Harapan vs Kenyataan

Idealnya:
Tiap malem saya bisa istirahat tidur nyenyak tanpa ada gangguan apapun sampe pagi alarm berbunyi.
Yang terjadi:
Ada aja gangguan menghampiri. Satu waktu anak yang paling besar ga bisa tidur karna denger suara nyamuk non-stop, di waktu lain tiba-tiba tengah malam dateng si anak gadis laporan kalo dia mimpi buruk sampe sedikit ngompol. Nah yang akhir-akhir ini lagi sering-seringnya adalah si bungsu turun dari kasur sendiri, gelap gulita jam 3 pagi ngucluk ke kamar kami. Anak ini kan ga breastfeed lagi trus dia minta tidur di kasur besar ya, jadi mudah-mudahan cuma penyesuaian aja. Kadang pake drama nangis kalo ga bisa buka pintu kamar kami trus ujung-ujungnya minta temenin di kamarnya, kadang tau-tau udah di samping saya aja berdiri sambil manggil-manggil mama (ini horor banget ya hahahaha).

Harapan saya:
Semua anak-anak kami – terutama si bungsu – pemakan segala alias ga pilih-pilih. Apa yang kita kasih/masak dia ikut makan. Masakan Belanda oke, masakan Indonesia juga ga masalah. Sayuran suka, daging, ikan, ayam oke, tiap waktunya makan piringnya bersih alias habis makannya.
Kenyataannya:
Selain yang gadis, anak laki saya dua-duanya super selektip makannya 😭. Yang udah gede ga banyak varian sayuran yang dia suka. Dia cuma doyan brokoli (jadi hampir tiap hari masak brokoli sis wkwkwk). Lain lagi sama si kecil. Sekarang apa-apa semua mau sendiri yang ngerjain. Dese baru 2 tahun padahal, kebayang kan gimana rempongnya si mama (saya!) yang amatir tapi sok protektif ini wakakaka.

Perkara makan, sebenernya dia ga susah-susah amat. Roti tawar gandum dan pizza adalah favoritnya dia. Dimakannya kadang pake mentega/margarin dan meses atau choco flakes, kadang pake mentega dan gula pasir, kadang pake keju lembaran. Harus utuh loh ya rotinya, ga perlu dipotong kecil-kecil, kalo iya yang ada dia ngambek trus marah dan ga mau dimakan si roti. Akhir-akhir ini dia lagi hobi-hobinya moles mentega sendiri. Kadang si pisaunya dijilat-jilat bahkan sebelum bersentuhan dengan margarinnya hahaha. Oh iya, dia juga suka makan roti dicelup ke kuah steamboat bikinan mamanya🀣.

Selain roti ada juga si beberapa makanan yang dia suka. Salmon asap, mackerel asap, seaweed (wakame), kentang goreng, lumpia, ketimun, salami dan champignon adalah beberapa yang dia juga doyan. Sisanya? Entahlah, udah beberapa kali nyoba masih dapet reaksi negatif jadi saya ga maksa juga.

Satu hal yang pasti si, alhamdulillah si kecil hobi makan buah (walau ga semuanya). Favoritnya dia adalah jeruk, mangga, strawberry dan raspberry.

Harapan saya:
Mau makan seberapa banyak, badan tetep kaya dulu pas di masa penghujung 20an awal 30, berat badan dan timbangan tetep stabil (HAHAHA diketawain pasti ini).
Kenyataannya:
Badanku sekarang tak begitu hiks. Berasa banget metabolisme tubuh semakin berkurang kecepatannya. Kalo dulu mau makan apa aja ga jadi lemak, sekarang perasaan baru juga liat masakan enak begitu nimbang udah nambah setengah kilo ajaπŸ˜….

Idealnya:
At least seminggu tiga kali olah raga, either jogging/jalan keliling komplek, ikut yoga atau fitness atau apalah, sepedaan kemana-mana.
Yang terjadi:
Boro-boro tiga kali seminggu, sekali-sekali aja juga bisa diitung deh buat joggingnya wkwkwk. Yoga ga suka, mau fitness juga kadang udah ga kebagian waktunya karna ada si kecil (ngeleees 😜). Sepedaan? Jujur saya males ngeluarin si sepeda dari gudang, makanya mending jalan deh, ato ga naik mobil hahaha (padahal saya ga suka nyetir). HARUS diubah kebiasaannya nih.

Kepengennya:
Kalo pas ulang tahun dikasih kejutan, anak-anak dan suami suami berubah romantis dikit, nyediain breakfast in bed (norak ya 😁), dikasih bunga, hari rileks buat mama.
Kenyataannya:
Tetep spesial si, walo yang saya harapkan ga terjadi hahaha. Setidaknya ada perhatian lebih dari suami dan anak-anak, walo ga ada kejutan samsek. Terima nasib ajaahhh 😁.

Kepengennya:
Suami bisa tag team buat urusan nyetrika, aktivitas rumah tangga yang paling saya ga suka.
Aslinya:
Dia mah mending pake baju kusut daripada harus nyetrika πŸ˜‚. Pernah ni ya pas saya lagi di Indonesia, mertua dateng dong spesial buat bantuin dia untuk urusan ini hahaha. Pa tu de rah.

Idealnya:
Anak-anak ga suka main gadget, si bungsu ga nonton yupup (youtube maksudnya πŸ˜†).
Yang terjadi adalah:
Mereka masih hobi dengan per-gadget-an dan kawan-kawan. Beruntungnya mereka ga masalah saya kasih batasan waktu dan sehari tanpa internet (kecuali si kecil yang kadang masih suka nggerutu). Lagian ngarepinnya berlebihan ya jahaha, ortunya juga demen sama gadget πŸ˜‹.

Pengennya:
Setiap ada ide nulis trus langsung bisa menumpahkannya ke tulisan di blog yang beberapa saat kemudian (at least dalam waktu sehari) langsung bisa di-publish.
Kenyataannya:
Banyak banget postingan yang mentok di tengah jalan trus mandek di draft doang hahahha. Seperti yang ini contohnya, pengennya satu hari beres trus publish. Ujung-ujungnya udah lewat seminggu belom diturunin juga wkwkwk.

Ah ngomongin harapan mah mungkin ga akan abis-abis ya. Tapi terlepas dari harapan-harapan saya itu, alhamdulillah pada kenyataannya Allah masih kasih berkah banyak banget buat saya. Hidup kalo terlalu ngoyo kurang nikmat juga kan ya hehe. Jadiii syukurilah apa yang kita punyaaaa :))

Ekspektasi saya atas Monterosso al Mare, Cinque Terre, Italy (image via youtube)

Kenyataan. CENDOL gan! πŸ˜‚ (image dok.pribadi)

Jadiii, ada yang mau sharing pengalaman tentang harapan dan kenyataan dengan saya?

Advertisements

Masalah Sampah.

Judulnya bukan konotasi loh, ini saya beneran mau ngomongin masalah sampah wkwkwk.

Kenapa tiba-tiba mau ngomongin ini? Karna minggu kemarin saya baru aja beli tempat sampah dalam rangka memudahkan kami untuk menyortir berbagai macam sampah rumah tangga yang ada di rumah (halah).

Jadi kan di sini aturan mengenai sampah ini termasuk salah satu yang cukup ketat dan mendetail dalam hal penerapannya. Ada tiga (well, banyak) jenis sampah yang harus dipisahkan pembuangannya:

  1. Sampah organik – disebut GFT afval (Groente Fruit Tuin afval atau sampah sayuran, buah, dan kebun/tanaman). Sampah jenis ini harus dikumpulkan dan dibuang ke dalam kontainer hijau dan tiap dua minggu sekali diangkut oleh Gemeente (pemerintah kota setempat/City Hall/Kecamatan).
  2. Sampah PMD (Plastic Metalenverpakkingen en Drankenkartons afval atau sampah plastik, bungkus metal/alumunium dan sampah karton/kemasan dari minuman). Sampah PMD sebelum Oktober 2017 lalu harus dikumpulkan ke dalam plastik khusus yang bisa diperoleh dari Gemeente dan diangkut oleh Gemeente setiap 3 minggu sekali. Per Oktober 2017 dan seterusnya, sampah PMD dikumpulkan ke dalam kontainer abu-abu (yang sebelumnya dipakai untuk sampah reguler atau sampah selain GFT, PMD dan kertas) untuk kemudian diangkut oleh Gemeente setiap dua minggu sekali.
  3. Sampah kertas (Papier), termasuk kemasan-kemasan karton, kardus dan juga koran. Untuk sampah kertas biasanya Gemeente menjadwalkan pengangkutan sekali dalam tiap bulannya.
  4. Sampah reguler atau sampah lainnya yang ga masuk ke dalam kategori GFT, PMD dan kertas.
de-grijze-container-blijft-in-westerveld-foto-rtv-drenthe-archief

kontainer hijau dan kontainer abu-abu (foto via rtvdrenthe.nl)

Selain itu ada juga aturan khusus untuk beberapa jenis sampah tertentu:

  • untuk sampah barang pecah belah yang terbuat dari gelas/kaca harus dibuang ke tempat sampah khusus yang ada di lokasi-lokasi tertentu (ga boleh dibuang ke dalam sampah reguler!). Tempat sampah khusus gelas ini juga dipisahkan antara barang pecah belah dengan warna dasar putih/transparan, hijau, atau coklat.
  • Untuk sampah baterai, lampu dan minyak juga ada tempat pembuangan khusus untuk masing-masing jenis sampah tersebut (biasanya tersedia di supermarket tertentu).
  • Untuk sampah alat-alat elektronik berukuran besar (kaya tv atau mesin cuci) Gemeente menyediakan lokasi khusus untuk pembuangannya (disebut milieustraat). Di milieustraat ini kita juga bisa buang sampah pohon (batang pohon misalnya) atau sisa-sisa kayu bangunan atau lemari kayu bekas.
  • Untuk sampah tekstil kaya baju, sepatu, sprei, atau kaos kaki (yanh masih layak pakai) kita bisa membuangnya ke tempat sampah khusus yang juga lokasinya ada di tempat-tertentu. Barang-barang ini nantinya akan disortir dan kalo dianggap masih oke akan dijual di toko khusus barang bekas (kringloop).
  • Untuk sampah khusus bekas popok bayi mereka juga misahin loh wakakaka. Cuma karna alokasi kontainernya ga banyak dan terbatas biasanya bekas popok bayi ini dibuang ke tempat sampah reguler aja.

Ribet ya aturannya. Emang si Belanda termasuk salah satu negara yang udah maju untuk pengaturan sampahnya. Mereka bisa dibilang udah menerapkan zero waste alias semua sampah ini udah teralokasikan penggunaannya. Selain yang bisa didaur ulang, sampah-sampah yang ada dipergunakan sebagai sumber energi (sampahnya dibakar bok).

Sebelum Oktober 2017 kemarin kami termasuk yang malas menyortir sampah GFT, PMD dan reguler (untuk sampah yang lain udah berjalan). Bukannya apa-apa, selain suami ga mau ribet (dia yang tanggung jawab buat buang ke kontainer abu-abu wkwk), tempat sampah kami di dalam rumah yang berukuran besar (kapasitas 50 liter) ada satu dan karna tiap dua minggu sekali kontainer abu-abu akan diangkut oleh Gemeente jadi kami pikir tingkesnya aja . Temen saya yang tinggal di kota lain sempet heran dan nanya “emang boleh?” Karna dia pernah nyampur sampah GFT-nya ke dalam sampah reguler, tempat sampah dia dikasih stiker peringatan/warning dan kalo sampe dapet stiker merah sampah mereka ga akan diangkut dan mereka bakal kena denda (yang lumayan gede jumlahnya). Ga tau kenapa tapi alhamdulillah sepanjang saya di sini si belum ada drama kaya gitu kejadian sama kami haha.

Kemudian per 1 Oktober 2017, aturan ini berubah dong. Sampah reguler yang sebelumnya diangkut Gemeente dari rumah ke rumah (at least di dalam barisan tertentu) berubah menjadi kita-nya yang harus membawa sampah kita ke titik lokasi tempat sampah bawah tanah (tertentu yang sudah disediakan oleh gemeente. Suami bete dong secara sebenernya untuk urusan angkut-mengangkut sampah ini kan kita juga bayar tiap tahunnya. Biasanya dalam kontainer abu-abu itu kita bisa masukin 4-5 kantung plastik isi sampah berukuran 50-60 liter. Selain itu buat sampah yang berpotensi bau (kaya bekas popoknya fabian 😁) kita juga suka langsung lempar ke dalam kontainer abu-abu ini. Sementara sekarang karna kita yang harus jalan dan tempat sampah (bawah tanah) ini bukaannya ga besar, sekali gesek kartu (untuk buka si tempat sampahnya) cuma muat satu kantong plastik isi sampah berukuran 50 liter aja. Karna di tempat perusahaan suami ada dua kontainer jumbo (mereka diwajibkan punya) yang tiap tahun mereka bayar – satu khusus kertas satu lagi reguler, maka solusi suami adalah bawa si sampah ke kantor dan kemudian dibuang di kontainer sampah yang jumbo itu – toh mereka harus bayar mau penuh ato ga penuh tu tempat sampah.

Si kontainer abu-abu yang sebelumnya dipake untuk sampah reguler kemudian dialihgunakan oleh Gemeente untuk sampah PMD dan jadwal pengangkutan sampah PMD ini pun ditambah frekuensinya menjadi dua minggu sekali. Semenjak sampah PMD diperkenalkan sebenernya saya udah mulai misahin si sampah ini sedikit-sedikit. Cuma karna wadahnya kantong plastik saya suka bingung mau naro di mana itu kantong.  Yang ada pojokan tempat sampah itu jadi keliatan berantakan melulu. Belum lagi sekarang anak saya yang paling kecil kerjaannya ngangkut dan mainan sama bekas karton minuman yang saya kumpulin itu. Makanya saya masih suka lempar si sampah kotak minum tersebut ke tempat sampah reguler aja. Setelah aturan sampah berubah, kami pun mulai membiasakan untuk memisahkan sampah PMD ini. Cuma untuk sampah GFT karna belum nemu wadah khusus yang cocok kami masih membuang sisa-sisa makanan, sampah sayuran dan buah-buahan ke tempat sampah reguler aja. Karna bapaknya maunya nunggu sampe si sampah penuh, akhirnya kadang si sampah ini keburu bau (dari sampah sisa makanan pastinya).

Fyi, biaya buat urusan sampah ini ga murah sodara-sodara. Sebagai contoh bisa diliat di screenshot yang saya ambil dari website resmi Gemeente Heusden (tempat saya tinggal) untuk tahun 2017 dan 2018.

Biaya yang paling atas itu adalah biaya fix yang harus kita bayar tiap tahunnya. Di baris kedua dan ketiga adalah biaya (sewa) kontainer abu-abu (ukuran 240 liter dan 140 liter). Untuk kontainer hijau kita diberikan secara gratis. Sebelum Oktober 2017, untuk pengangkutan sampah reguler (yang menggunakan kontainer abu-abu) ini tiap kali diangkut kita dikenakan biaya (€8,33 per tiap kali angkut). Kemudian sejak 1 Oktober 2017 tiap penghuni diberikan kartu chip yang bisa dipergunakan untuk membuka kontainer sampah yang disediakan Gemeente dengan mengisi semacam pulsa/kredit dan tiap kali buka kontainer kredit akan dipotong (per 2017 biaya per gesek ini adalah €1,60, sementara mulai tahun ini naik menjadi €2,30). Tujuan utama mereka supaya para warganya lebih “rajin” buat misahin sampah sesuai jenisnya. Dan harus diakui strategi ini setidaknya berhasil di rumah kami hahaha (walau untuk sampah reguler kami tetap buang di kontainer sampah di kantor suami hehe).

Berangkat dari perubahan aturan ini (plus saya udah eneg liat sampah teronggok di pojokan – dan buat keamanan dan kehigienisan si unyil *cihhh) makanya di awal tahun ini kami mulai cari-cari kira-kira sistem mana yang cocok dan bisa kami terapkan di rumah. Karna jenis sampahnya banyak, otomatis kami pun perlu tempat sampah dengan wadah terpisah-pisah kann. Tapi saya pengennya walau untuk sampah ga jelek-jelek amat, plus karna dapur rumah kami cuma seuprit (rumahnya juga si wkwkwk) makanya maunya tempat sampah juga ga gede-gede amat.

Lumayan lama saya browsing urusan tempat sampah ini, tapi kok lama-lama saya jadi kezel. KENAPA HARGA TEMPAT SAMPAH AJA MAHAL BANGET! Emang ada si yang ga gitu mahal, tapi kalo mikir efisiensi dan estetika ga masuk kategori saya dan suami (lagian banyak maunya hahaha). Sekalinya ada yang space efficient dan stylish harganya masya allah bikin kantong (suami) menjerit. Brabantia termasuk salah satu leading brand buat alat-alat rumah tangga – termasuk urusan tempat sampahnya yang jaminan mutu mahalnya (kayanya karna tempat sampah mereka kebanyakan terbuat dari stainless steel). Makanya saya langsung tertarik begitu liat mereka ngeluarin varian baru yang lumayan ramah di kantong. Selain itu, suami lumayan suka sama sistem-nya, karna sebenernya kan kita cuma perlu wadah (cantik) yang gampang untuk dibawa, gampang dibersihin, dan ga ngambil space begitu banyak. Nama variannya adalah Brabantia Sort & Go. Bahan dasarnya dari plastik (bukan stainless steel) dan dari Brabantia-nya si tempat sampah dikasih 10 tahun garansi. Ada tiga jenis kapasitas, yang ukuran 6 liter, 12 liter dan 16 liter. Warnanya selain warna dasar (Abu-abu tua dan putih) ada juga warna mint blue dan kuning (lebih ke lime green menurut saya). Harga per tempat sampah bervariasi di kisaran €19 – €29. Awalnya kami beli 2, yang ukuran 6 liter (untuk sampah GFT) dan ukuran 16 liter (untuk sampah PMD) – dua-duanya warna mint blue. Begitu sampe dan dipake, kami lumayan puas dengan sistemnya. Selanjutnya kami pun beli lagi deh 2 pcs yang berukuran 16 liter untuk sampah gelas dan kertas (satu warna blue mint lagi dan satunya warna kuning – setelah keukeuh-keukeuhan sama suami wkwkwk). Sebenernya kalo dipikir-pikir total biaya yang kami (suami) keluarin buat beli tempat sampah ini ujung-ujungnya gede juga (hampir €100 buat tempat sampah doang!), cuma kami mikir ini juga kan judulnya kaya investasi jangka panjang (mudah-mudahan) dan insya allah cuma sekali beli ini aja (plus suami cocok cin, ini yang paling utama hihi).

page_1

begini penampakan si tempat sampah Sort & Go dari brabantia. lucu ya πŸ˜‰ (image via brabantiapress)

sort_go-small1

ps. no endorse ya ini, dan tulisan cuma berdasarkan pengalaman saya pribadi (di kota tempat saya tinggal), dan bisa jadi aturan di kota lain di Belanda agak beda.

Akhirnya Resign Juga.

“Even if you know what’s coming, you’re never prepared for how it feels.”
– Natalie Standiford
.

Per tanggal 22 September 2017 kemarin, masa cuti diluar tanggungan negara yang saya ambil sejak September 2014 lalu sudah habis masa berlakunya. Beberapa bulan sebelumnya ada kolega yang menghubungi saya menanyakan kelanjutan cuti saya, apakah mau diperpanjang satu tahun lagi (di Undang-undang Aparatur Sipil Negara yang baru ada kemungkinan untuk PNS yang sudah mengajukan masa cuti di luar tanggungan negara selama tiga tahun untuk memperpanjang masa cutinya selama satu tahun lagi) atau mengundurkan diri atoΒ resign. Setelah konsultasi dengan suami dan juga ngobrol sama beberapa kolega, akhirnya saya putuskan untuk mengajukan surat pengunduran diri aja alias resign. Dulu kenapa saya ga langsung resign salah satu alasannya adalah supaya masa transisi dan proses pengunduran diri saya bisa lebih lancar. Selain itu saya juga sempet mikir kali aja saya bisa dipindahtugaskan di KBRI di sini di tengah masa cuti saya (wakaka ngarep amit ya).

Sedih sebenernya, karna saya udah kerja di sana hampir 10 tahun lamanya. Selain itu agak berat buat ninggalin temen-temen yang beberapa dari mereka buat saya udah kaya keluarga sendiri. Sewaktu saya mengajukan cuti di luar tanggungan negara, tim kerja saya waktu itu adalah salah satu yang paling kompak dan solid buat diajak kerja sama (sepanjang saya bekerja di sana). Padahal kami cuma bertiga, tapi ngurusin kerjaan yang udah kaya apaan tau alhamdulillah bisa diselesaikan semua. Selama 9 tahun 10 bulan “mengabdi” untuk negara, banyak kenangan suka dan duka yang saya dapet selama bekerja di Kementerian (Alhamdulillah lebih banyak sukanya hehe). Banyak juga yang mandang PNS dengan sebelah mata. Mereka pukul rata kalo PNS itu pasti identik dengan males, KKN, ga bisa kerja, dll yang jelek-jelek. PNS sendiri kebanyakan dianggap sebagai masyarakat kelas dua, ga keren, dan bukan pekerjaan populis di jaman saya (kecuali di kementerian-kementerian yang seksi kaya kemenkeu ato kemenlu ya). But that’s ok for me. Prinsip saya, baik buruknya seseorang sebenernya bukan tergantung pada tempat atau kerjaan apa yang kita punya. As long as you try to do your best, kerja gak setengah-setengah dan berpikir optimis dan positif, there’s always possibilities to change other people’s mind. FYI, saya jadi PNS tanpa bantuan dari siapapun (kecuali dari Allah dan doa orang tua) dan juga tanpa paksaan dari orang tua (walau almarhum bapak saya adalah PNS di kementerian lain).

Walau banyak yang memandang rendah PNS, tapi banyak juga yang bilang jadi PNS enak, karna kerjaan sedikit tapi duit tetep ngalir. Sayangnya pada kenyataannya ga kaya gitu. Lagian dikata kementerian punya kita ya. Saya masih inget, dulu di awal-awal tahun saya bekerja, gaji yang saya terima kecil banget. Boro-boro nutup ongkos, tiap akhir bulan saya (hampir pasti) minta ke bapak saya suntikan dana wkwkwk. Tapi bersyukur sampai terakhir saya kerja, walau dengan pemasukan yang gak seberapa (dibanding gaji temen-temen saya yang jadi lawyer, in house legal ato apalah lainnya yang lebih elit) alhamdulillah saya ga pernah yang namanya kekurangan. Saya-nya juga ga cupu-cupu amat dan ga ngerasa rendah diri walo sekeliling saya udah pada nerima gaji dua digit di depan nol yang berderet. Bersyukur juga mereka ga pernah under estimate saya dan ga memandang saya dengan sebelah mata.

Salah satu nilai plus dari jadi PNS itu adalah adanya kesempatan yang lebih besar untuk melanjutkan kuliah di luar negeri (selain dosen yang juga punya banyak peluang untuk ikut studi lanjutan). Alhamdulillah juga di masa kerja ini saya bisa melanjutkan kuliah di Belanda dengan beasiswa. Ini juga yang menjadi salah satu penyemangat dan pertimbangan kenapa saya mau jadi PNS dulu. Ada satu hal lagi yang juga bisa dihitung sebagai nilai plus (walau ini jatuhnya si untung-untungan, tergantung di mana kita ditempatkan) yaitu terbukanya kesempatan untuk menginjakkan kaki ke tempat-tempat yang gak kita bayangin deh. Kalo diitung, lagi-lagi saya termasuk yang cukup beruntung. Selama kerja di sana saya sempet dikirim ke beberapa negara juga ke beberapa kota di Indonesia. Yang paling berkesan? Banyakkk. Setiap kota ada kenangannya. Mungkin kalo disuruh milih salah satu kota yang saya kunjungi yang paling berkesan buat saya adalah waktu dinas ke Tana Toraja. Selain indah, saya ketemu dengan orang-orang baik di sana. Teman seperjalanan saya pun menyenangkan dan makanan yang kami santap sepanjang perjalanan dinas waktu itu (hampir) enak semua! Padahal kami harus menempuh perjalanan darat selama 8 jam dari Makassar dan ga semua ruas jalannya mulus, tapi alhamdulillah saya tetap bisa menikmati.

Gunung Nona – Enrekang, Sulawesi Selatan. Di depan: ibu Kasubdit, di belakang: bapak Direktur, di tengah: setap wkwkwk

Satu lagi yang juga cukup berkesan adalah sewaktu saya beserta dua orang temen saya diutus untuk mewakili Dirjen ke pertemuan yang mengangkat tema traditional knowledge and folklore di Bangkok. Di salah satu sesi talkshow, salah seorang narasumbernya yang merupakan owner perusahaan tas terkenal di Thailand memberikan hadiah kejutan buat mereka yang mengajukan pertanyaan, yang kebetulan saya salah satunya. Jadi begitu saya kembali di hotel, hadiah yang berupa tas sudah menanti saya di lobby (cantik banget – jadi salah satu tas favorit saya waktu itu, sayang sekarang udah ga ada hiks).

Ini foto saya beserta tas gratisannya pas lagi main ke bekse bergen tahun 2011😊 Mereknya NaRaYa, bisa dicek website resminya di http://www.naraya.com

Walo banyak enaknya ga berarti saya ga ngerasain yang ga enaknya juga loh ya. Bukan dari eksternal aja, justru tantangan lebih banyak dateng dari dalam. Saya harus bisa ngerjain segala macem alias multitasking dan bisa belajar sendiri (beruntung kalo pas kebetulan dapet atasan yang rajin dan bisa ngajarin kita, kalo ga ya wassalam deh). Walopun saya sarjana hukum, kerjaan saya waktu itu selain biasanya ikut drafting perjanjian tapi juga termasuk nerjemahin naskah, bikin rencana anggaran/budgeting, ikutan negosiasi, ngurusin kampanye, jadi juru sorot, tukang ketik naskah sampe jadi kaya event organizer dan lain-lainπŸ˜‚. Hikmahnya, saya jadi punya skill sedikit lebih banyak dari sebelumnya dan kenal orang lebih banyak sih.

Bareng temen-temen pas acara dharma wanita πŸ˜€

Bersama sesama peserta training di Durban – Afsel, satu dari Ukraina satunya lagi dari Uganda.

Kalo urusan sirik ato rekan kerja males, tukang gosip, ato penjilat mungkin ga cuma di lingkungan PNS aja tapi di perusahaan swasta ato lingkungan kerja manapun pasti ada ya (buat yang ngga punya, bersyukurlah kalian), jadi buat ini si saya maklum. Banyak juga yang kadang pengen dilihat atasan sampe kerjaan orang lain diaku-aku wkwk. Anyway, selain karna saya termasuk yang ga gitu peduli dengan omongan orang (iya, bahkan sampe baju yang saya pake pun sempet diomongin), biar gimana juga lingkungan birokrasi di Indonesia masih kental dengan yang namanya perbedaan gender dan senioritas. Saya pun sempet merasakan ini. Sempet beberapa kali masuk bursa promosi, beberapa kali itu pula saya tersingkir karna saya dianggap masih muda, belum menikah dan bukan kepala keluarga. Sekalinya kesempatan kembali dateng dan hampir pasti di tangan, eh sayanya harus cuti luar tanggungan beremigrasi buat ikut suami dan kemudian mengundurkan diri dengan teratur.

Yah inilah namanya qadar dari Allah. Kita cuma bisa berharap, berencana, tapi semua jalannya kembali kepada Allah yang menentukan. Saya bersyukur yang Allah kasih sebagai gantinya (dari pekerjaan saya kemarin) jauh lebih banyak dan berlimpah. Memang hidup kita di depan ga ada yang tau ya. Bisa jadi setelah saya bener-bener lepas dari pekerjaan kemarin, pintu lain akan terbuka lebar dan pekerjaan baru bisa segera nempel ke saya (Aamiin yang kenceng !)

Traveling (on A Long Haul Flight) with A Baby.

β€œAsked to switch seats on the plane because I was sitting next to a crying baby. Apparently, that’s not allowed if the baby is yours.”
Ilana Wiles, blogger

So, last April I went to Indonesia together with my seven month-old baby to attend my little sister’s wedding. Although it was not the first time for us to travel together without my husband and our two other kids (when he was still 4 months old, we traveled to Paris but a friend joined us half the way), it was still quite worrying for me at first to do the trip.

Main thing that concerned me before doing the trip was of course what if my baby (fabian) gets cranky all the way. This trip is way much longer if we compared it to Paris trip. And anyone who had experience of getting irritated by crying baby(ies) in the plane would know what I mean I guess (I am one of them 😜 – can you imagine if its your baby who did that!). Another concern was the loo issue. I didn’t have anyone to assist me or asked for help (well, I can ask the flight attendant actually but only to a certain limit I think). Plus, my baby at that age (7 months) has already starting to recognize people and he didn’t want to be hold by a stranger.

Having these in mind, my husband and I had to think and manage the trip as efficient as possible to make it easier and less hassle for me.

First of course which flight will suit best for us: direct flight or the one with stopover. After taking some considerations, we then decided that it would be better for me and fabian to use direct flight instead of flights with transit. There are few options for me to take direct flight from Amsterdam to Jakarta (we chose to use Garuda Indonesia). The duration of the flight from Amsterdam to Jakarta was approximately 13 hours, and the return flight was approximately 14 hours. The flight departed in the evening, hoping that it would be easier for fabian to sleep along the way and to adapt with the time difference later on.

After we confirmed the booking, I immediately contact the customer service of Garuda via email to request for a baby bassinet. This is actually a big advantage for those who travel with children less than 1 year old (well, maybe maximum 1,5 years – depends on the size of your baby).

This is the bassinet we got on our flight. Btw, the type of the bassinet self could be different from one airline (or flight) to another.

After the ticket and the bassinet have been settled, then we have to decide whether I should bring the buggy along to Indonesia or not, and which way would be the easiest for me to bring fabian and his (including mine) “equipment” along the whole time. In the beginning I considered to bring the buggy and a backpack diaper bag with me. But at the last moment (during the check in queue lol), I decided to leave the buggy and instead just using a baby carrier and replaced the backpack with shoulder-carry diaper bag. The consideration for the latter was mainly for the practicality – if I use backpack it would be a bit difficult for me to reach its pocket(s) without needed to take the bag out of my back.

I also have read some articles which discussed about how to handle a baby during take off and landing (because of the loud sound of the engine). Some people suggested to use earplug or earphone to reduce the sound, while others suggested to breastfeed the baby during the take off (and landing). Luckily fabian was not that critical at that moment. During the take off and landing he was quite relax and (without me asking) he just went to breastfeed and getting ready to sleep. I guess picking the evening flight also helped then πŸ™‚

All in all, we had quite a smooth trip I can say. My son were mostly sleeping during the flight, and since I couldn’t use my tv (entertainment on demand) on my seat (hindered by the bassinet), I decided to make use the wifi connection on board (not for free but the price is still reasonably ok). I could use internet connection nicely during the flight (at least on the first batch) and able to chat with people on the ground – in Indonesia and in the Netherlands.

Nevertheless, doing a long haul trip only with your baby is definitely a tiresome. Yes – it’s possible, but if you have an option, I would suggest to bring your partner (or someone else) along. That would be much better for your body! πŸ˜‰

And finally, although already a lot of people discuss it and what I will write below probably not much, I would like to share some tips for those who “must” do a long haul flight with a baby (or toddler below two years old).

1. Book your flight early. If you have an option to fly in the evening, do pick that. Evening flight(s) mean your baby doesn’t have to adjust that much with the time frame during the take off and landing – which means would be less stress for them.

2. Don’t forget to contact the customer service of the airlines in case you need them to provide a bassinet for your baby. Fyi, the bassinet can only be used for baby with maximum weight of 9kg or maximum age of 2 years old. The airlines only can provide limited number of bassinet in one flight, thus make sure you contact the airlines the soonest after your booking is confirmed.

3. Travel as light as possible. If you think you don’t need the stroller/buggy that much, just bring your baby with a baby carrier. Make sure your carrier is easy to wear on and off without assistance needed (as reference, I used ergobaby 360 four position). Further, bring a diaper bag which sufficient enough to accommodate your baby stuff, travel documents and your stuff as well (you don’t have to bring separated bag). In short, things you bring to the cabin would only be the baby (with the baby carrier) and one diaper bag.

4. If possible, choose a diaper bag that has at least one or two mini bags (one for the clothing stuff and one for food stuff – the latter is optional) with some extra pockets on it. The minibag is handy to bring in case you need to change your baby’s diaper. The extra pocket with sufficient size (preferably one with zipper in front or in the back of the bag) is important so that you can put your travel documents there and you can easily easily access them when you need it.

Stuff you need to bring in the clothing minibag: diapers (2 pcs would be enough), 1 pack wet wipes (choose the small one or reduce the wipe half), 1 set spare clothes (make sure its a comfy one like a jumper for example – no need to bring jeans or any clothes that less handy and less comfy), one pc of diaper cloth and 2 pcs (disposable) body wipes (washandjes).

If you have two minibag, you can put these things in the food minibag: (food and) milk container (to bring some snacks, milk, and the cereal/porridge for your baby – you don’t have to bring alot! Just some small portions in case your baby need it), baby spoon, bottle feed (for the milk), a mug (if your baby also drinks water), wet napkin, tissues, and (disposable) bib 2 pcs. If you only have one minibag, do remember to bring a thermal bag for your baby’s milk, while the rest can also just dump into the bag.

Some other stuff you also need to bring is a spare clothes for yourself (one t-shirt would be sufficient enough – in case an “accident” happened you would be happy that you bring a spare shirt πŸ˜…), some (small) toys for your baby (teethers, tiny stuffed doll), phone/cable charger, and a (light-weight) novel (optional). Don’t forget also to bring medicine such as paracetamol or other medicines you usually used (always handy when you have them around), band-aid (pleisters), mini perfume (important!), travel size toothbrush and toothpaste, and telon/kayuputih oil (only applicable to indonesian I think haha).

5. Make sure you and your baby wear comfortable clothes yet warm enough to wear in a room with an airco. Put your high heels and the blings in the baggage, also your make up kit. You will only need a (vaseline) petroleum gel or a lipbalm (and a thin lipstick after landing) to be put on your lips during the flight.

6. In my experience, the airline also provides baby food (usually baby food in a jar) and a diaper (complete with the wet wipes) for our baby. But, you cannot count on that since there’s always a possibility that the flight attendant forget to give them to you (happened to me).

7. After you landing (also applicable during the flight), if you need a help do not hesitate to ask someone else to help you – especially when picking up your luggage(s) from the baggage belt.

8. And finally, don’t stress out. Just relax, enjoy it and consider the trip as something that will make the bond between you and your baby stronger (😁).

I hope this post could help those who will do the travel alone with her (or his) baby just like me😊

Happy traveling!

Aplikasi di Handphone.

Image via Freepik.com

I have to admit, hp saya lumayan penuh dengan aplikasi (tutup muka). Dari kapasitas internalnya (16 gigabyte), kurang lebih 75%-nya isinya aplikasi semua hahaha. Banyak banget yaaa. Aplikasi apaan aja si yang ada di hp saya? macem-macem isinya, mulai dari aplikasi bawaannya si hp (yang kebanyakan ga guna dan cuma menuh-menuhin storage zz), socmed related apps, games dan juga aplikasi-aplikasi handy yang buat saya lumayan bantu. Boleh lah ya kita ulik sedikit si aplikasi-aplikasi yang cukup sering saya gunakan, mungkin aja bisa jadi inspirasi buat temen-temen. Untuk fitur basic saya ga akan tulis di sini karena mungkin hampir semua hp punya.

Aplikasi tempelan dari google/android
Beberapa aplikasi tempelan dari android yang merupakan bagian dari google itu menurut saya banyak bener, kebanyakan ga guna tapi juga ga bisa di delete *kezel. Ini lumayan makan banyak tempat di storage (dan bikin list app jadi panjang). Dari semua aplikasi google, ada beberapa aplikasi yang menurut saya cukup berguna dan sering saya pergunakan.

  • Google Email/Gmail (saya udah pake gmail kurang lebih sejak 10 tahun yang lalu, jadi bisa dibilang gmail adalah my primary email – bersyukur bisa terintegrasi dengan hp, apalagi pas saya masih aktif kerja kemarin. Handy!)
  • Google Drive (berguna buat save foto-foto dan dokumen yang mau saya share ke temen atau kerabat hehe)
  • Google Chrome (saya harus install sendiri si kalo untuk ini. Seinget saya google search engine yang ada di hp yang dalam bentuk browser biasa – explorer kalo ga salah. Saya lebih suka chrome karena simpel dan udah biasa aja kali ya)
  • Google Maps (bantu banget kalo lagi nyari lokasi, walo kadang saya-nya ga mudeng hahahha)
  • Google Playstore (oke mungkin ini masuk yang basic untuk handphone android ya, tp bolehlah dimasukin di list ini hehe. Playstore berguna buat cari-cari dan install aplikasi tentunya;))
  • Google Translate (buat saya yang bahasa ibu-nya bukan bahasa setempat google translate cukup sering saya gunain terutama di awal-awal sewaktu saya baru pindah. Sekarang pun begitu, terutama kalo saya ga bisa nemu padanan kata yang pas ato ragu pasti saya cek ke sini hehe)
  • Office Suite (membantu banget kalo saya kebetulan perlu liat dokumen (penting) di perjalanan (laptop ga ditangan). Aplikasi yang paling sering saya pake dari office suite adalah pdf viewer-nya dan word).

Aplikasi yang berhubungan dengan komunikasi dan sosmed.
Saat ini aplikasi komunikasi dan sosmed yang terinstall dan lumayan aktif di hp saya yaitu:

  • Whatsapp (WA ini jadi alat utama komunikasi saya. Mau sama suami, keluarga di Indonesia, maupun sama temen-temen, saya paling sering pake ini. Apalagi sekarang ada fitur video call-nya, makin ca’em lah pokonya πŸ˜„)
  • Line (dulu saya install ini karena WA belum ada video call-nya, plus kadang koneksi Line lebih jernih daripada WA. Selain itu, saya mau main Pokopang hahahaha. Tapi akhir-akhir ini Line jadi agak terlupakan terutama sejak WA punya video call).
  • Skype (sebelum mama saya ganti smartphone saya selalu nelepon ke rumah pake Skype credit. Selain cukup jernih suaranya, kualitas sambungannya juga stabil. Dulu pas kuliah saya suka pake Voip macem-macem. Lebih murah si, tapi banyakan disco(nnect)-nya daripada ngobrolnya hihi. Fitur video call-nya juga kadang saya pake dan lumayan bagus kualitasnya. Sayang orang-orang sekitar ga banyak yang pake, jadilah saya seng ada lawan 😝).
  • Google Hangout dan Google+ (kedua aplikasi ini dulu cukup sering saya pake. Tapi sekarang ngga begitu sering – terutama Hangout – karena ya balik lagi, temennya gada yang aktif hahaha)
  • Facebook dan Messenger-nya (sebenernya ga pengen install, tapi berhubung FB udah terintegrasi dengan google sekarang mau ga mau si aplikasi ini jadi ter-default di hp. Saya gabung di FB udah lumayan lama (akhir 2006). Sebelum fb ada messengernya, sewaktu kuliah di sini saya dan temen-temen komunikasinya lewat comments dong, parah ya wkwkwk. Kemudian saya sempet idle dan gak buka fb cukup lama. Alesannya? Males aja. Juga bosan mungkin. Tapi berhubung temen-temen di sekitar sini (dan di Indonesia) juga paling banyak pake FB, jadilah saya kembali aktif di FB – walo tetep ga gitu aktif juga hehe)
  • Path (saya seneng main path karena temennya ga banyak hehe. walo fiturnya ga jauh beda sama facebook tapi tetep aja suka. Ga tau juga si sampe berapa lama hehe)
  • Instagram (Saya baru mulai aktif instagram sekitar 2 tahun lalu. Telat yaaπŸ˜„. Abis emang sebelumnya ga gitu tertarik karna menurut saya ya sama aja sama socmed lainnya. Awal mula saya jadinya gabung juga karena saya tertarik buat ikut di daily/monthly challenge-nya Pixlr yang repost foto mereka yang kreatif mengedit fotonya pake Pixlr. Prestasi paling keren buat saya cuma sampe si pixlr me-like foto saya wkwkwk. Kalo orang-orang takut racun belanja karena IG, thanks God saya ga pernah tertarik hehe. Just not my thing I guess)
  • WordPress (awalnya karena mau upload foto dari hp langsung dan mikir kalo lagi bosen ato dalam posisi menunggu kayanya seru juga nulis atau baca ceritanya temen-temen blogger, akhirnya saya install aplikasi ini di hp. Walau nulisnya jarang tapi buat yang baca ceritanya temen lumayan sering jugaa hahaha. Makanya kadang kalo pengen ikut komen ke postingan temen-temen suka ga terlaksana. Apalagi kaya blognya Deny yang ga bisa dikomen via hp, ya udah saya gigit jari aja deh jadinya hihi)

Aplikasi Games
Saya adalah penyuka games walau akhir-akhir ini udah jaraaang banget main lagi (almost not anymore). Ga pake detoxdetox-an, berentinya ini seiring dengan waktu dan kepentingan si. Walaupun ga dimainin lagi, ada beberapa games yang masih saya simpan dan ga delete, in case saya mau main lagi atau pas lagi bengong nunggu sesuatu. Beberapa games yg masih bertahan di hp saya antara lain:

  • Candy Crush Saga (wakaka ayo ngacung yang punya games ini di hp-nya! Terakhir saya main CC kayanya udah beberapa bulan yang lalu semenjak si baby brojol deh. Level terakhir yang saya mainin itu level 1878. Udah jauh ya hahaha. Kemarin-kemarin tu sempet loh saya harus nunggu update dulu dan levelnya nambah buat main)
  • Line Pokopang (ini juga racun nih hahhaha. Dulu saya sukaaa banget, tapi main pokopang kalo ga ada temennya jadi cepet bosen, makanya ga tahan lama sukanya. Lama ga main trus saya jadi main lagi karena mereka nambahin beberapa hal yang bikin menarik lagi. Tapi sekarang ya ga sering main lagi juga hehe)
  • Plants vs Zombie (games ini saya install karena saya dulu suka banget sama PvZ versi komputer. Sebenernya saya ga sering main juga di hp, tapi kadang lumayan seru buat anak-anak main kalo mereka lagi bosen)
  • Colorfy (saya install aplikasi ini sewaktu kemarin lagi tren warna-mewarnai. Pengen uninstall tapi lupa melulu akhirnya masih nempel deh di hp sampe sekarang)
  • Swamp Attack (entahlah ini game apa, keponakan saya yang install dan saya ga pernah mainin ini haha)

Aplikasi Tambahan (Personal Preference)
Oke, selanjutnya aplikasi penting pilihan saya yang membantu dan lumayan sering saya pake di kehidupan sehari-hari (tsaaah). Ternyata jumlahnya lumayan banyakkk. In no particular order ya hehe.

  • Mobile banking app (berhubung saya adalah nasabah Bank Mandiri dan ABN Amro, jadi saya punya dua aplikasi ini di hp)
  • Waze (penting banget karna saya ga punya tomtom dan ga biasa make google maps. Menurut saya waze lebih simpel dan akurat dibandingkan google maps, tapi ini tergantung preferensi dan kebiasaan menurut saya)
  • Pixlr (dulu saya pake pixlr di pc, dan begitu tau ada pixlr app untuk android saya langsung install. Kalo disuruh milih, saya lebih suka pixlr versi sebelumnya daripada versi yang sekarang. Kurang greng menurut saya)
  • Photogrid (saya install ini sebelum nemu Pixlr, sering saya pake untuk bikin photo collage. Sekarang udah jaraaang banget dipake tapi sayang untuk di uninstall hihi)
  • Airbrush (nah loh kenapa sampe ada tiga aplikasi editing di hp hahaha. Kalo ga salah saya pake ini buat ngilangin noise background yang saya ga inginkan. Tapi sekali lagi saya lebih suka yg versi lamanya dibanding yang baru)
  • 9292 (aplikasi ini jadi andalan saya pada saat menggunakan transportasi publik di Belanda. Really handy, cukup akurat dan bantu banget buat kita kalo ga mau terlalu lama nunggu di halte atau stasiun, ato kalo nentuin jam janjian dengan seseorang).
  • Dutch Verbs dan De of Het (buat yang lagi belajar bahasa Belanda dua aplikasi ini bantu banget buat kita kalo lagi bingung bentuk verbs yang mana yang tepat digunakan. Walo udah ga gitu sering dipake lagi tapi kalo kepepet saya masih suka nyontek di dua app ini hihihi)
  • Marktplaats (situs jual beli secondhand yang paling aktif di Belanda. Menurut saya mobile app mereka lebih efisien dan gampang digunakan dibanding website page mereka)
  • Bol.com (ini situs belanja segala ada hahaha. Walau suami saya yang punya akun, tapi yang punya aplikasinya saya wkwk. Dan yang lebih asik lagi, di Bol kami bisa pesen barang dulu baru bayar kemudian hihihi)
  • Burger King (pertama, alesan saya punya aplikasi ini tentu karena anak-anak (beserta saya dan suami) adalah penggemar BK. Ditambah lewat aplikasi mereka kita bisa dapet promo yang lumayan banget. Makanya aplikasi ini lumayan sering kita pake kalo pas lagi makan di BK :))
  • Alqur’an Indonesia dan Muslim Pro (dari judulnya mungkin udah nangkep tujuan dari aplikasi ini untuk apa ya. Yang Muslim Pro saya pake untuk tau jadwal sholat dan yang satunya lagi untuk referensi bacaan al-quran buat saya. Kenapa sampe harus dua gini karena referensi al-quran yg di Muslim Pro saya suka ga mudeng, mereka ejaan latinnya ga sama dengan yang saya ngerti. Sementara dulu pas saya install al-quran indonesia mereka belum mengintegrasikan jadwal sholat)
  • Skyscanner dan Qatar Airways (sebagai perantau dan (mantan) traveler tentu salah satu kegiatan yang cukup menghibur adalah nyari tiket murah yegaaaa hahaha. Makanya saya punya dua app ini di hp 😝 saya khusus install qatar app karena harganya lumayan bersaing)
  • H&M dan Zara (namanya cewe seneng lah ya kalo belanja online semakin dimudahkan hehehe. H&M app saya udah punya cukup lama, sementara Zara baru-baru aja karena saya punya gift card – kado dari temen-temen di sini sewaktu saya ulang tahun agustus tahun lalu. Khusus H&M, untuk sistem pembayarannya adalah monthly bill alias saya punya opsi untuk bayar belakangan kalo saya belanja di sana – sama kaya di Bol.com hihi. Kalo mereka lagi promo gratis ongkos kirim nguntungin banget buat saya terutama kalo saya ga cocok dengan barang yang udah saya order. Gratis return pulakkk. Gimana ga hepi ya 😁)
  • MyCalendar ( aplikasi ini saya pake untuk tracking jadwal period beserta symptoms-nya. Saya kan termasuk cewe dengan siklus period panjang jadi suka lupa kapan terakhir dapet, jadi aplikasi ini bantu banget buat saya untuk ngecek kapan kira-kira period selanjutnya)
  • Flickr (ini sih saya install karena tergiur dengan cloud storage-nya hehe. Begitu install malah jadi nemuin foto-foto (keren) yang dulu sempet saya upload di website-nya. Sekarang dipake banget juga engga tapi sayang juga kalo di-uninstall. Emak-emak nostalgic banget sih saya ya πŸ˜„)
  • Yummly (saya pake aplikasi ini buat nyontek resep kue dan masakan walo sayang ga komplit karena ga pernah nemu resep masakan indonesia di sini)
  • Panasonic ImageApp (karena saya punya kamera panasonic, makanya sangat handy kalo saya juga punya aplikasi ini di hp. Foto yang diambil pake kamera bisa saya copy langsung ke hp atau cloud storage lain yang saya punya. Selain itu, hp saya bisa jadi remote buat moto dari jarak jauh. Keren ya *norak haha)
  • Brother iPrint&Scan (kalo ada dokumen yang pengen saya print langsung dari hp, saya tinggal klik dan print lewat hp langsung. Koneksi ke printer terhubung via wifi. Again, really handy and saves time banget kalo pas lagi in a hurry)
  • JustDance Controller (ini adalah aplikasi terakhir yang saya install di hp. Harus install karena anak saya beli games Just Dance. Awalnya sebelum tau saya suka gagal meng-connect aplikasi ini dengan console-nya. Tapi sekarang untungnya almost always succeeded. Serunya kita bisa main games ini bareng up to 6 persons, jeleknya? Ada resiko hp-hp pada beterbangan dan berjatuhan hahha)

Sebagai tambahan, kemarin pas hamil saya punya aplikasi khusus untuk tau perkembangan bayi, tracking berat badan, step counter, calories intake dan drink/liquid consumption. Setelah melahirkan semua saya uninstall karena lebih banyak dicuekin alias ga dibuka daripada ditengoknya hihi.

So there you go
, sekian aplikasi-aplikasi yang ada di hp saya. Maaf yaa jadi panjang postingannya😁.

Gimana dengan aplikasi di hp temen-temen? Kayanya si ga mungkin sebanyak punya saya ya, boleh dong di-share ke saya pengalamannya 😊