Five down, Forever to go.

True love is spending one day getting married and the rest of your life feeling glad you did.

Ga berasa, tanggal 7 September kemarin perkawinan saya dengan suami genap berusia 5 tahun. Sebenernya kalo ditanya kapan beneran nikahnya saya agak bingung si wkwk, karna kan memang tanggal 7 September itu kami menikah secara agama di Indonesia, kemudian tanggal 27 Septembernya baru deh menikah secara formal alias resmi di sini. Biar adil saya biasanya celebrate di kedua tanggal itu (ngarep dapet kado spesial dua kali hahaha).

Anyway, perasaan baru kemarin si suami berijab kabul di hadapan alm. bapak saya, tau-tau sekarang kami udah berlima aja. Sepanjang lima tahun berjalan ini, banyak hal dan kebiasaan suami yang masih harus saya mengerti dan maklumi (dan vice versa tentunya). Yah namanya juga kami ga pacaran lama ye kan. Beberapa bulan pedekate langsung jebret lamaran, ijab kabul alias nikah secara agama, trus officially married di sini, jadi pasutri long distance beberapa bulan, kemudian saya pindah for good ke sini. Panjang tapi kalo dipikir ya ga panjang juga ya.

Lima tahun bareng ga berarti kami selalu akur tiap hari loh. Yah namanya juga dua manusia dengan latar belakang dan keluarga yang berbeda, pasti ada aja kebiasaan atau sesuatu hal yang bikin kita beda pendapat. Alhamdulillahnya, ga pernah sampe lempar piring sih wkwkwk. Malu sama anak-anak sis kalo sampe kaya gitu.

Kalo ditanya enakan udah nikah ato pas masih single, saya akan jawab enakan nikah lah. Walo tanggung jawab makin besar, tapi ada seseorang yang juga jalan bareng sama kita buat ikut urun menopang tanggung jawab itu. Lah trus enaknya apa? Selain ada yang bisa dipeluk tiap bobo (hihiyyy) – kecuali kalo orangnya pas keluar kota – , kita jadi punya tempat curhat pribadi yang hampir bisa dipastikan ga ember cin. Ada sandaran untuk berkeluh kesah, berbagi kebahagiaan – apapun itu bentuknya, dan juga bisa bikin kita semakin bersyukur. Ih saya ngomongnya berat ya hahaha. Eh tapi ini pemikiran saya yang memang dalam beberapa prinsip termasuk cewe kuno loh hehe.

Dulu jauh sebelum saya kebayang bakal nikah sama siapa, saya pernah berucap kalo saya ga mau punya suami yang keras dan sukanya pake baju kemeja melulu. Traits dan kebiasaan ini adalah dua hal yang saya kurang demen dari almarhum bapak saya. Alesannya sih simpel (khususnya yang say no to kemeja). Saya ga mau nyetrika baju kemeja karna susah dan ribet hahahha. Kalo untuk urusan keras, walo memang kadang ada bagusnya tapi saya suka sebel dulu kalo udah berhadapan dengan kerasnya bapak saya.

Dan kemudian apa yang terjadi? Alhamdulillah Allah memberikan kedua hal ini kepada suami saya wkwkwkk. Dia keras (dalam arti strict to his own opinion and principle) dan hobinya adalah TIAP HARI PAKE KEMEJA 😂. Makjan banget ya sis hahaha. Apakah kemudian saya menyesal? Alhamdulillah ngga dong. Mungkin Allah kirim dia ke saya supaya saya bisa meningkatkan skill menyetrika kemeja saya (positive thinking🤣), dan alhamdulillah walo sekeras apapun dia, dalam beberapa hal dia sangat fleksibel, bisa diajak kerja bareng dan untuk urusan tertentu dia pun mendengar saya.

Ada beberapa hal yang berubah dari kami kalo dibandingin dengan pas tahun pertama menikah. Kalo dulu saya suka mewek-mewek sedih karna kadang nelongso sama perubahan status pekerja kantoran menjadi ibu rumah tangga (baca: dari tiap bulan dapet transferan gaji menjadi menunggu kesadaran suami untuk mentrasfer biaya buat beli berlian ke tabungan saya wkwkwkwk), alhamdulillah sekarang udah mulai terbiasa dengan kondisi sekarang (dan sedikit ga malu lagi buat minta ke suami kalo pas saldo tabungan udah tipis hahahah).

Dulu di awal nikah suami masih sering masak untuk kami, sekarang hampir tiap hari saya yang masak huhuhu (kecuali wiken kadang-kadang). Ya gapapa si, untungnya dia (dan anak-anak) ga pernah protes mau dimasakin apa juga (indomie rebus aja dia happy hehe) dan kadang kami juga suka order atau makan di luar.

Dengan kehadiran si kecil dua tahun lalu, ritme perkawinan kami juga kurang lebih ikut berubah. Kalo di awal-awal nikah kami masih bisa weekend trip pergi berdua keluar kota atau setidaknya nonton film dan makan malem berdua, semenjak dese lahir duhhh boro-boro keluar kota deh, mo nonton film bareng aja ga bisaaa. Well, memang resiko si ya kalo punya bayi begitu, apalagi kalo si bayinya ASI. Alhamdulillah masa-masa ini kan kurang lebih udah terlewati, si kecil selain udah ga ASI lagi pun juga udah lebih gampang ditinggal dengan Oma-nya. Mudah-mudahan di waktu ke depan kami bisa curi-curi waktu lagi untuk hanimun ala-ala berdua aja hehe.

All in all, harus saya akui banyak banget hal positif yang saya dapet dari pernikahan saya ini dengan pak suami. Saya banyak nambah skill baru dan pengalaman di sini. Mungkin kalo saya ga nikah sama dia, saya selamanya ga akan bisa nyetir mobil, ga bisa masak macem-macem kecuali indomie dan telor ceplok, ga bisa bahasa Belanda (walo sekarang juga masih ngepas hihi), ga bakal mau bercocok tanam atau bebersih kebun, ga pede ngurus anak dan ga bakal berani ngelahirin normal. Semua ini semata adalah karena the power of kepaksa 😂. I may lose one, but I receive thousands. Itulah nikmat Tuhan yang ga bisa saya dustakan 🙂

Semoga dalam setiap langkah kami selalu bersyukur atas nikmat yang diberikan Allah, semoga juga Allah memberikan berkah kesehatan, kebahagiaan, a content life, bersama-sama selalu sampai tua dan maut memisahkan kami, serta semoga di tahun-tahun mendatang kami bisa semakin dewasa dan mengerti satu sama lainnya, juga makin bertambah iman islam kami, aamiin.

7 September 2013.

Advertisements

Tentang Motherhood.

Biology is the least of what makes someone a mother.
~Oprah Winfrey

DSC_0013

Sejak dulu bahkan sebelum menikah saya selalu suka dengan anak-anak. Mungkin karena saya dibesarkan di keluarga besar makanya udah lumayan biasa kalo dikelilingi anak-anak ya. Saya punya banyak keponakan (4 dari abang saya yang pertama, 3 dari kakak kedua, dan 2 dari abang ketiga) dan sepupu (ini sih ga usah disebut deh, banyak aja pokoknya :p). Salah satu keponakan saya pun sejak bayi sudah tinggal bareng kami, jauh dari orang tuanya. Saya udah anggap dia seperti anak saya sendiri deh pokonya. Orang lain juga kadang suka ngomong kalo keponakan ini si anaknya saya :p. Kalo yang lain bilang dia itu cucu kesayangannya kakek. Ya gimana ga sayang ya..secara udah tinggal bareng dari usia 3 bulan :). Dia terlihat sangat kehilangan sewaktu almarhum bapak saya berpulang.

Sampe saya pindah ke sini pun yang agak memberatkan buat saya adalah jauh dari mama dan keponakan saya yang satu ini. Jiwa keibuan saya ke dia terlalu kuat kayanya hehe.

Begitu menikah, Alhamdulillah saya langsung dikaruniai dua orang anak, satu sebentar lagi bujang dan satu sebentar lagi gadis =). Dulu ga pernah terlintas di pikiran kalo saya akan diberi tanggung jawab (bersama dengan suami tentunya) untuk merawat dan membesarkan dua orang anak sekaligus secara instan. Beruntungnya saya, kedua anak ini punya dasar didikan yang baik dari suami saya dan almarhumah istrinya.

Saya mulai masuk ke kehidupan anak-anak sejak mereka berumur 5 dan 4 tahun. Gimana saya ga jatuh hati (bukan cuma sama papanya, sama anak-anak juga), mereka termasuk anak-anak yang ga neko-neko lah. Anak-anak ini harus kehilangan mamanya di usia yang sangat muda (di umur 4 dan 3 tahun), makanya tingkah laku mereka terlihat sedikit dewasa (mungkin dari pengalaman mereka yang harus berhadapan dengan mamanya yang sakit (berat) cukup lama jadi mau ga mau di usia yang sangat muda mereka harus belajar untuk hidup sedikit lebih mandiri). Tapi attitude mereka tetap sopan dan manis.

Saya juga bersyukur kami cukup diberikan kemudahan dalam beradaptasi satu sama lainnya, dalam waktu yang lumayan singkat. Memang perubahan ini ga mudah sama sekali buat saya, tapi sudah pasti juga gak mudah buat anak-anak. Seseorang yang sebelumnya ga pernah hadir dalam hidup mereka tiba-tiba menjadi ibu buat mereka.

Sejak awal kami ga pernah memaksakan keadaan ke anak-anak, juga dalam hal panggilan mereka buat saya. Dulu pertama kali ketemu, mereka manggil saya Anis. Begitu menikah, sang abang berinisiatif untuk memanggil saya mama Anis. Saya udah cukup bahagia dengan panggilan ini, dan lebih bahagia lagi karna ga lama kemudian anak-anak tanpa diminta manggil saya cukup dengan “mama” saja 🙂

Satu hal yang saya selalu coba pegang teguh dalam berinteraksi dengan anak-anak (juga dengan orang lain tentunya) adalah untuk selalu menjadi diri sendiri. Percaya deh, anak-anak itu paling sensitif dengan namanya kepura-puraan dan kasih sayang palsu. Kalo kita ga tulus ke mereka, jangan harap kita akan dapat feedback seperti yang kita inginkan.

Saya juga ga pernah mau menempatkan diri saya sebagai pengganti almarhumah mama mereka. Walau kami sama-sama berdarah Indonesia (almarhumah juga dari Indonesia :)), kami adalah dua identitas yang berbeda. Tapi hal ini bukan berarti saya ga bisa menjadi mama mereka. Intinya, mereka punya dua mama: mama yang melahirkan mereka (mereka membahasakannya sebagai “oude mama“), dan mama yang mengurus mereka sekarang (saya). Supaya mereka selalu ingat mama yang melahirkan mereka, setiap tahunnya saya mencoba mengingatkan anak-anak (dan suami) untuk sesekali berkunjung ke makam almarhumah. Mungkin kalo untuk ke suami kadang berat ya (egonya wanita nih..hiks), tapi kalo untuk anak-anak Insyaallah saya ikhlas.

Tapi benar apa yang dikatakan Oprah dengan kutipannya di atas. Saya sedikit paham, karna walaupun saya tidak melahirkan mereka hal ini ga menghentikan saya untuk menjadi seorang mama. Buat saya mereka juga anak-anak saya sekarang. Mereka sakit, saya ikut merasakan sakit mereka. Pada saat mereka bahagia, sayapun ikut bahagia. Begitu mereka cerita dengan bangganya tentang achievement mereka, sayapun ikut bangga. Intinya, saya sedang menikmati indahnya menjadi ibu dan ikut merasakan susah senangnya dalam mengurus anak-anak (yang sudah bukan balita lagi :p).

Tapi ada satu hal yang bikin saya agak sedih. Papanya cerita kalo dulu anak-anak cukup fasih berbahasa Indonesia. Almarhumah selalu mencoba berbicara dengan mereka menggunakan bahasa ibu mereka – bahasa Indonesia, sementara dengan papa mereka berbicara menggunakan bahasa Belanda. Tapi setelah mamanya ga ada, mereka kehilangan counter part mereka untuk berbicara dalam bahasa Indonesia, ditambah lagi mereka sudah mulai bersekolah yang otomatis mengharuskan mereka untuk berbicara dalam bahasa Belanda. Lingkungan mereka juga semua berbahasa Belanda, dan anak-anak biar bagaimanapun juga masih sangat gampang untuk lupa sesuatu yang tidak dipraktekkan setiap hari. Jadilah mereka lupa sama sekali dengan bahasanya. Pada saat pertama kali ketemu saya itu kayanya mereka masih sedikit paham (walau ngomong udah agak susah dan cenderung ga bisa), tapi begitu ketemu selanjutnya mereka benar-benar blas lupa dong. Saya sempat beberapa kali mencoba untuk mengajarkan mereka lagi. Tapi saya pikir, mereka sekarang ini pun sedang belajar dasar-dasar dari bahasa Belanda dan saya takut kalo saya paksa mereka untuk belajar bahasa Indonesia juga bisa jadi malah akan membingungkan mereka. Mungkin akan lebih baik kalo mereka sudah agak besar dan bisa handle things lebih banyak saya akan mulai mengajarkan mereka lagi. Kalo kata orang si, kalo dulunya pernah bisa Insyaallah akan lebih gampang untuk belajar kembali. Semoga ya 🙂

Saya juga mau sedikit sharing di sini, Insyaallah dalam waktu beberapa bulan ke depan, keluarga kecil kami akan bertambah anggotanya. Suami saya ngerti banget kalo sebagai wanita normal memang saya berkeinginan juga merasakan apa yang dirasakan wanita lainnya. Memang menambah momongan mungkin bukan prioritas utama kami (terutama untuk suami, kalo saya mah emang pengen hehe), tapi kami tetap berharap akan diberikan kepercayaan kembali dari Allah, dan alhamdulillah Allah memberikan berkah-Nya kepada kami (Insyaallah). Alhamdulillah juga anak-anak kali ini terlihat lebih siap dan excited (dibandingkan pada saat saya hamil molar dulu dan sempat memberitahukan mereka kalo mamanya hamil – padahal ternyata ngga :S).

Mungkin masih terlalu dini untuk disebutkan di sini, tapi saya berharap semoga selalu diberikan karunia kesehatan, normal dan kelancaran sampai nanti waktunya (aamiin). Doakan saya ya teman-teman 🙂