Mudik Lebaran 2018: Yogyakarta.

“Pergi ke Jogja adalah caraku menertawakan kesibukan orang-orang Jakarta.”

– Sudjiwo Tejo

Maaf ya men-temen, walo mungkin udah agak basi tapi postingan saya kali ini masih berkisar tentang mudik lebaran saya kemaren. Cerita ini adalah bagian terakhir dan melengkapi cerita sebelumnya (tsaaah hahaha). Kali ini saya mau cerita tentang perjalanan saya bersama keluarga ke Yogyakarta.

Udah lama sebenernya saya pengen liburan ke Yogya bareng-bareng dengan keluarga besar (dengan mama, kakak-kakak dan adik beserta keluarganya masing-masing), cuma kebetulan selain tiap pulang sok sibuk dan banyak urusan lainnya makanya belum sempet terwujud. Alhamdulillah pas mudik kemarin akhirnya rencana ini terlaksana. Walau awalnya cuma saya dan mama beserta kakak saya, akhirnya pas diujung waktu semua bisa berangkat. Karna saya udah eneg sama pesawat, saya minta ke kakak saya buat booking tiket kereta api saja. Kami pergi ke Yogya di minggu kedua setelah lebaran, dengan pertimbangan rombongan yang mudik sudah banyak yang kembali ke rumahnya masing-masing (dan tuslah tiket kereta api udah ga ada – peliiit hahaha). Kami berangkat naik kereta api eksekutif Argo Dwipangga dengan stasiun keberangkatan di Gambir, sementara pulang menggunakan kereta api ekonomi premium Jayakarta dengan stasiun pemberhentian terakhir di Pasar Senen (selain waktunya menurut kami paling pas, saya juga pengen coba kereta api baru dari PT. KAI ini yang katanya lumayan jauh kalo dibandingkan dengan kereta bisnis fajar/senja utama).

Untuk perginya alhamdulillah semua berjalan lancar. Selain kereta api kelas eksekutif memang cukup oke pelayanan dan kondisi stasiun gambir yang lumayan bagus dan lengkap jadi segala sesuatunya aman-aman aja. Lain urusannya dengan pas kami pulang dari Yogya ke Jakarta. Selain suasana di dalem keretanya yang agak berbeda, juga kondisi stasiun Pasar Senen yang kurang “greng” lah menurut saya. Ga kebayang deh mereka yang udah tua atau para penyandang disabilitas harus bolak balik naik turun tangga (di sana saya ga liat ada eskalator ataupun lift, mungkin sayanya yang agak oon ya). Belom lagi harus geret-geret koper tas atau barang bawaan lainnya.

Kereta api Jayakarta Premium ini kalo dilihat dari harganya sebenernya ga beda jauh dengan harga tiket kereta api eksekutif di kelas beli J (kalo ga salah). Jayakarta Premium rute Yogyakarta – St. Pasar Senen per orangnya dibandrol seharga Rp 275,000, sementara pas berangkat harga tiket kereta api eksekutif Argo Dwipangga yang saya tumpangi waktu itu saya beli seharga Rp 285,000. Bedanya ga banyak kann. Cuma memang buat kereta eksekutif seharga ini biasanya cepet banget abisnya. Untung-untungan lah istilahnya. Kalo untuk Jayakarta Premium sendiri juga ga selalu ada, karna katanya memang si kereta api ini hanya dipakai sebagai kereta api jadwal tambahan.

Kami menginap di Hotel Harper jalan Mangkubumi Yogya. Dengan harga yang lumayan murah dan lokasi yang di pusat kota, hotel ini boleh lah jadi tempat sementara keluarga kami berkumpul. Abang saya yang biasanya suka susah karna jadwalnya yang super ketat untuk trip kali ini sampe sempet-sempetnya bikin itinerary dan booklet gitu loh hahahhaa. Kami juga udah atur untuk transportasi selama di sana menyewa mobil minibus yang muat untuk 15 orang. Jadi seru dan bisa bareng terus selama di Yogya. Karna jadwal kerja yang ga klop dengan hari terakhir kami di Yogya, adik saya beserta suaminya berangkat dari rumah menggunakan mobil pribadi dan pulang sedikit lebih dulu.

Di hari pertama kami cuma jalan dan cari makan di sepanjang jalan di sekitar hotel kami. Karna sampenya juga udah sore juga si hehe. Ada satu makanan yang adik saya incar waktu itu, yaitu sate taichan Sumoo. Lokasinya ga jauh dari hotel Grand Zuri yang juga ada di jalan yang sama dengan hotel kami. Jadilah kami malam itu ke sana. Jadi tempat makan di sini adalah kumpulan para pedagang dan ada lokasi tempat makannya di tengah-tengah. Selain nyicipin si sate ayam taichan, adik saya juga nyicip kerang apa gitu saya lupa yang juga dijual di situ. Kami juga nyicip beberapa jenis dari abang aneka ketan yang juga mangkal di sana. Di tempat ini juga ada warung angkringan yang menawarkan nasi kucing beserta teman-temannya, dan beberapa jenis makanan lainnya. Si sate ayam taichan ini ya Allah sambelnya itu loh, udah kaya setan pedesnya hahahha. Saya ga kuat! Satenya sendiri si enakk, jadi waktu itu saya makan si sate aja. Selain sate saya juga pesen nasi ayam kriuk. Enak dan murah si Sumoo ini kok, dan buat selingan selain masakan Jogja yang terkenal seperti gudeg dan mie godog boleh lah dicoba.

Gambar di atas adalah menu kerang yang dipesen sama adik saya. Gila tampilannya ya hahaha.

View this post on Instagram

HQQ👌❤

A post shared by Sate Taichan Sumoo Jogja (@taichansumoo) on

Ayam krispy pake lontong (maaf fotonya kurang kece ya secara ini cuma foto via whatsapp hehe)

Ketan susu nangka.

Berhubung rombongan kami bawa anak kecil dan nenek-nenek, akhirnya rencana semula yang tadinya kepengen ke Alun-alun buat naik becak lampu batal karna mereka pada tepar hahaha. Malam itu akhirnya beberapa dari kami (termasuk saya) mutusin untuk ikut nyobain Kopi Joss pak Hendrix yang udah lama pengen dicoba sama adik ipar saya. Jadi kopi joss ini adalah kopi yang didalamnya dicemplungin arang panas. Ada dua jenis kopi joss, yaitu kopi item joss dan kopi susu joss. Saya nyobain si kopi susu joss (karna takut kepaitan wkwkwk). Rasanya lumayan kok dan ternyata ga gitu pahit karna memang si kopi (susu) juga dikasih gula ya.

Besoknya setelah sarapan, kami memulai tur dengan mengunjungi museum Ulen Sentalu. Museum ini bertemakan sejarah kekeratonan dengan konsep yang lumayan menarik. Cukup recommended menurut saya, karna selain menarik untuk diikuti (terutama buat mereka yang mau tau sejarah kesultanan di sekitaran Solo dan Yogyakarta), tempatnya juga indah.

Museum Ulen Sentalu

Selepas sholat Jum’at, kami pun pergi menuju tempat makan incaran yang sebelumnya memang udah direncanakan. Tempat makan ini namanya Kopi Klotok, lokasinya bukan di kota dan ga gitu jauh dari museum Ulen Sentalu. Kopi Klotok ini lagi hits di kalangan wisatawan lokal dan para pesohor di Indonesia kayanya. Padahal kalo diliat cuma rumah makan biasa aja loh. Selain lokasinya yang agak ke dalem, menunya juga cuma menu masakan rumah aneka sayur lodeh beserta kawan-kawan lauknya aja. Salah satu cemilan favoritnya mereka adalah pisang goreng. Tapi yaaa, yang dateng itu dari mana-mana dan kebanyakan ya bawa mobil (sampe susah cari tempat parkir kalo pas jam makan siang). Kami sendiri pas ke sana lumayan beruntung karna masih dapet tempat parkir walo begitu masuk ke dalam buat cari tempat duduk dan ambil makanan harus antri lumayan panjang.

Beberapa pesohor yang kasih komen di kopi klotok.

Antrian di Kopi Klotok.

View this post on Instagram

Yang lagi happening di #jogja – buat dapetin ini harus antri panjang mak! Warung kopi klotok yang lokasinya lumayan jauh dari kota menawarkan konsep masakan rumahan dengan dua macam nasi (putih dan sego megono), aneka ragam sayur lodeh (ada lodeh terong, lodeh kluwih, dan lodeh tempe kalo gak salah), lauk-pauk seperti tempe, tahu (bacem), ikan asin goreng, dan yang laris banget yaitu telur dadar crispy. Selain itu tentu ada si kopi dan temen minum kopi yang juga laris banget di sini – si pisang goreng. Kesan setelah makan di sini: enak dan home-y, si lodeh dan telur dadarnya mengingatkan kami dengan masakan mama di rumah😁 . . . #latepost #wisatakuliner #holiday #kopiklotok #yogyakarta #instatravel #nofilters

A post shared by anis ketels (@anis.ketels) on

Simpel tapi nikmat!

Selesai makan siang kami pun lanjut untuk ikut tur merapi menggunakan jeep. Sempet ada isu ada yang jatuh dari jeep, karna diyakini kalo itu cuma hoax (atau bukan dari travel yang sama) kami tetep pergi. Cuma mama dan kakak ipar saya ga ikutan karna takut ga kuat kondisinya dan akhirnya mereka menunggu di tempat start/finish tur. Awalnya saya agak ragu karna takut anak saya ga dibolehin ikut (masih piyik kaaan). Tapi alhamdulillah boleh jadinya saya juga bisa ikutan deh (dan anaknya malah tidur pas di jalan hahaha).

Ada tiga pilihan durasi yang bisa kami pilih, 1 jam, 2 jam atau 3 jam. Harganya kalo ga salah bervariasi dari 350 ribu (untuk yang 1 jam) sampai 450 ribu rupiah (durasi 3 jam). Kalo yang 3 jam kita juga akan melewati sungai (yang ternyata pada waktu kami ke sana sedang kering atau tidak bisa dilewati). Kami memilih yang durasi 2 jam dan menggunakan 3 jeep (1 mobil maksimal boleh 4 orang – 1 di depan 3 di belakang). Sepanjang tur ada beberapa tempat pemberhentian; yang pertama di tengah-tengah tebing – spot untuk berfoto, pemberhentian kedua adalah museum peninggalan korban merapi. Kemudian pemberhentian selanjutnya adalah lokasi batu alien (batu besar yang karena letusan gunung merapi jadi berpindah tempat) dan tebing apa gitu saya lupa namanya wkwkwk. Pemberhentian berikutnya adalah bunker tempat berlindung seandainya terjadi erupsi lagi. Pemberhentian terakhir adalah rumah almarhum mbah Maridjan, kuncen terakhir gunung merapi yang pada erupsi terakhir ikut jadi korban.

Selesai Tur Merapi kami langsung menuju ke rumah makan Raminten. Rumah makan ini lumayan terkenal karna selain termasuk murah dan enak, juga para pelayannya berkostum lain dari yang lain (yang punya laki-laki berdandan kaya perempuan, terakhir saya ke sana para pelayannya yang wanita memakai kemben sementara yang laki-laki pake jarik dan blangkon). Satu yang saya kurang suka adalah bau kemenyan yang ngecrong banget di sana. Sebelumnya kami sudah reservasi tempat karna kalo ngga reservasi lebih dulu harus nunggu lama buat dapet tempat duduk (ngantrinya udah kaya lagi ngantri ke dokter, nunggu panggilan cin!). Sayangnya kalo reservasi kita udah harus ambil paket makanan yang udah ditentuin jadi kita ga bisa pilih menu lain selain yang udah kita pesen (padahal kalo pesen di tempat lebih banyak macemnya). Rasanya si ya oke ya, cuma kalo dibilang istimewa ya ngga juga.

Keesokan paginya selesai sarapan kami langsung check out dari hotel dan lanjut ke alun-alun, keraton dan sekitarnya. Saya yang udah beberapa kali ikut turnya mutusin untuk ga ikut dan berjalan-jalan di sekitar keraton aja (baca: jajan hahaha). Sempet beli siomay dan cendol, kami yang tadinya mau ke taman sari akhirnya membatalkan rencana untuk pergi ke sana karna sudah terlanjur ada janji untuk bikin foto bersama di foto studio bertemakan vintage costume. Adik saya dan suaminya yang punya jadwal kerja keesokan harinya tidak ikut ke keraton dan setelah check out langsung pulang ke Jakarta (pake mobil).

iseng-iseng ambil foto abang becak yang lagi tugas hehe. Btw sekarang udah banyak juga loh becak yang pake motor buat ngejalaninnya – bukan dikayuh lagi.

Tadinya kami pengen foto keluarga ala jadul di studio Sinten (lagi hits nih katanya), tapi berhubung mereka masih belum buka (karna masih dalam suasana lebaran zz) akhirnya kami foto di studio yang lainnya, yaitu kencana studio. Kami liat dari harga di brosur mereka lumayan menarik dan jarang-jarang kami bisa kumpul berfoto bareng makanya kami sempetin buat foto bareng di sana. Sayangnya ternyata begitu sampe ke foto studio, kenyataan kurang berbanding dengan apa yang diharapkan. Selain prop mereka yang ala kadarnya (ga lengkap), ternyata perhitungan biaya yang ada di brosur juga kurang jelas dan transparan. Karena ada salah pengertian akhirnya kami cuma ambil dua pose foto bareng dari sebelumnya yang seharusnya tiga.

Selesai foto bareng kami pun pergi sowan ke rumah adiknya mama atau tante dan om kami yang tinggal di daerah Piyungan/arah Wonosari. Walaupun ga bisa lama tapi alhamdulillah masih sempat silaturahmi sebentar dan rame-rame makan siang bareng (yang kesorean) di sana.

Sebelum kami diantar ke stasiun kereta api, kami sempat mampir ke satu tempat lagi yang juga katanya lagi hits di Yogya, yaitu Tempo Gelato. Saya si udah denger-denger selentingan kalo es krim mereka enak dan lumayan variatif rasanya. Begitu sampe di sana waduh bener aja kalo tempatnya ternyata rame. Akhirnya karna waktu yang agak mepet dengan jadwal keberangkatan kereta (plus tempat yang rame), kami pun akhirnya beli untuk dibawa dan dimakan di jalan aja. Rasa es krim/sorbet di tempat ini kalo menurut saya bolehlah dibandingkan sama es krim di Italia haha. Enak kok! Udah gitu murah dan si mbak/masnya ga pelit nyendokin. Untuk satu cone boleh dua rasa dan harganya cuma 20 ribu rupiah saja. Cucok kannn hahaha. Kalo pake cup pun boleh dua rasa, trus di atasnya dikasih crispy crepe gitu.

Mejeng dulu di depan toko 😆 btw, es krim sebanyak itu (yang saya pegang) harganya cuma 20 ribu rupiah loh!

Ini bukan di gelateria di Itali sodara-sodara, tapi di Yogya!

Selesai makan es krim (dan beli oleh-oleh kilat di Mirota), kami langsung menuju ke stasiun Yogya. Liburan yang cukup singkat tapi buat kami cukup berkesan. Saya seneng banget bisa terlaksana setelah sekian kali rencana hehe. Memang si ga gitu banyak tempat yang bisa kami kunjungi, tapi yang paling penting kami sempet refreshing dan juga bisa bareng-bareng (walau ga lengkap semuanya). Dan utamanya adalah (mudah-mudahan) mama kami happy 🙂 Semoga di lain kesempatan kami masih bisa kumpul (lengkap semuanya) dan liburan senang bareng-bareng lagiiii (aamiin).

Advertisements