Bunga-bunga di Rumah.

Last batch of tulips in our backyard πŸ’œ

Semenjak kebun belakang rumah kami sudah selesai dirapikan, saya jadi seneng eksperimen sama tanaman. Well lebih ke bunga-bunga sih ya, karna pada dasarnya saya memang suka bunga. Ada juga kepengen nanam sayur-sayuran sebenernya, cuma masih belum begitu pede untuk eksekusinya hehe. Bunga yang saya pilih hampir sebagian besar yang minim perawatan hahaha. Maklum, saya agak pemalas orangnya (ngaku hihi).

Saya baru tau kalo posisi rumah juga menentukan bunga mana yang sebaiknya ditanam loh haha. Maklum bukan tukang kebun (temen aja sampe amazed denger saya bercocok tanam πŸ˜‚) jadinya bener-bener awam sama beginian. Posisi depan rumah saya menghadap ke selatan, yang otomatis hampir setiap saat ga kena sinar matahari langsung, sementara kebun belakang menghadap utara. Dulu sebelum halaman belakang direnovasi, di sederetan pinggir pagar yang berbatasan dengan tetangga ada kurang lebih 6 pohon sejenis pohon pinus (conifer) yang ukurannya udah terlalu besar dan makan tempat. Selain itu ada beberapa bunga mawar liar dan bunga hydrangea yang udah cukup besar volumenya. Di dekat gudang juga ada pohon blackberry liar (yang buahnya asyem bangett) dan beberapa bunga crocus liar.

Beberapa jenis bunga yang sudah tereksekusi (alias ditanam) dan alhamdulillah sukses sampe berbunga dan kemudian layu antara lain:

Tulip.

Bunga ini periode tanamnya kalo di sini adalah sekitar pertengahan bulan Oktober sampai awal bulan November (periode akhir musim gugur), dan mulai keluar tunas di sekitar bulan april dan berbunga biasanya di akhir Maret dan April (awal musim semi). Bentuk bibitnya berupa bulbs (dalam bahasa Belanda berarti bollen atau umbi). Kalo pas lagi di periode Oktober-November harganya bisa murah banget (kecuali kalo beli di bandara dan yang jenis khusus ya). Cara nanemnya termasuk gampang, cukup ditanam di dalam tanah dengan kedalaman sekitar 5-8 cm, dan supaya nanti pas bunganya mekar terlihat cantik sebaiknya si tulip ini ditanam secara berkelompok atau bergerombol. Setelah si umbi ditanam kita ga perlu ngapa-ngapain lagi deh, tinggal tunggu waktunya mereka mulai bersemi dan berbunga.

Tulip jenis ini tingginya lumayan dan berbunga sedikit lebih telat dari jenis yang lain.

First batch of tulips in our backyard.

When all tulips on the row are blossoming ❀

Hydrangea atau Hortensia.

Picture was taken end of spring last year.

Kalo bunga ini kebetulan saya nanemnya di pot dan diletakkan di depan rumah. Kebetulan bunga hortensia ini bisa tumbuh dan berkembang di tempat teduh dan ga begitu perlu sinar matahari langsung. Penting juga si bunga dapat cukup air tapi juga gak terlalu banyak (yang mengalir alias akarnya tidak terendam). Pot yang bisa dipergunakan adalah yang ada lubang di bagian bawahnya, supaya air dari pot bisa mengalir.

Bunga hortensia yang dulu saya beli adalah yang sudah berbunga penuh, dengan beberapa yang masih belum berwarna (alias masih hijau). Belinya bisa di supermarket, bisa juga di toko khusus tanaman. Harganya bervariasi tergantung banyaknya bunga dan jenisnya juga. Si bunga mulai berkembang di sekitar April (musim semi) dan bertahan lumayan lama, kalo beruntung bisa sampe sekitar September (awal musim gugur). Setelah itu biasanya si bunga mulai berubah dan menjadi kering. Kalo si bunga sudah jelek sebaiknya dipotong. Sisanya cukup dibiarkan aja di pot (tapi jangan sampe ada air berlebih di pot). Biasanya di akhir musim dingin si bunga yang sebelumnya keliatan menyedihkan akan mulai bertunas lagi.

They just start to blossom again this year 😊

Picture was also taken end of spring last year.

Cannot wait to see them in full blossom again!

Daffodils atau Narcissen.

Saya sebenernya tau nama si bunga ini daffodils gara-gara Inly hahaha. Di sini kan disebutnya Narcissen makanya saya ga ngeh kalo mereka adalah satu jenis bunga yang sama. Daffodils ini juga banyak jenisnya, yang paling banyak dan sering ditemui adalah yang berwarna kuning. Kebetulan si daffodils kuning ini saya ga punya di kebun sendiri tapi di kebunnya mama mertua. Saya sendiri dapet daffodils warna putih dari charity event-nya anak-anak untuk sekolah. Lumayan banget lah buat nambah koleksi bunga di kebun kami hehe. Kami dapet si bunga di sekitar bulan April dan sudah dalam bentuk umbi bertunas alias siap pindah ke tanah atau pot besar. Anak-anak pun ikut bantu nanem dan merawat si calon bunga hehe.

Lavender.

Bunga ini memang salah satu jenis yang pengen saya tanem kalo kebun udah beres. Selain wangi, bunga ini juga tahan dingin dan ga gitu sulit ngerawatnya. Saya beli si lavender sudah berbunga di pot-pot kecil. Setelah keliatan merana dan kering selama musim dingin, sekarang si lavender udah berbunga lagi dan tambah banyak.

Rombongan lavender di ujung terdepan halaman kami 😁

Look at the bee!

Lily of the Valley.

Saya nanam bunga ini adalah hasil provokasi dari temen saya hahaha. Jadi sewaktu nikah dulu princess Kate Middleton pake lily of the valley sebagai wedding bouquet-nya. Selain itu wanginya juga cukup kenceng kata temen. Makanya saya jadi penasaran hehe. Saya beli si lily of the valley ini dalam bentuk akar yang sudah muncul tunasnya sedikit. Karena juga penasaran dengan yang warna pink-nya, jadilah walau agak mahal tetep saya beli juga lily pink-nya. Alhamdulillah yang lily of the valley warna putihnya udah sempet berbunga, sementara yang pink saya sempet kawatir karna tunasnya ga ada yang keluar. Makanya begitu kemarin liat ada pucuk tunas yang keliatan saya jadi hepi hehehehe. Mudah-mudahan aja nanti sampe berbunga ya.

Fresias.

Barisan fresia

Setelah masa berbunga tulip sudah selesai, saya pun mulai cari-cari bunga mana yang bisa mewarnai kebun kami (halah). Temen saya nyaranin untuk nanam fresia aja, karna selain bagus juga harum. Akhirnya saya nanem fresia ini dan milih warna putih dan biru di ruang dekat sepanjang pagar. Saya baru tanem bunga ini di akhir-awal mei, beli bulbs-nya secara online (fresia termasuk bunga yang cukup murah) dan sekarang daun-daunnya udah mulai bermunculan hehe.

Calla Lily.

Pucuk daun si calla lily.

Calla lily in progress.

Sama kaya fresia, calla lily ini juga saya tanem atas saran temen saya. Waktu tanamnya juga berbarengan dengan fresia, cuma untuk harga bulbs-nya agak lebih mahal dari fresia. So far si hampir semua calla-nya udah keluar daunnya, cuma masih ada satu spot yang masih belum keliatan sibuk hehe. Mudah-mudahan aja si bonggol gak mati ya.

Gladiols.

Daun-daun bunga gladiol yang sudah mulai meninggi πŸ˜‰

Bunga ini saya beli semata karna lagi diskon pas nemu hahahaha. Saya ga gitu penasaran sama gladiol, walau sebenernya bunga ini bagus juga. Kata temen saya bunga ini adalah favoritnya para nenek-nenek wkwkwk. Sama kaya fresia, bunga ini juga harus ditanam di bulan Mei. Sewaktu saya nanem fresia, karna udah kebanyakan nanem fresia jadinya nunda nanem gladiolnya. Ujung-ujungnya mertua saya yang nanem karna dia ga sabaran orangnya hahaha. Sekarang gladiolnya juga sudah mulai keluar daunnya.

Allium.

Saya beli bulbs bunga ini barengan dengan tulip. Waktu nanemnya juga bareng, cuma saya ga beli banyak dan nanem si allium di pot. Begitu daunnya pada keluar saya masih mikir kalo bunga yang saya tanam tulip, tapi lama-kelamaan bingung kok daunnya beda dan lama banget berbunganya hahaha. Begitu si kuncup bunga keluar saya baru sadar kalo bunga ini bukan tulip (duhh bentuknya beda banget kalii). Dari sepuluh bulbs yang ditanam, yang jadi bunga ada empat. Saya juga baru tau namanya adalah Allium setelah saya kasih liat foto si bunga ke temen saya πŸ˜‚. Kata dia allium ini termasuk ke dalam genus bawang-bawangan. Pantes aja kalo si bunga dicium, bukannya wangi harum khas bunga, ini lebih ke wangi bawang hahaha.

Semoga postingan ini bisa bikin seger mata ya.

Advertisements

Life Lately.

Get busy living or get busy dying.”

– Stephen King.

Asik banget judulnya ya hahaha. Saya lagi kena sindrom males nulis (well, males nyelesaiin draft yg udah numpuk sebenernya), senengnya baca blog orang dan kadang komen kalo sempet (sok shibuk!πŸ˜†).

Udah ampir sebulan kurang lebih saya dan anggota keluarga lain di rumah gantian sakit. Emang di Belanda dari akhir tahun lalu lagi dilanda epidemi flu. Mama mertua saya yang biasanya ga (ngerasain) sakit kali ini ikut ngerasain flu juga. Kondisinya lumayan berat sampe dia harus check up semuanya karna takut ada apa-apa. Alhamdulillah sekarang beliau udah makin membaik dan hasil check up semua normal dan ga ada yang aneh. Mama mertua umurnya 77 tahun btw (dan dia masih nyetir sendiri, naik sepeda kemana-mana, beberes segala sendiri, masih aktif ngelukis, ikut klub kartu klub dansa, bantuin orang jompo (nenek-nenek ngurus nenek-nenek dan kakek-kakek umur 80-90an wkwkwkwk), pokonya jauh lebih sibuk dari saya deh).

Saya sendiri juga udah berapa kali kena flu. Gejala flu yang keliatan di saya itu biasanya sakit kepala sebelah (migrain) kaya orang sinus, badan pada ngilu semua, kadang tulang yang berasa sakit, kadang juga demam. Rasanya beda sama flu yang biasa nyerang saya pas masih di Indonesia. Obatnya apa? Obat sapu jagad doang alias paracetamol sis πŸ˜‚. Di sini kalo ngga bener-bener yang tepar ga bisa ngapa-ngapain berhari-hari ke dokter pun bakalan dikasih paracetamol doang. Paling banter apa ya, saya sendiri selama sakit kemarin ga ke dokter si jadi ga tau dikasih obat apa lagi. Yang hampir pasti adalah mereka ga akan kasih antibiotik ke pasiennya yang terdiagnosa flu (jadi inget statement WHO yang nyebutin kalo sebaiknya mereka yang terkena flu ga dikasih antibiotik, karena penyebab flu adalah virus sementara antibiotik bekerja untuk membunuh bakteri. Begitu kira-kira).

Suami walopun juga keliatannya ada kena flu juga tapi alhamdulillah badan dan pikirannya masih lebih kuat dari si virus (mungkin juga karna badan dia udah lebih terbiasa dengan virus yang sama ya wkwkwk). Anak-anak juga walau sempet sakit alhamdulillah ga pake lama. Mudah-mudahan dengan makin menghangatnya cuaca di sini makin berkurang dan hilang si virus flu ini deh (aamiin).

Update lainnya, tulip saya hampir sebagian besar udah mekar doong hihi. Seneng banget ngeliatnya, secara pas nanam tahun lalu kita cuma coba-coba aja. Bahkan warnanya apa aja kita lupa hahaha. Sekarang tinggal yang warna gelap yang belum keluar bunganya. Semoga aja makin meriah lagi kebun kami deh. O ya, juga berhubung musim semi baru bener-bener terasa (mataharinya baru singgah ke sini dari minggu lalu), si pohon cherry blossoms di samping rumah baru mekar merekah awal minggu ini. Seneng banget ngeliatnya, serasa di Jepang lah 😁 (cuma sayang di bawah pohonnya itu banyak pup anj*ng πŸ˜₯. Kalo ga kan bisa pura-pura piknik di situ ya gak *disangka gila sama tetangga yang ada hahaha).

Daffodils alias narcissen hasil bloemenactie-nya anak-anak 😊

Acara TV yang sekarang lagi saya tonton adalah tak lain dan tak bukan acara The Voice US season 14 dan ANTM season 24 yang minggu ini masuk episode terakhir (download via torrents – maap mantan kantor, saya melanggar hak komersil (dari hak ciptanya) orang kayanya nihπŸ˜‚). Penting ya dikasi tau? Ga juga si, biar panjang aja postingannya wkwkwk.

Cerita lainnya, insya allah sahabat saya beserta keluarganya (suami dan 2 anak kicik) bakal berkunjung akhir bulan ini. Jadi inget, dua tahun terakhir saya selalu pulang pas bulan April, karna kebetulan memang April adalah bulan yang berarti bagi saya. Dulu di tahun 2016 saya pulang karna kebetulan pas banget di bulan april adalah 3 tahun meninggalnya ayah saya dan juga pas usia kandungan saya masuk bulan ke-4. Selain itu mama saya juga ulang tahun di bulan april, jadi waktu kembali ke Belandanya saya pas-in setelah ulang tahunnya mama. Tahun berikutnya kebetulan lagi adik saya satu-satunya ketemu jodoh dan nikah di bulan April juga. Jadi deh tahun lalu saya bareng si kecil mudik berdua (waktunya ga memungkinkan buat yang lain untuk ikutan, plus biayanya kalo berlima pulang alhamdulillah banget ya). Untuk tahun ini insya allah saya mau lebaran di Indonesia bareng mama dan keluarga beserta anak saya yang paling kecil, karena kakak-kakaknya dan si papa belum libur hiks. Mudah-mudahan lancar semuanya ya.

Saya masih tetep di rumah aja, ga kerja kecuali ngurus anak dan suami, ngurus kebon (kadang-kadang), ngurus rumah (kadang-kadang juga πŸ˜…), yaa gitu gitu deh. Boring banget ya hidup saya ga ada menarik-menariknya hahaha. Tapi alhamdulillah I am quite seldom feeling bored. Kalo berasa capek iya wkwk (saya ga tahan liat rumah berantakan. Toddler and clean tidy house is not a perfect match you know😭).

Apa kabar masak? BaekπŸ˜‚. Terakhir dua hari yang lalu saya baru aja bikin lemon blueberry cake with lemon cheese frosting. Enak! Resepnya saya nyontek dari sini, kali aja ada yang lagi punya blueberries dan cream cheese (yang udah kelamaan di kulkas kaya punya saya hihi) bisa banget dicoba resepnya.

img-20180406-wa00551753062554.jpeg

Ini nih si salmon berlapis saus instannya IKEA kesukaannya anak-anak! Pasangannya itu kentang yang sebelumnya udah direbus sebentar kemudian siap dipanggang.

img-20180404-wa00151242104331.jpeg

Boleh ya pamer telor ceplok di sini hahaha

Pempek kakap merah hasil prakarya sendiri nih! Rasanya okelah, cuma kayanya kalo disuruh bikin lagi perlu pikir panjang πŸ˜‚

Yang ini adalah sambel goreng kentang pete ampela ala saya πŸ™‚ ditaro di kotak-kotak gitu karna emang bikin untuk dikasih ke temen hehe.

Dan yang terakhir, saya dan suami masih les dansa dong hahaha. Awet juga nih kami (walo banyak bolongnya). So far kami udah belajar foxtrot, cha cha, rumba, salsa, jive, disco dan english waltz. Ih banyak yaaa. Sebentar lagi jadi dance master kayanya (ngarang🀣).

Jadi, how’s your life lately?

(*yang lain pada update blog kali, jij doang yang ngga wkwkwk)

Belajar Motret Pt. 3: A Spring Fling!

“It is spring time now! While the world looks for a new war to fight, you look for a cherry blossom to watch! Let the stupid seeks the violence; you seek the elegance!”
Mehmet Murat Ildan.

Enjoying the perks of Spring that had just begun, I decided to start using my camera again. The cherry blossoms tree next to our house was really intriguing for me to capture some of their beauty. Actually, there are three cherry blossoms trees planted on that (void) spot. However, (almost every year) one of those trees blossomed earlier than the two others. And you know, usually the first one intrigued you the most πŸ™‚ When you walk by, you can hear the bees humming and smell the subtle scent of the flowers. It’s just nice to know that spring is really around. Its not like I don’t like winter (I like all season – each one has its own thing for me), but just that I think I need more warm temperature now (although you can never predict how weather will go here). The thought of spring makes it a bit warmer at least haha. Anyway.

Also, this weekend I just bought bouquet of tulips at Lidl. It was so cheap: I (well, my hubby :p) only had to pay 4 Euro for 20 pcs of tulips (2 bouquets). Too bad tulips cannot last that long (usually only lasts around 3 – 4 days, unless you are lucky they can stand for a week). While they’re still quite fresh, I made some pictures of them as well. Oh, and I found one wild flower (the yellow one) in front of our backyard (jungle :p) door – then I also decided to make some photos of it.

Here are some of results of the photos I have captured. Only the better ones though hehe (duh). To most, I used the Nikon D70 with tele lens (from Sigma). I added 20mm macro on the default lens when I took photos of the yellow flower (anyone knows the flower’s name btw?), and I used the default lens only for some photos. I also added extra flash (blitz) to get a bit of extra light.

Before I leave you with the pictures, here’s a nice line I found from a Japanese poet, IkkyuΒ which I wanna share with you too πŸ™‚

Look at the cherry blossoms!
Their color and scent fall with them,
Are gone forever,
Yet mindless
The spring comes again.

Enjoy the flowers all, I hope you like them as much as I do!

DSC_2307-1

I put the tulips on the dining table. I chose the orange one because it makes a good contrast with the wall (and it matches the place-mats :p). The painting above was made by my mother in law btw, love it a lot!

DSC_2310-1

I use tele lens for this photo.

DSC_2316-1

Using Macro 20 mm

DSC_2318-1

Using Macro 20 mm

DSC_2320-1

Using Macro 20 mm

DSC_2333-1.JPG

The surrounding. The other two cherry blossoms trees that not yet blossoms are closer to our house. It’s on the left of the photo. I use default lens for this one.

DSC_2339-1

The morning sunlight has made the flowers look yellow-ish on this photo. Luckily by the time I took the photo, the sky was quite clear hence made a nice contrast with the flowers ( not long afterwards it went dark and gloomy).

DSC_2367-1

This photo was captured using tele lens.

DSC_2345-1

Using tele lens.

DSC_2346-1

This photo was also using tele lens. You still can see drops of dew all over the grass here, so pretty πŸ™‚ (took the photos in the morning after bringing the kids to school btw).

DSC_2348-1

The white-ish cherry blossoms.

DSC_2351-1

Lovely branches combined with flowers.

DSC_2358-1

Trying to capture the bee.

DSC_2364-2

Pink-ish part of the cherry blossoms.

DSC_2349-2

again, using tele lens πŸ™‚Β 

DSC_2350-2

the flowers crowd :p

DSC_2363-2

Say hello to the busy bee!