Bunga-bunga di Rumah.

Last batch of tulips in our backyard 💜

Semenjak kebun belakang rumah kami sudah selesai dirapikan, saya jadi seneng eksperimen sama tanaman. Well lebih ke bunga-bunga sih ya, karna pada dasarnya saya memang suka bunga. Ada juga kepengen nanam sayur-sayuran sebenernya, cuma masih belum begitu pede untuk eksekusinya hehe. Bunga yang saya pilih hampir sebagian besar yang minim perawatan hahaha. Maklum, saya agak pemalas orangnya (ngaku hihi).

Saya baru tau kalo posisi rumah juga menentukan bunga mana yang sebaiknya ditanam loh haha. Maklum bukan tukang kebun (temen aja sampe amazed denger saya bercocok tanam 😂) jadinya bener-bener awam sama beginian. Posisi depan rumah saya menghadap ke selatan, yang otomatis hampir setiap saat ga kena sinar matahari langsung, sementara kebun belakang menghadap utara. Dulu sebelum halaman belakang direnovasi, di sederetan pinggir pagar yang berbatasan dengan tetangga ada kurang lebih 6 pohon sejenis pohon pinus (conifer) yang ukurannya udah terlalu besar dan makan tempat. Selain itu ada beberapa bunga mawar liar dan bunga hydrangea yang udah cukup besar volumenya. Di dekat gudang juga ada pohon blackberry liar (yang buahnya asyem bangett) dan beberapa bunga crocus liar.

Beberapa jenis bunga yang sudah tereksekusi (alias ditanam) dan alhamdulillah sukses sampe berbunga dan kemudian layu antara lain:

Tulip.

Bunga ini periode tanamnya kalo di sini adalah sekitar pertengahan bulan Oktober sampai awal bulan November (periode akhir musim gugur), dan mulai keluar tunas di sekitar bulan april dan berbunga biasanya di akhir Maret dan April (awal musim semi). Bentuk bibitnya berupa bulbs (dalam bahasa Belanda berarti bollen atau umbi). Kalo pas lagi di periode Oktober-November harganya bisa murah banget (kecuali kalo beli di bandara dan yang jenis khusus ya). Cara nanemnya termasuk gampang, cukup ditanam di dalam tanah dengan kedalaman sekitar 5-8 cm, dan supaya nanti pas bunganya mekar terlihat cantik sebaiknya si tulip ini ditanam secara berkelompok atau bergerombol. Setelah si umbi ditanam kita ga perlu ngapa-ngapain lagi deh, tinggal tunggu waktunya mereka mulai bersemi dan berbunga.

Tulip jenis ini tingginya lumayan dan berbunga sedikit lebih telat dari jenis yang lain.

First batch of tulips in our backyard.

When all tulips on the row are blossoming ❤

Hydrangea atau Hortensia.

Picture was taken end of spring last year.

Kalo bunga ini kebetulan saya nanemnya di pot dan diletakkan di depan rumah. Kebetulan bunga hortensia ini bisa tumbuh dan berkembang di tempat teduh dan ga begitu perlu sinar matahari langsung. Penting juga si bunga dapat cukup air tapi juga gak terlalu banyak (yang mengalir alias akarnya tidak terendam). Pot yang bisa dipergunakan adalah yang ada lubang di bagian bawahnya, supaya air dari pot bisa mengalir.

Bunga hortensia yang dulu saya beli adalah yang sudah berbunga penuh, dengan beberapa yang masih belum berwarna (alias masih hijau). Belinya bisa di supermarket, bisa juga di toko khusus tanaman. Harganya bervariasi tergantung banyaknya bunga dan jenisnya juga. Si bunga mulai berkembang di sekitar April (musim semi) dan bertahan lumayan lama, kalo beruntung bisa sampe sekitar September (awal musim gugur). Setelah itu biasanya si bunga mulai berubah dan menjadi kering. Kalo si bunga sudah jelek sebaiknya dipotong. Sisanya cukup dibiarkan aja di pot (tapi jangan sampe ada air berlebih di pot). Biasanya di akhir musim dingin si bunga yang sebelumnya keliatan menyedihkan akan mulai bertunas lagi.

They just start to blossom again this year 😊

Picture was also taken end of spring last year.

Cannot wait to see them in full blossom again!

Daffodils atau Narcissen.

Saya sebenernya tau nama si bunga ini daffodils gara-gara Inly hahaha. Di sini kan disebutnya Narcissen makanya saya ga ngeh kalo mereka adalah satu jenis bunga yang sama. Daffodils ini juga banyak jenisnya, yang paling banyak dan sering ditemui adalah yang berwarna kuning. Kebetulan si daffodils kuning ini saya ga punya di kebun sendiri tapi di kebunnya mama mertua. Saya sendiri dapet daffodils warna putih dari charity event-nya anak-anak untuk sekolah. Lumayan banget lah buat nambah koleksi bunga di kebun kami hehe. Kami dapet si bunga di sekitar bulan April dan sudah dalam bentuk umbi bertunas alias siap pindah ke tanah atau pot besar. Anak-anak pun ikut bantu nanem dan merawat si calon bunga hehe.

Lavender.

Bunga ini memang salah satu jenis yang pengen saya tanem kalo kebun udah beres. Selain wangi, bunga ini juga tahan dingin dan ga gitu sulit ngerawatnya. Saya beli si lavender sudah berbunga di pot-pot kecil. Setelah keliatan merana dan kering selama musim dingin, sekarang si lavender udah berbunga lagi dan tambah banyak.

Rombongan lavender di ujung terdepan halaman kami 😁

Look at the bee!

Lily of the Valley.

Saya nanam bunga ini adalah hasil provokasi dari temen saya hahaha. Jadi sewaktu nikah dulu princess Kate Middleton pake lily of the valley sebagai wedding bouquet-nya. Selain itu wanginya juga cukup kenceng kata temen. Makanya saya jadi penasaran hehe. Saya beli si lily of the valley ini dalam bentuk akar yang sudah muncul tunasnya sedikit. Karena juga penasaran dengan yang warna pink-nya, jadilah walau agak mahal tetep saya beli juga lily pink-nya. Alhamdulillah yang lily of the valley warna putihnya udah sempet berbunga, sementara yang pink saya sempet kawatir karna tunasnya ga ada yang keluar. Makanya begitu kemarin liat ada pucuk tunas yang keliatan saya jadi hepi hehehehe. Mudah-mudahan aja nanti sampe berbunga ya.

Fresias.

Barisan fresia

Setelah masa berbunga tulip sudah selesai, saya pun mulai cari-cari bunga mana yang bisa mewarnai kebun kami (halah). Temen saya nyaranin untuk nanam fresia aja, karna selain bagus juga harum. Akhirnya saya nanem fresia ini dan milih warna putih dan biru di ruang dekat sepanjang pagar. Saya baru tanem bunga ini di akhir-awal mei, beli bulbs-nya secara online (fresia termasuk bunga yang cukup murah) dan sekarang daun-daunnya udah mulai bermunculan hehe.

Calla Lily.

Pucuk daun si calla lily.

Calla lily in progress.

Sama kaya fresia, calla lily ini juga saya tanem atas saran temen saya. Waktu tanamnya juga berbarengan dengan fresia, cuma untuk harga bulbs-nya agak lebih mahal dari fresia. So far si hampir semua calla-nya udah keluar daunnya, cuma masih ada satu spot yang masih belum keliatan sibuk hehe. Mudah-mudahan aja si bonggol gak mati ya.

Gladiols.

Daun-daun bunga gladiol yang sudah mulai meninggi 😉

Bunga ini saya beli semata karna lagi diskon pas nemu hahahaha. Saya ga gitu penasaran sama gladiol, walau sebenernya bunga ini bagus juga. Kata temen saya bunga ini adalah favoritnya para nenek-nenek wkwkwk. Sama kaya fresia, bunga ini juga harus ditanam di bulan Mei. Sewaktu saya nanem fresia, karna udah kebanyakan nanem fresia jadinya nunda nanem gladiolnya. Ujung-ujungnya mertua saya yang nanem karna dia ga sabaran orangnya hahaha. Sekarang gladiolnya juga sudah mulai keluar daunnya.

Allium.

Saya beli bulbs bunga ini barengan dengan tulip. Waktu nanemnya juga bareng, cuma saya ga beli banyak dan nanem si allium di pot. Begitu daunnya pada keluar saya masih mikir kalo bunga yang saya tanam tulip, tapi lama-kelamaan bingung kok daunnya beda dan lama banget berbunganya hahaha. Begitu si kuncup bunga keluar saya baru sadar kalo bunga ini bukan tulip (duhh bentuknya beda banget kalii). Dari sepuluh bulbs yang ditanam, yang jadi bunga ada empat. Saya juga baru tau namanya adalah Allium setelah saya kasih liat foto si bunga ke temen saya 😂. Kata dia allium ini termasuk ke dalam genus bawang-bawangan. Pantes aja kalo si bunga dicium, bukannya wangi harum khas bunga, ini lebih ke wangi bawang hahaha.

Semoga postingan ini bisa bikin seger mata ya.

Advertisements

Summer besok mau kemana?

Image via Pixabay

I don’t want to go to Peru.”
How do you know? You’ve never been there.”
I’ve never been to hell either and I’m pretty sure I don’t want to go there.
~ Richard Paul Evans, the Sunflower.

Azek gaya yang tinggalnya di negara empat musim hakakka. Maaap ya bukan mau gegayaan, tapi harap maklum berhubung dua buntut dan satu kepala punya waktu terbatas liburnya, jadilah saya sebagai satu ekor perlu memikirkan kira-kira gimana bisa memaksimalkan waktu libur mereka juga bikin cerita yang setidaknya bisa nambah cerita dalam lembaran hidup mereka (halah).

Tahun ini kembali kami putuskan untuk ga bedol desa mudik ke Indonesia. Salah satu pertimbangan kami ya karna waktu liburan yang ga bisa milih selain pas peak season dimana kalo kami pergi semua bikin hati (dan dompet suami) kembang kempes wkwkwk. Insya allah saya jadinya rencana mudik sama si kecil aja pas lebaran nanti, kangen sama suasana dan paling pasti kumpul keluarga.

Kembali ke topik semula. Sebagai pengganti mudik di kala summer, kamipun bikin rencana buat keliling di sekitar sini aja. Kalo tahun lalu kami udah ngerasain road trip pake mobil, kali ini saya pengen nyoba kita keliling pake kereta hahaha. Saya penasaran bagaimana nanti di perjalanan! Walo belom bener-bener final, saya udah kasih “presentasi” (literally😂) ke suami dan anak-anak, dan sepertinya mereka cukup tertarik hehe. Saya sendiri udah sibuk nyari-nyari (dan booking) para hotel dan apartemen dong hahaha. Ga mau sampe shock liat harga kalo bookingnya deket-deket ah!

Jadi rencana perjalanan kami akan makan waktu kurang lebih 13 hari. Kemana aja destinasinya dan gimana transportasinya? Walo masih rencana boleh dong ya mau berbagi juga, kali aja dapet masukan yang lebih bagus kannn:))

Pertama yang saya pikirkan adalah starting point dari rumah menuju stasiun yang punya akses ke negara tetangga. Ada dua kota yang jadi pertimbangan saya, yaitu via Utrecht atau Nijmegen. Saya pilih Nijmegen dengan beberapa pertimbangan. Selain lumayan deket sama tempat kami tinggal, biaya parkir di situ masih lebih murah dibanding kalo kami start dari Utrecht (emak cheapskate😂).

Dari Nijmegen kita akan naik kereta menuju Berlin. Waktu tempuhnya adalah kurang lebih 6 jam (kalo kita start dari Utrecht pun kurang lebih sama). Tinggal di Berlin 3 hari, kemudian kita akan lanjut ke Praha. Jarak tempuh kereta dari Berlin ke Praha ini kalo saya baca di internet sekitar 3 jam. Rencananya kami juga akan tinggal di sana selama 3 hari. Dari Praha kami akan lanjut ke Vienna, juga pake kereta. Waktu tempuhnya kurang lebih 4 jam. Setelah itu kami akan lanjut ke Italia – tepatnya Roma – dengan menggunakan coach/night train. Waktu tempuhnya kurang lebih sekitar 12 jam lah. Dari Roma kami (well, saya si sebenernya) pengen mampir juga ke Cinque Terre dan stay di salah satu kota di sana selama 2 atau 3 hari. Cuma satu si kendalanya, harga kamar di sana yang masum kriteria saya mahal-mahal banget! Ini belom nyoba cari air bnb gitu si, tapi saya agak pesimis juga karna selain saya bawa anak piyik, jadwal pergi kami bisa dibilang masih pas musim liburan jadi pasti peminatnya banyak ya kan.

Salah satu desa di Cinque Terre yang fotonya ikut mejeng di wallpaper laptop saya hehe. Image via pixabay.

Oke balik lagi ke rencana. Setelah Cinque Terre, kami akan cus ke Milan, atau Bergamo tepatnya. Alesannya jelas, biar deket sama bandara hehehe. Berhubung ada tiket murah dari bandara di situ menuju bandara deket Nijmegen, makanya menurut saya ga ada salahnya untuk nginep di sana semalam. Kali aja malah menemukan hidden gem ya kan.

Dari bandara Orio apa gitu namanya di Bergamo, kami akan terbang menuju bandara Weeze di Jerman (deket Dusseldorf, tapi ini bandara khusus untuk LCC aja kayanya). Dari Weeze udah ga gitu jauh ke Nijmegen dan dari Nijmegen kembali ke rumah naik mobil deh.

Udah sih gitu aja :)))

Dua (apa tiga ya?) hal yang bikin deg-degan dari rencana ini adalah harga tiket transportasi dan akomodasi yang makin menjerit, mood si kecil dan suhu/temperatur di Itali yang konon katanya kalo pas summer panas tak terkira😩. Semoga aja kalo bener jadi perjalanan ini bikin si kecil seneng dan ga bosen trus cranky. Mudah-mudahan juga dese ga lempar tantrum sepanjang waktu liburan yes, biar semua hepi 😉

Nah kalo plan di atas ga feasible, mungkin kami akan lari ke utara, gatau tapi mau ke mana hahahaha (bikin satu rencana gini aja udah ribed, apalagi kalo harus bikin cadangannya. Mamah tepok jidat ajalah *sambil kirim email cancellation ke tempat yang mau dituju hiks*)

Temen-temen udah ada yang punya rencana belom buat musim liburan mendatang? Semoga aja terlaksana dan berjalan lancar dan menyenangkan yaa!

Road-Tripping with the Kids.

“When traveling with someone, take large doses of patience and tolerance with your morning coffee.”
– Helen Hayes

Duh kayanya kutipan di atas cukup relevan terutama buat yang jalan bareng anak-anak ya ga siiik. Summer holiday tahun ini saya beserta suami dan anak-anak mengisi liburan dengan road trip ke beberapa kota di beberapa negara yang ga jauh dari Belanda. Setelah rencana awal buat mudik ke Indonesia ga jadi (karna saya udah pulang di bulan April bareng si bayi), buat nyenengin anak-anak (dan juga tentu menambah pengalaman kami) saya usul ke suami untuk jalan-jalan pake mobil alias road trip ke negara yang deket-deket aja. Suami setuju dan setelah berembuk akhirnya kami sepakat untuk menjelajah sedikit ke wilayah scandinavia. Alasan awalnya adalah Legoland yang berlokasi di Billund, Denmark. Anak-anak walaupun udah agak besar (dibanding tahun-tahun lalu) mereka masih suka dengan tempat-tempat kaya gini. Kebetulan juga kami sudah pernah berkunjung ke Legoland di Johor Bahru dan  Günzburg, Jerman, makanya saya kepikiran untuk nyoba juga yang ada di Billund. Tapi trus saya pikir kenapa ga sekalian aja ke Copenhagen dan Malmö – toh jaraknya ga jauh-jauh amat (dari Billund) dan kita udah setengah jalan jadi sayang juga kalo ga sekalian dikunjungi. Suami pun setuju, karena dia juga belum pernah ke kedua kota tersebut, jadi buat dia ini juga pengalaman pertama berkunjung ke sana.

Dengan pertimbangan jarak yang harus kami tempuh untuk sampai ke Billund (perjalanan non stop Belanda-Billund memakan waktu kurang lebih 8 sampai 9 jam), kami juga akhirnya menambah stop dan sekalian sight-seeing di Hamburg pada saat perjalanan pergi, dan menginap semalam di satu kota kecil di Jerman (Lütjenburg) pada saat perjalanan pulang. Jadi, untuk road trip kami kali ini rutenya adalah Rumah-Hamburg-Billund-Copenhagen-Malmö-Lütjenburg-Rumah. Lumayan panjang ya hihi.

Rute berangkat (viamichelin.com)

Rute pulang (viamichelin.com)

Rencana awalnya kan suami dan saya bakal gantian nyetir, tapi sayang banget mobil suami yang sudah dipesan ke dealer langganan dia dari jauh hari belum selesai, akhirnya si dealer pinjemin mobil dengan jenis yang sama tapi dengan persneling manual (saya kan supir gadungan, jadi saya ga bisa nyetir pake manual hahaha), alhasil suami deh yang harus nyetir sepanjang perjalanan.

Di tiap kota kami menghabiskan waktu 3 hari, kecuali di Lütjenburg yang memang tujuan utamanya supaya yang nyetir bisa istirahat aja. Buat ukuran berlima (termasuk bayi) dengan lama perjalanan selama 10 hari, bawaan kami bisa dibilang masih masuk akal (at least kalo dibandingin sama mobil-mobil lain yang papasan sama kita di jalan). Selain tentu buggy/stroller plus baby carrier (bawaan wajib), kami bawa satu koper ukuran besar, satu koper kabin, satu tas ransel, satu diaper bag, plus satu tas belanjaan berisi makanan dan minuman untuk anak-anak dan saya beserta suami selama di perjalanan. Agak susah memang kalo liburan dengan jumlah hari yang nanggung kaya gini, terutama buat nentuin berapa baju yang harus dibawa. Saya sendiri kalo untuk pergi-pergian kaya kemarin selalu mengusahakan untuk bawa baju ekstra – terutama underwear dan kaos kaki anak-anak (untuk saya dan suami juga). Selebihnya kami rileks aja, toh kita kan bukan berkunjung ke pedalaman jadi pasti ada supermarket atau toko yang jual barang kebutuhan kita in case kita lupa. Eh tapi ada satu barang yang khusus dibawa anak-anak di perjalanan kali ini, yaitu hagelslag alias meses 😂. Buat jaga-jaga kata mereka, kali aja ga ada yang mereka suka di menu sarapannya hahaha.

Alhamdulillaah perjalanan berjalan cukup lancar (dengan beberapa titik kemacetan di highway-nya Jerman, terutama pas perjalanan pulang), fabian juga lumayan tenang sepanjang jalan. Beruntung anaknya banyak tidur di jalan walau beberapa kali sempat nangis dan merengek sebentar.

Berdasarkan info dari suami, total kilometer yang kami tempuh kurang lebih sekitar 2200 KM. Banyak ya haha. Sepanjang perjalanan kami melewati banyak banget jembatan, termasuk Øresundbron yang menghubungkan Denmark dan Swedia, serta Storebælt bridge yang menghubungkan Zealand dan Funen (dengan Sprogø island di tengah-tengahnya) di Denmark. Kedua jembatan ini adalah jembatan berbayar. Biaya tol sekali jalan di Øresundbron adalah sebesar €56 untuk mobil dengan panjang tidak lebih dari 6 meter dan di Storebælt bridge adalah DKK 240 untuk mobil dengan panjang tidak lebih dari 6 meter.

Storebælt bridge dari kejauhan (foto dok. pribadi)

Øresundbron – aerial view (image via pfnphoto.com)

Sementara untuk perjalanan pulang dari Malmö kami memilih alternatif lain dengan menggunakan ferry untuk pulang (dengan menyeberang via Jerman). Kami nyebrang dua kali: dari Helsingborg – Swedia ke Helsingör – Denmark, dan Rødby – Puttgarden. Harga tiket ferry ini lumayan juga ternyata sis 😂. Buat yang Helsingborg-Helsingör sekali jalan harga tiketnya sekitar €55 (untuk jenis mobil pribadi yang panjangnya kurang dari 6 meter, durasi nyebrang sekitar 15 menit), sementara Rødby-Puttgarden harga one way ticket-nya adalah sekitar €107 (durasi nyebrang sekitar 45 menit). Jadi kesimpulannya sodara-sodara, kalo punya waktu banyak dan mau agak hemat, dari Denmark ke Jermannya ga usah nyebrang pake ferry tapi muter aja hehe. Ato ambil ferry yang dari Helsingborg – Swedia langsung ke Lübeck – Jerman (lama perjalanan di ferry-nya 8 jam-an tapi wkwk).

Kira-kira beginilah ferry yang kami tumpangi (image via scandlines.com)

Btw, sebelum trip (seperti perjalanan-perjalanan kami sebelumnya) saya udah bikin semacam itinerary kasar (banget) dan cost estimation (iya, saya sedetail itu semenjak bekeluarga😂). Walaupun ga mengikat, tapi si itin dan cost estimation ini lumayan bikin perjalanan kami jadi cukup efektif loh, dan untuk estimasi pengeluaran ini bisa kami jadikan patokan kalo nanti di liburan-liburan mendatang kami mau road tripping lagi (ke negara lain deket-deket sini). Yang bikin hepi adalah estimasi saya lumayan tepat, cuma beda €0,01 sis! Dan so pasti jumlahnya jauh lebih kecil kalo dibandingin sama biaya mudik ke Indonesia sekeluarga. 

Anyway, sementara udah dulu yaa. Nanti di postingan selanjutnya insya allah kita cerita tentang Hamburg okeh. Tot zo!


“If you wish to travel far and fast, travel light. Take off all your envies, jealousies, unforgiveness, selfishness and fears.”
– Cesare Pavese

The Return of Setan Sale :D

5223755

“Sale Price – What something costs when it is priced only slightly above what it is worth; also what something is priced at the day after we bought it at a higher price.”
~Richard E. Turner (1937–2011), The Grammar Curmudgeon, a.k.a. “The Mudge,” from “The Curmudgeon’s Short Dictionary of Modern Phrases,” c.2009

Bukan cuma setannya Conjuring aja yang balik lagi muncul di sinema beberapa waktu yang lalu. Mulai minggu kemarin setan Sale juga udah mulai muncul dimana-mana nih wkwkwkwk. Paling deg-degan kalo brand-brand favorit udah mulai buka lapak deh. Gawat buat dompet! Untung aja sekarang saya lagi hamil, jadi kalo mau belanja mikirnya lamaaa bener. Mau beli baju hamil banyak-banyak kan sayang ya, sebentar lagi juga ga akan kepake. Sementara kalo beli baju biasa belom bisa dipake juga sekarang secara perut masih melendung dan abis melahirkan belom tau bakalan pake baju size berapa (hikhik). Tapiii…ga berarti saya terlepas dari godaan nih, soalnya saya juga suka liat baju untuk anak-anak, ditambah sekarang memang pas waktunya nyiapin clothing untuk si calon bayi.

Semenjak saya pindah ke sini perasaan semakin sering saya berburu baju via internet (kalo dibandingin frekuensi bener-bener keluar masuk toko ya). Kenapa? kadang buat saya ini lebih efisien. Selain bisa sambil selonjoran (haha), saya bisa balikin barang yang udah saya order ke toko tersebut (biasanya barang bisa dibalikin paling lama sekitar 14 hari sampai 100 hari). Paling untuk return beberapa brand kita perlu bayar ongkos pos nya aja (kebanyakan gratis si). Bahkan kalo saya belanja di H&M website saya bisa bayar belakangan wakaka. Trus buat barang yang saya mau balikin cuma perlu tambahin 1 Euro aja dong, dengan gratis ongkos kirim hihi.

Balik lagi ke sale, beberapa situs yang udah mulai sale minggu lalu antara lain Esprit, Mango, H&M, Pull and Bear, Stradivarius, River Island (saya terlalu abege ya seleranya :p) dan Outlet-outlet di Roermond (huaaa belom sempet ke sana :(). Dan kemarin saya baru aja buka situsnya Zara, ternyata mereka udah mulai sale juga dong. Duh, mau garuk tanah liat babies clothingnya, lucu-lucu banget!!! Sempet buka juga situsnya Kiko Milano (cosmetic brand dari Milan) mereka juga sale. Harganya waw banget lah. Diskonnya bisa sampe 70% loh. Begitupun Bodyshop. Body butter nya rata-rata setengah harga, trus ada beberapa produk mereka yang didiskon sampe 70% juga. Cuma ya itu, harus buru-buru belii, kalo ga ya gigit jari deh ujung-ujungnya.

Kayanya di Jakarta juga sekarang lagi rame sale ya. Apalagi udah mau deket lebaran gini (plus THR baru pada cair kayanya :p), ga kebayang deh tanah abang, ITC-ITC, department store dan mall-mall pasti ramai banget udah kaya cendol ngumpul di gelas hihi.

O iya, seinget saya ada beberapa online store yang bisa dikirim ke seluruh negara dan kadang mereka bebas ongkos kirim loh. Misalnya aja Gerard Cosmetics. Mereka free delivery cost ke seluruh negara (untuk standard delivery nya). Gerard Cosmetics ini saya suka banget sama lipstik-lipstiknya. Bagus, murah, dan rajin kasih diskon haha (tapi kayanya sekarang harganya udah agak naik, walau kalo dibanding MAC masih jauh lebih murah deh). Warna-warna lipstiknya lumayan lucu dan bagus di bibir. Saya saranin buat nyoba deh. Untuk potongan harganya mereka biasanya suka kasih kode khusus via facebook page mereka. Untuk yang sekarang berlaku setau saya kode “Gerard35” yang bakal kasih diskon 35% untuk produk dengan harga reguler (bukan sale price).

Anyway, selamat shopping ya temans. Sekian dulu nulis-nulisnya, mau lanjut browsing yang lucu-lucu dulu hihi.