanya dianggap sebagai (produk) kelas dua. Baru pada pertengahan 1960an pemikiran ini mulai berubah (maka dari itu mulai juga bermunculan para ilmuwan dari Indonesia yang melakukan riset (sebagian besar di luar negeri) atas tempeh). Dan yang menjadi alasan ketiga adalah kurangnya minat di luar Indonesia atas tempeh yang dapat menstimulasi ketertarikan di dalam negeri sendiri (di Indonesia).

Tempeh sendiri mulai diproduksi secara komersil di Eropa pada kisaran tahun 1946-1959. Perusahaan tempeh yang pertama dan yang terbesar di Eropa keduanya berlokasi di Belanda. Walaupun dua perusahaan yang berbeda, kedua perusahaan ini dikembangkan oleh mereka yang masih memiliki hubungan dengan Indonesia (baik sebagai imigran dari Indonesia, atau salah satu orang tuanya memiliki darah Indonesia).

Sementara di Amerika Serikat produksi tempeh secara komersil mulai berjalan pada tahun 1961 juga oleh para imigran dari Indonesia (dan kemudian di tahun 1975 oleh warga kulit putih). Penelitian lebih menyeluruh atas tempeh sendiri mulai berlangsung di tahun 1960-an di Cornell University (dibawah pengawasan Dr. Steinkraus) dan di USDA Northern Regional Research Center (di bawah pengawasan Dr. C.W. Hesseltine and Dr. H.L. Wang).

Berawal dari tahun 1958 ketika seorang wanita Indonesia yang juga aktif di bidang nutrisi bernama YAP Bwee Hwa memulai penelitian mengenai tempeh di New York. Beliau adalah warga Indonesia pertama yang melakukan penelitian atas tempeh di Amerika. Dengan membawa sampel dari Indonesia, Yap melakukan eksperimen dan studinya di the Graduate School of Nutrition, Cornell University, dan juga melakukan penelitian lebih lanjut atas pembuatan/produksi tempeh di Department of Food Science and Technology at the New York State Agricultural Experiment Station di bawah pengawasan Dr. Steinkraus.

Kemudian di tahun 1960 penelitian kedua atas tempeh di Amerika Serikat mulai dilaksanakan di the USDA Northern Regional Research Center (NRRC) dibawah pengawasan Dr. Clifford W. Hesseltine. Penelitian dipicu dari kedatangan seorang mahasiswa dari Insititut Teknologi Bandung bernama KO Swan Djien untuk belajar mengenai industri fermentasi. Hesseltine menyarankan beliau untuk mempelajari tempeh. Ko kemudian memperlihatkan kepada Hesseltine beserta anggota grup peneliti yang lain bagaimana proses pembuatan tempeh. Sejak saat itu tim peneliti yang tergabung dalam grup tersebut mulai mempelajari dan mengembangkan varian baru dari tempeh, juga teknik pemrosesannya.

Di tahun 1964 Hesseltine bersama-sama dengan Dr. Martinelli (seorang peneliti dari Brazil yang juga melakukan penelitian atas tempeh di NRRC) mengembangkan suatu metode baru untuk proses inkubasi tempeh di kantong plastik berlubang (yang kemudian didaftarkan (dan diberi) paten). Metode inilah yang akhirnya banyak digunakan oleh para produsen tempeh secara komersil, baik di Indonesia maupun di negara lain (seperti di AS dan Belanda).

Untuk temen-temen yang mau cek dokumen paten tentang metode pembuatan tempeh selengkapnya boleh klik link ini ya 🙂

Mencari Mainan (Edukatif) untuk Anak Usia 1 s/d 3 Tahun.

“Toys have taken over my family room. I watch Mary Poppins, and no matter how many spoonfuls of sugar I eat, action figures won’t march into a bin with the snap of my fingers.”
― Barbara Brooke

*disclaimer: tulisan ini saya buat berdasarkan pengalaman pribadi saja, maaf kalo ada kekurangan yaa.

Sewaktu anak saya yang nomor tiga hampir memasuki usia 1 tahun, saya sempat agak bingung mau kasih mainan apa yang pas untuk dia. Pengennya mainan yang saya kasih itu selain aman juga menstimulasi motorik dan perkembangan otaknya. Setelah beberapa kali browsing dan tanya-tanya, ada beberapa mainan yang jadi rekomendasi untuk anak-anak seusia dia.

Yang saya perhatiin, memang si kecil ini musikalnya cukup jalan. Selain itu daya konsentrasinya lumayan kuat. Berdasarkan pengamatan saya ini makanya saya membelikan (dan dikasih hehe) beberapa mainan yang alhamdulillah lumayan sering dimainkan sampe sekarang. Lumayan banyak juga variannya loh ternyata, dan mainan-mainan ini juga sebenernya masih bisa terus dimainkan sampai si kecil agak besar (sampai kira-kira umur 5 tahun kali ya).

incollage_20171218_1341543181898759236.jpg

Hadiah si kecil di ultahnya yang ke-1

Jenis yang pertama, mainan susun/tumpuk.

Anak saya seneng banget main ini. Kebetulan dulu pas lahiran dia dapet kado mainan ini, jadi begitu mulai ngerti langsung kita kasih ke dia. Selain itu di kamar mandi juga ada mainan serupa punya kakak-kakaknya yang biasanya masih mereka pake kalo mereka lagi di bathtub. Awalnya kami bantu menyusun si bekers (cups) ini sampe tinggi, kemudian biasanya dia yang ngerombak. Lama-lama dia mulai bisa bangun tower sendiri (dengan sedikit bantuan dari mama atau papa), atau bahkan ikut bantu beresin si bekers dengan susunan sesuka hati dia haha.

Mainan ini kalo ga salah harganya sekitar €10 atau kurang lebih IDR 150.000. Anak saya kebetulan dapet gratis, hadiah dari tetangga hehe.

Sewaktu si kecil ulang tahun yang pertama kemarin, dia dapet hadiah Lego Duplo dari Oom dan tantenya. Kami sendiri memang ga ada niat untuk beliin dia Duplo secara yang bekas kakak-kakaknya masih ada banyak bangettt (mama pelit wkwk). Walaupun masih belum bisa tapi dia keliatan tertarik dengan si Duplo pieces ini. Lama-kelamaan dia kadang mulai bisa menggabungkan satu blok dengan blok lainnya (sekarang anak saya berumur 1 tahun 5 bulan). Satu hal yang pasti si, dia suka banget numpahin si blok dari kardusnya kemudian satu-satu dimasukin lagi ke kardus hahaha. Kalo ini mamanya sebenernya yang ngajarin, biar ga berceceran di mana-mana Duplo bloknya.

Jenis mainan lain yang Fabian suka adalah puzzle dan sorting blocks (balok-balok berbentuk yang dicemplungin ke lubang sesuai bentuknya – saya ga tau bahasa Indonesianya apa).

Berawal dari Oma yang membawakan puzzle kayu simpel (4pcs) ke rumah kami untuk dimainkan oleh si kecil. Awalnya dia cuma liat-liat aja trus tiap piece-nya diisep (dan digigit) sama dia. Sekarang dia paling suka naro bagian puzzle terakhir ke tempatnya (walau masih harus diarahin tp mamanya bangga banget deh anak seusia dia bisa main ginian hehe). Sementara kalo untuk yang balok-balok bentuk awalnya susah banget untuk dia masukin ke lubang yang sesuai bentuknya. Biarpun kita udah bilangin yang mana yang sesuai dia seringnya ga peduli dan terus nyoba di satu lubang yang dia coba. Kadang dia terlalu persisten sampe kesel karna baloknya ga masuk-masuk wkwk. Senangnya sekarang si anak udah mulai ngerti dan udah bisa masukin si baloknya ini ke lubang yang sesuai dengan bentuknya (walau kadang masih perlu kita kasih tau yang mana yang sesuai dengan bentuk baloknya).

Kemudian mainan lain yang juga disukai anak saya adalah hammering block (palu dan paku).

Mainan ini saya beli di Ikea seharga €6.99 atau sekitar 100 ribuan. Lumayan kan hehe. (Image via Ikea)

Mainan ini bagus untuk perkembangan motorik anak dan juga untuk ketepatan atau presisi. Awalnya anak saya ini bisanya cuma asal pukul aja, tapi sekarang dia bisa mukul si paku-pakuannya dengan palu sampai rata loh 😊. Setelah baris selesai, dia akan putar balik blok-nya kemudian mulai memukul si paku lagi – begitu terus sampe bosen wakakaka. Kakak-kakak dan temen mereka pun masih suka sama mainan ini, kadang kalo pas main di rumah kami mereka ikutan main 😄

Selanjutnya, buku interaktif dengan bunyi-bunyian/musik dan bentuk-bentuk tertentu.

Buku ini lucu banget! Hadiah dari tantenya, ada bagian yg bisa ditarik trus nanti gerak-gerak kaya dansa 😁

Sejak usia dini (6 bulan) fabian sudah kami coba kenalkan kepada buku (atau setidaknya lembaran bergambar yang berbentuk seperti buku :)). Buku bacaan kakak-kakaknya yang lama pun lumayan banyak jadi sempat juga suami saya beberapa kali mendongeng untuk dia (beserta kakak-kakak). Kadang juga kakaknya yang membacakan. Ada satu aktivitas yang dia suka lakukan dengan buku yaitu membolak-balikkan lembaran bukunya haha. Kalo dulu cuma bolak balikin aja, akhir-akhir ini sambil kaya orang lagi baca (dengan bahasa dia sendiri 😅). Satu hal yang bikin saya cukup bangga sama dia adalah walopun si buku dibolak-balik, sampe sekarang belum ada satu buku pun yang dia robek halamannya 🙂

Jenis berikutnya adalah alat musik (Mini Piano, Suling dan Xylophone)

Alasan utama dulu saya membelikan alat musik adalah karna saya suka musik dan saya pengen punya anak yang bisa mainin setidaknya satu alat musik (klise amat ya hahaha). Kalo awalnya si kecil cuma asal pencet ato pukul, sekarang dia akan ikutan joget ato bergaya kaya komposer gitu tangannya sambil mondar mandir ke kakak-kakaknya hahaha. Dia juga sekarang mulai memilah musik mana yang dia suka dan konstan yang dimainkan lagu itu-itu aja. Dan mau tau lagu apa yang selalu dia pilih? Pachelbel – Canon in D ciin 😂 (cuma short version si, tapi kan yaaa kaya yang udah ngerti aja, yang dipencet itu lagi itu lagi :p)

Terakhir saya dapet masukan dari temen saya yang juga punya toddler adalah alat musik tiup alias suling. Dia bilang meniup suling ini bagus untuk melatih otot dan pita suaranya, yang ujungnya tentu bagus untuk si anak latihan bicara.

Selain itu anak saya juga suka bermain dengan Bola (dalam ukuran apapun).

1183998

bola pertamanya si kecil sewaktu berumur 6 bulan =)

Kayanya hampir semua anak-anak suka dengan bola deh. Begitupun dengan anak saya yang satu ini. Dia suka banget main dengan bola (walau akhir-akhir ini sedikit berkurang), apalagi kalo mainnya juga dengan kakak-kakaknya. Sambil teriak-teriak trus nyomot si bola trus dilempar ke mana aja sesuka dia. Beberapa kali dia juga udah mulai bisa menggiring bola sepak dengan kakinya loh! Apakah ini pertanda dia akan menjadi pesepakbola? Hahaha mama puciiing deh.

Bath Toys

Semenjak anak saya udah mulai mandi di bathtub dewasa (ngga di bak mandi dia lagi), saya mulailah mengeluarkan simpanan mainan temen mandi dia yang dibelikan neneknya satu setengah tahun lalu pas dia baru lahir. Waktu kami sedang ke toko baju anak, si nenek liat ada bebek-bebekan karet dan bebek yang kaya gambar di atas. Si nenek trus bilang “beli ini buat fabian nanti ya kalo udah agak gedean bisa buat temen main pas mandi”. Saya mah mana kepikiran (namanya juga baru lahiran ya gak haha), tapi ternyata sekarang si bebek jadi salah satu temen setia dia kalo lagi mandi. Si bebek ini kalo kepalanya diisi air sendok/kincir yang ada di depannya akan berputar. Jadi lumayan interaktif lah.

Dan terakhir adalah toddler wagon/activity walker.

mula-toddle-truck-green-birch__0352919_pe547783_s51908638154.jpg

toddler wagon dari IKEA ini dijual seharga EUR 24,99 atau sekitar 400 ribu rupiah (image via IKEA)

Toddler wagon ini berguna banget buat si anak belajar jalan. Sewaktu anak saya pas berusia satu tahun dia belum bisa jalan. Bahkan melangkah pun baru sedikit-sedikit. Toddler wagon dari IKEA yang kami belikan untuk dia ini lumayan untuk dia melatih keberanian dan latihan otot kakinya. Selain pegangan dan rodanya bisa disetel sesuai kebutuhan, si wagon ini pun bisa menjadi wadah mainan dia untuk dibawa kemana-mana. Karena kami biasakan untuk tetep nyoba akhirnya dia berani juga untuk dorong si wagon ini. Kadang tanpa dia sadari dia jalan tanpa menopang si wagon (wong keretanya sama dia diangkat karna ga sabaran anaknya wkwkwk) dan akhirnya lama-kelamaan dia berani jalan sendiri tanpa pegangan lagi 🙂

Kebetulan sebelum saya membelikan dia toddler wagon di rumah Oma sudah ada activity walker dari Chicco (ga tau punya siapa dulunya, yang pasti ga baru). Anak saya suka banget main dengan ini, karna dia bisa masukin bola-bola kecil ke dalam lubangnya trus keluar suara gitu. Selain itu juga di bagian sampingnya kalo ditarik akan keluar musik. Dengan activity walker ini juga dia pertama kali berani berdiri 🙂

full1354089418.jpg

Chicco activity walker versi masih gres 🙂

Banyak juga ternyata ya jenis mainan yang bisa mendukung perkembangan motorik dan otak anak! Mungkin masih banyak lagi mainan (atau mungkin alat apapun itu) yang bisa menstimulasi otak dan otot motorik , tapi menurut saya yang paling penting adalah mendorong anak kita dan juga membiarkan si anak untuk mencoba sesuatu yang baru (dengan pengawasan kita tentunya).

Satu hal yang pasti, selain hobi main di luar (outdoor), si kecil kalo saya perhatiin cenderung sosial, makanya dia paling hepi kalo kakak-kakaknya juga ikutan main dengan dia.

Tapi perlu diinget juga, no matter how many toys your children have, the most important thing for them is your attention and love. Semua mainan ini mungkin bisa mendukung anak untuk belajar sesuatu yang baru, tapi balik lagi sumber paling utama pembelajaran (dan kebahagiaan) mereka adalah orang tua, kakak dan orang-orang di sekitarnya 🙂

“Toys can be anything; children can play all morning with a stone and a plastic bucket. It is about how imaginative conductive and how many applicative possibilities toys offer.”
― Iben Dissing Sandahl,

Radio.

Image via tucsonweekly.com

TV gives everyone an image, but radio gives birth to a million images in a million brains.

~ Peggy Noonan

Adakah temen-temen yang masih suka dengerin radio? Well call me old fashion, tapi saya sampe sekarang masih dengerin radio loh hehe. Mungkin ga sesering dulu, tapi ada beberapa momen yang rasanya kalo ga ada radio ga asik hahahha.

Setiap saya lagi nyetir misalnya, radio hampir selalu nyala (player di mobil saya cuma bisa pake cd player bo wkwk, maklumlah mobil jadul hihi). Selain itu, kalo saya mau nyetrika (halah emak-emak banget yak 😂) saya lebih suka kalo ditemenin sama radio.

Dulu pas jaman SMP – SMA hampir tiap hari pasti deh dengerin radio. Biasanya saya dengerin radio di pagi hari (paginya pagi banget yes, secara saya harus berangkat sekolah pagi banget dan biasanya saya nebeng sama bapak saya hihi) dan sore. Pas saya mulai kerja, ada satu senior di bagian saya tiap dateng pasti deh nyalain radio. Dulu salah satu stasiun yang paling sering saya dengerin adalah Prambors (Rasisonia😅). Kayanya kalo ga dengerin Prambors ga keren deh rasanya hahaha. Beberapa penyiar waktu itu yang saya masih lumayan inget ada Muthia Kasim dan Ferdy Hasan juga Becky Tumewu Fla Priscilla, Venna Annisa, dan Cici Panda (semuanya setelah agak tuaan hijrah ke stasiun lain dengan pangsa pasar usia yang lebih “dewasa” kaya Female FM dan Delta FM dan juga merambah ke televisi). Acara di Prambors yang masih lumayan saya inget adalah Morning Show-nya Angga-Irfan, sempet beberapa kali ganti MC/DJ, pasangan terakhir yang menurut saya bagus chemistry-nya adalah Arie Daginkz dan Desta. Setelah era Prambors mulai banyak bermunculan radio lain dengan genre dan konsep yang hampir sama. Pas radio HardRock FM baru mengudara, saya lumayan sering dengerin siaran Good Morning Hard Rocker Show dengan Farhan sebagai penyiarnya (kalo ga salah duet bareng Indy Barends). Setelah Farhan pindah stasiun, Indy ganti pasangan dengan Indra Bekti. Satu lagi stasiun radio lain yang saya suka dengerin siarannya adalah acaranya Ronal-Tike (RoTi) Sarapan Pagi di JakFM.

Seiring bertambah umur, saya pun ngerasa kalo lagu-lagu dan konsep siarannya Prambors jadi kurang cocok sama saya (maklum, makin tua perasaan saya jadi lebih suka dengerin lagu-lagu standar yang familiar dan ga terlalu hingar bingar hihi). Dengan genre usia yang lebih tinggi (baca: tua), saya jadi lebih sering dengerin radio Delta FM dan Female FM. Sempet juga dengerin Gen FM tapi buat selera saya pribadi ngga tau kenapa kurang ngena di hati (halah). O iya, saya juga kadang suka denger siaran radio Sonora hahahha. Penyiarnya ga ada satu pun yang saya tau, tapi cara mereka announce hampir semua mirip suaranya Maria Oentoe (cuma orang jadul yang tau kayanya nih 😂). Suaranya semua mendesah mendayu dan lembuuut banget, berasa kaya lagi dininabobo deh hahaha.

Pas kuliah di sini dulu saya lebih sering denger player dari laptop atau di handphone. Selain ga punya radio (kalo ga salah di tahun 2008 buat streaming radio Indonesia juga masih ga bisa atau jelek deh), saya juga belom familiar sama siaran radio Belanda (well, selain DJ-nya ngomong bahasa Belanda (dulu mana ngerti 🤣), kadang mereka juga nyelipin lagu Belanda. Paling saya dengerin radio kalo pas saya numpang mobilnya temen ato (mantan) pacar hehe. Stasiun radio yang saya kenal dan lumayan muterin lagu-lagu yang familiar buat saya dulu cuma Sky FM (bisa jadi berasa familiar karna di Indonesia ada stasiun radio dengan nama yang sama ha!).

Kalo sekarang buat saya (hampir) ga masalah lagi buat denger penyiar berbahasa Belanda 😁. Selain udah agak terbiasa dan kurang lebih ngerti dengan apa yang mereka omongin, lagu-lagu yang mereka puter pun jadi lebih banyak yang berasal dari Top 40 (atau bahkan top 2000 songs of all time). Plus kayanya kuping saya mulai bisa nerima lagu-lagu Belanda walo ga semuanya hihihi. Beberapa radio yang saya sering denger di sini ada Sky FM (paling sering muter lagu-lagu Pop jaman sekarang), Q Music (kurang lebih sama konsepnya kaya Sky FM), kemudian Veronica (kalo yang ini dibanding dua stasiun yang saya sebut duluan lebih sering muterin lagu-lagu hits yang agak lawas).

Salah satu yang saya suka dari siaran radio di sini adalah kayanya hampir setiap jam mereka akan nyampein berita singkat tentang apa yang terjadi (di Belanda dan juga di dunia luar), situasi jalanan, dan juga cuaca hari ini. Di Indonesia siarannya juga suka nyelipin berita atau info-info tertentu kaya gini si yaa, tapi dulu saya mana perhatian wkwkwk. Saya agak pemalas buat baca berita (apalagi yang dalam bahasa Belanda) makanya saya seneng setidaknya kalo pas denger radio gini sekalian juga dapet informasi.

Oh ya satu lagi, saya juga suka sama radio karna ada unsur kejutannya hahaha. Maksudnya kita kadang ga tau bakal diputerin lagu apa sama si penyiar. Emang si kadang kita dapet lagu yang ga kita suka, tapi kaya hidup yang juga ga selalu mulus, mau ga mau ya hadapi dan lewati aja (ih dalem ya 😅). Cuma enaknya sama radio kita bisa ganti channel lain dan nyari yang kita suka (eh, sama hidup juga gitu kayanya y hihihi).

Masalah Sampah.

Judulnya bukan konotasi loh, ini saya beneran mau ngomongin masalah sampah wkwkwk.

Kenapa tiba-tiba mau ngomongin ini? Karna minggu kemarin saya baru aja beli tempat sampah dalam rangka memudahkan kami untuk menyortir berbagai macam sampah rumah tangga yang ada di rumah (halah).

Jadi kan di sini aturan mengenai sampah ini termasuk salah satu yang cukup ketat dan mendetail dalam hal penerapannya. Ada tiga (well, banyak) jenis sampah yang harus dipisahkan pembuangannya:

  1. Sampah organik – disebut GFT afval (Groente Fruit Tuin afval atau sampah sayuran, buah, dan kebun/tanaman). Sampah jenis ini harus dikumpulkan dan dibuang ke dalam kontainer hijau dan tiap dua minggu sekali diangkut oleh Gemeente (pemerintah kota setempat/City Hall/Kecamatan).
  2. Sampah PMD (Plastic Metalenverpakkingen en Drankenkartons afval atau sampah plastik, bungkus metal/alumunium dan sampah karton/kemasan dari minuman). Sampah PMD sebelum Oktober 2017 lalu harus dikumpulkan ke dalam plastik khusus yang bisa diperoleh dari Gemeente dan diangkut oleh Gemeente setiap 3 minggu sekali. Per Oktober 2017 dan seterusnya, sampah PMD dikumpulkan ke dalam kontainer abu-abu (yang sebelumnya dipakai untuk sampah reguler atau sampah selain GFT, PMD dan kertas) untuk kemudian diangkut oleh Gemeente setiap dua minggu sekali.
  3. Sampah kertas (Papier), termasuk kemasan-kemasan karton, kardus dan juga koran. Untuk sampah kertas biasanya Gemeente menjadwalkan pengangkutan sekali dalam tiap bulannya.
  4. Sampah reguler atau sampah lainnya yang ga masuk ke dalam kategori GFT, PMD dan kertas.
de-grijze-container-blijft-in-westerveld-foto-rtv-drenthe-archief

kontainer hijau dan kontainer abu-abu (foto via rtvdrenthe.nl)

Selain itu ada juga aturan khusus untuk beberapa jenis sampah tertentu:

  • untuk sampah barang pecah belah yang terbuat dari gelas/kaca harus dibuang ke tempat sampah khusus yang ada di lokasi-lokasi tertentu (ga boleh dibuang ke dalam sampah reguler!). Tempat sampah khusus gelas ini juga dipisahkan antara barang pecah belah dengan warna dasar putih/transparan, hijau, atau coklat.
  • Untuk sampah baterai, lampu dan minyak juga ada tempat pembuangan khusus untuk masing-masing jenis sampah tersebut (biasanya tersedia di supermarket tertentu).
  • Untuk sampah alat-alat elektronik berukuran besar (kaya tv atau mesin cuci) Gemeente menyediakan lokasi khusus untuk pembuangannya (disebut milieustraat). Di milieustraat ini kita juga bisa buang sampah pohon (batang pohon misalnya) atau sisa-sisa kayu bangunan atau lemari kayu bekas.
  • Untuk sampah tekstil kaya baju, sepatu, sprei, atau kaos kaki (yanh masih layak pakai) kita bisa membuangnya ke tempat sampah khusus yang juga lokasinya ada di tempat-tertentu. Barang-barang ini nantinya akan disortir dan kalo dianggap masih oke akan dijual di toko khusus barang bekas (kringloop).
  • Untuk sampah khusus bekas popok bayi mereka juga misahin loh wakakaka. Cuma karna alokasi kontainernya ga banyak dan terbatas biasanya bekas popok bayi ini dibuang ke tempat sampah reguler aja.

Ribet ya aturannya. Emang si Belanda termasuk salah satu negara yang udah maju untuk pengaturan sampahnya. Mereka bisa dibilang udah menerapkan zero waste alias semua sampah ini udah teralokasikan penggunaannya. Selain yang bisa didaur ulang, sampah-sampah yang ada dipergunakan sebagai sumber energi (sampahnya dibakar bok).

Sebelum Oktober 2017 kemarin kami termasuk yang malas menyortir sampah GFT, PMD dan reguler (untuk sampah yang lain udah berjalan). Bukannya apa-apa, selain suami ga mau ribet (dia yang tanggung jawab buat buang ke kontainer abu-abu wkwk), tempat sampah kami di dalam rumah yang berukuran besar (kapasitas 50 liter) ada satu dan karna tiap dua minggu sekali kontainer abu-abu akan diangkut oleh Gemeente jadi kami pikir tingkesnya aja . Temen saya yang tinggal di kota lain sempet heran dan nanya “emang boleh?” Karna dia pernah nyampur sampah GFT-nya ke dalam sampah reguler, tempat sampah dia dikasih stiker peringatan/warning dan kalo sampe dapet stiker merah sampah mereka ga akan diangkut dan mereka bakal kena denda (yang lumayan gede jumlahnya). Ga tau kenapa tapi alhamdulillah sepanjang saya di sini si belum ada drama kaya gitu kejadian sama kami haha.

Kemudian per 1 Oktober 2017, aturan ini berubah dong. Sampah reguler yang sebelumnya diangkut Gemeente dari rumah ke rumah (at least di dalam barisan tertentu) berubah menjadi kita-nya yang harus membawa sampah kita ke titik lokasi tempat sampah bawah tanah (tertentu yang sudah disediakan oleh gemeente. Suami bete dong secara sebenernya untuk urusan angkut-mengangkut sampah ini kan kita juga bayar tiap tahunnya. Biasanya dalam kontainer abu-abu itu kita bisa masukin 4-5 kantung plastik isi sampah berukuran 50-60 liter. Selain itu buat sampah yang berpotensi bau (kaya bekas popoknya fabian 😁) kita juga suka langsung lempar ke dalam kontainer abu-abu ini. Sementara sekarang karna kita yang harus jalan dan tempat sampah (bawah tanah) ini bukaannya ga besar, sekali gesek kartu (untuk buka si tempat sampahnya) cuma muat satu kantong plastik isi sampah berukuran 50 liter aja. Karna di tempat perusahaan suami ada dua kontainer jumbo (mereka diwajibkan punya) yang tiap tahun mereka bayar – satu khusus kertas satu lagi reguler, maka solusi suami adalah bawa si sampah ke kantor dan kemudian dibuang di kontainer sampah yang jumbo itu – toh mereka harus bayar mau penuh ato ga penuh tu tempat sampah.

Si kontainer abu-abu yang sebelumnya dipake untuk sampah reguler kemudian dialihgunakan oleh Gemeente untuk sampah PMD dan jadwal pengangkutan sampah PMD ini pun ditambah frekuensinya menjadi dua minggu sekali. Semenjak sampah PMD diperkenalkan sebenernya saya udah mulai misahin si sampah ini sedikit-sedikit. Cuma karna wadahnya kantong plastik saya suka bingung mau naro di mana itu kantong.  Yang ada pojokan tempat sampah itu jadi keliatan berantakan melulu. Belum lagi sekarang anak saya yang paling kecil kerjaannya ngangkut dan mainan sama bekas karton minuman yang saya kumpulin itu. Makanya saya masih suka lempar si sampah kotak minum tersebut ke tempat sampah reguler aja. Setelah aturan sampah berubah, kami pun mulai membiasakan untuk memisahkan sampah PMD ini. Cuma untuk sampah GFT karna belum nemu wadah khusus yang cocok kami masih membuang sisa-sisa makanan, sampah sayuran dan buah-buahan ke tempat sampah reguler aja. Karna bapaknya maunya nunggu sampe si sampah penuh, akhirnya kadang si sampah ini keburu bau (dari sampah sisa makanan pastinya).

Fyi, biaya buat urusan sampah ini ga murah sodara-sodara. Sebagai contoh bisa diliat di screenshot yang saya ambil dari website resmi Gemeente Heusden (tempat saya tinggal) untuk tahun 2017 dan 2018.

Biaya yang paling atas itu adalah biaya fix yang harus kita bayar tiap tahunnya. Di baris kedua dan ketiga adalah biaya (sewa) kontainer abu-abu (ukuran 240 liter dan 140 liter). Untuk kontainer hijau kita diberikan secara gratis. Sebelum Oktober 2017, untuk pengangkutan sampah reguler (yang menggunakan kontainer abu-abu) ini tiap kali diangkut kita dikenakan biaya (€8,33 per tiap kali angkut). Kemudian sejak 1 Oktober 2017 tiap penghuni diberikan kartu chip yang bisa dipergunakan untuk membuka kontainer sampah yang disediakan Gemeente dengan mengisi semacam pulsa/kredit dan tiap kali buka kontainer kredit akan dipotong (per 2017 biaya per gesek ini adalah €1,60, sementara mulai tahun ini naik menjadi €2,30). Tujuan utama mereka supaya para warganya lebih “rajin” buat misahin sampah sesuai jenisnya. Dan harus diakui strategi ini setidaknya berhasil di rumah kami hahaha (walau untuk sampah reguler kami tetap buang di kontainer sampah di kantor suami hehe).

Berangkat dari perubahan aturan ini (plus saya udah eneg liat sampah teronggok di pojokan – dan buat keamanan dan kehigienisan si unyil *cihhh) makanya di awal tahun ini kami mulai cari-cari kira-kira sistem mana yang cocok dan bisa kami terapkan di rumah. Karna jenis sampahnya banyak, otomatis kami pun perlu tempat sampah dengan wadah terpisah-pisah kann. Tapi saya pengennya walau untuk sampah ga jelek-jelek amat, plus karna dapur rumah kami cuma seuprit (rumahnya juga si wkwkwk) makanya maunya tempat sampah juga ga gede-gede amat.

Lumayan lama saya browsing urusan tempat sampah ini, tapi kok lama-lama saya jadi kezel. KENAPA HARGA TEMPAT SAMPAH AJA MAHAL BANGET! Emang ada si yang ga gitu mahal, tapi kalo mikir efisiensi dan estetika ga masuk kategori saya dan suami (lagian banyak maunya hahaha). Sekalinya ada yang space efficient dan stylish harganya masya allah bikin kantong (suami) menjerit. Brabantia termasuk salah satu leading brand buat alat-alat rumah tangga – termasuk urusan tempat sampahnya yang jaminan mutu mahalnya (kayanya karna tempat sampah mereka kebanyakan terbuat dari stainless steel). Makanya saya langsung tertarik begitu liat mereka ngeluarin varian baru yang lumayan ramah di kantong. Selain itu, suami lumayan suka sama sistem-nya, karna sebenernya kan kita cuma perlu wadah (cantik) yang gampang untuk dibawa, gampang dibersihin, dan ga ngambil space begitu banyak. Nama variannya adalah Brabantia Sort & Go. Bahan dasarnya dari plastik (bukan stainless steel) dan dari Brabantia-nya si tempat sampah dikasih 10 tahun garansi. Ada tiga jenis kapasitas, yang ukuran 6 liter, 12 liter dan 16 liter. Warnanya selain warna dasar (Abu-abu tua dan putih) ada juga warna mint blue dan kuning (lebih ke lime green menurut saya). Harga per tempat sampah bervariasi di kisaran €19 – €29. Awalnya kami beli 2, yang ukuran 6 liter (untuk sampah GFT) dan ukuran 16 liter (untuk sampah PMD) – dua-duanya warna mint blue. Begitu sampe dan dipake, kami lumayan puas dengan sistemnya. Selanjutnya kami pun beli lagi deh 2 pcs yang berukuran 16 liter untuk sampah gelas dan kertas (satu warna blue mint lagi dan satunya warna kuning – setelah keukeuh-keukeuhan sama suami wkwkwk). Sebenernya kalo dipikir-pikir total biaya yang kami (suami) keluarin buat beli tempat sampah ini ujung-ujungnya gede juga (hampir €100 buat tempat sampah doang!), cuma kami mikir ini juga kan judulnya kaya investasi jangka panjang (mudah-mudahan) dan insya allah cuma sekali beli ini aja (plus suami cocok cin, ini yang paling utama hihi).

page_1

begini penampakan si tempat sampah Sort & Go dari brabantia. lucu ya 😉 (image via brabantiapress)

sort_go-small1

ps. no endorse ya ini, dan tulisan cuma berdasarkan pengalaman saya pribadi (di kota tempat saya tinggal), dan bisa jadi aturan di kota lain di Belanda agak beda.

Akhirnya Resign Juga.

“Even if you know what’s coming, you’re never prepared for how it feels.”
– Natalie Standiford
.

Per tanggal 22 September 2017 kemarin, masa cuti diluar tanggungan negara yang saya ambil sejak September 2014 lalu sudah habis masa berlakunya. Beberapa bulan sebelumnya ada kolega yang menghubungi saya menanyakan kelanjutan cuti saya, apakah mau diperpanjang satu tahun lagi (di Undang-undang Aparatur Sipil Negara yang baru ada kemungkinan untuk PNS yang sudah mengajukan masa cuti di luar tanggungan negara selama tiga tahun untuk memperpanjang masa cutinya selama satu tahun lagi) atau mengundurkan diri ato resign. Setelah konsultasi dengan suami dan juga ngobrol sama beberapa kolega, akhirnya saya putuskan untuk mengajukan surat pengunduran diri aja alias resign. Dulu kenapa saya ga langsung resign salah satu alasannya adalah supaya masa transisi dan proses pengunduran diri saya bisa lebih lancar. Selain itu saya juga sempet mikir kali aja saya bisa dipindahtugaskan di KBRI di sini di tengah masa cuti saya (wakaka ngarep amit ya).

Sedih sebenernya, karna saya udah kerja di sana hampir 10 tahun lamanya. Selain itu agak berat buat ninggalin temen-temen yang beberapa dari mereka buat saya udah kaya keluarga sendiri. Sewaktu saya mengajukan cuti di luar tanggungan negara, tim kerja saya waktu itu adalah salah satu yang paling kompak dan solid buat diajak kerja sama (sepanjang saya bekerja di sana). Padahal kami cuma bertiga, tapi ngurusin kerjaan yang udah kaya apaan tau alhamdulillah bisa diselesaikan semua. Selama 9 tahun 10 bulan “mengabdi” untuk negara, banyak kenangan suka dan duka yang saya dapet selama bekerja di Kementerian (Alhamdulillah lebih banyak sukanya hehe). Banyak juga yang mandang PNS dengan sebelah mata. Mereka pukul rata kalo PNS itu pasti identik dengan males, KKN, ga bisa kerja, dll yang jelek-jelek. PNS sendiri kebanyakan dianggap sebagai masyarakat kelas dua, ga keren, dan bukan pekerjaan populis di jaman saya (kecuali di kementerian-kementerian yang seksi kaya kemenkeu ato kemenlu ya). But that’s ok for me. Prinsip saya, baik buruknya seseorang sebenernya bukan tergantung pada tempat atau kerjaan apa yang kita punya. As long as you try to do your best, kerja gak setengah-setengah dan berpikir optimis dan positif, there’s always possibilities to change other people’s mind. FYI, saya jadi PNS tanpa bantuan dari siapapun (kecuali dari Allah dan doa orang tua) dan juga tanpa paksaan dari orang tua (walau almarhum bapak saya adalah PNS di kementerian lain).

Walau banyak yang memandang rendah PNS, tapi banyak juga yang bilang jadi PNS enak, karna kerjaan sedikit tapi duit tetep ngalir. Sayangnya pada kenyataannya ga kaya gitu. Lagian dikata kementerian punya kita ya. Saya masih inget, dulu di awal-awal tahun saya bekerja, gaji yang saya terima kecil banget. Boro-boro nutup ongkos, tiap akhir bulan saya (hampir pasti) minta ke bapak saya suntikan dana wkwkwk. Tapi bersyukur sampai terakhir saya kerja, walau dengan pemasukan yang gak seberapa (dibanding gaji temen-temen saya yang jadi lawyer, in house legal ato apalah lainnya yang lebih elit) alhamdulillah saya ga pernah yang namanya kekurangan. Saya-nya juga ga cupu-cupu amat dan ga ngerasa rendah diri walo sekeliling saya udah pada nerima gaji dua digit di depan nol yang berderet. Bersyukur juga mereka ga pernah under estimate saya dan ga memandang saya dengan sebelah mata.

Salah satu nilai plus dari jadi PNS itu adalah adanya kesempatan yang lebih besar untuk melanjutkan kuliah di luar negeri (selain dosen yang juga punya banyak peluang untuk ikut studi lanjutan). Alhamdulillah juga di masa kerja ini saya bisa melanjutkan kuliah di Belanda dengan beasiswa. Ini juga yang menjadi salah satu penyemangat dan pertimbangan kenapa saya mau jadi PNS dulu. Ada satu hal lagi yang juga bisa dihitung sebagai nilai plus (walau ini jatuhnya si untung-untungan, tergantung di mana kita ditempatkan) yaitu terbukanya kesempatan untuk menginjakkan kaki ke tempat-tempat yang gak kita bayangin deh. Kalo diitung, lagi-lagi saya termasuk yang cukup beruntung. Selama kerja di sana saya sempet dikirim ke beberapa negara juga ke beberapa kota di Indonesia. Yang paling berkesan? Banyakkk. Setiap kota ada kenangannya. Mungkin kalo disuruh milih salah satu kota yang saya kunjungi yang paling berkesan buat saya adalah waktu dinas ke Tana Toraja. Selain indah, saya ketemu dengan orang-orang baik di sana. Teman seperjalanan saya pun menyenangkan dan makanan yang kami santap sepanjang perjalanan dinas waktu itu (hampir) enak semua! Padahal kami harus menempuh perjalanan darat selama 8 jam dari Makassar dan ga semua ruas jalannya mulus, tapi alhamdulillah saya tetap bisa menikmati.

Gunung Nona – Enrekang, Sulawesi Selatan. Di depan: ibu Kasubdit, di belakang: bapak Direktur, di tengah: setap wkwkwk

Satu lagi yang juga cukup berkesan adalah sewaktu saya beserta dua orang temen saya diutus untuk mewakili Dirjen ke pertemuan yang mengangkat tema traditional knowledge and folklore di Bangkok. Di salah satu sesi talkshow, salah seorang narasumbernya yang merupakan owner perusahaan tas terkenal di Thailand memberikan hadiah kejutan buat mereka yang mengajukan pertanyaan, yang kebetulan saya salah satunya. Jadi begitu saya kembali di hotel, hadiah yang berupa tas sudah menanti saya di lobby (cantik banget – jadi salah satu tas favorit saya waktu itu, sayang sekarang udah ga ada hiks).

Ini foto saya beserta tas gratisannya pas lagi main ke bekse bergen tahun 2011😊 Mereknya NaRaYa, bisa dicek website resminya di http://www.naraya.com

Walo banyak enaknya ga berarti saya ga ngerasain yang ga enaknya juga loh ya. Bukan dari eksternal aja, justru tantangan lebih banyak dateng dari dalam. Saya harus bisa ngerjain segala macem alias multitasking dan bisa belajar sendiri (beruntung kalo pas kebetulan dapet atasan yang rajin dan bisa ngajarin kita, kalo ga ya wassalam deh). Walopun saya sarjana hukum, kerjaan saya waktu itu selain biasanya ikut drafting perjanjian tapi juga termasuk nerjemahin naskah, bikin rencana anggaran/budgeting, ikutan negosiasi, ngurusin kampanye, jadi juru sorot, tukang ketik naskah sampe jadi kaya event organizer dan lain-lain😂. Hikmahnya, saya jadi punya skill sedikit lebih banyak dari sebelumnya dan kenal orang lebih banyak sih.

Bareng temen-temen pas acara dharma wanita 😀

Bersama sesama peserta training di Durban – Afsel, satu dari Ukraina satunya lagi dari Uganda.

Kalo urusan sirik ato rekan kerja males, tukang gosip, ato penjilat mungkin ga cuma di lingkungan PNS aja tapi di perusahaan swasta ato lingkungan kerja manapun pasti ada ya (buat yang ngga punya, bersyukurlah kalian), jadi buat ini si saya maklum. Banyak juga yang kadang pengen dilihat atasan sampe kerjaan orang lain diaku-aku wkwk. Anyway, selain karna saya termasuk yang ga gitu peduli dengan omongan orang (iya, bahkan sampe baju yang saya pake pun sempet diomongin), biar gimana juga lingkungan birokrasi di Indonesia masih kental dengan yang namanya perbedaan gender dan senioritas. Saya pun sempet merasakan ini. Sempet beberapa kali masuk bursa promosi, beberapa kali itu pula saya tersingkir karna saya dianggap masih muda, belum menikah dan bukan kepala keluarga. Sekalinya kesempatan kembali dateng dan hampir pasti di tangan, eh sayanya harus cuti luar tanggungan beremigrasi buat ikut suami dan kemudian mengundurkan diri dengan teratur.

Yah inilah namanya qadar dari Allah. Kita cuma bisa berharap, berencana, tapi semua jalannya kembali kepada Allah yang menentukan. Saya bersyukur yang Allah kasih sebagai gantinya (dari pekerjaan saya kemarin) jauh lebih banyak dan berlimpah. Memang hidup kita di depan ga ada yang tau ya. Bisa jadi setelah saya bener-bener lepas dari pekerjaan kemarin, pintu lain akan terbuka lebar dan pekerjaan baru bisa segera nempel ke saya (Aamiin yang kenceng !)

Dua for my Children.*

In the name of Allah, the most Beneficent, the most Merciful

All praises are for Allah SWT, the most Compassionate, the most Forgiving.

Salutations and blessings be upon our Prophet Muhammad SAW, his family and companions.

Oh Allah, I submit myself to You.

I realize that parenting a child is a very difficult task and I turn to You in humility for Your help.

I implore You for Your wisdom and guidance.

Oh Allah, I know that our children are an amaanat from You, to care for and to raise in a manner that is pleasing to You.

Help me do that in the best way.

Teach me how to love in a way that You would have me love.

Help me where I need to be healed, improved, nurtured, and made whole.

Help me walk in righteousness and integrity so that You may always be pleased with me.

Allow me to be a God-fearing role model with all the communication, teaching, and nurturing skills that I may need.

Oh Allah, You know what our children need. Help and guide us in praying for our children.

Oh Allah, put a hedge of safety around our children. Protect their bodies, minds, and emotions from any kind of evil and harm.

Oh Allah, I pray that You protect them from accidents, diseases, injuries, and any other physical, mental, or emotional afflictions and abuse.

Oh Allah, I pray that You keep our children free from any addictions and vices.

Draw them close to You for protection from every ill and evil influence of our society, whether it’s apparent to us or not.

Oh Allah, grant them the best of company as their friends — people who will inspire them to love and worship and obey You.

Oh Allah, grant our children hidaaya and a heart that loves to obey You.

Shine Your light on any secret or unseen rebellion in their hearts and destroy it before it takes root.

Oh Allah, guide them away from any pride, selfishness, jealousy, hypocrisy, malice, and greed and make them uncomfortable with sins.

Penetrate their hearts with Your love and reverence today and always.

Oh Allah, make apparent to them the truth in any situation and let them not be misled by falsehood.

Oh Allah, grant our children the ability to make clear decisions and let them always be attracted to good things that are pure, noble, true, and just.

Oh Allah, guide them in making choices that please You.

Oh Allah, help them to taste the sweetness of walking with a humble spirit in obedience and submission to You.

Oh Allah, grant them the wisdom to choose their words carefully and bless them with a generous and caring spirit.

Oh Allah, I pray that they never stray from the path of deen and that You give them a future filled with Your best promises.

Oh Allah, always keep our children cleansed and pure from evil and shaytaan.

Oh Allah, keep them steadfast in establishing Salaah and help them revere the Glorious Quran as Your Word and Law and to read it with understanding daily. Let it be their source of light and guidance.

Oh Allah, let our daughters love wearing hijab and our sons the dress of a humble Muslim.

Let their dress be a representation of their Imaan and of their love and respect for Your commands.

Lead them to a position where they rely truly on Your power alone and fear You in the open and in secret.

Oh Allah, make them so strong in their deen that they never encounter doubt.

Oh Allah, do not allow any negative attitudes in the place of our children’s lives.

Oh Allah, guide our children in honouring and obeying You, Your Rasool (peace be upon him), and us as parents (when we are commanding that which is pleasing to You).

Make them the coolness of our eyes.

Oh Allah, fill our children with compassion and caring that will overflow to each member of our family.

Oh Allah, grant them piety.

Oh Allah, help them love, value, appreciate, and respect one another with good communication between them always.

Oh Allah, drive out any division between our children and bring them healing.

I pray there be no strain, breach, misunderstanding, arguing, fighting, or severing of ties.

Oh Allah, allow them to one day marry righteous, God-fearing, kind, hard-working, intelligent, beautiful, healthy spouses who get along with and respect and love (and genuinely enjoy) every member of our family and who lead our children (i.e. their spouses) even closer to You and Jannat ul Firdaus.

Oh Allah, please grant me the company of pious friends, relatives, extended community members, and teachers who will be inspirational role models for my children and will help me raise them to be the best of believers.

Oh Allah, please don’t let me become self-satisfied and arrogant in my parenting, but please don’t humble me or shame me through my children’s misdeeds either. Please let me always give credit for their good character to You and please don’t ever let me stop praying for them.

Oh Allah, please don’t let my children be “late” in meeting any of life’s milestones that are expected of them.

Oh Allah, protect my children from debt. Make them givers and not takers.

Oh Allah, grant my children noble professions with halal incomes that give them respect and dignity in Your Eyes and in the eyes of their fellow human beings.

Oh Allah, grant them worldly comfort so that my children can come to You through the Door of Gratitude and so that they are not forced to come to You through the Door of Patience. Please let them always be grateful…and patient.

Oh Allah, I pray for a close, loving, happy and fulfilling relationship with them for all the days of our lives and to be reunited with them in Jannat ul Firdaus.

                                                      آمِيْن يَارَبَّ الْعَالَمِينْ


*this dua was edited by Hina Khan-Mukhtar, who said, “This list of duas was not started by me but I edited it and added a few of my own and am now sharing…feel free to add your own and continue sharing.” (link to original post: click here).