Harapan vs Kenyataan

Idealnya:
Tiap malem saya bisa istirahat tidur nyenyak tanpa ada gangguan apapun sampe pagi alarm berbunyi.
Yang terjadi:
Ada aja gangguan menghampiri. Satu waktu anak yang paling besar ga bisa tidur karna denger suara nyamuk non-stop, di waktu lain tiba-tiba tengah malam dateng si anak gadis laporan kalo dia mimpi buruk sampe sedikit ngompol. Nah yang akhir-akhir ini lagi sering-seringnya adalah si bungsu turun dari kasur sendiri, gelap gulita jam 3 pagi ngucluk ke kamar kami. Anak ini kan ga breastfeed lagi trus dia minta tidur di kasur besar ya, jadi mudah-mudahan cuma penyesuaian aja. Kadang pake drama nangis kalo ga bisa buka pintu kamar kami trus ujung-ujungnya minta temenin di kamarnya, kadang tau-tau udah di samping saya aja berdiri sambil manggil-manggil mama (ini horor banget ya hahahaha).

Harapan saya:
Semua anak-anak kami – terutama si bungsu – pemakan segala alias ga pilih-pilih. Apa yang kita kasih/masak dia ikut makan. Masakan Belanda oke, masakan Indonesia juga ga masalah. Sayuran suka, daging, ikan, ayam oke, tiap waktunya makan piringnya bersih alias habis makannya.
Kenyataannya:
Selain yang gadis, anak laki saya dua-duanya super selektip makannya 😭. Yang udah gede ga banyak varian sayuran yang dia suka. Dia cuma doyan brokoli (jadi hampir tiap hari masak brokoli sis wkwkwk). Lain lagi sama si kecil. Sekarang apa-apa semua mau sendiri yang ngerjain. Dese baru 2 tahun padahal, kebayang kan gimana rempongnya si mama (saya!) yang amatir tapi sok protektif ini wakakaka.

Perkara makan, sebenernya dia ga susah-susah amat. Roti tawar gandum dan pizza adalah favoritnya dia. Dimakannya kadang pake mentega/margarin dan meses atau choco flakes, kadang pake mentega dan gula pasir, kadang pake keju lembaran. Harus utuh loh ya rotinya, ga perlu dipotong kecil-kecil, kalo iya yang ada dia ngambek trus marah dan ga mau dimakan si roti. Akhir-akhir ini dia lagi hobi-hobinya moles mentega sendiri. Kadang si pisaunya dijilat-jilat bahkan sebelum bersentuhan dengan margarinnya hahaha. Oh iya, dia juga suka makan roti dicelup ke kuah steamboat bikinan mamanya🀣.

Selain roti ada juga si beberapa makanan yang dia suka. Salmon asap, mackerel asap, seaweed (wakame), kentang goreng, lumpia, ketimun, salami dan champignon adalah beberapa yang dia juga doyan. Sisanya? Entahlah, udah beberapa kali nyoba masih dapet reaksi negatif jadi saya ga maksa juga.

Satu hal yang pasti si, alhamdulillah si kecil hobi makan buah (walau ga semuanya). Favoritnya dia adalah jeruk, mangga, strawberry dan raspberry.

Harapan saya:
Mau makan seberapa banyak, badan tetep kaya dulu pas di masa penghujung 20an awal 30, berat badan dan timbangan tetep stabil (HAHAHA diketawain pasti ini).
Kenyataannya:
Badanku sekarang tak begitu hiks. Berasa banget metabolisme tubuh semakin berkurang kecepatannya. Kalo dulu mau makan apa aja ga jadi lemak, sekarang perasaan baru juga liat masakan enak begitu nimbang udah nambah setengah kilo ajaπŸ˜….

Idealnya:
At least seminggu tiga kali olah raga, either jogging/jalan keliling komplek, ikut yoga atau fitness atau apalah, sepedaan kemana-mana.
Yang terjadi:
Boro-boro tiga kali seminggu, sekali-sekali aja juga bisa diitung deh buat joggingnya wkwkwk. Yoga ga suka, mau fitness juga kadang udah ga kebagian waktunya karna ada si kecil (ngeleees 😜). Sepedaan? Jujur saya males ngeluarin si sepeda dari gudang, makanya mending jalan deh, ato ga naik mobil hahaha (padahal saya ga suka nyetir). HARUS diubah kebiasaannya nih.

Kepengennya:
Kalo pas ulang tahun dikasih kejutan, anak-anak dan suami suami berubah romantis dikit, nyediain breakfast in bed (norak ya 😁), dikasih bunga, hari rileks buat mama.
Kenyataannya:
Tetep spesial si, walo yang saya harapkan ga terjadi hahaha. Setidaknya ada perhatian lebih dari suami dan anak-anak, walo ga ada kejutan samsek. Terima nasib ajaahhh 😁.

Kepengennya:
Suami bisa tag team buat urusan nyetrika, aktivitas rumah tangga yang paling saya ga suka.
Aslinya:
Dia mah mending pake baju kusut daripada harus nyetrika πŸ˜‚. Pernah ni ya pas saya lagi di Indonesia, mertua dateng dong spesial buat bantuin dia untuk urusan ini hahaha. Pa tu de rah.

Idealnya:
Anak-anak ga suka main gadget, si bungsu ga nonton yupup (youtube maksudnya πŸ˜†).
Yang terjadi adalah:
Mereka masih hobi dengan per-gadget-an dan kawan-kawan. Beruntungnya mereka ga masalah saya kasih batasan waktu dan sehari tanpa internet (kecuali si kecil yang kadang masih suka nggerutu). Lagian ngarepinnya berlebihan ya jahaha, ortunya juga demen sama gadget πŸ˜‹.

Pengennya:
Setiap ada ide nulis trus langsung bisa menumpahkannya ke tulisan di blog yang beberapa saat kemudian (at least dalam waktu sehari) langsung bisa di-publish.
Kenyataannya:
Banyak banget postingan yang mentok di tengah jalan trus mandek di draft doang hahahha. Seperti yang ini contohnya, pengennya satu hari beres trus publish. Ujung-ujungnya udah lewat seminggu belom diturunin juga wkwkwk.

Ah ngomongin harapan mah mungkin ga akan abis-abis ya. Tapi terlepas dari harapan-harapan saya itu, alhamdulillah pada kenyataannya Allah masih kasih berkah banyak banget buat saya. Hidup kalo terlalu ngoyo kurang nikmat juga kan ya hehe. Jadiii syukurilah apa yang kita punyaaaa :))

Ekspektasi saya atas Monterosso al Mare, Cinque Terre, Italy (image via youtube)

Kenyataan. CENDOL gan! πŸ˜‚ (image dok.pribadi)

Jadiii, ada yang mau sharing pengalaman tentang harapan dan kenyataan dengan saya?

Advertisements

Life Lately.

Get busy living or get busy dying.”

– Stephen King.

Asik banget judulnya ya hahaha. Saya lagi kena sindrom males nulis (well, males nyelesaiin draft yg udah numpuk sebenernya), senengnya baca blog orang dan kadang komen kalo sempet (sok shibuk!πŸ˜†).

Udah ampir sebulan kurang lebih saya dan anggota keluarga lain di rumah gantian sakit. Emang di Belanda dari akhir tahun lalu lagi dilanda epidemi flu. Mama mertua saya yang biasanya ga (ngerasain) sakit kali ini ikut ngerasain flu juga. Kondisinya lumayan berat sampe dia harus check up semuanya karna takut ada apa-apa. Alhamdulillah sekarang beliau udah makin membaik dan hasil check up semua normal dan ga ada yang aneh. Mama mertua umurnya 77 tahun btw (dan dia masih nyetir sendiri, naik sepeda kemana-mana, beberes segala sendiri, masih aktif ngelukis, ikut klub kartu klub dansa, bantuin orang jompo (nenek-nenek ngurus nenek-nenek dan kakek-kakek umur 80-90an wkwkwkwk), pokonya jauh lebih sibuk dari saya deh).

Saya sendiri juga udah berapa kali kena flu. Gejala flu yang keliatan di saya itu biasanya sakit kepala sebelah (migrain) kaya orang sinus, badan pada ngilu semua, kadang tulang yang berasa sakit, kadang juga demam. Rasanya beda sama flu yang biasa nyerang saya pas masih di Indonesia. Obatnya apa? Obat sapu jagad doang alias paracetamol sis πŸ˜‚. Di sini kalo ngga bener-bener yang tepar ga bisa ngapa-ngapain berhari-hari ke dokter pun bakalan dikasih paracetamol doang. Paling banter apa ya, saya sendiri selama sakit kemarin ga ke dokter si jadi ga tau dikasih obat apa lagi. Yang hampir pasti adalah mereka ga akan kasih antibiotik ke pasiennya yang terdiagnosa flu (jadi inget statement WHO yang nyebutin kalo sebaiknya mereka yang terkena flu ga dikasih antibiotik, karena penyebab flu adalah virus sementara antibiotik bekerja untuk membunuh bakteri. Begitu kira-kira).

Suami walopun juga keliatannya ada kena flu juga tapi alhamdulillah badan dan pikirannya masih lebih kuat dari si virus (mungkin juga karna badan dia udah lebih terbiasa dengan virus yang sama ya wkwkwk). Anak-anak juga walau sempet sakit alhamdulillah ga pake lama. Mudah-mudahan dengan makin menghangatnya cuaca di sini makin berkurang dan hilang si virus flu ini deh (aamiin).

Update lainnya, tulip saya hampir sebagian besar udah mekar doong hihi. Seneng banget ngeliatnya, secara pas nanam tahun lalu kita cuma coba-coba aja. Bahkan warnanya apa aja kita lupa hahaha. Sekarang tinggal yang warna gelap yang belum keluar bunganya. Semoga aja makin meriah lagi kebun kami deh. O ya, juga berhubung musim semi baru bener-bener terasa (mataharinya baru singgah ke sini dari minggu lalu), si pohon cherry blossoms di samping rumah baru mekar merekah awal minggu ini. Seneng banget ngeliatnya, serasa di Jepang lah 😁 (cuma sayang di bawah pohonnya itu banyak pup anj*ng πŸ˜₯. Kalo ga kan bisa pura-pura piknik di situ ya gak *disangka gila sama tetangga yang ada hahaha).

Daffodils alias narcissen hasil bloemenactie-nya anak-anak 😊

Acara TV yang sekarang lagi saya tonton adalah tak lain dan tak bukan acara The Voice US season 14 dan ANTM season 24 yang minggu ini masuk episode terakhir (download via torrents – maap mantan kantor, saya melanggar hak komersil (dari hak ciptanya) orang kayanya nihπŸ˜‚). Penting ya dikasi tau? Ga juga si, biar panjang aja postingannya wkwkwk.

Cerita lainnya, insya allah sahabat saya beserta keluarganya (suami dan 2 anak kicik) bakal berkunjung akhir bulan ini. Jadi inget, dua tahun terakhir saya selalu pulang pas bulan April, karna kebetulan memang April adalah bulan yang berarti bagi saya. Dulu di tahun 2016 saya pulang karna kebetulan pas banget di bulan april adalah 3 tahun meninggalnya ayah saya dan juga pas usia kandungan saya masuk bulan ke-4. Selain itu mama saya juga ulang tahun di bulan april, jadi waktu kembali ke Belandanya saya pas-in setelah ulang tahunnya mama. Tahun berikutnya kebetulan lagi adik saya satu-satunya ketemu jodoh dan nikah di bulan April juga. Jadi deh tahun lalu saya bareng si kecil mudik berdua (waktunya ga memungkinkan buat yang lain untuk ikutan, plus biayanya kalo berlima pulang alhamdulillah banget ya). Untuk tahun ini insya allah saya mau lebaran di Indonesia bareng mama dan keluarga beserta anak saya yang paling kecil, karena kakak-kakaknya dan si papa belum libur hiks. Mudah-mudahan lancar semuanya ya.

Saya masih tetep di rumah aja, ga kerja kecuali ngurus anak dan suami, ngurus kebon (kadang-kadang), ngurus rumah (kadang-kadang juga πŸ˜…), yaa gitu gitu deh. Boring banget ya hidup saya ga ada menarik-menariknya hahaha. Tapi alhamdulillah I am quite seldom feeling bored. Kalo berasa capek iya wkwk (saya ga tahan liat rumah berantakan. Toddler and clean tidy house is not a perfect match you know😭).

Apa kabar masak? BaekπŸ˜‚. Terakhir dua hari yang lalu saya baru aja bikin lemon blueberry cake with lemon cheese frosting. Enak! Resepnya saya nyontek dari sini, kali aja ada yang lagi punya blueberries dan cream cheese (yang udah kelamaan di kulkas kaya punya saya hihi) bisa banget dicoba resepnya.

img-20180406-wa00551753062554.jpeg

Ini nih si salmon berlapis saus instannya IKEA kesukaannya anak-anak! Pasangannya itu kentang yang sebelumnya udah direbus sebentar kemudian siap dipanggang.

img-20180404-wa00151242104331.jpeg

Boleh ya pamer telor ceplok di sini hahaha

Pempek kakap merah hasil prakarya sendiri nih! Rasanya okelah, cuma kayanya kalo disuruh bikin lagi perlu pikir panjang πŸ˜‚

Yang ini adalah sambel goreng kentang pete ampela ala saya πŸ™‚ ditaro di kotak-kotak gitu karna emang bikin untuk dikasih ke temen hehe.

Dan yang terakhir, saya dan suami masih les dansa dong hahaha. Awet juga nih kami (walo banyak bolongnya). So far kami udah belajar foxtrot, cha cha, rumba, salsa, jive, disco dan english waltz. Ih banyak yaaa. Sebentar lagi jadi dance master kayanya (ngarang🀣).

Jadi, how’s your life lately?

(*yang lain pada update blog kali, jij doang yang ngga wkwkwk)