Mudik Liburan 2019: Banyak Berkah, Alhamdulillah!

Setelah lama vakum ga setor-setor tulisan di sini (banyak tulisan yang masih mentok di draft nih, hiks), semoga kali ini saya bisa tuntas nulisnya kali ini ya πŸ™‚

Jadi pertengahan Juli kemarin saya beserta keluarga berkesempatan buat mudik ke Jakarta dan beberapa kota (dan Negara) sekitarnya. Buat suami dan anak saya yang pertama dan kedua mudik kali ini lumayan spesial karna mereka udah 3 tahun ga ikut ke Indonesia. Selain waktunya yang agak susah, ada satu dan lain hal yang bikin mereka ga bisa mudiklah, makanya tahun ini kami udah rencanakan jauh-jauh hari biar semua bisa pulang.

Ngatur perjalanan bawa rombongan begini ternyata jauh lebih remfong dibanding kalo saya mudik sendiri (ato berdua si bungsu aja). Mana kami berangkatnya ga bareng (saya dan si bungsu berangkat seminggu lebih awal), jadilah saya agak pontang-panting beresin koper dua kloter πŸ˜….

Kali ini kami berangkat dari Brussels (semata karna dapet tiket lebih murah dari sana haha). Mudik kali ini bisa dibilang alhamdulillah banyak berkahnya.

Pertama, di Brussels kami bisa ikutan parkir mobil di rumah teman saya, yang juga dengan murah hatinya menawarkan suami dan anak-anak untuk bermalam di rumah mereka karna jadwal flight yang pagi banget.

Kedua, berkah dari pertemuan saya dengan sesama alumni SMA di Belanda yang kemudian memperkenalkan saya dengan temannya, yang ternyata punya spare rumah kosong di daerah sekitar BSD. Bener-bener saving cost banget ini 😁.

Ketiga, sahabat saya beserta keluarganya yang tahun lalu berkunjung ke sini, bisa ikut liburan bareng ke Kuala Lumpur dan dengan sukarela antar jemput kami, bahkan nraktir kami berkali-kali selama kami di Jakarta. Masya Allah banget deh pokonya.

Keempat, temen “geng” sewaktu kuliah dulu dengan tangan terbuka nerima kami untuk stay di rumah mereka (saya suka banget dengan konsep rumahnya!). Suguhan sate ayam yang disajikan mereka membekas banget di hati anak-anak, sampe mereka minta saya buat sate “kaya yg di rumahnya Om Lolik” – ini PR abis secara satenya yang bikin abang-abang tukang sate profesional, sementara saya gadungan hahaha.

Kelima, keluarga Kajen yang menerima dan melayani kami mulai dari dijemput di stasiun, disediakan tempat nginep, dianter kemana-mana, bahkan dioleh-olehi segala macam.

Keenam, dari awal kami berencana untuk transit di Doha dan jalan-jalan di sekitar kotanya. Qadarallah ada kenalannya abang saya yang tinggal di sana dan dengan senang hati menjemput, membuka pintu rumahnya untuk kami istirahat, ngajak kami keliling Doha (bayarin pula!), sampe nganter kami kembali ke bandara. We are so grateful that we know so many generous people around us!

Ketujuh, kedelapan dan seterusnya tentu aja keluarga saya yang super. Mulai dari jemput di bandara, nganter kemana-mana, ngurusin segala tetek-bengek urusan cucian lah, makanan lah, nganter ke bandara juga, bersedia direpotin ga pake ngeluh dan tanpa merongrong kami dengan minta oleh-oleh.

Alhamdulillah saya juga sempat ikut sholat Idul Adha di BSD, silaturahim dengan keluarga besar, dan nengok makamnya Bapak bareng keluarga.

Tiga minggu (empat buat saya dan si bungsu) rasanya cuma sekejap kalo dihabiskan dengan orang-orang tersayang ya. Semoga kami semua diberikan rejeki dan kesehatan oleh Allah supaya bisa berkumpul dan ketemu lagi di tahun-tahun yang akan datang. Aamiin.

Advertisements

Traveling untuk apa?

β€œTravel does not exist without home….If we never return to the place we started, we would just be wandering, lost. Home is a reflecting surface, a place to measure our growth and enrich us after being infused with the outside world.”

– Josh Gates

Saya kadang suka bertanya-tanya sendiri, apa makna sebenarnya kita traveling. Bukannya apa-apa, kalo saya perhatiin sekarang-sekarang ini kayanya traveling skala prioritasnya berubah di mata orang-orang (terutama di Indonesia). Traveling jadi suatu gengsi tersendiri, dimana kalo ga dijalani hidup kamu bakal merana. Seperti katak dalam tempurung yang ga pernah liat dunia luar selain tempat tinggalnya.

Dari saya kecil, cita-cita saya udah cukup mateng sebenernya: pengen melihat dunia. Walau profesi yang dipengenin berubah-ubah (dari pramugari, kemudian nyebrang mo jadi diplomat, sampe akhirnya walo ga jadi alhamdulillah tetep masih bisa melihat “dunia”), tapi kalo ditarik garis besarnya kurang lebih punya satu tujuan yang sama. Jujur saya itu dari kecil orangnya penakut loh. Mana cengeng juga wkwk, kumplit banget ya. Pas mau masuk SMP saya pernah kesel sampe nangis karna kakak-kakak saya maksa supaya saya masuk ke sekolah yang agak jauh dari rumah. Mereka bilang, kalo sekolahnya belom lewatin lampu merah belom jauh kata mereka. Lah saya mewek dong, sambil bilang emangnya mau nanggung kalo nanti saya ga bisa pulang (lebay ya wkwk). Akhirnya saya masuk ke sekolah yang ga gitu jauh dari rumah (walau tetep harus naik angkot). Tapi begitu kelas 2 saya nyesel kenapa ga ikut saran kakak-kakak saya hahaha (waktu itu udah mulai berani soalnya).

Jaman alm. bapak saya masih aktif kerja dulu, beliau lumayan sering tugas keluar kota. Kalo ga salah lengkap 27 propinsi (versi jaman dulu) sudah beliau datangi. Beliau juga beruntung mendapatkan kesempatan untuk berhaji sambil bertugas sebelum kemudian masuk ke masa pensiunnya. Berkah, karna kalo mikir gimana kami hidup, pergi naik haji dengan biaya sendiri yang punya angka fantastis (bagi kami) bukan prioritas bagi alm. bapak saya. Prioritas utama beliau adalah pendidikan untuk anak-anaknya. Makanya yang namanya pergi jalan-jalan atau liburan pun juga lumayan jarang kami lakukan. Trus apakah kami jadi kurang bahagia? Alhamdulillah ngga πŸ™‚ kami juga ga pernah muluk-muluk pengen diajak ke Singapura misalnya. Boro-boro mikir keluar negeri deh. Ga mimpi lah pokonya. Maklum, kami keluarga yang cukup sederhana πŸ™‚ Makanya bapak sama mama saya bangganya ga terkira begitu saya dapet beasiswa di Belanda, ato tiap kali saya ada dines ke luar kota atau keluar negeri.

Berawal dari sini (tsaaahhh 🀣) (Tokyo – Jepang, September 2007)

Kemudian ke sini πŸ™‚ (Tilburg – NL, Aug 2008)

Mama saya hampir sama dengan saya. Mana pernah beliau kepikiran kalo bisa pergi jauh-jauh bahkan sampe ke benua Eropa. Lain dengan alm. bapak saya yang rajin keluar kota, mama saya adalah orang rumahan (selain karna memang kurang ada kesempatan – maklum, ga ada alokasi dananya hehe). Walau sempet beberapa kali nengok kakak saya yang tinggal di Aceh dan kakak satu lagi pas dia tinggal di Balikpapan, tapi pertama kali mama pergi sendiri yang jauh banget tanpa alm. bapak adalah pas mama saya pergi untuk berhaji. Beliau berangkat sendiri waktu itu. Kali kedua adalah pas saya menikah di sini. Beliau pergi bareng alm. bapak saya, om dan tante serta dua orang sepupu saya. Mama saya berkunjung kembali ke sini sewaktu saya melahirkan Agustus 2016 yang lalu. Karna kami ga tega kalo mama dateng sendiri, saya minta bantuan khusus dari keponakan untuk nemenin mama ke sini. Kalo dipikir-pikir, mama saya sebenernya hebat loh. Dengan kondisi beliau yang ga begitu bisa diajak jalan jauh (kakinya cepet capek), demi liat cucu dan anaknya beliau kuat melakukan perjalanan panjang dan jauh untuk sampe kemari.

Lain lagi dengan mama mertua saya. Kalo kata orang sini, dia ini asli orang Brabant lah. Ga suka banget jalan-jalan jauh. Jangankan ke Indonesia, ke Amsterdam aja kayanya dia belom pernah 😁. Dulu pernah satu kali dia liburan bareng temennya ke Kanada, pengalamannya ini malah bikin dia makin ga suka buat traveling apalagi ke tempat yang jauh. Selain ga suka karna harus terbang selama kurang lebih 9 jam, temen seperjalanannnya juga kena musibah serangan sewaktu mereka di sana. Kalo kata si Oma, jauh-jauh cuma buat liat pohon, yang kaya gitu juga ada di Belanda hahaha. Tapi dia ga jalan-jalan ga berarti sempit pemikirannya. Pun dengan keterampilannya. Saya mah kalah lah sama dia kalo udah urusan keterampilan. Jadwal hari-harinya aja jauh lebih sibuk daripada saya haha.

Bahagia itu ketika bisa nengokin sahabat SMA yang lagi stay di tempat kakaknya (Lourdes – Perancis, Dec.2008)

Ga pernah kebayang kalo saya bisa sampe ke sini! Allah is great πŸ™‚ (Durban – SA, Oct 2011)

Anak-anak pernah satu kali cerita kalo di sekolah mereka adalah salah satu (murid) yang paling sering keluar negeri dan satu-satunya (ato salah satu dari sedikit) yang pernah ke Indonesia. Ya iyalaaah secara mereka setengah Indonesia gituuu hahaha. Mereka termasuk yang beruntung (ato biasa aja?) karna mama papanya suka traveling jadi mereka juga jadi lebih banyak kesempatan untuk pergi keluar negeri. Alhamdulillah juga kami masih dikasi rejeki yang cukup untuk bisa liburan dan jalan-jalan ke tempat yang agak jauh. Tapi kalo memang kondisi ga memungkinkan kami pun mungkin akan baik-baik aja.

Trus saya sendiri gimana? Sebenernya saya traveling untuk apa? Saya masih inget, pertama kali saya pergi keluar kota pake pesawat itu pas nengok kakak saya yang baru melahirkan di Balikpapan sekitar tahun 2002-2003. Berarti itu sekitar masa-masa saya kuliah. Setelah itu baru ngerasain naik pesawat lagi pas saya dinas ke Yogyakarta tahun 2007. Di tahun 2007 juga saya dapet kesempatan buat ikut training di Tokyo, Jepang selama 3 minggu. Ini pertama kalinya saya pergi ke luar negeri bo! Hahaha masya allah banget deh rasanya, plus bego dan lugu gitu (sekarang juga masihπŸ˜‚). Orang kantor ada beberapa yang agak keki karna buat mereka saya masih anak kemarin sore (iya juga si, waktu itu saya baru beberapa bulan resmi jadi PNS). Selama 9 tahun masa kerja saya sebagai PNS, alhamdulillah banget saya jadi bisa nyicipin enaknya pengkang Pontianak, pulang kampung ke Aceh, jatuh cinta dengan Toraja, berkunjung ke Sulu Village di Durban, ngerasain first class treatment karna mewakili Dirjen di Bangkok πŸ˜‚, ketemu sama Sri Sultan Hamengkubuwono X, makan malam di Gedung Sate Bandung, bolak-balik Bali (karna Bali adalah tujuan dinas yang “seksi” buat kantor kami πŸ˜…) dan lain sebagainya yang saya ga bisa sebutin lagi (karna lupa-lupa inget sis haha). Dengan modal dinas juga saya pernah ngerasain duduk di business class (karna double reserved seat sebenernya ini) walo cuma sejam lebih dikit wkwkwk. Maap ya saya agak norak, tapi ini semata untuk menunjukkan betapa saya bersyukur atas kesempatan yang dikasi oleh Allah SWT sehingga saya bisa ngerasain dan menginjakkan kaki di tempat-tempat itu. Itulah kebesaran Beliau. Kalo saya nungguin duit sendiri buat traveling, kali saya bakalan mentok di satu atau dua tempat aja.

Kerbau bule yang semakin bule semakin mahal harganya di Toraja.

Pemandangan indah di Toraja.

Pengkang Pontianak.

Sewaktu pindahan dari kantor di Tangerang ke Rasuna Said – Kuningan.

Hari terakhir di kantor sebelum pindah for good ke Belanda. Mata saya bengkak karna mewek πŸ˜‚

Lain cerita dengan sekarang. Yang menjadi salah satu alasan utama traveling saya saat ini adalah buat nengok mama, saudara dan sahabat saya yang ada di Indonesia. Nasib jadi orang rantau hehe. Mungkin dengan bertambah usia (dan tanggung jawab) saya, berubah juga kadar prioritas dalam hidup saya. Bukannya mau sok tua atau bilang kalo saya ga suka traveling, tapi kalo disuruh milih mau pergi ke NY atau nengokin mama, without a doubt I would choose the last one πŸ™‚ (walo ga akan nolak kalo dikasi dua-duanya πŸ˜‚)

Bersama Mama ❀

Kids’ Favorite: Sosis berselimut Puff Pastry (Sausage in a Blanket)

Pertama kali ketemu resep cemilan super simpel ini saya agak ragu karna nama si cemilan ini dalam bahasa inggris nyebutin satu ingredient yang saya ga bisa makan. Tapii setelah saya cek semua bahan yang diperlukan saya jadi lega karna ga ada hubungannya sama sekali sama yang disebut hehehe. Trus begitu nyoba bikin, anak-anak kasih respon super positif dan minta mamanya lebih sering bikin ini lagi 😁

Kalo penasaran boleh intip resepnya di bawah ya.

Sausage in a Blanket (a.k.a sosis berselimut)

Bahan-bahan:

  • Sosis 12 buah (atau lebih sesuai kebutuhan)
  • Kulit puff pastry siap pakai (saya pakai yang sudah dalam ukuran kotak/bujur sangkar berukuran kecil. Kalo menggunakan kulit pastry yang lebar bisa terlebih dahulu dipotong menjadi 9 bagian)
  • 1 butir telur
  • 1 sdm susu putih cair

Metode:

Pertama-tama panaskan oven hingga ke suhu 220Β°c. Kemudian potong sosis menjadi 3 bagian. Setelah itu, potong kulit pastry menjadi 4 bagian secara diagonal (terlebih dahulu dibagi dua, kemudian masing-masing bagian dibelah secara diagonal).

Lilit kulit pastry yang sudah dipotong ke sosis kemudian letakkan ke baki untuk memanggang yang sudah dialasi dengan kertas roti. Ulang sampai sosis dan kulit pastry habis.

Kocok telur beserta susu cair, kemudian oleskan di permukaan sosis yang sudah dibalut dengan pastry tersebut.

Masukkan baki panggang ke dalam oven, panggang kurang lebih selama 20-25 menit. Setelah kulit pastry terlihat matang dan bagian atas kecoklatan, matikan oven dan pindahkan sosis ke piring.

Sosis berselimut pastry siap disantap.

One of those days.

Senyum lagi abis ngambek!

Ketika si kecil seharian rewel, harinya mamak pun terasa berat. WHEW.

Hari ini kan jadwalnya dia untuk sekolah, berangkatlah kami seperti biasa walo salju masih tebel dan suhu udara dibawah 0Β°C. Alhamdulillah pagi aman terkendali tanpa drama apa-apa.

Begitu waktunya jemput si kecil, mulailah drama empat babak kami hari ini.

Pertama, bukannya nurut langsung pake jaket, syal, topi dan sarung tangan ehhh dia malah gegoleran di lantai kelas, trus ga mau pulang. Untung masih bisa dibujuk-bujuk dan dipake juga si jaket, syal dan topinya (sarung tangan ditolak mentah-mentah).

Di tengah jalan dia mulai bertingkah lagi dooong. Mulailah cerita babak kedua πŸ˜‚. Dia minta jalan ke arah yang berlawanan dengan rute menuju rumah (bukannya deket malah makin jauh malih). Saya ga turutin kan ya, eh dia ngadat dan berhenti diem di tempat. Kezel rasanya pengen saya gendong aja itu anak, tapi saya ga kuat hahahah (anaknya udah berat 😭). Saya pura-pura jalan aja ninggalin dia (tapi saya ga berani jauh-jauh, takut dia malah ngucluk sendiri). Saya berhenti dan agak ngumpet di balik pepohonan gitu. Dia sempet bergerak nyari si, tapi begitu liat saya masih ada lah dia diem lagi wkwkwk. Dem mama kalah pinter! Akhirnya saya japit aja tangannya trus agak saya paksa jalan. Untungnya ga lama dia mau jalan lagi. Aman nih sementara, sampe di rumah mulai lagi rewel minta sesuatu dengan merengek . Karna udah perjanjian kalo dia merengek akan kita kasih straf, akhirnya saya kasih dia penalti (straf) untuk diam di gang pintu masuk rumah selama dua menit. Setelah straf selesai anaknya kembali normal, saya pun jadi tenang.

Drama kemudian berlanjut ke babak ketiga. Karna anak saya yang kedua perlu nyari kado, kami pun pergi ke toko mainan deket di Centrum deket rumah. Perginya kami ikut Papanya anak-anak, pulangnya kami jalan kaki. Sebelum anaknya minta macem-macem saya udah kasih tau kalo kita cuma liat-liat aja. Cuma saya sempet liat ada Thomas the train yang lagi diskon, saya tawarin dong ke dia, anaknya ga mau loh. Dia cuma minta Thomas mini pack aja. Okelah saya beliin. Begitu semua beres dan kita jalan pulang, mulai deh ini anak bertingkah. Minta thomasnya dibukalah, yang minta digendong sama saya, merengek-rengek di jalan, sampe kembali lagi diem di tempat. Untung karna ada kakaknya jadi dia masih mau jalan sambil becanda. Sesampai di rumah kami malah keasikan main salju hehe. Padahal idung dia udah meler maksimal wkwkwkwk.

Drama terakhir berlangsung ga lama setelah dia selesai main. Anak ini biasanya kalo sebelum bobo siang kan minum susu, biasanya dia minum pas di kamarnya sambil posisi tidur. Lah ini pas saya bilang ayo bobo, dia minta mimiknya di bawah aja dan keukeuh ngamuk pas saya bilang mimik di atas ajaaa. Tapi akhirnya saya akalin dia minum seteguk di bawah trus kita ke atas bareng (DIA MINTA DIGENDONG PAS NAIK TANGGA😭). Bobonya alhamdulillah seperti biasa gampang, cuma pas bangun lagi-lagi dese mewek dooong. Saya lagi syibuk di bawah baru aja mulai masak, begitu nyamperin ke atas lah dia malah makin kejer. Saya gantiin popoknya dia malah nendang-nendang saya. Karna perlakuan kaya gini ga dibolehin di rumah kami, maka si kecil sekali lagi kena straf dari saya. Time out dua menit kembali berulang. Setelah hukuman selesai, alhamdulillah anaknya kembali lurus dan semuanya aman terkendali.

Setelah makan malam suami bantu urus si kecil, mulai dari mandiin, sikat gigi, sampe nganter dia bobo (anaknya rikues Papa yang anter 🀣).

Fiuh. Seandainya kita bisa menebak apa yang sedang terjadi di anak kita, apa mungkin akan lebih gampang buat kita untuk memilih apa yang harus kita lakukan ya..entahlah.

*postingan tertunda dari akhir bulan Januari 2019, sayang kalo ga diposting 😁*

Paris Memories.

Although I live quite close to Paris , I’ve only been there (not just drove by) two times. Nevertheless, both trip gave some special memories to me.

My first visit was back in 2008. I went to Paris with my fellow students. We took a bus and stayed in a dorm. With a limited budget (the trip was arranged by young student – a guy btw) our goal was being able to visit every landmark in Paris within 3 days. Semacam Roro Jonggrang ya πŸ˜‚.

Actually the itinerary he made was not that bad. Within three days, we could visit Eiffel Tower (they had blue lights on it, since at that time was France time as the head of EU), Louvre Museum (not inside tho πŸ˜†), La DΓ©fense, Palace of Versailles, and even La VallΓ©e Village (temenku beli tas long champ cuma €20 aja! sungguh nyesel ga ikut beli hiks).

Eiffel Tower in blue. Mooi!

However things went wrong when we wanted to visit Notre Dame. Since we were a bit lost, we went to ask two people we met on the road: a drunk guy and an old man with a suit. Both of them couldn’t (or didn’t want to) speak english. So we had to guess what they were talking about by looking at their body gesture.

Problem came when they gave us different information on where we should go. One person directed us to one side, the other one pointed the opposite direction. Well, you might guess it right, instead of trusting the drunk guy, we followed the old man’s direction. At first we said that the drunk guy is crazy. Plus, we found small building (a church as well if i’m not mistake, but small one) that captivated us, and due to our lack of knowledge, we thought that it was notre dame lol.

Front of the church we falsely thought was Notre Dame (photo credit: S.K.)

At one point, one of us turned back and saw the two tower of Notre Dame seeing so far from where we stood hahaha. Then we realised that we made a BIG mistake by trusting people only by the outer appearance. Lesson learned rite people: don’t judge the book by its cover!

Notre Dame from where we stood (photo credit: S.K)

The second time I visited Paris was in December 2016, when my juniorhigh bestie came to Europe for work (she extended the stay to see me and Paris 😁). At first I had a bit of doubt since my baby was just 3 months old (well, he’s almost 4 months at that time) and he needed a passport to be able to go with me (he was full breastfeeding at that moment thus I couldn’t leave him). Luckily the passport is finished on time so we could go to Paris the next day.

We went by train (grateful for Thalys!) and stayed in a hotel not far from Gare du Nord. Since I was with a baby, we took things easily. Meaning no goals or whatsoever. We took hop on hop off bus (yes, we were THAT tourist 😁), and went back to hotel by taxi (we still got reasonable price btw).

We had a chance to visit Eiffel Tower (this time the color of the lights were yellow), got chased by key chain sellers (duh), joined River Seine Cruise, and then went to Louvre again (we arrived late in the evening there so again no entrance zz), eating in Indonesian restaurant – located not very far from le jardin du luxembourg (the food was lekker btw!), eating breakfast in a cafe close to the hotel, and took photos around Arc de Triomphe.

And thanks to hop on hop off, I finally can see (and took few pictures around) Notre Dame from close. After Eight years pending 🀣.

I’m glad I did the trip and stepped out from the bus to go see the Notre Dame from close. Last week they were on fire and the fire ruined some part of this historical church. They were quite lucky that not long after it happened, people already started to gather some funding for its restoration. The number they have reached up to now was quite a lot (around €500m – LV has donated €200m for the fund) and the president of France has made a commitment that they will restore the church within five years.

Oh, I’ve heard as well that at the same time Notre Dame caught on fire, the holy Mosque Al-Aqsa was also caught on fire. But some people said that its not Al Aqsa but the other mosque located not far from Al Aqsa. Wallahuallam.

Btw, while Notre Dame is under reconstruction, I wonder where is Quasimodo now and, could it be happened that the fire was coming from him? *mamakhalu😁

Pendidikan (Dasar) Anak-anak di Belanda

many-books-hd-wallpaper

β€œDo not train a child to learn by force or harshness; but direct them to it by what amuses their minds, so that you may be better able to discover with accuracy the peculiar bent of the genius of each.”
~ Plato.

disclaimer: cerita di sini sebatas pengalaman pribadi dan pengetahuan saya yang masih seadanya, jadi mohon dimaafkan kalo kurang komprehensif ya. Akan lebih senang apabila ada temen-temen yang bisa ikut sharing info dan pengalaman seputar hal yang sama di sini 😊.

Walaupun sudah agak terlupakan karna muncul isu-isu baru, beberapa waktu yang lalu di Indonesia sempat heboh dengan isu usulan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan tentang full day school bagi anak-anak. Banyak yang langsung menentang usulan ini (gak tau apakah mereka tau betul atau belum mengenai konsep yang diusulkan secara detail oleh bapak Menteri), walau ada sebagian kecil yang mendukung usulan ini (secara sembunyi-sembunyi sii – takut dikeroyok sama massa yang tidak pro kayanya wkwk) . Nah, berhubung anak-anak saya saat ini sedang duduk di bangku sekolah dasar (plus berdasarkan pengalaman suami semasa kecil), saya mau share info seputar pendidikan dasar anak-anak di Belanda. Mungkin kalo di-browse di internet tulisan tentang ini udah lumayan banyak, tapi tetep saya mau nulis gapapa ya hahaha (maksa😝)

Di Belanda anak-anak mulai diwajibkan untuk sekolah pada saat mereka memasuki usia 4-5 tahun. Untuk anak-anak yang usianya lebih muda (2-3 tahun), walaupun belum diwajibkan tapi tetap diarahkan (dan dipantau) oleh Gemeente (pemerintah lokal setingkat kecamatan) dan Biro Konsultasi Kesehatan atau GGD untuk diikutsertakan ke peuterschool (semacam playgroup gitu) atau ke tempat penitipan anak (namanya kinderopvangen atau children daycare) dengan jumlah jam tertentu (kecuali ada kendala atau kondisi khusus yang tidak memungkinkan). Pemerintah pusat memberikan subsidi untuk keluarga yang menitipkan anak-anaknya di kinderopvangen atau peuterspeelzal, dengan syarat kedua orang tuanya bekerja. Subsidi ini berupa pengurangan biaya iuran perjam si anak. Sementara kalo salah satunya aja yang bekerja, biasanya dari pihak Gemeente (tidak semua Gemeente memberikan subsidi, hal ini tergantung pengaturan masing-masing) yang akan memberikan bantuan biaya yang besarannya ditentukan berdasarkan setoran pajak penghasilan orang tua per tahun.

Tingkat pertama pendidikan wajib (sekolah) di Belanda disebut Basisschool (Sekolah Dasar). Anak-anak duduk di tingkat dasar ini selama 8 tahun (tiap tingkatannya disebut “groep”). Untuk tahun pertama dan kedua (groep 1 dan 2) biasanya digabung menjadi satu. Mungkin kalo di Indonesia groep 1 dan 2 ini bisa disamakan dengan TK A dan B. Kalo menurut info dari suami, untuk anak-anak yang masih dibawah 6 tahun (4-5 tahun) jam wajib belajarnya masih sedikit jumlahnya. Mereka pada intinya lebih diarahkan untuk bisa beradaptasi pada perubahan dari yang sebelumnya bentuk belajarnya lebih ke bermain menjadi bener-bener belajar membaca dan menulis secara perlahan-lahan. Anak-anak masih cukup diberikan kelonggaran untuk tidak ikut sekolah terus-menerus selama jumlah jam belajar tersebut terpenuhi. Begitu anak memasuki usia 6 tahun, mereka sudah ga bisa lagi seenaknya libur alias harus ikut aturan kalender pendidikan di Belanda.

Setelah menyelesaikan Basisschool, mereka akan lanjut ke sekolah lanjutan yang biasanya disebut Middelbare school. Lamanya waktu belajar di tingkat middelbare school tergantung dengan pilihan dan kemampuan masing-masing anak. Mereka punya beberapa pilihan sekolah lanjutan: VWO (Voorbereidend Wetenschappelijk Onderwijs), HAVO (Hoger Algemeen Voortgezet Onderwijs), VMBO (Voorbereidend Middelbaar Beroepsonderwijs), atau Praktijkonderwijs. Mereka biasanya diarahkan sesuai kemampuan (akademis) dan minat masing-masing anak. Di lain waktu saya akan sharing tentang pendidikan lanjutan ini dalam postingan selanjutnya.

Satu hal yang saya sadari di sini adalah kualitas dari tiap sekolah (termasuk para gurunya) di tiap kota – besar maupun kecil – bisa dibilang ga ada bedanya. Hal ini bisa jadi karna pemerintah Belanda cukup ketat dalam mengontrol kualitas para guru dan mereka juga rutin diberikan waktu khusus untuk mendalami kurikulum atau program mengajarnya (mereka nyebutnya “studiedag” yang berarti pada hari itu anak-anak libur dan guru-gurunya belajar lagi deh hehe). Kalo di Indonesia kita sering denger para orang tua berlomba-lomba memasukkan anaknya ke sekolah favorit, selama saya tinggal di sini (dan kuliah dulu) hampir ga pernah saya dengar yang kaya gitu. Kayanya si khususnya untuk basisschool ada semacam aturan (atau kebiasaan) kalo para orang tua akan menyekolahkan anaknya di sekolah yang paling dekat lokasinya dengan rumah mereka. Hal ini wajar banget kan ya karna tentu dengan anak disekolahkan di lokasi yang dekat maka waktu mereka ga akan habis di jalan. Walaupun ada beberapa anak yang diantar ke sekolah dengan mobil, hampir sebagian besar anak- anak berangkat dengan sepeda atau berjalan kaki. Karna kebetulan lokasi rumah kami ga lebih dari 500 meter aja, anak-anak lebih senang berjalan kaki ke sekolah.
Waktu belajar basisschool untuk beberapa tahun terakhir adalah pukul 08.30 – 14.30, dengan waktu istirahat sebanyak dua kali (satu kali kleine/fruitpauze/small break selama kurang lebih 15 menit dan satu kali lunchpauze/lunch break selama kurang lebih 30 menit). Anak-anak wajib membawa bekal sendiri dari rumah (walau kadang pada event atau acara khusus sekolah menyediakan). Untungnya bekal makanan dan minuman di sini cukup simpel, jadi kami juga ga ribet-ribet amat tiap pagi harus masak atau bikin sesuatu yang spesial buat bekal mereka hehe. Bahkan anak- anak sejak 2 tahun lalu udah mulai nyiapin bekal makan siang mereka sendiri dan memasukkannya ke dalam tas sekolah masing-masing (walaupun awalnya untuk minum dan buah mama atau papa masih harus bantu 😊).

Walaupun waktu mereka di sekolah lumayan panjang durasinya, hampir tidak pernah saya dengar kalo mereka lelah karena belajar di sekolah. Alhamdulillah sejauh ini kami lihat mereka cukup antusias dan senang mengikuti kegiatan di sekolah. Keduanya sempet merasa agak bosan sewaktu mereka duduk di grup 4 karena menurut mereka pelajaran yang diberikan gurunya agak terlalu mudah. Kami anggap wajar karena memang grup 4 menurut kami adalah semacam grup transisi. Untuk muatan ajaran dari segi kurikulum masih tidak jauh berbeda dengan grup 3, walau tentu aja pasti tingkat kesulitannya sedikit lebih tinggi. Bisa jadi karena kurikulum yang diberikan cukup ringan dan tidak membuat anak-anak merasa terbebani kali ya.

Sejak di Groep 6, anak-anak juga mulai mendapatkan pekerjaan rumah alias PR satu kali dalam seminggu (sebagai info tambahan, ga semua sekolah memberikan PR untuk para muridnya, hal ini tergantung pada kebijakan di tiap-tiap sekolah). Setiap siswa diminta untuk menyiapkan map/folder khusus untuk PR dan wajib dibawa setiap rabu. Bentuk PR-nya sendiri bervariasi. Kadang hitung-hitungan, kadang hafalan, kadang juga hanya disuruh membaca.

Dalam setahun, anak-anak memperoleh cukup banyak waktu libur. Hampir di tiap musim mereka punya waktu libur setidaknya satu minggu. Biasanya, di musim gugur anak-anak libur seminggu. Kemudian di musim dingin/akhir tahun mereka libur selama dua minggu (Kerstvakantie). Selama waktu carnaval (khusus di Belanda bagian selatan – sekitar Noord Brabant dan Limburg – kalo ga salah ya) mereka juga libur selama seminggu. Setelah itu di bulan April-Mei mereka akan libur lagi (Meivakantie) selama dua minggu. Dan terakhir di musim panas mereka mendapat jatah libur musim panas selama kurang lebih enam minggu. Libur-libur ini di luar libur studiedag dan libur resmi nasional lainnya seperti pinksterdag (pantekosta) atau hemelvaart (kenaikan Isa Almasih) loh ya. Lumayan jauh kalo dibandingin sama jumlah libur anak-anak sekolah di Indonesia – ya gak si?

Kurikulum dan program yang ditentukan oleh pemerintah di sini menurut saya cukup bagus, menarik dan variatif. Di setiap bulan atau di waktu-waktu tertentu biasanya mereka punya tema khusus yang dibahas atau dikerjakan oleh anak-anak. Selain itu pada perayaan-perayaan tertentu seperti Koningsdag (King’s day), Carnaval, Paskah, Sinterklaas atau Christmas biasanya mereka juga akan ikut serta memeriahkannya di sekolah. Biasanya hari-hari khusus tersebut juga dijadikan sebagai subyek atau tema belajar mereka.

Orang tua juga banyak dilibatkan dalam kegiatan sekolah. Kadang para orang tua diperlukan untuk masalah transportasi (kalo pas lagi ada jadwal ekskursi ke luar sekolah), atau membantu mengontrol rambut anak-anak dari kutu rambut (iya, di sini ada yang namanya luizenmoeder atau nit mother 😁), kadang mereka juga dateng ke sekolah untuk membacakan cerita (voorlezen).

Dari sekian banyak yang diajarkan di sekolah, berikut adalah beberapa program yang ditawarkan di sekolah anak-anak yang menurut saya cukup bagus dan mungkin bisa dijadikan masukan dalam menyusun kurikulum sekolah dasar di Indonesia (kali aja loooh hehehe).

Kanjer.

Kalo nyari pengertian bener-bener, kata “kanjer” (dibaca “kanyer”) ini susah dicari padanan katanya. Mungkin kanjer ini bisa diartikan sebagai (sesuatu yang) besar atau luar biasa, atau top, intinya sesuatu yang positif lah. Kalo dilekatkan ke seseorang, pengertiannya bisa jadi seseorang yang bisa diandalkan, seseorang yang baik budi pekertinya (khususnya dalam konteks hubungan sosial). Nah sekolahnya anak-anak kebetulan mengedepankan ini dalam pola pembelajarannya. Jadi biasanya (hampir) setiap minggu mereka ada waktu khusus untuk kegiatan dalam rangka pembentukan pribadi yang “kanjer”. Metodenya yang dipergunakan juga ga begitu rumit. Para murid diajarkan untuk bagaimana menghargai diri sendiri, bagaimana menghargai orang lain – termasuk bagaimana mereka berinteraksi dengan yang lain, membangun kepercayaan atas diri sendiri juga terhadap orang lain, serta tindakan apa saja yang “kanjer” dan yang bukan. Kemudian guru beserta orang tua murid yang secara sukarela diminta untuk membantu akan mengilustrasikan tema yang diangkat ini ke dalam satu aktivitas yang tentu aja melibatkan para murid. Mereka kemudian akan memberikan nilai sendiri atas apa yang telah dilakukannya. Selain itu mereka juga mendapat nilai dari teman-temannya dan juga guru dan wali murid yang membantu. Jadi kegiatan kanjer ini lebih seperti evaluasi mereka terhadap diri sendiri dan juga berperilaku terhadap orang lain terutama lingkungan sekitarnya.

Cultuurproject (proyek kebudayaan).

Melalui program ini, selama beberapa minggu para guru akan membahas tentang satu tema khusus yang terkait dengan kebudayaan kepada murid-muridnya. Tingkat kesulitan dan sejauh mana konten yang diberikan biasanya disesuaikan dengan tingkatannya. Sebagai contoh, beberapa tahun yang lalu sekolah mereka mengangkat tema mengenai Mesir (Egypte). Jadi selama beberapa minggu para guru memberikan semacam pemaparan mengenai kebudayaan Mesir kepada muridnya, mengajarkan mereka menulis nama sendiri dalam huruf hieroglyph, bagaimana mummy dibuat, kemudian membuat berbagai macam prakarya bertemakan Mesir. Sementara di tahun lainnya mereka belajar tentang pelukis terkenal dari Belanda – Vincent van Gogh. Mereka belajar tentang riwayat hidup sang pelukis dan juga membuat prakarya yang terinspirasi dari karya-karyanya van Gogh. Tahun ajaran yang terakhir kemarin (2017 – draft ini udah bersemedi lama di WP saya ibu-ibu🀣) anak-anak belajar tentang tema “fairy tales” (sprookjes). Setelah selama beberapa minggu anak-anak belajar dan membuat prakarya, di pekan terakhir project sekolah akan mengadakan yang namanya “cultuuravond” atau malam kebudayaan di mana hasil prakarya anak-anak yang sudah dibuat dipamerkan di kelasnya masing-masing dan para orang tua (atau kakek, nenek dan para kerabat lain) diperbolehkan untuk berkunjung dan ikut melihat karya-karya mereka.

piramida dan mummy kucing hasil karya para murid grup 4

potret diri dalam bentuk lukisan dan nama murid dalam huruf hieroglyph.

De Week van De Lentekriebels.
Program lain yang menurut saya menarik adalah “De Week van De Lentekriebels.” Secara harfiah, lentekriebels berarti “spring fever” atau demam musim semi. Tapi de week van de lentekriebels di sini sedikit berbeda pengertiannya. Mungkin lebih kepada arti kiasan dari istilah ini sendiri ya. De week van de lentekriebels merupakan satu proyek mingguan yang diselenggarakan secara nasional (di seluruh basisschool/sekolah dasar di Belanda) dimana pada minggu ini para murid (anak-anak) mendapatkan informasi dan pengetahuan mengenai bentuk hubungan/relasi dan seksual (jenis kelamin). Anak-anak ini diberikan pengertian mengenai perkembangan seksual mereka, perbedaan laki-laki dan perempuan, bagaimana seorang bayi lahir, penghargaan/respek terhadap pilihan dan perbedaan tiap individu, dan belajar untuk hidup bersama dengan suasana yang aman dan nyaman. Tiap grup diberikan penjelasan dengan bobot yang berbeda-beda, dan menggunakan bahasa dan contoh yang cukup menarik dan mudah untuk dimengerti.

Schoolfruit.

Di lain waktu (seperti 2 tahun ajaran sebelumnya), setiap hari Selasa, Rabu, dan Kamis selama kurang lebih 20 minggu sekolah menyediakan buah-buahan (dan kadang sayuran seperti paprika atau wortel) untuk diberikan kepada anak-anak. Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka melaksanakan program EU-Schoolfruit, yang bertujuan untuk menstimulasi anak-anak untuk lebih sering mengkonsumsi buah-buahan dan sayur. Intinya si supaya anak-anak mengkonsumsi sesuatu yang sehat. Selain itu juga biasanya akan diadakan semacam kompetisi di mana anak-anak harus membuat sesuatu sekreatif mungkin dari buah-buahan.

Sportsdag.

Setiap tahunnya, sekolah juga mengadakan yang namanya sportsdag. Di satu hari ini mereka (seluruh grup – mulai dari grup 1 sampai groep 8) ikut serta dalam berbagai kegiatan olahraga – sebagian besar cabang-cabang atletik – yang sudah diatur oleh para guru (dibantu orang tua murid juga). Dengan adanya kegiatan ini otomatis anak-anak harus berada di luar ruangan, berbaur dengan anak-anak dari groep dan kelas lainnya, dan juga aktif bergerak sampai waktu pulang tiba (biasanya dari jam 8.30 sampai dengan waktu pulang sekolah – yaitu sekitar jam 14.30).

Techniek

Yang saya suka juga dari kurikulum yang diajarkan di sekolah dasar di sini adalah banyaknya aktivitas yang berhubungan dengan teknik. Teknik di sini mungkin bisa lebih diartikan ke praktik ya. Misalnya, kegiatan membuat mainan (binatang) dari kayu, melukis dengan menggunakan berbagai macam kanvas dan pewarna, membuat perahu dari karton susu bekas, membuat “puppet show” beserta panggungnya, atau membuat binatang dari buku bekas. Intinya bukan cuma belajar membaca dan berhitung, mereka juga diajarkan dan dilibatkan untuk membuat sesuatu yang menjadi hasil karya mereka sendiri.

Outdoor Learning dan Kunjungan ke Perpustakaan dan tempat-tempat khusus.

Dalam kurun waktu beberapa tahun ajaran, selain anak-anak hampir setiap tahunnya memiliki jadwal belajar-mengajar di luar ruangan, atau juga dalam bentuk kunjungan kegiatan ke tempat-tempat tertentu seperti kunjungan ke Museum Sepatu dan Kulit yang kebetulan lokasinya ga begitu jauh dari lokasi sekolah, atau kunjungan ke kebun binatang khusus reptil, juga jalan-jalan ke hutan dan de Loonse en Drunense Duinen untuk belajar tentang alam.

Muziekproject.

Pada project ini anak-anak akan diperkenalkan kepada berbagai macam instrumen musik, seperti misalnya alat musik tiup, petik dan perkusi. Dua tahun lalu sewaktu anak gadis saya masih duduk di Groep 6 diperkenalkan dengan alat musik tiup, seperti terompet, saxophone, tuba dan klarinet. Mereka diperbolehkan untuk mencoba alat musik tersebut secara bergantian. Di waktu lain mereka diperkenalkan dengan sambuca, tamborine dan gendang.

Di tahun terakhir basisschool (atau group 8), anak-anak dari group 8 wajib ikut serta dalam drama musikal yang khusus dipersembahkan untuk para orang tua murid sebagai ungkapan terima kasih. Selain itu mereka juga akan melaksanakan kemping selama 3-5 hari. Tahun ini anak saya yang pertama akan sibuk dengan dua kegiatan tersebut (selain tentu dengan pemilihan sekolah selanjutnya dan juga ujian-ujian akhir tahun ajaran).

Ngomong-ngomong soal ujian, walau ada aja kontroversi, di sekolah anak saya juga tiap semesternya dilaksanakan yang namanya ujian. Ini sebenernya lebih kepada tes kemampuan si anak, sampai sejauh mana mereka bisa menangkap apa yang sudah diajarkan oleh guru mereka. Ujiannya dikenal dengan nama CITO toets (kepanjangan dari Centraal Instituut voor Toets Ontwikkeling). Bentuk ujiannya sendiri cukup simpel, subyek yang diuji setau saya adalah kemampuan berhitung (rekenen), kemampuan membaca dan menganalisa (spelling en technisch lezen, dan begrijpen lezen; ).

Untuk group 8 sendiri juga ada yang namanya ujian akhir atau eindexamen. Pihak sekolah diberikan kebebasan oleh pemerintah untuk memilih dari beberapa metode ujian akhir untuk diterapkan bagi para muridnya. Jadi selain dari hasil rapport mereka tiap tahun, hasil ujian akhir juga akan menjadi masukan bagi para guru/wali kelas untuk menentukan ke program/jurusan mana si murid bisa melanjutkan sekolahnya di tingkat middelbare.

Catatan:

Tulisan ini ditulis pertama kali tahun 2015 πŸ˜‚. Berhubung belum yakin dan informasinya terasa kurang, ngendaplah dia sebagai draft selama beberapa tahun. Setelah disesuaikan sedikit sana sini, akhirnya berani juga posting hehe. Mohon maaf apabila informasinya terasa kurang atau ga update ya. Feel free to ask or sharing some thoughts on the comment section!☺

Beberapa kata dalam bahasa Indonesia yang diserap dari bahasa Belanda

Rute penerbangan dari Amsterdam ke Batavia jaman dahulu kala. Lamanya perjalanan bisa sampe 2-3 bulan! (lokasi: Aviodrome, Lelystad).

Setelah beberapa tahun menetap dan lumayan sering berkomunikasi dengan bahasa Belanda dalam kehidupan sehari-hari (ya iyeala secara anak-anak ngomongnya pake boso LondoπŸ˜…), saya baru sadar kalo ternyata lumayan banyak kata-kata yang saya kenal dalam bahasa Indonesia mirip-mirip dengan bahasa Belanda loh. Kadang penulisannya yang beda tapi pelafalannya sama, atau sebaliknya, tulisannya sama tapi pelafalan berbeda. Kalo tulisan mungkin bahasa Belanda lebih banyak yang mirip dengan ejaan lama sebelum ada EYD ya.

Pelafalan alfabet dalam bahasa Belanda juga hampir semua hurufnya sama dengan bahasa Indonesia loh. Ada beberapa huruf yang dilafalkan secara beda. Huruf “G” dalam bahasa Belanda diucapkan seperti orang yang sakit tenggorokannya hahhaha “kh(Γ©)”, trus “J” yang dilafalkan “yΓ©”, “Q” dilafalkan “ku’h” (short u), huruf “Y” yang diucapkan “Γ©y” (kadang disebut igrek😁). Saya agak ragu tapi kayanya huruf “U” juga kedengerannya beda deh.

Saya mau list kata-kata apa aja yang saya ingat di sini, supaya nanti kalo pas kebetulan lagi berkunjung ke sini jadi pede (lah hubungannya apa ya🀣).

  • Jas; dalam bahasa Belanda dibaca “yas” (“a” pendek), sementara dalam bahasa Indonesia adalah “jas” (kurang lebih artinya sama, yaitu jaket).
  • Koetsir; dalam bahasa Belanda dibaca “kutsir” (“i” pendek), kata ini sama dengan “kusir” (atau supirnya delman🀣) dalam bahasa Indonesia.
  • Velg; ini udah pada tau lah yaa apa artinya 😁.
  • Knalpoot; dalam bahasa Indonesia dibaca knalpot.
  • Gratis; yak, arti dalam bahasa Belanda dan Indonesia sama, cuma kalo dalam bahasa Belanda pelafalannya “khratis” hahaha.
  • Korting; atau diskon. Saya baru tau ternyata istilah ini datengnya dari bahasa Belanda wkwk.
  • Spekkoek; kue spekuk alias lapis legit. Bedanya kalo kue spekuk di sini pasti berempah, beda dengan lapis legit yang ada di Indonesia.
  • Tas; baik dalam bahasa Belanda dan bahasa Indonesia dibaca sama dan bermakna sama.
  • Horloge; artinya jam tangan, dibaca kurang lebih “horloosje”, mirip dengan kata “arloji” dalam bahasa Indonesia 😁
  • Vulpen; kurang lebih dibaca “voulpen”, mirip sama kata “pulpen” dalam bahasa Indonesia.
  • Potlood; alias pensil. Kalo bahasa orang dulu pensil suka disebut potlot kaaan hihi.
  • Beha; (dibaca “bΓ©ha) artinya BH atau bra. Cukup jelas kan πŸ˜‚.
  • Versnelling; bahasa Indonesianya adalah persneling kalo ga salah ya? Ituloh, yang buat ganti gigi di mobil.
  • Rotonde; kalo dalam bahasa Inggris disebut “round about”, saya ga tau istilah bahasa Indonesia lainnya (bundaran kayanya ya), cuma seingat saya kalo lewat bundaran mama saya suka bilang rotonde wkwkwk.
  • Te laat; dibaca telaaat alias telat alias terlambat! Hahaha.
  • Klaar; artinya selesai, macem orang betawi ngomong “kalo dia udah turun tangan, pasti kelar urusannya”
  • Precies; artinya sama dengan kata “persis” dalam bahasa Indonesia.
  • Slot; berarti “mengunci”, mirip sama istilah “selot” yang suka dipake sama orang tua jaman dulu (setidaknya ortu saya haha) kalo nanya “pintu udah diselot belom?” 🀣.
  • Kasteel; atau kastil.
  • Kantoor; dalam bahasa Indonesia penulisannya aja yang beda (kantor), artinya sama.
  • Kapot; alias rusak 😁.
  • Kapper; saya suka denger kalo di indonesia yang tukang potong rambut suka dipanggil kaper kan ya?
  • Tegel; dibaca “tΓ©khel” yang berarti ubin. Di indonesia juga dipake kan ya kata “tegel” ini?
  • Gordijn; dibaca “khordain” atawa gorden ibu-ibu πŸ˜‚.
  • Straf; berarti dihukum/hukuman. Kalo bahasa Indonesianya suka dieja “setrap” haha (kayanya si bahasa lokal aja ini hihi).

Duh kayanya kalo saya mau terusin bakalan panjang banget ini tulisan hahaha. Sementara udah dulu yaa, kalo ada yang mau nambahin boleh loooh ditulis di kolom komen 😊